Ahad, 17 Januari 2016

Panjut dalam Reen

Masa aku kerja kat satu CC ada sorang budak pempuan nama dia Reen selalu datang CC aku. Bodinya agak mantap dan menggiurkan. Wajahnya juga cun gila. Dia ni manja2, selalu duduk2 dekat aku pastu kekadang duduk atas riba aku menyebabkan aku konekku ketegangan.Satu hari dia kata nak tidur umah aku, menyebabkan aku berdebar, tetapi aku tau dia takkan boleh buat macam tu walaupun dia nak mesti kantoi ngan mak bapak dia tapi ia memberi aku idea yang budak ni boleh dimakan. Aku cakap tak boleh, tapi kalo nak lepak petang ni boleh la kat CC aku. Kebetulan CC aku cuti aritu, so petang tu senyap2 kami masuk kut belakang kedai, pastu aku bukak komputer suh dia main. Masa main komputer dia berbual dengan aku, pastu dia kata nak cakap satu rahsia. Aku cakap cerita la. Dia kata tiap2 malam ayah dia selalu tindih dia dan tekan sesuatu kat burit dia. Aku cakap, dah lama ke? Dia kata lama dah. Aku tanya dia rasa macam mana, dia caka memula sakit tapi pastu sedap juga, pastu selalu ada air putih keluar dari farajnya. Aku umpan, biasa la tu ayah buat ngan anak. Pastu aku pancing, jom wat ngan aku pulak. Dia sengih, sakit taK? A ku cakap tak. Nanti aku kasi rm 1. Dia pun setuju cepat je. Aku pun apa lagi, kepala dah naik air. Aku baringkan dia atas lantai, beralaskan kotak, pastu aku bogelkan dia. Pastu segera aku kangkanginya lalu aku romen lehernya. Dia kegelian tapi last2 merengek manja. Konekku menegang di faraj putihnya. Perlahan aku tolakkan konekku masuk ke dalam farajnya yang ketat, dengan bantuan air maziku, konekku meluncur perlahan ke dalam farajnya yang telah diteroka oleh bapanya, memudahkan kerja aku. Aku kenikmatan yang amat, terasa seperti ingin kumasukkan seluruh tubuhku ke dalam farajnya. Dia hanya diam dan memejamkan matanya menerima asakan aku. Akhirnya, sebaik saja penuh konekku termasuk ke dalam rahimnya, maniku tak mampu bertahan lagi, meletup-letup menyembur maniku ke dalam faraj Reen. Ahhhh nikmatnya. Reen tak tau apa2, tak mengerti yang aku telah membuang maniku ke dalam rahimnya. Aku kepuasan …..

Tiada ulasan: