Ahad, 17 Januari 2016

Makcik Bontot Besar

Satu hari aku pergi ke rumah makcikku dengan niat nak skodeng dia, aku pun naik slow2 ke atas rumah. Dadaku berderau bila sampai atas rumah, kelihatan sekujur tubuh makcikku sedang tidur di atas katil tepi bilik. Dia memakai baju t shirt fit putih menampakkan susuk tubuhnya serta kopeknya yg menampakkan lurah dada dan kain batik yang tersingkap paras peha di sempadan punggungnya. Dia tidur meniarap. Dadaku berdebar2 melihatkan rezeki di depan mataku. Aku tau makcikku ni jenis tidur mati melalui pengalamanku yg dulu2. Konekku mula mengeras berdenyut2 dalam seluar, lalu aku pun keluarkan konekku yg mula mengeluarkan maziku lalu aku hampiri tubuhnya. Aku usha pehanya sedekat mungkin, wah putihnya seluruh pehanya menaikkan nafsuku. Bontotnya yg besar menyebabkan konekku semakin berdenyut kencang. Aku tak mampu menahan gersang lagi, perlahan aku sentuhkan konekku yg mengeras itu ke punggungnya, dan sebaik terkena punggungnya, ahhhhh konekku mengeras dengan sangat kuat, dan aku terasa nikmat yang amat sangat menjalar ke tubuhku. Dia masih tidak memberi reaksi, bagus. Puas menembap bontotnya, aku kemudiannya menembap pehanya pula, dan perlahan aku menggeselkan konekku di pehanya yg putih gebu itu, terasa licin pehanya. Aku dah tak mampu menahan gejolak nafsuku, aku ingin melepaskan air nafsuku pada tubuhnya, dan sebaik sahaja aku menembap pehanya kali terakhir, kelihatan konekku mengejang2 laju dan, ahhhhh!!! Creetttt!!! Air maniku memancut-mancut di pehanya yang putih itu. Aku memejamkan mataku menikmati setiap pancutan nikmat yg aku bayangkan berlaku di dalam rahimnya. Selesai memuaskan nafsuku, aku perhatikan air maniku yg meleleh di pehanya. Aku harap ia akan kering sebelum makcikku bangun. Aku pun beredar dengan slow2 dalam kepuasan

Tiada ulasan: