Sabtu, 30 Julai 2016

Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 1

Pak Daud yang berusia 59 tahun telah 13 tahun menduda, Pak Daud mempunyai dua orang anak lelaki iaitu Zaidin dan Borhan, kedua-dua anaknya sudah berkahwin. Menantunya yang pertama bernama Khatijah dan seorang lagi bernama Roslina. Menantu-menantunya ini selalu membuat nafsu Pak Daud terangsang kerana menantu-menantunya itu suka berpakaian seksi. Khatijah yang berusia 29 tahun itu mempunyai tubuh yang gebu kerana tubuhnya agak berisi dan sedikit gemuk. Khatijah yang suka memakai kain dan baju yang ketat itu membuatkan buah dada serta punggung lebarnya yang besar itu kelihatan menonjol. Khatijah yang sudah mempunyai tiga orang anak itu sentiasa membuatkan nafsu Pak Daud bergelora. Roslina yang berumur 27 tahun itu pula bertubuh sederhana, buah dadanya tidaklah sebesar Khatijah tetapi punggungnya besar serta tonggek. Punggungnya kelihatan menyerlah kerana Roslina selalunya memakai seluar yang ketat. Baju yang di pakainya juga ketat, walaupun buah dadanya tidak terlalu besar namun buah dadannya kelihatan pejal dan mengiurkan Pak Dauh. Roslina yang baru dua tahun berkahwin itu mempunyai seorang anak yang masih kecil. Setiap kali anak-anak dan menantu-menantunya pulang, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk melihat tubuh menantu-menantunya yang sentiasa membuatkan nafsunya bergelora. Namun Pak Daud tidak berani untuk melakukan perkara yang tidak senonoh dengan menantunya. Pak Daud hanya berani mencuri pandang tubuh menantunya itu dan setelah mereka pulang, Pak Daud pasti melancap sambil membayangkan tubuh-tubuh seksi menantunya.

Sehinggalah pada suatu hari, ketika Pak Daud sedang membeli barang keperluannya di bandar, Pak Daud telah memasuki sebuah kedai perubatan cina. Tujuannya hanyalah untuk membeli minyak urut kerana tubuhnya selalu sakit-sakit.

“Apa mau encik…?” Tanya tauke kedai itu.
“Minyak urut ada…?” Tanya Pak Daud pula.
“Ada banyak… encik pilih la kat depan tu…” Jawab tauke itu. Sesang Pak Daud memilih minyak urut yang mahu di belinya, tiba-tiba muncul seorang pemuda.
“Tauke… itu pil ada lagi…?” Pak Daud mendengar pemuda itu bertanya.
“Ada… berapa mau…” Tanya tauke itu.
“Bagi sepuluh biji… ini pil banyak bagus la…” Jawab pemuda itu.
“Saya jual barang mesti baik punya…” Kata Tauke itu sambil menghulurkan bungkusan pil kepada pemuda itu dan pemuda itu terus menhilangkan diri.
“Tauke… ini berapa…” Tanya Pak Daud setelah mengambil minyak yang mahu di belinya.
“Ini murah saja… rm 5.90…” Jawab tauke itu.
“Tauke… pil apa yang budak itu beli…” Tanya Pak Daud ketika menghulurkan wang kepada tauke itu.
“Oooo… itu pil untuk budak-budak muda…” Jawab tauke itu sambil mengambil wang dari tangan Pak Daud.
“Pil apa tu…” Tanya Pak Daud lagi.
“Encik mau ka… itu pil untuk merangsang nafsu perempuan, banyak baik itu pil…” Jawab tauke itu.
“Pil merangsang nafsu… boleh percaya ke…?” Tanya Pak Daud sedikit terkejut.
“Kalau encik mahu tahu, cuba la… ini pil boleh kasi perempuan tak tahan dan tak malu-malu mintak kita punya lancau, tak kira perempuan mud atau tua, kalau encik tidak percaya, cuba la pada isteri encik…” Jawab tauke itu bersungguh-sungguh.
“Ye ke…” Pak Daud mula berminat dan bayangan tubuh seksi menantunya mula terbayang di fikirannya.
“Betul… perempuan yang makan pil ini tak dapat tahan nafsunya dan diatidak akan merasa malu lagi. Dia mesti mintak kita punya lancau kalau hanya kita yang ada ketika itu…” Terang tauke itu. Pak Daud bertambah berminat, bayangan tubuh seksi menantu-menantunya bermain-main di fikirannya.
“Berapa satu biji…?” Pak Daud bertanya kerana ingin membelinya untuk mencuba pada manatunya.
“Sebiji rm 20… murah saja…” Jawab tauke itu, Pak Daud terkejut mendengar harganya. Setelah di fikirnya, Pak Daud tidak kisah kerana kesannya nanti lebih menguntungkannya.
“Saya mau lima biji…” Kata Pak Daud dan tauke itu memberinya. Dalam perjalanan pulang ke rumahnya, Pak Daud mula merangcang bagaimana caranya untuk menikmati tubuh menantu-menantunya. Sudah dua hari Pak Daud memikirkan cara untuk menikmati tubuh Khatijah dan Roslina yang selalu membuatkan nafsu tuanya bergelora. Akhirnya Pak Daud membuat keputusan untuk pergi ke rumah menantunya dan rumah pertama yang ingin di lawatinya adalah rumah Khatijah yang beranak tiga itu kerana rumahnya tidak jauh dari rumah Pak Daud.
Petang itu Pak Daud mula memandu untuk ke rumah Khatijah, Pak Daud sampai ke rumah Khatijah setelah hari sudah malam.
“Eh, bapak… kenapa tidak bagitahu hendak datang…?” Khatijah terkejut ketika Pak Daud berada di muka pintu ketika membuka pintu rumahnya setelah di beri salam Oleh Pak Daud.
“Saja tak mahu susahkan kamu sekerluarga… bapak bosan tinggal di rumah sorang-sorang, lagi pun bapak ridukan cucu-cucu bapak.” Jawab Pak Daud sambil menatap seketika tubuh Khatijah dan matanya tertumpu pada kedua buah dada Khatijah kerana ketika itu Khatijah tidak memakai coli. Buah dada Khatijah yang besar dan sudah sedukit ke bawah itu kelihatan terbuai-buai di dalam baju t-shirt yang di pakainya.
“Jemput masuk pak… abang… abang… bapak datang ni…” Pelawanya sambil menjerit memanggil suaminya.
“Mana Zaidin…?” Tanya Pak Daud sambil memerhatikan punggung besar Khatijah yang bergoyang-goyang ketika Khatijah menuju ke biliknya.
“Ada dalam bilik tu… entah-entah dah tidur…” Jawab Khatijah sambil terus ke biliknya.
Malam itu kedatangan Pak Daud disambut dengan penuh gembira oleh Zaidin dan anak-anaknya. Zaidin melihat anank-anaknya begitu gembira dengan kehadiran datuk mereka. Zaidin tahu sudah hampir dua bulan dia tidak pulang ke kampung kerana terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Malam itu Pak Daud tidak melepaskan peluang mencuri pandang pada buah dada Khatijah yang sentiasa terbuai-buai ketika mereka duduk berbual-bual.
Keesokkan harinya, setelah anak-anak Khatijah ke sekolah dan suaminya pergi bekerja, maka di rumahnya hanya tinggal Khatijah dan bapa mertuanya Pak Daud.
“Hah bapak… lambat bangun…? penat ke memandu malam tadi…?” Sapa Khatijah yang sedang mencuci pinggan apabila Pak Daud muncul di dapur.
“Penat la sikit, orang dah tua…” Jawab Pak Daud sambil memerhatikan tubuh Khatijah yang ketika itu memakai kain batik bersama baju t-shirt yang agak ketat. Punggung besar Khatijah bergoyang-goyang sedikit kerana pergerakkannya ketika mencuci pinggan.
“Bapak mandi dulu la, nanti kita sarapan sama-sama… tadi tak sempat sebab sibuk melayan budak-budak dan bapak budak…” Kata Khatijah sambil ketawa kecil. Begitulah perangainya kerana selalu bergurau dengan bapa mertuanya dan Pak Daud juga ketawa.
“Inilah masanya…” Kata Pak Daud ketika berada di dalam bilik air untuk mandi.
Pak Daud tidak membuang masa, dengan cepat Pak Daud mandi dan danbersiap-siap untuk bersarapan dengan menantu seksinya itu. Pak Daud hanya memakai kain pelikat dan berbaju pagodanya seperti biasa, Pak Daud tidak lupa membawa sebijil pil perangsang itu di dalam ikatan kain pelikatnya. Ketika sedang bersarapan bersama Khatijah, Pak Daud mula mencari helah untuk memasukkan pil perangsang itu ke dalam miniman Khatijah.
“Tijah… ada sos tak…? Tanya Pak Daud memulakan helahnya.
“Ada, kat dalam peti ais… biar Tijah ambilkan…” Jawab Khatijah lalu bangun dan terus menuju ke peti ais di dapurnya.
Dengan pantas pak Daud mengeluarkan pil tersebut dari ikatan kainya lalu memasukkan ke dalam minuman Khatijah sambil memerhatikan punggung Khatijah yang sedang menonggeng di depan peti ais itu. Pak Daud menanti dengan penuh debaran, Khatijah meminum air minumannya sehingga habis setelah selesai dengan makanannya. Pak Daud melihat dengan perasaan yang gembira lalu bangun kerana telah selesai dengan makanannya. Ketika Pak Daud bangun untuk ke ruang tamu, dengan tidak sengaja Khatijah terpandang ada satu bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Bonjolan itu adalah batang Pak Daud yang separuh mengeras di dalam kainnya kerana Pak Daud tidak memakai seluar dalam. Dengan tiba-tiba pula darah Khatijah mengalir dengan cepat, dadanya berombak kencang dan tanpa di sedarinya, tangannya telah mengusap-usap bahagian depan di celah kangkangnya.
Khatijah merasa seluar dalamnya mula membasah karana ada cairan yang keluar dari cipapnya. Khatijah tahu nafsunya terangsang apabila melihat bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Khatijah yang sudah hampir dua minggu tidak di setubuhi suaminya kerana suaminya yang kepenatan itu selalu tidur awal terus bangun dengan cepat lalu mencuci tanganya dan terus berlari masuk ke biliknya. Khatijah tidak memperdulikan Pak Daud yang berada di ruang tamu itu. Setelah berada di dalam biliknya, Khatijah terus merebahkan dirinya di atas katil dan cuba menenangkan dirinya dengan memejamkan mata sambil menarik nafas panjang. Semua itu tidak berkesan kerana pil perangsang itu mula bertidak dan tanpa di sedari, tangannya telah berada di celah kangkangnya lagi. Akhirnya kerana tidak tertahan dengan nafsunya dan bayangan bonjolan itu sentiasa bermain di fikirannya, Khatijah mula mengusap-ngusap cipapnya dari luar kain yang di pakainya.
Khatijah memejamkan matanya dan merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangannya di celah kangkannya. Khatijah yang mula merasa keenakan itu tidak perduli lagi keadaan sekelilingnya dan Pak Daud yang tahu Khatijah sedang terangsang kerana melihat Khatijah yang terburu-buru masuk ke dalam biliknya cuba memanggil Khatijah. Pak Daud berpura-pura mencari Khatijah dan dengan sengaja pula Pak Daud berdiri di depan pintu bilik Khatijah yang sedikit terbuka itu. Pak Daud dapat melihat Khatijah yang sedang terbaring dengan sedikit terkangkang dan tanganya pula sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang separuh terselak menampakkan separuh peha gebunya yang putih itu.
“Tijah… oooo tijah…” Panggil Pak Daud sambil membuka pintu bilik Khatijah yang sudah terbuka sedikit.
Khatijah bangun dari terbaring kerana terkejut sambil tersenyum malu apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya. Pak Daud tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya lalu menutup pintu bilik Khatijah, Pak Daud merasa sungguh gemira kerana pil itu betul-betul berkesan dan Pak Daud hanya menunggu permintaan dari Khatijah. Khatijah yang masih merasa sedikit malu kerana perbuatannya itu diketahui bapa mertuanya mula keluar untuk menemui bapa mertuanya di ruang Tamu. Perasaan malunya masih ada kerana pil itu belum menunjukkan kesan sepenuhnya dan semakin lama perasaan malunya semakin hilang. Khatijah yang sudah hilang kawalan kerana di kuasai nafsunya mula berfikir untuk mengoda bapa mertuanya lalu membawakan secawan kopi untuk Pak Daud. Pak Daud melihat Khatijah sambil tersenyum sambil menatap tubuh Khatijah yang montok itu tanpa mengerdipkan matanya.
“Maafkan Tijah bapak…! Tijah tidak tahu kalau bapak memanggil Tijah tadi…” Khatijah memulakan perbualan.
“Tak mengapa la Tijah…! Maafkan bapak juga sebab bapak tidak sengaja membuka pintu bilik Tijah tadi.” Balas Pak Daud yang sebenarnya sengaja membuka pintu bilik Khatijah tadi.
“Mmmmm….! bapak tengok ke tadi… malu Tijah…” Khatijah menjawab dengan suara manjanya.
“Tijah selalu macam tu ke..?” Tanya Pak Daud sengaja mengumpan Khatijah.
“Tak pernah…! tapi hari ni rasa lain terangsang pula…” Jawab Khatijah jujur kerana perasaan malunya sudah tiada lagi.
“Tak mengapa la… Tijahkan masih muda… buat la apa yang Tijah mahu… Zaidin tak puaskan Tijah ke…!” Tanya Pak Daud dengan lebih berani setelah melihat Khatijah mula tidak malu lagi berbual perkara yang agak lucah.
“Sejak akhir-akhir ni… abang Zaidin sibuk sikit, banyak kerja… selalu tidur awal sebab penat… tidak ada masa nak melayan Tijah…” Khatijah tidak malu lagi berterus terang pada Pak Daud.
“Tadi Tijah rasa ghairah ke…?” Pak Daud mula bertambah berani dan mula merasa seronok kerana hajatnya hampir tercapai.
“Emmmm….” Khatijah menganggukkan kepalanya.

“Takpe la… tunggu la Zaidin balik nanti… bapak sebenarnya mahu minta tolong Tijah picitkan tubuh bapak ni…! rasa lenguh pulak…boleh tak…?” Pak Daud sengaja melihat reaksi Khatijah, Pak Daud ingin membuatkan Khatijah meminta darinya kerana untuk keselamatannya juga. Pak Daud takut Khatijah menuduh dirinya mengoda atau memperkosanya.
‘’Kalau bapak nak, Tijah boleh tolong picitkan tetapi…. lebih baik kita ke bilik bapak sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.” Pak Daud merasa Khatijah mula untuk menyerahkan tubuhnya kerana dari pandangan Pak Daud, Khatijah seolah-olah cuba mengodanya.

“Baiklah, bapak ikut Tijah saja…!”
Khatijah mengikuti Pak Daud ke biliknya dan nafsu Khatijah kini sudah tidak tertahan lagi apabila melihat dada Pak Daud yang terdedah itu setelah Pak Daud menanggalkan bajunya ketika berjalan untuk masuk ke dalam biliknya. Kerana tidak tertahan dengan rangsangan nafsunya, tanpa di sedari tangan kiri Khatijah mula berada di celah kangkangnya kembali. Pak Daud yang berpaling kebelakang dapat melihat tangan Khatijah yang sudah berada di celah kangkangnya.
“Kenapa… ghairah tak hilang lagi ke… nak bapak tolong…?” Tanya Pak Daud kerana nafsunya juga tidak tertahan lagi melihat gelagat Khatijah kerana tubuh gempal itu sudah lama di idamkannya.
“Tijah mahu bapak tolong…” Dengan cepat Khatijah menjawab sambil menganggukkan kepalanya.
Mendengar permintaan Khatijah itu, Pak Daud terus memegang tangan kiri Khatijah lalu ditekankan tangan Khatijah itu di celah kangkang Khatijah sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Khatijah mula merasa kenikmatan pada celah kangkangnya dan tak lama kemudian Pak Daud mulai menggantikan tangan Khatijah dengan tangannya pula. Tangannya yangg kasar itu mula menggosok-gosok di celah kangkang Khatijah, walaupun Khatijah masih memakai kain batiknya, tetapi Khatijah dapat merasakan tangan Pak Daud menyentuh semua bahagian cipapnya termasuklah biji kelentitnya.
Khatijah mula mendesah kecil dan Pak Daud mula merapati tubuh Khatijah lalu menciumi leher dan mula meraba-raba punggung besar serta lebar itu. Tubuh Khatijah seakan-akan terbang melayang kerana rabaan Pak Daud yang membuatkan bulu roma Khatijah tegak berdiri. Belum pernah Khatijah merasa kenikmatan seperti itu sebelum ini, ini semua kerana rangsangan pil perangsang tersebut. Khatijah tidak dapat menahan ghairah yang sangat merangsang nafsunya, Khatijah merasakan seluar dalamnya sudah basah dengan air yang keluar dari cipapnya.

“Boleh bapak teruskan…?” Tanya Pak Daud untuk mendapatkan kepastian.
“Terserahlah pada bapak….. Tijah ikut saja…” Khatijah merelakan dirinya dan menyerahkan tubuhnya pada Pak Daud.

Setelah mendengar kerelaan Khatijah, Pak Daud mula membuka kain pelikatnya dan terpampanglah batang Pak Dauh yang sedang keras terpacak di depan mata Khatijah. Khatijah sedikit terkejut dan menjerit kecil kerana batang bapa mertuanya sungguh besar lalu Pak Daud menyuruh Khatijah memegang batangnya dan meminta Khatijah mengocokkan batangnya. Khatijah bagaikan terpukau dan dengan perlahan-lahan memegang batang Pak Daud lalu digenggamannya. Pak Daud yang keenakkan itu mula menyuruh Khatijah untuk menghisap batangnya. Khatijah yang bernafsu itu tidak berpikir panjang lagi mula memasukkan batang Pak Daud ke dalam mulutnya. Hanya separuh sahaja batang Pak Daud berjaya masuk ke dalam mulutnya lalu dihisapnya dengan penuh bernafsu. Pak Daud mula membuka pakaian Khatijah satu persatu sehingga akhirnya tubuh Khatijah sudah berbogel tanpa sehelai pakaian lagi. Mata Pak Daud terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah, buah dada khatijah yang sedikit ke bawah sungguh besar dan cipapnya sungguh tembam.
“Oohhh….cantik sungguh tubuh Tijah…! sudah ada anak tiga tetapi masih menarik….” Puji Pak Daud.
“Alah bapak ni…. gemuk begini dikatakan cantik..?” Jawab Khatijah yang merasa sedikit bangga kerana tubuhnya yang sudah beranak tiga itu di puji bapa mertuanya.

Tanpa membuang masa lagi Pak Daud terus memeluk tubuh gebu Khatijah yang sudah lama di idamkannya. Seluruh bahagian tubuh Khatijah dirabanya sepuas hati, tangannya yang kasar itu meramas-ramas buah dada Khatijah yang besar itu lalu menghisap puting buah dada Khatijah yang sudah mengeras. Dimainkan dengan lidahnya puting buah dada Khatijah yang sudah kehitaman itu dan dihisap kuat serta digigit-gigitnya perlahan di sedut-sedutnya pula. Rangsangan itu membuat tubuh Khatijah tidak berdaya, tubuhnya terasa lemah dan hampir rebah ke lantai. Pak Daud tahu Khatijah tidak mampu lagi untuk berdiri lalu merebahkan tubuh gebu Khatijah ke atas katilnya. Pak Daud meneruskan ciuman dan jilatan-jilatannya di tubuh Khatijah yang terbaring lemah. Jilatan lidah Pak Daud semakin lama semakin turun keperut Khatijah lalu ke celah kangkang Khatijah. Pak Daud mengangkangkan kaki Khatijah lalu jilatan lidahnya terus menjilat cipap serta kelentit Khatijah sehingga Khatijah terkapai-kapai menahan geli bercampur nikmat.

“Aaarrrggghhhh… bapak…. Tijah dah tak tahan lagi ni…. masukkan batang besar bapak ni…. ooohhh… aarrgghh….” Akhirnya Khatijah tidak dapat bertahan lagi lalu meminta Pak Daud untuk memasukkan batang besar itu kedalam cipapnya. Pak Daud jaga tidak sabar lagi untuk menikmati cipap tembam Khatijah yang sudah lama di idamnya, Pak Daud mula menindihi tubuh Khatijah dan dada Khatijah berdebar-debar ketika Pak Daud mula menyorongkan batangnya ke bibir cipap Khatijah.

“Ohhhh…” Renggek Pak Daud sambil menekan batangnya masuk ke dalam cipap tembam Khatijah.
“Aaaaakh…. mmmmm…” Khatijah juga mengerang nikmat apabila batang besar Pak Daud mula sedikit demi sedikit terbenam ke dalam cipapnya. Cipapnya terasa sedikit sakit kerana kebesaran batang Pak Daud namun cipapnya yang sudah basah dengan cairan yang keluar dari dalam cipapnya membuatkan batang besar Pak Daud dapat masuk perlahan-lahan. Inilah kali kedua Khatijah merasakan dinding cipapnya terasa ada yang menggesek-gesek, pertamanya ketika suaminya memecahkan dara cipapnya dan ini pula kali kedua.
“Ooohhh… bapak… nikmatnya.” Khatijah mengerang apabila merasa cipapnya sungguh penuh dan terasa kepala batang bapa mertuanya menyentuh pintu rahimnya setelah batang Pak Daud terbenam sepenuhnya.

“Tak sangka cipap Tijah masih ketat… sedapnyaaaa….” Pak Daud mula menggerakkan batangnya keluar masuk perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju sehingga tubuh gempal Khatijah bergoyang-goyang. Bermacam cara Pak Daud menyetubuhi menantunya sehingga puas dan setelah hampir lebih kurang satu jam lamanya, Pak Daud mula merasa air maninya hendak terpancut.
“Tijah… bapak tak tahan lagi ni… boleh bapak pancut di dalam tak…” Tanya Pak Daud sambil melajukan gerakkan tujahan batangnya ke dalam cipap Khatijah.
“Pancut dalam bapakkkk…. Tijah belum sampai masa subur lagiiiii….” Khatijah mengizinkan Pak Daud memancutkan air maninya di dalam cipapnya kerana Khatijah ingin sekali merasakan pancutan hangat air mani bapa mertuanya menembak dinding cipapnya.
Maka terpancutlah air mani Pak Daud di dalam cipapnya, Khatijah merasa air mani Pak Daud sangat hangat dan Khatijah juga merasakan sungguh banyak sekali air mani yang dipancut oleh bapa mertuanya. Pak Daud mengeluh panjang dan lemas tak berdaya menindih tubuh Khatijah, setelah itu Pak Daud tertidur di sebelah Khatijah dalam keadaan tidak berdaya. Khatijah bangun lalu pergi ke bilik air untuk mencuci cipapnya dan terus mandi, setelah selesai mandi Khatijah ke biliknya untuk memakai baju yang lain. Tiba-tiba bapa mertuanya masuk kedalam biliknya sambil membawa pakaian yang tertinggal di dalam bilik bapa mertuanya.
“Tijah… bapak mahu sekali lagi…” Minta Pak Daud yang hanya memakai kain tuala lalu membuka tualanya memperlihatkan batangnya yang sudah berdiri keras.
“Tak puas lagi ke… teruk Tijah di kerjakan bapak…” Jawab Tijah yang sedang menyikat rambutnya sambil tersenyum.
“Cipap Tijah sedap sanggat… tak puas…” Kata Pak Daud sambil menarik tubuh Khatijah lalu merebahkan di atas katilnya.

Khatijah dikerjakan sepuasnya oleh Pak Daud, kali ini Pak Daud dapat bertahan lebih lama. Khatijah puas sampai ke kemuncak klimaksnya sesebanyak tiga kali dan tubuhnya terasa sangat letih. Setelah kejadian hari itu Khatijah dan Pak Daud selalu melakukannya, selama seminggu Pak Daud berada di rumah Khatijah dan setiap hari Pak Daud menyetubuhi Khatijah. Hari terakhir berada di rumah Khatijah, Pak Daud menyetubuhi Khatijah sebanyak tiga kali sehingga tubuh Khatijah lemah tek bermaya. Sebelum pulang, Pak Daud berjanji akan sering mengunjungi lagi untuk melihat cucu-cucunya serta menantu kesayangannya. Namun Pak Dauh tidak pulang terus ke rumahnya kerana Pak Daud merangcang untuk ke rumah Roslina pula.

1 ulasan:

Ibu Anita berkata...

Assalamualaikum.wr.wb. perkenalkan nama saya Ibu Anita Tki Malaysia, saat menulis ini saya teringat memory masa lalu.saya sangat tergugah hati melihat coretan hati yang Ibu tulis. saya jadi teringat tentang masa-masa sulit dulu,karena iktiar dan usaha , seolah2 menjadi dendam bukan lagi motivasi, cuma satu tujuan saya pada saat bagaiman caranya untuk bangkit..singkat kata berbagai macam iktiar dan cara yang saya lalui, mengingat pada saat itu hutang saya 1,2m yang tidak sedikit, belum lagi bunga renternir yang bertambah. karena usaha, kesungguhan hati, akhirnya menemukan jalan /solusi . saya percaya ALLAH ITU TIDAK DIAM MAHA PENYAYANG , cobaan itu bukan lah ujian tapi hadiah yang tersilmut untuk kebahagiaan yang sebenar2nya. Sudah banyak para normal yg kami mintai angka togel dan uang gaib cuma Ki Witjaksno yg berhasil alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus. jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi Ki Witjaksno: +62852_2223_1459. ingat kesempatan tidak akan datang untuk yang kedua kalinya
UNTUK LENGKAP SILAHKAN KLIK-> PESUGIHAN TOGEL DAN PELARI USAHA