Ahad, 17 Januari 2016

Datin Aminah

Yeahh.. Kalau boleh jadi kaya.. Mahu jadi kaya terus-terusan. Ya, tapi apakan daya.. Yang sederhana dan yang miskin sama sahaja.. Mesti melalui kehidupan ini mahu atau tidak mahu. Tiada pilihan. Namun sedemikian, ada waktunya N terbahagia kerana dapat menumpang kemewahan orang lain sedangkan bapanya tidak mampu memberikan apa yang diperlukan olehnya. N menumpang gembira dengan rakan akrabnya, Hashim. Dia ini anak Dato' dan Datin. Soal duit, soal pakaian dan sebagainya kepada Hashim tiada masalahnya. Dia ada pendapatan bulanan yang diberikan kepadanya oleh ayahnya. Manusia macam N, tak kira.. Ada waktu berduit adalah, ada waktu tiada, tak boleh buat apa-apa.

Di sebuah rumah bangalo di kawasan Jalan Telok Sisek, Kuantan. Rumah gedang berkawasan. Ini sebuah kawasan elite. Sunyi kerana rumah letaknya agak jauh di antara satu sama lain dan setiap kawasan berpagar. Rumah sahabat N, Hasyim berada di dalam kawasan ini. Dekat dengan laut Cina Selatan. Nampak Tanjung Api dan Tanjung Lumpur. Kebetulan kumpulan studi itu mengandungi N, Hasyim dan Zainal. Mereka berkumpul sabtu dan minggu untuk mengulangkaji mata pelajaran. Samada di rumah Hasyim atau Zainal. Ibu Hasyim adalah Datin Aminah (48th) manakala ayahnya, seorang pegawai Kanan Kerajaan Negeri, Dato Omar (53thn). Hasyim anak ketiga, dia mempunyai dua orang kakak yang belajar di luar negara dan dua orang adik. Mereka lima beradik. N sudah mesra dan biasa dengan keluarga Hasyim dan zainal.

Malah N sanggup merumput laman rumah Hasyim bila rumput di kawasan bangalo itu sudah panjang. Dia kena menggunakan mesin pemotong rumput untuk memotong. "Tak yah Datin, tak yah upah," kata N menolak pemberian upah dari Datin Aminah, ibu Hasyim satu petang. "Ishh jangan gitu, datin bagi nie buat belanja.." balas Datin Aminah senyum mulus sambil menepuk bahu N. N serba salah."Mekasih Datin.." N mengambil juga duit note RM10 itu lalu menyimpan dalam dompetnya. N melihat Datin Aminah dari belakang. Wanita, ibu kepada kawannya itu masih cantik. Tubuhnya masih mempunyai potongan yang menarik tambah buah dadanya agak besar dengan punggungnya bulat dan lebar. Orang senang dan berduit selalu merawat tubuh tambah suami Dato pula.. Banyak saingan dan pengoda. Wanita yan sudah menjangkau 48thn itu masih ngam, masih sedap dipandang dan masih mengebu merangsang syahwat anak muda. O Datin Aminah, Mama kawanku.. Pulau pandan jauh ke tengah Gunung daik bercabang dua Hancur badan dikandung tanah Budi baik dikenang jua N senyum..

Senyuman yang mengamit flashback.. Sesuatu yang tiada diduga dan tiada disangka.. Sesuatu yang menyentak rasa dan ternyata bagaikan tidak percaya. Namun setiap kejutan menguntungkan N.. Kejutan yang ini juga tidak terkecuali. Cayalah.. Datin Aminah berkulit cerah Punggungnya padat cipapnya tembam Sudah dipanah payudara diperah Lubangnya sendat menahan geram Datin Aminah berbogel sudah Payudaranya kental keras panas N mencecah mencepap memindah Menyodok memintal butuhnya ganas N mencumbu Datin mengebu Cipapnya madu lubangnya sendu N membubu Datin terkedu N menyudu butuhnya beradu N menyudu cipap Datin Aminah. Lidsahnya bermula di atas tundun, menjangkau ke kelentit. Di kelentit lidahnya menjilat, kemudian mengulom kelentit itu dan memainkan lidahnyanya di sekeliling kelentit dalam mulutnya. Datin Aminah mengeluh, mengelus, mengelinjangkan tubuh besarnya dan buntut pejalnya mengagah ke mulut N. Payudaranya besar, walaupun meluyut tetapi masih pejal, putingnya cokelat hitam, besar ibu jari dan N mula menghisap dan memainkan lidahnya. Datin Aminah mengerang.. "Wowww.. you are good young man," desah Datin Aminah.

N menjilat perut Datin Aminah yang kelihatan
pecah kulitnya walaupun tidak banyak. Dia
mengerutkan mukanya.. Rambutnya yang ikal
diikatnya dengan getah. N menjilat dan mencium
belakang tengkok dan mengulom telinga Datin
Aminah membuatkan wanita itu mengerang kuat.
Hisapan N pada puting Datin Aminah
membuatkan wanita berusia itu mengeliat ke kiri
dan ke kanan tanda asyik dan nikmat. Datin
Aminah mengangkang pehanya lebar-lebar.. Dia
memegang batang zakar N dan membelainya.
Kemudian mengocok batang zakar N geram. "O
my god.. Besar, panjang cock u my boy.. Nicee..
I like it." N menyembamkan mukanya penuh di
tundum dan di cipap Datin Aminah yang tembam
itu. Kemudian lidahnyamenjalar ke lurah yang
berair lalu menjulurklan lidahnya ke dalam lubang
faraj Datin Aminah yang sudah mengangkat
punggungnya tepat rapat ke muka N. Datin
Aminah mengerang kuat dan mendesah-desah.
Kemudian N melekap mulutnya ke lubang faraj
datin Aminah lalu menyedut membuatkan datin
Aminah mengelinjang kuat ke kiri dan ke kanan,
mengertap gigi dan bibirnya.. "Ooo.. Uuu.. Nice..
Sedapp." Datin Aminah mewmegang kuat batang
zakar N dengan tangan kirinya sambil meramas-
ramas kasar. Dia menghela nafasnya dan
berdehem panjang.. Kini N memasukkan kepala
zakarnya ke lubang faraj Datin Zainab. "Ooo, O
gog.. Terasa besar boy.. So goodd and so
nicee.." keluh datin Zainab bila penis N sudah
masuk ke dalam vagina Datin Aminah. N
meramas payudara Datin Aminah, mengulom
puting susu Mama kawannya, Datin Aminah
mengeliat, mengeluh dan mendesah sambil
mengangkat punggungnya menerima hentakan
dan henjutan N. Dia merasa ngilu kerana
vaginanya berinteraksi dan bertindak
mengcengkam batang zakar N yang sedang
ditujah masuk dan keluar di lubang vaginanya.
Dia mula berair.. "Arghh.., urghh.. Arghh.. I m
cummingg boyy" N meneruskan hentakan dan
henjutannya kian laju, kuat dan ganas. Datin
Aminah menjerit-jerit kecil sambil meramas2
rambut di kepala N kemudian memeluk N. N
pulka meneruskan henjutannya dan dapat
merasakan kemutan vagina Datin Aminah dan
airnya sudah banyak keluar melimpah dari lubang
farajnya. Jeritan Datin Aminah bertambah,
nafasnya semput dan pendek-pendek. Badannya
mengigil bila N mengeluarkan batang zakarnya
yang keras lalu menyembam semula mukanya ke
cipap Datin Aminah. Kemudian menjilat dan
menghirup jus-jus madu di vagina Datin Aminah
yang merangsang syahwat dan melembabkan
tekak N. Jus madu di cipap Datin Aminah dijilat
dan dihirup sehingga kering semula. Lalu N sekali
lagi menujah penisnya ke dalam lubang madu di
vagina Datin Aminah. Datin Aminah menjerit dan
mengangkat buntutnya menerima kembali zakar
N yang keras dan besar itu. Dia menerima
semula henjutan anak muda, sebaya anaknya itu.
Dan kawan baik anaknya pula tetapi butuh N
lebih besar, kuat dan panjang dari milik anak
atau suaminya. Yang itu tetap diakui oleh Datin
Aminah dan dia kesedapan yang amat sangat.
Datin Aminah meracau dan dia sudah klimaks
tiga kali dan N masih menghenjut cipapnya kuat-
kuat. Dia suka, dia berasa bangga dikongkek oleh
kawan anaknya. Dia masih mampu disetubuhi
dan memberi kepuasan kepada lelaki. Cuma dia
sedih suaminya sudah berasa kendur terhadap
tubuhnya. Jarang sekali menyentuh cipapnya.
Membiarkan cipapnya kemurungan anpa
dijengah- jengah. "Uwaa.. Uwaa.. Ooohh. Ohh..
Makcik nak kuarr lagii.." jerit Datin Aminah
dengan nafasnya berdesah panjang dan berkeroh
bagaikan lembu disembelih. Badannya terangkat-
angkat menahan kegelian yang amat sangat dan
mencapai kemuncak yang penuh nikmat. N
mengemaskan henjutannya, kuat dan dalam-
dalam ditekan tubi-tubi ke lubang faraj Datin
Aminah. Akhirnya N sendiri menjerit
mengeluarkan maninya tepat ke dinding syok
dalam faraj Datin Aminah. Datin Aminah menjerit
sama sambil mengepit punggung N dengan kedua
belah kakinya. Mereka bertukar racau, erang, elus
dan kerohan. Sunguh nikmat dan sedap. Datin
Aminah benar-benar puas mengecap
persetubuhan itu. Dia memuji kemampuan N..
Dan perbuatan itu bukanlah yang pertama dan
terakhir dilalui oleh N malah ada lagi yang
mengasyikan. Namun N pandai menyimpan
rahsia, sahabat baiknya tidak tahu yang N telah
menyetubuhi Mamanya. N menikmati kehidupan
yang bahagia dan sederhana. Dia memiliki ramai
makcik angkat yang menjaga keberadaan dan
kepentingannya. ***** Kembali semula ke
kompleks rumah sewaan. Sebab N tetap akan
pulang semula ke rumahnya. Dan dia bersyukur
tidak menerima teguran dan tentangan dari
keluarganya tentang waktu balik dan jam berapa
dia mesti ada di rumahnya. Depan rumah tuan
rumah kelihatan kereta mininya di parking di situ.
N tahu Rahim ada di rumah. Dia melihat seorang
perempuan muda keluar dari pintu dapor. Belum
pernah dia melihat wanita itu. Orangnya dalam
165cm, kulit cerah, muka ada kacukan cina, mata
sepet sikit tapi bibinya merekah merah. Menarik
juga tapi taklah lawo sangat. Buah dadanya
besar membonjol baju kurungnya. Rambutnya
dikaran separas bahu. N lalu depan rumah
Makcik Sawiyah (38thn). Dia sedang menjaga
anak- anak jiran dan menunggu untuk mereka
diambil oleh ibu bapa mereka. "Dari mana N?"
tanya makcik Sawiyah sengeh sambil duduk
depan pintu rumahnya. N melihat belahan dada
makcik Sawiyah. Wanita sebaya ini masih top.
Mukanya bulat, bibirnya kecil dan matanya galak.
Senyumnya mulus dan bodynya kira-kira
sedaplah. N sudah turun dari basikalnya semasa
ditegur makcik Sawiyah, jiran yang menginap di
rumah No. 2. "Balik sukan kat sekolah makcik,
sape wanita tu makcik?" tanya N sambil
menuding ke arah wanita yang keluar di
belajkang rumah Rahim. Makcik Sawiyah
senyum," Tulah penyedap baru Rahim, tuan
rumah kita. Lawo juga bini muda dia tu. Baru 18
tahun.. Menjeruk hatilah ah.." N mengangguk.
"Orang mahu makcik.. Lakulah," balas N sengih
sambil memerhatikan isteri muda Rahim yang
memiliki punggung yang besar dan lebar. "Kau ni
N, pandai-pandai je..," kata makcik Sawiyah.."
Macam orang besar bercakap padahal baru
tingkatan 3.." N mengerling ke lurah buah dada
Makcik Sawiyah. Boleh tahan payudara Makcik
Sawiyah. "Pakcik Sulaiman mana?" tanya N ingin
tahu. "Mana lagi.. Out station hantar lori baru
polis ke Jerantut.. Mau semingu takde tu. Pagi
tadi dia pergi..," jawab Makcik Sawiyah sambil
membetulkan kain batik merah/cokelatnya dan
mengemaskan kedudukannya. "Tinggal soranglah
makcik..," balas N. "Gitulah N.. Anak-anak makcik
kat asrama di SDAR..," kata Makcik Sawiyah
lesu. "Bagus dan pandai anak-anak makcik,"
jawab N lagi. "Harapkan gitulah hendaknya.
Untuk diri mereka juga," kata makcik Sawiyah,
"Kalau kau senang dalam kul 9.00 karang datang
umah makcik ye.." N angguk perlahan sambil
berlalu menolak basikalnya dan tidak menoleh ke
belakang, tidak bertanya apa-apa dan kenapa
kepada makcik Sawiyah. ***** Malam kelam..
Bunyi suara katak kedengaran.. Lampu di depan
rumah Makcik Sawiyah ditutup. Hanya cahaya
lampu dari biliknya, itu pun hanya lampu tidur.
Pertama kali N melihat tubuh montok makcik
Sawiyah yang bogel berbaring dengan zakarnya
di dalam cipap Makcik Sawiyah. Dia melihat
payudara makcik Sawiyah yang masih kental.
Putingnya kecil warna hitam. Kulitnya halus.
Perutnya ada spare tayar namun menarik.
Kulitnya perutnya tidak pecah sangat. "Uuu
sedapp N.. Sedapp.." erang makcik Sawiyah
lembut dan perlahan sambil mencakar dada N. N
menghenjut sambil meramas payudara Makcik
Sawiyah dan menghisap puting payudara yang
keras itu. Kedua-dua belah. Makcik Sawiyah
menjongkang jongkit bodynya mengarahkan
cipapnya tepat menerima henjutan zakar N
dalam lubang farajnya. Lubang vaginanya sudah
berair.. Air meleleh ke atas cadar katil Makcik
Sawiyah. "Arghh.. Waa.. Besar N, besar kote
kau.." tambah makcik Sawiyah menikmati butuh
N dalam dirinya dan dia mengemut dinding
vaginanya untuk memberi keseronokan kepada
zakar N. "Sempit lubang makcik.." kata N..
Sambil menghenjut lagi. "Aaa makan makjun..
Kau kuat N.. Makcik sudah kuar banyak kali ni..
Dan letih.." kata makcik Sawiyah sambil
mengerang dan menjerit-jerit halus akibat
tusukan butuh N ke lubang farajnya. "Ooohh
sedap kemutan puki makcik.. Sedapp" kata N
sambil terus menghentak zakarnya dengan kuat
ke luibang puki makcik Sawiyah sambil
memegang punggung yang kental dan pejal itu.
Makcik Sawiyah mengangkang lebar.. Dia mula
merasa perit tapi asakan butuh N membuatkan
dia berasa sedap dan kegelian yang amat sangat
menyengat organ air maninya menceceh keluar
dari lubang farajnya dan N merasakan air itu
membasahi zakarnya. "Arghh.. Hoo.. Huu.. Waa..
Makcik kuar ni NN.." jeritan makcik Sawiyah
panjang dan nikmat itu menghasilkan
pengeluaran air yang banyak sambil N
melepaskan spermanya ke dalam lubang faraj
makcik Sawiyah. Mereka berkucupan. Masing-
masing mengeroh besar. Makcik Sawiyah
mengelinjang sambil mengangkat tubuhnya dan
bebaring semula. N membiarkan zakar kerasnya
bermestatutin dalam lubang cipap Makcik
Sawiyah dan mereka berdua bermandi peluh.
Terasa air sperma keluar dari lubang puki makcik
Sawiyah dan di antara zakar keras N yang masih
berdenyut-denyut.. Masing-masing menikmati
kepuasan yang amat sangat.. ***** N segera
keluar dari pintu belakang rumah makcik
Sawiyah. Segera dia berkejar ke bahagian bilik
Rahim. Sebaik sampai dia mengawal nafasnya.
Melihat jam iluminous menunjukkan pukul 11. Oo
malam. Wow.. Dekat 2 jam N berkongkek dengan
Makcik Sawiyah. Patutlah makcik Sawiyah
keletihan dan tergelentang tidor tak sedarkan
diri. Telanjang bulat dan bogel. N sempat
mencium cipap Makcik Sawiyah yang wangi itu
sebelum keluar. Dia dapat mendengar bunyi
erangan yang halus dibalik dinding. N
melekapkan matanya untuk melihat apa yang
berlaku di dalam bilik tuan rumah. N tahu ah
Zainah, isteri tua Rahim tidak ada di rumah
kerana pergi berkursus selama sebulan di Klang,
Selangor. Dia melihat Rahim sedang bersiap
sedia mahu mengongkek Kak Imah, isteri
mudanya. Dia di atas dan kelihatan dia
memasukkan zakarnya ke lubang cipap Kak Imah
yang sedang mengangkangkan pehanya. Rahim
mula menghenjutkan zakar kecilnya ke cipap Kak
Imah sambil mencium mulut isterinya. N dapat
melihat cipap Kak Imah yang berbulu halus hitam
dan segar berkulit cerah. Tidak lama kemudian
kedengaran suara dengkuran Rahim.. Sementara
Kak Imah mengalihkan tubuh suaminya ke
sebelah. Dia bangun dan N dapat melihat
payudara Kak Imah yang tegang, bulat sederhana
besar. Dapat melihat cipapnya yang basah dan
dilapnya dengan sekeping tuala kecil. N
mengeleng kepalanya, cepat sangat Rahim
mewnyetubuhi Kak Imah. Pantas N beredar dari
dinding itu.. Menuju ke rumahnya. ***** Wow
sungguh nikmat.. N berpuas hati.. Sangat senang
mengongkek makcik Sawiyah dan datin Aminah..
E N D

Tiada ulasan: