Sabtu, 30 Julai 2016

Dua Sahabat

Aku berusia 35 tahun mempunyai seorang isteri. Kami dah 8 tahun berkahwin tapi belum ada zuriat. Bukan tak mampu tetapi aku yang tidak selesa kerana belum puas hidup bebas dengan isteriku. Selama 8 tahun berkahwin semuanya kami kecapi bersama. Kami gembira dan bahgia sehinggakan tidak mahu kedatangan orang ketiga dalam hidup kami mengganggu kegembiraan dan kebahagian rumah tangga kami. Namun begitu sejak kebelakangan ini minat ku terhadap isteri ku makin berkurang. Kami jarang sekali bermesra dan melakukan hubungan sex. Aku selalu mengelak untuk bermesra. Aku tahu isteriku juga mengalami perasaan yang sedemikian. Isteriku seorang yang baik hati dan mempunyai perniagaannya sendiri yang dijalankan dengan seorang kawan, janda beranak 2. Perniagaan ini telah dijalankan sejak 2 tahun lalu. Selama dua tahun itu tiada apa-apa yang beraku sehingga lah satu petang itu dua bulan yang lalu aku telah diminta menghantar sijanda ini oleh isteriku. Aku yang sudah biasa melakukan kerja-kerja menghantar dan mengambil Ina, sijanda beranak dua ini sejak dari mula perniagaan dia dan isteriku berjalan, tidak merasa keberatan bila diminta oleh isteriku kerana dia terasa pening kepala yang amat sangat. Dalam perjalanan pulang, seperti biasa kami bercerita pelbagai topik sehingga ke perkara-perkara hubungan suami-isteri. Aku memberanikan diri bertanya adakah Inatidak berasa apa-apa sejak ditinggalkan suaminya. Ina memberitahu yang dia berbohong kalau dia mengatakan yang dia tidak menginginkan sex. Dan perasaan itu semakin menjadi-jadi sejak kebelakangan ini.

Aku bertanya lagi,”Bagaimana u melepaskan perasaan tu?” Pada mula-mula Ina malumalu untuk menjawap soalan aku, tapi disebabkan aku asyik mengulangi soalan yang sama, akhirnya dijawab juga dengan segan,”I gunakan jari la, nape nak tau?”

Aku jawab,”Saje, tak boleh?”. Aku merasakan sesuatu sedang membengkak dalam seluarku. “Ahh, sudah…” aku berbisik dalam hati, risau kalau-kalau Ina melihat perubahan diatas peha ku.

“U tahu tak, kadang-kadang tu I bayangkan I main dengan U tau!!” Tersirap darah aku bila mendengar pengakuan dari Ina. Aku dah jadi sedikit menggelabah. Serentak itujuga batangku yang kian mengembang, terus menegak bagai meminta dilepaskan dari kurungan. Bagai nak pecah zip seluar aku dibuat nya. Aku memalingkan mukaku ke arah Ina, matanya sedang memerhatikan gelembung diatas pehaku rupanya. Ina melihat wajah ku lalu tersenyum.

“Nape, stim ke dengar crite I? Tu lah, I tak nak crite U suruh gak, kan dah susah sendiri…” Aku rasa malu, tetapi kemudainnya keghiarahan ku semakin meninggi.

Aku berbisik dalah hari, “Hari ni akan ku ratah tubuh Ina”. Aku nekad.
Aku cuba mengawal perasaan. Setelah berjaya aku bertanya Ina lagi,”Ye ker gitu, kalau U dapat betul-betul U nak ker??, Sambil tangan aku mula bergerak ke peha Ina. Sekarang giliran Ina pula gelisah, bukan setakat untuk melawan perasaannya sahaja, malah terpaksa juga berhadapan dengan pergerakan tanganku diatas pahanya.

“Nanti apa pula kata Illa?”tanya Ina. “Alah, tak kan dia tahu kalau U tak kasi tau. Pokoknya U nak tak?. Lagi pun kalau dia tahu yang U asyik fantasikan I main dengan U time U mastubate, tentu dia bengang jugak kan?” aku terus mengayat Ina.

Ina bagai orang yang buntu ditengah persimpangannya sendiri. Tanganku makin ligat dan kini telah sampai dicelah kelangkang Ina. Seluar slact yang dipakai Ina tidak memberi banyak rintangan untukku merasa kehangatan dicelah kelangkang Ina. Malah aku kian meningkatkan kekuatan dalam mengusap tempat tersebut. Nafas Ina kian tak teratur dan sebagai orang yang berpengalaman, aku tahu Ina dah kian tenggelam dialam fantasinya, dan pada ketika ini aku mesti gandakan kekuatan dalam mengerjakan celah kangkang Ina.

“Abang… jangan..” Ina menggengam pergelangan tanganku menghalang aku dari membuka zip seluarnya. Aku tak pedulisekarang ini, akanku teruskan juga hasratku nak meratah Ina. Aku tahu kalau aku berhenti dari membuka zip Ina, aku akan terlepas semuanya. Zip telah dibuka dan aku memasukkan tangan ku terus ke celah kelangkang Ina. Ruparupanya Ina dah basah. Aku bertambah ghariah, perasaanku meronta-ronta gembira. Tanpa lengah lagi aku memasukkan jari ku kedalam lubang nikmat Ina.

“Bang.. jangan..bang…”. Aku tahu itu bukanlah permintaan sebenar Ina. Dan serentak dengan itu juga Ina mengubah posisi duduknya supaya jari hantuku boleh terus masuk dan keluar tanpa gangguan. Tak cukup dengan satu, aku memasukkan jari tunjukku sama dan pada ketika ni aku lihat mulut Ina ternganga menahan nikmat dari tusukan jariku. Aku betul-betul mengerjakan lubang Ina. Pada masa ini tiada lagi perkataan yang menegahku yang keluar dari mulut Ina, hanya bunyi nafasnya yang kian mengeras. Melihat akan wajah Ina dengan mata yng tertutup dan bibir yang tergetip, aku dah jadi tak keruan. aku terus membelok masuk ke kawasan ladang kelapa sawit. Aku terus membuka seluarku. Ina tanpa disuruh terus melurutkan seluarnya dan pindah ke tempat duduk belakang Naza Riaku. Aku terus menghulurkan batangku kemulut Ina dan tanpa berlengah Ina mencapai batangku, digengam geram dan dimasukkan dalam mulutnya. Setelah batang ku menegak maksima, aku terus mengeluarkan dari mulut Ina dan membenamkan terus ke dalam lubang nikmat Ina yang sudah sedia banjir. Walaupun Ina dah lama menjanda tapi lubangnya amat mudah aku menerobos, mungkin disebabkan terlalu lencun. Ina bagaikan cacing kepanasan mengeleding dan kepalanya menggeleng-geleng kekiri dan kekanan menahan nikmat yang selama ini diidamkan. Melihat akan aksi Ina yang bagai orang yang kebuluran dapat makanan, aku makin teruja dan menghentak-hentak batangku sehingga semuanya masuk. Permainan kami yang terlalu ghariah hanya dapat bertahan cuma 5 minit sahaja kerana kehangatan dan kemutan lubang Ina yang tak dapat ku gambarkan dengan tulisan. Aku melepaskan satu ledakan yang amat lama dalam sejarah aku bermain, dan serentak itu Ina juga terketar-ketar badannya menahan gegaran yang mungkin sudah lama tidak dirasainya. Setelah semaunya kembali normal, kami kembali mengenakan pakaian masing-masing dan terus menyambung perjalanan pulang ke rumah Ina. Sejak itu kehidupan sex aku kembali ceria, bukan dengan Ina sahaja malah isteriku juga turut merasai peubahan ketara pada keperluan sexku. Permainanku juga meningkatsehinggakan isteriku pernah bertanyakan tentang perubahan ini. Kataku aku mengambil minuman tongkat ali tapi sebenarnya aku berimaginasikan yang kedua-dua rakan baik ini dapat bermain seranjang denganku.

Sekian.

Tiada ulasan: