Ahad, 17 Januari 2016

Rakan Baruku Mira Dan Diana

Aku lebih dikenali oleh rakan-rakan dengan panggilan Zack. Usiaku kini mencecah 28 tahun, dengan ketinggian 170 cm dan berbadan tegap membuat ramai gadis-gadis di tempat kerja cuba untuk mendekatiku. Namun aku yang sering sibuk dengan tugasan di pejabat membuatkan aku kekurangan masa untuk melayan karenah mereka yang kadang-kadang sering mengusikku di tempat kerja.

Aku masih ingat lagi, waktu itu umurku dalam lingkungan 23 tahun. Aku sering bergiat cergas dalam bidang sukan yang merupakan minat aku sejak dari kecil lagi, oleh itu aku sering dikerumi oleh gadis-gadis yang cuba untuk berkenalan denganku setiap kali selepas upacara penyampaian hadiah. Dalam ramai-ramai yang cuba mendekatiku, aku cukup tertarik dengan seorang gadis yang bekerja di sebuah syarikat swasta di Johor Bahru. Aku mendapat tahu namanya Diana, dengan wajahnya yang berkacukan melayu-Cina, melihatkan kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh dengan keayuan. Ini membuatkan aku sering menelan air liur apabila memandangnya. Aku cuba merisik dari kawan-kawanku dan aku mendapat tahu dia tinggal di rumah sewa bersama teman sepejabatku, Mira. Melalui Miralah aku dapat mengenalinya dengan lebih rapat lagi. Selepas beberapa pertemuan demi pertemuan, hubungan aku dengannya semakin akrab dan apa saja cerita mengenainya semuanya aku banyak ketahui melalui teman baiknya Mira. Namun dia masih belum memberitahuku di mana dia tinggal. Apa yang kutahu, mereka tinggal di sekitar kawasan perumahan Senai.

Suatu hari sewaktu pulang dari pejabat, aku lihat hari semakin gelap dan hujan mula menitik-nitik turun. Aku segera menuju ke keretaku dan bercadang ingin pulang segera takut jalan sesak disebabkan hujan lebat. Sewaktu aku hendak beredar aku lihat Mira pun baru hendak keluar dari pejabat jadi aku dengan senang hati cuba menghampiri Mira kerana cadanganku dapatlah aku menghantarnya pulang dan tahulah aku di mana mereka tinggal. Keretaku segera menghampiri Mira dan ia tanpa banyak bicara segera menerima pelawaanku.

Hujan turun semakin lebat sewaktu aku sampai di rumahnya, Mira mencadangkan agar aku singgah dulu ke rumahnya kerana dalam keadaan hujan sebegini lebat, agak sukar melihat jalan walaupun dengan memasang air-cond. Aku seperti orang mengantuk disorongkan bantal, tidak menolak segera mengikuti Mira dari belakang.

“Zack rehatlah dulu, Mira pergi tukar baju dulu” beritahu Mira dan terus berlalu pergi.
“Diana tak pulang lagi ke?, aku bertanya kepada Mira kerana aku lihat senyap aje dirumahnya.

Mira memberitahuku yang Diana ada tugasan di Kuala Lumpur dan dia memberitahu mungkin lambat sedikit pulangnya. Melihat lenggang-lengok Mira, membuatkan aku terbayangkan bentuk tubuhnya yang lansing dengan payudara dan punggungnya yang agak besar membuatkan aku tak senang duduk, terasa adik kecilku semakin mengeras dan memanjang seakan-akan mahu keluar dari sarangnya.

Dalam suasana yang dingin ini, tiba-tiba aku terdengar suara jeritan Mira. Aku segera bergegas mencari dari mana datangnya suara Mira. Aku menghampiri biliknya, dan memanggilnya.

“Mira.. Miraa.. Buka pintu ni”, suara jeritanku semakin kuat kerana kulihat tiada tanda-tanda yang Mira akan membuka pintu.

Aku cuba memutarkan tombol pintunya, mujurlah pintu tak berkunci. Aku lihat Mira yang hanya bertuala, mengigil ketakutan dengan matanya terpejam rapat.

“Kenapa Mira”? soalku meminta kepastian.

Mira tidak menjawap, dengan matanya yang terpejam rapat dan tanpa berkata-kata hanya menundingkan jari menunjuk ke bilik air. Aku segera ke bilik air untuk melihat apakah yang telah berlaku. Aku mematikan paip semburannya dan bajuku basah kerana terkena simbahan paip airnya yang bocor. Mataku melilau-lilau mencari apakah yang membuatkan Mira ketakutan, dan aku juga hampir terperanjat apabila aku memandang ke atas ada sesuatu benda hitam terjuntai ke bawah. Rupa-rupanya getah pengikat paipnya terlepas dan Mira ketakutan kerana disangkanya ada ular cuba hendak mematuknya.

Dengan rasa nak tergelak melihat gelagat Mira, aku membawa keluar getah tadi dan menunjukkan kepada Mira. Dengan muka yang merah kerana menahan malu disebabkan getah tadi yang disangkanya ular dan disebabkan dirinya hanya bertuala menampakkan alur di dadanya serta keputihan pehanya yang tersingkap kerana tuala mandinya yang yang kurang besar. Aku yang sudah kebasahan terasa kedinganan dan tiba-tiba nafsuku terasa meluat-luat bila melihatkan keadaan Mira yang sedemikan rupa.

“Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya”. Dengan nada yang tersekat-sekat, hanya itu sahaja yang dapat kukeluarkan dari kerongkongku

Aku lihat Mira hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar nafasnya tidak kekeruan dan kelemasan “ehmm. Arghh.. ” kedengaran renggekan Mira bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan Mira mula membalas dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang merah mekar itu, ku jilat telinganya dan Mira mengerang kegelian. Kulihat Mira semakin kuat menarik rambutku bila ku ku jelajahi lehernya dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi dan dibalutinya apabila berjumpanya di tempat kerja.

Sememang Mira yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya dari badannya. Tidak dapat ku ceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku menerokai bukit bukau untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut, kugigit dan kuusap-usap sehingga habis madu yang disimpan megar di dalam dua kepongpongnya. Mira kini semakin hilang rasa malunya dan mula bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik kecilku yang sememang dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

“Wah! besar dan panjangnya batang u Zack” luahan Mira yang seakan terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini hanya menanti untuk merasai pelayaran baru.

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan “69” Mira mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya. “Bluup.. Bluupp” terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke mulutnya “Arghh.. Arhh” terasa aku bertapa nikmatnya kerana sering kali hanya tanganku sendiri sahaja yang memainkan peranan melosok-losok batangku hingga boleh dibuat corak di dalam bilik airku terkena simbahan lava dari batangku. “croot.. Croot” aku sering melayari kenikmatan sendiri.

“Ohh.. Mira sedapnya” luahanku sambil aku mencari-cari sebiji berlian kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi oleh seorang penunggu yang setia.

Kini giliran Mira pula ku lihat bagaikan orang berzikir gamaknya, sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahankan kegelian dan kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku mengorek-ngorek lurangnya yang sudah kebasahan dari tadi. Setelah puas kugali biji timah kini lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan badan keras mengejang.

“Argghh.. Erkhh Zack I sudah nak terpancut ni”. Dan ia menekan kuat mukaku ke cipapnya.
“Buur.. Burr.. “terasa lecak mukaku terkena air hangatnya kerana sejak tadi aku masih lagi menjihat-jilat cipapnya.

Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

“Kau memang hebat Zack, aku tak pernah rasa dijilat sebegini hebat” luahan Mira dengan wajah keletihan.
“Kau tak pernah rasa dijilat ke?”, soalku inginkan kepastian.
“Kau tahu Zack, inilah kali pertama aku melakukan.. ” jelas Mira dengan malu-malu.
“kalau begitu, aku akan pastikan kau benar-banar puas hari ini. ”
“Bumm” aku dengar punyi pintu tertutup.

Berderau darahku apabila kutoleh kepintu, kulihat Diana sedang tercegat memerhatikan gelagat kami. Tidak dapat kupastikan bilakah ia pulang kerana sememang Diana mempunyai kunci pintu rumahnya dan aku memangnya tidak mengunci pintu bilik ni kerana kelam-kabut ingin menolong Mira tadi. Hanya aku sahaja yang tahu bertapa kuatnya jantungku berdenyut kerana pasti Diana akan marah dan pasti meninggalkanku. Aku dan Mira hanya mampu berpelukkan kaku dalam keadaan keletihan atas pelayaran sebentar tadi. Aku lihat dengan wajah yang bersahaja ia terus menghampiri kami, sangkaanku meleset apabila ia membuka satu persatu bajunya

“Ohh! Buat projek diam-diam tak ajak aku. ” Sergah Diana dan terus menghampiri kami.

Aku yang menelan air liur melihatkan tubuh Diana yang sudah lama aku idamkan.

“Tuah ayam nampak di kaki, Tuah aku siapa yang tahu” kini aku terpaksa melayari dua kapal dengan satu kemudi.

Mulutku kini telah bersatu dengan Mira yang kini sudah mendapat tenaga kembali untuk meneruskan pelayaran manakala Diana yang dari tadi memerhatikan kami sudah tidak sabar-sabar untuk mendapatkan batangku yang kini menegang kembali melihatkan payudaranya yang lebih besar sedikit dari Mira dan cipapnya yang bercukur bersih membuatkan darahku membuak-buak menahan gelodak nafsuku. Setelah puas kubercumbuan dengan Mira, kini Mira mencari sasaran barunya dengan menjilat-jilat cipap Diana, terangkat-angkat punggungnya apabila biji kelentitnya digentil-gentil oleh Mira. Tanganku pula puas meramas-remas payudara Diana yang sememang mengkal dan montok, cukup besar dengan tapak tanganku. Diana masih belum puas, digigit-gigitnya kepala takukku membuatkan seperti hendak terkencing menahan ngilu di batangku dan kini yang hanya kedengaran hanya dengusan nafas yang tidak kekeruan dari kami bertiga. Kini kuubahkan pula posisi kami, kupusingkan pula tubuh Mira dalam keadaan menelentang di tilam manakala Diana duduk menggangkang diatas muka Mira di atas tilam. Sememangnya dari tadi batangku telah mengeras kuhalakan batangku kini ke cipap Mira yang sememangnya sudah dari tadi kebasahan dan mulutnya masih lagi belum puas membersihkan perigi Diana, kumasukkan sedikit batangku ke cipapnya dan baru sahaja aku nak menekan masuk,

“Aduhh.. Zack pelan-pelan sikit” suara Mira kedengaran samar-samar dan baru aku teringat yang Mira masih mempunyai selaput dara lagi.

Aku sapukan sedikit minyak dan masukkan sedikit demi sedikit, mungkin kerana badannya yang agak kecil membuatkan cipapnya sedikit kecil dan menyukarkan untuk aku melabuhkan pelayaran. Semakin lama aku sorong dan tarik, semakin hilang suara kesakitan kedengaran dan hanya kedengaran suara renggekan kesedapan. Aku dan Diana terus berciuman dan lidah sering digigit olehnya yang bertindak sedikit ganas berbanding Mira dan aku dapat merasakan ada lelehan merah mengalir keluar dari cipap Mira, rupa-rupanya ia sememangnya mempunyai dara lagi dan akulah berasa bangga menjadi orang pertama yang menebuknya.

“Arghh.. Erghh.. Arghh” suara kami bersilih ganti kedengaran menahan kesedapan. “Buur.. Burr” kulihat Diana pula mengejang menandakan ia sudah sampai klimaknya.

Hampir penuh muka Mira dengan tumbahan lava dari gunung berapi Diana. Dan selepas itu terdengar pula suara Mira

“Laju sikit Zack, aku dan nak keluar ni” dan mengalirlah air hangat bercampur dengan darahnya dibatangku.

Mira sudah dua kali mencapai orgasmenya manakala batangku masih lagi tegang berdiri. Aku lihat Diana seakan faham hasratku dengan tidak berlengah lagi ditariknya batangku menghala ke cipapnya, dan kurasakan sedikit longgar cipap Diana berbanding dengan Mira. “Clupp.. Clupp.. Clupp” berbunyi tolakan dan tarikanku ke cipap Diana, Rupa-rupanya Diana sudah tidak mempunyai dara lagi dan aku pun tidak tahu siapakah yang berjaya merobeknya. Dengan pengalamannya yang ada, kurasakan berdenyut-denyut batangku disepit oleh kemutannya dan aku menahan kesedapan apabila ia mengoyang-goyangkan punggungnya seperti melakukan tarian arab. Semakin lama semakin kuat kayuhanku.

“Zack, I rasa sudah nak keluar ni”
“Tahan sikit Diana, I pun sudah nak sampai ni” dan aku mencepatkan lagi kayuhanku apabila melihatkan Diana yang hampir sampai klimaknya untuk kali kedua.
“Dekat mana I nak pancutkan ni”
“Di dalam sahaja” beritahu Diana yang dari seperti orang kelemasan.

Aku dapat merasakan kenikmatan batangku yang besar dan panjang menerjah ke dasar pemukaan vaginanya.

“Croot.. Croott” terpanjutlah segala peluru jernihku di dalam lembah keramat Diana dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya, Aku, Diana dan Mira saling tindih-menindih antara satu sama lain dan kulihat kudua-duanya sudah membuaikan mimpi indah kerana keletihan dan aku juga tanpa disedari turut tertidur dengan diapit oleh dua bidadari yang mungil dengan tubuh yang tidak seurat benang pun melekan di tubuh mereka.

Aku tersedar dari tidur apabila kudengar seperti ada bunyi rengekan dan keluhan-keluhan kelemasan membuatkan aku tidak senang tidur. Apabila kubukakan mata, kulihat Diana dan Mira sedang bertungkus lumus memuaskan nafsu masing-masing. Dengan posisi “69”, kedua-duanya masih sibuk mencuci perigi masing-msing menghilangkan lumut-lumut yang masih bersisa tadi. Barulah aku mengerti kenapa Diana tidak memarahi aku bila melihat aku dan Mira sedang projek, rupa-rupanya mereka sering beraksi untuk mencapaikan orgasme masing-masing bila diperlukan.

Semenjak dari peristiwa itu, hubungan kami bertiga semakin akrab dan tidak pernah kulepaskan peluang bila dapat bertemu mereka. Pasti ada sahaja adegan baru yang akan kami taruhkan setiap kali kami ketemu. Kadang kala aku bersama Mira dan kadangkala aku bersama Diana tapi sering kali kami lakukan projek bersama kedua-duanya sekali dan pernah sekali aku lakukan bersama 3 orang lagi rakannya yang boleh tahan hebatnya pukulan dari mereka bertiga. Kisah tu mungkin akan aku ceritakan dalan ceritaku yang akan datang dan buat awek-awek, isteri atau mak janda yang ingin berkenalan dan mendengar kisah pengalaman-pengalamanku, bolehlah menghantar e-mail dan akan kupastikan bahawa kalian akan mendapat apa yang kalian inginkan.

Tiada ulasan: