Khamis, 3 Ogos 2017

Mira

Mira ni isteri orang dan sekarang ni kerja sebagai pembantu peribadi (PA) kepada ceo tempat aku kerja.Dah kahwin dan anak dua.Badan OK kira solidla. Aku memang dah lama geram dengan dia ni dan memang aku nak sangat fuck dia ni. Satu hari tu, dia balik lewat sebab nak kemaskan bilik ceo yang baru lepas ubahsuai. Aku saja tinjau dah tu nampak dia sorang sahaja ada. Aku pun terus terlintas inilah masa dia nak main dengan dia. Aku kunci pintu depan dari dalam dan aku masuk bilik ceo pelan-pelan. aku tutup pintu bilik ceo pelan-pelan. Mira masa tu tengah membelakangkan aku kemaskan rak buku ceo.terus aku peluk dia dari belakang. mira jerit “naz..apa ni, kau gila ke” . aku tak cakap banyak terus aku cium mulut dia dan ramas buah dada dia. terlepas penyapi di tangan dia . dia meronta-ronta.aku pun terus baringkan dia atas meja ceo yang besar katil bujang tu. aku tekan kedua-dua tangan dia dengan tangan aku, sambil mulut aku terus melumat mulut dia hingga meleleh air liur dia . aku gigit leher dia dan dengan pantas 
aku rentap baju kurung dia dan tangan aku satu lagi rentap kain sarung dia tinggal hanya tudung dia coli dan seluar dalam dia. aku cabut tudung dia dan aku rentap hingga putus bra dia. tetek dia yang tah berapa kali diuli oleh suami dia masih mekar, mengkar dan kental , megah berdiri dan kenyal. terus aku gomol dengan lidah aku kedua-dua buah dada dia. lepas tu aku rentap seluar dalam dia sampai putus dan aku tanggalkan pakaian aku. kami berdua dah telanjang bulat. Mira mula menangis memikirkan apa yang akan terjadi nanti. Aku songsangkan badan aku, aku buka mulut Mira dan suapkan zakar aku . Mira cuba tolak tapi aku pegang mulut dia. kerana takut mila pun mengulum zakara aku dan aku yang melancapkan zakar aku keluar masuk ke dalam mulutnya. sambil tu aku terus menggomol cipap Mira dan menggigit kelentit Mira. “Naz ,lease jangan , I dah ada husband dan anak. 
Aku betulkan kembali posisi aku dan aku kangkangkan kaki Mira seluasnya . Aku letak zakar aku betul-betul depan cipap Mira. Mira mula menendang-nendang aku” Jangan Naz, Jangannnnn, Mira tak nakkkkkk" Mira menjerit sekuat hatinya. Aku tak peduli, terus kau tolakkan zakar aku menjunam masuk hingga ke dasar cipap Mira. “Naz, Jangannnnnn, Aghhhhhhhh….nooooooooo…..
Aku mula berdayung zakar aku keluar masuk ke dalam cipap Mira dengan selajunya. MIra dah tak meronta lagi mungkin sebab semuanya dah berlaku. Aku dayungkan lagi sedalam yang mungkin dan selaju yang mungkin. Hingga aku rasa dan nak klimaks, aku hentak sekuat hatiku zakar ku ku benamkan sedalam-dalamnya hingga ke dasar cipap Mira dan terus aku pancutkan air mani ku ke seluruh ruang cipap Mira dengan banyaknya hingga meleleh keluar . Lalu aku terbaring atas badan MIra .Mira menangis tersedu-sedu akibat persetubuhannya dengan aku. Tapi beberapa ketika MIra bersuara. ” Naz, you start it , form now on I’m yours . It’s your responsibility to fuck me everytime I need. 
Sejak itu aku dan mira akan melakukan hubungan sex setiap masa dan waktu yang terluang hingga kadangkala 3, 4 kali sehari. Dan hingga kini MIra dah jadi aku punya isteri simpanan dan kami pantang jumpa , maka akan berakhir dengan pancutan maniku dalam cipap MIra. Yang bestnya kedua-dua husband dan wife kami tak tahu. 

Stor Sekolah: Cikgu Adeline

Petang itu aku ditugaskan untuk mengambil peralatan sukan dari bilik stor. Dalam bilik ini segala peralatan sukan disimpan mengikut jenis. Di satu sudut peralatan bolasepak. Di sudut lain peralatan sukan padang dan sebagainya. Aku diarah guru untuk mengambil peralatan sukan sepaktakraw. Aku dikehendaki mengambil bola takraw beserta jaringnya sekali.
Aku datang awal petang itu, jadi aku tak perlu tergesa-gesa. Secara perlahan aku membuka pintu stor dan bergerak menuju ke sudut sepaktakraw. Ketika melintasi aku mendengar suara merengek-rengek disertai rintihan-rintihan kecil. Suara tersebut datang dari sudut menyimpan tilam untuk lompat tinggi.
Aku penasaran dengan suara-suara itu. Aku bergerak perlahan di sebalik dinding pemisah. Di sana ku lihat Cikgu Adeline, guru Sains sedang bercumbu dengan Cikgu Siva, guru bahasa Inggeris, dalam kedudukan berdiri.
Bibir mereka saling bertaut. Lidah mereka saling menyedut. Tangan Cikgu Siva meramas-ramas punggung Cikgu Adeline atau biasa kami panggil Cikgu Adeline yang padat, sedangkan tangan Cikgu Adeline melingkar di pinggang Cikgu Siva. Mereka yang sedang asyik bercumbuan itu tak tahu akan kehadiranku.
Aku mendekati mereka. Aku membongkokkan badanku dan bersembunyi di balik meja, mengintip mereka dari jarak dekat.
Puas bercumbu, kemudian Cikgu Siva duduk di tumpukan tilam, kakinya menjuntai ke lantai. Cikgu Adeline berdiri di depannya. Cikgu Adeline mendekati Cikgu Siva, dengan rakus dia menarik seluar panjang Cikgu Siva. Tak ketinggalan seluar dalam Cikgu Siva juga dilondehnya. Bahagian bawah badan Cikgu Siva terdedah.
Cikgu Adeline mengurut-urut konek Cikgu Siva. Konek hitam legam terjuntai di celah kangkang. Konek yang tidak begitu besar, sedikit demi sedikit menegang. Cikgu Adeline membongkokkan tubuhnya, hingga wajahnya betul-betul di atas riba Cikgu Siva. Konek Cikgu Siva dicium mesra.
Pertama kali aku melihat konek lelaki dewasa yang tak bersunat beradu dengan muncung hidung Cikgu Adeline. Ku lihat Cikgu Adeline menikmati aroma kepala berkulup.
“Hisap sayang, hisap konekku,” suruh Cikgu Siva.
Cikgu Adeline tersenyum mengangguk. Dia mulai menjilat kepala konek Cikgu Siva. Kepala hitam yang masih dibungkus kulup itu disentuh hujung lidah Cikgu Adeline. Puas bermain dengan kepala konek, lidah yang merah basah terus turun ke arah pangkalnya. Cikgu Adeline sangat pintar memainkan lidahnya di konek Cikgu Siva.
“Oohh.. enakk.. sayang.. terus.. terus.”
Puas meneroka dengan lidah, tangan Cikgu Adeline pula memainkan peranannya. Dilancap batang besar panjang dan hitam itu. Kulit kulup terbuka dan tertutup mengikut arah gerakan tangan Cikgu Adeline. Cikgu Adeline geram melihat kepala licin yang sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Dilancap laju hingga Cikgu Siva mengerang kesedapan.
Cikgu Siva mengerang ketika Cikgu Adeline mengulum koneknya yang telah terloceh. Seluruh batang konek Cikgu Siva masuk ke mulutnya. Konek Cikgu Siva maju mundur di dalam mulut Cikgu Adeline. Tangan Cikgu Adeline mengurut-urut buah pelirnya. Cikgu Siva merasakan nikmat yang luar biasa. Matanya pejam celik. Punggungnya diangkat-angkat.
Aku sangat terangsang melihat pemandangan itu. Batang hitam keluar masuk melalui celah bibir merah muda. Nampak kontras antara muka Cikgu Adeline yang putih dengan paha Cikgu Siva yang hitam. Ku raba-raba konekku yang menegang. Ku buka zip seluarku. Ku lurut-lurut konekku dengan tanganku. Berahiku memuncak. Ingin rasanya aku bergabung dengan mereka, tapi keinginan itu ku tahan, menunggu masa yang tepat.
Lima minit berlalu, Cikgu Siva menarik-narik rambut Cikgu Adeline.
“Akhh.. akuu.. mauu.., ke.. keluar sayang” Cikgu Siva menjerit penuh histeria.
“Keluarkan saja bang, aku ingin merasainya” sahut Cikgu Adeline.
Cikgu Adeline tak mempedulikannya. Semakin cepat dikulumnya konek Cikgu Siva dan tangan kanannya mengocok-ngocok pangkal konek Cikgu Siva seirama kocokan mulutnya. Konek Cikgu Siva berkedut-kedut, otot-ototnya menegang.
Dan crott! crott! crott! Cikgu Siva memancutkan spermanya di dalam mulut Cikgu Adeline. Cikgu Adeline menelan cairan sperma itu. Konek Cikgu Siva terus dijilatnya, hingga seluruh sisa-sisa sperma Cikgu Siva bersih. Konek Cikgu Siva kemudian mengecil di dalam mulutnya.
Cikgu Siva yang sudah mencapai orgasme kemudian turun dari longgokkan tilam.
“Abang puas dengan layananku?” tanya Cikgu Adeline.
“Amat puas, pandai sungguh Adeline,” puji Cikgu Siva sambil tersenyum.
“Sekarang giliran abang pula memberiku kepuasan,” pinta Cikgu Adeline.
Cikgu Adeline melondehkan baju kurung yang dipakainya, kain dan seluar dalam hingga dia telanjang bulat. Tubuh Cikgu Adeline bagaikan patung. Aku dapat melihat dengan jelas lekuk tubuh mulusnya, putih bersih, ramping dan seksi dengan buah dada yang besar dan padat, juga bentuk cipapnya yang indah dihiasi bulu-bulu yang dicukur tipis dan rapi.
Cikgu Adeline kemudian naik ke longgokan tilam yang biasa diguna untuk lompat tinggi, kakinya dilunjurkan ke lantai. Cikgu Siva yang masih telanjang mendekati Cikgu Adeline. Konek Cikgu Siva telah mengecil dan terayun-ayun di celah pahanya. Kepala yang tadinya mengembang telah bersembunyi. Kelihatan muncung kulup berkedut-kedut di hujung konek. Konek yang tadinya garang sekarang telah longlai.
Cikgu Siva rapat ke tubuh Cikgu Adeline yang mulus. Cipap Cikgu Adeline diusap-usap dengan tangannya. Jari-jarinya dimasukkan, mencucuk-cucuk cipap Cikgu Adeline. Cikgu Adeline menjerit nikmat.
“Hisap bang, jilat bang,” pinta Cikgu Adeline merayu-rayu.
Cikgu Siva menurunkan wajahnya mendekati selangkang Cikgu Adeline. Lidahnya dijulurkan ke cipap Cikgu Adeline. Dikuak bibir cipap Cikgu Adeline dengan lidahnya. Cikgu Siva mulai menjilati cipap Cikgu Adeline.
“Oohh.. terus bang, jilat terus.. akhh,” Cikgu Adeline mengerang.
Cikgu Siva dengan cekapnya memainkan lidah di bibir cipap Cikgu Adeline. Dihisapnya cipap Cikgu Adeline dari bagian luar ke dalam. Cipap Cikgu Adeline yang merah dan basah dicucuk-cucuknya. Kelentitnya disedut-sedut dengan mulutnya.
“Oohh.. enakk.. sedap bang, sedap” jerit Cikgu Adeline.
Hampir seluruh bagian cipap Cikgu Adeline dijilat Cikgu Siva. Tanpa seincipun ditinggalnya.
“Akkhh.. terasa mau keluar,” erang Cikgu Adeline.
Cipapnya berkedut-kedut. Otot-otot cipapnya menegang. Ditarik-tarik rambut Cikgu Siva, dibenamkannya ke celah pahanya. Cikgu Adeline menjerit histeria ketika mencapai orgasme. Cipapnya basah lencun oleh cairan nikmat yang keluar. Cikgu Siva menjilat cipap Cikgu Adeline hingga bersih.
“Kamu puas Adeline?” tanya Cikgu Siva pendek.
“Belum! Tutuhku sekarang, ku ingin merasakan konekmu bang,” pinta Cikgu Adeline.
“Maaf Adeline! Aku kena pulang cepat. Nanti isteriku curiga,” sahut Cikgu Siva menolak.
“Abang pengecut!” kata Cikgu Adeline penuh kesal.
Aku hairan kenapa Cikgu Siva tak mahu membenamkan batang besar dan panjangnya itu ke dalam cipap Cikgu Adeline yang merah merekah yang siap menunggu. Mungkin Cikgu Siva tak mahu ada rasa bersalah dengan isterinya.
Mata Cikgu Adeline meredup, memohon dan merayu pada Cikgu Siva. Cikgu Siva tak mempedulikannya. Dia memakai semula seluarnya, kemudian terus berlalu meninggalkan Cikgu Adeline yang menatapnya penuh harap. Impiannya untuk menikmati batang besar dan panjang Cikgu Siva tak tercapai.
Ini kesempatanku! Fikirku dalam hati. Nafsu birahiku yang sudah memuncak melihat mereka saling mengisap perlu disalurkan.
Setelah Cikgu Siva pergi, ku dekati Cikgu Adeline yang masih terbaring d iatas tilam. Kakinya tergantung di tepi tilam. Dengan hati-hati aku berjalan mendekati. Ku lepaskan baju yang ku pakai, juga seluarku hingga aku telanjang bulat. Konekku yang sudah menegang, terpacak dengan bebasnya.
Sampai di depan selangkang Cikgu Adeline, tanganku meraba-raba paha mulusnya. Rabaanku terus ke atas ke bibir cipapnya. Dia mengerang dengan mata masih terpejam. Kukuak bibir cipapnya dengan tanganku. Ku usap-usap bulu cipapnya. Kudekatkan mulutku ke tundunnya. Ku jilat bibir cipapnya dengan lidahku.
“Si.. siapa.., kamu,” bentak Cikgu Adeline ketika menyedari cipapnya ku jilat.
“Tenang cikgu! saya Amran murid cikgu, saya Ingin memberi cikgu kepuasan seperti Cikgu Siva,” sahutku penuh nafsu.
Cikgu Adeline tidak menyahut. Merasa mendapat lampu hijau aku semakin berani. Nafsu berahi Cikgu Adeline yang belum dipuasi oleh Cikgu Siva membuatnya menerima kehadiranku.
Aku melanjutkan aktivitiku menjilat cipap Cikgu Adeline. Lubang cipapnya ku jolok dengan lidahku. Kelentitnya ku sedut-sedut.
“Oohh.., terus sayang, terus,” pintanya memohon.
Hampir setiap inci cipap Cikgu Adeline kujilat. Cikgu Adeline mengerang menahan nafsu birahinya. Kedua kakinya terangkat tinggi, menjepit kepalaku.
Sepuluh minit berlalu dan aku meakhiri aktivitiku. Aku naik ke atas tilam. Aku berlutut rapat ke tubuhnya. Konekku ku arahkan ke mulutnya. Kepalanya mendongak. Mulut terbuka menyambut kehadiran konekku yang tegang penuh.
“Wow! besar sekali konekmu!” katanya sedikit terkejut. Tapi yang pasti konekku tak sebesar dan sepanjang konek Cikgu Siva.
“Hisap cikgu, hisap konekku!” pintaku.
Cikgu Adeline mulai menjilat kepala konekku, terus ke pangkalnya. Pintar sekali dia memainkan lidahnya.
“Terus cikgu, jilat terus,” aku mengerang merasakan nikmat.
Cikgu Adeline menghisap-isap konekku. Konekku keluar masuk di dalam mulutnya yang penuh sesak.
“Aku tak tahan sayang! Tutuh cikgu sayang,” pintanya.
Aku turun dari tilam, berdiri di antara kedua pahanya. Aku akan menunaikan hasrat Cikgu Adeline. Aku akan mengganti Cikgu Siva yang dirindui Cikgu Adeline. Ku genggam konekku, mendekati lubang cipapnya. Cikgu Adeline melebarkan kedua pahanya, menyambut konekku.
Sedikit demi sedikit konekku memasuki lubang cipapnya. Semakin lama semakin dalam. Hingga seluruhnya terbenam. Cipapnya penuh sesak oleh konekku. Aku mula menggerakkan punggungku maju mundur.
Plop, plop suara konekku ketika beradu dengan cipapnya.
“Ooh.. nikmatt.. sayang.. teruss” Cikgu Adeline merengek-rengek.
Ku angkat kedua kakinya ke bahuku. Aku dapat melihat dengan jelas konekku yang bergerak-gerak maju mundur.
“Ooh.. sedap cikgu, sedap.. cipap cikgu hangat.”
Sekitar dua puluh minit aku melanyaknya, kurasakan cipapnya berkedut-kedut, otot-ototnya menegang.
“Aku tak tahan, sayang… cikgu mau keluar,” jeritnya.
“Tahan cikgu, tahan… saya masih tegang” sahutku.
Dia bangun duduk di tilam dan memegang pinggangku erat-erat, mencaka-cakar bahagian belakangku.
“Akkhh.. akuu.. keluar” Cikgu Adeline menjerit kepuasan.
Nafasnya memburu. Dan ku rasakan cipapnya sangat basah, Cikgu Adeline mencapai orgasmenya. Cikguku yang masih muda dan cantik menggelepar merasakan nikmatnya ku setubuhi. Cikgu ku yang berumur 30 tahun, cantik, seksi tapi belum juga berkahwin.
Aku yang masih belum keluar meneruskan gerakanku. Ku tarik Cikgu Adeline ke lantai. Ku arahkannya agar merangkak. Pinggangnya ku pegang dan ku rapatkan kepala konek ke lubang duburnya.
“Ah.. jangan di situ Amran, sakit.”
Aku tak peduli. Aku terus menekan konekku yang berlendir hingga seluruh batang konekku tenggelam. Kemudian dengan perlahan tapi pasti ku gerakkan punggungku maju mundur.
Suara Cikgu Adeline makin perlahan. Berganti dengan rengekan dan rintihan kecil. Cikgu Adeline sudah selesa menikmati sentuhan konekku di duburnya.
“Sedap sayang, sedap… dah tak sakit” katanya sambil tersenyum.
Ku sodok terus lubang beraknya, semakin lama semakin cepat. Cikgu Adeline menjerit-jerit. Kata-kata lucah keluar dari mulutnya. Aku semakin mempercepat tikamanku ketika kurasakan akan mencapai orgasme.
Aku sudah tak dapat bertahan lagi. Konekku terasa seperti akan meledak.
Crott! Crott! Crott!
Aku memancutkan spermaku yang sangat banyak di lubang duburnya. Ku tarik konekku. Aku menghalakan konekku ke muka Cikgu Adeline. Konekku dikulumnya. Sisa-sisa spermaku dijilati sampai bersih.
“Kamu hebat Amran, cikgu amat puas,” pujinya.
“Saya juga cikgu, teramat puas.”
Kami berehat selepas merasai kenikmatan. Kenikmatan selanjutnya ku dapatkan dirumahnya. Cikgu Adeline, guruku ternyata hyperseks. Dia selalu meminta aku menidurinya dan bila-bila aku mau, dia tak pernah menolaknya.
Dan yang paling seronok bila aku meliwatnya. Dia juga menyukai pesta seks - gangbang. Aku dan beberapa orang kawanku menjadi pemuas nafsunya. Pernah kami berlima dilayan serentak oleh Cikgu Adeline. Habis semua lubang di tubuhnya kami teroka. Best! 

Romera

Aku ni student IPT tempatan. Dulu masa sekolah aku dah ada girlfriend tapi aku ni tergolong dalam budak lelaki yang baik-baik so tak pernahlah aku nak merasa benda-benda sex ni. Beromen pun aku tak pernah. tapi kalau tengok video tu, jangan cakaplah… Melancap tu selalu juga… Then aku melanjutkan pelajaran kat KL ni… First year aku duduk kat kolej, masuk tahun kedua kena kick college.. so aku menyewa dengan kawan-kawan. Tapi kawan-kawan aku ni pun jenis yang alim-alim. Masuk kat U ni aku sambar satu awek… cunnya memanglah cun… aku memang teringin betul nak buat sex dengan dia tapi peluang tak ada, lagipun aku ni pandai kontrol. Setakat romen-romen tu adalah, masa tengo wayang ke… dalam kereta ke…

Tapi yang aku nak cerita ni bukannya dengan awek ni… awek aku ni bersih… Ceritanya macam ni… Aku ni ada beberapa orang kawan yang boleh di katakan kakila.. dalam bab-bab ni… tapi diaorang menyewa kat rumah lain… Girlfriend diaorang pun selalu tidor kat rumah… So ceritanya, satu hari tu aku melepak kat rumah diaorang… buat assignment… so lepas lunch hari tu aku rasa ngantuk sangat so aku pergi tidur kat bilik member aku… aku rasa tak sampai setengah jam aku tidur, aku dengar bunyi riuh kat ruang tamu. aku pun pergi la tengok… rupa-rupanya girlfriend kawan-kawan aku datang. Rasanya dalam 5 orang girl aku nampak. Mamber aku ni panggil aku dan introduce sorang girl tu.. aku rasa dia tua pada aku dan memanf betul pun… age dia masa tu 25 dan aku 22. Cantik gila… seksi pulak tu dengan mini skirt dia… rasa macam ade mix chinese. Nama dia aku panggil Romera aje… Lepas tu aku blah masuk bilik balik…ingat nak sambung tidur. Baru je aku nak baring si Romera ni masuk… Boring katanya sebab tinggal sorang-sorang kat luar.. Yang lain dah buat projek masing-masing. Dengan selamba dia datang meniarap sebelah aku. Aku terkejut jugak tapi buat selamba je. Then we all borak-borak. Dalam borak-borak tu dia tanya aku awek tak.. so aku cakap la ada.. Then dia kata mesti dah biasakan… aku kata eh tak pernah… aku beritahu aku ni teruna lagi. Dia tanya nak rasa ke?? Aku senyum aje… sebab nak tolak takut rugi.. Lagipun aku tau Romera ni memang experiance.

Then dia bangun terus tarik tangan aku… so aku terduduk le kat tepi katil tu… Dia beritahu biar dia yang buat untuk aku… Bagiku, ini sudah bagus.. Dia tarik t-shirt aku… dan start cium-cium dadaku… kemuadin dia cium puting tetek aku… batang aku mengeras tak terkata… dia main-main puting tetek aku dengan lidah dia, aku pun start ramas-ramas tetek dia yang sederhana besar tu… tapi dia tepis tangan aku…dan beritahu aku suruh duduk diam-diam. Dia tak berhenti-henti menjilat-jilat seluruh badan ku sampai ke leher dan cuping telingan aku… Aku punya stim… nafas aku pun dah turun naik… aku merebahkan diri ke katil… Dia tak berhenti menjilat-jilat kali ni haluannnya ke bawah pula…sampai ke pusatku.. aku rasa tangannya sedang membuka zip seluarku… aku membiarkan sahajadan hanya memjamkam mata… aku rasa sejuk lepas sebab aku dah berbogel…. aku buka mata dan nampak dia sedang membuka pakaiannya sendiri… Aku akui dia memang cantik. Putih bersih tubuhnya… sekali lagi dia menjilat-jialt perutku… sampai di batangku yang keras itu dia mencim-cium dan mula menjilatnya perlahan-lahan… kemudian dimasukkan batangkupenuh kedalam mulutnya …aaahhhh….ooooo… nikmatnya tak terkata… dia menghisap, menjilat dan ku pula aaaahhh…. aaaahh… rasa macam nak terpancut tapi aku control… lebih kurang 10 minit dia kembali mencium dadaku… mengisap puting tetekku… Perempuan ni memang pandai… aku rasa dadanya yang lembut menindih dadaku… dikepitnya peha kanan ku di celah kangkangnya, aku rasa cipap dan bijinya yang basah… bertambah stim aku…

Kemuadian dia kangkangkan kaki dan memasukkan batang ku perlahan-lahan … akhirnya batang ku masuk sepenuhnya… So dai memulakan henjutan yang pada mulanya slow tapi lama-kelamaan menjadi semakin kuat aku terawang-awangan.. Aku berkata kuat lagi sayang… dia pun menhentaknya semakin kuat.. aku dengar Romera mengerang-ngerang kesedapan aku tak tahan lagi dan terus memancutkan mani ke dalam kemaluannya.. tapi Romera tak berhenti di situ.. Dia bangan dan membalikkan badanku… Buntut ku dicium-cium, digomol-gomol sehingga batangku keras kembali… Lepas tu dia barkata… It’s your turn… Aku pun apa lagi…… Tolak dia ke katil dan terus menindihya… aku menghisap-hisap puting teteknya… Romera mengeliat kesedapan… jariku memainkan peranan… aku memasukkan jari ke dalam cipapnya… Romera berkata sedap… buat lagi… so jari ku semakin galak… aku turun ke cipapnya..aku terbau air maniku… tapi peduli apa.. aku menjilat cipapnya… sambil menyondol-nyondolkan hidung ku ke bijinya.. Romera mengerang.. aaahhh…mmmmmm… buat lagi sayang—buat sayang… itu yanga ku dengan…

Aku kembali menindihnya dan memasukkan batangku… yeah… aku menghentak sekuat hatiku terhenjut-henjut badan Romera menahan kesedapan.. aku rasa adalah tiga kali dia climax… dan aku merangkak k atasnya, sambil menonggeng dan Romera pula terbarin aku sua kan batang ku ke mulut Romera… Romera menghisapnya sepenuh hati .. aku pula terpejam mata… aaahhh… hisap Romera… I nak datang ni… dan akhirnya aku memancutkan maniku ke dalam mulut Romera…
Itulah cerita aku dan Romera… lepas tu kami tak pernah berjumpa… aku still dengan awek ku yang kini dah kehilangan dara nya sebab aku dah ada experiance

Lydia

Lydia mengetuk puintu. “Masuk!” suara Farid. “Hmm…. not baddd…” kata Farid lagi sebaik saja Lydia gadis pelayan resort itu melangkah masuk.

“Nama you Lydia? Ganesh beritahu you apa tadi….” farid memerhatikan Lydia yang sedang membuka butang seluar jeans nya.


“Ya…Lydia. Dia kata lepas kerja datang ke mari dan layan you…” Lydia senyum dan menarik pula T shirtnya. Push up bra? Hmmm…

“I tanggalkan ok…hehehe!” pinta Farid. Tak perlu mintak pun, sure Lydia akan berbogel depan dia. Buah dadanya kelihatan lebih besar dari dalam gambar hphone Ganesh tadi. Putingnya pink… dan buah dada nya besar dan tegang…

“Apalagi?” Farid bersandar di kepala katil dan menggosok gosok batangnya yang kian keras.

“Captain kata, I kena bagi pussy I pada you hari ni…” Lydia merenung ku dan perlahan lahan memusingkan badannya. Dia topless tapi mash lagi memakai panties kecik. Memang cantik dan sexy gadis kacukan chindia ini.

“Apa lagi you nak buat dengan I ni… pada I…?” tanya Farid.

Lydia melangkah dan melutut di atas katil. “I boleh hisap batang you… lama, kalau you nak, I boleh make you klimaks dan pancut kat face I…” Lydia senyum.


“Then apa lagi….?” Tanya Farid. Lydia rapat dan mencapai butang seluar Farid. Farid hanya memerhatikan saja.

“You akan fuck pussy I ni….” dia duduk di depan Farid dan membuka pehanya. Pehanya putih melepak gebu…. “Ni… fuck di sini… dan juga di belakang, kalau you nak…hehehe!” Betul sundal first class Lydia ni. Nampak muka baik je…. macam muka budakboleh buat isteri lah….

“I can fuck you ass?” tanya Farid. Lydia menangguk dan menarik seluar Farid. Kemudian gadis muda itu tersenyum… “tak pakai seluar dalam…..” Lydia tunduk dan meletakkan batang Farid ke pipinya…. di jilat jilatnya kepala takok Farid. “Hmm… macam baru lepas main je….” kata Lydia. Dia terbau kesan2 sex Farid dan Dilla.

“Hmm…. teruskan menjilat… hisap… suck me Lydia!” Farid mengarahkan Lydia.

Lydia menghisap dan menjilat…. “Hmm… beast batang abang ni…. tak berapa panjang… hmmm…” gadis muda itu kembali menghisap. “Tapi… kepalanya besar bang… macam penumbuk…..hmmmmm!!!” Lydia terpaksa menganga bear untuk mengolom sepenuhnya kepala bulat besar Farid. farid menolak lagi… ke dalam. Hampir tercekik Lydia.

“Ohhh Lydia… pandainya you ni…. sedut you is really amazing baby!” kata Farid bersandar di kepala katil dengan Lydia yang topless itu melutut di celah2 pehanya. tangan Farid mencapai pula buah dada Lydia. Diramas2nya… “Hmm…kenyal baby! Boobs you ni.” Lydia terus menghisap dan menjilat…. dijilatnya bahagian bawah kepala takok farid… itu membuat farid memejam mata mengeloh pajang. ‘Ohhh…Lydia… bestnya u jilat kat bawah tu… ohhh!!“ Lydia tersenyum….. dia puas hati pasangannya suka apa yang dilakukannya.

"Buka panties you baby! I nak pussy you…. kita 69!” farid tak tahan. Dia memang suka menjilat pussy Dilla. Sejak kawin dulu dia suka jilat…. tapi jarang dia lakukan kemudiannya… mungkin ini sebabnya Dilla mencari batang lain? Ah! Takkira lah….. pussy Lydia ni dah tentu lebih best lagi…

Ustazah Jamaliah

Bagiku seks adalah perkara biasa kerana aku mula melakukjan hubungan seks semasa masih di sekolah menengah rendah lagi. Namun apabila aku meningkat dewasa nafsu seks ku lebih kepada wanita yang bertudung,menutup aurat, lebih-lebih lagi kalau wanita tu bertudung labuh.

Kejadian ini berlaku beberapa tahun yang lalu. Waktu itu aku sudah bertunang. Tunangku, Grace merupakan seorang mahasiswi di Universiti Malaya. Beliau mengambil jurusan sains sosial. Bagiku Grace adalah objek seks aku, hinggakan aku merasakan tiada yang menarik lagi pada dirinya.

Tunangku tinggal bersama seorang rakannya, Jamaliah,seorang mahasiswi pengajian Islam di Universiti Malaya juga. Kali pertama aku bersua, aku dapat merasakan yang naluri ku berkata, aku ingin merasakannya.

Jamaliah memanglah gadis yang bertudung labuh, kurang bersosial dan bakal seorang ustazah. Kulit mukanya putih dan walaupun beliau sentiasa memakai tudung yang labuh serta jubah, aku dapat merasakan yang dia mempunyai badan yang menarik. Wajahnya memanglah menarik. Tak cukup sekali pandang.

Dipendekkan cerita, peluang yang ku nanti tiba. Waktu itu baru tiga hari lepas Hari Raya Aidilitri. Biasalah tunang aku akan balik kampungnya. Jamaliah pula dah balik semula ke K.L dari Kelantan. Masa tu musim cuti lagi, tak ramai orang kat K.L lagi. Aku pun pergilah ke rumah sewanya di Brickfields. Ramai student UM tinggal kat sana.

Aku berpura-pura mengatakan yang tunangku call dari kampung suruh aku ambilkan barangnya. Jamaliah percaya dan benarkan aku masuk. Lepas mengambil barang -barang tersebut, aku pun mulalah nak balik tapi aku berpura-pura tanya Jamaliah yang waktu aku nak pergi tempat dia tadi aku nampak ada lelaki kat pintu rumah dia.

Aku kata lelaki tu macam nak kompil pintu rumah nya. Bila aku datang lelaki tu terus beredar. Aku tanya adakah itu saudara atau rakannya. Jamaliah menafikan. Dia dah mula takut sebab masa tu kisah perogol bersiri yang bermaharajalela kat Lembah Kelang ni masih belum kena tangkap.

Mukanya pucat. Aku tahu dia takut masa tu. Yes, plan A dah berjaya. Aku menawarkan diri untuk menemankan beliau sampai besok pagi. Dia serba-salah pada mulanya. Mungkin kerana dia terlalu takut untuk tinggal seorang pada masa tersebut. Aku dibenarkan untuk bermalam. Lagipun mungkin dia ingat yang aku ni dah bertunang.

Oklah masa tu dah pukul 12.30 malam. Kami belum tidur lagi. Bersembang kat ruang tamu. Biasalah.. Ustazah.. cerita tentang Islam, agama dan moral. Aku layan aje, walaupun itu bukanlah topik kegemaran aku. Kemudian aku minta towel dan kain dari Jamaliah kerana aku tak selesa pakai jeans nak tidur. Lagipun aku nak mandi.

Dia bagi towel tapi kain sarung takdelah. Dia bagi aku pinjam kain batiknya.Kecil tapi bolehlah. Aku tanya mana nak salin pakaian. Dia suruh aku masuk dalam bilik. Aku masuk tapi aku tak tutup pintu sepenuhnya. Aku salin pakaian depan cermin dalam bilik tu.

Dari cermin tu aku dapat nampak Jamaliah duduk di luar bilik itu mengadap aku. Aku pura-pura tak nampak dia . Aku buat macam biasa aje. Mula-mula aku buka baju. Aku jeling kat cermin dan nampak muka Jamaliah masih mengadap kat pintu bilik tu. Kemudian aku buka jeans aku.

Aku nampak Jamaliah macam tak senang duduk tapi masih menghadap kat aku masa tu. Kemudian aku perlahan-lahan buka underwear aku. Aku jeling kat cermin, gadis bertudung labuh tu masih berada di situ!

Aku pusing badan aku dalam keadaan bogel dan menuju ke pintu kononnya nak tutup pintu. Sambil berjalan tu aku nampak Jamaliah masih memandang ke arah aku. Mukanya kemerahan, mungkin beliau tergamam. Lalu aku terus keluar bilik tersebut menuju ke arah Jamaliah dalam keadaan konekku separuh tegang. Jamaliah tersandar di atas kusyen lalu aku berdiri di depannya.

“Kenapa ? Tak pernah tengok?” kataku padanya.

“Pernah… tapi you punya besar dan panjanglah,” jawab Jamaliah.

Ohh… rupa-rupanya siJamaliah ni pun pernah keluar dating juga dengan rakan sekuliahnya, cuma ringan-ringan aje. Jamaliah mengaku yang dia pernah pegang batang pakwe nya masa sekolah dulu.

Aku pun suakan senjata ku tu kat mulut ustazah Jamaliah kiut tu. Memang aku akui konekku memang besar dan panjang. Jamaliah kata tak biasa hisap tapi kalau nak pegang tu dia bolehlah.

Aku kata please dan dia pun termakan pujuk rayu aku. Yang buat aku seronok tu bila tengok dia blowjob aku. Masa tu dia masih memakai tudung labuhnya dan berjubah. Aku tahu dia nak termuntah bila hujung kemaluan ku mencecah anak tekaknya.

Masa adengan tersebut tangan aku meraba badan dan teteknya. Aku tahu Jamaliah dah mula ghairah. Lepas tu satu demi satu pakaian yang menutupi badannya aku tanggalkan. Mula-mula Jamaliah cuba melarang aku membuka pakaiannya tapi aku tak putus asa.

“Please dont do it. It’s wrong,” kata Jamaliah.

Tapi bagiku itulah signalnya menandakan yang wanita tersebut mahu kita lakukan lebih lagi. Badannya yang kecil itu memudahkan aku mengangkat dan membaringkannya di atas tilam. Aku menggugut Jamaliah samada nak melakukan cara rela atau aku paksa. Jamaliah menangis apabila aku mencabut tudungnya dengan kasar.

Aku lempang mukanya bila dia cuba melawan. Memang terserlah keayuannya. Rambutnya lurus sampai ke paras bahu. Dan meyakinkan aku yang dia masih menikmatinya.

Aku mengeluarkan batangku dan menyuakannya ke mulut Jamaliah. Jamaliah faham dan terus mengulum batangku dengan rakus sekali. Mungkin dia nak aku mengeluarkan air maniku secepat yang mungkin. Aku tahu Jamaliah keletihan.

“OOOH… yes!” aku lepaskan air maniku yang pekat dan panas tu ke dalam mulut Jamaliah.

Itulah trademark aku bila melakukan hubungan seks. Aku puas. Jamaliah menelan air mani ku dan aku tahu Jamaliah pun puas.

Selepas peristiwa itu aku tidak berjumpa lagi dengan Ustazah Jamaliah. Mungkin dia dah mula mengajar di sekolah menengah di negeri Kelantan. Pertunanganku pula putus ditengah jalan. Aku dapat merasai yang ia mungkin ada kaitan dengan perbuatanku menodai Ustazah Jamaliah, iaitu rakan sebilik tunangku.

Adeline

Seperti biasa pada tahun akhir, setiap pelajar akan diberi peluang untuk menjalani latihan practikal sebelum menempuh alam pekerjaan. Aku dan rakan-rakan yang sama-sama belajar di UTM sibuk membuat permohonan untuk menempatkan diri di mana-mana industri yang berminat untuk mengambil kami bekerja. Aku bernasib baik kerana mendapat tempat di dalam kawasan negeri Johor juga. Pertama kali memasuki pejabat pengurusan, aku sudah tidak sabar rasanya untuk bekerja di sebuah syarikat membuat dan mengekport kerusi dan peralatan pejabat. Apa yang menarik ialah melihat ramai amoi-amoi yang comel bekerja di situ.

Aku yang bekerja sebagai seorang designer di syarikat tersebut cukup tertarik dengan seorang amoi yang duduk dihadapanku. Adeline merupakan nama panggilannya di pejabatku. Soal punya soal, aku dapat tahu rumah sewaku dengan rumahnya rupanya berhampiran, jadi aku sering bertukar-tukar kereta setiap kali datang bekerja. Tapi aku yang sering menumpang kereta Adeline, almaklumlah sebagai seorang pelajar aku perlu berjimat untuk menampung aku menjalani latihan di sini. Semakin hari kemesraan kami dapat dihidu oleh rakan-rakannya yang lain tetapi ia seperti tidak kisah berkawan denganku walaupun rakan-rakannya tidak suka dengan sikapnya yang terlalu rapat denganku.

Suatu hari aku telah ditugaskan untuk menyiapkan sebuah design untuk diberi kepada costomer untuk dilihat dan Adeline telah ditugaskan untuk mengira costing yang diperlukan bagi rekaanku tersebut. Tanpa kusedari masa berlalu dengan begitu pantas, aku melihat jam sudah hampir pukul 7 petang dan perut pun sudah terasa lapar. Aku memberitahu Adeline yang aku hendak pergi makan dulu dan menyambung kerja kemudian setelah selesai makan, melihatkan rakan-rakan lain semuanya sudah pulang Adeline setuju untuk turut serta makan denganku.

Sewaktu hendak keluar dari pejabat, tiba-tiba kasut tumit tinggi yang dipakai oleh Adeline patah tumitnya dan Adeline terus terjatuh berhampiran denganku. Mujurlah aku sempat menyambut badannya sebelum bucu meja menyamah kepalanya, kalau tidak haru juga aku hendak menghantarnya ke Hospital.

Aku lihat kakinya sedikit bengkak, mungkin terseliuh agaknya. Aku segera mencari minyak dan menawarkan diri untuk membantunya mengurut kakinya yang sakit itu. Adeline tidak menolak dan aku memimpinnya membawa duduk di sebuah sofa di ruang tamu. Adeline yang memakai skirt pendek memudahkan aku untuk mengurut kakinya. Aku lihat Adeline memejamkan matanya dan terdengar jeritan-jeritan kecil darinya yang menahan sakit. Aku mula perlahankan urutanku, dari hujung jari aku mulakan dan mengosok-gosok disekeliling buku lalinya. Setelah aku lihat Adeline semakin reda kesan kesakitannya, aku mula memicit-micit dan mengosok-gosok dibahagian betisnya pula.

Mungkin kerana keletihan dan menahan, aku lihat Adeline mula merebahkan badannya di sofa tersebut. Aku yag sejak tadi menggosok-gosok kakinya mula tidak senang duduk apabila melihat tubuh seorang gadis sedang berbaring dihadapanku. Segala urat sarafku mula mengejang bila melihat kain skirtnya yang berbelah terselak dan menampakkan peha gebunya itu. Aku terus mengurut bahagian betisnya dan mula mengosok-gosok dan mengusap-ngusap bahagian atas lututnya. Aku lihat nafas Adeline turun dan naik bila aku mula mngusap-ngusap pehanya namun seperti tiada tolakan yang cuba menghalang dari aku terus mengusap-ngusap pahanya.

Akhirnya, aku merasakan tangan Adeline mula menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Aku yang tergaman seketika dengan tindakkan dari Adeline itu hanya membiarkan sahaja mulutku bersatu dengannya. Merasakan bibir kecilnya yang mekar tanpa dibaluti sebarang alat kosmetik melupakan aku tentang kelaparan yang tadinya berbunyi muzik indah diperutku.

“Zack, sudah lama I menantikan saat ini.” Luahan dari Adeline membuatkan aku seperti berada di awang-awangan.

“Adeline, I juga amat tertarik dengan pewatakan you tidak seperti gadis-gadis cina yang lain.” Aku terus menyambung kembali kecupan hangat yang amat aku nantikan.

Adeline mula memain-mainkan lidahnya ke dalam mulutku dan aku pun membalas dengan menyedut-nyedut lidahnya yang membujur halus rapat di mulutku. Melihatkan Adeline seperti tidak bernafas, aku mula melepaskan mulutnya dan mencari cuping telinga yang kecil itu. Aku menyingkap rambut lurusnya dan bibirku kini bermain-main dengan leher jinjangnya dan menjihat-jilat perlahan seluruh lehernya.

Adeline cuba menggangkat kepalanya dari terus dipermainkan olehku, mungkin ia sudah tidak tahan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih basah itu sambil tanganku cuba membuka butang bajunya satu persatu. Kini hanya bra hitam sahaja yang masih menutup payudaranya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas dua bukit pejal itu silih berganti. Tersentap sahaja pengangkut bra yang dipakainya, aku terus memain-mainkan putingnya yang masih kecil dan kemerah-merahan.

“Aghh.. Ehmm.. Zack, sedapnya.. teruskan.. teruskan..” melentok-lentok tubuhnya menahan asakanku.

Aku terus melurut turun kain skirtnya dari membaluti tubuhnya. Aku meramas-ramas CDnya dan dapat kurasakan seluruh CDnya basah menahan lendiran-lendiran yang keluar dari lubuk madu Adeline. Aku terus menjalarkan lidahku meneroka seluruh badannya yang putih melepak itu di setiap ruang yang ada. Habis merah-merah tubuhnya menerima sedutan-sedutan kenikmatan dari mulutku. Aku yang sememangnya pertama kali dapat meratahi tubuh gadis cina yang seorang ni, pastinya tak melepaskan segala peluang yang ada. Bila aku sampai kat bahagian bawahnya, dia punya lubuk memang lain dengan gadis melayu. Melihat dia punya biji kelentit yang tejulur panjang sedikit kerana tak sunatlah tu agaknya tapi dia punya alur jangan ceritalah.. Sikit punya merah, dengan mulutnya terngangah sedikit seperti memanggil-manggil untuk aku segera menyelam ke dasarnya.

Aku meramas-ramas sebahagian bulu-bulu halus yang tumbuh kekuningan di bahagian atas cipapnya. Adeline semakin layu menahan asakan demi asakan dari aku, naik terangkat punggungnya bila aku mula memain-mainkan cipapnya. Aku tidak selera untuk menjilat cipapnya yang sedang tersenyum mekar itu. Kata orang, cina punya cipap berbau sikit, tu yang aku terhenti untuk menjilat cipapnya tapi tanganku tidak pernah berhenti untuk meneroka segala ceruk lubuk madu yang dipunyai oleh Adeline.

Adeline sudah tidak tahan lagi, segera ia bangun untuk melepaskan segala pakaian yang aku pakai. Terlucut sahaja semua pakaianku maka tersembulah keluar adik kembarku yang sentiasa mendampingiku selama 28 tahun ini. Adeline sedikit terperanjat melihat batangku yang tegang memanjang menjulur di hadapan matanya. Perlahan-lahan tangannya mengosok-gosok batangku hingga berdenyut-denyut rasanya menerima mainan dari jari jemari halus yang di miliki oleh Adeline.

“Zack.. Tak pernah I lihat batang yang sebegini hebat, besar dan panjang “luahan Adeline dan terus menjilat-jilat kepala cendawanku.

Hampir sesak nafasnya bila seluruh batangku dimasukkan terus ke dalam mulutnya. Aku terus membiarkannya keluar dan masuk batangku ke dalam mulutnya. Kenikmatan dan kegelian cukup ku rasai bila gigi-gigi kecilnya mengena dibatangku. Lidah kecilnya terus memain-mainkan lubang kencingku yang dari tadi kurasakan berdenyut-denyut menahan air maniku dari keluar awal menamatkan permainanku pada malam ini.

Aku segera menarik badannya untuk kurebahkan di atas sofa. Kakinya ku kangkangkan naik ke atas bahuku dan tanpa membuang masa aku halakan hujung kepala meriamku untuk kuhalakan ke pusat dasar lubuk madu milik Adeline. Sedikit demi sedikit aku masukkan batangku ke dalam vagina Adeline. Agak mudah kurasakan untuk sampai kepusat dasarnya atas bantuan limpahan air lava dari kolahan gunung berapinya yang sememangnya cukup hangat kurasakan cipap amoi sorang ni. Namun aku terus menekan masuk batangku walaupun ada rengekkan kecil dari Adeline mungkin tak tahan menerima kehadiran batangku yang terus mengembang menikmati juadah untuk malam ni.

Setelah keadaan kembali tenang, aku terus menyorong dan menarik batang mengikut alunan muzik yang cukup menaikan nafsuku bila terdengar esak-esakan manja dari Adeline. Adeline memegang punggungku dan menarik-narik tubuhku rapat agar seluruh batang masuk habis mencecah seluruh dasarnya. Setelah lama menerima asakan dan sorongan dari aku, kini Adeline pula minta ia berada di atas. Aku tidak membantah malah aku cukup bersedia dan menanti hentakan-hendakan dari Adeline. Adeline menegakkan batangku menghala ke cipapnya, perlahan-perlahan ia menekan punggungnya ke bawah memasukkan seluruh batangku yang terus menegang menanti lubuk madu dari Adeline.

"Urghh.. Sedapnya..” bila kurasakan seluruh batangku ditelan masuk ke dalam lubang cipap Adeline.
Adeline terus mengerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah dan sambil mencangkung dengan tangannya memegang lutut untuk membantu mengimbangi badannya, hentakan demi hentakan menerjah ke tubuhku. Punggungnya sesekali digoyangkan memberikan aku seribu kenikmatan yang amat mengasikkan. Hebat juga kurasakan pukulan dari Adeline ini bila ia terus bertahan mengemudi dan meneruskan tugasnya melayan kenikmatan yang amat kunantikan ini. Akhirnya ia menyerah juga, setelah agak lama berdayung aku lihat goyangnya semakin lama semakin laju dan satu hentakan kuat menyenakkan perut dan batang yang berada dalam cipapnya. Satu cairan hangat segera mengalir keluar membasahi tubuhku.

“Arrgghh.. Ehhmm..” Adeline terkulai layu mengakhiri klimaknya buat kali kedua.
Namun aku masih lagi belum dapat kepuasan yang aku inginkan, aku biar Adeline berehat seketika sebelum menyambung kembali perjuangan antara aku dan Adeline. Setelah melihat nafasnya kian stabil aku segera mengangkat tubuhnya dalam posisi doggy. Aku segera menghalakan senjataku ke lubang anusnya. Aku ingin mencari sedikit perubahan, aku sapukan sedikit air ludahku ke lubang anusnya agar dapt melicinkan penerokaanku. Kemudian perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam anusnya, walaupun telah kusapukan sedikit air ludahku namun masih terasa ketat lubang anusnya.

“Zack, pelan-pelan sikit.. Sakit,” dan tangannya cuba membuka sedikit punggungnya agar aku lebih mudah untuk menerokai lubang anusnya.

Memang aku tidak dapat menafikan betapa sedapnya bila seluruh batangku masuk ke dalam anusnya. Terasa cukup padat seluruh batangku dihimpit oleh daging punggungnya. Kesakitan yang dirasakan oleh Adeline sudah tiada lagi dirasakan, Namun aku tidak mempedulikan itu semua kerana kenikmatan yang aku rasakan kini cukup mengasyikkan. Setelah menlepaskan hentakan demi hentakan, aku memberitahu Adeline yang aku sudah tidak dapat membendung lagi denyutan dari batangku. Satu hentakan kuat menerjah masuk bersama air-air pejal menembak masuk ke dalam lubang anusnya Adeline. Aku tidak terus mencabut tetapi terus membiarkannya menyecut di dalam lubangnya dan Adeline rebah dalam pelukankanku sehingga peluh keringatku kering dengan sedutan dari hawa air-cond yang keluar kedinginan. Aku melepaskan satu kUcupan yang panjang sebelum aku membersihkan diri dan menyarung kembali pakaian kerana perutku kini mula terasa lapar kembali setelah lama berjuang bersama Adeline tadi.

Semenjak dari kejadian itu, kami akan cari peluang untuk bekerja lebih masa agar ada waktu untuk kami bersama dan kadang-kadang aku sering melepaskan nafsu masing-masing di dalam kereta atau di mana sahaja yang berkesempatan. Selama 6 bulan menjalani latihan practical di syarikat ini, aku merasakan cukup bertuah kerana dapat pengalaman yang cukup memuaskan kerana bukan sahaja luaran malah dalaman juga kudapat pratikkan.

Blind date bersama Emma

Kisah bermula bila aku pergi bertemu seorang gadis secara blind date. Aku mengenali gadis ini melalui irc. Aku selalu bertemu dengan gadis tersebut di dalam irc dan tiada bercita-cita untuk bertemu dengan nya. Pertemuan yang pertama, aku akan berjumpa dengan nya di giant subang jaya, dan aku menanti dengan penuh kesabaran… Jam menunjuk kan jam 8.00 malam aku terus menanti….

Lambat ni kata ku sendirian kerana amat sensetif pada masa. Akhirnya jam 8 15 malam dia muncul, seorang gadis yang sungguh cute,bertudung putih, dressing sederhana. Lalu dia memperkenalkan dirinya sebagai Emma Maembong. Aku pun membawanya masuk kedalam kereta dan kami makan malam di concorde shah alam. Ok jugak budak ni aku kata , tapi tak terlintas di hati aku nak main dengan dia. Selepas itu aku menghantar nya pulang pertemuan kami yang kedua berlangsung dengan bahagianya…

Aku menyatakan yang aku mula tertarik dengannya dan dia hanya kata relax dulu. Bila aku tanya mengapa dia jawab dia ada seorang bf dan dia tiada mahu berlaku curang dengan bf dia. Seperti biasa aku menghantarnya pulang. Malam itu aku menaliponnya dan kami bersembang lama. Aku mencadangkan agar kami bertemu dan kali ini aku ada satu permintaan. Aku memintanya memakai bra kaler hitam. Memang menjadi kegemaranku bila melihat awek pakai bra kaler itam. Dan jawapannya ialah tengok dulu…..

2 hari selepas itu kami bertemu, dan kami pergi menonton wayang di tgv cerita “original sin” banyak jugak adegan yang menyeronokkan berlaku pada aku dan dia. Maklumlaaaa cerita tu pun banyak yang mengarut. Tiba-tiba aku bertanya dekat dia, dia pakai bra kaler apa, dia jawab kalau nak tahu carik laaa sendiri. Maka aku pun berusaha untuk mencarinya. Maka bermula laaa aktiviti meraba,memegang,dan me….. .

Dia berusah untuk mengelakkan dirinya dari diraba. Aku berusaha untuk meraba…. Dan akhirnya aku berjaya memegang taman bukit nya tersebut, Emma hanya mampu mendengus bila aku mula memengang secara lembut… Aku pun berkata wahhhhh black bra…. Kegemaran ku.. Emma hanya tergelak. Selepas itu aku pun memulakan aktivi perabaan aku. Kali ini aku terus menyeluk kedalam bra Emma dan dia terus menghalang aku sekali lagik tapi gagal.

Mana leh nak lawan kederat jantan yang ayaq dah naik kepala ? Aku pun terus menggentel putingnya , Emma hanya berkata sedappppppp tak lama kemudian cerita tersebut pun habis aku makan malam dengan dia…Seperti biasa aku terpaksa menghantar dia balik. Entah macam mana aku tertanya boleh tak aku memegang teteknya sekali lagik. Kali ini dia merelakan dengan bangganya.Aku tanpa melengahkan masa aku terus meraba Emma ….. Emma mengerang bila aku memegang kuat putingnya. Tiba-tiba Emma berkata boleh tak pegang kedua-duanya sekali …. Alamak rezeki datang tergolok-golek… Aku pun apa lagik terus memengang kedua-duanya.

Ulamakkkkkk lembutnya…..aku meneruskan aksinya…. Tiba-tiba …… Alamak jam dah pukul sebelas setengah. Aku sepatut menhantarnya pukul 11. Mati laaaa aku. Dia pun dah naik panic cam na ni. Lalu aku mencadangkan agar Emma lepak sahaja di rumah aku. Mula-mula dia menolak, lepas tu oleh kerana tiada pilihan lain dia menerima…. Yahoooooooooooo aku tersenyum.malam ni boleh ratah daging muda sampai dirumah aku , tiada orang rupanya.bagus tu, line clear.

Aku menyuruh dia mandi, dia bersetuju. Selepas mandi Emma masuk kedalam bilik aku hanya memakai tuala dan tshirt sahaja. Owowowwwww aku mula stim. Aku pergi menghampiri Emma, dan memberinya satu ciuman di dahinya.sementara tangan aku terus memeluk Emma….hanya terdengar suara Emma yang perlahan mengelup sedap. Aku pun memberanikan Emma di atas katilku dan ,membuka towel yang menutupi badannya. Omaaaaakkkk aiii lawanya badan dia, aku terus aktivi mengurut,mencium dan meraba semua yang ada. Tangan ku terus menjalar kebawah dan terus ke cipap Emma . Dia menghalang aku dari terus menyentuh biji saktinya itu.

Aku tak pedulik , aku terus merapa dan kudapati lembah dingin tersebut dah mula menjadi semakin panas dan dah mula becak dengan air gatal Emma aku terus menjilat pantat Emma dan tak lama kemudian aku tersan badanya menggeletar dan lebih banyak air gatal Emma keluar.. Aku tersenyum dan bertanya dekat Emma.. Nak lagi ker ? Emma kata teruskan dia da tak tahan. Aku terus membuka seluar pendek aku dan terkeluar laaa batang jemala aku yang sememangnya menanti untuk di acukan kedalam lubuk gatal Emma.

Aku mengesel-geselkan batang aku dekat cipap Emma, dia menjeri perlahan, airnya semakin banyak aku terus menletakkan kepala aku di mika lubang gatalnya dan mencucuk secaara perlahan-lahan, Emma mengerang sakit, aku tak pedulik malah terus mencucuk hingga aku terasa macam ada satu ruang yang sangat sempit aku tahu itu adalah mahkota kegadisannya yang dijaga selama 19 tahun tapi aku terus memaksa batang ku masuk dengan rakusnya Emmah menjerit sakit dan akhirnya batang aku terus tenggelam dalam lubuk gatal Emma,aku dapat melihat air mata Emma mengalir.

Pedulik apa, janji aku sedap. Aku pun terus menghayun keluar masuk sehingga aku klimak selepas setengah jam menunggang kuda Emma… Aku melepaskan berjuta-juta anak-anak aku dapa cipap Emma dan Emma pun klimaks diwaktu yang sama. Kami masing-masing puas. Emma pun terus tertidur dibahu aku aku terbangun jam 3 pagi dan terus menjilat kembalik cipap Emma dan sekali lagik aku belasah Emma satu round lagik.

Naik lembik Emma aku kerjakan aku pun lembik jugak. Berbagai posisi yang aku ketengahkan, aku sungguh puas.sekali lagik aku lepas kan anak-anak aku dEmmalam cipap Emma. Pukul 7 pagi aku terjaga…. Tiba-tiba aku teringatkan gambir serawak yang aku bawak pulang dari kuching 2 bulan lepas, lalu aku pun berkata why not a try, aku basahkan gambar tersebut dengan sedikit air, lalu aku sapukan pada batang aku. Dan terus aku mencari cipap Emma dan sekali lagik aku membelasah Emma secukup rasa.

Emma menjerit kerana sakit yang tiada terhingga,sampai berdarah aku kerjakan,tetapi tak lama kemudian cipap Emma menjadi lembab kembali aku terus menghayun dengan ganasnya,Emma terus merayu agar aku berhenti….

Aaahhhhh nak buat apo aku tengah sedap ni hampir dua jam aku membelasah Emma tanpa henti, aku belum klimaks lagik Emma dah naik lembik dahhhhh , cipapnya keluar darah, tapi tak membehayakan,biasalaaaa over used. Atlast aku terasa nak keluar, omakkkk aiii banyak gila sperm aku yang aku lepaskan dalam cipap Emma,aku puas gila.. Emma ? Lembik macam kuih ketayap aku tak pernah main sepuas begitu.

Ustazah Azira

Hari itu ustazah azira meneruskan pelajaran seperti biasa walaupun pantatnya masih di penuhi dengan air mani ku yang telah melanyaknya di dalam bilik kelab bahasa arab. Ustazah azira tidak sempat ke tandas memandangkan dia tiba ke perhimpunan. Sebenarnya ustazah azira masih lagi stim. Pantat nya terkemut2 menahan gelodah nafsu yang masih terbendung. Dalam pada itu amir masih lagi tidak percaya dengan apa yang baru sahaja di lihatnya semasa melalui bilik kelab bahasa arab tadi.

Pandangannya pada ustazah azira telah berubah dan dia juga ingin menikmati tubuh mungil ustazah azira yang telah lama di idamkan. Dia terus memikirkan cara bagaimana hendak meratah tubuh ustazah azira itu. tiba2 amir melakarkan senyuman penuh makna di bibirnya. Amir berumur sebaya dengan ku seorang yang gemuk dan salah seorang AJK untuk kelab bahasa aab.“hari ini aku akan dapat merasa tubuh kau ustazah ku sayang” getus hati amir. Dia telah mendapat cara bagaimana dia akan dapat meratah tubuh ustazah azira yang sudah lama di idamkan itu. “Malik ke sini sebentar” amir memanggil seorang junior yang melalui di hadapan blok di tempat bilik kelab berada.“ada apa abang?"Tanya malik."Hmm sampaikan pesanan pada ustazah azira, minta dia datang berjumpa dengan aku pada jam dua di bilik kelab.katakan pada dia ada hal penting yang perlu dibincangkan.” Pesan amir.

Malik terus mencari ustazah azira dan menyampaikan pesanan amir itu tadi. “apa pula yang budak tu nak ni?"getus hati ustazah azira. Dia yang baru pulih dari penangan batang ku tadi itu masih lagi terkejut dengan kejadian yang menimpa dirinya tadi. Tepat jam dua ustazah azira berjalan seorang diri ke bilik kelab sementara pelajar-pelajar sedang sibuk meninggalkan sekolah kerana telah tamat waktu belajar. Sudah tentu tidak ada orang lagi di sekolah memandangkan semua pelajar sudah pulang ke rumah masing?. Ustazah azira mengetuk pintu bilik kelab dan terdengar suara dari dalam menyuruhnya masuk. Setelah ustazah azira masuk ke dalam bilik tersebut dia tidak melihat amir di mana-mana dan tiba? pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Ustazah azira berpusing dan melihat amir mengunci pintu tersebut dan menyimpan kunci di dalam seluarnya.

"Eh apa ni mir? Kenapa kunci pintu tu?” Tanya ustazah azira dengan ketakutan. “haha ustazah jangan risau saya ada perkara penting nak di bincangkan dengan ustazah.” Kata amir. Belum sempat ustazah azira bersuara, amir terus memeluknya dan meraba seluruh badannya. Ustazah azira menolak amir dengan kuat hingga menyebabkan amir tersandar ke dinding. “Apa yang cikgukamu buat ni?saya akan adukan ke pihak sekolah dan pihak polis!” marah ustazah azira pada amir. Amir hanya tersenyum..“cakaplah saya tak kisah,saya akan beritahu suami ustazah tentang perkara pagi tadi.” Ugut amir. Ustazah azira terkejut dan tertanya? bagaimana amir tahu tentang perkara itu. “bagaimana kamu tahu tentang hal pagi tadi?” Tanya ustazah azira..“saya tenampak ketika dalam bilik kelab tadi tadi.Jadi kalau ustazah tak mahu perkara ini sampai ke pengetahuan suami ustazah, ustazah mesti ikut cakap saya hahahahaha!!” Ujar amir.

Meleleh air mata ustazah azira mendengar kata? amir itu. Dia terduduk di kerusi di hadapan amir dan nyata dia tidak dapat berbuat apa? dan hanya menyerahkan pada keadaan. Amir maju menuju ke arah ustazah azira dan memegang buah dada ustazah azira dari luar. “wah besarnya buah dada ustazah. keras batang saya di buatnya berapa saiz buah dada ustazah ni yer?” Tanya cikgu zam. Kemerah-merahan wajah cikgu hayati apabila di ajukan pertanyaan seperti itu dan hanya mendiamkan diri.
Lalu amir menengkingnya. “kalau kau xnak aku bagitahu suami kau baik kau ikut saja kata aku!” terkejut cikgu haustazah azira apabila ditenking sbegitu dan dengan suara yang lemah dan tersedu? dia menjawab 36C. “hahaha O besarnya!"amir memuji dan dengan rakus menanggalkan butang kebaya ustazah azira dan terserlah lah dua gunung idaman bersalut bra hitam menjadi tatapan mata cikgu amir. Amir meramas? dengan kasar dan kuat sehingga usazah azira mengeluh diperlakukan begitu. Amir kemudia menyingkap bra hitam ustazah azira dan tersembullah dua gunung pejal itu. Putting berwarna pink itu sangat menarik perhatian amir "wah beruntungnya suami kamu ya dapat putting pink mcm kamu ni.

Tapi hari ini aku pulak lah yang merasanya hahaha!!"ketawa amir. Tetek putih dan besar lagi pejal itu di ramas dan dijilat amir seperti bayi yang menyusu ibunya. Basah dibuatnya tetek ustazah azira. Sementara itu ustazah azira mula merasakan sensasi akibat dihisap sebegitu. Jemari kasar amir menaikkan lagi nafsu nya dan semakin lama putingnya makin mengeras.pantatnya mula mengeluarkan air dengan banyak. Tangan amir mula menjalar turun ke bawah dengan perlahan-lahan O Ustazah azira cuba menahannya tapi apalah yang ada pada kekuatan seorang perempuan berbanding lelaki yang lebih besar dari nya maka dia hanya membiarkan saja amir membuat apa saja pada dirinya. "wah dah basah rupanya haha.” Amir ketawa gembira. “hari ni aku akan ratah kau secukupnya.” Kata hati kecil amir. Dia begitu gembira kerana dapat ikan baru yang muda.
 Jari kasar amir meramas? pantat ustazah azira yang tidak berbulu dan dicukur rapi itu. Ustazah azira mula mengeluarkan bunyi teransang. “Aaahh..aahhh O tolonglah mir, jangan buat saya mcm ni,saya dah bersuami.” Rayu ustazah azira. Namun rayuannya hanya sia? malah amir memasukkan dua jarinya ke dalam pantat ustazah azira. “aaaaahhhhhh O .” Terangkat punggung ustazah azira bila dua jari kasar besar itu masuk ke dalam pantat nya. Amir mengangkat ustazah azira dan meletakkannya di atas mejanya dan mengangkangkan kaki ustazah azira.

Merah muka ustazah azira diperlakukan begitu.wajahnya yang putih menampakkan lagi kemerahan di raut wajahnya. Amir menanggalkan seluar dalam hitam custazah azira “waahh cantiknya pantat ustazah..beruntungnya aku hari ni!” Amir trus menyembamkan mukanya ke pantat ustazah azira yang masih berkebaya dan bertudung itu. Amir menjilat dan menghisap pantat dan menggigit bibir pantat ustazah azira. Terjerit kecil ustazah azira dan mendesah dengan suara yang mengghairahkan.
Ternyata kini dia sudah karam oleh nafsu dan mula menekan kepala amir kearah pantatnya. Melihatkan keadaan itu amir seolah2 mendapat lampu hijau dan meneruskan aktiviti nya dengan rakus. “aaaahh OaahhhhO a aaahh..” hanya itu yang keluar dari mulut ustazah azira. Tiba? amir berdiri dan membuka zip seluarnya. “kemari,keluarkan hadiah untuk kau hari ini.” Arah amir pada ustazah azira. Seperti lembu yang diikat pada hidungnya ustazah azira menurut kata amir dan mengeluarkan batang amir. Hampir tergelak ustazah azira bila melihatkan batang amir yang kecil comel, tapi sudah menegang dengan kerasnya.

Tanpa sempat ustazah azira bersuara, amir terus menekan kepala ustazah azira ke batangnya dan menyuruh ustazah azira menghisap batangnya. Ustazah azira hanya menurut kata amir. Dengan bertudung ustazah azira menjilat dan menghisap seluruh batang amir. Oleh kerana batang amir agak kecil dia dapat memasukkan seluruh batang amir ke dalam mulutnya. Amir semakin ghairah melihat tindakan ustazah azira yang masih bertudung wardina itu menghisap batangnya, bibir mungil merah merekah ustazah azira benar? menaikkan nafsunya. Tangan amir tidak henti? meramas dua gunung pejal yang kenyal milik ustazah azira.

Dia sungguh bangga kerana impiannya tercapai, telah lama air mani itu bertakung di dalam kantungnya dan hari ini dia akan melampiaskan nya dengan sepuas- puasnya. Sambil memegang kepala ustazah azira, Amir mengasakkan batangnya ke dalam mulut ustazah azira. Hampir termuntah ustazah azira bila batang amir mengenai anak tekaknya. Amir nampak asyik dengan batangnya di dalam bibir mungil ustazah azira. Dalam pada itu ada sepasang mata yang sedang memerhatikan perbuatan terkutuk mereka. Rupa?nya ia adalah Pak Saad iaitu pekebun sekolah tempat ustazah azira bekerja. Dia berumur 63 tahun dan sudah bercucu seramai 19 orang. Dia terdengar bunyi bising ketika melalui kawasan blok itu dan cuba menyiasat apa yang sedang berlaku dan seterusnya melihat pemandangan yang mengghairahkan itu.

Dia amat terperanjat dengan apa yang dilihatnya tapi kemudian hanya tersenyum dan melihat sahaja kedua- dua orang itu bersetubuh. Batangnya sendiri yang telah lama tersimpan mula mengeras dan merembeskan cecair putih jernih dari kepala takuknya. Dengan mengurut? batangnya yang sudah keras itu dia terus melihat dengan penuh minat. Sementara itu, setelah puas amir berhenti dan mendirikan ustazah azira lalu mencium bibir ustazah azira dan menghisap lidah ustazah yang comel itu sepuas-puasnya. Ustazah azira yang karam dalam permainan itu hanya membalasnya dengan ghairah kerana aksi pagi tadi turut menaikkan syahwatnya.

Dengan sebelah tangan lagi Amir mengorek? pantat ustazah azira dengan kasar dan menjoloknya dalam?. Tiba? ustazah azira mengeluh dan memeluk amir dengan rapat. Rupa?nya ustazah azira telah klimaks untuk kali pertama. Setelah reda, amir berkata “ sekarang giliran aku pula haha”. Amir meletakkan ustazah azira ke atas meja dan mengangkangkan kaki ustazah azira dan memasukkan batangnya ke dalam pantat ustazah azira. Maka bermula lah aksi sorong tarik. Tidak susah untuk memasukkan batangnya kedalam pantat ustazah azira kerana ustazah azira baru saja di lanyak oleh ku yang berbatang lebih besar dari amir.

Dengan laju amir menyorong tarik batangnya keluar masuk dari pantat ustazah azira yang penuh dengan air mazinya dan air mani ku tadi. “aaahh O .ahhhhh,,,aaaahhh!!” ustazah azira mengerang mengikut rentak sorong tarik amir dan tiba2 ustazah azira mengepit dengan erat pinggang amir menggunakan kedua belah kakinya tanda . Kemudian amir menunggingkan ustazah azira dan memasukkan batangnya dari arah belakang. Ustazah azira makin khayal nyatalah dia juga menikmati permainan ini walaupun pada awlnya dia tidak rela. “hebat jugak budak ni” getus hati kecil ustazah azira.. tiba? amir mengeluarkan batangnya dan memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur ustazah azira.

Terjerit ustazah azira apabila amir memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur ustazah azira. “aaahh ketatnya lubang dubur ustazah” kata amir. Amir dengan ganaznya menala dubur ustazah azira semakin lama semakin laju dan tiba? Amir memusingkan badan ustazah azira dan memancutkan air maninya dengan banyak ke muka ustazah azira. Terjelepuk ustazah azira ke lantai akibat keletihan yang amat. Sudah lah pagi tadi dia dilanyak dek ramu aku petang pula dia di lanyak oleh amir kawan baik ku. Kakinya dah terasa lemah longlai dan dia merasakan amat penat. Ustaah azira mengelap mukanya dengan tisu yang ada di atas meja dan 5 minit selepas itu barulah dia sedar tentang apa yang telah terjadi.

Air matanya meleleh lagi kerana dia telah di perkosa oleh amir dan buat kali kedua hari ini oleh lelaki yang bukan suaminya. Pak Saad yang sedari tadi melihat perlakuan itu cepat? meninggalkan tempat itu dengan hati yang gembira. Entah apa yang ada dalam kepala orang tua itu pon xtahu lah. Ustazah azira membersihkan mukanya dan bersiap? untuk balik ke rumahnya kerana dia sudah tidak tahan dengan apa yang telah berlaku. Dengan perasaan marah dia berkata kepada amir “sampai hati kamu buat saya begini O tapi tolonglah jangan beritahu pada suami saya tentang apa yang telah berlaku. Amir hanya tersenyum memandang Ustazah azira. "Baiklah tapi ustazah kena ikut segala kata saya.
Bila saya mahukan ustazah, ustazah kena turuti kata saya faham!?” balas amir. Ustazah azira terperanjat mendengar apa yang dikatakan oleh amir dan hanya mengangguk perlahan kerana dia tidak mempunyai pilihan lain selain dari menurut segala kata cikgu zam demi menyelamatkan rumah tangganya. “budak sial! Jahanam kau!” jerit hati kecil ustazah azira dan kemudian ustazah azira bergegas keluar dari bilik itu dengan tergesa? dan berharap tidak ada orang yang nampak kejadian itu.

Kini pantatnya bertambah lecak dengan air maninya dan dua orang lelaki yang berlainan yang dapat merasa keenakan tubuhnya. Air matanya hanya mengalir laju mengenangkan nasib malangnya namun dia tahu yang dia tidak dapat berbuat apa?.