Sabtu, 30 Julai 2016

Romen di hospital

Tak lama dulu, salah sorang makcikku terlibat dalam kemalangan. Dia terlibat dalam kemalangan serius di mana menyebabkan dia koma selama hampir sebulan. Umurnya 30 an dan masih mempunyai tubuh yang menggiurkan serta muka yang kelas B, kira boleh la. Sementara teteknya pula memang besar, saiz C kalau tak silap aku. Selalu juga dia jadi mangsa skodenganku sebelum ini. Pada mulanya, mak aku bertugas untuk menjaganya di hospital kerana mak aku suri rumah, tapi kemudiannya dia tak larat, jadi dia suruh aku menjaga makcikku. Aku apa lagi, dalam hati menjerit, yaaahhhooo!!! Maknanya aku akan mempunyai banyak peluang untuk memuaskan nafsuku menggunakan tubuh makcikku. Walaupun begitu aku tak zahirkan perasaanku cuma buat biasa2 je. Konekku sudah mengeras walaupun belum tiba di hospital. Mak aku suruh cakap aku ni anak makcikku, makcik aku ni andartu masa tu so takde anak, sebab kalau bukan anak misi tak kasi jaga. Aku mengangguk sebab, lagi la mudah pasal kalo misi ingat aku ni anak dia mesti diaorg takkan syak apa2 padaku. Sesampainya di hospital, aku bertukar shif dengan mak aku, dan mak aku pun pulang. Hatiku berdebar bila merenung tubuh montok yang terbaring di atas katil ini. Konekku sudah mengeras dan tak sabar2 ingin membuang muatannya ke tubuhnya, namun aku mesti bersabar. Wad kelas 1, hanya ada dua pesakit sahaja dalam bilik ini, dan pesakit yg di sebelah tu makcik tua yg dijaga hanya pada waktu siang sahaja oleh anaknya. Aku menunggu malam. Bila malam menjelma, selepas shif last misi check makcikku, lampu pun dipadamkan separuh, keadaan agak sederhana terang. Pintu memang akan ditutup pada waktu malam, so line clear. Perlahan aku tarik tirai supaya terlindung, dan terus aku keluarkan konekku yg mengeras itu, dan dengan terketar2, aku suakan ke konekku ke teteknya yang berbalut baju. Aaahhhhh nikmatnya rasa, terasa lega sekali konekku bila bersentuhan dengan teteknya yang membukit itu. Aku pun terus ke second stage, lalu aku buka butang bajunya, menampakkan teteknya yg ranum dan tegang itu, ahhh putingnya pink! Dadaku berdebar dengan hebat, ketaran tanganku semakin kencang. Aku buka bajunya hingga menampakkan perutnya yg slim, serta pinggangnya yang ramping itu. Semuanya menaikkan nafsuku. Segera aku tonyohkan konekku ke teteknya dengan kuat melepaskan geramku, lalu konekku seakan mengejang dan mendidih, sungguh nikmat rasanya seakan melayang2 tubuhku menikmati tubuh makcikku. Tetiba, konekku mengejang2 perlahan, dan semakin kuat ia mengejang. Maziku sudah meleleh leleh di teteknya, dan aku rasa kenikmatan dan akhirnya…. Cup! Cup! Aaahhhh nimatnya, bila mani sulungku memancut2 di kopek makcikku yang membukit itu. Konekku bergerak2 kencang bila memancutkan air benihku ke tubuhnya. Aku membayangkan setiap pancutan itu seakan memancut di dalam rongga rahimnya. Tamat permainanku kali ini. Aku kesat kesan air benihku, tutup bajunya lalu menyandar lemah di kerusi malas kepuasan. Aku tertidur selepas itu tapi terjaga pada pukul 2 am bila ada misi masuk mengcheck tahap kesihatan makcikku. Round 2! Selesai misi itu menjalankan tugasnya, aku mulakan tugasku. Namun sebelum aku memuaskan nafsuku dengan menggunakan tubuhnya, aku melayari laman web lucah dahulu supaya nafsuku meningkat dengan hebat kerana mani pertamaku sudah keluar tadi. 10 minit aku menonton cerita budak lelaki belasan tahun merogol seorang wanita dewasa yg mabuk hingga pancut dalam, nafsuku membuak kembali. Kali ini, aku keluarkan konekku, lalu menyelak kain makcikku, ahhhh ternampak buritnya yang putih di celah pehanya. Aku buka bajunya, lalu perlahan aku naik ke katil lalu mengankangi makcikku. Nafsuku semakin tak tertahan, dan segera aku baring atas tubuhnya, dan aku selitkan konekku di celahan farajnya. Aaaahhhh nikmatnya tak terkata, bila tubuhku menindih tubuhnya, dan dua teteknya ditindih dadaku, serta pehaku yang menindih pahanya dan kenekku yg mengeras di celah farajnya. Aku menekan konekku sekuat hatiku ke pintu farajnya, namun tak la masuk sebab akan membahayakan aku nanti jika kantoi. Aku menekan konekku sekuat hatiku, dan akhirnya, konekku mula mengejang2 lagi, dan ahhhhh!!! Maniku terpancut pancut di pintu farajnya. Aku terkulai lemah di atas bahunya, sambil mencium lehernya. Kali ni kepuasan yg lebih hebat aku rasakan. Sejak itu, aku berjaya memuaskan nafsuku hampir setiap hari dengan menggunakan tubuhnya selama hampir sebulan sebelum dia sedar. Bila setiap kali aku terjumpa dengannya selepas itu, aku rasa bangga kerana berjaya menggunakannya.

Tiada ulasan: