Ahad, 17 Januari 2016

Wanita India

Cite gini. Aku ni sorang anak perantau. Belajar boleh dikatakan tinggi jugak le. Nama aku? Nama aku eeskk tak payah le aku kasi tau. Tapi panggil aku Mal sudah lah. Heheheh.. Cite bermula begini jeng. Nih cerita benar jangan korang ingat tipu plak.. K.. Selepas aku tamat pengajian aku di UTM skudai johor.. Aku sibuk mencari kerja di KL. Susah betul masa tu.. Tapi bernasib baik aku diterima kerja di sebuah syarikat lawyer firm..

Sebagai opis boy.. Walaupun tak setaraf dengan kelayakan aku.. Aku terima jugak tawaran kerja tu sebagai semantara dari aku takde kerja camne aku nak suap nasik dlm mulut aku nanti. Ok bab ni lah segala-galanya bermula. Boss aku nih perempuan dan Tamil naidu plak tuh. Memule aku pun benci gak sebab ye le perempuan ni dah la hitam bau pun semacam.. Hehehe.. Tapi tak kesah lah janji dia kasi aku kerja sementara.

Heheheh jadi korang pun sure boleh agakkan? Layanan dia pada aku pun baik, cakap lemah lembut, kecuali dalam keadaan tens. Bau dia buat muka garang. Figure badan boss aku nih bolehlah tahan gak 37 26 36.. Uii tgk dari belakang ngiur gak aku. Baru anak sorang la katakan. Kadang-kadang tuh stim gak aku kalau tengok dia dari belakang. Aku dengar jugak dari kawan 1 pejabat cerita pada aku, yang suami dia nih panas baran suka pukul boss aku nih, jadi dlm hati aku nih cakap. Nasib le dah memang dasar lelakinya memang camtuh dah mabuk pukul bini sampai nak mampus kehkehkeh. Pada bulan ke-2, minggu ke-2, eskk hari keramat tuh aku memang tak boleh lupa sampai bila-bila pun nih..

Pada hari tu 2 org staff opis aku tu cuti, yang Kak sorang tuh memang apply cuti dan yang lagi sorang  (adjuster) plak mengader-ngader ambik emergency leave plak, mati kutu aku hari tuh. Jadi sementara takde org, aku pun buat le opis boss aku nih cam opis aku sendiri. Duk telefon sana sini. Eskk cam boss plak aku. Tetiba pintu masuk opis aku berbunyi, aku tak jangka plak boss aku yang dtg. Mati-mati aku ingat dia pun cuti gak. Setan betui aku baru nak online internet layan gamba blue. Idak pun cari awek IRC cybersex. Heheheh. Kelam kabut aku shut down komputer. Ye le kalau dah jawatan aku nih opis boy rangkap despacth pe kejadahnya online internet, mau boss aku query aku plak kang.

Aku pun tengok le jam dinding opis aku. Laa.. Dah pukul 12 tengah hari, wat ape le si hitam nih
masuk opis. Dah le half day dari masuk pukul 12
baik toksah dtg terus. Tapi keadaan dia masuk
opis cara tak normal plak. Dengan tangan
menekup muker. Sah di menangis sok sek sok
sek aku dengar. Pehal plak nangis. Eskk sespen
aku. Terus dia masuk bilik dia. Eskk lantak le dia
nak nangis ke ape ke bukan hal aku. Aku makan
gaji jer. Mase aku duk stand by nak blah dari
opis jam nunjukan pukul 1.05 pm, aku tersentak,
sebab boss aku intercom aku tanyakan mane
remote aircond dia. Ceh camne le dia bley lepak
dlm bilik tuh hampir sejam dengan keadaan
panas. Mau basah siap berbau lengit anu anu
boss aku nih hehehehe. Aku pun ketuk le pintu
bilik dia. Aisey man sari dia dah terbukak nampak
bra dia je nih. Maklumle dlm bilik panas. Siap
mate bengkak bengkak plak tuh. Sian pe ke
bodoh betui india sorang nih. Duk dlm panas.

Stim gak aku tengok tetek dia. Tak sangka plak
kulit dia putih. Salunya aku nampak hitam. Yele
pikir dlm otak aku kalau dah stim tuh hitam pun
hitam le janji kalau dpt kongkek best gak. Aku
pun pasang jarum, paki berani tanye je nih.

"Kenapa puan menangis?" jawapan aku terima
diam. Aku switch on aircond. Aku beranikan diri
lagi bertanyakan soalan tadi, adakah berpunca
dari kerja. Dia twist kepala tanda tidak. Sah dlm
otak aku. Boss aku kene penangan laki dia. Ciss
tercabar aku nih. Dlm keadaan stim le katakan
mau je jdi hero bagi semua perempuan yang
teraniaya. Kehekehkehek. Aku pass tisu sehelai
pada dia. Ewahh.. Mase dia cakap thanks tuh.

Mak aii nampak kelembutan bibirnya. Esk esk
bertambah tegang dan bertambah niat suci aku
nak kerja kan dia gak. Mule aku cari idea. Pas tu,
aku tanya dia, sama ada dia nak minum ker? Dia
gelengkan kepala. Dia angkat muka dia, aku
nampak ler lebam kat mata dia tu. Aku pun amik
tisu lagi, pergi kat dia, dengan selamba aje aku
kesat air mata dia. Dia diam saja. Pas tu aku
belai rambut dia, nak masuk jarum la katakan.

Dia tengok aku dan kata, kalaulah hubby dia cam
aku. Pas tu, tetiba jer dia lentok muka dia kat
dada aku. Uikss.. Terkejut aku. Dalam hati aku
kata, ada respon nih! Aku mainkan peranan aku,
aku cium dahi dia. Dia diam aja.. Pas tu, aku
beranikan diri, terus aja aku cium mulut dia. Cis,
sekali dia membalaslah pulak. Abis lidah aku
dijilatnya. Aku diamkan diri saja. Dia bangun,
terus ajak aku lepak kat sofa dlam bilik dia. Aku
kat bawah, dia kat atas. Terus dia sambung cium
mulut aku, sambil tangan dia meraba konek aku.

Ahh.. Sedap siot.. Mase duk dia syok raba konek
aku. Dia tanye plak soalan cepu Mas pada aku.
Pernah buat seks ke sebelum nih. Ngeleng lekas
lekas le aku nak nunjukkan aku nih inesen.
Heheheh. Padahal dah jenuh aku kekah awek
awek di UTM skudai dulu. Boss aku senyum,
suke le tuh kononnya dpt anak teruna. Hehehehe

Boss aku semakin mengganas, habis baju aku
ngan seluar aku dia buka sekali gus. Aku plak
memang tak pakai seluar dalam. Bila dah terbuka
aja pakaian aku, terus dia kulum batang aku.
Fuhh geli abis aku rasanya. Tak cukup itu, abis
telur aku ngan lubang punggung aku dia jilat ngan
rakus nya. Aku geli tak terkira. Rasa cam urat
kencing aku dah nak tercabut je nih. Aku nak
bangun dia tak bagi. Mak.. Aii dasat jugak india
seko nih. Tak pueh pueh. Tekemut kemut
ponggong aku dibuatnya. Perghh.. Aku dah tak
kira dah, terus aku bukak bra dia mak. Aii tapak
besar siot siap hitam plak tuh. Terus le aku
nyonyot tetak dia. Arghh jeritan perempuan
kegelian & desahan yang memang aku suka. Naik
merah tetek dia siap luv bite yang begitu besar
sebesar tapak (puting) yang dia punya. Aku
tambah geram, terus aku buak abis sari dia.

Hah.. Sekarang nih baru adil.. Sama-sama gak
dah bogel. Mak oii. Masa aku raba cipap dia, bulu
pantat beb, lebat. Dah berapa lama tak cukur
pun aku tak tau la. Bertambah geram la aku. Aku
main cabut bulu cipap dia. Boss aku menjerit.
Auwww.. Pas tu dia kata, "Don't do like that laa,
U naughty boy", sambil menggenggam kuat
batang aku. Pas tu, aku bangun, aku kasi dia kat
bawah plak. Terus aku sembam muka aku kat
cipap dia yang berbau lengit tu. Lengit pun lengit
laa. Janji aku nak jilat abis. Perghh.. Sekali masa
aku jilat tu, dia punya mengerang, "Arrghh.. Arghh.. Plizz.. Oohh.. Ammaa.. It's good.. My
God..", Perghh.. Macam-macamlah yang keluar..

Aku apa lagi, bertambah meriah ler aku jilat cipap dia tu. Sambil jilat tu, jari aku korek dia punya lubang punggong.. Ceh.. Dah luas dah dia punya lubang punggung. Tapi tak pa, aku korek gk. Dan.. Bertambah kuat jeritan manja sex nyer itu. Mana idak nyer. Bukan satu jari.. 3 jari sekali beb aku jolok dalam lubang punggung dia. Pas tu, tetiba jer dia tolak muka aku. Dia kata, "Mal, I want U to do 69 style.." Cehh.. Di tak tau, tu ler style favorite aku, apa lagi aku pun tukar la style.

Muka aku kat cipap dia, batang aku kat mulut dia. Sedapp.. Lama gak style cam tu, adalah dalam 20 minit, bis basah ler alur dier tu. Pas tu dia cakap lagi, "Mal, stop it.. I want U to put your dick into my pussy" "OK Madam..", Aku jawab la. Maklumlah.. Nak bodek Boss. Aku pun tukar style, dia kat bawah, aku kat atas. Aku terus aja tanam batang aku kat cipap dia. Dan terus jer aku hayun laju-laju, sebab aku dah geram beb. Dia apa lagi.. Menjerit la dia. Maklumlah.. Adik aku nih besar ler katakan. Dah tu, panjang pulak.

Boss aku mengerang, "Arrghh.. Mal.. Arghh.. Ohh.. Ammaa.. Ohh.. Fuck me.. Ohh.. Uuhh.. Ermm.." Fuh.. Dier nyer ngerang. Best woo.. Pas tu, aku stop jap. Aku suruh dia menonggeng. Dog style. Dia ikut aja. Aku terus ludah air liur aku kat lubang punggung dia. Dia diam aja. Aku mula masukkan batang aku dalam lubang punggung dia. Dia cuba tahan, aku kata, aku nak juga. Dia diam aja.. Pas tu aku masukkan, dan aku hayun laju-laju. "Auwww.. Arrghh.. Sakit Mal.. Stop it.." Aku buat tak tahu aja. Aku hayun gak batang aku kat punggung dia. Pas tu dia cakap, "Mal.. Don't stop it.. Arghh.. Uuuhh.. Mal.. Sedap Mal.. Ohh.."

Disebabkan aku hayun ngan laju, aku rasa, air aku dah nak keluar dah. Aku hayun lagi laju. Dan laju. Dan terus aja aku pancut air mani aku dalam lubang punggung boss aku. Dah keluar air mani tu, aku terus aja hayun batang ku secara perlahan-lahan. Dan akhir nya aku cabut dan terus aku baring atas sofa. Boss aku perlahan- lahan bangun, terus kulum batang aku yang dah mula nak terlulai layu tu. Tapi, disebabkan sedap kena kulum. Batang aku mula naik. Perlahan- lahan. Sekali lagi kami beromen untuk kali yang kedua. Kali nih, dia pula yang menunggang aku. Hampir setengah jam, aku klimax untuk kali kedua. Dan kali nih, air mani aku aku lepas di dalam mulut dia. Habis ditelan air mani aku tu.

Kemudian kami berehat. Sambil tu Boss aku bercerita, dia dah lama tak main ngan laki dia, dah hampir 4 bulan. Patutlah, aku tengok Bossku nih kemaruk semacam aja. Kemudian, kami berkemas dan aku pun balik la rumah aku. Bulan depannya, aku dinaikkan pangkat sebagai "Business Development Executive". Hehehehe.. Tak sia-sia aku bodek Boss aku.., heheheeh..

E N D

Rakan Baruku Mira Dan Diana

Aku lebih dikenali oleh rakan-rakan dengan panggilan Zack. Usiaku kini mencecah 28 tahun, dengan ketinggian 170 cm dan berbadan tegap membuat ramai gadis-gadis di tempat kerja cuba untuk mendekatiku. Namun aku yang sering sibuk dengan tugasan di pejabat membuatkan aku kekurangan masa untuk melayan karenah mereka yang kadang-kadang sering mengusikku di tempat kerja.

Aku masih ingat lagi, waktu itu umurku dalam lingkungan 23 tahun. Aku sering bergiat cergas dalam bidang sukan yang merupakan minat aku sejak dari kecil lagi, oleh itu aku sering dikerumi oleh gadis-gadis yang cuba untuk berkenalan denganku setiap kali selepas upacara penyampaian hadiah. Dalam ramai-ramai yang cuba mendekatiku, aku cukup tertarik dengan seorang gadis yang bekerja di sebuah syarikat swasta di Johor Bahru. Aku mendapat tahu namanya Diana, dengan wajahnya yang berkacukan melayu-Cina, melihatkan kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh dengan keayuan. Ini membuatkan aku sering menelan air liur apabila memandangnya. Aku cuba merisik dari kawan-kawanku dan aku mendapat tahu dia tinggal di rumah sewa bersama teman sepejabatku, Mira. Melalui Miralah aku dapat mengenalinya dengan lebih rapat lagi. Selepas beberapa pertemuan demi pertemuan, hubungan aku dengannya semakin akrab dan apa saja cerita mengenainya semuanya aku banyak ketahui melalui teman baiknya Mira. Namun dia masih belum memberitahuku di mana dia tinggal. Apa yang kutahu, mereka tinggal di sekitar kawasan perumahan Senai.

Suatu hari sewaktu pulang dari pejabat, aku lihat hari semakin gelap dan hujan mula menitik-nitik turun. Aku segera menuju ke keretaku dan bercadang ingin pulang segera takut jalan sesak disebabkan hujan lebat. Sewaktu aku hendak beredar aku lihat Mira pun baru hendak keluar dari pejabat jadi aku dengan senang hati cuba menghampiri Mira kerana cadanganku dapatlah aku menghantarnya pulang dan tahulah aku di mana mereka tinggal. Keretaku segera menghampiri Mira dan ia tanpa banyak bicara segera menerima pelawaanku.

Hujan turun semakin lebat sewaktu aku sampai di rumahnya, Mira mencadangkan agar aku singgah dulu ke rumahnya kerana dalam keadaan hujan sebegini lebat, agak sukar melihat jalan walaupun dengan memasang air-cond. Aku seperti orang mengantuk disorongkan bantal, tidak menolak segera mengikuti Mira dari belakang.

“Zack rehatlah dulu, Mira pergi tukar baju dulu” beritahu Mira dan terus berlalu pergi.
“Diana tak pulang lagi ke?, aku bertanya kepada Mira kerana aku lihat senyap aje dirumahnya.

Mira memberitahuku yang Diana ada tugasan di Kuala Lumpur dan dia memberitahu mungkin lambat sedikit pulangnya. Melihat lenggang-lengok Mira, membuatkan aku terbayangkan bentuk tubuhnya yang lansing dengan payudara dan punggungnya yang agak besar membuatkan aku tak senang duduk, terasa adik kecilku semakin mengeras dan memanjang seakan-akan mahu keluar dari sarangnya.

Dalam suasana yang dingin ini, tiba-tiba aku terdengar suara jeritan Mira. Aku segera bergegas mencari dari mana datangnya suara Mira. Aku menghampiri biliknya, dan memanggilnya.

“Mira.. Miraa.. Buka pintu ni”, suara jeritanku semakin kuat kerana kulihat tiada tanda-tanda yang Mira akan membuka pintu.

Aku cuba memutarkan tombol pintunya, mujurlah pintu tak berkunci. Aku lihat Mira yang hanya bertuala, mengigil ketakutan dengan matanya terpejam rapat.

“Kenapa Mira”? soalku meminta kepastian.

Mira tidak menjawap, dengan matanya yang terpejam rapat dan tanpa berkata-kata hanya menundingkan jari menunjuk ke bilik air. Aku segera ke bilik air untuk melihat apakah yang telah berlaku. Aku mematikan paip semburannya dan bajuku basah kerana terkena simbahan paip airnya yang bocor. Mataku melilau-lilau mencari apakah yang membuatkan Mira ketakutan, dan aku juga hampir terperanjat apabila aku memandang ke atas ada sesuatu benda hitam terjuntai ke bawah. Rupa-rupanya getah pengikat paipnya terlepas dan Mira ketakutan kerana disangkanya ada ular cuba hendak mematuknya.

Dengan rasa nak tergelak melihat gelagat Mira, aku membawa keluar getah tadi dan menunjukkan kepada Mira. Dengan muka yang merah kerana menahan malu disebabkan getah tadi yang disangkanya ular dan disebabkan dirinya hanya bertuala menampakkan alur di dadanya serta keputihan pehanya yang tersingkap kerana tuala mandinya yang yang kurang besar. Aku yang sudah kebasahan terasa kedinganan dan tiba-tiba nafsuku terasa meluat-luat bila melihatkan keadaan Mira yang sedemikan rupa.

“Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya”. Dengan nada yang tersekat-sekat, hanya itu sahaja yang dapat kukeluarkan dari kerongkongku

Aku lihat Mira hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar nafasnya tidak kekeruan dan kelemasan “ehmm. Arghh.. ” kedengaran renggekan Mira bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan Mira mula membalas dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang merah mekar itu, ku jilat telinganya dan Mira mengerang kegelian. Kulihat Mira semakin kuat menarik rambutku bila ku ku jelajahi lehernya dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi dan dibalutinya apabila berjumpanya di tempat kerja.

Sememang Mira yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya dari badannya. Tidak dapat ku ceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku menerokai bukit bukau untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut, kugigit dan kuusap-usap sehingga habis madu yang disimpan megar di dalam dua kepongpongnya. Mira kini semakin hilang rasa malunya dan mula bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik kecilku yang sememang dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

“Wah! besar dan panjangnya batang u Zack” luahan Mira yang seakan terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini hanya menanti untuk merasai pelayaran baru.

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan “69” Mira mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya. “Bluup.. Bluupp” terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke mulutnya “Arghh.. Arhh” terasa aku bertapa nikmatnya kerana sering kali hanya tanganku sendiri sahaja yang memainkan peranan melosok-losok batangku hingga boleh dibuat corak di dalam bilik airku terkena simbahan lava dari batangku. “croot.. Croot” aku sering melayari kenikmatan sendiri.

“Ohh.. Mira sedapnya” luahanku sambil aku mencari-cari sebiji berlian kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi oleh seorang penunggu yang setia.

Kini giliran Mira pula ku lihat bagaikan orang berzikir gamaknya, sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahankan kegelian dan kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku mengorek-ngorek lurangnya yang sudah kebasahan dari tadi. Setelah puas kugali biji timah kini lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan badan keras mengejang.

“Argghh.. Erkhh Zack I sudah nak terpancut ni”. Dan ia menekan kuat mukaku ke cipapnya.
“Buur.. Burr.. “terasa lecak mukaku terkena air hangatnya kerana sejak tadi aku masih lagi menjihat-jilat cipapnya.

Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

“Kau memang hebat Zack, aku tak pernah rasa dijilat sebegini hebat” luahan Mira dengan wajah keletihan.
“Kau tak pernah rasa dijilat ke?”, soalku inginkan kepastian.
“Kau tahu Zack, inilah kali pertama aku melakukan.. ” jelas Mira dengan malu-malu.
“kalau begitu, aku akan pastikan kau benar-banar puas hari ini. ”
“Bumm” aku dengar punyi pintu tertutup.

Berderau darahku apabila kutoleh kepintu, kulihat Diana sedang tercegat memerhatikan gelagat kami. Tidak dapat kupastikan bilakah ia pulang kerana sememang Diana mempunyai kunci pintu rumahnya dan aku memangnya tidak mengunci pintu bilik ni kerana kelam-kabut ingin menolong Mira tadi. Hanya aku sahaja yang tahu bertapa kuatnya jantungku berdenyut kerana pasti Diana akan marah dan pasti meninggalkanku. Aku dan Mira hanya mampu berpelukkan kaku dalam keadaan keletihan atas pelayaran sebentar tadi. Aku lihat dengan wajah yang bersahaja ia terus menghampiri kami, sangkaanku meleset apabila ia membuka satu persatu bajunya

“Ohh! Buat projek diam-diam tak ajak aku. ” Sergah Diana dan terus menghampiri kami.

Aku yang menelan air liur melihatkan tubuh Diana yang sudah lama aku idamkan.

“Tuah ayam nampak di kaki, Tuah aku siapa yang tahu” kini aku terpaksa melayari dua kapal dengan satu kemudi.

Mulutku kini telah bersatu dengan Mira yang kini sudah mendapat tenaga kembali untuk meneruskan pelayaran manakala Diana yang dari tadi memerhatikan kami sudah tidak sabar-sabar untuk mendapatkan batangku yang kini menegang kembali melihatkan payudaranya yang lebih besar sedikit dari Mira dan cipapnya yang bercukur bersih membuatkan darahku membuak-buak menahan gelodak nafsuku. Setelah puas kubercumbuan dengan Mira, kini Mira mencari sasaran barunya dengan menjilat-jilat cipap Diana, terangkat-angkat punggungnya apabila biji kelentitnya digentil-gentil oleh Mira. Tanganku pula puas meramas-remas payudara Diana yang sememang mengkal dan montok, cukup besar dengan tapak tanganku. Diana masih belum puas, digigit-gigitnya kepala takukku membuatkan seperti hendak terkencing menahan ngilu di batangku dan kini yang hanya kedengaran hanya dengusan nafas yang tidak kekeruan dari kami bertiga. Kini kuubahkan pula posisi kami, kupusingkan pula tubuh Mira dalam keadaan menelentang di tilam manakala Diana duduk menggangkang diatas muka Mira di atas tilam. Sememangnya dari tadi batangku telah mengeras kuhalakan batangku kini ke cipap Mira yang sememangnya sudah dari tadi kebasahan dan mulutnya masih lagi belum puas membersihkan perigi Diana, kumasukkan sedikit batangku ke cipapnya dan baru sahaja aku nak menekan masuk,

“Aduhh.. Zack pelan-pelan sikit” suara Mira kedengaran samar-samar dan baru aku teringat yang Mira masih mempunyai selaput dara lagi.

Aku sapukan sedikit minyak dan masukkan sedikit demi sedikit, mungkin kerana badannya yang agak kecil membuatkan cipapnya sedikit kecil dan menyukarkan untuk aku melabuhkan pelayaran. Semakin lama aku sorong dan tarik, semakin hilang suara kesakitan kedengaran dan hanya kedengaran suara renggekan kesedapan. Aku dan Diana terus berciuman dan lidah sering digigit olehnya yang bertindak sedikit ganas berbanding Mira dan aku dapat merasakan ada lelehan merah mengalir keluar dari cipap Mira, rupa-rupanya ia sememangnya mempunyai dara lagi dan akulah berasa bangga menjadi orang pertama yang menebuknya.

“Arghh.. Erghh.. Arghh” suara kami bersilih ganti kedengaran menahan kesedapan. “Buur.. Burr” kulihat Diana pula mengejang menandakan ia sudah sampai klimaknya.

Hampir penuh muka Mira dengan tumbahan lava dari gunung berapi Diana. Dan selepas itu terdengar pula suara Mira

“Laju sikit Zack, aku dan nak keluar ni” dan mengalirlah air hangat bercampur dengan darahnya dibatangku.

Mira sudah dua kali mencapai orgasmenya manakala batangku masih lagi tegang berdiri. Aku lihat Diana seakan faham hasratku dengan tidak berlengah lagi ditariknya batangku menghala ke cipapnya, dan kurasakan sedikit longgar cipap Diana berbanding dengan Mira. “Clupp.. Clupp.. Clupp” berbunyi tolakan dan tarikanku ke cipap Diana, Rupa-rupanya Diana sudah tidak mempunyai dara lagi dan aku pun tidak tahu siapakah yang berjaya merobeknya. Dengan pengalamannya yang ada, kurasakan berdenyut-denyut batangku disepit oleh kemutannya dan aku menahan kesedapan apabila ia mengoyang-goyangkan punggungnya seperti melakukan tarian arab. Semakin lama semakin kuat kayuhanku.

“Zack, I rasa sudah nak keluar ni”
“Tahan sikit Diana, I pun sudah nak sampai ni” dan aku mencepatkan lagi kayuhanku apabila melihatkan Diana yang hampir sampai klimaknya untuk kali kedua.
“Dekat mana I nak pancutkan ni”
“Di dalam sahaja” beritahu Diana yang dari seperti orang kelemasan.

Aku dapat merasakan kenikmatan batangku yang besar dan panjang menerjah ke dasar pemukaan vaginanya.

“Croot.. Croott” terpanjutlah segala peluru jernihku di dalam lembah keramat Diana dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya, Aku, Diana dan Mira saling tindih-menindih antara satu sama lain dan kulihat kudua-duanya sudah membuaikan mimpi indah kerana keletihan dan aku juga tanpa disedari turut tertidur dengan diapit oleh dua bidadari yang mungil dengan tubuh yang tidak seurat benang pun melekan di tubuh mereka.

Aku tersedar dari tidur apabila kudengar seperti ada bunyi rengekan dan keluhan-keluhan kelemasan membuatkan aku tidak senang tidur. Apabila kubukakan mata, kulihat Diana dan Mira sedang bertungkus lumus memuaskan nafsu masing-masing. Dengan posisi “69”, kedua-duanya masih sibuk mencuci perigi masing-msing menghilangkan lumut-lumut yang masih bersisa tadi. Barulah aku mengerti kenapa Diana tidak memarahi aku bila melihat aku dan Mira sedang projek, rupa-rupanya mereka sering beraksi untuk mencapaikan orgasme masing-masing bila diperlukan.

Semenjak dari peristiwa itu, hubungan kami bertiga semakin akrab dan tidak pernah kulepaskan peluang bila dapat bertemu mereka. Pasti ada sahaja adegan baru yang akan kami taruhkan setiap kali kami ketemu. Kadang kala aku bersama Mira dan kadangkala aku bersama Diana tapi sering kali kami lakukan projek bersama kedua-duanya sekali dan pernah sekali aku lakukan bersama 3 orang lagi rakannya yang boleh tahan hebatnya pukulan dari mereka bertiga. Kisah tu mungkin akan aku ceritakan dalan ceritaku yang akan datang dan buat awek-awek, isteri atau mak janda yang ingin berkenalan dan mendengar kisah pengalaman-pengalamanku, bolehlah menghantar e-mail dan akan kupastikan bahawa kalian akan mendapat apa yang kalian inginkan.

Nikmatnya Isteri Rakan

Birokrasi pejabat kerajaan selalunya melelahkan
namun dalam kelelahan dan sakit hati itu, ada
juga peluang yang menarik.. Peluang yang sukar
dilepaskan atau peluang meminta favour dan
dibalas dengan favour. Satu petang Jumaat di
Kem. Kesihatan Malaysia, Jalan Cenderasari, KL.
Aku, "(Setelah tulis nama di buku pelawat). Boleh
saya jumpa dengan Pn. Zaiton?" Kerani, "Untuk
urusan apa Encik?" Aku, "Berkenaan pertukaran
isteri saya, Juru pulih Cara kerja dari Hospital
Kota Bahru ke Hospital Putrajaya." Kerani, "Ohh..
Itu kena jumpa dengan En. Hamad. Dia ada
sekarang ni, Encik nak jumpa dia?" (tak paham
bahasa) Aku, "Takmau. Saya nak jumpa Pn.
Zaiton! Saya sudah jumpa En. Hamad dulu dan
dia tak dapat buat apa-apa untuk tolong saya."
Kerani pergi dan terus ke bilik Pn. Zaiton. Aku
duduk dan buat-buat tak nampak Pn. Zaiton
datang. Sambil mengerling boleh tahan wanita ini
conggak aku dalam 39thn. Sederhana tapi
payudara besar, muka bulat senyum lebar, buntut
besar, bukanlah gemuk but presentable.. Depan
kaunter yang ramai staff Pn. Zaiton, "Iya, ada
apa.. Boleh saya bantu?" Aku, "Pn. Zaiton, saya
Hamid, suami Nurwani. Saya nak tahu tentang
kedudukan permohonan tukar isteri saya itu."
Sambil itu aku terangkan permohonan sejak
Januari dan sehingga kini belum ada sebarang
tindakan oleh KKM. Sudah banyak kali telefon,
sudah buat surat aduan tapi masih belum ada
apa berita dari KKM Pn. Zaiton, "Ooo.. Itu kami
belum buat mesyuarat lagi. Kita kena tunggu
lepas mesyuarat baru dapat buat keputusan."
Aku, "Mesyuarat? Berapa lama lagi nak
mesyuarat? Takkan selama 5 bulan tak jumpa
satu hari untuk buat meeting. Kalau kira 5 hari
bekerja seminggu pun, ada 80 hari tak termasuk
Sabtu. Tak boleh cari 1 hari untuk buat meeting?
Takkan sepanjang masa bos takde, cuti, sakit bla
bla..? Dulu masa saya telefon En. Mohamad,
alasan sama jugak dia bagi. Tunggu bawa ke
mesyuarat lah.. Tunggu dapat kelulusan lah.
Pastu Pegawai takde, cuti, bos pegi kursus, bos
cuti sakit.. Sampai bila nak macam ni?" Staff lain
kat belakang mula curi pandang dan dengar. Pn.
Zaiton, "Bukan begitu Encik, kita ada prosedur
yang perlu diikuti.." Aku, "Prosedur? Boleh
terangkan kepada saya apa prosedur untuk
pertukaran? Berapa lama jangka masa untuk
tukar? Bukankah isteri saya sudah ada pengganti
untuk bertukar suka sama suka dengan
kawannya dari Putrajaya?" Staff lain makin
pasang telinga. Pn. Zaiton, "Ohh.. Sekarang ni
kami tak buat lagi pertukaran suka sama suka.
Semuanya kena melalui prosedur biasa. Kena ada
meeting.. Kena ada kelulusan." Aku, "Okay, jadi
berapa lama harus kami tunggu?" Pn. Zaiton,
"Bergantung, tetapi biasanya semua permohonan
dibuat sekali dengan perlantikan staff baru. Kami
baru je selesai temuduga untuk posting staff
baru." Aku, "Habis, kalau takde pengambilan staff
baru, kena tunggu tak kira berapa tahun gitu?
Aku makin naik angin. "Tuu.. Kat dinding tu.."
Sambil menunjuk ke dinding. "Apa guna Piagam
Pelanggan tu? Bukankah kat situ tertulis proses
pertukaran staff haruslah dibuat dalam masa 2
bulan! Kalau saya tahu gini punya lambat, baik
tak payah mintak ke Putrajaya. Baik mintak ke
HKL atau Hosp. Selayang, dekat sikit. Ingat
sudah ada pengganti tu dapat cepatlah.." Pn.
Zaiton, "Err.. Itu untuk prosedur lama. Kami
sekarang tidak buat lagi suka sama suka. Mesti
selepas pengambilan baru." Tak menjawab
soalan dengan tepat. Aku, "(Angin lagi) Okaylah,
sekarang saya nak tanya. Kenapa ada staff di
department isteri saya, sudah dapat pun bertukar
ke Perlis walaupun takde orang datang ganti?
Walhal dia baru buat permohanan 2 bulan lepas.
Selepas sebulan, dia sudah pun dapat surat
pertukaran, 1 April lepas sudah melapor diri ke
Perlis. Apa ni? Semata-mata dia ada 'cable' atau
orang dalam yang boleh tolong?" Pn. Zaiton, "Itu
mungkin sebab kuota kat Hosp. Kota Bahru yang
beri.. Mungkin kat Perlis perlukan orang.." Aku,
"Kuota? Kuota apanya? Dia ke Perlis sebab
suaminya kena pindah ke Perlis. Bukan Perlis
yang mintak tambah staff!!" Pn. Zaiton, "Mungkin
Kota Bahru takde masalah melepaskan staff tu.."
Aku, "Takde masalah? Puan.. Untuk pengetahuan
Puan, Hosp. Kota Bahru sedang kekurangan
kakitangan, terutamanya Jurupulih Carakerja. Ada
empat orang je termasuk isteri saya. Sekarang
beban kerja isteri saya bertambah, terpaksa
cover lebih kerja. Sebabnya ada orang gunakan
pengaruh orang lain untuk kepentingan sendiri.
Kenapa permohonan orang lain yang sudah
sediakan pengganti masih belum lulus? Tapi
orang lain pulak senang- senang dapat pindah?
Semata-mata kerana ada orang dalam.. Ada
cable?" Pn. Zaiton, "Hmm.. Itu saya tak tahu..
Mungkin.." Aku, "Macam mana boleh tak tahu?"
Surat kelulusan KKM sini yang keluarkan!?" Pn.
Zaiton, "Err.. Itu saya tak dapat jawab.. Tapi kita
kadang-kadang kita ikut arahan orang atas. Tapi
permohanan isteri Encik sedang diproses.." Aku,
"Berapa lama lagi nak tunggu? Isteri saya
sekarang ni sudah 5 bulan pregnant.. (suara aku
mula kendur). Sakit pening dia takde orang nak
jaga.. Kadang-kadang dia sesak nafas dan sakit
dada waktu malam takde sapa dapat temankan.
Kami hanya berhubung melalui telefon.. (aku
sudah mula panas dan menggigil tapi kuatkan
semangat). Kena pulak hari minggu kerja..
Macam mana saya nak jenguk dia pagi buta
macam tu?" (Aku tak berupaya menyembunyikan
muka geram, sakit hati, marah dan kecewa aku)
Pn. Zaiton, "Kami paham masalah Encik.." Aku,
"Tak.. Puan tak paham. Kalau Puan paham,
sudah lama Puan tolong. Memang Puan takde
kuasa meluluskan. Tapi Puan boleh beri sikit
perhatian ke atas permohonan isteri saya. Kalau
benda ni terkena kat sedara mara Puan, tentu
Puan akan buat sedaya upaya untuk tukarkan
mereka kan! Puan kan Ketua Setiausaha jabatan
Sumber Manusia. Tentu sikit sebanyak termasuk
dalam bidang tugas Puan.." Sambil tu aku
serahkan salinan surat aduan 3 muka yang sudah
aku poskan ke Pengarah KKM. Aku melihat dia
senyum kepada aku.. Satu senyuman sinis atau
suka melihat gelagat aku yang tengah frust. Aku,
"Ni.. Puan tengok ni.. Surat ni saya sudah pos ke
KKM sebulan lebih. Seminggu lepas tu ada fax
dari KKM ke bahgian Sumber Manusia
menyatakan aduan saya sedang diberi
perhatian." Aku tunjuk salinan fax tu). Ingatkan
lepas dapat salinan fax ni, okayle sikit. Sedap le
hati sebab sudah diambil perhatian. Ini sudah
sebulan lebih pun masih sama jugak. Angin naik
balik. Pn. Zaiton, "Eh, saya taktahu pun pasal fax
ni?" Aku, "Kenapa Puan tanya saya? Tanyalah
semua staff Puan yang rajin buat kerja tu"
Sambil memandang ke staff yang pasang telinga.
Semua secara spontan buat-buat sibuk. Pn.
Zaiton, "Macam nilah. Kami memang sudah habis
temuduga jawatan baru. Dan bulan ni kami akan
keluarkan surat." Aku, "Dulu pun sama jugak janji
yang En. Mohamad beri pada saya. Surat akan
dikeluarkan sebelum akhir bulan April. Sekarang
mana suratnya? Saya sudah letih dengan alasan-
asalan macam ni. Soalnya, bila isteri saya dapat
tukar?" Pn. Zaiton, "Kami paham.. Kami paham.
InsyaAllah hujung bulan ni keluar. Awak sabarlah
dulu." Aku, "Saya sudah cuba bersabar Puan.
Dulu 2 hari saya terpaksa ambik cuti untuk jumpa
dengan Encik Hamad tu. Takde apa-apa pun
perkembangan.. Hari ni pun saya ambik cuti
separuh hari lagi." Pn. Zaiton, "Laa.. Tak perlu
datang sebenarnya. Telefon je boleh." Aku,
"Untuk apa telefon? Sekadar nak dengan alasan-
alasan remeh tadi? Bos takde, bos cuti, bos pegi
bank, tunggu meeting la.. Bla bla.." Pn. Zaiton,
"Ni fon saya, call me boleh?" Wanitaini senyum
sekali lagi memandang tepat ke mata aku sambil
memberikan kadnya, aku pantas memberikan kad
aku semula. Ini peluang nak cakap personal. Aku,
"Puan, saya bukan marah. Tapi Puan kena
paham keadaan saya. Saya sudah tak tahan
orang buat main macam ni. Saya yakin kalau
saya ni 'somebody' takkan jadi macam ni.
Karenah birokrasi tak abih-abih. Saya mintak
maaflah kalau terkasar bahasa. Saya sebenarnya
nak jumpa puan secara persendirian dalam bilik
puan. Tapi puan yang datang jumpa saya kat
depan kaunter ni.." Pn. Zaiton, "Yelah.. Saya
paham. Encik sabarlah sikit masa lagi." Aku, "Ok
lah Puan, saya mintak diri dulu. Terima kasih. I
will call you.." Aku tunduk dan Puan Zaiton
beredar sambil aku sempat melihat punggung-nya
bergoyang dalam jubah labuhnya. That phone call
was a goldmine.. Hamid bertepuk tangan,
menarik lafaz lega, senyum sendirian..
Pertemuan yang hangat dan panas melepas rasa
dan geram di kaunter bertukar menjadi hangat
panas sedap dan ghairah di bilik kondo Hamid-It
was a surprise indeed.. "Uwaa.. O my godd..
Nicee.. Harder dear.. Pump me harder.. Arghh..
Sedapp," rintih Puan Zaiton menerima batang
zakar Hamid dalam lubang pukinya. Buntutnya
yang lebar terangkat- angkat. Tubuhnya yang
chubby dilentikkan. Puan Zaiton menahan
kesedapan sambil mukanya berpaling ke kiri dan
ke kanan, berkerut menahan jolokan zakar Hamid
yang keras panjang itu. Bulu pukinya ditrim dan
kelihatan air putih lendir meleleh membecakkan
liang vaginanya. "U love it sayang..?" tanya
Hamid dalam cunggapnya sambil menindih dan
menghenjut zakarnya yang keras itu ke dalam
lubang puki Pn Zaiton yang basah. "Tak puas kah
dengan suami you sayang?" "Tak suami tak
power cam u.. Henjutan u nicee and bess dear..
Arghh oohh.. Ohh arghh," Pn Zaiton mengigit
dada Hamid sambil menhinggut-hinggutkan
punggungnya menentukan liang vaginanya dapat
menerina kelelakian Hamid dalam telaga madu
nya yang berlengas. Dan kni mampu mengemut
batang zakar Hamid. Hamid dapat merasakan
gigitan vagina Pn Zaiton ke zakarnya. "O love oh
love.. O migodd.. Mid I am comingg.. Mid i tak
tahan.. Gelii.. Sedapp, Mid i kuarr," jerit Pn Zaiton
mencapai klimaksnya sambil mengeluh dan
menjerit-jerit sedangkan tubuhnya melintuk dan
melentik kemudia kejang. Hamid meneruskan
pompaannya membuatkan Pn Zaiton senak
namun sedap.. "Ohh darling.. Ohh.. I juga kuarr.."
jerit Hamid lalu mengomol dan melumati bibir Pn
Zaiton dan menghisap puting susu Pn Zaiton
yang kecil keras menegang itu. Mereka berpeluh
dengan banyaknya, nafas mereka berdua
tercunggap- cunggap, batang zakar Hamid
diselaputi oleh lendir air mani Pn zaiton dan
Hamid masih merasakan kemutan kuat Pn Zaiton
pada zakarnya.. "O dear.. I suka.. Good fuck..
Sedapp Mid, i thank you.." kata Pn Zaiton dalam
bilik mandi memegang kontol N dan
menyabunnya. Mereka berdua berendam dalam
bathtub. "I juga dear.. Love your cunt.. Suka
pussy you.. Kuat kemutnya.. Nice.." kata Hamid
senang sambil mereka berkucup semula. Pn
Zaiton senyum melebar membiarkan Hamid
mengen-tel puting dan meramas susunya. "You
nak wife you tukar ke?" Hamid senyumm.. Terasa
juga.. Tersentuh juga di hatinya. "Kalau you bawa
isteri you ke sini, kesianlah kat I.. I sukar nak
make love dengan you lagi.." rayu Pn Zaiton
sambil menjilat dada Hamid yang bidang dan
mascular itu. "Kena dan terpaksa dear.. Tapi kita
masih boleh make love kan, kenapa tidak..?"
balas hamid lagi menyabun cipap Pn Zaiton dan
memainkan clit dengan jarinya. Pn Zaiton
mendesah.. "Ikut you dear.. As long as we can
make love.. nanti esuk I uruskan posting wife
you ok.. Don't worry but i want you to fuck me
again," janji dan pohon Pn Zaiton sementara
Hamid lega mendengarnya. Ya Hamid tidak
sangka dia surprise rupa-rupanya Pn Zaiton
adalah chat lovernya di Yahoo Mgr yang tidak
pernah dikenalinya. Mereka hanya di chenel dan
Pn Zaiton tidak pernah memberikan identitinya
selama enam bulan mereka chatting. Hanya
Hamid sahaja yang memberikan gambarnya. Dari
gambar itulah Pn Zaiton berani meminta Hamid
call semula dan berakhir di ranjang dalam bilik
Hamid sendiri. Tit-For-Tat.. Favour-for-favour..
Namun Pn.Zaiton kepuasan yang amat sangat.
Masih terasa-rasa batang zakar Hamid di dalam
lubang vaginanya. Hamid merasa megah dan
banggaisterinya dapat arahan bertukar dan
mereka dapat bersama, di samping itu dia boleh
bertukar selera dengan chat lovernya Pn Zaiton
yang tak cukup diberikan makan oleh suaminya.
E N D

Adventure N

Kedai Ah Leong yang letaknya di depan pagar luar berek kami, adalah tempat yang selalu kukunjungi. Tauke Tionghua itu sudah lama berniaga di situ. Kedai inilah tempat para isteri dan anggota-anggota polis membeli barangan makan kering masing-masing setiap hari dan setiap bulan.

Ah Leong (35h), gemuk, pendek denga perut gendut baru sahaja menikah dengan isterinya, Nyonya Teoh (23th). Putih melepak orangnya, tinggi sekitar 156cm, potongan ira-kira 35 29 36. Aku gemar dia memakai seluar pendek dan kemeja T. Sebab aku dapat melihat bonjolan teteknya dan pehanya yang putih itu. Aku menjadi terangsang bila melihat betisnya yang bunting padi serta belakang tumitnya yang kemerah-merahan itu.

Malam itu tepat jam 12.00 malam, aku memanjat pohon jambu batu yang ada dekat dengan bilik Ah Leong. Dari atas sebatang cabang Pokok jambu yang merimbun itu aku menunggu. Memerhatikan keadaan sekitar bilik Ah Leong yang kecil itu agaikan burung hantu. Aku mematikan diri sebab aku tidak mahu mereka mengetahui aku berada di atas pokok jambu itu.

Nyonya Teoh sedang berbaring di atas katilnya. Lampu bilik itu memang malap sebab mereka menggunakan bal lampu wat rendah. Namun aku dapat melihat tubuh putih melepak itu sedang bogel. Ku lihat pepetnya yang berumput segar. Bulunya tercacak halus. Buah dadanya segar dan keras menonjol dengan puting warna cokelatan. Tauke Leong sedang mengomoli isterinya Nyonya Teoh. Mereka berkucupan. Aku dapat melihat dengan jelas Nyonya Teoh mengocok batang Tauke Leong. Batangnya pendek tidak panjang dan kulup. Hanya takat itu sahaja pikir ku.

Sebaik kote pendek tu terasa tegang, Tauke Leong sudah berada di atas tubuh isterinya. Aku melihat dia menghenjut sambil mencium dan meramas payudara isterinya. Nyonya Teoh mengangkangkan pehanya. Tidak lama kemudianaku lihat tauke Leong kewalahan. Dia membalikkan dirinya dan jauh terbaring di sisinya. penisnya menjadi kecil dan masuk ke dalam seolah-olah hilang dibawah perutnya yang boroi itu. Itu yang kulihat.

“Apalahh.. Tak puas..” kata Nyonya Teoh sambil memukul-mukul tubuh Tauke Leong yang malas itu.

Nyonya Teoh marah. Mukanya masam. Dia mengambil bantal dan memukul tubuh suaminya. Geram sambil dia macam budak kecil menghentak-hentakkan kakinya. Dia benar-benar hampa dan rasa tidak puas dengan persetubuhan yang baru dilakukan dengan suaminya.

Tauke Leong tidak ambil peduli dengan perlakuan isterinya itu. Dia sengih sambil mencubit muka Nyonya Teoh. Kemudian dia memalingkan tubuhnya dan berdengkur. Nyonya Teoh terkebil-kebil dalam samar lampu malap itu. Dia masih bogel sambil mengelap pepetnya yang basah.

Dia bangun selepas mengelap dan mengambil tuala lalu memakainya. Pantas aku segera turun dari pohon jambu itu dan menunggu di daun pintu bilik mandi mereka. Kejap lagi pintu bilik dibuka dan Nyonya Teoh datang menghampiri bilik mandinya. Sebaik dia masuk ke bilik mandi itu, aku segera menguntit tanpa disedarinya. Aku berasa gusar dan hatiku berdebar tapi penisku sudah tegang dan mencanak. Aku sendiri menutup bilik mandi itu dan Nyonya Teoh terpempan. Dia hendak menjerit aku menutup mulutnya..

Pantas aku mengarahkan dia menonggeng selepas tuala mandinya kutangalkan. Aku memegang teteknya dan meramas dari belakang. Nyonya teoh tak jadi menjerit tetapi mendesah. Dari arah belakang aku memainkan bibir vagina dan analnya dengan penisku. Sempat aku jilat lubang anusnya dan liang vaginanya. Aku segera menyiapkan kepala penisku dengan mengkuak bibir vaginanya.

Kusorong penisku ke depan dan terasa becak pepetnya masih ada. Kurodok.. Nyonya Teoh mengelus dan menjerit kecil.. Aku mula menghenjut sorong ke depan arik ke belakang dengan irama yang sedikit keras.

“Urghh.. Lu bagus.. Lagii..” kata Nyonya Teoh kepadaku.

Dia menongeng kemas membiarkan batang penisku menyerbu masuk ke liang pepetnya. Aku dapat merasakan kerapatan vaginanya.. Kemutan yang mengelilingi penisku..

“Ahhahh.. Lu bagus.. Lu pandai budak..” pujinya sambil menahan hentakan aku ke lubang pukinya.
Aku meneruskan kerjaku..” Lu puasnya.. Lu suka nyonya..” Aku berkata dalam sedapku.
“Uwoo.. Saya mahu mari lah. Saya mahu kuar..” desah Nyonya Teoh mengelinjangkan tubuh dan punggungnya sambil memalingkan mukanya memandang kepada aku.

Aku memacu penisku ke dalam lubang farajnya cara doggie. Hentakanku kuat dan Nyonya Teoh mengikut hentakan itu. Tak lama kemudian dia menjerit halus menikmati orgasme dan aku juga melepaskan spermaku ke dalam rahimnya. Setelah selesai mengongkeknya, dia meminta aku datang ke situ esuk malam. Aku happy sebab Nyonya Teoh mahukan aku. Aku mampu menghilangkan kedahagaannya.

*****

Adventure 2

“Urghh.. Sedapp.. Lagi kuat N..” desah Makcik Dewi, wanita India yang bertubuh sederhana dan tembam itu. Usianya dalam 30th, kulitnya lembut walaupun hitam. Payudaranya tegang sebab jarang berusik tambahan dia tidak mempunyai anak. Suaminya Koperal Velunathan.
“Huu.. Panas puki makcik,” kataku sambil memacu penisku dalam lubang farajnya.
“Orang India memanglah panas sebab makan kari,” jawab makcik Dewi sengih sambil menahan hentakanku dan mengertap bibirnya.

Aku meramas-ramas teteknya, kemudian menghisap puting susunya yang keras. Aku menindih tubuhnya sambil zakarku memacu kuat di lubang pukinya yang sudah becak dengan air syoknya.

“Kau pandai N.. Kau bagus ngonkek, walaupun kau masih budak,” desah Makcik Dewi sambil melumat bibirku dan memainkan lidahnya. Aku menghisap dan berbalas lidah sambil meminum air liurnya.

Hentakanku ke pepetnya makin kuat.. Kote ku tidak tahu yang aku budak atau tidak, kote ku hanya tahu lubang puki makcik Dewi.

“Patut makcik Timah suka sama kau,” kata makcik Dewi sambil melipat kakinya di belakang punggung ku.

Aku menarik keluar penisku, kusembab mulutku ke pepetnya, menjilat lurah vaginanya, menghirup dan menyedut lubang farajnya sambil menelan jus madunya. Kemudian kumasukkan penisku semula ke dalam farajnya.. Dan mula menghenjut perlahan dan cepat.. Laju dan kuat ke dalam lubang faraj makcik dewi. Makcik Dewi terkinjal-kinjal dan terhinggut-hinggut punggungnya.

Aku tahu rupanya makcik Timah yang merekomen aku kepada makcik Dewi. Wanita India ini kehausan juga sebab suaminya bertugas di hutan untuk bebeapa bulan.

“Laju N.. Henjut kuat-kuat.. Makcik nak kuar.. Argghh,” desah dan jerit makcik Dewi sambil menahan pacuan aku yang sungguh laju.
“Makcik.. Puki makcik panass sedapp.. Saya pun nak kuar..” kataku sambil memaut kuat dan menghenjut penis ku dalam-dalam ke pepet makcik Dewi yang mengetap giginya.
Dia memalingkan mukanya ke kiri dan kekanan,” Urghh..” desahnya lagi.”Sedapp..” Dia menjerit-jerit halus.. Sambil aku meramas-ramas kuat teteknya ang keras itu.
Akhirnya aku sendiri..” Makcikk saya kuarr..”

Makcik Dewi menjerit mengepit belakang punggungku dengan kedua belah kakinya.. Aku terus mempompa batangku.. Kemudian aku merasa geli sambil dinding vagina Makcik Dewi mengepit penisku..

“Huu.. Sedap N.. Kau bagus sekali..” kata makcik Dewi memuji sambil memeluk aku erat walaupun kami berdua bermandian peluh yang nikmat.

Penisku tak mau turun-turun. Makcik Dewi puas memulasnya dan meramasnya. Dia menjilat kemudian mengulom penis N dengan asyik dan rakusnya. N terkinjal-kinjal sambil menahan geli yang amat sangat.

“Makcikk.. Aku gelii.. Rasa nak kuar ni,” jerit N sambil mendesah dan makcik Dewi meneruskan isapannya ke penis N. Sekejapan itu juga aku memancutkan spermaku ke dalam mulut Makcik Dewi dengan banyaknya..
“Urghh..” desah N lalu makcik Dewi dengan lahap menjilat sperma di batang N sampai ke mulut zakar N.

Petang itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Ternyata Makcik Dewi mengeluh puas dan memeluk aku erat.

*****

Aku bahagia.. Aku gembira.. Dalam dunia meningkat remaja, aku kini sudah dapat mengongkek beberapa orang makcik yang gersang. Makcik-makcik, isteri polis yang selalu kesunyian dan kebosanan akibat ditinggalkan oleh suami-suami mereka yang bertugas.

Aku rasa bertuah dapat mengongkek Nyonya teoh yang muda itu, isteri Tauke Ah leong yang tidak mampu memuaskan isterinya. Pernah aku mengongkek Nyonya Teoh dalam bilik tidor mereka, suami isteri, kerana tauke Leong tiada di kedai sebab dia ke bandar untuk membeli barangan buat kedainya. Nyonya Teoh mengambil peluang itu untuk bersetubuh dengan aku ketika aku balik dari sekolah pada petang itu.

Aku sudah merasai kelazatan faraj dan tubuh wanita Melayu, Cina dan terakhir India. Padaku tiada bezanya sebab semuanya sedap-sedap dan nikmat-nikmat belaka. Aku senyum sendirian dan terus kegianan tidak tahu kenyang-kenyang.

Aku juga sedar bahawa aku berada di pasaran masyarakat makcik-makcik gersang di berek itu. Aku sendiri tidak tahu makcik mana pula selepas ini yang mahu bersetubuh denganku.

Ini kisahku di usia dua belas tahun sekitar tahun 60an.. N, aku anak yang nakal tetapi sangat perahsia.

Adventureku tidak selesai di sini. Makcik-makcikgersang di berek polis aku puasi. Nyonya Teoh pula jarang melepaskan aku kalau Tauke Ah Leong tiada. Aku berahsia dengan aktiviti aku. Aku senantiasa melihat dan mencari peluang-peluang baru.

Kini ada tetangga baru yang pindah ke berekku. Pasangan muda. Pasangan yang kuangap cun dan bahagia sebab jiran itu ialah Abang Hamid 27th dan isterinya, Kak Esah 18th, orang kampung, cukup muda-manis, segar kecil orangnya dalam 5′ tingginya, chubby, mempunyai ukuran badan 35 29 36 agakku.. Mereka baru sahaja menikah dan berpindah menjadi jiranku-aku berhasrat untuk mengintai mereka bersetubuh.. Itu tetap. Memang aku memasang tekad itu. Aku senyum sendirian.

Kak Esah Yang Manis

Ingat Kak Esah, cewek ini masih
muda. Usia sekitar 18th, sudah setahun lebih
menikah dengan Bang Hamid(27th) dan menjadi
jiran N, tinggal di rumah no 3. Masih belum
mengandung lagi. Kak Esah kecil molek, tidak
tinggi orangnya. Dalam 5' sahaja. Namun
memiliki tubuh yang mantap dan kental. Dua
buah payudara yang sederhana dengan body
yang menggiurkan. Punggung yang kental dan
lebar. Manakala Bang Hamid, juga sederhana
orangnya. Dalam 5'4" yang membolehkan dia
menjadi seorang anggota polis. N lebih sedikit
tinggi darinya. N budak nakal itu tetap seperti
biasa. Bersikat kemas dengan rambut sedikit
panjang sampai ke tengkuk. Terikut- ikut dengan
gaya dan stail pop yeh- yeh 60an. Masih tidak
suka memakai seluar dalam. Bulu penisnya juga
sudah merimbun dan panjang. N masih
begelumang dan bergulat dengan macik Timah,
Kak Etun, Makcik Anum, makcik Dewi dan
Nyonya Teoh. Dari wanita-wanita gersang ini dia
melatihkan dirinya untuk menjadi saorang jejaka
yang pintar dan mantap dalam bersetubuh.
Memperbaiki seni persetubuhan untuk dapat
berjuang lama dan menikmati segala kenikmatan
seksual seadanya. Kini N, melangkah ke usia 13
tahun. Tubuhnya tetap atletis keraan dia suka
olahraga dan menjadi wakil sekolah dan
negerinya. Dia pelari pecut sekolah dan mewakili
zon serta negeri. Disamping itu minatnya adalah
membaca dan menulis. Satu petang N duduk
diberanda lalu lalang berek itu, tepi rumah Kak
Esah. Dia duduk di muara pintu. Berpakaian
kurung dengan rambutnya terburai ke paras
pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati
lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi
pop Jefri Din dari corong radio yang
dipasangnya. "Mana Bang Hamid kak?" tanya ku
yang duduk memegang sebuah buku nota. "Kerja
N.. Ke hutan katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu
bila balik. Selalunya adalah sebulan macam dulu-
dulu.." jawab Kak Esah sambil memilin lengan
baju kurungnya. "Ohh, abah N juga. Kata abah
komunis banyak kak.. Takut juga ya," kata N
menyeringai menampakkan gigi putihnya
bersusun. "Yalah.. Risau juga akak," kata Kak
Esah, "Menyusahkan orang aja komunis ni." "Tak
apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai
tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi," kata N.
Makcik Timah lalu memimpin dua orang anaknya.
"Ai N, buat apa borak dengan Esah ni?" tanya
makcik Timah sedikit mengah, dia baru balik dari
membeli belah. Dia senyum melirik dan N faham
sebab baru mengongkeknya tengahari tadi. N
juga senyum. Nampak Makcik Timah mencemek
bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Makcik
Timah berlalu dengan anak-anaknya. Aku
memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik,
bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.
"Kau belajar betul-betul N.. Jangan sia-siakan
peluang kau itu," nasihat Kak Esah pada N
tentang pelajaran. "Baik kak, saya usahakan.
Kena juga jadi orang sebab adik beradik ramai
juga, kesian kat abah.." balas N senyum. "Akak
kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka
sama suka ke kak?" "Taklahh.. Pilihan orang tua.
Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak
tima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi
apa pilihan akak, orang tua akak suruh
kahwinlah," jawab Kak Esah, "Sudah setahun
lebih kami menikah lom lagi akak ngandung."
Fikiran N melayang.. Dia senyum sendirian. Kak
Esah bangun melangkah ke dapurnya lalu keluar
semula membawa dua cawan air teh kosong.
"Minum N," Kak Esah mempelawa dan dia duduk
semula. "Mekasih kak, buat susah aje.."balas N
senyum. "Akak suka borak dengan kau. Walaupun
usia kau muda baru 13 tahun tapi kau nampak
matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar
pikiran juga," balas Kak Esah senang. N teringat..
Teringat ketika N mengintai Bang Hamid
menyetubuhi Kak Esah. Game mereka tidak
hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat
menjilat. Bang hamid hanya mengentel puting
dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok
batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila
tegang Bang Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak
Esah mengemudikan zakar suaminya masuk ke
lubang farajnya. Lepas menghenjut Bang Hamid
menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. N
melihat dari atas siling melalui lubang wayar
letrik, Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah
membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian melihat
Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk
mendapatkan orgasme. Malam tadi dia mengintai
juga, hanya itu sahaja cara persetubuhan mereka
berdua suami isteri dan pagi tadi Bang Hamid
sudah di arahkan masuk ke hutan untuk mencari
komunis. Namun yang jelas di mata N kini ialah
gunung kembar Kak Esah yang mekar. Pepetnya
yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu
dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak
Esah di depannya dengan berbaju kurung.
Butuhnya mencanak, dan N mula merasa serba
salah dengan sikap penisnya mengeras tidak
tentu pasal. "Masa sekolah ni masa yang bagus
N.. Kau mesti berjaya. Tengok akak yang gagal.
Akhirnya cepat kahwin dan kena jaga
rumahtangga. Tak puas rasanya," balas Kak Esah
menyesali keadaan. "Akak tak bahagia ke?" tanya
N memancing. "Bukan tak bahagia.. Kan kami
baru setahun lebih nikah. Banyak lagi kami
berdua nak hadapi N.. Ni lom beranak.." jawab
Kak Esah mengeluh. Tetiba kilat menyambar dan
guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya
mula menceceh di beranda berek kami. Cuaca
gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah
dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas
di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup
membuatkan tempias hujan membasahi beranda.
"Isshh.. Mari masuk umah akak N.. Bawa cawan
teh kamu tu," kata Kak Esah yang bangun. N
juga buru-buru bangun sambil mengangkat cawah
teh yang baru setengah kuhirup. Aku masuk ke
rumahnya dan Kak Etun menutup pintu
rumahnya. Kak Etun memandang kepada N yang
masih berdiri dan dapat melihat bonjolan di
seluar N. Dia senyum dan N kaku sebentar..
Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh
berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan
lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai
beranda. Demikianlah selalunya. Dan bila N
menghisap puting dan memainkan lidahnya di
payudara Kak Esah, desahnya meninggi.
Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila N
menyembamkan muka ke gunung kembar itu
sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah
mengerang dan syahwatnya memancar. Bila N
mula mencium batang tengkok dan mengulum
telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah
mengeliat keseronokan. Kak Esah membawa ke
bilik dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel
mengangkangkan pehanya. N melihat pepetnya
yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang
bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit
Kak Esah yang diidamkannya. Kini dia mengomoli
dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras
puting susunya bila dinenen. "Wahh besar nya
butuh kau N.. Besar sungguh. Terkejut akak,"
kata Kak Esah memegang batang zakar N
dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil.
Kini N menyembamkan mukanya ke vagina Kak
Esah. Dengan lidahnya dia menguak liang dan
lurah di puki yang harum itu. Kak Esah mengeliat
dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi
oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. N
mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan
hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan
lidahnya ke lubang faraj Kak Esah sambil
menyedut jus-jus yang ada di lubang itu.
Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya
memegang dan batang zakar N dan
membelainya. "Sedapp N.. Mana kau belajar buat
ni semua. Bang hamid tak pernah buat camni..
Urgghh sedapp N. Jilat kat puki akak.. Buat cam
kau buat tadii.. Sedapp. Urghh.." desah dan kata
Kak Esah sambil N meneruskan perlakuannya
menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup
puki Kak esah. Kak esah mengeliat nikmat.
Kakinya menginjal-nginjal dan buntutnya
terangkat-angkat. N menghalakan kepala
zakarnya ke mulut Kak esah. Kak Esah
memalingkan mukaya idak mahu mengulom
batang zakar N. "Cuba kak.. Buat cam jilat ais
krim.."kata N sambil meramas payudara Kak
Esah. "Tak biasa.. Akak tak tahu," balas Kak
Esah memegang batang zakar N. "Cuba kak..
Tentu sedap.." kata N yang meramas payudara
Kak Esah dan mengentel puting sambil bediri
menghalakan batang penisnya yang sasa ke
mulut Kak esah. Kak Esah menjilat kepala zakar
N kemudian perlahan memasukkan zakar N ke
dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak
Esah mengeluarkan semula. "Kak macam nak
muntah," kata Kak Esah menjelirkan lidahnya..
"Cuba.." balas N. Kak esah mengulangi perbuatan
itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut.
Walaupun zakar N tak masuk habis- hanya
sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala
zakar kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak
kecukupan. Kekerasan zakar N melintang di
muka Kak Esah. "Besarr penis kau N.. Takut
akak.."desah Kak Esah. N senyum. Dia membuat
posisi 69. Dia memakan puki Kak Esah
membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang
sambil Kak Esah mengulom zakar N. Kini N
bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah.
Tilam katil itu empok. N mengacukan kepala
penisnya ke mulut vagina Kak Esah. "Boleh ke.."
tanya Kak Esah.. Belum habis pertanyaan itu N
menyodok dan meradak penisnya ke liang..
"Aduhh.. Aduhh.." desah Kak Esah
mngeliat.."Sakitt N.." N tidak memperdulikan lalu
meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak
Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara
melankan mengerang dan mendesah, mengeliat
dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia
mengangkat- angkatkan punggungnya mengikut
rentak irama henjutan N. Dia melipat punggung N
dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula
mengayak punggungnya dengan penis N rapat
ditekan berada di dalam farajnya.. Merasakan
denyutan dinding vagina Kak sah mencengkam
batang zakarnya. Pacuan dan rodokan N makin
kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-
jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar
belakang N.. Dia hampir ke kemuncak.. "Ooo..
sedapp.. Bang hamid tak buat cam ni N.. Pandai
kau.. Urgghh akak kuar N.. Akak kuar.." dengus
Kak Esah dalam jeritan dan erangannya.. N
memacu terus.. "Urghh.." Kak Esah mengecap
orgasmenya.. N melepaskan spermanya ke dalam
lubang faraj Kak Esah.. Panas dan menyerap..
***** Semenjak peristiwa manis di dalam rumah
Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak
Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang
bersetubuh dengan N semasa ketiadaan
suaminya. Bila Bang Hamid ada, dia mencari
peluang bila Bang hamid keluar rumah untuk
bersetubuh dengan N. "Kau pandai N.. Mana kau
belajar semua ini..?" tanya Kak Esah ketika habis
mengongkeknya satu petang.. N sengih sahaja,"
Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok
ker?" "Ya N.. Baru akak dapat nikmat. Baru akak
puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak..
Butuh kau besar dan panjang, agak akak tak leh
tima dalam faraj akak, rupa-rupanya sedapp,
boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan
ketat.. Bang hamid tak buat cam kau buat. Dia
tak jilat tak menghisap semua ni.." tambah Kak
Esah senyum mulus memeluk N. "Janji akak
bahagia.. N ada aja.. N suka.. N memang suka
kat Kak Esah.. Sedapp.." kata N memegang dan
meramas payudara Kak Esah manja. "Ramai
anak dara jadi korban kau nanti.." kata Kak Esah
ketawa.. "Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang
cam akak.. Sedapp," balas N mwencium puki Kak
Esah dan mengorek lubang puki Kak Esah
dengan jari lalu menghisapnya. Kak Esah
mengucup bibir N.. Hujan menggila di luar.. Kak
esah meggila disetubuhi N dan menyetubuhi N
dua kali.. Kak sah benar-bnar menikmati
kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat
itu mereka berdua berpeluhan.. Kak Esah, isteri
yang baru setahun lebih dinikahi Bang Hamid dan
baru menjadi jiran N di berek polis itu, kangen
dan asyik serta mahu sahaja bersetubuh dengan
N.

Jiranku Yang Gersang

Salam kepada pembaca semua.. Panggil saja aku N. Usiaku 12 tahun dalam darjah 6 sekolah rendah. Tubuhku besar dan atletis, segak dengan rambut disikat kemas, sering tersenyum, jarang pakai seluar dalam dan penis agak panjang dan berurat bila tegang kira-kira 14cm. Kusorot kisah ini yang berlaku di sekitar tahun 60an. Waktu itu mana ada komputer apatah lagi chatting. Waktu itu kehidupan anak-anak baya aku agak terkongkong. Aku dibesarkan dalam masyarakat polis, duduk di berek tua berjiran tetangga. Aku anak sulung dari empat beradik ketika itu. Di samping anak sulung yang bertanggung jawab, aku juga merasakan diriku agak nakal. Berek kami terdiri dari 10 pintu- bermaksud aku mempunyai 9 jiran tetangga yang terdekat. Pintu rumahku Nombor 6. Pintu rumah jiran nombor 5, milik Pakcik Hassan(41th) dan isterinya, Makcik Timah (38th). Pintu rumah jiran Nombor 7 milik Pakcik Agus(34th) dan isterinya Makcik Anum (25th)-menarik couple ini pada pandangan aku. Paling menarik pintu Nombor Satu, milik Pakcik Rahman (40th) dan isterinya, Kak Etun (19 tahun) benar-benar muda dan cantik tanpa bermake-up. Ketika di usia sedemikian aku nakal juga kerana minat aku hanya tertumpu terhadap wanita dan pompuan-pompuan yang sebaya atau lebih tua dari aku. Selalunya penis aku akan keras memanjang bila melihat dan membayangkan yang indah. Aku tak menjadi hantu hisap ganja atau main judi. Aku rajin ke sekolah dan aku adalah pelajar yang baik dengan result sekolah ku. Ketika usia dua belas tahun inilah aku menerokai dunia baru-dunia orang dewasa. Aku menjadi taik pengintip dan pengintai. Namun aku amat bahagia dan bersyukur dengan apa yang telah aku alami dan nikmati. Pakcik Hassan jiranku rumah nombor 5, orangnya berkulit hitam manis, berkumis, taklah tinggi orangnya, malah aku lebih tinggi sedikit darinya, adalah seorang yang rajin bercucuk tanam dan memelihara ayam. Kalau dia tidak bertugas, Pakcik Hassan akan menghabiskan masanya di kebun di belakang berek kami yang masih lagi ditumbuhi tinggi dengan lalang dan semak samun. Isterinya, Makcik Timah jarang mengikut Pakcik Hassan ke kebun mereka di belakang berek itu. Dia lebih suka tidor dan mengawasi anak-anak mereka seramai dua orang itu. Makcik Timah orangnya rendah, bertubuh gempal, bermuka bulat dan manis bila tersenyum. Buah dadanya sederhana besar. Ayahku juga ada membuat reban ayam dan bertanam sedikit ubi kayu, keledek dan beberapa pokok mangga. Ayam-ayam dan itik peliharaan kami itu, akulah yang menjaganya. Setiap balik sekolah aku akan memberi ayam-ayam dan itik-itik makan. Tidak ketinggalan ayah dan ibu aku ada juga menanam cili api. Jadi untuk sayur dan hasil telor, memang lumayan kerana kami tidak payah membelinya. Pakcik Hassan ada membuat pondok kecil di kebunnya. Di situ dia rehat bila dia habis membaja, merumput atau mencangkul tanah yang segar di situ. Pondok comel itu letaknya di bawah pohon pokok yang rendang. Di tutup setengah dengan daun bambu dan diletakkan tikar buruk sebagai alas lantainya. Jiran aku yang tinggal di rumah Nombor 7, Makcik Anum muda lagi orangnya. Baru 25th, wajah dia manis, mempunyai jelingan manja dan senyumannya melirik, tinggi kira- kira 155cm dan buahdadanya dalam 36 dan bontotnya besar. Singkat kisah pertama yang aku alami-ketika itu cuaca gelap di langit jam baru pukul 5 petang. Keadaan di kebun di belakang berek kami itu agak sedikit gelap. Angin bertiup kuat juga semacam hendak hujan. Ketika aku melalui hampir dengan pondok Pakcik Hassan petang itu untuk ke reban ayamku, aku terdengar bunyi suara seakan-akan orang bercakap manja dan sekali sekala ketawa kecil meninggi. Keadaan itu menarik perhatian aku. Di hatiku timbul persoalan dan hasrat ingin tahu berkobar-kobar di dalam jiwa kecilku. Aku mula mengendap perlahan merangkak menuju ke arah datangnya suara itu. Dalam semak dan lalang yang tinggi itu aku menyusup dan merangkak menghampiri ke arah suara yang ku dengar. Maka tujuan aku tetap ke pondok kerana dalam balam-balam petang itu aku dapat melihat bayang manusia di pondok Pakcik Hassan. Kehadiranku tidak diperhatikan oleh mereka kerana angin bertiup membuatkan lalang berlaga, bunyi ayam dan itik berketuk kuat. Hati aku dub dab dan terasa tangan aku mengeletar. Aku memakai kemeja T gelap dan berseluar jeans dengan berselipar. Aku masih merangkak di kawasan semak untuk berlindung dari pandangan manusia di pondok Pakcik Hassan agar mereka tidak menyedari dan mengetahui yang kelibat aku ada di situ. Dadaku terasa berdebar yang amat sangat. Perasaan ingin tahu makin membara. "Lawo payudara kau Anum," "Hmm.." "Abang.. Sedapp" "Dengan suami kau tak sedap ke..?" "Takk bangg.. Dia tak buat cam abang, abang Hassan pandai buat.." Wow berdesau darah aku.. Aku prihatin akan suara itu. Aku tak puas hati. Aku mahu melihat dengan jelas siapa mereka itu. Aku mula rapat dengan rangkakan perlahan. Suara-suara itu kedengaran lagi.. "Kau tak puas ke Anum," "Takk.. Masakan Anum nak jumpa abang ni.." Kini mata aku seakan nak tersembul dengan apa yang aku lihat. Aku menahan nafas. Menahan air liur. Sah dan jelas, wajah Makcik Anum dan Pakcik Hassan di depan mataku. Mereka tidak menyedari kehadiran aku yang sangat hampir kepada mereka. Aku dapat melihat dengan jelas perlakuan Makcik Anum dan Pakcik Hassan, dua-dua jiranku yang terdekat. Sungguh aku terkejut. Namun ini rahasia mesti aku simpan. Hanya aku yang nampak dan tahu kegiatan selewengan dan curang mereka. Pakcik Hassan sedang menghisap puting payudara makcik Anum sambil tangannya yang satu lagi mengentel puing payudara sebelah. Makcik Anum memegang penis Pakcik Hasan. Aku melihat penis Pakcik Hasan tegang tapi taklah panjang dan besar sangat. Mereka berkucupan. Makcik Anum memakai kemeja T warna merah tua dan kain batik kelantan sahaja. Sedang pakcik Hassan berlengeng dan mengenakan seluar labuhnya. Kini tangan Pakcik Hasan mula meraba pepek Makcik Anum. Dia mebaringkan makcik anum sambil menyelak kain batik ke paras pinggang. Pakcik Hassan mula mengomol pepek Makcik Anum. "Abangg sedap.. Jilat lagi bang.." seru Makcik Anum dengan nada keras dan tangannya mengocok penis pakcik Hassan. "Sedap ke Anum.." bisik Pakcik Hassan sambil menjilat pepet Makcik Anum. Kdlihatan lidahnya acum mengacum di pepet Makcik Anum. "Sedap Bang.. Suami Anum tak buat camni bang.." Aku melihat aksi mereka yang memnbuat posisi 69. Wow-camtu ke caranya. Aku melihat Pakcik Hassan dibawah menjilat pepet Makcik Anum dan makcik Anum mengulum penis pakcik Hassan. Dia mengulum macam menjilat ais krim. Nafas aku tak keruan. Aku yang melihat asyik sekali. Sungguh tak aku sangka rupa-rupanya Makcik Anum tak puas bersetubuh dengan suaminya Pakcik Agus. Kini Pakcik Hassan sudah berpindah kedudukan. Dia memasukkan penisnya ke pepet makcik Anum bila makcik Anum berbaring mengangkangkan peha dan menaikkan kakinya. Aku melihat Pakcik Hassan menghenjut penisnya turun naik-kedepan dan ke belakang di depan mataku. Jelas aku lihat penis Pakcik Hassan memasuki lubang vagina makcik Anum. Setiap pompaan dan henjutan pakcik Hasan, makcik Anum mengikut rentaknya. "Bangg.. Kuat.. Kuat lagi bang.." jerit halus makcik Anumm, "Sedapp bang." Huhh.. "Sedap Anum.. Rasa kote abang.. Sedapkan sayang," Aku menutup telingaku tak larat nak mendengar kata-kata mereka yang mengelikan hatiku namun menaikkan penisku dan syahwatku juga. Aku syok juga. Aku terus melihat persetubuhan mereka untuk seketika dan selesai bila pakcik hassan menjerit kecil sambil jatuh memeluk Makcik Anum. Mereka terus berkucupan dan ada cecair keluar dari vagina Makcik Anum.. Aku melihat Makcik Anum pantas membersihkan pepetnya dengan kain sal pakcik Hassan dan membetulkan semula kain batik dan kemeja T nya. Dia tersenyum puas dan melirik. Pakcik Hassan memeluk dan mereka berkucupan sementera waktu. Sambil itu berbisik sesuatu ke telinga makcik Anum yang memburaikan ketawa kecilnya sambil mencubit peha pakcik Hassan, manja. Jauh di sudut hatiku, aku kini tahu dan menyaksikan perbuatan mereka. Dan aku mula memerhatikan waktu- waktu sebegini untuk dapat melihat aksi mereka lagi. Aku gembira dan sangat senang hati. Dan bermulalah aku menjadi pengintip dan pengintai cilik. ***** Wanita yang sering senyum itu aku lihat murung. Kak Etun berpakaian kemas petang itu sambil duduk depan pintu rumahnya. Dia banyak menung. Dia masih muda sedangkan suaminya pertengahan usia. Wanita ni tingginya kira-kira 160cm memiliki buah dada yang sederhana besar dalam 35c pinggangnya ramping dan punggung yang lebar. Perutnya rapat dan nipis. "Abangg.. Apa ni.. Abangg" bentak Kak Etun terhadap suaminya, Pakcik Rahman. Dia marah-marah sambil merempan. Kak Etun membetulkan kain kembannya. Pakcik Rahman diam sahaja. Aku dari atas siling mengintai petang tu. "Abangg Etun tak puas" bentak Kak Etun marah-marah sambil memukul- mukul Pakcik Rahman. "Sabar Tun.. Sabar," kata Pakcik Rahman. Aku dapat melihat ketakmampuan Pakcik Rahman. Aku melihat dia memasukkan penisnya yang pendek ke pepet Kak Etun yang gebu dan berbulu lebat. Sekejap kemudian dia habis dengan orgasme yang pantas. "Tun tak apa-apa lagi bang, Tun tak puas," bentak Kak Etun merungus. Aku juga merasa frust. Persetubuhan Pakcik Rahman terlalu singkat dan pantas. penis dia mengecut semula selepas dia orgasm. Tak sampai sepuluh kali henjut, Pakcik Rahman sudah habis terkulai. ***** "Hisap puting acik ni," kata Makcik Timah mengunjukkan teteknya ke bibirku, yang sudah bogel atas katilnya. Aku mengikut arahannya. Makcik Timah memegang penis aku dan mengocoknya. " Wah N, besar dan panjang kote kau," bisik makcik Timah sambil membelai. Aku terasa geli. "Acik gelii.. Sedapp,"elus aku. Kemudian kami berkucup. "Hisap lidah acik,"kata makcik Timah yang menarik aku ke biliknya sedang suasana di berek sepi petang itu. Aku terasa segan, malu dan mengigil namun aku merasa seronok dan penisku mengembang panjang dan besar. Terasa ngilu dan ingin terkencing. Makcik Timah terus dan ganas mencium dada bidang aku. Kemudian dia ais krim penisku. Aku mengeliat dan mengelinjang sambil mengangkat-angkat punggungku. Aku ramas teteknya kemudian menghisap rakus puting susunya kedua belah. Kini tangan ku merayau ke peptnya yang sudah basah. Makcik Timah terus mengocok penisku. "Keras dan tegang kote kau N, baguss sedapp besarr dan panjangg," bisik Makcik Timah memegang kuat sambil meramas dan kemudian membelai penisku." Kote kau besar dari pakcik kau punya." Makcik Timah mengarahkan aku menjilat pepetnya. Dia mengangkang luas. Lalu menarik muka ku ke arah vaginanya. Aku mula menjilat kelentitnya yang tersorok di antara dua bibir vaginanya. Aroma pepetnya mencengkam nafsuku. "Huu.. Sedap, jilat keras N.." arah makcik Timah yang menghinggut punggungnya ke atas mengikut rentak jilatan lidahku. Aku memasukkan lidahku ke lubang vaginanya yang panas dan berair. Dia mendesah kuat, dia mengerang keras bila lidah ku menjelajahi kelentik dan pepetnya. Perlahan dan keras. Air membecak pepet Makcik Timah. "N.. Acik tak tahan.. Masukkan penis kau kat sini," arah Makcik Timah sambil menunjukkan lubang pepetnya. Aku segera mengikut arahannya.. Aku letakkan kepala kote ke mulut lubang jusnya. Kemudian aku tekan.. "Aduhh.. N pelahan skit..,"kata Makcik Timah yang merangkul punggungku dengan kedua belah kakinya sambil mengcenghkam belakang badanku dan mencium dadaku. Aku menekan perlahan dan aku sendiri tak tahan, ku hentak kote ku ke dalam lubang pepet Makcik Timah.. Dia menjerit-jerit.. Dia mencakar aku, aku menghentak dan rasa gelii.. "Acikk.. N tak tahan.. Rasa nak kencing.." kataku separuh menahan. "N.. Ok.. Henjut kuat.." arah makcik Timah.. Sambil merangkul kua pungung aku dabn dia mengayak punggungnya. Aku terus menghenjut kuat-kuat dan lajuu.. Aku henjutt terus dengan nafas yang kasar. Aku melihat penis ku masuk dan keluar sama juga dengan isi kulit daging kemaluan pepet makcik Timah mengikut rentakku berair banyak dan becak. Aku kayal.. Aku kegelian.. Makcik Timah menjerit dan meraung2 bila henjutanku makin pendek dan padat serta rapat ke pepetnya.. "N.. Acikk kuarr.." makcik Timah menghayun sambil memutar pungungnya.. Aku yang kegeliaan terus menghenjut dan menghentak penisku ke lubang di pepet Makcik Timahh.. Sekejapan aku tersenggut-senggut dan aku merasakan penisku panas didalam kepitan vagina Makcik Timah.. Dan air mani ku yang semprot terjun lenyap masuk ke lubang pepet makcik Timahh.. Aku membiarkan penisku berdegup dalam lubang pepet Makcik Timah dan berbaring di atas tubuhnya yang gempal itu. Sambil aku hisap puting dan meramas teteknya lagi. Itulah ajaran pertama yang kuterima dari makcik Timah tentang bersetubuh. Selama ini makcik Timah memerhatikan pembesaran aku. Bukan dia tidak pernah melihat penis aku dulu-dulu, tapi kali ini dia merasakan aku sudah matang dengan penisku yang ada. Aku pelik naper dia mahu bersetubuh dengan aku sedangkan pakcik Hassan handal juga orangnya bab di atas katil ni. Terbukti pakcik Hassan selalu bersetubuh dengan Makcik Anum. "Aku suka kau N. penis kau besar dan panjang dari Pakcik.. Kau nyer keras dan kuat.." puji makcik Timah.." "Kau simpan rahsia ni.. Kalau kau mahupun jangan tunjuk sangat. Nanti makcik ajak kau.. Ingat pesan makcik ni," kata makcik Timah dan aku akur dalam pada itu sebelum keluar dari rumahnya petang itu dia memberikan aku duit. Aku gembira dan puas hati tapi penisku naik lagi dan hendak bersetubuh tapi Makcik Timah memujuk aku supaya jangan dan mengatakan lain kali. Khuatir anak- anak dia balik sekolah dan suami dia balik juga ke rumah. ***** Memang agaknya aku menjadi perhatian di berek ku. Kejadian petang itu amat menakjubkan aku. Kebetulan petang itu aku nak mandi. Bilikk mandi adalah dikongsi di berek kami. Ketika aku selesai mandi dan mahu mengenakan towel aku, Kak Etun hampir dengan berkemban. Dia hendak ke blik mandi danmelihat aku telanjang tanpa sempat hendak mengenakan towel aku. Dia memandang tepat ke arah penis ku yang terkulai. "Dik N.. Kamu.. Ni.. N gi umah kakak sekarang, jomm.." Kak Etun mengajak. Ketika itu suasana sunyi tiada siapa di beranda berek. Aku pantas memakai towelku dan menuju ke rumahnya hampir denganbilik mandi. Pantas Kak Etun masuk dan menutup pintu rumahnya. Aku menjadi kaku. "Jangan gusar.. Jangan takut.." kata Kak Etun sambil memegang tanganku memasuki biliknya lalu membuka kembannya. Aku dapat melihat tubuh Kak Etun yang mengancam jiwa dan penisku. Dia menarik towel yang kupakai. Kelihatan penisku tersenggut-senggut. "N.. Akak suka kote kau ni besar.." katanya sambil meembelai baang zakar ku. Aku kegelian dan mengangkang di tubir katilnya. "N jangan takutt.. Akak sayang N.. Suka kote N.." katanya perlahan sambil mula mengulom penisku. Aku memegang kepala Kak Etun merapatkan kulomannya ke zakarku. Dia mencepak dan mencepok.. Mula2 perlahan dan kemudian laju dan kuat di zakarku. Aku pula mengentel puting teteknya sambil meramas- ramas perlahan dan kuat. Kini Kak Etun duduk di tubir katil sambil mengangkangkan pehanya luas-luas. Dia menarik aku berada di tengah- tengah kangkangannya. "Jilat.." arahnya sambil menunjukkan pepetnya ke mukaku. Aroma pepetnya menegangkan kon tolku dan menaikkan nafsuku. Aku mula menjilat seperti aku menjilat makcik Timah. Kak Etun terlonta- lonta.. Dia mengerang. Lidahku basah dengan air di lubang pepet Kak Etun sambil angan aku meramas kedua- dua belah teteknya yang keras dan mengentel puting teteknya sekali. "Woww N.. Kau pandai.." kata Kak Etun sambil mengucup bibir ku dan kami bertukar hisapan lidah. Lumat. Kak Etun memimpin aku ke arah posisi 69. Aku di bawah dan dia di atas. Aku menjilat pepetnya dan kini lemas dengan air pukinya yang banyak dan menjejeh. penisku tegak bagai tiang bendera. Keras, membesar panjang. Kak Etun mengelus-elus zakarku. Perlahan-lahan dia mengenakan kedudukan sambil memegang batangku, perlahan-lahan memasukkan ke lubang pepetnya. Dia mula menghenyak perlahan.. "Aduii.. Besarnya kote kau N.. Kalah Bang rahman punya.. Dia tak strong.." kata Kak Etun sambil senyum dan adanya masih ku ramas dari bawsah kelangkangnya. Kak Etun menekan lagi nak memasukkan zakar aku ke lubang pepetnya yang ketat. Dinding vaginanya kebasahan memberi dan mengepit dan mengemut kepala kote ku. "Huu.. Aduuhh sedapp,"kata Kak Etun sambil menghenjut lagi. Kini perlahan-lahan lubang jus pepetnya mencengkam penisku sehingga ke pangkal.. Dia menarik dan menyorong perlahan kemudian laju.. Sehingga dia menjerit-jerit dan mengelinjang kesedapan sedangkan aku menahan penisku yang keras dibaluti air pukinya yang menjejeh keluar bertebing di sekitar batang dan bulu zakarku.. Kak Etun klimaks dua kali semasa menghenjut dari atas tadi, sedang penis aku masih keras.. Kini Kak Etun di bawah dan mengangkang peha nya luas. Aku memasukkan zakarku, aku mula mepompa dan menghenjut perlahan dan deras.. Cam aku buat kat Makcik Timah tempoh hari.. Kemudian mencabut penisku lalu menjilat puki Kak Etun seketika dan kemudian memasukkan semula penis ku ke dalam farajnya dan menghenjut semula.. Kak Etun menjerit-jerit kelazatan dan mengerang menginjal dan mengeliat sambil mengikut rentak henjutan dengan menaikkan punggungnya ketika aku menghenjut zakarku dalam lubang pukinya.. "Akakk.. N.. Nak pancutt.." kataku sambil menghenjut keras. Kak Etun menjeritt.." Akak kuarr," Aku menghenjut terus kasar. Aku merasa geli." Akak saya nak kuar.." Namun Kak Etun sedar dengan pantas menolak aku, dan memegang penis lalu mengulom kuat.. Sekejapan mani ku pancrutt.. Ke dalam mulutnya.. Kak Etun melapah batangku dan menjilat mani aku lalu aku terkulai.. Mulai hari itu.. Aku dan Kak Etun selalu bersetubuh bila suami dia tiada.. Aku menjadi kekasihnya dan aku juga diberi upah. Seronoknya.. ***** Pembaca situs ini.. Sekian kisahku di zaman kecilku yang nyata. Itu sekitar 60an maka tiada bedanya dengan yang berlaku di milenium ini. Biarpun tiada komputer atau alat-alat canggih komunikasi waktu itu, namun sex adalah lumrah alam dan keperluan manusia. Saya akan menulis lagi kisah pengalaman saya dalam dunia sex kepada pembaca-pembaca di sini. E N D

Kak Shinta Polis Wanita

Salam sejahtera pembaca situs semua. Wadah
ini memberi peluang kepada N untuk berkarya
kisah-kisah sebenarnya yang ditelah dilalui dan
dialaminya dalam usianya yang muda.
Keterbukaan dan pendedahannya kepada dunia
orang-orang dewasa membuatkan ia matang.
Matang dalam mengendalikan keperluan dan
keinginan wanita-wanita yang digaulinya secara
langsung. "Urghh.. Wa.. Ma.. Wa pa.. Uuu. N kasi
cepat," desah Kak Shinta(29th), polis wanita,
kawan makcik Dewi yang bertugas di Balai itu,
sambil membantu N menarik punggung N supaya
menghenjut agar zakar N rapat ke vaginanya. Air
yang banyak membuatkan puki Kak Shinta becak.
N mencabut penisnya, menyembamkan mukanya
ke vagina Kak Shinta.. Kemudian menjilat dan
menghirup air yang membasahi puki Kak Shinta.
Kak Shinta terkinjal- kinjal kakinya di angin
dengan kangkangan pehanya diluaskan. N terus
menjilat clit Kak Shinta kemudian mengulomnya.
Kak Shinta menahan sambil mengertap bibir dan
giginya.. N menjulurkan lidahnya ke dalam lubang
faraj Kak Shinta.. Bederau air keluar dari lubang
faraj Kak Shinta mengenai cadar katil Makcik
Dewi. Kak Shinta menggunakan bilik Makcik Dewi
yang kebetulan keluar dengan suaminya, untuk
bersetubuh dengan N. "Uuu.. Wa ma.. Uuu wa
pa.. Ayo.. Yoo.. Sedapp..," desah Kak Shinta
dalam jeritan-jeritan kecilnya menahan nikmat.
Peluh membasahi badannya. N bangun semula
lalu menancapkan batang zakarnya ke dalam
lubang faraj Kak Shinta. Merodok dan
mengeluarkan batangnya yang keras. Menyorong
dan menarik semula sambil melumat bibir Kak
Shinta. Meramas buah dada Kask Shinta yang
secukup tangan digengam dengan kedua-dua
belah tangannya kuat- kuat. N menghenjut..
Perlahan satu dua tiga, kemudian menghentak
kuat-kuat penisnya di dalam puki Kak Shinta.
Dinding vagina Kak Shinta menyengat dan
mengepit zakar N, lalu memanaskan zakar itu
yang garang menjulur keluar dan masuk
membuatkan kegelian yang amat sangat kepada
N dan Kak Shinta. "Ayo.. Yo.. Wama.. N.. Akak
tak tahnn.. Akak nak kuarr," jerit Kak Shinta
sambil memeluk N kuat-kuat, sedang N terus
memacu penisnya, keluar masuk dengan
sederhana tekanan dan kuat tekanannya.. "Kak
Shinta.. Sedap tak?" tanya N menyeringai sambil
meneruskan pompaannya membuatkan dia juga
berpeluh-peluh melebihi larian seratus miternya.
"Sedapp.. N kau budak pandai main," kata Kak
Shinta memuji sambil menguatkan cengkaman
pada vaginanya. N mencium tengkok Kak Shinta
sambil mengulum telinga Kak Shinta. Ini
membuatkan Kak Shinta kegelian dan mengerang
kuat. Bunyi erangan itu menaikkan syahwat dan
mengeraskan zakar N yang terus mempompa
puki Kak Shinta. Kak Shinta adalah satu-satu
polis wanita yang masih bujang berkerja di balai
itu dan berkawan akrab dengan Makcik Dewi. Dia
selalu ke rumah Makcik Dewi sebab mereka
sesama berbangsa India. Kak Shinta agak tingi
orangnya, buah dadanya 36c hitam keras dan
putingnya hitam besar. Punggung Kak Shinta
terangkat- angkat melawan hentakan dan
henjutan N. Lidahnya kjap terjulur keluar dari
bibirnya yang hitam itu. N mengucup dan mereka
bertukar mengulom dan mempermainkan lidah
masing-masing dan menikmati bertukar air liur. N
meneruskan pompaannya membuatkan Kak
Shinta merasa pukinya ngilu dengan air yang
membecakkan pukinya "Uuu.. Ayooyoo.. Sedapp
N.. Sedapp.. Ko budak.. Ko pandai main aku,"
kata Kak Shinta yang memeluk kemas belakang
badan N. "Ayooyoo.. Aku nak kuarr.. Aku tak
tahann.. Kasi kuat hentak lagi NN" Nafas mereka
kasar dan besar. Kerja mereka berdua kuat dan
nikmat. Masing-masing mahu memberi
kenikmatan kepada pasangan masing-masing.
"Urghh.. Urghh.. Urghh. Urghh"jeritan Kak Shinta
kedengaran kuat. Dia mulai longlai kakinya
terjatuh dan N meneruskan pompaan danb
henjutannya untuk terus menikmati orgasmenya.
Dia memancutkan maninya ke dalam lubang faraj
Kak Shinta. "Akakk.. Sshh.. Huu sedapp. Emutt
kak.." jerit N pula mengakhiri henjutanya.. N
terkulai longlai menindih tubuh Kak Shinta yang
sudah kekenyangan akibat persetubuhan yang
sengit itu. Kak Shinta membersihkan penis N
dengan mengulum dan menjilat manis dan manja.
"Ko ni budak tapi pandai main puki. penis ko pun
besar juga.." puji Kak Shinta sengih dan N berasa
segan."Patut makcik Dewi sayang dan suke kat
ko.. Ko bagi dia puas.." "Akak puas ke?" tanya N
membelai wajah Kak Shinta sambil Kak Shinta
mengelap penis N dengan tuala good morning.
Mereka masih dalam keadaan bogel. "Puas.. Ko
tengok cadar ni.. Punya banyaknya air akak,"
kata Kak Shinta senyum mulus memeras kuat
penis N yasng sudah kendur. N ketawa..,"
Bolehlah kita kongkek lagi kak..?" "Iee.. Ko ni tak
puas-puas.. Tak boleh nanti Makcik Dewi balik
dengan pakcik Velu susah aku," kata Kak Shinta
lalu bingkas bangun dan memakai towel
menutupi tubuhnya yang bogel. N terus sengih
sambil duduk mengeliat dan mendepangkan
tangannya. Wahai burungku, kau sunguh
beruntung-desus N berbunga senyum. ***** N
seronok dan terasa dia berada di awang-awang.
Sahamnya mahal dan berharga. Dia menjadi
pilihan dan dia dapat menikmati kasih sayang di
atas katil dengan sejumlah kakak dan makcik-
makcik yang dahagakan sex di kompleks polis
itu. Makcik Rohana-mengunjungi rumah Makcik
Anum. Aku menjelau melihatnya berborak-borak
dalam ruamh Makcik Anum petang itu. Istri
kepada Ketua Balai itu sudah mencecah usia
48th. Orangnya kecil kalau berbanding dengan
suaminya, Sarjan Mejar Kosai, yang tinggi dan
gemuk pula. Mereka mempunyai dua orang anak
gadis yang sudah bekerja dan tidak duduk
dengan mereka. Sebagai isteri Ketua Balai,
Makcik Rohana sering mengunjung sahabat dan
jiran tetanga bertanya kabar. Riang dan senang
tersenyum, wanita ini amatlah ayu. Putih
orangnya, masih menjaga rapi tubuhnya. Sering
berkebaya menampakkan susuk tubuhnya yang
masih mempunyai potongan. Gunung kembarnya
dalam 35c dan punggungnya dalam 37, begitulah.
Dia tinggal disebuah bangalo tiga bilik, khas
untuk ketua balai di hujung padang agak jauh
sedikit dari flat-flat polis. Kawasannya bersih
cuma di belakang bangalo sedikit semak dengan
lalang dan pokok- pokok. Namun lalang dan
pokok- pokok yang merimbun itu meneduhkan
rumah bangalonya. Hari-hari minggu anak-anak
gadisnya, Zaleha(25th) dan Ramlah (23thn) akan
pulang untuk tinggal dengannya. Anak-anak
gadisnya ini bekerja di luar KL dan tidak dapat
tinggal bersama melainkan menyewa rumah
dengan rakan-rakan mereka di tempat kerja
mereka. N selalu mengintai mereka berdua ini
dari atas pokok besar itu. N memang geram akan
kedua-duanya sebab wajah dan body mereka,
mak oii cukup cun dan menaikkan penis N.
Kedua-dua mereka mempunyai ukuran buah dada
yang sama besar kira-kira 36b, kulit bersih dan
halus dengan bulu pepet yang lebat hitam tak
bertrim. Makcik Rohana Melebarkan kakinya,
memegang penis N lalu mengemudikan masuk ke
lubang farajnya yang sudah berair. Dia mendesah
kecil dan tubuh montknya itu mula menekan..
Kontl N mula masuk sedikit, Mak Cik Rohana
memejamkan matanya, dia terasa sedikit ngilu..
"Isshh besar penis kau N.." katanya masih
memegang mengemudikan butoh N untuk
penuhkan ke lubang farajnya. Makcik Rohana
membuatkan pergerakan itu perlahan. N dengan
lahap memicit dan meramas kedua buah
payudara makcik Rohana. Kemudian menghisap
puting susu Makcik Rohana keras dan menarik-
narik dengan bibirnya. Makcik Rohana
mengelinjang dan masih tetap menyorongkan
penis N ke dalam lubang farajnya. Dia sedar
hanya takat itu.. Dia membetulkan kedudukan
dan terus menghayun punggungnya supaya
vaginanya rapat sampai ke pangkal penis N. N
mengikut gerakan hayunan punggung Makcik
Rohana yang mula meemgang bahunya kuat-
kuat. Makcik Rohana gemar berada di atas,
posisi itu selalu dilakukannya apabila dia
bersetubuh dengan suaminya. Suaminya gemok,
besar, tinggi orangnya, tapi mempunyai penis
yang dempak dan pendek. Kini Makcik Rohana
merasakan sensasi yang lebih ngilu dan geli.
penis N panjang dari milik suaminya. Dia
merasakan lubang farajnya penuh dan sendat
dan penis N seakan-akan kejap tidak bergerak-
gerak dalam vaginanya. Vaginanya cuba memberi
dan didenyutkan supaya sensasinya dapat
dirasakan oleh N. N menolak, Makcik Rohana
menghenyak lalu menghenjut perlahan-lahan,
menujahkan penis N ke dalam vaginanya dan
menecah ke kawasan 'g'nya.. Makcik Rohana
mula merenggek, muka mendesah mula
mengelus mula mengerang.. Kemudianmula
merauangg.. N membiarkan penisnya mencanak
danb melihat bibir vagina terkeluar dan terke
dalam dengan cecair membasahinya. Makcik
Rohana merasakan keseronokan itu. N
menghisap puting sambil tangannya mengentel
clit makcik Rohana mengikut alunan hentakannya
ke penis N. N melihat makcik Rohana asyik,
sedap dan seronok menerima penisnya. "Urghh..
Urghh.. Ko ni budak pandai N.. Kau budak
pandai.. Urghh aku nak kuar.. Aku tak tahan.."
kata makcik ohana dalam seronok dan birahinya
memegang kedua bahu N. Makcik Rohana
memacu menghinggutkan punggungnya
menghentak dari atas dan merasakan penis N
menujah tepat ke kawasan sensitif di dalam
farajnya. "Aghh.. Aghh.. Sedapp.. Uuu.." desah
makcik Rohana sambil mengucup bibir N dan
mereka mengulom lidah. Makcik Rohana
mencapai klimaksnya sedangkan penis N masih
berdiri tegak dan gagah.. Kini makcik Rohana
berada di bawah dan mengangkangkan pehanya,
lalu N memasukkan penisnya semuka ke dalam
lubang faraj makcik Rohana. N memulakan
henjutan padunya.. Dan melihat Makcik Rohana
bagaikan orang gila mengelinjang mengeliat ke
kiri dan ke kanan menjerit-jerit, mendesah,
meraung bagaikan orang tak keruan layaknya..
Nikmat menikmati pemberian anak sekolah yang
mempermainkan lubang vaginanya.. Berair-
orgasme-berair- orgasme.. "Kau N.. Belum penah
makcik rasa nikmat sebegini.. PUASS"kata
makcik Rohana memeluk N erat-erat.. *****
Isteri-isteri, kakak-kakak curang menghiasi hidup
N di kompleks kepolisian itu.. Tidak keterlaluan
dikatakan ramai jiran tetangganya yang tidak
kenyang dan idak cukup diberi makan oleh suami
masing- masing. N bangga dengan anugerah
miliknya yang mampu memberikan kepuasan
kepada mereka yang memerlukannya. Dia
menikmati dunia yang indah dan dilayan dengan
baik sekali. E N D

Di Fuck Uncleku

Di negara ini kejadian sumbang mahram dan
rogol menjadi-jadi. Dengan adanya kemajuan IT
perkara atau kejadian seperti ini cepat sangat
sampai ke pengetahuan umum. Orang Melayu
merupakan kaum yang gemar melakukannya. Ini
disebabkan kejadian seperti ini mendapat publisiti
yang meluas. Kaum lain ada juga tapi tak
disebarkan. Perlu diambil ingatan akan hukuman
rogol di negara ini adalah berat-20 tahun penjara
dengan sebatan rotan sekiranya sabit kesalahan.
Takrif rogol juga menakutkan iaitu budak
perempuan berusia kurang dari 20 tahun samada
dengan kebenaran atau tidak tetap ditakrif rogol.
NAmun ramai juga yang tidak melaporkan
kejadian tersebut atas sebab-sebab yang hanya
mangsa mengetahuinya. Aku masa kecik- kecik
dulu memang manja dengan sedara maraku
sampailah sekarang.. Aku memang manja. Aku
juga rapat dengan mereka-bapa saudara, mak
saudara, sepupu dan handai taulan yang lain.
Kami ini boleh dikatakan dari golongan yang
berada sikit. Kami dari keluarga bisnes. Tidak
heranlah Papa dan mama aku rajin keluar negara
terutama papaku yang mengendali bisnes minyak
dan gas sedang mamaku dengan butiknya. Uncle
aku terkenal di bandar ni, boleh dikatakan berduit
dan bisman ternama.. Kami sayangkan dia
termasuklah aku sebab dia selalu pamper aku
dari kecil sampailah sekarang. Tall, segak, smart
dan duda-aku panggil dia Uncle N sahaja. Dia
sepupu dan bisnes partner papaku dalam usia
40an sebaya mamaku sedang papaku
menjangkau 60. Kata orang-bila berduit ni muka
tak lawopun jadi lawo sebab boleh makeup, boleh
buat plastic surgery dan boleh betulkan apa
sahaja yang hendak dibetulkan. Itu faktanya.
Mamaku macamtu juga. Kalau tak makeup pun
dia lawo orangnya macam pengacara Tv3 yang
popular satu masa dulu Habibah Yusuf. Tapi bila
dah meningkat usia ni rajinlah dia bermakeup
sikit dan dia kelihatan anggun dan elegant sebab
sudah jadi biswoman. Hasil Papa dan mamaku-
ialah aku, anaknya, berwajah dan berbody macam
pengacara tv3 juga iaitu Wan Zaleha Radzi.
Usiaku baru sweet 17. Hidung mancung terletak.
Aku nak story skit. Result SPM aku bagus. Aku ni
bookworm juga. Walaupun papaku orang berada
bab education dia dan mama tidak alpa dan lupa
dan aku pula kena buktikan yang aku bagus
dalam pelajaran sebab abangku juga hebat dan
kini menuntut di sebuah universiti di London.
Cuma aku nationalistic sikit kalau boleh hendak
habiskan pelajaran aku kat IPTA/IPTS local jer.
Uncle N senyum bangga kerana aku, anak
buahnya cun melecun memakai dress labuh hasil
ciptaan Bernard Chandran. Bahagian belakang
tubuhku terbuka luas untuk tatapan sesiapa yang
sudi. Aku rasakan-aku umphh dan paling
menawan malam itu. Malam krismas aku
sendirian sedang mama dan papaku berada di
London. Selalu macamtulah sudah bertahun. Aku
merasa seronok berada dalam bilik khas Uncle
N.. Uncle N mahu aku merasmikan biliknya yang
special itu. Hiasan dalaman ala Turki dan
dekornya amat menarik dan mengagumkan.
Katilnya lembut dan rendah, lebar dan mewah
dengan kain satin warna pink lengkap dengan
peralatan dari tembaga. Tiada sekelumitpun rasa
takut dalam hatiku. Melainkan aku gembira dan
senang sekali berada dalam bilik istimewa itu
bersama uncle N. Aku merangkak ke atas katil
dan menghenyak-henyak tilam yang menanjal itu.
Cadar satin yang lembut itu kuraba dan kupi-lin.
Aku berbaring sambil meraba-raba tilam atas
katil yang berbumbung dan bertirai dan amat
istimewa itu. Aku baring-baring sambil
diperhatikan oleh Uncle N. Tidak dapat ku
nafikan.. Uncle N memang kacak dan susuk
tubuhnya, perfect!! Jantungku berdegup sekejap..
Uncle N mendapatkan aku dengan berbaring di
sebelahku, memeluk ku dari belakang dan
menjilat leher ku perlahan-lahan.. Tangan nya
mengembara ke buah dadaku yang jeras didalam
coli.. Aku mula rasa nikmat.. Tanganku mula
merayap ke arah butuhnya.. Aku terkejut dan
berderau darahku menyentuh butuh Uncle N dari
luar seluarnya. Belum pernah aku berbuat
sedemikian. Hatiku dub dab sebab aku
merasakan keras dan besar butuh Uncle N yang
masih belum dapat kulihat secara real. Aku
ternyata kekok namun Uncle N mengawal
keadaan.. Pantas aku membantu Uncle N
membuka dress labuhku. Dan Uncle N membuka
pakaiannya sendiri. Aku melihat dengan jelas
akan butuh Uncle N ku.. Ohh Makk.. Besar dan
panjang butuh Uncle N. Aku melihat butuhnya
terpacak keras menujah angin, besar lilitan
bulatnya dan panjang dengan kepalanya
mengembang. Uncle N dengan matanya bersinar
menghayati tubuh montokku. Aku dipeluk dengan
kemas dan kami berkucupan. Aroma tubuh kami
bersatu dan pukiku mulai basah. Aku dapat
merasakan keras dan tegang batang zakar Uncle
N. Perasaan gusar dan takutku tiada. Aku rasa
rileks walaupun dadaku berdebar kencang dan
aku bakal dingap atau mengngap.. I am
prepared.. Yang kutahu, aku selamat berada
bersama Uncle N. Tangan ucle mengusap dan
membelai tundun pussyku.. Aku semakin high..
Dan muka uncle N sudah menyembam ke
pussyku.. Aku terasa jilatan nya yang slow and
steady lidahnya keluar masuk meneroka lubang
pukiku.. Ya, aku bersedia untuk difuck oleh Uncle
N. Indah.. O amat indah.. Uncle N menjilat,
menghisap, menyedut dan mengigit manja clitku
sambil memasukkan jarinya ke lubang duburku.
Aku menjerit-jerit halus merasa sakit dan perit di
lubang duburku.. Tapi menjadi selesa dan sedap
bila ia dibuat serentak oleh Uncle N. Lidah di clit
dan dilubang puki sambil jari dalam lubang dubur.
Oh my god!! I feel great..!! Walau pun ader terasa
sakit.. Aku ditikam nikmat pada saraf, nadi dan
bodyku.. Pussyku banjir! "Arghh.. Huhh.. Urghh..
Hmm.. Nicee Uncle N.." Uncle N mengajarku..
Aku disuruh mengulum dan menghisap
batangnya.. Aku tidak pernah melihat batang
yang begitu besar dan panjang. Batang Uncle N
sekerat masuk meyendal kerongkongku.. Uncle N
menyorong keluar masuk batngnya dalam
mulutku, aku minta belas tapi tidak
diendahkannya. Uncle N mendesah dan
mendengus. Tiba- tiba.. Aku terasa ada cecair
pekat dalam mulutku. Hangat rasanya. Yek!! Tak
sedap langsung. Uncle N mengadap wajahku.
Kakiku dikangkangkan dengan luas. Aku tidak
rela. Kali ini aku membantah dan melawan.. Aku
tidak rela daraku hilang di batang Uncle N ku.
"Noo.. Noo.." jeritku. "O yess.. O yess.." jerit
Uncle N pula. Batang Uncle N sudah mencecah
bibir lubang farajku. Dia memegang bahuku dan
menekan batangnya tepat ke lubang cipapku.
Bantahan dan kekuatanku ternyata bukan
lawannya. Aku terkorban dengan tusukan
pertamanya. "Aduhh.. Sakitt.. Peritnya" jeritku
dengan mukaku liar ke kiri dab ke kanan dan
punggungku ke atas dan ke bawah mengikut
rentak henjutan Uncle N yang slow and steady.
Uncle N meramas buah dadaku sambil
menghisap putingku. Kemudian dia membuat
beberapa tompok lovebites kat pangkal buah
dadaku. Aku tidak tahan.. Cipapku terasa sakit
dan bibir farajku terasa pedih, peritnya bagaikan
luka sedang batang Uncle N dalam lubang pukiku
bergesel dengan dinding vaginaku. Aku lemah..
Lalu merelakan apa yang berlaku tidak mampu
melawan Uncle N dan tidak juga marah
kepadanya kerana merobek dara dan merampas
kegadisan-ku. Henjutan demi henjutan, tusukan
demi tusukan, tujahan demi tujahan batang Uncle
N ke lubang pussyku.. Tanpa disedari, tanpa
diminta, tanpa dipelawa rasa kesakitan yang
kualami bertukar menjadi satu kenikmatan yang
membalut dan membalkun seluruh saraf di
tubuhku. "Oohh.. Yes.. Uncle NN plzzgo.. Onn..
Umph!! Ohh!! Argghh.. I am cumingg" Uncle N
mengucupku sambil berbisik kata-kata manis dan
melajukan sedikit henjutan dan pompaan
batangnya cuba menerobos sepenuhnya lubang
pukiku. Aku tercunggap-cunggap dan merasakan
kegelian sambil vaginaku bertindak dan pussyku
ber-lendir. Aku menahan perutku kerana
sedapnya membuatkan tubuhku kejang. Dia
membiarkanku bertindak. Biarpun ada rasa pedih
di bibir farajku namun keenakannya dan sendat
lubang pukiku dengan batang Uncle N yang baru
3/4 masuk membuatkan aku bersemangat untuk
menelan keseluruhan batangnya. Aku
menunggeng dalam posisi doggie.. Aku senang
dan suka posisi ini and is the best. Buah dadaku
di ramas-ramas dari belakang sedang Uncle N
memacuku. Butuhnya sudah dimasukkan ke
dalam lubang pukiku. Aku mejongketkan buntutku
tepat ke batangnya. Uncle N mula menghenjut
sorong tarik dan keluar masuk dalam lubang
pussyku. Dari depan aku rasa sendat kini aku
merasakan sendat dan senak sebab kepala kote
Uncle N mengenai g spot dalam lubang vaginaku.
Aku meraung, mengerang, menjerit halus sambil
mataku pejam dan tanganku kukepit, sedang
bibirku mengumam menahan sedap yang
menjalar ke segenap tubuhku. Hentakan Uncle N
makin kuat dan aku memang senak dengan
geselan kasar batang Uncle N ke dinding
vaginaku membuatkan pukiku banjir. Tubuhku
mengelinjang manakala kakiku rapat kulipat-aku
menjadi doggie kecil sambil aku diajar oleh Uncle
N untuk menolak buntutku ke depan dan ke
belakang mengikut rentak henjutannya. Setap
ditusuk aku depankan buntutku supaya batangnya
masuk dalam pussyku sepenuhnya sampai ke
pangkal sehingga kulit tundunnya bertemu
dengan kulit cipap-ku. Aku sudah hampir ke
tahap klimaks. Nyata tenaga jantan Uncle N tidak
terduga.. Dia masih mampu menunggangku
walau kuminta berhenti. Dia terus mengerjakan
pukiku dengan batangnya yang kurasakan
bedenyut mengenai dinding vaginaku. Aku rasa
senak tapi sedap yang amat sangat. Terkejut aku
bila Uncle N menjerit melengking. Uncle
memancutkan air mani nya ke atasku. Kami
berpeluh kepenatan. Uncle N masih meramas
buah dadaku. Aku melihat darah yang bercapur
air mazi serta air mani melekat bertompok
dicadar satiun lembut itu. Aku takut dan gusar
tapi Uncle N menenangkanku.. Dia menyata-kan
semua adalah terkawal dan jangan gusar. Dia
memelukku kemas dan kami duduk berpelukan
diatas katil mewah di bilik special itu sambil
Uncle N membelai diriku. Mengelus dan
mengusap belakang tubuhku. Memang istimewa
baik bilik dan baik aku. Aku yang specialnya
sebab aku anak dara ditebuk oleh Uncle ku
sendiri. Dan Uncle N memimpinku ke bilik mandi..
Dia memandikan aku dalam bathtub yang class.
Siap dengan air suam-suam dengan sabun
wangian yang menyegarkan. Dia membasuh
cipapku yang berdarah itu, aku menjerit halus
membongkokkan diriku kerana pedih. Akhirnya
kami berdua merendamkan diri kami dalam
bathtub dengan soap foam berbau strawberry.
Apa yang berlaku antara aku dengan Uncle N
hanya kami berdua sahaja yang tahu. Rahsia ini
kami simpan sampai kini. Aku menjadi "isteri
rahasia" kepada Uncleku sendiri. Aku belajar
dengan bagus tentang permainan asmara ini dari
Uncle N. Aku tidak kata aku dirogol oleh Uncle N,
tapi aku kata aku belajar bersetubuh dengan
Uncle N? E N D