Rabu, 2 November 2016

Bontot Akak Sakit


Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan.

Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta.

Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar.

Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu.

“Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida.
Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku.
“Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi.
“Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu.
“Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya.
“Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret.
“Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi.
“Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai.
Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum.
“Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku
“Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku.
“Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi.
“Tak boleh, jiran akak semua orang Melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya.
Kemudian aku mendapat satu akal.
“Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku.
Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi.
“Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian.

Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.
Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam.

Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya.

Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver.

Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya.

Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju.

Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan.

“Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan.
“Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku.
Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu.
“Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi.

Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan.

Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku.
“Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya.

“Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu.

“Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu.
Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi.
“Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan.
“Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan.
“Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar.
Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan.
……………………………………..

Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu.
Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan.
“Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku.
“Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya.

Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi.
Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan.

Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya.

“Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan.
Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku.

Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan.
Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya.

Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan.
“Sedap tak?” tanyanya.
“Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula.
“Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya.
Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian.
“Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi.
“Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku.
“Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian.
“Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi.
“Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi.
“Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku.
“Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku.
“Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani.
“Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida.
“Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku.
“Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi.
“Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja.
“Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja.
“Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku.
“Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida.

Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu.

Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai.

Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.

“Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja.
Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya.
“Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian.
Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa.
“Akak tak nak,” katanya dengan tegas.

Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat.
“Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja.
Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu.
“Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman.

“Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya.

Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya.
Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara.

“Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut.
Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku.
Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah.

“Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan.
Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk.

Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida.
Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam.

“Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya.
Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya.

Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi.
“Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya.
Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan.

“Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya.
Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam.
“Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya.
Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan.
“Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu.
Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja.
“Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku.
“Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan.
“Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku.
“Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku.
Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat.
“Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku.
Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing.
……………………….

Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik.

“Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja.
“Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku.
Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.

Sabtu, 30 Julai 2016

Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 2

Setelah beredar dari rumah Khatijah, Pak Daud terus menuju ke rumah Roslina yang terletak tidak jauh dari rumah Khatijah. Perjalan ke rumah Roslina hamya memakan masa satu jam sahaja dan dalam perjalanan itu Pak Daud membayangkan tubuh telanjang Roslina. Petang itu Pak Daud sampai ke rumah Roslina dan Pak Daud melihat kereta anaknya Borhan ada di situ.
“Bapak…” Borhan terkejut apabila melihat bapanya berada di muka pintu rumahnya setelah membuka pintu rumahnya kerana di ketuk Pak Daud.
“Kenapa tak bagitahu nak datang…?” Tanya Roslina yang muncul dari dalam rumahnya.
“Saja je… bapak dari rumah Zaidin ni, jadi bapak singgah la rumah kamu…” Jawab Pak Daud sambil menyambut salam dari Borhan serta dari Roslina.
Ketika bersalam dengan Roslina, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk menatap tubuh Roslina. Roslina yang memakai seluar trek yang singkat hingga ke lututnya dan berbaju t-shirt ketat itu membuatkan bentuk tubuhnya terselah. Nafsu Pak Daud terus terangsang apabila melihat keseksian Roslina, seluar terk yang di pakain Roslina sangat ketat dan kain seluarnya yang lembut itu membuatkan punggung tonggeknya begitu menonjol. Buah dadanya yang sederhana besar di sebalik baju ketatnya juga di tatap Pak Daud. dengan jelas Pak Daud dapat melihat belahan buah dada Roslina kerana leher baju ketat yang di pakai Roslina agak luas sehingga mendedahkan bahagian atas dadanya. Batang Pak Daud mula mengeras di dalam seluarnya apabila melihat tubuh Roslina yang sungguh menyelerakan itu. Pak Daud dan Borhan duduk berbual-bual di ruang tamu manakala Roslina pula ke dapur untuk membuat minuman. Ketika Roslina sedang berjalan menuju ke dapur, Pak Daud mencuri pandang melihat punggung tonggek Roslina yang bergoyang-goyang itu.
“Elok la bapak datang… sebab petang esok saya akan ke Johor selama dua hari. Bapak duduk la di rumah ni… boleh temankan Lina. Itu pun kalau bapak setuju…” Kata Borhan ketika berbual dengan Pak Daud.
“Ye la bapak… takde la Lina bosan sangat dari tinggal sorang-sorang…” Sapa Roslina yang datang dengan membawa minuman.
“Bapak ingat nak singgah sekejap saja…” Jawab Pak Daud sengaja berbohong.
“Ala bapak… dua hari saja, bukannya lama… kalau bapak pulang pun, siapa yang ada kat kampung… jika bapak ada tidaklah Borhan merasa risau….” Borhan memujuk Pak Daud kerana dia merasa risau juga meninggalkan isterinya kesorangan.
“Bapak bukan selalu datang, tinggal la di sini seminggu dua…” Kata Roslina pula.
“Emmmm…. baik la, tapi bapak tidak boleh tinggal lama sangat kat sini sebab kat rumah tiada siapa yang jaga.” Jawab Pak Daud yang berpura-pura risau dengan keadaan rumahnya di kampung.
Sebenarnya Pak Daud merasa sungguh gembira dengan permintaan Borhan kerana rangcangannya untuk menyetubuhi Roslina terbuka luas. Borhan dan Roslina gembira dengan persetujuan Pak Daud itu, malam itu mereka makan bersama dan duduk berbual-bual lama. Ketika berbual itu, Roslina tanpa segan silu menyelak bajunya ke atas sedikit unutk memberikan anaknya susu di depan Pak Daud. Pak Daud dapat melihat sedikit buah dada Roslina yang putih dan kelihatan sungguh gebu itu ketika Roslina sedang menyusukan anaknya. Malam itu Pak Daud tidur dengan hati yang riang, tidak sabar untuk menunggu hari esok kerana esok pagi Borhan akan berangkat ke Johor meninggalkan Roslina bersamanya.
Keesokkan paginya ketika bersarapan bersama, Pak Daud berjayamemasukkan pil perangsang ke dalam minuman Roslina tanpa di sedari Borhan dan juga Roslina. Selesai bersarapan, Borhan terus berangkat ke Johor dan Pak Daud pula keluar ke kedai untuk membeli surat Khabar. Sebenarnya Pak Daud sengaja keluar ke kedai kerana ingin membiarkan Roslina kesorangan. Roslina yang sedang mengemas dapurnya mula merasa nafsunya tiba-tiba terangsang pada hal malam tadi suaminya sudah memuaskan nafsunya. Nafsunya yang terangsang dengan cepat itu membuatkan Roslina hilang arah, Roslina meninggalkan dapur rumahnya dan terus masuk ke dalam biliknya. Cipapnya yang terasa gatal serta sudah berair itu membuatkan Roslina mula mengusap cipapnya sendiri tanpa berfikir panjang lagi. Kewarasan Roslina hilang kerana dirinya kini di kawal nafsu, puting buah dadanya juga mengeras di dalam coliya sehingga colinya basah sedikit kerana ramasannya membuatkan air susu dari buah dadanya keluar.
Setelah menunggu lima belas minit, Pak Daud pun pulang ke rumah dan tanpa memanggil atau pun memberi salam, Pak Daud masuk dengan kunci yang di bawanya. Pak Daud sengaja masuk diam-diam kerana ingin melihat apa yang sedang Roslina lakukan. Pak Daud mula mencari Roslina di ruang tamu dan di dapur tetapi Roslina tidak kelihatn, Pak Daud tahu menantunya itu mesti berada di dalam biliknya. Pak Daud terus menuju ke bilik Roslina dan ketika menghampiri pintu bilik Roslina, Pak Daud dapat mendengar erangan suara Roslina dari dalam. Pak Daud tersenyum gembir kerana Roslina kini sedang di landa gelora nafsunya. Pak Daud dengan perlahan-lahan cuba membuka pintu bilik Roslina, Pak Daud berharap sangat agar pintu bilik Roslina tidak terkunci. Pak Daud menarik nafas lega kerana pintu itu tidak terkunci dan dengan perlahan Pak Daud membuka sedikit pintu bilik Roslina.
Dari celah pintu bilik yang sedikit renggang itu, Pak Daud dapat melihat Roslina sedang terbaring menelentang di atas katilnya dengan hanya berkain batik tanpa menutupi bahagian atas tubuhnya.
Pak Daud melihat Roslina yang sudah membuka baju serta colinya itu sedang meramas-ramas buah dadanya yang sudah menegang dan puting buah dadanya tertonjol keras. Pak Daud terpegun melihat bahagian tubuh Roslina yang terdedah itu, sepasang buah dada yang mengkal di hiasi dengan puting berwarna merah lembut itu membuatkan batang Pak Daud terus mengeras di dalam seluarnya. Roslina yang tidak menyedari kelakuannya di intip Pak Daud terus melayan nafsunya sambil mengerang agak kuat. Pak Daud yang tidak tertahan lagi melihat Roslina yang sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang di pakainya sambil meramas-ramas buah dadanya terus membuka pintu bilik Roslina.
“Lina… kenapa, tak sihat ke…?” Pak Daud berpura-pura bertanya sambil membuka pintu bilik Roslina.
“Bapak…” Roslina terperanjat lalu menoleh ke pintu biliknya yang terbuka itu dan dengan serta merta bangun sambil menarik kain batiknya ke atas. Roslina terus berkemban dengan kain batiknya untuk menutupi tubuhnya yang terdedah apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya.
“Lina tak sihat ke…” Tanya Pak Daud lagi.
“Tak la bapak… Lina sihat…” Roslina menjawab perlahan, Roslina merasa sedikit hairan kerana dirinya tidak merasa malu apabila di lihat bapa mertuanya dalam keadaan yang memalukan itu. Roslina juga merasa aneh kerana dalam dirinya ada perasaan untuk mengoda dan mengajak bapa mertuanya bersetubuh. Ini semua kerana kesan pil perangsang yang telah di masukkan kedalam minumannya oleh Pak Daud tanpa di sedarinya. Kerana nafsunya masih bergelora, perasaan hairan serta perasaan aneh itu hilang dan tanpa di kawal, Roslina mula menghampiri Pak Daud.
“Maafkan bapak… bapak ingat Lina sakit tadi apabila mendengar suara erangan Lina. Kenapa Lina buat macam tu…” Pak Daud ingin melihat Roslina berterus tarang atau pun tidak. Tujuannya adalah untuk melihat sama ada pil perangsang itu sudah betul-betul berkesan atau belum.
“Entah la bapak… Lina merasa nafsu Lina terangsang sangat… tak tahu kenapa…” Jawab Roslina berterus terang tanpa merasa malu kerana keinginannya untuk bersetubuh kuat melanda dirinya dan jari-jemarinya mula merayap-rayap di peha Pak Daud. Roslina merenung muka Pak Dauh dengan satu pandangan yang amat bermakna, matanya kuyu dan nafasnya mula kencang.
“Bapakkk… boleh tolong Lina tak.. sekali ni saja, Lina janji tak akan bagitahu sesiapa pun…” Rayu Roslina dengan suara yang mengoda serta manja tanpa ada perasaan malu.
“Tolong apa…?” Tanya Pak Daud lembut dan Pak Daud sebenarnya tahu apa yang di ingini Roslina.
“Ala bapak ni… takkan tak tahu lagi…” Jawab Roslina dengan suara yang sangat manja sambil membuka butang baju kemeja Pak Daud.
Jari-jari Roslina yang lembut itu mula merayap di atas dada Pak Daud dan terus diusap-usapnya. Pak Daud tidak menyanggka Roslina bertindak dengan lebih berani, tidak seperti Khatijah dan Pak Daud hanya membiarkan saja menantunya mengusap-ngusap dadanya. Baju kemeja Pak Daud dibuka Roslina dan dengan kedudukan Pak Daud yang berdiri itu memudahkan baju kemejanya tertanggal. Bibir Roslina yang merah kebasahan itu terus mendarat di atas dadanya dan Pak Daud mula merasa lidah Roslina menjilat-jilat sekitar dadanya. Pak Daud merasa sungguh kesedapan lalu menyandar tibuhnya ke dinding bilik Roslina.
Lidah Roslina kini turun ke bahagian perut lalu dicium-ciumnya sekitar perut Pak Daud sambil membuka butang seluar Pak Daud lalu menurunkan zipnya. Seluar Pak Daud terus terlucut lalu jatuh kelantai dan batang Pak Daud yang sudah keras di dalam seluar dalamnya terdedah. Roslina tersenyum lalu meramas-ramas bonjolan batang Pak Daud dari luar seluar dalam Pak Daud. Roslina menarik turun ke bawah seluar dalam Pak Daud perlahan-lahan sehingga batang besar Pak Daud yang keras terpacak itu dapat dilihat oleh Roslina.
“Besarnya… panjangnya… batang bapak, mesti sedap ni…” Kata Roslina dengan sedikit terkejut apabila melihat batang Pak Daud yang besar itu lalu di gengamnya sambil diusap-usap lembut.
Roslina mula berlutut di celah kangkang Pak Daud dan kepalanya berada betul-betul berhadapan dengan batang Pak Daud. Roslina merapatkan mulutnya ke arah batang Pak Daud dan dengan perlahan-lahan memasukan batang besar Pak Daud ke dalam mulutnya. Pak Daud dapat merasakan kehanggatan mulut Roslina apabila batangnya masuk ke dalam mulut Roslina. Batang Pak Daud terasa berdenyut-denyut apabila batangnya mula dihisap Roslina dengan rakus.
Setelah agak lama Roslina mengulum dan menghisap batangnya, Pak Daud yang tidak tertahan lagi untuk menikmati tubuh Roslina mula menarik bangun tubuh Roslina. Pak Daud memeluk kemas tubuh Roslina yang masih berkemban itu lalu dibawanya ke arah katil Roslina. Pak Daud membaringkan Roslina di atas katil lalu membuka ikatan kain batik Roslina dan di tariknya dengan perlahan sehingga kain batik berjaya ditanggalkannya. Pak Daud terus menanggalkan seluar dalam kecil Roslina dengan agak terburu-buru.
Terpampanglah segala keindahan tubuh Roslina yang selama ini aku idamkannya, tubuh Roslina begitu menggiurkan Pak Daud. Buah dada Roslina yang sederhana besar itu masih pejal, pinggangnya ramping dan yang paling menghairahkan nafsu Pak Daud adalah punggung Roslina yang agak besar dan tertonggek itu. Tubuh Rolina kelihatan begitu sempurna, punggungnya bulat serta gebu dan yang paling Pak Daud idamkan adalah cipap Roslina yang membukit tembam. Pak Daud mula meramas dan mengusap perlahan buah dada Roslina yang masih pejal itu. Pak Daud terus menjilat serta menghisap puting buad dada Roslina sepuas hatinya.
“Aarrgghh…. mmmmm… oooohh…” Roslina mula mengeluh manja.
Pak Daud bertambah bernafsu apabila mendengar keluhan dari Roslina lalu digigit lembut puting yang sudah mengeras itu. Jilatan lidah Pak Daud mula turun ke perut Roslina sambil mengangkangkan kaki Roslina selebar-lebarnya lalu di letakkannya di atas bahunya. Pak Daud menarik peha Roslina yang gebu itu dan mukanya terus disembamkan ke celah kangkang Roslina.
“Uurrgghhh… bapakkkk….” Roslina merengek apabila lidah Pak Daud mula menjilat alur bibir cipapnya dan bibir cipapnya terus merekah apabila lidah Pak Daud mula masuk ke dalam cipapnya.
Roslina merintih nikmat dan punggungnya terangkat sedikit menahan kegelian serta kenikmatan jilatan lidah Pak Daud. Roslina benar-benar dilanda kenikmatan dan cecair licin dari dalam cipapnya mula mengalir keluar. Pak Daud mula merangkak naik menindihi tubuh Roslina dan menghalakan batangnya tepat di lubang cipap Roslina. Pak Daud mula menekan batangnya masuk perlahan-lahan ke dalam cipap Roslina.
” Arrrrgghhhh…. urrrgghhh… sedapnya bapak….” Roslina mengerang kenikmatan.
Kepala Roslina terdongak ke atas, cipapnya terasa penuh dan perutnya terasa senak sedikit setelah Pak Daud membenamkan seluruh batangnya ke dalam cipap Roslina. Pak Daud yang tidak tertahan lagi dengan kenikmatan cipap Roslina yang lebih sempit dari cipap Khatijah itu mula mengerakkan batangnya keluar masuk. Roslina merengek dan merintih apabila tujahan batang Pak Daud semakin lama makin kuat dan laju. Dinding cipapnya yang tergesel-gesel dengan batang besar Pak Daud membuatkan tubuhnya mengejang. Roslina telah mencapai puncak klimaksnya sambil mengemut kuat batang Pak Daud. Pak Daud tetap meneruskan henjutan batangnya menujah-nujah cipap Roslina sehingga tubuh Roslina terhengjut-henjut.
“Lina… tonggeng pulak… bapak nak masuk dari belakang, tak tahan bapak nak hempap punggung Lina yang tonggek ni…” Minta Pak Daud dan Roslina mengikuti sahaja permintaan bapa mertuanya itu.
Setelah Roslina duduk menonggeng, Pak Daud terus memasukkan batangnya ke dalam cipap Roslina dari belakang lalu menujah laju. Mata Roslina terpejam rapat, nafasnya bergerak laju menahan tujahan batang Pak Dauh yang menyenakkan sedikit perutnya kerana dalam keadaan menonggeng ini, batang Pak Daud masuk lebih jauh ke dalam cipapnya.
“Arhhh… ohhhhh….emmmpphhh….” Sekali lagi tubuh Roslina mengejang kerana sampai ke puncak klimaksnya.
“Lina… boleh bapak pancut kat dalam…?” Tanya Pak Dauh setelah merasaair maninya mula menunjukkan tanda-tanda akan terpancut tetapi masih boleh di tahan Pak Daud.
“Tak boleh bapakkk… Lina tengah subur niiii… kalau bapak mahu, bapak boleh pancut kat sini…” Jawab Roslina sambil mengusap bibir duburnya dengan jarinya.
“Boleh ke kat situ…” Tanya Pak Daud yang sedikit terkejut dengan keizinan Roslina yang membenarkannya memancutkan air maninya ke dalam lubang dubur Roslina yang sedang terkemut-kemut itu.
“Bolehhhh… masukkan batang bapak kat sini…” Kata Roslina setelah memasukkan sebatang jarinya sediri ke dalam lubang duburnya sambil mengerakkan jarinya keluar masuk. Pak Daud yang selama ini tidak pernah terfikit untuk memasukkan batangnya ke dalam lubang itu mula merasa ingin mencubanya. Kawan-kawannya pernah mengatakan lubang itu sungguh nikmat tetapi tidak pernah membuatkan keingianya untuk merasa lubang itu. Berbeza dengan sekarang, keinginan untuk merasa lubang itu mula melanda dirinya setelah melihat keindahan simpulan lubang dubur Roslina dan Roslina juga merelakannya.
“Lina pernah buat ke…” Tanya Pak Daud lalu menarik keluar batangnya dari dalam cipap Roslina.
“Selalu juga dengan abang Borhan…” Jawab Roslina dan menbiarkan sahaja kepala batang Pak Daud mengusap bibir duburnya.
Pak Daud mela menekan masuk perlahan-lahan kerana lubang budur Roslina agak kecil. Dengan bantuan lendiran dari cipap Roslina yang masih ada di batang Pak Daud, kepala batangnya berjaya masuk. Pak Daud mula merasa kenikmatan lubang itu lalu di tekan lagi sehingga separuh batangnya masuk ke dalam lubang dubur Roslina.
Roslina yang merasa sedikit pedih pada lubang duburnya walaupun sebelum ini batang suaminya pernah memasuki lubang duburnya tatap merelakan lubang duburnya di masuki batang besar Pak Daud kerana kenikmatan juga di rasainya. Pak Daud menarik keluar sedikit batangnya lalu ditekan kembali memnbuatkan batangnya masuk sepenuhnya ke dalam lubang dubur Roslina yang ketat itu.
Kerana tidak tertahan dengan kenikmatan kemutan kuat lubang dubur Roslina, Pak Daud terus menujah dan menghentak masuk keluar batangnya. Roslona menahan hentakkan yang agak kuat dari batang Pak Daud di lubang duburnya dengan penuh nikmat sambil mengemut-ngemut lubang duburnya itu.
“Ohh…Bapak jolok dalam-dalam lagi..Urghhhh..Argghhhh ” Raung Roslina.
Akibat dari kemutan lubang dubur Roslina yang kuat mencengkam batangnya, Pak Daud tidak mampu bertahan lagi. Air maninya mula terasa hendak terpancut dan dengan satu tujahan yang lebih kuat serta lebih dalam terbenam, terpanculah air maninya ke dalam lubang dubur Roslina. Roslina dapat merasakan ada pancutan hanggat dan banyak membanjiri rongga duburnya sehingga ke dasar lubang duburnya. Tubuh Pak Daud rebah menindihi belakang tubuh Roslina dan tubuh Roslina juga rebah di atas katilnya.
“Terima kasih bapak… Lina puas sangat…. luar biasa puasnya.. ” Kata Roslina.
“Bapak pun sama… sedapnya cipap dan dubur Lina…” Jawab Pak Daud sambil tersenyum puas kerana hajatnya sudah tercapai namun Pak Daud merasa rugi sedikit kerana tidak merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah.

Pak Daud pasti akan merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah apabila bersetubuh dengan Khatijah nanti. Selama dua hari itu Pak Daud memuaskan nafsunya dengan menyetubuhi Roslina yang sudah lama di idamkannya. Roslina tetap merelakan dirinya disetubuhi bapa mertuanya kerana dirinya juga merasa puas denga tujahan batang besar bapa mertuanya.

Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 1

Pak Daud yang berusia 59 tahun telah 13 tahun menduda, Pak Daud mempunyai dua orang anak lelaki iaitu Zaidin dan Borhan, kedua-dua anaknya sudah berkahwin. Menantunya yang pertama bernama Khatijah dan seorang lagi bernama Roslina. Menantu-menantunya ini selalu membuat nafsu Pak Daud terangsang kerana menantu-menantunya itu suka berpakaian seksi. Khatijah yang berusia 29 tahun itu mempunyai tubuh yang gebu kerana tubuhnya agak berisi dan sedikit gemuk. Khatijah yang suka memakai kain dan baju yang ketat itu membuatkan buah dada serta punggung lebarnya yang besar itu kelihatan menonjol. Khatijah yang sudah mempunyai tiga orang anak itu sentiasa membuatkan nafsu Pak Daud bergelora. Roslina yang berumur 27 tahun itu pula bertubuh sederhana, buah dadanya tidaklah sebesar Khatijah tetapi punggungnya besar serta tonggek. Punggungnya kelihatan menyerlah kerana Roslina selalunya memakai seluar yang ketat. Baju yang di pakainya juga ketat, walaupun buah dadanya tidak terlalu besar namun buah dadannya kelihatan pejal dan mengiurkan Pak Dauh. Roslina yang baru dua tahun berkahwin itu mempunyai seorang anak yang masih kecil. Setiap kali anak-anak dan menantu-menantunya pulang, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk melihat tubuh menantu-menantunya yang sentiasa membuatkan nafsunya bergelora. Namun Pak Daud tidak berani untuk melakukan perkara yang tidak senonoh dengan menantunya. Pak Daud hanya berani mencuri pandang tubuh menantunya itu dan setelah mereka pulang, Pak Daud pasti melancap sambil membayangkan tubuh-tubuh seksi menantunya.

Sehinggalah pada suatu hari, ketika Pak Daud sedang membeli barang keperluannya di bandar, Pak Daud telah memasuki sebuah kedai perubatan cina. Tujuannya hanyalah untuk membeli minyak urut kerana tubuhnya selalu sakit-sakit.

“Apa mau encik…?” Tanya tauke kedai itu.
“Minyak urut ada…?” Tanya Pak Daud pula.
“Ada banyak… encik pilih la kat depan tu…” Jawab tauke itu. Sesang Pak Daud memilih minyak urut yang mahu di belinya, tiba-tiba muncul seorang pemuda.
“Tauke… itu pil ada lagi…?” Pak Daud mendengar pemuda itu bertanya.
“Ada… berapa mau…” Tanya tauke itu.
“Bagi sepuluh biji… ini pil banyak bagus la…” Jawab pemuda itu.
“Saya jual barang mesti baik punya…” Kata Tauke itu sambil menghulurkan bungkusan pil kepada pemuda itu dan pemuda itu terus menhilangkan diri.
“Tauke… ini berapa…” Tanya Pak Daud setelah mengambil minyak yang mahu di belinya.
“Ini murah saja… rm 5.90…” Jawab tauke itu.
“Tauke… pil apa yang budak itu beli…” Tanya Pak Daud ketika menghulurkan wang kepada tauke itu.
“Oooo… itu pil untuk budak-budak muda…” Jawab tauke itu sambil mengambil wang dari tangan Pak Daud.
“Pil apa tu…” Tanya Pak Daud lagi.
“Encik mau ka… itu pil untuk merangsang nafsu perempuan, banyak baik itu pil…” Jawab tauke itu.
“Pil merangsang nafsu… boleh percaya ke…?” Tanya Pak Daud sedikit terkejut.
“Kalau encik mahu tahu, cuba la… ini pil boleh kasi perempuan tak tahan dan tak malu-malu mintak kita punya lancau, tak kira perempuan mud atau tua, kalau encik tidak percaya, cuba la pada isteri encik…” Jawab tauke itu bersungguh-sungguh.
“Ye ke…” Pak Daud mula berminat dan bayangan tubuh seksi menantunya mula terbayang di fikirannya.
“Betul… perempuan yang makan pil ini tak dapat tahan nafsunya dan diatidak akan merasa malu lagi. Dia mesti mintak kita punya lancau kalau hanya kita yang ada ketika itu…” Terang tauke itu. Pak Daud bertambah berminat, bayangan tubuh seksi menantu-menantunya bermain-main di fikirannya.
“Berapa satu biji…?” Pak Daud bertanya kerana ingin membelinya untuk mencuba pada manatunya.
“Sebiji rm 20… murah saja…” Jawab tauke itu, Pak Daud terkejut mendengar harganya. Setelah di fikirnya, Pak Daud tidak kisah kerana kesannya nanti lebih menguntungkannya.
“Saya mau lima biji…” Kata Pak Daud dan tauke itu memberinya. Dalam perjalanan pulang ke rumahnya, Pak Daud mula merangcang bagaimana caranya untuk menikmati tubuh menantu-menantunya. Sudah dua hari Pak Daud memikirkan cara untuk menikmati tubuh Khatijah dan Roslina yang selalu membuatkan nafsu tuanya bergelora. Akhirnya Pak Daud membuat keputusan untuk pergi ke rumah menantunya dan rumah pertama yang ingin di lawatinya adalah rumah Khatijah yang beranak tiga itu kerana rumahnya tidak jauh dari rumah Pak Daud.
Petang itu Pak Daud mula memandu untuk ke rumah Khatijah, Pak Daud sampai ke rumah Khatijah setelah hari sudah malam.
“Eh, bapak… kenapa tidak bagitahu hendak datang…?” Khatijah terkejut ketika Pak Daud berada di muka pintu ketika membuka pintu rumahnya setelah di beri salam Oleh Pak Daud.
“Saja tak mahu susahkan kamu sekerluarga… bapak bosan tinggal di rumah sorang-sorang, lagi pun bapak ridukan cucu-cucu bapak.” Jawab Pak Daud sambil menatap seketika tubuh Khatijah dan matanya tertumpu pada kedua buah dada Khatijah kerana ketika itu Khatijah tidak memakai coli. Buah dada Khatijah yang besar dan sudah sedukit ke bawah itu kelihatan terbuai-buai di dalam baju t-shirt yang di pakainya.
“Jemput masuk pak… abang… abang… bapak datang ni…” Pelawanya sambil menjerit memanggil suaminya.
“Mana Zaidin…?” Tanya Pak Daud sambil memerhatikan punggung besar Khatijah yang bergoyang-goyang ketika Khatijah menuju ke biliknya.
“Ada dalam bilik tu… entah-entah dah tidur…” Jawab Khatijah sambil terus ke biliknya.
Malam itu kedatangan Pak Daud disambut dengan penuh gembira oleh Zaidin dan anak-anaknya. Zaidin melihat anank-anaknya begitu gembira dengan kehadiran datuk mereka. Zaidin tahu sudah hampir dua bulan dia tidak pulang ke kampung kerana terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Malam itu Pak Daud tidak melepaskan peluang mencuri pandang pada buah dada Khatijah yang sentiasa terbuai-buai ketika mereka duduk berbual-bual.
Keesokkan harinya, setelah anak-anak Khatijah ke sekolah dan suaminya pergi bekerja, maka di rumahnya hanya tinggal Khatijah dan bapa mertuanya Pak Daud.
“Hah bapak… lambat bangun…? penat ke memandu malam tadi…?” Sapa Khatijah yang sedang mencuci pinggan apabila Pak Daud muncul di dapur.
“Penat la sikit, orang dah tua…” Jawab Pak Daud sambil memerhatikan tubuh Khatijah yang ketika itu memakai kain batik bersama baju t-shirt yang agak ketat. Punggung besar Khatijah bergoyang-goyang sedikit kerana pergerakkannya ketika mencuci pinggan.
“Bapak mandi dulu la, nanti kita sarapan sama-sama… tadi tak sempat sebab sibuk melayan budak-budak dan bapak budak…” Kata Khatijah sambil ketawa kecil. Begitulah perangainya kerana selalu bergurau dengan bapa mertuanya dan Pak Daud juga ketawa.
“Inilah masanya…” Kata Pak Daud ketika berada di dalam bilik air untuk mandi.
Pak Daud tidak membuang masa, dengan cepat Pak Daud mandi dan danbersiap-siap untuk bersarapan dengan menantu seksinya itu. Pak Daud hanya memakai kain pelikat dan berbaju pagodanya seperti biasa, Pak Daud tidak lupa membawa sebijil pil perangsang itu di dalam ikatan kain pelikatnya. Ketika sedang bersarapan bersama Khatijah, Pak Daud mula mencari helah untuk memasukkan pil perangsang itu ke dalam miniman Khatijah.
“Tijah… ada sos tak…? Tanya Pak Daud memulakan helahnya.
“Ada, kat dalam peti ais… biar Tijah ambilkan…” Jawab Khatijah lalu bangun dan terus menuju ke peti ais di dapurnya.
Dengan pantas pak Daud mengeluarkan pil tersebut dari ikatan kainya lalu memasukkan ke dalam minuman Khatijah sambil memerhatikan punggung Khatijah yang sedang menonggeng di depan peti ais itu. Pak Daud menanti dengan penuh debaran, Khatijah meminum air minumannya sehingga habis setelah selesai dengan makanannya. Pak Daud melihat dengan perasaan yang gembira lalu bangun kerana telah selesai dengan makanannya. Ketika Pak Daud bangun untuk ke ruang tamu, dengan tidak sengaja Khatijah terpandang ada satu bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Bonjolan itu adalah batang Pak Daud yang separuh mengeras di dalam kainnya kerana Pak Daud tidak memakai seluar dalam. Dengan tiba-tiba pula darah Khatijah mengalir dengan cepat, dadanya berombak kencang dan tanpa di sedarinya, tangannya telah mengusap-usap bahagian depan di celah kangkangnya.
Khatijah merasa seluar dalamnya mula membasah karana ada cairan yang keluar dari cipapnya. Khatijah tahu nafsunya terangsang apabila melihat bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Khatijah yang sudah hampir dua minggu tidak di setubuhi suaminya kerana suaminya yang kepenatan itu selalu tidur awal terus bangun dengan cepat lalu mencuci tanganya dan terus berlari masuk ke biliknya. Khatijah tidak memperdulikan Pak Daud yang berada di ruang tamu itu. Setelah berada di dalam biliknya, Khatijah terus merebahkan dirinya di atas katil dan cuba menenangkan dirinya dengan memejamkan mata sambil menarik nafas panjang. Semua itu tidak berkesan kerana pil perangsang itu mula bertidak dan tanpa di sedari, tangannya telah berada di celah kangkangnya lagi. Akhirnya kerana tidak tertahan dengan nafsunya dan bayangan bonjolan itu sentiasa bermain di fikirannya, Khatijah mula mengusap-ngusap cipapnya dari luar kain yang di pakainya.
Khatijah memejamkan matanya dan merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangannya di celah kangkannya. Khatijah yang mula merasa keenakan itu tidak perduli lagi keadaan sekelilingnya dan Pak Daud yang tahu Khatijah sedang terangsang kerana melihat Khatijah yang terburu-buru masuk ke dalam biliknya cuba memanggil Khatijah. Pak Daud berpura-pura mencari Khatijah dan dengan sengaja pula Pak Daud berdiri di depan pintu bilik Khatijah yang sedikit terbuka itu. Pak Daud dapat melihat Khatijah yang sedang terbaring dengan sedikit terkangkang dan tanganya pula sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang separuh terselak menampakkan separuh peha gebunya yang putih itu.
“Tijah… oooo tijah…” Panggil Pak Daud sambil membuka pintu bilik Khatijah yang sudah terbuka sedikit.
Khatijah bangun dari terbaring kerana terkejut sambil tersenyum malu apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya. Pak Daud tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya lalu menutup pintu bilik Khatijah, Pak Daud merasa sungguh gemira kerana pil itu betul-betul berkesan dan Pak Daud hanya menunggu permintaan dari Khatijah. Khatijah yang masih merasa sedikit malu kerana perbuatannya itu diketahui bapa mertuanya mula keluar untuk menemui bapa mertuanya di ruang Tamu. Perasaan malunya masih ada kerana pil itu belum menunjukkan kesan sepenuhnya dan semakin lama perasaan malunya semakin hilang. Khatijah yang sudah hilang kawalan kerana di kuasai nafsunya mula berfikir untuk mengoda bapa mertuanya lalu membawakan secawan kopi untuk Pak Daud. Pak Daud melihat Khatijah sambil tersenyum sambil menatap tubuh Khatijah yang montok itu tanpa mengerdipkan matanya.
“Maafkan Tijah bapak…! Tijah tidak tahu kalau bapak memanggil Tijah tadi…” Khatijah memulakan perbualan.
“Tak mengapa la Tijah…! Maafkan bapak juga sebab bapak tidak sengaja membuka pintu bilik Tijah tadi.” Balas Pak Daud yang sebenarnya sengaja membuka pintu bilik Khatijah tadi.
“Mmmmm….! bapak tengok ke tadi… malu Tijah…” Khatijah menjawab dengan suara manjanya.
“Tijah selalu macam tu ke..?” Tanya Pak Daud sengaja mengumpan Khatijah.
“Tak pernah…! tapi hari ni rasa lain terangsang pula…” Jawab Khatijah jujur kerana perasaan malunya sudah tiada lagi.
“Tak mengapa la… Tijahkan masih muda… buat la apa yang Tijah mahu… Zaidin tak puaskan Tijah ke…!” Tanya Pak Daud dengan lebih berani setelah melihat Khatijah mula tidak malu lagi berbual perkara yang agak lucah.
“Sejak akhir-akhir ni… abang Zaidin sibuk sikit, banyak kerja… selalu tidur awal sebab penat… tidak ada masa nak melayan Tijah…” Khatijah tidak malu lagi berterus terang pada Pak Daud.
“Tadi Tijah rasa ghairah ke…?” Pak Daud mula bertambah berani dan mula merasa seronok kerana hajatnya hampir tercapai.
“Emmmm….” Khatijah menganggukkan kepalanya.

“Takpe la… tunggu la Zaidin balik nanti… bapak sebenarnya mahu minta tolong Tijah picitkan tubuh bapak ni…! rasa lenguh pulak…boleh tak…?” Pak Daud sengaja melihat reaksi Khatijah, Pak Daud ingin membuatkan Khatijah meminta darinya kerana untuk keselamatannya juga. Pak Daud takut Khatijah menuduh dirinya mengoda atau memperkosanya.
‘’Kalau bapak nak, Tijah boleh tolong picitkan tetapi…. lebih baik kita ke bilik bapak sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.” Pak Daud merasa Khatijah mula untuk menyerahkan tubuhnya kerana dari pandangan Pak Daud, Khatijah seolah-olah cuba mengodanya.

“Baiklah, bapak ikut Tijah saja…!”
Khatijah mengikuti Pak Daud ke biliknya dan nafsu Khatijah kini sudah tidak tertahan lagi apabila melihat dada Pak Daud yang terdedah itu setelah Pak Daud menanggalkan bajunya ketika berjalan untuk masuk ke dalam biliknya. Kerana tidak tertahan dengan rangsangan nafsunya, tanpa di sedari tangan kiri Khatijah mula berada di celah kangkangnya kembali. Pak Daud yang berpaling kebelakang dapat melihat tangan Khatijah yang sudah berada di celah kangkangnya.
“Kenapa… ghairah tak hilang lagi ke… nak bapak tolong…?” Tanya Pak Daud kerana nafsunya juga tidak tertahan lagi melihat gelagat Khatijah kerana tubuh gempal itu sudah lama di idamkannya.
“Tijah mahu bapak tolong…” Dengan cepat Khatijah menjawab sambil menganggukkan kepalanya.
Mendengar permintaan Khatijah itu, Pak Daud terus memegang tangan kiri Khatijah lalu ditekankan tangan Khatijah itu di celah kangkang Khatijah sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Khatijah mula merasa kenikmatan pada celah kangkangnya dan tak lama kemudian Pak Daud mulai menggantikan tangan Khatijah dengan tangannya pula. Tangannya yangg kasar itu mula menggosok-gosok di celah kangkang Khatijah, walaupun Khatijah masih memakai kain batiknya, tetapi Khatijah dapat merasakan tangan Pak Daud menyentuh semua bahagian cipapnya termasuklah biji kelentitnya.
Khatijah mula mendesah kecil dan Pak Daud mula merapati tubuh Khatijah lalu menciumi leher dan mula meraba-raba punggung besar serta lebar itu. Tubuh Khatijah seakan-akan terbang melayang kerana rabaan Pak Daud yang membuatkan bulu roma Khatijah tegak berdiri. Belum pernah Khatijah merasa kenikmatan seperti itu sebelum ini, ini semua kerana rangsangan pil perangsang tersebut. Khatijah tidak dapat menahan ghairah yang sangat merangsang nafsunya, Khatijah merasakan seluar dalamnya sudah basah dengan air yang keluar dari cipapnya.

“Boleh bapak teruskan…?” Tanya Pak Daud untuk mendapatkan kepastian.
“Terserahlah pada bapak….. Tijah ikut saja…” Khatijah merelakan dirinya dan menyerahkan tubuhnya pada Pak Daud.

Setelah mendengar kerelaan Khatijah, Pak Daud mula membuka kain pelikatnya dan terpampanglah batang Pak Dauh yang sedang keras terpacak di depan mata Khatijah. Khatijah sedikit terkejut dan menjerit kecil kerana batang bapa mertuanya sungguh besar lalu Pak Daud menyuruh Khatijah memegang batangnya dan meminta Khatijah mengocokkan batangnya. Khatijah bagaikan terpukau dan dengan perlahan-lahan memegang batang Pak Daud lalu digenggamannya. Pak Daud yang keenakkan itu mula menyuruh Khatijah untuk menghisap batangnya. Khatijah yang bernafsu itu tidak berpikir panjang lagi mula memasukkan batang Pak Daud ke dalam mulutnya. Hanya separuh sahaja batang Pak Daud berjaya masuk ke dalam mulutnya lalu dihisapnya dengan penuh bernafsu. Pak Daud mula membuka pakaian Khatijah satu persatu sehingga akhirnya tubuh Khatijah sudah berbogel tanpa sehelai pakaian lagi. Mata Pak Daud terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah, buah dada khatijah yang sedikit ke bawah sungguh besar dan cipapnya sungguh tembam.
“Oohhh….cantik sungguh tubuh Tijah…! sudah ada anak tiga tetapi masih menarik….” Puji Pak Daud.
“Alah bapak ni…. gemuk begini dikatakan cantik..?” Jawab Khatijah yang merasa sedikit bangga kerana tubuhnya yang sudah beranak tiga itu di puji bapa mertuanya.

Tanpa membuang masa lagi Pak Daud terus memeluk tubuh gebu Khatijah yang sudah lama di idamkannya. Seluruh bahagian tubuh Khatijah dirabanya sepuas hati, tangannya yang kasar itu meramas-ramas buah dada Khatijah yang besar itu lalu menghisap puting buah dada Khatijah yang sudah mengeras. Dimainkan dengan lidahnya puting buah dada Khatijah yang sudah kehitaman itu dan dihisap kuat serta digigit-gigitnya perlahan di sedut-sedutnya pula. Rangsangan itu membuat tubuh Khatijah tidak berdaya, tubuhnya terasa lemah dan hampir rebah ke lantai. Pak Daud tahu Khatijah tidak mampu lagi untuk berdiri lalu merebahkan tubuh gebu Khatijah ke atas katilnya. Pak Daud meneruskan ciuman dan jilatan-jilatannya di tubuh Khatijah yang terbaring lemah. Jilatan lidah Pak Daud semakin lama semakin turun keperut Khatijah lalu ke celah kangkang Khatijah. Pak Daud mengangkangkan kaki Khatijah lalu jilatan lidahnya terus menjilat cipap serta kelentit Khatijah sehingga Khatijah terkapai-kapai menahan geli bercampur nikmat.

“Aaarrrggghhhh… bapak…. Tijah dah tak tahan lagi ni…. masukkan batang besar bapak ni…. ooohhh… aarrgghh….” Akhirnya Khatijah tidak dapat bertahan lagi lalu meminta Pak Daud untuk memasukkan batang besar itu kedalam cipapnya. Pak Daud jaga tidak sabar lagi untuk menikmati cipap tembam Khatijah yang sudah lama di idamnya, Pak Daud mula menindihi tubuh Khatijah dan dada Khatijah berdebar-debar ketika Pak Daud mula menyorongkan batangnya ke bibir cipap Khatijah.

“Ohhhh…” Renggek Pak Daud sambil menekan batangnya masuk ke dalam cipap tembam Khatijah.
“Aaaaakh…. mmmmm…” Khatijah juga mengerang nikmat apabila batang besar Pak Daud mula sedikit demi sedikit terbenam ke dalam cipapnya. Cipapnya terasa sedikit sakit kerana kebesaran batang Pak Daud namun cipapnya yang sudah basah dengan cairan yang keluar dari dalam cipapnya membuatkan batang besar Pak Daud dapat masuk perlahan-lahan. Inilah kali kedua Khatijah merasakan dinding cipapnya terasa ada yang menggesek-gesek, pertamanya ketika suaminya memecahkan dara cipapnya dan ini pula kali kedua.
“Ooohhh… bapak… nikmatnya.” Khatijah mengerang apabila merasa cipapnya sungguh penuh dan terasa kepala batang bapa mertuanya menyentuh pintu rahimnya setelah batang Pak Daud terbenam sepenuhnya.

“Tak sangka cipap Tijah masih ketat… sedapnyaaaa….” Pak Daud mula menggerakkan batangnya keluar masuk perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju sehingga tubuh gempal Khatijah bergoyang-goyang. Bermacam cara Pak Daud menyetubuhi menantunya sehingga puas dan setelah hampir lebih kurang satu jam lamanya, Pak Daud mula merasa air maninya hendak terpancut.
“Tijah… bapak tak tahan lagi ni… boleh bapak pancut di dalam tak…” Tanya Pak Daud sambil melajukan gerakkan tujahan batangnya ke dalam cipap Khatijah.
“Pancut dalam bapakkkk…. Tijah belum sampai masa subur lagiiiii….” Khatijah mengizinkan Pak Daud memancutkan air maninya di dalam cipapnya kerana Khatijah ingin sekali merasakan pancutan hangat air mani bapa mertuanya menembak dinding cipapnya.
Maka terpancutlah air mani Pak Daud di dalam cipapnya, Khatijah merasa air mani Pak Daud sangat hangat dan Khatijah juga merasakan sungguh banyak sekali air mani yang dipancut oleh bapa mertuanya. Pak Daud mengeluh panjang dan lemas tak berdaya menindih tubuh Khatijah, setelah itu Pak Daud tertidur di sebelah Khatijah dalam keadaan tidak berdaya. Khatijah bangun lalu pergi ke bilik air untuk mencuci cipapnya dan terus mandi, setelah selesai mandi Khatijah ke biliknya untuk memakai baju yang lain. Tiba-tiba bapa mertuanya masuk kedalam biliknya sambil membawa pakaian yang tertinggal di dalam bilik bapa mertuanya.
“Tijah… bapak mahu sekali lagi…” Minta Pak Daud yang hanya memakai kain tuala lalu membuka tualanya memperlihatkan batangnya yang sudah berdiri keras.
“Tak puas lagi ke… teruk Tijah di kerjakan bapak…” Jawab Tijah yang sedang menyikat rambutnya sambil tersenyum.
“Cipap Tijah sedap sanggat… tak puas…” Kata Pak Daud sambil menarik tubuh Khatijah lalu merebahkan di atas katilnya.

Khatijah dikerjakan sepuasnya oleh Pak Daud, kali ini Pak Daud dapat bertahan lebih lama. Khatijah puas sampai ke kemuncak klimaksnya sesebanyak tiga kali dan tubuhnya terasa sangat letih. Setelah kejadian hari itu Khatijah dan Pak Daud selalu melakukannya, selama seminggu Pak Daud berada di rumah Khatijah dan setiap hari Pak Daud menyetubuhi Khatijah. Hari terakhir berada di rumah Khatijah, Pak Daud menyetubuhi Khatijah sebanyak tiga kali sehingga tubuh Khatijah lemah tek bermaya. Sebelum pulang, Pak Daud berjanji akan sering mengunjungi lagi untuk melihat cucu-cucunya serta menantu kesayangannya. Namun Pak Dauh tidak pulang terus ke rumahnya kerana Pak Daud merangcang untuk ke rumah Roslina pula.

Suhana Isteriku Sporting Part 2

2 minggu sudah berlalu sejak Suhana di fuck Khairul. Setelah berbincang dengan Khairul melalui Whazup, Aku mengaturkan supaya Khairul men fuck isteriku sekali lagi. Tapi kali ini di hadapan ku, di rumah kami. Khairul memang bekerja di KL, jadi memang tiada masalah. Tarikh yang ditetapkan ialah bulan depan.

Sedang aku asyik melayan facebook, aku terpandang 1 profile ni, budak lelaki lagak2 mat rempit rajin benar mengomen dan men like gambar2 isteriku.

Aku: Sayang! sini kejap. budak ni sape?
Suhana yang ketika itu berada di dapur bergegas kepada ku.
Sue: oh, ni adik sedara ita, Ikram. Masa kenduri dekat Sri Gombak dulu tu..dia add Sue.
Ikram ni jenis budak lelaki 18 tahun yang fail SPM, gangster, hitam legam, kurus tapi ada otot badan keras, mat rempit streotype.
Aku: Sue bagi facebook kat dia?
Sue: Eh takde lah, dia add Sue dari Ita la tu.
Ita adalah kawan seuniversiti isteriku.
Nafsu mula menguasai ku…fetish aku memang mat rempit lanyak bini aku.
Aku: Sayang, ahad depan ajak Ikram fuck u sekali dengan Khairul nak?
Sue: Abang ni dah gila ke? dia tu budak lagi. Mat rempit pulak tu
Aku: Budak apa nya 18 tahun. I nak tengok sayang seks dengan mat rempit.
Sue: Abang ingat tak masa Sue report kat abang dulu yang ada budak send pic batang dekat Sue?
Aku: oh…ingat.. yang abang suruh delete tu kan.
Sue: Ikram ni la yang hantar!
Dulu memang aku amat strict soal ni..semenjak bini ku di fuck Khairul je segalanya berubah.
Aku: Abang nak Sue goda Ikram, send pic tetek Sue dekat dia.
Seminggu kemudian Sue MMS aku yang menyebabkan kote aku berdenyut2.
Sue – Abang, Ikram nak ajak sorang kawan dia sekali fuck Sue boleh tak?
*Attachment pic*
Gambar kawan Ikram bernama Zaini. Sederhana tinggi, agak gempal, hitam.
Aku setuju. Ini sememang nya fetish aku!!!! 3 orang lelaki, ni dah boleh dikategorikan sebagai gangbang.

Hari yang dinantikan pun tiba.
Malam tu isteriku memakai tudung bawal, shirt pink pendek berleher labuh menampakkan dada (senang nak singkap tetek) dan berseluar slack. Bra merah half cup di dalam baju.
Tepat jam 9.15 malam kedengaran bunyi 2 buah motor mat rempit yang menyakitkan telinga berhenti di hadapan rumah kami.

Aku membuka pintu, dengan wajah tersenyum jahat mereka bersalaman dengan aku. Budak lagi barely 18, macam budak form 5 je muka. Tapi muka memang gelap, gangster dan hitam takde cahaya iman langsung. Aku pelawa diorang masuk. Isteriku yang sewaktu itu sedang menonton tv memandang mereka sambil tersenyum kelat.
Ikram dan Zaini berjalan ke arah isteri aku sebaik je masuk dalam rumah. Eh diorang nak start rogol ke ape ni.

Ikram menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Suhana. Suhana memandang ke arah ku, aku memberi isyarat angguk. Lantas Suhana bersalam sambil mencium tangan Ikram. Mencanak kote aku. Bayangkan la, Suhana tu 10 tahun lagi tua dari Ikram, tapi dia yang cium tangan Ikram? Sense of respect tu macam dah takde. Aku jadi horny sangat. Suhana kemudian mencium tangan Zaini pula, bagaikan isteri diorang pulak lagaknya.

Bimbang terjadi early fucking scene, aku mengajak rempit 2 orang tu supaya makan malam dulu sementara menunggu Khairul sampai. Tak lama lepas tu Khairul sampai. Kami makan sambil berborak. Suhana ligat berborak dengan rempit 2 orang tu. Ibarat seorang guru, Suhana menasihati mereka supaya sambung belajar. Cewah, aku dalam stim memandang je bini aku bersyarah. Dalam hati aku..belajar la sangat sayang, lepas ni menjerit2 la kau kene fuck dengan budak 2 orang tu…
Selesai makan aku mengisyaratkan supaya isteriku mengemas meja. Semasa di depan tv dengan Khairul, terdengar riuh rendah di dapur. 2 orang rempit itu gelak2. Kemudian Suhana datang kepadaku dan Khairul dan memberitahu yang Ikram dan Zaini meraba tetek dia di dapur. Mencanak aku dengar. terus aku keluarkan kote aku yang tegang di depan tv lantas menyuruh Suhana BJ. Khairul mengikut aku mengeluarkan kote. Suhana menghisap kote ku dan Khairul berganti-ganti. Gangbang bermula apabila Ikram dan Khairul menyertai men fuck Suhana.

Bermacam aksi mereka lakukan(semua tanpa kondom, Suhana nk begitu, kondom tak feel katanya), dari tits fuck, face fuck, doggie, missionary, dan aksi threesome seperti. Suhana menghisap batang Khairul, Ikram doggie dari belakang dan missionari dari depan, Zaini sibuk menghisap dan meramas tetek isteriku.

Zaini yang sedang sedap menyonyot puting isteriku menjadi bertambah gembira bila dapat merasai susu badan Suhana. Digomol2 tetek Suhana dengan lidahnya, kejap buah dada kiri, kejap kanan, Zaini hisap macam bayi yang kelaparan..aku menahan kote supaya jangan pancut…jangan pancut… bayangkan.. melihat sendiri di depan mata, isteri yang masih bertudung diperlakukan sedemikian rupa oleh budak 18 tahun..budak lagi dah dapat fuck bini orang.. bini aku..

Zaini menghisap sambil meramas buah dada isteriku dengan buas. Untuk mengeluarkan susu badan Suhana, Zaini memicit dan menghisap buah dada kanan dan kiri secara berganti ganti. Mulut Zaini penuh dengan susu badan Suhana. Lepas tu Zaini bangun dan terus cium mulut Suhana sehingga isteriku itu terpaksa merasa air susu badan sendiri. Setelah puas mengulum lidah Suhana, Zaini menjilat2 keseluruhan muka isteriku yang comel itu. Kemudian Zaini kembali menggomol tetek Suhana dan menghisap susu dada yang masih ada.

“Kenyang dapat hisap susu tetek” kata Zaini sambil mengajak Ikram yang sedang asyik menhentam mulut comel isteriku untuk merasa susu badan Suhana. Ikram menggila mendengar ajakan Zaini dan terus menerkam buah dada Suhana. Dipicit2 buah dada Suhana sehingga susu terpancut-pancut keluar, aku terpaksa melarang kerana anak bongsu kami yang berusia setahun setengah masih memerlukan susu ibu, jadi Ikram tak boleh membazir susu dengan memancut2 kan saje. Zaini menjolok mulut comel Suhana dengan batang kotenya dengan perlahan2 kemudian makin laju, kepala Suhana di sorong tarik berulang kali.

Puas mengerjakan muka comel Suhana, Zaini meminta bertukar posisi dengan Khairul yang sedang galak menghisap cipap Suhana. Kote Zaini sudah cukup keras. Perlahan2 Zaini memasukkan kote dia ke dalam cipap isteriku dan memulakan sesi sorong tarik berulang kali. Semakin lama semakin laju. Suhana menjerit2 kesedapan.

Mereka bertukar posisi, kadang2 Ikram fuck cipap isteriku, kadang2 hanya bermain tetek dan kadang2 mengerjakan mulut comel isteri ku dengan batangnya.

Mereka berjaya memujuk isteriku untuk mencuba anal sex buat pertama kali. Menjerit2 isteri ku meminta belas kasihan pabila dihenjut2 sekuat hati oleh remaja lelaki yang 10 tahun lebih muda darinya. Disini aku terpaksa sound Ikram dengan suara jantan supaya memperlakukan isteri ku dengan lebih lembut. Ikram menurut perintah dan mengeluarkan kote nya dari bontot isteri ku dan memasukkan nya kedalam cipap.

Dan aku? aku hanya memegang video kamera aku dan merakam semua detik indah tu sambil kote mencanak2 menahan stim. Kadang2 aku akan sua kan batang ku ke mulut Suhana sambil cipapnya dikerjakan mat mat rempit.

Bayangkan lah betapa stim nya aku! Isteri yang aku sayang setiap hari, yang aku cium peluk setiap hari tu kini hanya bertudung bawal dan bertelanjang bulat di hadapan 3 lelaki. 2 dari lelaki tu layak digelar adik, Suhana sebaya guru sekolah Ikram dan Zaini. murid itulah men fuck cikgunya tanpa belas kasihan. Istilah hormat tiada lagi.

3 jam Suhana di fuck malam tu, tudung bawal masih setia di kepalanya, nampaknya ketiga-tiga mereka juga cukup ghairah men fuck wanita bertudung, fetish mereka sama seperti aku jugak.
Sudah jam 1.15 pagi tapi masih lagi tiada tanda2 untuk Ikram dan Zaini untuk berhenti. Khairul sudah berhenti dan hanya melihat isteriku di lanyak 2 orang mat rempit itu.

“Budak muda, stamina bagus lagi, memang lunyai la bini ko bro”, Khairil berkata pada ku mengejutkan aku dari lamunan stim.

Baru aku sedar yang Suhana sudah tidak bermaya lagi, kelihatan dia betul2 penat tapi dia tetap melayan nafsu kuda Ikram dan Zaini. Suhana sudah berapa kali klimaks pun sudah tak terkira. Aku rasa bersalah pulak bila seronok tengok isteriku diperlakukan sehingga tidak bermaya. Aku terus sound diorang untuk berhenti dan pancut cepat.

Mereka stop dan melancapkan kote mereka di hadapan Suhana. Seorang demi seorang dengan penuh nikmat memancut kan air mani di tetek (Zaini), dalam mulut (Ikram) dan bontot (Khairul). Kesian aku lihat isteri ku, lunyai.. benar2 penat dikerjakan mereka. Mereka semua tidur bersebelahan isteriku yang dalam keadaaan penuh dengan air mani. Selesai mereka semua pancut, aku off video, lancap dekat mulut bini aku dan pancut dengan banyak nya.. Aku buka tudung isteri ku dan ucap ‘I love u sayang’ then ingat nak join diorang tido atas katil ni, tapi dah penuh bila Ikram dan Zaini memeluk erat isteriku. Jadi aku join Khairul tidur di sofa ruang tamu (luar bilik)

Pagi esoknya, Ikram dan Zaini sambung fuck bini aku dengan aksi threesome. Darah muda memang tak penat. Aku pun tak sedar bila diorang fucking, aku bangun jam 8.30 pagi diorang dah fucking dalam bilik air. Aku ambi handicam dan rakam je sambil menikmati breakfast. Mereka mulakan dengan mandi bersama, fucking kat situ. Then keluar dan keringkan badan bini aku. Then fucking atas katil. Kali ni Suhana di fuck tanpa tudung. Suhana mengikat rambut nya, cantik sangat dia berbogel di hadapan mat mat rempit tu sebelum di fuck bertubi tubi tanpa belas kasihan dan rasa hormat pada wanita yang lebih tua. Suhana 28 tahun, tua 10 tahun dari mat mat rempit muda tu yang masih 18.

Suhana di fuck bermula pukul 8.30 pagi hingga 10.30 pagi. 2 jam dia di fuck mat rempit pagi tu. Ikram memancutkan air mani yang banyak ke tetek Suhana manakala Zaini memancutkan air mani pekat ke dalam tekak Suhana. Suhana kemudian berbogel bersama mereka menonton tv. Aku menyerahkan tudung bawal kepada Suhana supaya dia menutup dirinya. Hanya bertudung, tapi bertelanjang bulat menampakkan buah dada putih ranum. Pemandangan indah itu dinikmati Ikram dan Zaini.

Aku sebenarnya cukup terangsang even melihat 2 mat rempit tu berborak dengan isteriku. Inikan pula fucking. Antara perkara kecil yang buat aku stim ialah bila diorang hanya menggelar Suhana dengan nama Sue saja. Sedangkan aku diorang panggil abang. Secara respect nya patut diorang panggil Kak Sue kan? tapi bila diorang dah dapat fucking isteriku, sense of respect dah takde. Dan ini membuatkan aku stim..

Dalam jam 11 tengahari mereka pulang. Khairul pulang jam 8 pagi lagi sebab dia kerja. Aku? ponteng kerja pagi ni sebab nak tengok mat rempit lanyak bini aku..sedap nyerr..
Aktiviti seks kami berterusan hingga kini. Sudah 7 bulan. Hampir setiap hujung minggu isteriku akan di fuck oleh mat mat rempit dan Khairul (Kecuali waktu busy je tak gangbang. Dan ada waktu nya aku dan isteri nak jadi baik balik, tapi hanya sementara saja. Bila dah stim tu gangbang fuck je yang memberi kenikmatan pada kami. Memang banyak kali isteri aku kena fuck dengan diorang..bertuah mereka) Kami tak tukar sex gang, masih mereka sebab kalau ramai sangat privasi tak terjaga.
Aku dan isteriku Suhana mungkin nampak normal di mata masyarakat, isteriku adalah wanita bertudung, bukan freehair. Suhana memang popular di kalangan rakan2 nya kerana dia cantik dan peramah. Aku sangat stim apabila melihat Suhana mengenakan baju kurung dan bertudung bawal. Siapa sangka di sebalik kain baju kurung yang melapik buah dada Suhana, dari masa ke semasa ada mat mat rempit yang akan menghisap buah dada yang masak ranum itu. Tamat

Suhana Isteriku Sporting Part 1

Perkahwinan aku dengan Suhana (28) sangat bahagia. Aku merasa amat bertuah kerana dapat memperisterikan wanita secantik dia. Suhana wanita bertudung yang putih mulus, buah dada dia ber size 38G. Ukuran badan Suhana 38-27-38. Semenjak dia mengandung ni, buah dada dia menjadi bertambah besar, dulu nya 35G sewaktu mula berkahwin kini 38G bila baru lepas bersalin, penuh dengan susu.

Sepanjang 3 tahun perkahwinan, kami telah dikurniakan 2 orang cahaya mata, anak kami yg bongsu masih berusia setahun setengah. Kerjaya isteriku sebagai jurumekap atau orang panggil mak andam pengantin memang selalu membuat dia outstation ke serata negeri. Kebanyakan tempat memang dia drive sendiri sorang2.

Aku memang risau, tapi aku pun ada kerja kat pejabat. Walaupun ketika hamil anak kedua pun, dia drive sendiri ke kenduri kahwin hingga ke Ipoh, Melaka,etc. Kami stay di KL.

Suhana memang ada ijazah sarjana di Uitm namun dia lebih suka bekerja sendiri. Mungkin kerana aku agak berjawatan di pejabat. Gaji aku je dah cukup untuk dia jadi suri rumah sepenuh masa.
Hubungan seks dengan isteriku tak pernah bosan, cuma nya aku kerap berfantasi bila bersamanya. Aku selalu membayangkan yang dia bersetubuh dengan lelaki lain. Bila berfantasi tu nafsu seks aku jadi membuak-buak. Fantasi ni memang aku pendam sendiri, takut diceritakan pada Suhana nanti dia fikir ape pulak kan? Jatuh la kreadibilitu aku sebagai suami. Aku selalu membayangkan Suhana disetubuhi oleh lelaki tua,india atau mat mat rempit. Aku memang turn on sangat jika Suhana di fuck oleh lelaki2 ni.

Aku sangat menjaga kreadibiliti ku sebagai suami hingga pada 1 kejadian tu, sorang budak, jenis mat mat rempit send dekat bini aku pic batang dia. Aku amat stim sebenarnya sambil berfantasi bini aku di rogol sekumpulan Mat rempit. Namun lain yang keluar di mulut aku. Aku suruh isteriku delete je gambar tu.

Then aku mula mencari dildo dalam ebay. Aku mula menggunakan dildo setiap kali berhubungan seks dengan Suhana. Mula2 dia agak terkejut, namun setelah beberapa kali, Suhana pulak yang mintak2 nak kan dildo.

Bermula sekadar suka2, aku mula mengajak Suhana menonton video lucah di laptop ku setiap kali ingin berhubungan seks. Tajuk yang selalu adalah gangbang dan threesome mmf. Suhana yang sebelum ini tidak berminat pada porn, kini mula berminat setelah aku membelikan dia dildo.
Aku mula berani menceritakan fantasiku pada Suhana. Aku agak terkejut kerana dia melayan fantasi aku. Satu malam tu aku suruh dia ceritakan fantasi dia fuck dengan pengantin lelaki. Berdenyut kote aku dengar cara dia cerita punya details and macamana supaya diorang tak kantoi.

Aku: Sue pernah buat betul2 ye?
Suhana: Eh.. Mana ada. abang ni, tadi dia yang suruh fantasi. Sue fantasi la..
Aku: Tapi kalau Sue terbuat betul2, Sue kena bagitau abang tau.. Jangan sorok ape ape pun dari abang.

Aku menasihati Suhana sambil men ‘tit fuck’ buah dada Suhana yang putih mulus itu.
Kemudian Suhana menceritakan bagaimana dia dirogol oleh pakcik2 tua di kenduri. Tak tahan dengan fantasi dari bibir seksi Suhana, aku melancapkan kote ku di buah dada Sue, melaga-laga kan kote ku pada buah dada Sue, apabila tiba masa untuk terpancut, aku suakan koteku kedalam mulut comel Sue. Aku memancutkan air mani yang pekat dan banyak hingga Sue tersedak dan menadah tangan menakung air mani yang keluar. Aku kemudian menyuruh Sue menelan semua air mani itu.
Aku ada terbaca no fap thread di forum body building. Antara kelebihan no fap adalah kita akan horny sepanjang masa. Buat seks pun tak boleh pancut. Kena tahan. Pancut hanya sebulan sekali bila air mani dah banyak dan full tank.

Aku mula tidak fap. Kami juga semakin jarang berhubungan seks kerana aku semakin busy di pejabat. Sejujurnya aku akui, Suhana memang wanita yang amat cantik. Aku tak pernah terfikir nak curang, betapa cantik nya dia. Aku puas hanya pada Suhana.

Pada bulan pertama memang Suhana merungut mengapa aku tidak lagi memancutkan air mani ku pada tetek nya yang putih ranum. Selepas Sue mendengar penjelasanku, dia ok.

Kalau dulu aku selalu berpesan pada isteri ku Suhana supaya melabuhkan tudung, kini aku sendiri menyingkap tudungnya supaya tidak menutup buah dada. Biarkan buah yang ranum itu dipandang lelaki lain. Aku mula membelikan half cup bra pada Suhana dan baju kurung dan kebaya yang ketat dan see thru. Aku selalu berpesan pada Suhana yang ini semua ‘teasing’ je, jadi jangan curang.

Sue: I pakai seksi macam ni kalau lelaki lain datang and ramas breast I macam mana?
Suhana mengomel pabila aku menyingkap tudungnya supaya tidak menutup buah dada
Aku: la, biar la dia ramas bukan luak pun
Aku berseloroh sambil memicit2 buah dada isteriku.
Suhana akan pergi ke Ipoh hari ni, keluarga angkatnya semasa di Uitm dulu mengadakan majlis perkahwinan. Dia akan bermalam di rumah keluarga angkat nya. Yang akan berkahwin adalah pengantin perempuan, Lili(22) adik angkat Suhana.
Sampai disana Suhana sms pada ku.
Sue – Nk pegi shopping skit dgn pengantin.
Aku – Pengantin lelaki ada sama?
Sue – Ye lah. Lili dgn Khairul.
Aku – Jangan fuck dengan Khairul
Suhana tidak membalas sms ku. Setengah jam kemudian baru dia balas. Sue menghantar gambar MMS. Dia, Khairul dan Lili sedang membeli belah.
Sue – Em..Handsome juga Khairul. Tau tak abang Rul belanja Sue tudung cantik.
Darah aku jadi menyirap bila Suhana puji Khairul begitu. Dah panggil dia Rul, dah macam kawan lama pulak! Tapi bila aku tatap balik gambar tu lihat Sue berjalan beriringan dengan Khairul aku jadi stim. Bini aku tu dah la pakai baju kuning lengan panjang yang ketat, seluar pulak jeans ketat…mencanak2 kote aku di pejabat.
Aku – Kalu dia hensem sgt pegi la fuck dia.
Aku dengan niat nada nak merajuk, kali ni laju dia reply
Sue – Btul ni abang nk Sue fuck Khairul? ok kejap Sue mintak no fon dia. Malam ni Sue fuck dengan dia.
Aku jadi cuak tambah stim. Patut ke aku teruskan permainan ni atau aku patut kembali jadi suami yang baik?
Aku – Jangan la sayang..abang gurau je.
Suhana tidak membalas terus, setengah jam kemudian baru dia balas
Sue – Haa.. tahu pun. Sue dekat rumah Lili dah.
Aku tak sanggup kehilangan isteri aku. Biarla fantasi jadi fantasi.
Malam tu tah kenapa lepas mandi and baring tgk tv aku jadi stim balik. ni mesti sebab kan oleh ‘no fap’.
Aku sms Sue, buka topik Khairul balik.
Sue – Abang tau tak tadi masa kluar shopping Khairul tepuk punggung Sue… taktau la sengaja atau tak, masa jalan sebelah dia.
Aku – tepuk punggung je? dia ada ramas tetek sayang tak?
Sue – Ramas xde la..tapi dia selalu tenung je breast Sue. Macam nak terkam!
Aku – Sayang nak tak fuck dgn Khairul?
Aku sengaja bagi soalan cepu emas.
Sue – Nak..dia handsome,tinggi
Aku – Hey!! jangan la sayang!
Sue – Ha…tahu pun! tanye lagi bukan2
Aku – Tapi abang benar kan dia hisap tetek Sue.
Sue terus call aku.
Sue: Abang.. betul ke apa abang cakap ni?
Aku: Ye la sayang. tapi ringan2 je tau..
Masa ni aku dah stim habis. aku dah la tgh tengok porn kt laptop.
Sue: Khairul ada kat rumah Lili sekarang ni.. dia tengah tolong kemas kemas.
Aku: Sayang..pergi la fuck dia… panggil dia masuk dalam kereta you, biar dia hisap tetek u dalam tu.. snap pic MMS abang ok?
Sue: ok.. tapi abang ok ke Sue buat macam ni?
Aku: Abang nk Sue fuck dia. tapi jgn penetrate tau… ringan2 je.
Sue berjalan ke dalam bilik tempat tiada orang untuk meneruskan perbualan kami.
Sue: Macam bj?
Aku: Bj, tit fuck, french kiss, semua la..cuma jgn penetrate ok?
Sue: ok abang. Sue cuba. kejap tau.
Sue mematikan talian dan aku berdebar2 menunggu apa yang akan terjadi seterusnya.
Sejam kemudian aku mendapat satu MMS!!!!!! Berdebar2 aku click utk melihat apa agaknya gambar isteriku hantar!
Mencanak kote aku apabila melihat isteri aku masih lagi bertudung bawal,menyelak baju dan bra dia menampakkan teteknya yang putih ranum. Sue tersenyum memandang kamera sambil buah dada kiri nya dipicit tangan lelaki yang besar hitam dan berbulu.
Gambar kedua! Sue yang masih bertudung bawal selfie sambil Khairul menyelak baju dan bra sambil menghisap dan memicit buah dada Sue.
Gambar ketiga! Sue sedang bj batang Khairul
Aku cepat2 call Suhana. Ketika dia angkat kedengaran suara Khairul sedang asyik menghisap tetek isteriku.
Aku: Sayang!!
Sue: Abang..Rul tgh hisap susu
Aku: Sedap sayang?
Kedengaran suara Khairul menyuruh Sue sesuatu
Aku: Kenapa sayang?
Sue: Rul nak penetrate from behind, boleh tak abang?
Aku: Dalam kereta tu?
Sue: Yea…dia dah alih seat ni uhmm…sedap abang..
Aku: Boleh sayang.. jgn matikan talian.
Malam tu aku menikmati bunyi bontot/cipap isteriku berlaga dengan kote Khairul. plop plop plopp cup cap cup cap…Sue merengek agak kuat di dalam kereta.
Aku mendengar keseluruhan hubungan seks isteriku dengan Khairul. Dekat 1 jam Khairul men fuck Suhana. Dari pukul 10 hingga 11. Setelah selesai aku meminta isteriku menghantar MMS buah dada dia yang dipancut air mani Khairul.
*1 MMS received*

Aku membuka gambar itu dan hampir terpancut aku melihat isteriku masih bertudung bawal, bergambar topless berduaan sambil tersenyum dengan Khairul. Merah2 buah dada isteriku dalam gambar itu. Pasti puas Khairul kerjakan. Khairul memang lelaki yang bertuah. Aku lihat Khairul ni tidak la kacak pun, dia berkulit gelap, tapi jenis badan besar dan tinggi. Kote pun gemuk dan panjang, tu sebab bini ku suka.

Keesokan hari nya, hari majlis perkahwinan. Aku mengarahkan Suhana supaya pulang terus apabila selesai makeup pengantin. Tiada lagi seks dengan Khairul! aku cukup jelous sebenarnya. At least aku mesti berada di sana jika mereka have seks lagi. Aku pun agak busy di pejabat hari tu, jadi seharian memang aku tak SMS Suhana.

Suhana tiba di rumahku KL sekitar jam 8 malam. Agak lambat. Sebab selalunya kerja selesai jam 2 petang, jadi 5 petang patut sudah tiba.
Malam tu selepas kami selesai mandi dan dinner, sekitar jam 10 malam, ketika menonton tv aku cuba berbicara soal Khairul. Aku mahu Suhana ceritakan secara terperinci bagaimana dia boleh have seks dengan Khairul di dalam kereta.
Sue: Mula2 Sue SMS Khairul kata nak jumpa, di simpang jalan. Sue naik kereta Sue, dia naik kereta dia. Sampai di simpang, Khairul suruh Sue follow kereta dia. Sampai di sebuah restoran makanan, Sue parking and naik kereta dia..
Aku: Kereta dia tinted ke? Kereta apa
Sue: Kereta dia fully tinted kereta macam van MPV, memang betul2 gelap. Kami parking di sebuah shopping mall terbiar.. Khairul fuck Sue kat situ.
Masa ni Sue start blowjob aku.
Aku: oh. Jadi tadi kenapa balik lambat? Khairul fuck lagi?
Sue: Eh..takdelah abang, kan abang dah larang. Sue tak buat la.. Tapi Khairul asyik raba badan Sue je bila ada peluang. Pervert dia tu.
Aku: Raba? raba kat mana?
Sue: Raba and picit ramas breast Sue, dry humping, ramas bontot. Pantang takde orang pandang, dia buat.
Aku: Sayang dah lama kenal Khairul?
Sue: Khairul tu tinggal 1 kejiranan dengan Lili. Dulu masa program anak angkat, Khairul kawan dengan Sue sebab Sue rapat dengan Lili. Khairul tu bf Lili. Khairul memang suka tenung breast Sue sejak masa ni lagi. Program anak angkat tu 2 minggu aje, tapi kami keep contact. Khairul asyik minta Sue jadi kakak angkat dia, jadi Sue terima la Khairul dengan Lili jadi adik angkat.
Aku: Bertuah Khairul dapat fuck kakak angkat dia.
Sue: Abang lagi bertuah, boleh fuck Sue hari hari. Khairul dapat sekali jer.
Aku: Sedap tak Khairul fuck?
Sue: Sedap sangat bang..urmmm…Kote dia panjang macam dildo ni..
Sambil menjolok2 dildo ke cipapnya.
Aku stim sangat dengar ceritu Sue malam tu aku fuck isteriku kuat2. Tapi aku takkan pancut sehingga aku lihat sendiri bagaimana Khairul men fuck isteri ku.

Ah Kaw dan Dr Hamidah

Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai.Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah.

“Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara.

“Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit.

“Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah.

Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan.

“Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu.

“Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” ,

“Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi.

“Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya.

“Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw.

“Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas.

“Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut.

“Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw. Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya.

“Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah. Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering. Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka.

“Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw.

“Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw.

“Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka.

“Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan.

“Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas.Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar.

“Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw.

“Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba.

“Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,” Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh.Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula Dr.Hamidah memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya.

“Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing.Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej.

“Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang.

“Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja.Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw.
“Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah.

“Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf. Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya.

“Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah.

“Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw.

“Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba. Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu membuka baju kurung dan skirt yang dipakainya.

“Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah.Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun puting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut.

“Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya.
Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw.Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras.

“Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw.Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah.Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin.

“Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw.

“Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal.

“Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah, menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya. Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit puting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit puting susunya sesuka hati. Imej dan perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya. Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih.
Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya.
Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan cairan benih Ah Kaw yang menempel di dadanya.Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya

 “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya. Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenakan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali ini Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri.
Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah... hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya.Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. "Crot.. crot.. crot.. crot.." Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah.Kali ini dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah. Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah.Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, seorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw.

“Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut. Dr.Hamidah cuba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi.Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa.

"Aku ingin keluar, Dok... sebaiknya di dalam atau..." Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan.

"Di dalam saja Ah Kaw ... biar nikmat..." jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw.
Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah.
Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan.