Ahad, 17 Januari 2016

Kak Shinta Polis Wanita

Salam sejahtera pembaca situs semua. Wadah
ini memberi peluang kepada N untuk berkarya
kisah-kisah sebenarnya yang ditelah dilalui dan
dialaminya dalam usianya yang muda.
Keterbukaan dan pendedahannya kepada dunia
orang-orang dewasa membuatkan ia matang.
Matang dalam mengendalikan keperluan dan
keinginan wanita-wanita yang digaulinya secara
langsung. "Urghh.. Wa.. Ma.. Wa pa.. Uuu. N kasi
cepat," desah Kak Shinta(29th), polis wanita,
kawan makcik Dewi yang bertugas di Balai itu,
sambil membantu N menarik punggung N supaya
menghenjut agar zakar N rapat ke vaginanya. Air
yang banyak membuatkan puki Kak Shinta becak.
N mencabut penisnya, menyembamkan mukanya
ke vagina Kak Shinta.. Kemudian menjilat dan
menghirup air yang membasahi puki Kak Shinta.
Kak Shinta terkinjal- kinjal kakinya di angin
dengan kangkangan pehanya diluaskan. N terus
menjilat clit Kak Shinta kemudian mengulomnya.
Kak Shinta menahan sambil mengertap bibir dan
giginya.. N menjulurkan lidahnya ke dalam lubang
faraj Kak Shinta.. Bederau air keluar dari lubang
faraj Kak Shinta mengenai cadar katil Makcik
Dewi. Kak Shinta menggunakan bilik Makcik Dewi
yang kebetulan keluar dengan suaminya, untuk
bersetubuh dengan N. "Uuu.. Wa ma.. Uuu wa
pa.. Ayo.. Yoo.. Sedapp..," desah Kak Shinta
dalam jeritan-jeritan kecilnya menahan nikmat.
Peluh membasahi badannya. N bangun semula
lalu menancapkan batang zakarnya ke dalam
lubang faraj Kak Shinta. Merodok dan
mengeluarkan batangnya yang keras. Menyorong
dan menarik semula sambil melumat bibir Kak
Shinta. Meramas buah dada Kask Shinta yang
secukup tangan digengam dengan kedua-dua
belah tangannya kuat- kuat. N menghenjut..
Perlahan satu dua tiga, kemudian menghentak
kuat-kuat penisnya di dalam puki Kak Shinta.
Dinding vagina Kak Shinta menyengat dan
mengepit zakar N, lalu memanaskan zakar itu
yang garang menjulur keluar dan masuk
membuatkan kegelian yang amat sangat kepada
N dan Kak Shinta. "Ayo.. Yo.. Wama.. N.. Akak
tak tahnn.. Akak nak kuarr," jerit Kak Shinta
sambil memeluk N kuat-kuat, sedang N terus
memacu penisnya, keluar masuk dengan
sederhana tekanan dan kuat tekanannya.. "Kak
Shinta.. Sedap tak?" tanya N menyeringai sambil
meneruskan pompaannya membuatkan dia juga
berpeluh-peluh melebihi larian seratus miternya.
"Sedapp.. N kau budak pandai main," kata Kak
Shinta memuji sambil menguatkan cengkaman
pada vaginanya. N mencium tengkok Kak Shinta
sambil mengulum telinga Kak Shinta. Ini
membuatkan Kak Shinta kegelian dan mengerang
kuat. Bunyi erangan itu menaikkan syahwat dan
mengeraskan zakar N yang terus mempompa
puki Kak Shinta. Kak Shinta adalah satu-satu
polis wanita yang masih bujang berkerja di balai
itu dan berkawan akrab dengan Makcik Dewi. Dia
selalu ke rumah Makcik Dewi sebab mereka
sesama berbangsa India. Kak Shinta agak tingi
orangnya, buah dadanya 36c hitam keras dan
putingnya hitam besar. Punggung Kak Shinta
terangkat- angkat melawan hentakan dan
henjutan N. Lidahnya kjap terjulur keluar dari
bibirnya yang hitam itu. N mengucup dan mereka
bertukar mengulom dan mempermainkan lidah
masing-masing dan menikmati bertukar air liur. N
meneruskan pompaannya membuatkan Kak
Shinta merasa pukinya ngilu dengan air yang
membecakkan pukinya "Uuu.. Ayooyoo.. Sedapp
N.. Sedapp.. Ko budak.. Ko pandai main aku,"
kata Kak Shinta yang memeluk kemas belakang
badan N. "Ayooyoo.. Aku nak kuarr.. Aku tak
tahann.. Kasi kuat hentak lagi NN" Nafas mereka
kasar dan besar. Kerja mereka berdua kuat dan
nikmat. Masing-masing mahu memberi
kenikmatan kepada pasangan masing-masing.
"Urghh.. Urghh.. Urghh. Urghh"jeritan Kak Shinta
kedengaran kuat. Dia mulai longlai kakinya
terjatuh dan N meneruskan pompaan danb
henjutannya untuk terus menikmati orgasmenya.
Dia memancutkan maninya ke dalam lubang faraj
Kak Shinta. "Akakk.. Sshh.. Huu sedapp. Emutt
kak.." jerit N pula mengakhiri henjutanya.. N
terkulai longlai menindih tubuh Kak Shinta yang
sudah kekenyangan akibat persetubuhan yang
sengit itu. Kak Shinta membersihkan penis N
dengan mengulum dan menjilat manis dan manja.
"Ko ni budak tapi pandai main puki. penis ko pun
besar juga.." puji Kak Shinta sengih dan N berasa
segan."Patut makcik Dewi sayang dan suke kat
ko.. Ko bagi dia puas.." "Akak puas ke?" tanya N
membelai wajah Kak Shinta sambil Kak Shinta
mengelap penis N dengan tuala good morning.
Mereka masih dalam keadaan bogel. "Puas.. Ko
tengok cadar ni.. Punya banyaknya air akak,"
kata Kak Shinta senyum mulus memeras kuat
penis N yasng sudah kendur. N ketawa..,"
Bolehlah kita kongkek lagi kak..?" "Iee.. Ko ni tak
puas-puas.. Tak boleh nanti Makcik Dewi balik
dengan pakcik Velu susah aku," kata Kak Shinta
lalu bingkas bangun dan memakai towel
menutupi tubuhnya yang bogel. N terus sengih
sambil duduk mengeliat dan mendepangkan
tangannya. Wahai burungku, kau sunguh
beruntung-desus N berbunga senyum. ***** N
seronok dan terasa dia berada di awang-awang.
Sahamnya mahal dan berharga. Dia menjadi
pilihan dan dia dapat menikmati kasih sayang di
atas katil dengan sejumlah kakak dan makcik-
makcik yang dahagakan sex di kompleks polis
itu. Makcik Rohana-mengunjungi rumah Makcik
Anum. Aku menjelau melihatnya berborak-borak
dalam ruamh Makcik Anum petang itu. Istri
kepada Ketua Balai itu sudah mencecah usia
48th. Orangnya kecil kalau berbanding dengan
suaminya, Sarjan Mejar Kosai, yang tinggi dan
gemuk pula. Mereka mempunyai dua orang anak
gadis yang sudah bekerja dan tidak duduk
dengan mereka. Sebagai isteri Ketua Balai,
Makcik Rohana sering mengunjung sahabat dan
jiran tetanga bertanya kabar. Riang dan senang
tersenyum, wanita ini amatlah ayu. Putih
orangnya, masih menjaga rapi tubuhnya. Sering
berkebaya menampakkan susuk tubuhnya yang
masih mempunyai potongan. Gunung kembarnya
dalam 35c dan punggungnya dalam 37, begitulah.
Dia tinggal disebuah bangalo tiga bilik, khas
untuk ketua balai di hujung padang agak jauh
sedikit dari flat-flat polis. Kawasannya bersih
cuma di belakang bangalo sedikit semak dengan
lalang dan pokok- pokok. Namun lalang dan
pokok- pokok yang merimbun itu meneduhkan
rumah bangalonya. Hari-hari minggu anak-anak
gadisnya, Zaleha(25th) dan Ramlah (23thn) akan
pulang untuk tinggal dengannya. Anak-anak
gadisnya ini bekerja di luar KL dan tidak dapat
tinggal bersama melainkan menyewa rumah
dengan rakan-rakan mereka di tempat kerja
mereka. N selalu mengintai mereka berdua ini
dari atas pokok besar itu. N memang geram akan
kedua-duanya sebab wajah dan body mereka,
mak oii cukup cun dan menaikkan penis N.
Kedua-dua mereka mempunyai ukuran buah dada
yang sama besar kira-kira 36b, kulit bersih dan
halus dengan bulu pepet yang lebat hitam tak
bertrim. Makcik Rohana Melebarkan kakinya,
memegang penis N lalu mengemudikan masuk ke
lubang farajnya yang sudah berair. Dia mendesah
kecil dan tubuh montknya itu mula menekan..
Kontl N mula masuk sedikit, Mak Cik Rohana
memejamkan matanya, dia terasa sedikit ngilu..
"Isshh besar penis kau N.." katanya masih
memegang mengemudikan butoh N untuk
penuhkan ke lubang farajnya. Makcik Rohana
membuatkan pergerakan itu perlahan. N dengan
lahap memicit dan meramas kedua buah
payudara makcik Rohana. Kemudian menghisap
puting susu Makcik Rohana keras dan menarik-
narik dengan bibirnya. Makcik Rohana
mengelinjang dan masih tetap menyorongkan
penis N ke dalam lubang farajnya. Dia sedar
hanya takat itu.. Dia membetulkan kedudukan
dan terus menghayun punggungnya supaya
vaginanya rapat sampai ke pangkal penis N. N
mengikut gerakan hayunan punggung Makcik
Rohana yang mula meemgang bahunya kuat-
kuat. Makcik Rohana gemar berada di atas,
posisi itu selalu dilakukannya apabila dia
bersetubuh dengan suaminya. Suaminya gemok,
besar, tinggi orangnya, tapi mempunyai penis
yang dempak dan pendek. Kini Makcik Rohana
merasakan sensasi yang lebih ngilu dan geli.
penis N panjang dari milik suaminya. Dia
merasakan lubang farajnya penuh dan sendat
dan penis N seakan-akan kejap tidak bergerak-
gerak dalam vaginanya. Vaginanya cuba memberi
dan didenyutkan supaya sensasinya dapat
dirasakan oleh N. N menolak, Makcik Rohana
menghenyak lalu menghenjut perlahan-lahan,
menujahkan penis N ke dalam vaginanya dan
menecah ke kawasan 'g'nya.. Makcik Rohana
mula merenggek, muka mendesah mula
mengelus mula mengerang.. Kemudianmula
merauangg.. N membiarkan penisnya mencanak
danb melihat bibir vagina terkeluar dan terke
dalam dengan cecair membasahinya. Makcik
Rohana merasakan keseronokan itu. N
menghisap puting sambil tangannya mengentel
clit makcik Rohana mengikut alunan hentakannya
ke penis N. N melihat makcik Rohana asyik,
sedap dan seronok menerima penisnya. "Urghh..
Urghh.. Ko ni budak pandai N.. Kau budak
pandai.. Urghh aku nak kuar.. Aku tak tahan.."
kata makcik ohana dalam seronok dan birahinya
memegang kedua bahu N. Makcik Rohana
memacu menghinggutkan punggungnya
menghentak dari atas dan merasakan penis N
menujah tepat ke kawasan sensitif di dalam
farajnya. "Aghh.. Aghh.. Sedapp.. Uuu.." desah
makcik Rohana sambil mengucup bibir N dan
mereka mengulom lidah. Makcik Rohana
mencapai klimaksnya sedangkan penis N masih
berdiri tegak dan gagah.. Kini makcik Rohana
berada di bawah dan mengangkangkan pehanya,
lalu N memasukkan penisnya semuka ke dalam
lubang faraj makcik Rohana. N memulakan
henjutan padunya.. Dan melihat Makcik Rohana
bagaikan orang gila mengelinjang mengeliat ke
kiri dan ke kanan menjerit-jerit, mendesah,
meraung bagaikan orang tak keruan layaknya..
Nikmat menikmati pemberian anak sekolah yang
mempermainkan lubang vaginanya.. Berair-
orgasme-berair- orgasme.. "Kau N.. Belum penah
makcik rasa nikmat sebegini.. PUASS"kata
makcik Rohana memeluk N erat-erat.. *****
Isteri-isteri, kakak-kakak curang menghiasi hidup
N di kompleks kepolisian itu.. Tidak keterlaluan
dikatakan ramai jiran tetangganya yang tidak
kenyang dan idak cukup diberi makan oleh suami
masing- masing. N bangga dengan anugerah
miliknya yang mampu memberikan kepuasan
kepada mereka yang memerlukannya. Dia
menikmati dunia yang indah dan dilayan dengan
baik sekali. E N D

Tiada ulasan: