Selasa, 3 Oktober 2017

Batang Kuda Idaman Isteri-Isteri Part 2

Johari terduduk di atas bangku di luar pondoknya. Matanya tidak lepas dari wajah Leman. Dia tidak menyangka pengakuan itu datang dari lelaki itu. Akhirnya dia tahu juga bagaimana cerita tentang hubungan seksnya dengan Puan Hasnah tersebar di ladang itu. Rupa-rupanya ia perbuatan Leman.

“Aku bukannya sengaja, Jo. Aku hanya menceritakan perkara itu kat bini aku je. Sumpah. Tapi bini aku tu tak dapat jaga mulut dia. Entah macamana dia boleh cerita pula kat bini Daud. Lepas tu, cerita pasal kau dan Puan Hasnah tu terus sampai pada orang lain.” Begitulah pengakuan Leman.
“Macamana kau boleh mengintai aku malam tu?” tanya Leman.

“Itu pun secara tak sengaja. Aku sebenarnya datang nak ajak kau ke kedai kopi kat simpang tu. Bila aku sampai je, aku terdengar suara orang marah-marah. Aku takut terjadi apa-apa yang buruk kat kau jadi aku pun intailah ke dalam. Terkejut bukan main aku bila melihat kau dengan Puan Hasnah tu.”
“Kau tengok semuanya ke?”

“Ya. Aku tengok semuanya. Mana lah aku nak lepaskan peluang menonton wayang free!” Leman tersengih-sengih. “Tapi, Jo. Aku rasa memang patut lah kau bagi pengajaran sikit kat perempuan tu. Biar dia sedar. Aku pun dah lama muak kat dia tu.”

Johari tidak membuat apa-apa komen. Dia hanya berdiam diri. Johari masih memikirkan akibat daripada perbuatan Leman. Patutlah sejak kebelakangan ini suasana di ladang itu terasa semacam saja. Ada pekerja-pekerja yang asyik tersenyum bila terserempak dengan Johari. Yang wanita pula kerap berbisik-bisik sesama sendiri.

“Kau jangan risau la, Jo. Kita orang tak salahkan kau apa-apa. Kawan-kawan kita pun setuju kau menghajar perempuan tu. Memang ada kebaikannya juga kau buat macam tu. Kau tengok sendiri perempuan tu sekarang. Dia dah tak ada marah-marah lagi macam dulu.”

“Entahlah, Leman. Aku tak pasti samada aku memang patut buat macam tu atau tidak. Tentang perubahan pada Puan Hasnah tu aku harap ianya akan berterusan. Yah untuk kebaikan dia sendiri juga.”

“Harap-harap begitulah, Jo. Mana lah kita tahan bekerja macam hamba. Selalu pula kena marah, kena maki. Ehh, aku nak pulang dulu, Jo. Aku ada kerja sikit kat rumah tu. Jangan difikirkan sangat tentang perkara yang dah lepas tu. Oh ya kalau Limah, bini aku tu ada lalu kat sini, kau pesan kat dia supaya balik ke rumah cepat. Aku nak suruh dia masak awal sikit petang pasal aku nak pergi memancing dengan Daud.”

“Bini kau lalu kat sini? Kenapa pula dia lalu kat sini?”
“Tadi dia kata nak cari sayur pucuk paku kat tepi hutan sana tu dengan si Leha, bini Daud tu. Dia orang memang akan lalu kat sini kalau nak ke tepi hutan tu. Ehh aku pergi dulu. Jangan lupa pesan aku tu.” Leman terus meninggalkan Johari.

Johari kembali bersendirian. Dia masih duduk di bangku di luar pondoknya. Suasana masih terasa panas pada petang itu. Hari itu hari Ahad dan mereka tidak bekerja. Johari terpaksa membuka bajunya kerana kepanasan. Peluh membasahi seluruh tubuhnya. Johari merasa tidak selesa kerana tubuhnya melekit-lekit disebabkan oleh peluhnya. Keadaan yang tidak selesa itu memaksanya untuk pergi mandi lebih awal. Johari berniat untuk berendam di dalam anak sungai kecil tidak jauh dari pondoknya. Johari masuk ke dalam pondok lalu menanggalkan seluar panjangnya. Dia mengambil tuala, melilitnya di pinggang dan terus keluar dari pondoknya. Johari mencapai baldi yang berisi dengan barang keperluan untuk mandi dan terus berjalan menuju ke anak sungai. Johari turut membawa bersama pakaiannya yang perlu dibasuh.

Tiba ditebing anak sungai itu, Johari melihat-lihat keadaan sekelilingnya. Bukannya dia bimbang atau malu jika dilihat orang tetapi memang jadi kebiasaannya untuk berbuat begitu sebelum mula mandi. Lagipun, memang ada baiknya kalau sentiasa berhati-hati. Manalah tahu ada apa-apa bahaya yang menantinya di tempat itu. Kawasan itu memang dekat dengan hutan. 

Setelah memastikan keadaan sekelilingnya selamat, Johari pun mula membasuh pakaian kotornya. Johari telah membina sebuah pelantar kecil merentangi anak sungai kecil itu. Di situlah dia sering membasuh pakaiannya.

Selesai membasuh, dia merendam tubuhnya di dalam air sungai yang sejuk dan menyegarkan itu. Airnya tidak dalam, hanya separas pinggang sahaja di bahagian tengah sungai. Airnya bergerak perlahan sahaja ke hilir. Sungai itu hanya lebih kurang 2 depa sahaja lebarnya. Dasarnya sedikit berlumpur. Johari telah meletakkan beberapa batang kayu untuk dijadikan tempat berpijak di dasar sungai itu. Sebarang pergerakan yang kasar dan tiba-tiba akan membuatkan air sungai itu keruh. Kerana itulah Johari lebih senang mencedok air dari atas pelantar yang dibinanya ketika mandi kecuali petang itu. Dia terasa mahu berendam lama-lama untuk menyejukkan tubuhnya.

Tanpa disedari oleh Johari, dua pasang mata sedang memerhatikan dia dari dalam semak tidak jauh dari tebing anak sungai itu. Rupa-rupanya ketika menyusuri tebing anak sungai itu, Limah dan Leha terserempak dengan pemandangan yang belum pernah disaksikan oleh mereka sebelum ini. Mereka ternampak Johari yang sedang mandi.

“Eh itu Johari, kan?” Limah menunjuk kearah anak sungai.
“Ya lah dia tengah mandi. Jom kita tengok dekat lagi.” Ajak Leha sambil meninjau-ninjau dari tempatnya berdiri.
“Akak gila ke..nak mengintai orang mandi?”
“Alaahhh jom la. Aku nak tengok dengan mata kepala aku sendiri apa yang awak cerita kat aku tempoh hari tu.” Leha menarik tangan Limah untuk mengikutinya.

Walaupun agak bimbang kerana tidak pernah melakukan perkara seperti itu, hati Limah terusik juga untuk melihat sendiri akan kebenaran cerita suaminya tentang Johari. Imaginasinya sudah bermain-main di dalam kepalanya. 

Akhirnya dia mengikuti Leha dari belakang. Tertunduk-tunduk mereka meredah semak sehingga mereka agak hampir dengan tebing sungai. Mereka memilih lokasi yang agak terlindung agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Johari.

Johari pula sedang berdiri sambil menyabun tubuhnya. Dia hanya memakai seluar dalam. Bonggol besar kelihatan jelas di celah kangkangnya kerana seluar dalamnya basah. Ketika mennggosok-gosok celah kangkangnya, secara semulajadi batang zakarnya bereaksi dan menjadi tegang walaupun tidak sepenuhnya. Seluar dalam itu agak kecil untuk menutup seluruh batang yang sudah mencanak itu membuatkan kepalanya menjenguk keluar. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, Johari melurutkan sedikit seluar dalamnya untuk memudahkannya menyabun batang yang mencanak itu.
Semua yang berlaku itu dapat dilihat dengan jelas oleh kedua-dua wanita itu. Ternganga mulut kedua-duanya apabila terpandang pada batang zakar Johari yang seperti pisang tanduk itu. Leha sempat membandingkan saiz zakar Johari dengan kepunyaan suaminya. Memang jauh sekali bezanya. Leha juga sempat tertanya-tanya bagaimanakah rasanya jika benda itu menusuk-nusuk kemaluannya. Bergidik bulu romanya membayangkan situasi itu.

“Awak tengok barang Johari tu, Limah. Besar macam timun yang kita selalu buat ulam tu hikhikhik. Memang betul cakap laki aku..” Leha berbisik-bisik pada Limah.
“Ya lah, Kak Leha. Ngeri betul rupanya hikhikhik”
“Macamana la agaknya ya..rasa benda tu?”
“Hisshhhh"akak ni. Kesitu pula dia.”
“Hikhikhik.Tentu teruk Puan Hasnah kena dera benda tu.”
Mereka tertawa mengikik. Masing-masing menutup mulut kerana bimbang didengari oleh Johari. Agak lama juga mereka berdua mencangkung di dalam semak itu sehingga kaki mereka terasa lenguh.
“Eh jom Kak Leha. Jangan lama-lama kat sini. Nanti kena tangkap mengintai, malu besar kita.”
Ya lah tapi macamana nak ke seberang sana? Tadi kan kita lalu ikut titi tu?” Leha menunjuk ke arah titi yang dimaksudkannya itu. Titi itu sebenarnya pelantar yang Johari bina untuk memudahkannya mandi di anak sungai itu.

Leha membisikkan sesuatu kepada Leha. Leha terangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba, mereka berdua berdiri serentak lalu berjalan menuju ke arah anak sungai. Mereka sengaja bercakap-cakap dengan agak kuat, cukup untuk didengari oleh Johari. Sudah tentulah Johari terkejut bila terdengar suara mereka. Cepat-cepat dia memakai semula seluar dalamnya dan terus merendam separuh tubuhnya di dalam air. Sambil itu, Johari memerhati ke arah dari mana datangnya suara-suara yang didengarinya. Limah dan Leha muncul di tebing. Di tangan mereka ada beg plastik berisi pucuk paku yang mereka kutip.

“Ehh Kak Leha! Kak Limah! Ingatkan siapa tadi. Terkejut betul saya bila terdengar ada suara orang dari atas tu tadi.”
Kedua-dua wanita itu berdiri di atas pelantar. Leha sempat berlutut lalu mencedok air sungai untuk membasahkan mukanya.
“Kita orang dari hilir sana tu tadi cari pucuk paku untuk dibuat ulam. Balik dari sana, kita orang cadang nak menyeberang ikut titi yang awak buat ni. Lagipun kalau ikut jalan sini lebih cepat sampai rumah.” Jelas Leha.
“Banyak dapat pucuk paku, kak?”
“Memang sengaja ambik banyak sikit. Nanti kat rumah, kita orang bagi dua bahagian. Eh..kalau awak nak, ambiklah sikit buat lauk petang ni.”
“Boleh juga, kak. Tumis dengan belacan, hissshhh memang sedap!”

Leha menyeluk ke dalam beg plastik itu lalu mengeluarkan segenggam pucuk paku. Johari bergerak keluar dari dalam air untuk mengambil pucuk paku di tangan Leha. Dia terlupa yang dia hanya berseluar dalam sahaja. Johari hanya tersedar apabila kedua-dua wanita itu ketawa mengikik sambil memandangnya. Cepat-cepat Johari mengambil pucuk paku itu lalu duduk di dalam air semula.

“Hisshhh, besar betul barang awak tu, Johari!” kata Leha lalu ketawa.
“Ya lah. Patutlah perempuan tu sampai meraung-raung!” sampuk Limah pula.
Johari tidak bersuara. Kulit mukanya terasa panas kerana malu tetapi dia cuba berbuat seperti tiada apa-apa yang berlaku. Johari tersenyum sumbing.

“Perempuan mana pula ni, kak?” Johari pura-pura tidak faham apa yang dimaksudkan oleh Limah.
“Alaahhh, tak payah nak nafikan, Johari. Kita orang dah tahu dah pasal awak dengan Puan Hasnah tu. Bukan kita orang ni je yang tahu. Semua perempuan kat ladang ni pun dah tahu.” Kata Limah.
Hati Johari betul-betul geram bila mendengar kata-kata Limah. Mahu rasanya dia menarik perempuan itu ke dalam air dan terus merogolnya di situ. Tapi, kegeramannya tidak cukup untuk membuatkan dia melakukan perkara seperti itu.

“Ehh..Johari! Akak nak tengok barang awak tu lagi boleh tak?” tanya Leha dengan niat hanya bergurau.

Johari memang tahu perempuan itu cuma bergurau tetapi Johari mahu membalas balik gurauan perempuan itu. Dia melihat sekeliling dengan cepat. Tiba-tiba dia terus berdiri semula dan melucutkan seluar dalamnya sehingga ke lututnya. Batang zakarnya mengacung ke depan dengan gagahnya.

“Ni haa kalau nak tengok! Kalau nak pegang, akak boleh pegang!” kata Johari sambil mengacungkan batang zakarnya ke arah Leha.

Limah terkejut dengan tindakan Johari lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Leha pula disebaliknya. Dia masih berlutut di atas pelantar itu dengan matanya memandang tepat pada batang zakar Johari. Darahnya terasa berdesir di dalam tubuhnya. Seperti terpukau, Leha menghulur tangannya lalu menyentuh kepala zakar itu dan kemudian menggenggam batangnya. Johari sendiri pun turut terkejut dengan tindakan Leha. Dia sama sekali tidak menyangka perempuan itu begitu berani berbuat begitu tetapi dia membiarkan sahaja perempuan itu mengelus-ngelus batang zakarnya.
“Tak muat tapak tangan aku, Limah. Awak tengok ni! Limah?” Leha menarik-narik kaki seluar Limah.

Limah yang pada mulanya memalingkan mukanya ke arah lain terdorong juga untuk melihat ke arah tangan Leha yang mengenggam batang zakar Johari. Limah tidak bersuara tetapi dia memang takjub dengan saiz batang zakar itu yang memang diluar jangkaannya.

“Dah..dah..cukup! Jangan tengok lagi!” kata Johari sambil memakai semula seluar dalamnya. 
“Kak Limah, tadi Abang Leman ada berpesan kat saya kalau akak ada lalu kat sini. Dia suruh akak pulang cepat. Masak awal sikit katanya sebab dia nak pergi memancing dengan Abang Daud.” Tambahnya lagi.

Limah mengangguk-angguk. “Memang nak pulang cepatlah ni.” Katanya. Kemudian dia mengajak Leha untuk segera pulang.

Sepeninggalan mereka berdua, Johari segera keluar dari air lalu mengeringkan tubuhnya dengan tuala. Sambil itu, dia masih memikirkan kejadian yang baru berlaku tadi. Johari terasa seperti sedang bermimpi.

Semenjak kejadian di anak sungai itu, Leha sering teringat pada Johari lebih-lebih lagi batang kejantanannya itu. Entah kenapa dia sering membayangkan dirinya memegang benda itu lagi. Seringkali ketika dia tidur berseorangan sewaktu suaminya pergi memancing, Leha akan mengelus dan menggosok-gosok kemaluannya sambil matanya terpejam membayangkan dirinya ditindih oleh Johari. Dia juga membayangkan bagaimana batang yang keras dan tegang itu berada di dalam lubang kemaluannya. Puas dia cuba untuk membuang bayangan itu tetapi tidak berjaya. Perasaannya seperti didesak-desak oleh sesuatu di dalam dirinya.

Semakin lama, semakin lemah pertahanan Leha sehingga dia nekad untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah terfikir olehnya sebelum ini. Dia harus mendapatkan Johari. Dia harus menawan pemuda itu! Nafsunya terhadap pemuda itu harus diredakan. Apatah lagi suaminya sudah lama tidak menyentuhnya. Suaminya lebih suka melakukan hobi memancingnya. Situasi itu diburukkan lagi dengan ketiadaan anak-anak yang kesemuanya tinggal di asrama sekolah masing-masing.

Nafsu Leha sudah cukup lama membuak-buak. Namun, dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan pemuda itu. Dia pernah terfikir beberapa cara tetapi dia ragu-ragu. Leha masih bimbang akan kemampuannya untuk melaksanakan niatnya dan juga risiko-risiko yang mungkin akan timbul.
Di bilik tidurnya Leha berdiri di hadapan cermin almari pakaian. Dia melihat dirinya dari hujung kaki sehingga ke kepala. Sedikit keyakinan timbul di hatinya. Leha yakin yang dirinya masih menawan walaupun umurnya sudah lewat 30an. Untuk menambah keyakinannya, Leha melucutkan semua pakaiannya dan bertelanjang di depan cermin. Sekali lagi dia memerhatikan susuk dan lekuk tubuhnya.

Leha tersenyum sendirian. Tubuhnya agak gempal tetapi masih menawan walaupun tidak seperti tubuh anak dara. Dia melihat perutnya. Ianya tidak berkedut walaupun sudah melahirkan 4 orang anak. Hanya ada lapisan-lapisan lemak tetapi tidak menggeleber. Sesetengah lelaki memang suka dan geram dengan tubuh seperti itu. Leha melihat buah dadanya. Dia memegang kedua-duanya dan menggoncang-goncangnya. Masih montok. Anak-anaknya memang tidak pernah menyusuinya. Dia percaya yang dadanya itu masih mampu membuatkan air liur lelaki meleleh.

Puas Leha memikirkan bagaimana untuk menawan Johari yang diidam-idamkannya. Akhirnya peluang yang ditunggu-tunggunya tiba juga. Limah datang ke rumahnya pada suatu pagi memberitahu bahawa suaminya akan pergi menghantar bekalan pisang ke beberapa buah kilang memproses makanan di bandar. Leha tersenyum mendengar berita itu. Suaminya pasti akan ikut serta dengan Leman. Mereka akan pergi sehingga dua atau tiga hari. Bukannya mereka tidak pernah pergi sebelum ini tetapi kali ini adalah berbeza bagi Leha. Dia sudah dapat melihat peluang yang datang kepadanya. Jangkaan Leha memang tepat. Keesokan paginya, suaminya pergi bersama Leman.
Sepanjang hari itu Leha asyik memikirkan rancangannya. Dia menunggu sehingga para pekerja hampir pulang ke kediaman masing-masing. Apabila waktu bekerja hampir habis, Leha segera pergi mengutip pucuk paku di tebing sungai tidak begitu jauh dari pondok Johari. Dia mengutip ala kadar sahaja. Kemudian dia segera pergi pula ke denai yang sering dilalui oleh Johari bila dia pulang ke pondoknya. Leha menunggu sehingga dia melihat kelibat Johari. Sebaik sahaja dia terlihat Johari, dia sengaja berjalan ke arah pemuda itu seolah-olah dia sedang berjalan balik ke rumah.

“Ehh Kak Leha. Dari mana ni?” sapa Johari.
“Nak balik rumah. Tadi akak pergi kutip sayur pucuk paku kat tebing tu.”
“Banyak dapat ke, kak?”
“Tak juga. Cukup sekali makan je. Eh..jemputlah datang makan kat rumah akak. Abang Daud pergi ke bandar, hantar pisang dengan suami Limah. Tak ada orang temankan akak makan.”
Johari yang tidak mengesyaki apa-apa terus bersetuju. Leha tersenyum. Rancangannya mula berjalan seperti yang dirancang. Dia amat berharap sekali rancangannya itu akan membuahkan hasil seperti yang diinginkannya.
“Pukul berapa saya kena datang?” tanya Johari.
“Dalam pukul 8 malam macam tu lah.”
“Baiklah, kak. Nanti saya datang.”
“Satu lagi, Johari. Kalau awak datang nanti, awak datang ikut jalan belakang.” Leha mengingatkan Johari.
“Kenapa pula, kak?”
“Akak tak nak orang tengok awak datang ke rumah masa Abang Daud tak ada. Ehh jangan banyak tanya lah. Awak nak makan ke tak?”
“Nak, baiklah, kak. Nanti saya ikut jalan belakang.”

Leha segera meninggalkan Johari sebelum pemuda itu bertanya lebih banyak lalu berubah fikiran. Tiba di rumah, Leha terus memasak dengan cepat. Dia mahu segera mandi dan menyiapkan dirinya sebelum kedatangan Johari. Dia mahu kelihatan lain daripada biasa agar lebih mudah untuk menarik perhatian Johari. Sejam kemudian, semuanya selesai dan dia duduk diruang tamu untuk menunggu kedatangan orang yang amat dihajatinya. Hatinya agak berdebar-debar dan sedikit gelisah. Beberapa kali dia melirik ke arah jam di dinding. Waktu seolah-olah tidak berganjak. Leha juga telah menyiapkan sesuatu untuk memastikan dia mendapat pemuda itu pada malam itu.
Johari melihat jam tangannya. Sudah sampai waktunya untuk dia ke rumah Leha. Dia mengambil lampu suluh kecil lalu keluar dari pondoknya. Suasana sekeliling gelap gelita. Johari berjalan menyusuri denai itu berhati-hati. Dia tidak mahu terpijak ular atau apa sahaja yang membahayakan. Tiba di tepi ladang, dia membelok ke denai kecil yang menuju ke belakang rumah pekerja ladang. Dari jauh dia dapat melihat lampu-lampu rumah yang dipasang. Rumah Leha terletak di sebelah hujung. Apabila sudah hampir dengan kawasan rumah pekerja itu, Johari memadamkan lampu suluhnya dan berjalan berhati-hati agar tidak dilihat oleh sesiapa. Beberapa kali dia berhenti dan memerhati keadaan sekeliling untuk memastikan tiada sesiapa yang melihatnya.
Apabila dia pasti tiada yang mencurigakan, Johari terus berjalan dengan pantas menuju ke pintu belakang rumah Leha. Dia berhenti sekali lagi di depan pintu dan memerhati keadaan sekeliling. Perlahan-lahan, dia mengetuk pintu itu beberapa kali. Seketika kemudian, pintu itu dibuka. Leha segera menyuruh Johari masuk ke dalam dapur rumah.

“Ssshhhh jangan cakap kuat sangat. Nanti jiran sebelah tu dengar!” Leha segera memperingatkan Johari. Pemuda itu hanya mengangguk-angguk tanda faham.
“Lama tunggu ke, kak?”
“Tak juga..” Leha berbohong. “Mari lah makan. Dah hampir sejuk makanan ni.” Katanya lagi.

Johari mengangguk lagi. Dia menarik sebuah kerusi dekat meja makan dan terus duduk. Leha pun mula menghidangkan makanan. Setelah itu mereka berdua pun mula makan. Mereka tidak bercakap banyak kerana tidak mahu suara mereka didengari oleh jiran tanpa disedari oleh mereka berdua. Ketika mereka sedang makan, Johari menyedari akan kelainan pada Leha. Dia kelihatan agak berbeza dari kebiasaannya. Malam itu Leha kelihatan begitu anggun dan menawan. Pemuda itu juga dapat mencium bau harum dari tubuh Leha. Bau haruman itu menimbulkan suatu perasaan aneh dalam dirinya.

“Kak Leha kelihatan lain lah malam ni..” tiba-tiba sahaja Johari bersuara.
“Apa yang lainnya?” Leha pura-pura bertanya.
“Kak Leha kelihatan anggun!”
“Ada-ada je awak ni, Johari..”
“Betul, kak. Kak Leha memang kelihatan lain dari biasa.”
“Dah dah  jangan cakap yang bukan-bukan. Habiskan nasi awak tu. Akak dah habis ni.” Leha cuba menukar tajuk perbualan. Walaupun dia merasa agak bangga dan gembira menerima pujian dari Johari itu, dia tidak mahu menunjukkan reaksi itu. “Lepas ni, kita rehat-rehat dulu sambil minum kopi kat depan tu. Biar kenyang tu surut sikit.” Tambahnya lagi.
Selesai makan, Leha menyuruh Johari pergi ke ruang tamu. Leha membersihkan meja makan dan mengemas mana yang perlu. Kemudian dia menjerang air di dapur untuk dibuat air kopi.
“Kalau nak menonton TV, awak pasanglah TV tu.” Kata Leha setelah di aduduk di bangku kusyen panjang di sebelah Johari.

Johari bangkit lalu menghidupkan TV kemudian kembali duduk di bangku panjang menghadap ke arah TV. Siaran berita sedang berlansung di kaca TV.
“Berapa lama Abang Daud pergi, kak?” tanya Johari sambil melihat ke arah TV.
“Katanya 2 hari. Tapi dia orang kata nak pergi memancing dulu sebelum balik ke sini. Agaknya 3 atau 4 hari barulah dia orang tu pulang.”
“Ehh lama juga tu, kak. Tak takut ke nanti sorang-sorang kat sini”
“Takut tu tidaklah. Kan ada jiran kat sebelah tu. Tapi..sunyi tu ada lah.” 
Jawabnya sambil tersenyum.
“Tak apa lah, kak. Nanti balik juga Abang Daud tu.”
“Ehh"air dah masak tu. Akak buat kopi dulu.” Kata Leha lalu segera bangkit menuju ke dapur.
Di dapur, Leha tersenyum-senyum sendirian bila membayangkan apa yang bakal berlaku malam itu. Dia amat yakin sekali yang dia akan menikmati malam itu bersama dengan pemuda idamannya itu. Leha mengambil sesuatu dari almari dapur. Dia mengoyak sesuatu yang kelihatan seperti bungkusan kecil itu lalu menuang isinya ke dalam sebiji cawan kopi.
“Malam ini, awak akan jadi milik akak” bisik hati kecil Leha.

Rupa-rupanya bungkusan kecil itu ialah sejenis ramuan untuk membangkitkan nafsu dan menguatkan tenaga. Ramuan itu adalah rahsia turun temurun keluarga Leha. Resipinya dihasilkan oleh arwah neneknya khas untuk suaminya menggunakan herba-herba tertentu. Patutlah kedua-duanya hidup cukup bahagia sekali sehingga ke akhir hayat mereka. Leha memang sering juga menggunakan ramuan itu bersama dengan suaminya dulu ketika mereka mula-mula berkahwin.
“Hmmm,.sedap kopi ni, kak” puji Johari selepas menghirup sedikit air kopi panas itu.
“Kalau nak lagi, nanti akak ambilkan.” Leha mengukir senyuman manis yang mengandungi niat.
Sambil minum dan menonton TV, mereka berbual-bual. Perbualan mereka banyak berkisar tentang kehidupan rumahtangga Leha.

“Memang beruntung Kak Leha dapat suami yang bertanggungjawab macam Abang Daud tu”. Puji Johari.
“Memang pun tapi.” Leha tidak meneruskan kata-katanya.
“Tapi apa, Kak Leha?”
“Tanggungjawab sebagai suami sepatutnya berterusan”
“Apa maksud Kak Leha?”
“Maksud akak sebagai seorang suami, seseorang lelaki itu patut melaksanakan tanggungjawabnya bukan hanya sewaktu mula-mula kahwin sahaja tapi dia harus berbuat demikian sehingga dia mati”
“Saya masih kurang faham la, kak”
“Sebenarnya akak tidak begitu senang dengan kelakuan Abang Daud tu sejak setahun dua kebelakangan ini. Dia dah tak macam mula-mula kahwin dulu. Dia dah banyak mengabaikan tanggungjawab dia”
“Tapi saya tengok Abang Daud tu memang baik orangnya”
“Itu akak tahu lah, Johari. Tapi..tanggungjawab seorang suami tu memang besar. Dia kena menyediakan semua keperluan zahir dan batin isterinya serta keperluan lain untuk keluarganya”
“Jadi maksud Kak Leha..Abang Daud mengabaikan keluarganya?”
“Bukan macam tu. Anak-anak kami tidak pernah diabaikan tetapi akak ni yang terabai sekarang!”
“Abang Daud mengabaikan Kak Leha?”
“Ya. Akak ni nampak je macam semuanya mencukupi tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya akak tak perlukan harta benda yang melimpah ruah. Akak hanya memerlukan seorang suami yang sentiasa peka dengan keadaan dan keperluan isterinya”
“Saya rasa saya faham maksud akak”
“Elok lah kalau awak dah faham, Johari”
“Sabarlah, kak. Lambat laun, Abang Daud akan berubah juga”
“Sejak kebelakangan ini, Abang Daud semakin menjadi-jadi perangainya. Kalau dulu, dia selalu pergi memburu malam-malam. Sekarang ni, memancing pula. Kalau tak memancing, dia lebih suka duduk kat kedai kopi kat simpang tu sampai jauh malam. Bila balik je, dia terus tidur. Siang hari pula dia pergi kerja. Habis kerja, dia balik ke rumah tapi tak lama. Lepas makan malam, dia akan keluar”
“Macam tu sekali?”

Ya, Johari. Akak dah tak tahu nak buat macamana lagi. Dah banyak kali dah akak tegur tapi semuanya tak masuk kepala dia. Tapi akak paling sedih bila akak lihat Abang Daud tu seolah-olah dah tak kisah dengan akak lagi”
“Kenapa akak cakap macam tu?”
“Mana tak sedihnya, Johari. Mungkin sebab akak ni dah tak cantik, tak seksi lagi macam dulu-dulu yang buat dia jadi macam tu. Akak ni pun macam perempuan lain, ada nafsu, ada keinginan.. Setiap kali akak nak bermanja dan mengajak dia melakukan hubungan suami isteri, ada-ada sahaja alasan dia untuk dia menolak. Memang akak kecewa bila dah selalu macam tu”
Johari tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia tidak menyangka Leha akan bercakap berterus-terang begitu. Dia juga tidak menyangka hubungan mereka suami isteri sebenarnya hanya indah pada rupa luarannya sahaja.

“Johari" boleh akak tanya sesuatu tak? Tapi awak jawab dengan jujurlah”
“Apa dia, Kak Leha?”
“Apa pandangan awak tentang akak? Maksud akak rupa akak ni. Dah tua sangat ke akak ni?”
“Hisshhh mana ada, kak. Masih elok lagi tu. Walaupun dah tak macam anak dara, Kak Leha masih lagi cantik, masih ada tarikan”
“Yang tu awak dengar dari orang ke pendapat awak sendiri? Atau awak cuma nak sedapkan hati akak je?”
“Sungguh, kak. Saya cakap yang betul, yang saya lihat dengan mata kepala saya sendiri..
“Apa lagi yang awak tengok pada akak?”
“Rasa-rasanya itu sahaja lah, kak. Saya cuma tengok dari luar je macam orang lain” Johari tersengih-sengih.

Sejak dari tadi Leha memang sedang memerhati apa-apa perubahan pada Johari. Dia sedang menunggu kesan pengaruh ramuan yang diberikannya kepada pemuda itu. Dia yakin yang ramuan itu sudah mula memberi kesan kepada Johari apabila dia melihat pemuda itu seperti sedang gelisah.
Memang Johari sedang gelisah. Ada suatu perasaan aneh yang sedang mempengaruhi dirinya. Johari tidak pasti apa yang sedang berlaku tetapi sejak dari tadi dia merasakan tubuhnya agak kepanasan. Entah kenapa nafsunya pula semakin naik. Semakin lama semakin mendesak-desak nafsunya itu apatah lagi bila dia melihat Leha di sebelahnya.

“Akak nak tunjukkan sesuatu pada awak tapi lepas tu nanti, akak nak tanya lagi pandangan awak tentang akak? Nak tak?”
“Boleh juga.. Antara sedar dengan tidak, Johari terus bersetuju. Apa yang Kak Leha nak tunjuk?” tanyanya.
“Tunggu sini sekejap. Nanti akak tunjukkan”

Leha bangkit dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik tidurnya di belakang tempat duduk Johari. Pemuda itu menjadi tertanya-tanya. Sedang dia mengelamun, tiba-tiba dia dibaling dengan sehelai baju dari arah belakang. Johari menoleh ke belakang dan terlihat Leha menjulurkan kepalanya dari belakang pintu bilik tidur sambil tersenyum. Dia tidak bersuara.. Hanya melambai, menunjukkan isyarat kepada Johari untuk datang kepadanya.
Johari pun bangkit dan berjalan menuju ke bilik tidur itu. Leha menghulur sebelah tangannya dari belakang pintu lalu menarik Johari masuk. Sebaik sahaja Johari masuk, Leha memegang kepala Johari dari arah belakang agar tidak menoleh kepadanya. Leha menutup dan mengunci pintu bilik itu dan kemudian berdiri di belakang Johari. Cahaya lampu di dalam bilik itu tidak begitu terang kerana mentolnya berwarna merah.
“Awak nak tengok tak?” tanya Leha dengan suara agak manja.
“Nak. Mana dia, kak?”
“Sekarang awak pusing”

Betapa terkejutnya Johari apabila berpusing dan menghadap Leha yang berdiri di belakangnya. Leha berdiri di hadapannya dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Mata Johari terus membesar. Dengan mendadak, batang zakarnya juga turut bereaksi.
“Ini lah yang akak nak tunjukkan. Awak lihat betul-betul dan lepas tu awak bagi tau akak apa pandangan awak tentang akak”

Johari tidak menjawab. Dia hanya memerhati tubuh perempuan itu sambil tangannya bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh tubuh itu. Melihat situasi itu, Leha membenarkan Johari menyentuh tubuhnya.

“Awak boleh sentuh dan pegang mana-mana yang awak mahu” katanya.
Bagi Johari, tubuh Leha memang jauh berbeza dari tubuh Puan Hasnah. Tubuh Puan Hasnah kelihatan lebih terawat daripada tubuh Leha. Namun apabila Johari memerhati tubuh Leha, tubuh itu seolah-olah memiliki suatu keistimewaan dan daya tarikannya sendiri yang boleh membuatkan seseorang mahu menyentuhnya. Itulah yang berlaku pada Johari. Tangan Johari terketar-ketar bila dia menyentuh perut Leha. Perlahan-lahan tangannya digerakkan ke atas dan menyentuh buah dada Leha dan putingnya. Tubuh Leha dengan sendirinya bereaksi terhadap sentuhan itu tetapi Leha membiarkan sahaja tangan Johari menerokai bahagian atas tubuhnya.

Melihat kemolekan buah dada Leha, Johari tidak dapat menahan dirinya daripada meramas dan memicit-micit bukit kembar itu. Putingnya digentel-gentel dan ditarik-tariknya. Leha memejamkan matanya sambil menikmati sentuhan tangan Johari. Tanpa diminta atau disuruh, Johari mengucup pangkal buah dada Leha dan mengulum putingnya. Leha mendesah nikmat bila lidah Johari menyentuh putingnya. Secara spontan dia menarik kepala Johari merapati tubuhnya. Leha merasa sungguh nikmat sekali bila putingnya dihisap dan buah dadanya dinyonyot oleh Johari. Telah lama dia tidak merasai perasaan seperti itu.

Johari mendudukkan Leha ditepi katil lalu dia mengambil posisi di celah kangkang Leha. Mulutnya masih sahaja menyerang buah dada Leha sementara Leha hanya merangkul Johari dan menikmati perlakuan Johari terhadapnya. Nafsu Johari sudah mula naik. Tangannya tidak lagi hanya bermain-main dengan buah dada Leha. Ia sudah mula menerokai celah kangkang Leha. Klitoris Leha yang sebesar biji kacang itu digentel-gentelnya membuatkan Leha semakin kuat mendesah dan mengerang kenikmatan. Johari mengubah sasaran mulutnya ke leher Leha. Seluruh tempat itu dikucup dan dijilatinya.

Leha sudah tidak mampu lagi mengawal nafsunya. Dia sudah hanyut dalam dirinya. Dia hanya mampu menikmati sahaja apa yang Johari lakukan terhadap dirinya. Leha sudah tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling atau statusnya. Apa yang diingininya sekarang hanyalah sentuhan dari Johari. Johari merebahkan Leha di atas katil. Kaki Leha masih berjuntai di tepi katil. Posisinya kelihatan sungguh menggoda dan memberahi kerana bahagian tundunnya menonjol ke atas. Bulu-bulu hitam yang agak lebat kelihatan beberapa sentimeter di bawah perutnya. Johari menelan air liurnya bila melihat pemandangan itu.

Perlahan-lahan Johari menyelak bulu-bulu itu. Jarinya menemui klitoris Leha. Dia mengentel-gentelnya. Tubuh Leha bergerak-gerak bila klitorisnya digentel oleh Johari. Pemuda itu tidak mahu menunggu lama. Terus sahaja dia menyembamkan mukanya di celah kangkang Leha. Lidahnya mencari klitoris Leha lalu menemuinya. Lidah Johari menyapu dan mengeletek klitoris itu membuatkan Leha mendesah-desah. Tubuhnya meliuk-liuk. Pehanya tertutup dan terbuka kerana kegelian dan nikmat yang bercampur aduk. Tidak cukup dengan itu, lidah Johari menjolok-jolok liang vagina Leha yang sudah sangat basah dan licin.

“Oohhhh cukup lah, Jo. Akak tak tahan lagi. Cepat, Jo. Akak nak barang awak tu sekarang.. Cepat, Jo” rintih Leha sambil cuba menarik Johari untuk menindihnya.

Johari dengan senyuman di mulutnya segera bangkit untuk mengatur posisinya di antara celah kangkang Leha. Sebelah lututnya berada di tepi katil. Kepala zakarnya ditempelnya di pintu masuk vagina Leha. Dilumurnya kepala zakarnya terlebih dahulu dengan air mazi Leha sebelum pemuda itu mula menekan batang zakanya masuk ke dalam liang vagina Leha. Johari menekan perlahan-lahan agar dia dapat merasai kenikmatan gesekan dinding liang vagina Leha pada kepala zakarnya.
Leha mengetap bibirnya bila kepala zakar Johari menyuak masuk. Liang vaginanya terasa penuh dan diregang. Senak sekali rasanya sehingga dia terpaksa menahan nafas untuk mengimbangi keadaan itu. Akhirnya batang zakar Johari terbenam habis. Johari sengaja menekan lebih dalam lagi. Leha mengerang kenikmatan. Johari menindih tubuh Leha dan mulutnya segera mencari bibir Leha. Bibir mereka bertemu lalu bertaut erat. Lidah mula berkuluman hangat.

Sambil berkuluman, Johari pun memulakan aksi menyorong tarik batang zakarnya di dalam liang vagina Leha. Perlahan sahaja pada mulanya tetapi sekejap sahaja dia sudah melajukan gerakannya. Tentu sahaja Leha mendesah-desah dan mengerang dek tujahan Johari yang padu. Memang belum pernah lagi Leha merasai kenikmatan hubungan seks seperti yang sedang dilakukannya dengan Johari. Belum pun lama adegan itu berlangsung, Leha sudah mula merasai akan mencapai klimaks yang pertama.

SAYANG ANAK ANAK IBU

Aku adalah seorang ibu kepada tiga orang anak, ketiga-tiga anakku adalah lelaki iaitu Izra berumur 15 tahun, Izani berumur 13 tahun dan yang bongsu bernama Izie berumur 11 tahun. Namaku Yusna berumur 34 tahun, bekerja di sebuah bank sebagai akauntan dan suamiku Hamzah berumur 39 tahun bekerja di pembantu pengurus di sebuah pelantar minyak. Suamiku hanya bekerja dua minggu dalam sebulan dan dua minggu lagi adalah hari cutinya kerana tempat kerjanya tengah-tengah laut. Selepas melahirkan Izie, salur peranakanku telah di tutup kerana suamiku tidak mahu mempunyai anak lagi.
Pada suatu hari itu, aku tidak dapat ke tempat kerja kerana keretaku rosak dan setelah anak-nakku ke sekolah, aku menalifon bengkel kereta yang tidak jauh dari rumahku meminta mereka membaiki keretaku di rumah. Setelah datang ke rumahku dan selepas memeriksa kerosakan keretaku itu, keretaku terpaksa di bawa kebengkelnya untuk di baiki. Petang nanti keretaku akan di hantar kembali ke rumahku setelah siap di baiki. Aku terpaksa mengambil cuti pada hari itu dan kerana kebosanan tinggal seorang di rumah, aku mengambil keputusan untuk tidur kerana malam tadi aku tidak dapar tidur secukupnya.

Malam tadi nafsuku terangsang kuat kerana sebelum suamiku berangkat ke tempat kerjanya, aku tidak dapat bersetubuh dengan suamiku disebabkan aku masih dalam hari haidku. Aku yang baru bersih dari haidku merasa nafsuku sungguh terangsang membuatkan aku tidak dapat tidur lena. Aku asyik terbayangkan persetubuhanku dengan suamiku, alangkah indahnya jika suamiku ada di sisi namun suamiku akan pulang dua minggu lagi. Walaupun aku sudah mempunyai tiga orang anak, nafsuku masih kuat dan masih memerlukan satu persetubuhan yang memuaskan.
Sedang aku lena di buai mimpi, tiba-tiba aku di kejutkan dengan suara anak-anakku yang baru pulang dari sekolah. Pada mulanya aku ingin memarahi mereka kerana membuat bising tetapi tidak jadi setelah mendengar percakapan mereka. Anak-anakku tidak tahu aku tidak bekerja hari itu, aku menganmati percakapan anakku yang mencurigakan perasaanku itu.

“Abang… pasang la vcd tu, Izie nak tengok ni…” Kata Izie.
“Sabar la… kita makan dulu, buat apa nak cepat-cepat… ibukan tiada…” Jawab Izra.
“Abang nak makan, abang pergi la… kita orang nak tengok dulu…” Kata Izani pula.
“Baiklah… jom kita tengok…” Jawab Izra lagi.

Aku mula mendengar cerita yang mereka tonton kerana suara dari tv itu agak jalas kedengaran. Aku mendengar bunyi yang selalu keluar dari mulutku ketika aku bersetubuh dengan suamiku. Aku bangun lalu membuka pintu bilikku perlahan-lahan dan alangkah terkejutnya aku apabila melihat cerita yang di tonton anak-anakku. Cerita yang mereka tonton adalah cerita lucah, aku dapat melihatnya kerana tv itu mengadap bilikku. Aku juga dapat melihat Izra sedang mengusap bonjolan batangnya di dalam seluar manakala Izani dan Izie memandang tv tanpa berkelip. Aku tidak dapat bersabar lagi dengan perangai buruk mereka.

“Izra… Izani… Izie… apa cerita yang kamu tengok ni…” Marahku setelah keluar dari bilikku, Izra cepat-cepat menutup tv lalu mengeluarkan vcd itu dari lalu di sorok di belakangnya. Aku terus meluru ke arah Izra dan terus merampas vcd itu dari tanganya. Mereka tertunduk dengan muka yang ketakutan, walaupun aku merasa kasihan melihat anak-anak kesanyanganku ketika itu, tetapi aku tidak dapart bersabar lagi.

“Kamu bertiga ni apa nak jadi… cerita tidak senonoh itu yang kamu tengok… bukannya mahu membaca buku… kamu siap la nanti… ibu akan bagitahu ayah kamu…” Bebelku panjang lebar, Izra dan Izani ttetap tertunduk tidak memandangku.

“Maafkan Izie ibu… jangan bagitahu ayah…” Rayu Izie sambil menangis teresak-esak membuatkan marahku hampir hilang. Izie adalah anak yang manja, Izie paling rapat denganku dan selalu bermanja denganku.
“Tahu takut… buat salah tak takut..” Marahku lagi tetapi nada suaraku reda sedikit.
“Ibu… maafkam Izra… Izra janji tak buat lagi…” Izra berkata perlahan.
“Izani pun sama ibu…” Kata Izani pula.
“Baiklah… kali ini ibu maafkan… kalau buat lagi ibu akan bagitahu ayah… faham…” Perasaan marahku kini bertukar menjadi perasaan kasihan melihat ketakutan mereka. Itulah kelemahanku, aku tidak boleh melihat anak-anakku bersedih.
“Faham ibu…” Jawab mereka serentak.
“Sudah… pergi mandi, lepastu makan dan siapkan kerja sekolah. Ulangkaji pelajaran… jangan ingat nak main saja…” Kataku tegas.

Mereka bangun dan terus ke bilik mereka, mereka bertiga tidur sebilik kerana rumahku hanya mempunyai tiga bilik sahaja. Bilik depan adalah bilikku manakala bilik tengah adalah bilik mereka bertida dan satu bilik lagi iaitu bilik belakang di jadikan stor. Setelah anak-anakku menhilang, aku masuk bilik kembali lalu menyimpan vcd itu di dalam laci meja solekku.

Malam itu setelah makan malam, ketiga anak-anakku terus masuk tidur ke dalam bilik mereka walaupun masih awal. Tidak seperti biasanya kerana mereka akan menonton tv dahulu sambil berbual dengaku sebelum masuk tidur. Mungkin kerana mereka merasa bersalah dan takut aku memarahi mereka, awal-awal lagi mereka sudah masuk tidur. Malam itu juga aku tidak dapat melelapkan mataku kerana memikirkan perangai buruk anak-anakku dan ditambah pula dengan nafsuku yang masih lagi terangsang.

Puas aku cuba melelapkan mataku, tetapi mataku tetap tidak merasa mengantuk dan aku merasa tidak tentu arah kerana nafsuku membuak-buak terangsang. Aku mula teringatkan cerita lucah yang di tonton anak-anakku tadi. Aku bangun lalu menganbil vcd itu dari laci meja solehku lalu melihatnya. Aku melihat gambar yang di tampal di vcd itu, gambar itu menunjukkan dua orang lelaki yang masih remaja sedang bersetubuh serentak dengan seorang wanita yang sudah berumur.

Setelah melihat gambar yang ada di vcd itu, nafsuku semakin kuat terangsang dan aku perasaan untuk mengetahui jalan ceritanya membuatkan aku merasa ingin menontonya. Aku keluar dari bilikku dan terus ke bilik anakku untuk memastikan mereka sudah tertidur. Perlahan-lahan aku membuka pintu bilik mereka dan aku melihat mereka sedang nyeyak tidur.

Jam di dinding menunjukkan sudah pukul 12.20 pagi, aku kembali ke biliku lalu mengambil vcd itu dan terus ke ruang tamu. Aku memasang tv serta vcd player lalu duduk untuk menonton cerita lucah itu. Inilah kali pertama aku menonton cerita lucah seumur hidupku, selama ini aku hanya mendengar dari mulut kawan-kawanku sahaja. Cerita itu menayangkan dua orang remaja bersetubuh dengan gurunya di dalam sebuah hotel. Apabila melihat aksi persetubuhan itu, nafsuku tidak tertahan lagi.

Semakin lama menonton aku tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan tanpa aku sedari, tanganku kini berada di celah kangkangku lalu menggosok-gosok cipapku dari luar kain batik yang aku pakai. Seperti selalu, malam itu aku tidak memakai seluar dalam serta tidak memakai coli kerana memang kebiasaanku tidur tanpai memakai pakaian dalam. Aku merasa cipapku mula basah, nafsuku yang terangsang kuat membuatkan aku terus baringkan tubuhku di atas carpet di ruang tamu rumahku.

Aku mula menyelakkan kain batikku keatas dan terus mengusap cipapku dan sebelah tanganku lagi meramas-ramas buah dadaku yang sudah menegang. Aku memasukkan dua batang jariku ke dalam cipapku lalu aku gerakkan keluar masuk, ketika atu aku sangat memerlukan batang lelaki untuk menujah cipapku yang berair dengan banyak itu. Kerana diriku sudah dikawal nafsu, aku tidak peduli lagi jika ada batang siapa sekarang, janji batang itu dapat memenuhi cipapku untuk memuaskan nafsuku yang tidak tertahan lagi.

Adengan di vcd itu menunjukkan dua remaja sedang menyetubuhi seorang perempuan yang sudah berumur, aku mula membayangkan perempuan itu adalah aku dan dua remaja itu pula adalah anak-anakku. Bayangan itu membuatkan nafsuku bertambah terangsang lagi dan tujahan dua jariku di dalam cipapku semakin laju. Aku membayangkan diriku sekarang sedang di setubuhi anakku sendiri dengan mataku yang terpejam.

Kerana kesedapan, aku mengerang dan mengeluh agak kuat, aku tidak peduli lagi keadaan rumahku ketika itu. Tiba-tiba aku merasa pehaku disentuh orang, dengan kelam-kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain batikku yang terselak ke pinggangku itu. Alangkah terperanjatnya aku apabila melihat Izra dan Izani sedang menyentuh pehaku yang putih dan gebu itu.

Aku terkedu dan tidak dapat berkata-kata, Izra dengan rakus memegang hujung kain batikku dan terus menyelak ke atas semula. Aku yang masih terangsang itu bagaikan terpukau kerana bayanganku kini benar-benar berlaku di depan mataku. Kerana itu aku membiarkan sahaja Izra dan Izani meraba-raba pehaku dengan penuh bernafsu. Izani menolak tubuhku terbaring di atas carpet dan Izra pula mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan terus menjilat pehaku itu dengan rakus.

Aku tersentak apabila kurasakan lidah Izra menyentuh celah rekahaan bibir cipapku yang sudah basah itu. Izani pula sedang meramas-ramas kedua buah dadaku berkali-kali dengan agak kuat namun ramasan itu sungguh nikmat. Izani cuba menarik baju t-shirtku keatas dan aku yang seolah-olah mahu diperlakukan begitu mengangkat tubuhku untuk memudahkan Izani menanggalkan bajuku itu. Setelah bajuku terlepas dari tubuhku, terdedahlah kedua buah dadaku dengan puting yang sudah tegang itu di depan Izani. Izani dengan rakus terus menghisap puting buah dadaku sambil diramas-ramasnya.

Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata dariku mahu pun dari ke dua anakku itu dan jilatan lidah Izra semakin dalam menujah rekahaan cipapku. Kepalaku terdongak ke atas apabila Izra menjilat sambil menggigit lembut kelentitku yang sudah mengembang itu..

“Erggghh… Izra….” Erangan kenikmatan mula keluar dari mulutku apabila keletitku di jilat oleh anakku sendiri.

Izani masih tetap meramas kedua buah dadaku membuatkan aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan lagi kakiku agar Izra mudah mengerjakan cipapku dan Izra mula menurunkan jilatan lidahnya di antara cipap dan duburku. Jilatani lidah Izra menjalar turun ke bawah lagi dan lidahnya kini menyapu bibir duburku lalu di jilatnya.

Kenikmatan begini tidak pernah aku alami sehingga punggungku terangkat sedikit menahan kegelian bercampur nikmat di bibir duburku. Kakiku yang terkangkang luas itu menyenangkan lagi Izra menjilat bibir duburku. Izani yang dari tadi menghisap buah dadaku kini berdiri lalu melondehkan seluarnya dan tersembullah batangnya yang tidak berapa besar itu di depan mukaku. Izani menyuakan batangnya ke mulutku sehingga tersentuh bibirku lalu di tekan masuk ke dalam mulutku yang terbuka itu.

Izra mula menolak tubuhku menjadi meniarap, mukaku tetap menghadap ke arah Izani yang sedang meujahkan batangnya ke dalam mulutku. Izra menganggkat punggungku ke atas supaya punggungku itu tertonggek tinggi sedikit lalu menjilat kembali lubang duburku dan lidahnya kini di tekan masuk ke dalam lubang duburku. Sambil menjilat lubang duburku, Izra memasukkan dua batang jarinya ke dalam cipapku. Aku merasa sungguh nikmat sambil menggerakkan punggungku kedepan dan belakang manakala mulutku semakin laju menghisap batang Izani. Aku menghisap sehingga kepangkal batangnya dan Izani pula memegan kepalaku melajukan lagi gerakkan kepalaku itu.

“Izra… ibu tidak tahan lagi… masukkan batang Izra sekarang…” Aku meminta Izra memasukkan batangnya ke dalam cipapku kerana aku tidak dapat bertahan lagi dengan rangsangan yang aku alami sekarang ini.

Tanpa menjawab atau tanpa berkata-kata, Izra terus bangun lalu menanggalkan pakaiannya dan berlutut di belakang tubuhku. Izra menaikkan lagi punggungku sehingga kedudukanku menonggeng dalam keadaan merangkak. Izra meletakkan kepala batangnya di bibir cipapku dan mula menolak masuk ke dalam cipapku.

“Ahhhh…” Aku mengerang kenikmatan ketika batang Izra yang agak besar itu masuk ke dalam cipapku, walaupun batangnya tidak sebesar batang suamiku tetapi aku tetap merasa kenikmatannya. Batang Izra lebih besar dari batang Izani yang berada di dalam mulutku dan Izra semakin laju menujah cipapku dari belakang.

“Perlahan… perlahan sikit… nanti cepat keluarrrr… eeegggrh…” Tanpa disedari kata-kata itu keluar dari mulutku dan mungkin kerana tidak berpengalaman, Izra tetap menujah cipapku dengan laju.

Tiba-tiba Izra merapatkan batangnya sehingga terbenam rapat kepangkal dan aku merasa ada semburan hangat dalam cipapku. Aku tahu Izra sudah sampai ke puncak klimaksnya tetapi aku masih belum merasa puas lagi. Setelah Izra jatuh terduduk di atas lantai, aku terus berbaring lalu menarik tangan Izani agar menindihi tubuhku untuk menggantikan abangnya yang sudah tewas itu. Izani dengan segera merangkak ke atas tubuhku dan menggangkangkan kakiku supaya Izani berada di celah kangkangku.

Aku memegan batang Izani lalu aku memasukkan ke dalam cipapku dan Izani pula terus menekan batangnya masuk. Aku mengemutkan cipapku sambil menikmati tujahan batang Izani di dalam cipapku dan aku kini sudah hampir ke puncak klimaksku. Tubuhku mula mengejang dan aku terus menarik pinggang Izani rapat ke tubuhku agar batangnya masuk lebih dalam.

Serentak dengan itu, aku sampai ke puncak klimaksku dengan tubuhku tersentak-sentak. Izani yang tidak tertahan dengan kemutan kuat cipapku di batangnya semakin laju menujah batangnya ke dalam cipapku. Selepas beberapa tujahan, Izani mula memancutkan air maninya ke dalam cipapku sambil memeluk kuat tubuhku.

Aku yang sudah dapat memuaskan nafsuku mula tersedar dari kesilapanku kerana merelakan Izra dan Izani menyetubuhiku terus menolak tubuh Izani yang masih menindihi tubuhku.
“Apa yang kamu berdua lakukan pada ibu…” Aku memarahi mereka dengan suara yang tidak terlalu kuat kerana aku takut di dengari Izie yang sedang tidur di biliknya.

Aku terus mengambil bajuku lalu memakainya dan membetulkan kain batikku yang terselak di perutku. Izra dan Izani berlari masuk ke dalam bilik mereka meninggalkan aku yang mula merasa bersalah serta menyesal kerana membiarkan kedua anakku itu menyetubuhiku. Aku masuk ke dalam bilikku dengan fikiran yang bercelaru tetapi perasaan puas juga dirasaiku. Walaupun menyesal dengan apa yang terjadi, aku merasa sungguh puas dan nafsuku sekarang sudah reda.
Malam itu aku tertidur dengan perasaan menyesal dan dengan perasaan yang penuh kepuasan. Keesokkan harinya aku terjaga dari tidur agak lewat, ketiga anak-anakku sudah ke sekolah dan aku terus bersiap-siap untuk ke tempat kerja. Hari itu aku merasa sungguh ceria dan bersemangat kerana nafsuku sudah terpuas walaupun masih merasa menyesal.

Petang itu aku pulang dengan perasaan malu serta berdebar-debar, aku malu untuk berhadapan dengan Izra dan Izani. Sampai di rumah, aku membuka pintu lalu memerhatikan sekeliling ruang tamu rumahku. Aku melihat anak-anakku tiada di ruang tamu itu lalu aku terus masuk ke dalam bilikku.

“Ibu… bila ibu sampai…?” Tiba-tiba Izie menyapaku dari muka pintu bilikku kerana aku lupa menutupnya.
“Baru sekejap…” Jawabku sambil menanggalkan tudung yang aku pakai, Izie berdiri di situ agak lama memerhatikanku lalu masuk ke dalam bilikku. Izie menghampiriku lalu memeluk tubuhku dengan agak kasar dan menolakku rapat ke dinding.
“Izie… apa ni…” Marahku sambil menolak tubuh kecilnya dari terus memelukku.
“Kenapa ibu marah… abang boleh peluk ibu, kenapa Izie tak boleh…?” Tanya Izie dengan agak kuat.
“Bila pula abang peluk ibu…?” Tanyaku pula berpura-pura tidak tahu.
“Ala ibu… Izie dah tahu apa kita buat malam tadi…” Tiba-tiba Izra muncul di ikuti Izani dan mereka berdua mula menghampiriku.
“Apa kamu cakap ni… jangan buat ibu marah…?” Ugutku, Izie dengan pantas memeluk kembali tubuhku yang masih berdiri di tepi dinding bilikku.

Aku cuba menolak tubuh Izie yang memeluk kemas tubuhku dan aku agak terperanjat apabila Izra memegang tangan kananku manakala Izani pula memegang tangan kiriku lalu di rapatkan ke dinding. Tubuhku di pusing mendakap dinding membelakangkan anak-anakku dan aku memejamkan mata apabila merasa kain baju kurungku disingkap ke atas.
“Apa kamu lakukan pada ibu ni…” Marahku, namun aku tidak terdaya melakukan apa-apa kerana tenaga mereka bertiga lebih kuat dari tenagaku.

Aku mula merasa ada tangan-tangan anakku yang sedang meramas-ramas punggungku dari kainku yang tersingkap itu. Buah dadaku juga di ramas-ramas oleh anakku membuatkan rontaanku semakin lemah kerana diriku mula dirangsang nafsu. Walaupun dalam keterpaksaan, aku mula merasa kenikmatan menyelubugi tubuhku dan aku mula menbiarkan sahaja anak-anakku meraba-raba tubuhku. Keadaan menjadi sunyi sepi, aku memejamkan mataku menikmatai ramasan serta rabaan enam tangan di tubuhku. Seluruh tubuhku di raba dan punggung serta buah dadaku diramas serentak.

Aku tidak pernah dilakukan begini, kenikmatan yang aku rasakan sungguh berbeza dari bersetubuh bersama suamiku dan aku menikmati denga rangsangan nafsuku yang membuak-buak. Tubuhku tidak lagi dipeluk Izie, tanganku juga sudah bebas dari pegangan Izra dan Izani. Aku kini berdiri dengan penuh kerelaan kerana kenikmatan yang melanda diriku membuatkan aku pasrah.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan ramasan tangan anakku semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Aku tidak tahu tangan itu milik siapa kerana seluruh tubuhku dipenuhi tangan anak-anakku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih menahan dinding menjadikan aku separuh menonggeng. Kain baju kurungku yang di selak itu diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku di jilat serta di gigit lebih dari seorang anakku.

Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas anakku dan dari luarbaju kurungku, aku dapat melihat tangan Izie dan Izani merayap menyelinap masuk ke dalam baju kurungku lalu terus ke bawah coliku. Buah dadaku semakin ganas di ramas Izie dan Izani membuatkan buah dadaku itu menjadi tegang. Alur punggungku hingga ke pangkal cipapku di basahi dengan air liur Izra yang kini berada di belakang punggungku.

Aku terkemut-kemut sambil menolak punggungku kebelakang agar jilatan Izra sampai ke bibir cipapku. Daging punggungku dikuak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan lidah Izra, aku tidak tahu dimana mereka belajar untuk meragsangku sehingga membuatkan aku semakin khayal. Aku tersedar dari khayalanku apabila tubuhku di pusingkan manakala tanganku pula di angkat ke atas oleh Izani dan Izie terus menanggalkan baju kurungku.
Aku dapat melihat Izra sedang membuka pengait kain baju kurungku lalu kain itu jatuh ke lantai, kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya mendiamkan diri sahaja. Izra menarik tanganku agar bergerak ke atas katil, aku yang diirngi Izani dan Izie hanya menuruti sahaja tarikan tangan Izra lalu dibaringkan telentang tubuhku di atas katil. Izra menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan terus menjilat cipapku, Izani pula sedang berdiri membuka seluarnya Izie kini sedang menghisap buah dadaku. Izie menhisap sambil meramas buah dada dan punggungku dengan ganas di ramas Izra yang sedang menjilat cipapku.

“Arrrhhhggghhh… mmmmm…” Tanpa sedar aku mengerang dengan mata terpejam kerana merasa sungguh nikmat dan apabila aku membuka mataku, aku melihat Izani menghulurkan batangnya ke mukaku.

Izani terus menujahkan batangnya masuk ke dalam mulutku yang terngangga itu, Izani mula mengerakkan batangnya keluar masuk ke dalam mulutku. Aku merasa sungguh nikmati dengan hisapan serta ramasan Izie di buah dadaku, cipapku yang dijilat Izra terkemut-kemut dan mulutku pula dipenuhi dengan batang Izani membuatkan aku tidak sedar bilakah ketiga anakku itu sudah berbogel. Izra mula menindihi tubuhku lalu menujahkan batangnya masuk ke dalam cipapku dengan ganas sementara Izie masih sibuk meramas buah dadaku dan Izani pula sedang menujah ganas mulutku.

“Abang… bagi Izani pulak… Izani dah tak tahan ni…” Kata Izani pada abangnya Izra.
Izra mencabut batangnya dari cipapku lalu menonggengkan tubuhku, Izani datang ke belakang punggungku lalu terus menujah cipapku dari arah belakang. Aku kini sedang menghisap batang Izie pula dan Izra mula menjilat serta meramas buah dadaku.Tak lama kemudian, Izani merebahkan tubuhnya lalu menarik tubuhku ke atas tubuhnya dan memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari bawah. Aku mencapai puncak klimaksku yang panjang ketika Izani memecut laju menyetubuhiku ketika aku berada di atas tubuhnya.

“Izie… sekarang pergi masukkan batang kau kat sini…” Arah Izra pada Izie sambil memasukkan sebang jarinya ke dalam lubang duburku sambil di gerakkan keluar masuk jarinya itu. Aku yang mendengar Izra mengarahkan Izie memasukkan batangnya ke dalam duburku hanya diam sahaja seolah merelakan pula duburku di tujah Izie. Izie dengan cepat ke balakang punggungku lalu batangnya yang tidak beberapa besar itu terus dipacakkan ke duburku.

Aku membetulkan batang Izie agar mudah masuk ke lubang duburku. Sekarang Izie dan Izani melakukan tujahan serentak di cipapku serta di duburku, aku hampir menjerit kesedapan tetapi suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh batang Izra. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutan yang kuat di dubur, Izie telah memancutkan air maninya di dalam duburku. Setelah batangnya dicabut keluar, Izra terus memasukkan batangnya kedalam duburku.

Aku yang sedang menikmati tujahan batang Izra di duburku serta tujahan batang Izani di dalam cipapku menggerakkan punggungku seiring dengan tujahan mereka. Aku sekali lagi telah hampir mencapai puncak klimaksku yang kedua. Aku kemutkan lubang dubur serta cipapku serentak dan Izani tidak dapat bertahan lagi apabila otot cipapku mengemut batangnya lalu memancutkan air maninya di dalam cipapku.

Izra masih laju menujah duburku yang mengemut ketat itu dan akhirnya Izra pun memancutkan air maninya ke dalam duburku setelah menujah dengan agak kuat. Aku tertiarap di atas katiku dengan ketiga anakku yang terbaring lemah disisiku. Begitulah kehidupanku bersama ketiga anak-anankku sehingga kini, aku merasa sungguh puas bersetubuh serentak dengan mereka dan aku tidak lagi mencapai kepuasanku ketika bersetubuh dengan suamiku.

Kisah Nor Part 4


Tiba-tiba Niza tersedar dari tidurnya apabila mendengar emaknya menjerit. Dia bangun dan berjalan keluar ke arah bilik tidur emaknya. Dari pintu yang tidak tertutup rapat dia dapat melihat abahnya duduk di katil sedang bermain dengan punainya sendiri sedangkan emaknya berada di antara dua orang rakan abahnya terhenjut-henjut. Dia dapat melihat punai rakan abah sedang tenggelam timbul dalam fefet dan bontot emaknya. Kesemua mereka tidak berbaju. Mereka berbogel saja.
Lama Niza berdiri kemudian di berjalan masuk mendapatkan abahnya. Masa tu emaknya sedang tunduk keleher rakan abahnya dibawahnya.
Jaafar sedar kedatangan anak sulungnya itu. Dia melambaikan tangan supaya menghampirinya.
“Emak buat apa tu bah?” tanya Niza dengan suara yang perlahan.
Jaafar memeluk tubuh Niza sambil mencium kepala anaknya.
“Emak sedang main kuda” jawab Jaafar menyebabkan Nor mengangkat kepalanya.
Nor terkejut melihat anaknya berdiri di depannya melihat dia disetubuhi oleh orang lain, malahan bukan itu sahaja dia disetubuhi oleh dua orang serentak pulak tu.
Niza melihat muka emaknya merah dan berpeluh-peluh “Sakit ke mak main kuda?” tanya Niza.
“Abangggg…..Tak Za tak sakit tapi sedap sangat” Nor cuba kawal dirinya.”Abang bawaklah Niza pergi tidur”
“Ala biarlah dia tengok, apa salahnya” Jawab Jaafar.
“Tak eloklah bang….Niza pergi tudur ye sayang”
“Kenapa Niza tak boleh tengok ke mak” tanya Niza lagi.
“Tak elok lah sayang..ini permainan orang tua saja”
Raja dan Siva terus saja dengan tugas mereka malahan makin bersemangat pulak.
“Abang !!!! bawaklah Niza tidur……Ohhhh emmm!!!” Nor cuba nak kawal keghairahan klimeksnya tapi jolokan Raja dan Siva terlalu nikmat untuk dinafikan sehingga dia mencapai klimeks untuk sekian kalinya “Ahhhhhh!!!!!!!!”sambil menyembamkan mukanya ke bantal sebelah kepala Siva.Badan Nor terhinggut-hinggut menahan nikmat, pahanya bergetar.Siva dapat merasakan kehangatan klimeks Nor membasahi balaknya yang ditunjahnya sedalam mungkin dalam cipap yang mengemut-ngemut bagai meramas balaknya.
Jaafar mendokong anaknya ke bilik sebelah. Mata Niza masih memerhati kearah maknya yang masih lagi bermain kuda.
“Abang juga kena tidur macam adik” Bisik Jaafar kepada Niza.
“Kenapa abang tak boleh tengok mak main kuda?” tanya Niza
“Itu ..orang tua saja main..nanti Niza dah dewasa Niza pun boleh main kuda macam tu..tapi sekarang Niza kena tidur dulu”
Jaafar menidurkan Niza.
Dibilik tidur utama Siva dan Raja kian rancak menjolok kedua-dua lubang Nor. “Dei Raja kasi aku rasa itu bontot jugalah” Pinta Siva.
‘Chit kau ni…aku sudah dekat mau pancut juga”
Nor menoleh ke belakang “ Sudah lah Raja bagi dia rasa sama” sambil tangannya menolak Raja.
Raja mengalah lalu mencabut balaknya dari lobang bontot Nor. Dengan lemah Nor juga mencabut balak Siva yang basah berlendir dari cipapnya. Siva masih lagi terlentang. Nor berpusing mengadap ke kaki Siva lalu duduk perlahan-lahan menghalakan balak Siva yang panjang ke bontotnya.
“Ahh!!!” Keluh Nor lalu terlentang di atas dada Siva. Siva menggerakkan ponggongnya ke atas supaya balaknya dapat meneroka bontot Nor dengan lebih dalam lagi.
Raja membuka kangkang Nor. Dia dapat melihat dengan jelas balak hitam Siva tenggelam dalam bontot Nor yang kelihatan terkemut-kemut mengemut balak Siva.
“Best gila ini bontot, macam mahu putus aku punya batang” Komen Siva.
Ketika Raja mahu memasukkan balaknya ke cipap, Nor menahannya “Pergi basuh dulu” pinta Nor.
Raja berdengus lalu turun dari katil menuju ke bilik air. Tak lama lepas itu Raja naik semula ke katil mula menghalakan balaknya yang besar ke cipap Nor.
“Ahhhhh Raja emmmm sedapnya”Keluh Nor.
Jaafar masuk semula ke bilik tidurnya selepas anaknya lena semula. Ketika itu dia sempat melihat rakan-rakannya mengganas menjolok lobang isterinya dengan suara isterinya mengerang dengan nada yang semakin meninggi.
Katika itu Jaafar nampak dengan jelas kedua-dua balak hitam yang menyetubuhi isterinya tenggelam habis dalam cipap dan bontotnya.
Selang beberapa ketika isterinya terlentang terkulai di atas dada Siva. Tangan Siva masih lagi meramas-ramas buah dada Nor. Air maninya meleleh keluar dari cipap Nor yang masih lagi sedikit ternganga.
Raja mencabut balaknya lalu terlentang di sisi Siva. Balaknya yang besar melentok di atas pahanya.berlendir dengan air maninya bercampur dengan air cipap Nor.
Perlahan-lahan Nor bangun mencabut balak Siva dari duburnya kemudian dia turun dari katil dan terus kebilik air dengan langkah yang longlai.
“best gila” hujah Siva.
“I agree with you my man..I agree with you” tambah Raja. Jaafar tersengeh melihat kawan-kawannya yang keletihan memuji kehebatan isterinya.
Apabila Nor keluar dari bilik air di dapati tiada siapa berada di dalam bilik tidurnya. Hidungnya cepat tercium bau air mani dari atas katilnya. Dia tak ambil pusing tentang itu. Dai menyikat rambutnya dan mengenakan baju kelawar tanpa mengenakan pakaian dalam lagi.
“awak semua nak kopi?” tanya Nor kepada tiga lelaki yang sedang lepak di atas sofa. Ketiga-tiga mereka masih berbogel.
“Abang dah panaskan airnya tu” jelas Jaafar.
Selepas menghidangkan kopi panas Nor duduk di sebelah Jaafar.
“Apa macam Nor best tak tadi?” tanya Raja. Nor melihat balak kulup Raja berjuntai masih lagi kelihatan agak besar.
“Best tu bestlah tapi letih lah Nor” jawab Nor sambil menghidup kopi. “Raja rasa best tak?”
“Best tapi tak dapat pancut dalam Nor punya ass”jawab Raja.
“Raja ni kaki bontot betul” jawab Nor tangannya membelai balak suaminya.
“Ye lah asyik Siva saja yang dapat” jawab Raja sambil minum kopi.
Siva bersandar keletihan “ Ala jangan cakap itu macamlah bro…itu sudah rezki…betul tak Nor”
Nor dan Jaafar tersengeh saja.
“Jom lah bang kita tidur, layan dia orang berdua ni bila nak habis” Nor menarik suaminya ke bilik tidur.
Jaafar tidak menggangu Nor malam tu. Mereka tidur dengan nyenyak sampai pagi.
Semasa sarapan Raja masih lagi mengenakan Nor “Nor macam mana kalau pagi ni?”
“Apa pagi ni?” tanya Nor sambil menyuapkan makanan ke mulut Nazim.
“Aala malam tadi punya hal lah …asyik Siva saja dapat”
“Dia nak bontot sayanglah tu” Jelas Jaafar.
“Eh Raja ni..tak habis lagi…ingatkan dah selesai, kan malam tadi dah dapat rasa” jawab Nor
“Rasa saja….tak pancut itu dalam punya”
“Tak mau lah Nor” jawab Nor sambil menyuap mee goreng ke mulutnya.
“Ala Nor bagi sajalah, nanti Raja kumpunan dalam perjalanan nak balik pagi ni” saran Jaafar.
“Ish abang ni…teruk Nor tau”
Raja bangun lalu menghampiri Nor “Sekijap saja Nor”
Nor merenung ke arah Raja dan berpaling ke arah Jaafar. Jaafar menganggukkan kepalanya memberikan dorongan.
“Sekejap je tau” Nor bagaikan memberikan amaran kepada Raja.
“Yalah sikijap saja” Tangan Raja mula memimpin tangan Nor.
“Abang tengok Nazim tu” pesannya kepada Jaafar.
“Mak nak ke mana?” tanya Niza
“Mak ada hal dengan uncle dalam bilik…errr nak baiki paip tersumbat” Jawab Nor pada Niza. “Niza terus makan ye”
Nor terus sahaja kunci bilik tidurnya takut anak-anaknya masuk mengganggu kerjanya dengan Raja.
Raja meramas-ramas ponggong Nor. Nor berpaling, dilihatnya Raja sudah pun tidak berseluar lagi.”Cepatnya…gian sangat ke?” tanya Nor.
“Takut Nor ubah pikiran” jawabnya sambil merocoh balaknya sendiri menjadi lebih keras.
Nor melurutkan seluar jeans yang dipakainya dan membiarkan T-shirt pendeknya. Lalu melangkah ke katil. Dia mengambil kedudukan menonggeng. Raja datang dari belakang lalu menyuakan kepala balaknya ke mula cipap Nor. Sekejap saja cipapnya menjadi basah lalu Raja menekan ke dalam cipap yang menanti.
“Ohhhh Rajaaaa” Nor menoleh ke belakang. Raja menghayun dengan tempo yang pelahan. Selepas lima minit menghayun Raja berhenti lalu mencabut balaknya dan menyuakan ke lobang anus. Nor menghulurkan botol baby Johnson.
Raja melumurkan minyak pada batang balaknya dan mencurahkan sedikit pada mulut anus Nor. Raja lalu menekan balaknya ke lobang anus Nor.
“Aghhh!!! Uuuuughhh! Perlahan duluuuuuu!!!!” keluh Nor apabila lubang anusnya dirasai mula di trokai oleh balak Raja.
“Ahhhh!!! Ahh!! Ahhhh!” terdengar suara Nor sampai ke telinga mereka yang berada di meja makan.
“Aku rasa paip aku pun nak tersumbat juga ni” kata Siva pada Jaafar.
Jaafar senyum saja. “Paip kau tu memang selalu tersumbat”
“Paip tersumbat tu apa abah?” tanya Niza.
“Itu paip bilik air…tu air dia payah nak keluar..kena baiki” Jawab Jaafar.
Nor menggigit bibirnya menahan tunjahan Raja yang kian laju.sebelah tangannya bermain dengan kelentitnya dari bawah bagi menambah kenikmatan dirinya. Dia ingin klimeks.
“Siapa nak tonton ipin dan upin?” tanya Jaafar pada anak-anaknya.
“Niza nak!” jerit Niza.Nazim cuma melompat-lompat menyokong abangnya
“Aghhhhh!!!!!!!”jerit Nor dalam bilik. Raja memancutkan maninya dalam dubur Nor melepaskan hajatnya yang dipendamkan sejak malam tadi lagi diringai dengan keluhan “Ahhhhh!!!!” yang kuat.
Jaafar duduk bersandar sambil meletakkan Nazim disebelah abangnya. Pintu bilik terbuka. Tersembul Raja sambil mengemaskan tali pinggang seluarnya.
“Par..aku pulak?”Tanya Siva.
Jaafar cuma memberi ok dengan menggerakkan kepalanya saja.
Raja duduk keletihan disebelah Jaafar.Mukanya masih berpeluh.
“Apa macam? Dah OK ke paip kau?”Tanya Jaafar.
“Best gila” jawab Raja.
Pintu bilik tertutup dan beberapa ketika terengar suara Nor mengeluh “Ohhhh !!!!emmmmmph!”
Jaafar melihat jam tangannya.
Siva menghayun balaknya dengan laju. Nor mengepit kakinya ke pinggang Siva.
“Oooooooohhhhhh!!!!!! Siva I’mmmmmm cummmmmingg!!!!!!” Jerit Nor.
“Yeahhhhh!!!!I’m cummingggggg tooooooo!!!!!”Keluh Siva.
“Augh!Augh!!” keluh Nor menerima pancutan Siva yang berdecut-decut jauh ke dalam rahimnya.
Siva tertiarap atas tubuh Nor. Perlahan-lahan Nor menjatuhkan kakinya ke sisi.Siva membiarkan balak panjangnya terendam dalam cipap Nor buat beberapa ketika sambil menarik nafas panjang-panjang.
Sambil bertongkat siku, Siva turun dari tubuh Nor sambil sebelah tangannya membelai buah dada Nor yang mekar.T shirt yang dipakai Nor tadi memang dah tercampak entak kemana.
“Thank you Nor.That was the best”Puji Siva sambil mengucup bibir Nor.
Tangan Nor menjalar mencari balak Siva yang masih lagi panjang walau pun lembik.
“You punya panjang” Ulas Nor.
“Bila I boleh rasa you lagi?”Tanya Siva.
“Bila-bila you drop by, dengan izin Jaafar, I akan kangkang untuk you”sambil Nor mencuit hidung Siva yang mancung.
Pintu bilik terbuka Siva keluar dengan senyum manis walau pun keletihan.
“Alo kawan aku ingat kau tak nak balik” perli Raja. Dia dah bersedia dengan beg pakaiannyanya dan beg kepunyaan Siva.
Jaafar bersegera masuk ke bilik untuk bertukar pakaian sebab hendak menghantar Raja dan Siva ke lapangan terbang.
Ketika dia masuk Nor masih lagi terkangkang. Air mani kelihatan melekit di cipapnya dan di bontotnya. Perlahan-lahan Nor bangun mencapai sarung lalu berkembang.
“Sayang tak nak hantar dia orang ke airport?”Tanya Jaafar.
“Tak laratlah bang, badan pun rasa melekit, Nor kena mandi, abang sajalah yang pergi”
Nor keluar bilik setelah membetulkan rambutnya dan menyarungkan Tshirt yang dipakainya tadi tanpa bra dan penties. Dilihat anak-anaknya masih lagi asyik menonton.
Tergesa-gesa Jaafar keluar “Jom” kata Jaafar kepada dua kawannya.
Nor menghantar mereka ke pintu.
Raja memeluk Nor “Thank you, your butt is the greatest” sambil tangannya meramas ponggong Nor.
“Your sperm is still hot inside there” jawab Nor.
Siva juga memeluk Nor ”terima kasih Nor”
“Take care, Nor akan kangkang untuk you bila-bila masa” bisik Nor.
“Nazim, Niza…mari salam uncle, uncle dah nak balik” ajak Nor.
Budak-budak tu berlari ke arah Raja dan Siva.
“Uncle dah baiki paip ke” Tanya Niza pada Raja
“Dah…air dah keluar dah” jawab Raja sambil mendokong Niza.
Niza memegang tangan Siva “Nanti uncle datang lagi ke main kuda dengan mak?”
“Kalau uncle ada masa uncle datang, OK” jawab Siva.Muka Nor tiba-tiba menjadi merah.
“Dah uncle nak pergi tu, bye bye pada uncle” Nor mengambil Niza dari dokongan Raja.Sekali lagi Raja meramas bontot Nor.
“bye bye uncle” sambil melambai tangan masing-masing.
Kereta Jaafar berderu menghilang dari pandangan. Nor mengunci pintu. Nazim dan Niza meneruskan menonton. Nor menikmati air panas mandi membersihkan rasa melekit pada tubuhnya khususnya di antara dua pahanya.
Dia masih lagi ghairah walau pun dalam sehari dua ni dia telah mendapat lebih daripada sepatutnya dapat dari lelaki.Kalau boleh dia nak lagi…..

Seks Dengan Pensyarah Universiti

Aku belajar di salah sebuah universiti di Malaysia. Aku tergolong dalam kalangan pelajar yang bijak dan berpeluang cerah graduate dengan ijazah first class.
Kejadian ini berlaku pada minggu lepas. Seperti biasa, bagi yang pernah membaca cerita aku, aku sekarang sedang praktikal di sebuah syarikat. Hari itu aku mengambil cuti untuk mendaftar subjek pada semester hadapan. Jadi aku pun berjumpa dengan beberapa orang pensyarah untuk bertanyakan pendapat. Aku terus cerita kepada Puan Ayuwati, pensyarah yang pernah mengajar aku semester lepas.
Puan Ayuwati mengajar subjek yang berkaitan dengan komputer di kelas aku. Aku selalu bertanyakan soalan kepada Puan Ayuwati kerana skill programming aku tidaklah hebat sangat. Sebab itu aku selalu ke biliknya untuk bertanyakan soalan. Dari perbualan tentang pelajaran, lama kelamaan tahulah aku bahawa Puan Ayuwati telah berkahwin selama 3 tahun. Usianya aku agak dalam 30 tahun kerana dia berkahwin sebaik sahaja menghabiskan master degree. Namun, ketika menceritakan hal keluarga, dia selalu hanya menjawab ringkas dan kemudian beralih ke topik yang lain. Aku pun tidak berani bertanya panjang. Sehinggalah suatu hari..
Petang itu kelas aku habis 5.00pm, aku pun membuka halaman web 17Tahun.com dan membaca beberapa cerita. Nafsu aku naik tinggi dan aku memutuskan untuk onani sahaja di tandas. Biasanya aku akan buat macam itu kalau kelas tusyen Lin dan Farah tiada. Tapi, semasa aku bangun, aku ternampak Puan Ayuwati ada di belakang kerusi aku.
Aku berlagak tenang kerana Puan Ayuwati takkan tahu aku sedang membaca cerita lucah, aku yakin kerana design website 17Tahun.com yang berunsurkan teks kebanyakannya. Puan Ayuwati bertanya, aku pun menjawab sedang mencari bahan rujukan. Tapi, hari itu aku tidak memakai celana dalam. Jadi, batang aku jelas kelihatan dari sebalik seluar yang aku pakai. Aku cuba berlagak tenang dan ingin cepat cepat pergi ke tandas untuk selesaikan onani aku.
Sampai di tandas, baru aku teringat bahawa aku tidak delete “History Folder” pada komputer aku. Peduli apa, takkanlah Puan Ayuwati nak sibuk sangat nak tahu aku search apa kat komputer itu, lepas inilah aku pergi delete! Aku pun onani dengan cepat. Dalam 3 minit saja, aku berjaya. Ahh, ahh, ahh. Lepas bersihkan siokit dengan air, aku pun kembali ke makmal komputer.
Mampus! Puan Ayuwati sedang menggunakan komputer yang aku guna tadi. Aku cuba menenangkan diri dan berjalan perlahan lahan ke arah Puan Ayuwati. Dari belakang, sahlah bahawa Puan Ayuwati juga sedang membaca cerita lucah di 17Tahun.com. Habis masa depan aku, macam mana kalau Puan Ayuwati report kepada pihak fakulti?
Otak aku bergeliga mencari penyelesaian. Namun, Puan Ayuwati masih tidak sedar tentang kehadiran aku. Dari gerak geri dia, dia nampak sangat berminat dengan cerita di 17Tahun.com. Malahan, aku memerhatikan dia habis membaca satu cerita! Dari perasaan bimbang, aku bertukar menjadi yakin untuk mencuba merasa pensyarah ini yang aku nampak cantik dari mukanya.
Hari itu adalah hari untuk Puan Ayuwati mengunci pintu makmal. Aku tahu tentang itu kerana pernah bertanyakan kepadanya. Aku pun mengunci pintu makmal dari dalam dan menghampiri Puan Ayuwati. Dia masih asyik dengan cerita di komputer sehingga tidak sedar kehadiran aku yang telah begitu lama di situ. Aku telah tekad untuk membuatnya hari ittu juga!
Aku terus serbu dari belakang dan kedua dua tangan aku meramas ramas teteknya. Puan Ayuwati terkejut dan cuba melawan, dia menjerit! Aku mengeluarkan pisau kecil dari poket aku dan meletak ke lehernya untuk mengugutnya. Kebetulan masa itu aku bawa pisau yang perlu digunakan untuk program pengakap pada sebelah malam. Puan Ayuwati mula takut tetapi masih mengugut aku dengan pihak fakulti.
“Berdosa Rahman, mengucap! Jangan terburu-buru, jangan musnahkan masa depan sendiri dan orang lain! Sabar, sabar!”
Tapi otak aku yang telah dikuasai syaitan tidak mendengar semua itu!
“Diam Puan kalau nak hidup!”
Pisau aku semakin mendekati lehernya. Akhirnya Puan Ayuwati diam dan air mata mengalir membasahi pipinya. Sementara itu, tangan kiri aku terus meraba raba teteknya dan menyelinap ke dalam bajunya.
Aku mencari puting tetek kirinya dan memainkan putingnya. Aku bermain di situ agak agak dalam 5 minit. Rambutnya yang panjang pun terburai. Aku terpesona seketika melihat rambutnya yang panjang kerana aku tidak pernah melihatnya sebelum ini.
Melihat telinganya, aku pun terus menjilat jilat telinganya. Tidak lama di situ, aku pun menolak Puan Ayu ke lantai. Puan Ayu ingin menjerit tetapi aku sumbat mulut dia. Biar dia senyap! Kata hati aku. Pisau aku terus mengacah acah dia, dan Puan Ayu nampak takut. Air matanya terus mengalir. Aku tak pedulikan semua itu, aku membuka pakaiannya satu persatu.
Bila baju dibuka, tersembullah colinya yang berwarna putih. Aku berhenti seketika, memang tak disangka Puan Ayu memakai bra saiz D! Patutlah teteknya nampak timbul sedikit walaupun menutupi bahagian dadanya ketika mengajar! Aku terus membuka colinya yang kaitanya dibuka di depan. Tersirap darah aku melihat bulatan sekitar putingnya yang sebesar saiz 50 sen!
Pantang melihat tetek, aku terus menjilat-jilat teteknya. Pisau itu tadi masih aku tujukan ke lehernya. Sambil menjilat teteknya, aku mencium mulutnya. Pada mulanya, Puan Ayu tidak memberi respons, malahan dia meludah muka aku! Sial, aku mengelap muka aku mengelar tangannya sedikit dengan pisau aku. Darah mengalir dari tangan kirinya, dia menjerit kesakitan! Aku katakan kepadanya untuk diam atau aku buat sesuatu yang lebih terukl lagi.
Sambil menangis, Puan Ayu mula akur kepada aku. Aku menyedut nyedut mulutnya dan cuba melakukan french kiss sambil tangan aku meraba raba teteknya. Lama kelamaan, Puan Ayu memberikan balasan. Dia mula menyedut nyedut mulut aku. Menyedari nafsu telah menguasai diri Puan Ayu, aku pun melepaskan pisau aku. Kami bercium dan saling menyedut selama 10 minit.
Tangan kanan aku yang telah melepaskan pisau cuba untuk membuka kainnya. Sial! Rupanya Puan Ayu tidak memakai celana dalam! Tersembullah pantatnya yang berbulu lebat itu. Aku melepaskan sedutan di teteknya. Aku terus menjilat jilat vaginanya. Ternyata vaginanya memang telah basah. Aku mencari klitorisnya dan menjilatnya. Tak sampai seminit aku menjilat, kepala aku dikepit dan keluar air mani Puan Ayu. Aku telan semuanya!
Tanpa membuang masa, aku menanggalkan seluar aku dan menghalakan ke arah vaginanya. Puan Ayu yang masih menikmati sisa sisa orgasme pertamanya tadi masih menutup mata merasainya. Oleh kerana vaginanya telah basah dengan air maninya dan air liur aku, batang aku dengan mudah masuk keseluruhannya ke dalam! Sekali lagi Puan Ayu menjerit! Tapi dia tidak melawan kali ini.
Aku pun memulakan acara sorong tarik aku. Aku merapatkan kakinya supaya jepitan kepada batang aku lebih rapat. Memang luar biasa sensasinya kalau guna kaedah ini. Batang aku terasa dikepit kuat. Namun, oleh kerana aku telah onani sebentar tadi, jadi agak lama aku akan gunakan untuk orgasme kali kedua. Acara sorong tarik aku pun bermula. Aku membuatnya perlahan-lahan sambil mengawal untuk tidak orgasme cepat. Puan Ayuwati hanya menutup mata dan mendesah desah “Ahh.. Ahh” sepanjang proses persetubuhan. Tiba-tiba, Puan Ayuwati merapatkan kakinya dan jari jarinya menggenggam kuat kuat. Batang aku terasa sangat geli pada masa itu dan aku pun mencapai klimaks yang serentak dengan Puan Ayu.
Puan Ayu yang pada mulanya menolak meracau racau menikmati orgasme yang kedua. Perasaan di wajahnya seperti orang yang baru melepaskan suatu beban yang besar pada dirnya. Aku biarkan sekejap batang aku di dalam pantatnya untuk menikmati sisa sisa orgasme diriku. Kemudian, aku mencabut batang aku. Aku terduduk di atas kerusi makmal untuk berehat seketika. Aku melihat sekeliling, berterabur pakaian Puan Ayu dan aku di atas lantai.
Bila aku hendak mencapai pakaian aku, Puan Ayu tiba tiba mengambil pisau aku tadi dan menghalakan ke arah leher aku.
“Sial punya budak, kau berani merogol aku! Sekarang, rasakanlah apa yang nanti aku buat terhadap engkau!”
Oleh kerana pisau berada di tangannya, aku menjadi sangat takut. Aku menyerah sahaja. Puan Ayu mengutip pakaian yang berterabur di atas lantai. Aku ingatkan dia akan segera memakai semula pakaiannya, tapi tidak. Gila, dia mengikat aku dengan pakaian itu. Kedua dua tangan aku diikat ketat ke belakang. Begitu juga dengan kaki aku.
Aku bengang kerana tidak dapat memikirkan apa yang Puan Ayu akan buat kepada diriku. Tak mungkin dia akan melapor polis sekarang kerana keadaan dirinya yang bogel itu. Pakaiannya semua telah digunakan untuk mengikat aku. Setelah aku tidak dapat bergerak, Puan Ayu meletakkan pisau tadi di sekitar muka aku. Aku sangat takut kerana mukanya yang nampak seperti orang gila. Tiba-tiba, dia kelar sedikit pipi aku sehingga keluar sedikit darah. Aku berasa sangat sakit, tetapi Puan Ayu segera menggunakan lidahnya untuk menjilat jilat darah yang keluar. Kemudian, dari pipi aku, mulutnya bercumbu dengan mulut aku.
Aku dapat merasa bau darah aku sendiri semasa menghisap hisap lidahnya. Rasa sakit masih terasa di pipi aku tetapi nafsu aku kembali semasa melakukan french kiss dengan Puan Ayu. Tidak lama di situ, Puan Ayu kemudian menggerakkan lagi pisau itu di seluruh badan aku. Aku menggeletar kerana takut dibunuhnya.
“Tolong, Puan, saya tak berani buat lagi, tolong jangan bunuh saya. Saya akan rahsiakan perkara ini sampai mati, tolonglah!” aku merayu kepada Puan Ayu.
Dia tidak menjawab. Aku bertambah takut lagi bila Puan Ayu mula mencukur bulu kemaluan aku dengan pisau itu. Selepas licin, dia mengambil bulu aku dan memaksa aku menelan bulu kemaluan aku!.
“Nah, rasakan budak sial!” begitu katanya.
Aku menurut sahaja. Selepas itu, dia merapatkan pantatnya ke arah mulut aku dan mencukur bulunya sendiri di depan mulut aku. Habis bulunya berteraburan jatuh ke atas hidung dan mulut aku. Aku pun bersin kerana rasa geli pada hidung. Puan Ayu nampaknya tidak puas hati bila aku bersin. Terus dia halakan pantatnya ke mulut aku.
“Jilat, jilat cepat!”
Pisau di tangannya, jadi aku pun ikut saja. Aku sangat sesak nafas kerana dia sedang duduk di atas mulut aku. Aku meronta rontakan kepala.
“Oh, baru kau tahu apa yang kau buat kat aku tadi, sekarang rasakan balik!”
Puan Ayu mengubah posisi dari duduk ke mencangkung. Aku terus menjilat jilat vaginanya. Tiba tiba Puan Ayu klimaks lagi sekali dan pisaunya pun jatuh. Nasib baik ia tak terkena kepala aku! Kalau tak, tamatlah riwayat hidupku. Puan Ayu tidak puas lagi mengenakan diriku, aku rasa dia memang nak balas dendam sebab aku telah merogolnya! Tiba tiba, Puan Ayu kencing di muka aku!
“Minum, minum budak sial, kalau tak aku bunuh kau!”
Dia mengubah ubah posisi mencangkungnya sehingga tepat ke mulut aku. Aku pun telan saja apa yang datang. Masin, payau, dan busuk. Itulah rasanya yang aku masih ingat hingga sekarang. Aku tiba tiba merasa seronok dipermainkan sebegitu oleh Puan Ayu. Aku pun menaikkan kepala aku dan menghisap hisap lubang kencingnya. Puan Ayu yang merasa geli segera bangun. Dia kemudian berkata, “Pasal kau patuh pada hukuman tadi, sekarang aku lepaskan kau. Sebenarnya, i memang dah terangsang masa baca cerita seks tadi, tapi i tak puas hati u paksa i dengan cara rogol. Sebab itu i balas balik, biar adil! Kau sanggup terima air kencing aku, jadi aku lepaskan kau. Kemudian, aku pun dibebaskan dan kami pun berpakaian semula. Sebelum keluar bilik makmal, aku pun switch off komputer.
Puan Ayu bertanya, “Sedap tak minum air kencing?”
Aku menjawab, “Kalau boleh, nak minum air mani Puan cukuplah, air kencing tu masin sangat, takut kena tekanan darah tinggi!”
Puan Ayu ketawa terbahak bahak dan menjawab, “Boleh, mesti boleh..”
Yes, aku dah dapat mangsa baru yang merelakan dirinya dipuaskan nafsu oleh aku. Kiranya pada hari itu, kami saling merogol. Mula mula, aku merogol Puan Ayu, lepas itu, aku pula dirogol dengan lebih teruk, siap kena minum air kencing dan telan bulu! Tapi aku puas dipermainkan macam itu, barulah bertambah pengalaman hidup aku sebagai seorang jantan sejati
Tamat