Selasa, 4 Ogos 2015

Dia Ikut Aku

Cukup la sekadar aku kenalkan diri aku sebagai anne...kejadian ni berlaku 2 tahun y lepas..aku ni seorang palajar ipta mase tu..macam biase bile cuti semester aku akan kerja..kali ni aku kerja kat klang dekat jb..aku tinggalkan boyfren dan family aku...2 bulan aku kerja kat sana...aku kerja shif malam...jadi siang kadang2 aku xboleh tido...

Aku biase nye g cc untuk chatting..kali ni aku chat ngan mamat ni umo dia 28 tahun..8 tahun beza ngan aku...name dia M..chat punye chat dia pon mintak no tepon aku..aku mule2 berat nak bagi..ye la aku dah ade boyfren..die pujuk2 ak pon last2 bagi la....sak pon dah abes keje dan balik semula ke ipta aku..

Sejak tu dia contact aku..selalu col..ak pon tau serba sikit pasal dia..dia ni tak tinggal solat..baik la jugak kan...selalu nasihat aku..tapi nasib baik aku tak penah kantoi ngan boyfren aku...dia selalu call dan cakap pasal feel..aku ni malas nak melayan..sampai kadang2 dia letak talifon sebab terasa ngan aku...dia selalu pujuk aku jumpa dengan dia..sepanjang aku kawan dengan dia aku dapat rasa dia ikhlas..tapi aku tak boleh buat apa2 sebab aku dah ada boyfren...

Sampai satu hari dia telefon aku mintak tolong temankan dia pergi party sambut kejayaan dia dapatkan tender untuk staf syarikat kerajaan.aku mmg la akan jawab xnak..aku bukan penak kenal dia..jumpa pun tak pernah...dia pujuk aku...merayu kat aku..dia kata dia tak de kawan perempuan..tergelak aku dengar..dia kata dia betul2 mtk tlg...dia juagak cakap dia terima kalau lepas ni aku tak nak jumpa dia lagi..aku pon last2 setuju la..

Hari di tunggu tiba..dia datang ambil aku dekat campus aku...mula2 aku malu la..cakap ponmalu2 lagi..tapi lame2 aku buat biasa je..aku tgk dia ok je..dalam hati aku takut nak mampos..ye la kalu kantoi ngan boyfren aku tak ke nmampos..tak lame pas 2aku pon sampai tempat yang di tuju...tempat peranginan XXXXXXXX..

Bile sampai dia bawak aku masuk dalan satu banglo...perh!!!!besar gile..semua ada..bar..karaoke..complete semua nya..dalam tu aku tengok de laki n pempuan y umo da jaoh sangat ngan aku..lewat 20-an sampai la lewat 40 an..malu bukan main mase 2..semua orang ingat aku girlfen si mamat ni...aku buat tak dengar je...pas 2 dia bawak aku pegi satu bilik..memeng cantik gile...terpegun aku..macam puteri aku rase..

Dia suruh aku mandi n bersiap untuk makan dan karaoke..dia pon keluar tutup pintu...dia kate bilik dia dekat sebelah..dalam hati aku tertanya2 lagi betul ke mamat ni..perasaan takut memang ak pernah hilang dari hati aku...tapi dah penat sangat aku malas nak layan perasaan aku...aku pon pegi mandi...dalam setangah jam aku pun keluar..aku pakai coli ngan panties..aku make up dulu baru aku pakai seluar...tengah2 aku pakai seluar tibe2 pintu bilik aku kena ketuk..aku ape lagi..gelabah la..ye la separuh bogel..tak sempat aku ciap pakai seluar pintu bilik aku terkuak..tergamam aku..dah la tak pakai baju..seluar tak berzip..aku tengok M pon terkejut..dia terus tutup balik pintu..Ya Allah malu bukan kepalang mase tu..tiba2 handpone aku berbunyi..M bagi msg mintak maaf..dia kata tak sengaja..aku tak balas pon...15 minit lepas tu pintu bilik aku di ketuk lagi..kali ni aku dah siap berpakaian..aku pun buka pintu..malu nye tak tahu aku nak cerita..aku tak pandang pun muka M..

Aku pun turun makan2..boring gilerr!!!ye la lepak ngan orang tua...aku cume jadi peneman dia sebab party 2 di wajibkan bawak partner...pas2 sesi karaoke...smapai lebih kurang 3 pagi deorang layan karaoke..aku nyanyi sikit2 je..nati orang kate x sporting pulak..aku dah mengantok sangat..aku ckap dekat M dan dia suruh aku masuk bilik..tido..lepas mtk diri aku pon masuk bilik..kali ni aku dak kunci untuk mengelak benda yang tak di ingini berlaku..

Aku salin baju pakai seluar pendek yang menampak kan peha aku dan bju body fit...tapi aku tak boleh tido..tempat ni memang sejuk sangat..kebetulan aku tak bawa baju sejuk..aku pon sms M mtk baju sejuk..tak lama lepas 2 M ketuk pintu..aku buka dan dia masuk..aku duduk di katil....aku pakai baju tu..besar sampai menutup seluar pendek ku..bila aku berdiri seolah2 aku tak pakai sluar..dia gelak tengok aku..aku duduk bersandar di katil..aku memang tak fikir apa2..kami borak2..dia duduk sebelah aku...aku tak selesa duduk berdua atas katil.aku pun keluar ke bahagian beranda an berdiri menghadap luar..pura2 tgk suasana kat luar padahal dalam hati takut gile!!!!

Dia ikut aku..tiba2 dia pegang pinggang aku dan pusing kan aku ke menghadap dia..terkejut aku..dia pandang tepat mata aku..mase tu dia luahkan perasaan dia kat aku..aku jadi serba salah..aku bukan datang nak berasmara..cuma jadi teman dia je..aku diam mase 2..lepas tu dia peluk aku..aku diam tak balas pun pelukan dia..lepas 2 dia lepaskan aku..aku diam..tak tahu nak cakap ape...dia angkat muka aku pandang dia..bergetar jantung aku...tiba2 dia cium pipi aku..dia ckap dia ikhlas pada aku..aku diam lagi..lepas tu tiba2 dia cium mulut aku..tergamam aku sekali lagi..aku cuba menolak tapi aku kalah dengan nafsu sendiri..aku balas ciuman dia..dia main2 lidah aku sambil tangan dia meraba2 belakang aku...

Aku mula rasa badan aku bertukar panas..dari mulut dia trn ke leher aku..dia cium dan jilat sampai aku tak tertahan dalam sedar tak sedar..yang aku sedar bdn aku terasa sejuk sebab baju sejuk tadi dah tak de kat badan aku..dia semakin asyik mecuim dan jilat lehar dan telinga aku..aku dah stim sangat ble dia jilat telinga aku..tangan dia perlahan2 masuk dalam baju aku..dia ramas tetek aku!!tak tahan dah aku mase 2..aku sedar aku dah ats katil..dia cium mulut aku lagi..sambil tangan dia bukak butang coli aku...dia lepas 2 bukak baju ngan coli kau..terserlah lah 2 gunung yang aku simpan selama ni.

Lepas 2 dia trus jilat-jilat tetek aku..dia isap puting aku..aku tak tahan..nikmat tak terkata..aku peluk dia kuat2 sambil tangan aku yg lagi satu mencari2 senjata dia...aku gosok2 batang dia dari luar seluar..aku dengar dia mngeluh..makin stim aku..makin lama makin rakus dia gomol dua-dua tetek aku...smbil dia isap dan jilat puting aku,aku bukak baju dia...aku tiba2 tersentak bila tangan dia pegang cipap aku...dia gosok2 sambil isap tetek aku..aku mengeluh...aku btl2 dah tak tahan..dari tetek aku dia turun ke pusat sambil tangan dia melurut seluar pendek dan panties aku..aku bogel sepenuh dan terserlah lah cipap aku y tak berbulu....

Dia gosok2 dan gentel bijik kelentit aku..argh..aaaa..!!tu je mampu terkeluar dari mulut aku..m teruskan kerja nya..sekarang muka dia betul2 berada celah kangkang aku...dia sembam kan muka dia kat cipap aku..dia jilat lubang aku..aku betul2 rasa nikmat masa 2..dia jilat pulak biji kelentit aku...dia main2 dengn lidah dia..aku cme mampu mengerang manahan kesedapan.....sedap nye....!!!!nikmat!!!!

Tiba2 aku rase tak tahan sangat...jadi macam kejang...aku mengeliat..rupa nya aku dak klimax bile dia main biji kelentit aku...M terus bukak seluar..aku nampak batang dia dah tegak...dia mainkan2 batang dia kat biji kelentit aku...aku merengek tanda sedap...

Dia terus masukkan batang dia dalan lubang aku..argh!!!aku manjerit!!!keluar air mata aku..sakit!!! merapu rapu aku ucapakan pada masa 2...kali pertama batang masuk dalam lubang aku...dia tarik semula batang dia...dia peluk aku n bisik supaya tenang..mula2 memang sakit..dah masuk tak sakit lagi..dia turun ke cipap aku semula..di jilat2 lubang aku..aku stim lagi..pas2 dia trs masukkan batang dia dalam lubang aku...sakit....!!!Aku jerit sakitttttttttttttt.

M terus jolok tanpa peduli jeritan aku...tiba aku rasa sesuatu dalam lubang aku..rupanya batang dia dah masuk sepenuhnya dalam lubang aku...dia tarik dan sorong batang dia dalam lubang aku..sakit bercampur sedap yang aku rasa....dalam setangah jam lepas tu dia cakap "ah...nak keluar"..aku takut..aku tolak badan dia tapi tak berganjak..

Dia masih enjut..aku pon dah nak sampai klimax..aku biar je..dia enjut laju2 n tarik batang dia dari lubang aku..tersembur cecair putih yang selama ni tak pernah aku tengok depan mata aku. Dalam terasa pedih lubang cipap aku, aku terasa sedap pulak bila batang M keluar masuk dalam lubang cipap aku. Memang sedap aku sayang kau M.

M kemudian terbaring sebelah aku..dia ada cakap sesuatu tapi aku tak dengar sebab aku letih sangat dan terus tertido.. pagi esok ku terjaga aku tengok dia tengah peluk n usap rambut aku...dia senyum..aku sedar yang aku dah hilang dara malam tadi...aku diam..dia bisik kat telinga aku ni lah kali pertama dia tido dengan pempuan..aku x mampu ckp apa2..menangis je y aku mampu..aku tewas dengan nafsu aku sendiri...dia pujuk aku dan jnji akan jd kan aku isteri dia.dia ikhlas dengan aku...dan sekarang dia sah menjadi suami aku....lepas peristiwa tu aku putus kan hubungan dengan boyfren aku..walaupun rasa bersalah tapi aku terpaksa kerana aku dah jdi milik M...

Kekasih Gelap

Sebagai anak orang berada, pergaulanku agak bebas. Kawan-kawanku dari keluarga yang setaraf denganku. Biasanya kami kesana kemari secara berkumpulan. Kami sering berkumpul dengan kumpulan lain, lelaki dan perempuan menghadiri pesta. Bersukaria sampai ke pagi. Sungguhpun kami digelar kumpulan wanita liar tapi kami tak terbabas melakukan seks. Kegadisan kami tak terusik. Kami tahu batas-batas dan norma masyarakat.

Oleh kerana sering berseronok maka aku tidak sempat mempunyai kekasih tetap. Selepas tamat pengajian di sebuah kolej, orang tuaku memaksa aku untuk berumahtangga. Akhirnya aku berkahwin atas dasar paksaan. Memang tidak menyeronokkan kerana dipaksa berkahwin dengan lelaki yang tidak aku cintai. Tapi apa boleh buat suamiku yang bekerja sebagai doktor merupakan menantu kesayangan ayahku. Semua ini atas motif perniagaan. Suamiku adalah anak kawan ayahku.

Suamiku memang tekun dan rajin. Dia amat komited dengan kerjanya. Workaholic kata orang. Sebagai seorang pakar dia amat sibuk di sebuah hospital swasta. Waktu kerjanya tak menentu, kadang-kadang dia tidur di hospital kerana terpaksa bertugas sehingga tengah malam. Yang menjadi mangsa adalah aku yang sentiasa ditinggal seorang diri di rumah. Walaupun kami ada pembantu rumah tapi kesunyiaan itu amat terasa.

Beberapa bulan selepas berkahwin aku memberitahu ayah betapa sunyinya kehidupanku. Ayah menyuruhku bersabar hingga akhirnya dia membenarkan aku bekerja di syarikatnya bila perasaan sunyi ini aku ceritakan lagi kepadanya. Aku diberi sebuah pejabat agak besar dan ditempatkan di bahagian promosi.

Di pejabat inilah akhirnya aku bertemu dengan seorang peguam muda yang selalu datang ke syarikat kami. Syarikat guamannya dilantik sebagai penasihat undang-undang bagi syarikat kami. Aku selalu berbual dengannya dan secara tak langsung segala hal diriku dan rumahtanggaku terluah kepadanya. Andrian, peguam muda itu tenang orangnya dan selalu mendengar segala keluh kesahku dengan sabar.

Dari tutur katanya yang lembut, tingkah lakunya yang menarik dan juga wajahnya yang kacak membuat aku terpikat padanya. Raupanya aku tidak bertepuk sebelah tangan kerana Andrian sendiri membalas tepukanku. Dari hanya berbual dilanjutkan makan bersama hingga ke pawagam menonton bersama. Di ruang yang remang-remang itu Andrian memegang tangan aku dengan lembut dan kemudiannya dia mencium pipiku. Aku tidak membantah tapi juga tidak membalas.

Melihat aku tidak melawan maka Andrian mula memeluk tubuhku. Pipiku menjadi sasaran ciumannya. Aku kegelian dan terasa enak dengan sentuhan lembutnya. Aku memang sudah biasa dengan ciuman seperti ini dari suamiku tapi sudah lama aku tidak menAndrianmanya. Meremang bulu tengkukku bila hembusan nafas Andrian membelai leherku. Aku kemudiannya membalas bila bibirnya menyentuh dan melumat bibirku.

Pulang dari menonton kami singgah di sebuah taman rekreasi. Di dalam kereta percumbuan kami semakin hangat. Dia pun mulai berani meneroka bahagian-bahagian tubuh aku. Baik dengan menggunakan tangannya atau dengan mulutnya. Buah dadaku yang berukuran 36B ini sudah sering kali menjadi sasaran empuk mulutnya. Dan aku sangat menikmatinya. Aku pun sering mencumbu dadanya yang bidang, dan sesekali mempermainkan mulut dan lidah aku di putingnya. Dia pun sangat menikmatinya. Hingga akhirnya permainan kami mengalami peningkatan. Jari-jarinya mulai menyusup ke dalam celana dalamku dan mempermainkan kelentitku.

Aku mulai merasa geli dan nikmat bercampur menjadi satu, bertambah nikmat bila dikombinasi dengan mencumbu tubuhku. Kami saling bergantian bercumbu hingga akhirnya aku hanyut dalam kebiasaan melakukan oral sex terhadapnya. Dia begitu terkejut ketika aku melakukan oral. Andrian tidak menyangka malah aku sendiri pun tidak menyangka aku mampu melakukannya. Selama perkahwinan kami aku belum pernah melakukan oral sex terhadap suamiku. Aku sampai bertanya diri sendiri, benarkah aku melakukan ini?

Pertama kali aku melakukan oral sex terhadapnya, memang aku kikuk sekali. Andrian hanya membuka sedikit celana dalamnya hingga kepala pelirnya tersembul. Entah kenapa, ketika aku sedang mencumbu tubuhnya, aku sangat terangsang untuk mencumbu pelirnya dan memasukkannya ke dalam mulutku. Dan sejak malam itu, percumbuan kami tidak akan lengkap apabila aku belum melakukan oral sex terhadapnya. Bagiku, aku seperti memiliki hobby baru. Membuatnya nikmat melalui oral sex.

Pada satu malam ketika percumbuan kami bertambah hangat di kerusi belakang kereta, Andrian menyelak skirt yang kupakai. Disingkap lembut celana dalamku lalu kemudian dengan cekap dan lembutnya, Andrian mencumbu dan meneroka vagina aku dengan lidahnya. Aku terkejut dan terpinga bukan kepalang. Suamiku sama sekali tidak pernah melakukan hal ini terhadapku. Dalam keadaan terpinga itu aku sama sekali tidak tahu mesti berbuat apa. Aku mencintainya, tapi aku sama sekali tidak menyangka hingga sejauh ini kisah asmara kami. Aku membiarkan saja.

Sungguh lembut dia mempermainkan kelentitku dengan jilatan lidahnya, hingga akhirnya rasa keterpingaan itu lenyap diganti rasa geli dan nikmat yang sudah menjalar di sekujur tubuhku. Aku hanya mampu meramas rambut kepalanya, menekan kepalanya lebih dekat ke vaginaku yang kian banjir. Kenikmatan itu juga yang akhirnya membuat aku mengangkat kedua paha dengan mengangkan lebih luas. Lebih sepuluh minit dia menjilat kelentitku dengan berbagai cara sehingga aku terkejang-kejang kenikmatan, aku disuruhnya tidur dan segera dia menindihku. Rupanya Andrian telah menurunkan celananya tanpa sepengetahuanku sewaktu aku masih melayang-layang keenakan.

Dengan cepat Andrian menyuakan pelirnya menuju bibir vaginaku. Dia mempermainkan kepala pelirnya di bibir vaginaku. Aku kembali menggelupur nikmat. Terlupa yang permainan kami di dalam kereta yang bila-bila masa boleh diintip oleh mata-mata nakal. Kembali aku tersentak hebat bila kepala pelirnya menyondol-nyondol kelentit aku dengan agak kuat. Tubuh aku mulai bergetar hebat. Perasaan seperti ini tidak pernah aku alami sepanjang aku bersama suamiku.

Oleh kerana vaginaku yang sudah basah dan becek sejak tadi, Andrian tidak mendapat kesulitan untuk akhirnya dengan cepat dan lembut menyelipkan pelirnya di liang vaginaku. Aku kembali tersentak dalam sejuta kenikmatan. Sebuah benda yang besar dan panjang menyelinap masuk secara perlahan, sehingga menimbulkan rabaan halus pada kelentitku. Tubuh aku mengejang sesaat. Tiba-tiba muncul rasa hairan yang amat sangat dalam diriku. Selama ini aku tidak pernah merasakan nikmatnya seks dengan suamiku. Yang aku tahu selama ini, seks adalah menyakitkan.

Benar-benar aku tidak tahu. Selama ini aku hanya menjadi alat pemuas nafsu suamiku. Suamiku tidak pernah ambil kisah samada aku puas atau tidak. Seorang doktor pakar tidak arif tentang hubungan kelamin. Dia hanya memikirkan kepuasan diri sendiri sahaja. Bagiku nikmat seks hanyalah cerita dongeng. Aku sering tertawa sendiri bila kawan-kawanku menceritakan tentang kenikmatan dan kelazatan hubungan seks.

Andrian merubah segala persepsiku tentang seks. Dia telah membuktikan bahawa seks itu nikmat. Kini aku sedar sepenuhnya. Aku semakin mencintainya. Aku pun kembali khayal dalam kebahagiaan nikmatnya seks. Aku pun menyambut cintanya, juga menyambut goyangannya yang hebat. Dayungan yang lancar dan berirama membuatku melayang di angkasa dengan perasaan nikmat. Di dalam kereta pada malam itu aku menikmati seks buat kali pertama. Dan yang memberi kenikmatan itu adalah Andrian, bukan suamiku.

Andrian tidak mementingkan diri sendiri seperti suamiku. Dia melayanku dengan penuh kasih sayang dan membiarkan aku mencapai orgasme terlebih dulu.Sungguh aku tidak menyangka bahwa kenikmatan seks itu begitu indah, menyenangkan dan memuaskan. Aku dibuatnya longlai dan tidak bertenaga, terkapar lesu di kerusi belakang kereta. Terlentang tidak berdaya, dengan rasa sejuta bahagia dan kepuasan yang tidak ternilai. Sehingga Andrian akhirnya mempercepat irama ayunan pinggulnya dan aku merasakan adanya semburan hangat di dalam vaginaku. Semburan sperma Andrian.

Aku bimbang akan hamil akibat hubungan kami. Tapi Andrian segera berbisik bahwa dia ingin aku hamil dan membesarkan anak tersebut. Beransur-ansur kebimbanganku menghilang. Aku juga sudah lama teringin menimang cahaya mata bila melihat kawan-kawanku bahagia dengan anak masing-masing. Sejak saat itu, kami pun kerap melakukan hubungan seks sebagai tanda cinta serta memuaskan nafsu birahi kami. Kami lakukan dimana saja bila ada kesempatan. Malah di rumahku sendiri bila suamiku sibuk di hospitalnya.

Bahkan pernah di ruangan pejabatku Andrian meminta aku untuk berdiri membongkok di tepi meja kerjaku dan dia menyetubuhi aku dari belakang dengan terlebih dahulu mengangkat skirtku dan menurunkan celana dalamku dan kemudian menjilat vaginaku dengan lidahnya yang kesat. Aku tak peduli erangan nikmatku didengar oleh setiausahaku. Matlamatku ialah kepuasan. Kepuasan seks yang tidak pernah aku perolehi di rumahku sendiri.

Sekarang aku tak kisah lagi dengan kesibukan suamiku. Aku juga sentiasa sibuk dengan kekasihku Andrian. Malah aku telah menimang seorang putera hasil hubunganku dengan Andrian. Suamiku tidak pernah curiga dengan aktivitiku. Malah dia gembira melihat aku tidak lagi murung seperti dulu.

Aku Yang Tengah Gersang

kisah benar ini dihantar pada hari ini..tapi tanpa penama..kata nya kejadian ini berlaku sebentar tadi..ada orang nak fuck dia ini ke..kata nya dia gersang sangat.depan belakang boleh jalan

" sayang, baby gersang sangat"

itu kata-kata aku pada pakwe aku pagi ni, tiba-tiba aku gersang sangat sampai nak nangis sebab tak ada orang fuck aku. tapi aku jenis tak main dengan orang lain macm mana gersang pun aku tetap nak pakwe aku yang puaskan aku.


"baby buat lah sendiri"

sebenarnya pakwe aku yang ajar aku macam mana nak kurangkan gersang kalau dia tak ada atau pergi outstation. hari tu aku gersang gila-gila aku inbox pakwe aku dah marah-marah dia. bila dia dah tahu aku macam mana bila gersang jadi dia pun ajar aku macam mana nak kurangkan gersang tu.

pagi ni aku ada cakap dekat pakwe aku yang aku teringin nak rasa macam mana kena rogol dan macam makna nikmat nya.. then pakwe aku kata kalau nak rasa kena rogol kena ada dua orang baru best bila dia kata macam tu terus aku tak jadi sebab aku tak nak main dengan orang lain.

sebab aku dah gersang sangat aku tutup pintu bilik then bogel then baring atas katil dan buat sendiri sambil bayangkan aku fuck dengan pakwe aku. adalah 2 kali aku pancut kepuasan.

aku ingat lagi 1st time pakwe aku jilat sangat puas aku rasa sampai aku tak kata apa-apa. sebelum ni pakwe-pakwe aku yang lain tak pernah pun nak jilat tak tahu lah kenapa tapi dengan pakwe aku yang ni aku sangat-sangat puas.

kisah yang aku tak boleh lupa masa aku main dengan pakwe aku dekat tempat kerja dia dan aku tidor dengan dia dekat sana. malam tu nafsu aku lain macam bila tengok pakwe aku bukak baju, aku memang tak boleh tengok pakwe aku bukak baju dan tengok dia dari belakang nanti aku mesti jadi stim sangat-sangat. bila dah stim sangat-sangat tak sempat nak romen-romen ..

malam tu pakwe aku henjut aku betul-betul sampai air yang keluar sangat banyak sampai basah alas yang kita orang guna tu. tapi aku masih rasa tk puas aku nak lagi dan mintak pakwe aku henjut lagi sampai aku puas. jadi pakwe aku pun henjut aku sampai aku puas dan tertido.

kisah lain pulak dekat hotel kita orang check in masa biasa lah tapi aku stim tengok pakwe aku tak pakai baju. aku pun tarik tangan pakwe aku sampai dia jatuh atas katil dan mintak dia fuck aku.

tapi hari tu masa main buntut aku tak bagi pakwe aku keluarkan konek dia dari buntut aku .. aku mintak dia henjut lagi sampai aku puas. hari tu memang tak rasa sakit pun.

ok nak sambung fuck dengan pakwe aku nanti aku story lagi

Yana

Aku telah pun berkahwin dengan pilihan hatiku yana, isteriku cantik orangnya. Kami telah 3 tahun berkahwin dan telah dikurniakan seorang cahaya mata yg comel. Sejak dari kahwin isteriku terlalu dingin denganku...entahlah. Setiap hari aku terlalu gersang, isteriku seolah tidak merasa apa-apa jika tidak melakukan hubungan seks. Alasannya sama, sakit...aku juga yang bersalah kerana terlalu gelojoh pada malam pertama.

Sudah puas aku mencuba pelbagai teknik untuk mengumpan isteriku, tapi hampa. Hinggalah satu hari aku terfikir dan mencadangkan isteriku melakukan hubungan seks dengan kekasih lamanya arai. Aku tahu nama kekasihnya melalui dairinya. Pada mulanya isteriku memberi alasan dan mengatakan aku gila coz sanggup menyerahkan tubuh isterinya pada orang lain.

Aku tahu isteriku mahu dan aku memujuk isteriku supaya bersetuju dengan rancanganku dengan harapan isteriku mendapat kenikmatan yang dia inginkan selama ini. Dan semoga selepas dia bersama arai, farajnya kembali berair seperti dahulu. Akhirnya isteriku bersetuju.

Setelah sekian lama mencari no arai dari teman lamanya, isteriku menghubungi arai pada suatu malam. Mereka bercakap hampir sejam. Arai pada mulanya tidak mempercayainya tapi aku menyakinkannya. Arai yang masih bujang bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal. Dan akhirnya hujung minggu selepas pulang kerja arai mengambil keputusan datang kerumahku di johor.

Kami menjemput arai diterminal ekspress pada jam 9malam. Yana isteriku begitu ceria menyambut kekasihnya arai. Diciumnya tangan arai penuh mesra sambil arai mengusap kepala yana. Aku hanya memerhati dari dalam kereta. Yana mempersilakan arai masuk dibahagian penumpang, aku seperti biasalah hanya pemandu. Pabila keduanya masuk aku bersalaman dengan arai dan mengucapkan semoga berjaya. Arai berterima kasih padaku.

Seperti diaturkan isteriku berdakapan mesra dengan arai sambil mulut mereka bertaut dengan gairah mereka berciuman. Zakarku pun tegang melihat aksi mereka, terdengar dengusan halus dari mulut isteriku. Aku membawa keretaku dikawasan yang sunyi dimana tempat yang selalu aku park semasa pergi memotong rambut. Aku memberhentikan keretaku dan meminta untuk memegang anakku. Aku menyuruh isteriku bersetubuh didalam keretaku. Isteriku tanpa berlengah mencium dan mendakap kekasihnya arai sekali lagi mereka lemas. Sambil berdakapan mesra tangan keduanya meraba antara satu sama lain.

Isteriku meraba zakar arai yang dah lama keras manakala arai meramas kedua buah dada isteriku yang masih berbungkus dengan bra menyusunya. Sesekali tangan arai dimasukan kedalam seluar trak isteriku untuk merasai ketembaman faraj isteriku. Sesekali arai meramas faraj isteriku sambil menghisap puting dada yana. Yana mengerang perlahan. Isteriku seolah tidak sabar untuk menyerahkan seluruh jiwa raganya pada kekasih hatinya arai. Isteriku mula membuka baju-tnya sementara arai meramas mesra kedua tetek yana yang semakin banyak mengeluarkan susu, puting tetek isteriku begitu tegang.

Yana mengankat punggungnya yang semakin besar untuk memudahkan arai menguraikan seluar traknya dan akhirnya yang tinggal hanyalah coli dan seluar dalam lembab milik isteriku sahaja ditubuh gebu itu. Aku yang memerhati dari cermin sisi keretaku seolah nak terpancut rasanya. Arai mencium bauan faraj yana dari luar dengan perlahan arai mula menjari lurah yang berair itu dengan jari kasarnya.

Ahhh...ah...ahh...ahh....yana mengerang nikmat tak sampai 2 minit seluar kecil yana sudah terlucut dari tubuhnya. Aku meminta seluar tersebut untuk aku hidu bauan faraj isteriku sebelum isteriku disetubuhi insan lain. Sebelum batang lelaki lain terbenam kemas didalam faraj isteriku itu. Aku memang tak mahu perkara ini terjadi tapi demi kebahagiaan isteriku, aku relakan jua faraj tembam gebu dan cantik milik isteriku di terokai orang lain.

Ahh..ah..haahhh...ahhh isteriku mendesah perlahan ketika jari arai memasuki farajnya. Arai mejolok jarinya keluar masuk untuk memastikan faraj yana betul-betul didalam kegairahan yang maksima supaya senang batangnya yang agak besar dapat menyelinap masuk membelah faraj gebu milik kekasihnya juga isteriku. Kini segalanya terlerai benteng terakhir isteriku iaitu colinya juga telah arai buang dengan bantuan yana. Dan kini yana berbogel didepan arai, aku memberikan lampu suluh kepada arai supaya dia melihat keindahan tubuh kekasihnya itu. Arai yang tak pernah menikmati faraj wanita tergaman melihat ketembaman sekeping faraj dihadapannya. Cukup indah faraj isteriku terkangkang didepan kekasihnya arai.

Sekitar bibir faraj yana terbit cecair nikmat, berlendir dan melengas yana memegang tangan arai dan meletakkan keatas farajnya. Arai seperti orang suruhan membelai faraj isteriku perlahan. Yana memejamkan matanya menikmati usapan tersebut, usapan daripada kekasihnya arai. Sesekali seperti dah biasa arai membelah faraj isteriku dengan jarinya.

Ahh.....ahh....sedapnya sayang....yana mendesah.....arai...boleh jilat faraj yana tak? yana bertanyakan arai...”boleh sayang...untuk sayang... arai sanggup lakukan apa sahaja.” perlahan arai tunduk merapatkan mulutnya kepada faraj yana yang berair itu. Dijulurkan lidahnya diatas permukaan faraj yana yang licin tanpa bulu itu. Yana memegang kepala arai sambil mendesah....ahhh..ahhh.ahh..sedapnya arai sayang.....jilat lagi sayang....ahhh.

Arai...arai...ahh...ah...ahhhhrrrgg..sedapnya arai.....jilat lagi sayang...na nak puas...isteriku mengerang. Arai sayang belailah yana semahumu biar terlerai rindu yana selama ini. Dakaplah aku sayang...na rela sayang...ulitlah tubuh na ini...nikmatilah apa yang arai hajati dari dulu lagi..na rela arai..ahh..ah..ah....”Sungguh kuat nafsu isteriku ketika itu. Aku sedang sibuk melayan anakku. Batang zakarku pun dah tegang. Yana meminta arai membuka seluarnya dan pabila arai berbogel maka terpampanglah zakar teruna arai yang agak putih dariku. Kepala zakarnya agak kemerahan. Beruntung isteriku dapat merasai zakar teruna yang kedua malam ini. Yana mengarahkan rai meletakkan zakarnya kedalam mulutnya...69. Tak pernah isteriku meminta dariku, mungkin inilah pengorbanan untuk seorang kekasih.

Yana mengulum zakar arai dengan rakus sambil farajnya dijilat dan dihisap arai dengan buas....digigitnya zakar kekasihnya...arai mengerang..ahh..ahh....sedapnya sayang....hisap lagi....ahhh bang....sedapnya isteri abg..terima kasih bang...arai mengucapkan padaku...mereka berada dalam keadaan tersebut hampir 15 minit. Dan selepas itu yana mengarahkan arai supaya memasukkan zakarnya kedalam farajnya. “Arai cepatlah masukkan...yana tak tahan nie...cepatlah sayang...na nak batang arai...”oklah sayang...arai masukkan..tapi arai tak pernah buat tau...na ajar arai ya...”ok....yana mengankangkan kakinya lebih luas...perlahan arai meletakkan kepala zakarnya yang berlendir dengan air liur yana tepat bibir faraj yana isteriku....isterku melihat farajnya...melihat zakar arai kekasihnya mula membelah faraj tembamnya....ah...ahhhh...arai..sedapnya sayang....tekan lagi sayang.....ahh..ah....ketika itu kepala zakar arai baru sahaja melepasi pintu faraj yana...ahh..ahhh...panasnya sayang punya..sedapnya sayang.....arai menekan zakarnya yang besar dan panjang itu rapat kedasar faraj yana...yana mendakap tubuh arai kekasihnya...dan mereka berdakapan seolah tidak mahu dipisahkan.tubuh mereka rapat bersatu...zakar arai yg sepanjang 7 inci itu seolah tidak terasa panjangnya oleh yana.

Berbeza ketika bersamaku, walaupun agak kecewa dengan sikap isteriku tapi aku terhibur memerhatikan sepasang kekasih memadu asmara. Sekitar 5 minit mereka berdakapan. Punggung arai mula turun naik menhentak faraj tembam yana, yana hanya mendesah sesekali terlihat tubuhnya kejang. Semakin lama semakin kuat yana mengerang.

Ahh..ahh..ahhh..sedapya sayang...tekan lagi sayang...kuat lagi yana..nak puas....arai menekan dengan lebih laju lagi supaya faraj kekasihnya merasai nikmat yang selama ini diinginkan dari zakarnya....ahh...ah...sedapnya faraj na.....arai nak pancut sayang.....ahh.....ahh....ahh......arai....na nak puas......arai..sayang..arai..arai...araii....bestnya.....Seketika kulihat yana kekejangan diikuti arai....mereka mengerang hebat....berdakaan kemas. Dan dalam keretaku terbau air mani mereka. Yana mengcengkam belakang arai kuat. Arai menindih tubuh kekasihnya, mereka megerang dengan arai seolah megelepar seperti sampai kepuncak. Isteriku lemas dalam dakapan kekasihnya....ah..ah..ah.........sedapnya sayang......ah...ahh.....maaf sayang..arai terpancut kat dalam...tak sempat nak tarik kuar...”takpelah sayang....yana memang nak arai pancutkan dalam na nye...na nak ngandungkan anak arai...susah nak cari peluang macam ni lagi...hubby na bagi sekali aje kita bersama....sebab tulah na nak ngandungkan anak arai....”hai sayang...abg nak pancut dalam tak bagi...arai pancut takpe lak”?alah abg ni...na nak ngandungkan anak kekasih napun takleh...”oklah..ikut suka sayanglah...asalkan sayang bahagia..”cepatlah pakai baju tu...anak nak tido ni.

Mereka pun memakai baju memasing dan aku memberikan anakku untuk disusukan oleh isteriku. Sambil itu arai tak melepaskan peluang menghisap dada isteriku meminum susu dari dada isteriku. Aku pun tak pernah merasa nak pegang pun tak dapat..geli. Mentanglah dengan kekashnya sume boleh, tapi takpelah aku yang relakan mereka bersama. Mereka berpegangan tangan didalam kereta sambil keretaku melunjur laju kerumahku. Sesekali terlihat mereka berkucupan mesra.

Setelah 15 minit perjalanan aku tiba dirumahku dan setelah keduanya masuk kedalam aku membiarkan pasangan kekasih itu bercumbuan dibawah sementara aku menglit anakku supaya tidur. Setelah anakku tidor aku turun kebawah dan sepertiku duga yana dan arai sedang bertarung lagi. Kali ini arai sudah pandai melakukan beberapa aksi yang amat mengairahkan.

Yana mengerang seperti singa anak.
Ahh..ah...ahhhh..ahhhh..arai..arai...arai....arai.....akkkkrrrrrr..akkkkk....ahhhhhkkkkk sayang...sedapnyeeee yana sayang arai...kuat lagi sayang...isteriku mengerang hebat. Tanganya mencengkam belakang arai, kakinya disilangkan seolah tidak mahu melepaskan zakar arai kekasihnya. Arai mula kelemasan di celah kedua tetek isteriku yang begitu banyak mengalirkan susu kuyup sofa dirumahku tetek yana begitu tegang putingnya semakin besar dan meninggi keras. Sesekali arai menghisap puting tetek yana......ahhh..ahhh...abgggg.....sedapnye...tangan yana terkapai2 memangilku...Matanya kuyu melihatku penuh nafsu. Batangku sejak tadi menegang seolah sebatang kayu tapi apakan daya malam ini adalah malam buat sepasang kekasih yg sudah lama terpisah. Akulah menjadi penghalangnya biarlah isteriku puas bersama arai kekasihnya...aku rela....biarlah faraj tembam isteriku itu dinikmati oleh insan lain....biarlah faraj tembam isteriku disimbahi mani pekat kekasihnya...biarlah isteriku mengandungkan anak arai kekasihnya.
Aku mendapatkan isteriku yang sedang kelemasan sementara arai sedang giat sorong tarik zakarnya didalam faraj isteriku. Terlihat seolah faraj yana ikut terkeluar bila arai menarik zakarnya dan farajnya terperusuk kedalam bila arai membenamkannya. Aku bisikkan kata hikmah ditelinga isteriku. “Sayang...abang rela yana bersama arai...nikmatilah sayang zakar kekasihmu....bagilah yang terbaik untuknya malam ini...ciumlah arai semahumu...dakaplah arai supaya rindu dendammu selama ini terlerai....abang minta maaf kerana tak dapat bersamamu biarlah sayang bersatu dengan arai malam ini.

Kemuttttt...ahhggggghhggggggg sayang.....arai sayang na..”sedapnya arai......ahhhh......isteriku memeluk arai dengan kuat sambil kakinya mendakap kemas punggung arai ketika mereka berdua sampai kemuncak. Terlihat mani arai keluar meleleh melalui celah punggung yana. Setalah 3 minit berdakapan arai mencabut zakarnya. Kulihat lubang pada faraj isteriku terbuka luas, didalamnya terdapat cecair putih yang begitu banyak. Perlahan2 lubang yana tertutup membawa bersama lahar mani arai. Yana mengangkat kakinya keatas supaya mani arai tidak tertumpah dan supaya benih subur itu menjadi anak. Begitulah kasih isteriku pada kekasihnya arai. Setelah keduanya berehat 20 minit mereka berpimpingan tangan menuju kebilik air untuk mandi bersama sungguh indah pasangan itu.

Arai membelai manja tubuh gebu isteriku dari hujung rambut hingga hujung kaki. Arai seperti aku suka menghisap jemari kaki, yana hanya membiarkan arai menjilat kakinya. Iseriku pula membelai seluruh tubuh arai diusapnya manja diciumnya setiap lekuk ditubuh arai. Disabuninya tubuh arai penuh kasih sayang sambil itu kedua pasangan kekasih itu berkucupan mesra dibawah siraman pancuran mandi. Arai sekali lagi memegang kaki yana diusapnya beberapa kali lalu dihisapnya ibukaki isteriku itu dengan penuh kegairahan. Yana hanya menahan geli bercampur nikmat...ahh....gelilah sayang.....kata yana...tak pelah sayang arai nak hisap ibu kaki sayang nie...dah lama arai teringin nak hisap ibukaki na nie. Sambil menghisap ibu kaki isteriku arai meramas faraj isteriku. Terkadang jarinya mengelus masuk kedalam lubang faraj yana yang telah zakarnya berendam tadi. Lubang faraj yang pertama kali menduakan suaminya, faraj yang telah melahirkan anakku.

Kini mungkin anak arai pula yang akan isteriku kandung. Dengan faraj yang sesubur yana mana mungkin isteriku tak mengandung. Aku tahu isteriku yana pasti menginginkan anak dari perhubungannya hari ini...malam ini...dan seterusnya esok....biarlah isteriku kandungkan anak arai kekasihnya...biarlah...mani teruna arai yang pertama tertumpah kedalam faraj isteriku yana.....biarlah yana menikmatinya..merasai mani kekasihnya...aku relakan.

Berbalik kepada arai, setelah 2 jari arai memasuki faraj na...terlihat cecair likat mula keluar dari dalam faraj tembam yana. Arai menjulurkan lidahnya menjilat cecair faraj isteriku rasanya tentu lemak masin, faraj isteriku memang cantik...memang takde bau...kalau ada pun cuma bau yang boleh mengeraskan zakar lelaki, apatah lagi arai...insan suci yang tak pernah merasa kehangatan faraj wanita. Dan yanalah orang yang rela menyerahkan seluruh jiwa raganya untuk arai nikmati. Kini arai meramas kedua tetek yana.
Aaahhh..ahhh..ahhh....abang...sedapnya...jilat lagi sayang....jilat faraj na bang....na sayang arai....cebat bang masukkan..yana nak dan tanpa membuang masa arai mengangkangkan kaki yana dan diangkatnya yana keatas mangkuk duduk. Kaki yana yang sedia terkangkang memudahkan farajnya ditusuk oleh zakar arai yang panjang itu. Kelihatan bibir faraj tembam isteriku kini terbuka sedikit. Terlihat cecair gairah yana keluar untuk menyambut zakar arai. Perlahan arai menolak zakarnya..ahhh...ahhh...ahhhgg...sedapnya sayang....na sayang arai...tekan kuat2 sayang....laju lagi arai...na nak puassssss...pls..pancut dalam nanye...laju lagi..ahhh..ahhh.....oh...na..arai sayang na...mereka berkucupan penuh gairah..arai menyorong tarik zakarnya kedalam faraj isteriku marziana.

Sementara isteriku memeluk, arai mendakap tubuh kekasihnya mencium seluruh tubuh kekasihnya semahunya. Tubuh sepasang kekasih seolah melekat dibilik air itu. Yana seolah tak mahu melepaskan arai lagi...peluk na arai..peluk na.....ohhh...sedapnya...sedapnya...Arai sayang na...ah......ahhh....ahhhh......sedapnya faraj na....kemut lagi sayang...arai nak pancut nie.....arai..pancut dalam nanye.....nak nak kandungkan anak arai....ahh..ahhh...arai mula kekejangan diikuti isteriku....Mereka berdapan kemas seolah melekat. Arai menekan punggung rapat kedepat supaya zakarnya rapat kedalam faraj isteriku yana, manakala yana memeluk tubuh kekasihnya erat.

Kini keduanya selesai mandi, aku memerhatikan mereka berdua. Isteriku meminta izinku untuk tidur bersama arai malam ini. Selepas itu isteriku memimpin tangan arai menuju kebilik sebelah yang telah dihias cantik bak bilik pengantin. Dikenakan dengan baju kebaya sendat seperti malam pertama. Aku sendiri pun geram melihat kecantikan yana tika itu. Mahu saja aku terkam. Namun apakan daya, isteriku untuk arai malam ini. Aku serahkan pada arai, biarlah arai merasai nikmat faraj isteriku itu sepuasnya.

Berbalik kepada yana dan arai, kini mereka berdua berkucupan mesra berpelukan erat seolah pengantin baru. Yana memeluk jejaka idamannya seperti memeluk suaminya. Arai meraba seluruh badan isteriku diramasnya tetek yana yang masih berbalut kemas dengan coli dan baju kebaya, diusapnya lembut dan sesekali diramasnya manja. Isteriku yana hanya memeluk sambil bekucupan sambil menghisap lidah arai. Yana dan arai berkucupan penuh kasih sayang...ah..ah..ahhhh......sayang...seeeedaapnyer.....masuk dalam lagi sayang....sedapnya zakar arai...tekan kuat-kuat sayang...ahhh.,,ahhh...ah...ah...ahhhggggggrr.... Isteriku mengerang macam harimau kematian anak...kuat. Aku mendengar pun meleleh air liur. Batangku jangan cakaplah...mencanak..tegang.

Arai terus menghenjut tubuh yana...isteriku hanya menahan sambil kedua kakinya disilangkan dipunggng arai kekasihnya. Arai menerjah faraj tembam isteriku semahunya, sesekali dihisapnya puting tetek yana yang sejak dari tadi senantiasa mengeluarkan susu. Basah tilam sekitar tempat mereka bertarung. Puting tetek yana makin mengeras diulit bibir kekasihnya arai.

Sayang....ahh...ahh....ah..ahhhh...ooohhhhh..arai..arai....arai....naaaaa....nnnaaakkk kuar nie...ahh..ahhh..ahhh...sedapnya yerrr....sayang.....pancut dalam sayang...ahh..aohhhh...na....arai syg na.....!!!!!seeeddapnyyeee faraj na niiieeeeee....hhaaaaaa.....ssseeiiittt...ahhhh.....eem..
Kini kedua mereka berdakapan, kedua bibir mereka bertaut hebat. Kulihat isteriku memeluk erat kekasihnya arai...kakiya memeluk punggung arai dengan kuat seolah tidak mahu melepaskannya. Diantara tubuh mereka aku perhatikan terdapat cecair gairah yana berserta mani arai mula meleleh keluar....batangku semakin keras.
Tak dapat kubayangkan bertapa hebatnya kedua pasangan ini berasmara, 5 minit berlalu barulah arai dan yana melepaskan pelukan. Akibat keletihan arai terlentang ditepi isteriku yana...kuperhatikan sekitar faraj isteriku yana...faraj tembam yana yang agak kemerahan itu perlahan mula merapat, didalamnya kuperhatikan cecair putih mani arai semakin tenggelam. Isteriku tidak menyedari aku sedang memerhatikan farajnya. Aku yang sejak tadi mengerami faraj yana mula kerasukan. Aku merapati tubuh yana seolah pengsan, tidak memberikan reaksi. Arai kekasihnya tertidur keletihan.

Perlahan kukangkankan kaki isteriku, kuperhatikan ibukakinya yang telah arai hisap dan dibelai tadi. Memang yana dah bersihkan kakinya supaya arai dapat mnghisapnya. Kulebarkan kangkang yana. Lubang faraj yana mula terbuka, dengan perlahan kuletakkan zakarku didalam farj yana. Lalu kutekan kuat....ahh.bless....zakarku rapat kedalam faraj yana.

Aa.....dhhhh...aah yana seolah tersedar..ahh...bang sedapnya......kuat lagi bang..akh...ahh....tekan kuat lagi bang.......na sayang abang.....na hanya mengerang tetapi dia tidak tahu siapa yang berada dicelah kangkangnya. Setelah 10 minit bertarung dicelah faraj isteriku, kepala zakarku mula kegelian....dan..akhirnya...ahhhgggg....meletus juga maniku dalam faraj yana. Yana merangkulku kuat aaahhh..ahh.....

Batang abang long di pasang butang

Batang konek abang long menujah cipapku' oh my god," apa ke dah jadi' ini hubungan sumbang mahram dengan adik abang buat seks...cerita lucah makin segar dan penuh sentuhan nafsu berahi

Peliknya batang abang long sedap sangat masuk pantatku, time masuk tu macam ada ketulan sebiji macam buah anggur di samping kepala kote abang long,aku menjerit sakit campur sedap..ochhh

Ketika batang abang long tercabut dari dalam liang cipapku..aku serasa terbang tinggi dek kesedapan tak terhingga...terbeliak mataku melihat kote abang long ternyata dipasang butang...patutlah sedap sangat

Main Dengan Kak Azie

Guru-guru muda di sekolah ini memanggilnya Kak Azi. "Oh, Lan, masuklah.." pelawa Kak Azi dengan senyum manja dan lehernya yang jinjang itu kelihatan melintok lembut mengghairahkan. "Tuan pengetua…" sampukku ragu-ragu sambil menapak ke dalam banglow mewah itu. "Abang Samad baru ke JPN…katanya mesyuarat dengan Pengarah". "Ooh gitu, baiklah kak, saya hanya nak ambil gambar tuan pengetua untuk majalah sekolah tu. " "Kalau ya pun tunggulah minum dulu. Abang Samad dah pesan dan tinggalkan gambar tu pada kakak. Lan duduk dulu, kakak ke dapur siapkan apa yang patut". "Tak usah sibuk-sibuklah kak. Lagipun….tuan pengetua tak ada ni." "Eh, Lan ni macam tak biaa pulak. Cikgu Mazlan kan orang harapan pengetua ? " "Harapan apa pulak kak ? " " Yalah..Kak Zi dengar di sekolah tu, kerja-kerja penting semuanya diserahkan kepada Lan…tak gitu?" "Bukan semua kak…Tuan Pengetua tau apa yang saya boleh buat.

Kalau kerja-kerja menulis, mengedit majalah sekolah tu, bolehlah saya bereskan. Itulah tiap-tiap taun kerja saya selain dari mengajar kak.." "Apa pun duduklah dulu, kakak ke dapur. Budak-budak dah ke rumah neneknya mengaji". Anak-anak Kak Zi tiga orang semuanya. Semasa di universiti, budak-budak tu besar di atas dukunganku. Kami tinggal serumah di Seksyen 12 PJ.

Masa itu Tuan Pengetua kami, Encik Samad dah tahun 3, sementara aku dan beberapa kawan yang lain baru Tahun 1. Cikgu Samad masuk universiti setelah beberapa tahun mengajar sebagai guru keluaran maktab. Kak Azi adalah anak muridnya., Cikgu Samad berkahwin dengan Kak Azi yang jelita itu. ketika bekas anak muridnya itu di Tingkatan 2.

Semasa di PJ akulah yang selalu menjadi budak suruhannya. Aku menjaga anaknya ketika mereka hendak berasmara tengah-tengah hari. Cikgu Samad tak segan silu beritahu kami supaya jangan mengada-ngada nak mengintasi adegan legenda suami-isteri itu. "Lan, jauh lamunan tu?" Kak Azi keluar dari dapur sambil menatang hidangan pagi yang menyelerakan. Ketika dia membongkok meletakkan hidangan di atas meja kecil di hadapanku, aku sempat melihat pangkal buah dadanya yang gebu di sebalik baju tidur yang nipis dan lembut itu. Gunung ghairah yang putih melepak itu menggamit seleraku untuk menjilatnya. Setan betul nafsu ini.

"Jemput Lan, jangan malu-malu pulak. Macam tak biasa dengan kakak Lan ni" "Bukan malu kak, tapi segan dan seram pulak saya ni.." "Eh, budak ni, mengada-ngada pulak. Apa pulak yang hendak diseramkan pagi-pagi begini ? " "Entahlah kak, saya rasa lain macam pulak pagi ni… " "kau ni mengarut betul Lan. " balas Kak Azi sambil melabuhkan punggungnya yang gebu di atas sofa sebelahku. Kami hampir bersentuhan. Bauan yang dipakai Kak Azi sungguh menaikkan nafsu kejantananku di pagi Sabtu yang berhantu itu. Aku cuba mengelak hendak menjauhkan sedikit kedudukanku daripadanya, tetapi Kak Azi sempat menghalangnya sambil berkata… "Lan, janganlah segan-segan dengan kakak, Lan tau tak, sejak di PJ dulu lagi, Kakak selalu mengidamkan Lan.

Semasa abang Samad menggomoli kakak, kakak bayangkan badan hitam sasa itu adalah badan Lan. Ketika abang Samad di atas dada kakak, kakak bayangkan, itu adalah Lan yang sedang mengerjakan tanah lading kakak. Kakak ikhlas Lan, kakak benar-benar ingin menikmati kepuasan sek dengan Lan!" Alamakkk! Mimpikah aku ini? Lidahku kelu, mataku terkebil-kebil untuk mempercayai apa yang aku dengar dan aku lihat sekarang. "Lan, mengapa ni ? Lan tak suka kakak ke ? " Masyallahhh! Siapa yang tak suka perempuan secantik ini.

Semua guru muda di sekolahku, termasuk Ustaz Seman yang baru balik dari al-Ashar tu tergila-gilakan bini pengetua ini. Semuanya berdoa agar Cikgu Samad cepat kojol – tak kira kerana penyakit ke, accident ke atau apa-apa saja asalkan mati. Kak Azi jadi janda. Semua akan berebut-rebut tak kira sebagai isteri pertama atau kedua atau ketiga kepada jantan-jantan yang dah berbini dua itu. Aku sendiri masih membujang. Bukan impotent tapi belum ada kesempatan dan kekuatan untuk membina rumah tangga.

Masa kuhabiskan dengan menulis skrip drama radio, cerpen dan sekali-sekala novel-novel picisan yang tak bermutu sastera itu. Asal dapat duit sedikit terus ke Golok atau ke Haadnyai malah ke daerah-daerah utara Thailand untuk mencari perempuan. Hari ini nampaknya aku mendapat hadiah paling berharga. Rezeki tersepak kata orang tua. "Kak Zi…"Aku membahasakan kakak walaupun umur kami tak jauh berbeza. Sebagai isteri pengetua, pernah pula tinggal di rumah sewa yang sama semasa di universiti Malaya dulu, aku amat menghormatinya. "Apa lagi Lan, peluklah kakak.

Kak Zi ingin merasai kehangatan pelukanmu… " Aduh mengancam sungguh perempuan ini. Kadang-kadang aku pun hairan dengan nasibku yang mudah mendapat perhatian perempuan. Dari segi fizikal, aku kira ok jugalah. Sebagai orang Melayu, ketinggianku 5 kaki 10 inci agak luar biasa jugak. Kulit putih kuning. Badan sasa walaupun tak kuat bersukan. Rambut ikal dan penampilanku yang agak menawan menyebabkan perempuan termasuk murid-muridku seolah-olah ingin menyerahkan mahkota masing-masing kepadaku. Hari Kak Zi pulak dating menyerah. "Dosa kak, nanti…" "Lan, please, kak betul-betul ni. Ayuhlah yang…." Kak Zi dah tak dapat kontrol perasaannya.

Katanya permainan mereka malam tadi berakhir dengan kesimpulan yang longgar. Biasalah katanya, abang Samad dah jarang mempersembahkan permainan yang berkualiti. Tangan Kak Zi dah mula merangkul leherku. Matanya bagai berair merenung wajahku. Bibirnya yang mungil menguntum senyum yang mengghairahkan. Bibir yang basah itu bagai menarik-narik bibirku untuk mengucupnya sepuas hati.

Aku pun semakin tak tahan dengan telatah manja dan genit kak Zi yang sedang mencecah 35 tahun usianya. Tanganku secara spontan telah mula menjalari seluruh pelusuk tubuh Kak Zi yang serba memikat itu. Kurasakan cipapnya yang mula berlendir dengan air mazi yang semakin membuak dari celah-celah kelentiknya yang menegang dan suam itu. Kak Zi bigkas berdiri menarikku ke biliknya. Bagai lembu jantan dicucuk hidung, aku mengikut arahannya sambil berpelukan. Tanganku terus melekat di buah dadanya yang masih tegang. Di atas katilnya yang empok itu, Kak Zi mula membuka pakaiannya satu persatu. Kelebihan Kak Zi, dalam penuh keghairahan itu, dia masih merengek ketawa.

Ketawa manja yang membuat aku semakin bergelora macam ombak pantai yang menggila pada musim tengkujuh. Dengan mata bersinar berair dan tangan sedikit menggeletar, Kak Zi membuka zip seluarku dengan rakus tapi mengghairahkan. Setiap riak rentak tubuhnya amat memberahikan. Punggungnya bagai tanah lading yang subur minta ditajak digemburkan sepuas-puasnya. Kak Zi menarik senjataku yang mula menegang itu ke mulutnya yang berair bagai perempuan mengidam mendapat asam idamannya. Batangku yang agak panjang kira-kira 6 inci setengah itu dikulumnya sampai dapat kurasakan gelian anak tekaknya. Kelazatan yang kurasakan tak dapat digambarkan dengan kata-kata lagi. Serasa aku mau meraung melahirkan rasa nikmat yang tak terhingga.

Kuluman dan hisapan Kak Zi amat menggila tapi cukup terkawal. Permaimannya bagai mengalahkan bintang-bitang porno yang kulihat dalam filem-filem biru di rumah kawah-kawan bujang di quarters sekolah ini. Masa itu elum ada vcd seperti sekarang. Belum ada komputer belum ada apa-apa alat canggih seperti hari ini untuk menikmati keghairahan sex. Kalau ada pun filem-filem dan paling moden pita video. Batangku dah hampir lebam-lebam dijilat, dikulum, dihisap dan kadang-kadang digigit manja oleh Kak Zi.

Kepala pelirku terasa macam nak putus tapi amat mengasyikkan. Kadang-kadang aku cemburu kepada Cikgu Samad yang berkulit hitam itu dapat menguasasi si cantik molek yang montok dan putih melepak ini. Kata ustaz Seman, cikgu Samad dan Kak Zi tak ubah gagak menggonggong telur! Sambil kak Zi sedang ghairah menggomoli batangku yang semakin menegang itu, tanganku meramas-ramas cipapnya yang berlendir dengan air mazi yang melimpah ruah. Bagai ditarik kejuta kuasa elektrik tangan kak Zi merangkul leherku dan menarik mukaku ke pintu syurganya yang sedang menggamit dahaga itu.

Tanpa terasa apa-apa kecuali ghairah yang menggila aku pula menerokai cipak Kak Zi ke setiap pelusuk cipapnya yang amat mengghairahkan itu. Kukulum kelentiknya yang tegang bagai mengulum icecream paling mahal di dunia ini. Kuhisap air cipapnya bagai meneguk brandy malam pesta konvo di um dahulu. Setan mula menggila dalam fikiranku. Kujilat, kuhisap, kugigit kelentik Kak Zi macam tak mau lepas-lepas lagi. Perutku terasa kembung kekenyangan nafsu berahi yang tak bertepi. Dalam kekejangan menahan ghairah, Kak Zi masih ketawa manja dan punggongnya menolak-nolak macam ditikam jarum. Seluruh cadar tilam Kak Zi dah mula basah oleh air cipap dan air pelirku yang membuak-buak macam air sedang menggelegak. Peluh membasahi seluruh tubuh kami. Kak Zi mengangguk-anggukkan kepalanya memberi isyarat supaya aku membenamkan batangku ke dalam lubangnya yang dalam dan gebu itu.

Mukanya agak berkerut sedikit ketika kepala pelirku meredah bibir cipapnya yang berair dan berlendir itu. Gaya bibir dan pejaman matanya amat memberangsangkan pelirku untuk menerokai lubang pejal dan penuh kemutan yang melazatkan. Aku rasa macam tenggalam di lautan madu yang serba mengasyikkan. Bunyi bibir-bibir cipak Kak Zi ketika diterjah, disorongtarikkan oleh senjata saktiku itu amat memberahikan.

Bunyi cipap berair Kak Zi macam irama muzik klasik yang amat syahdu dan mengkhayalkan. Setiap kali pelirku menerjah batu merian Kak Zi, dia ketawa kegelian dengan air mata melimpah bagai manik berderai. Bulu cipapnya yang agak tebal dan hitam segar itu menambahkan kelazatan zakarku menerjah keluar masuk buritnya. Style face to face dah hampir setengah jam berlalu, masing-masing masih bertahan dengan penuh ketegangan yang memberangsangkan. Kak Zi memusingkan badannya dengan menolakku ke sisi dengan mantap dan lembut. Dia mula menonggeng membuat gaya doggy pulak. Cara ini amat ketat dan ketara sekali kepada kepala pedangku yang panjang. Tusukanku sentiasa sampai ke pangkal.

Kadang-kadang aku menghalakan kepala pelirku ke lubang juburnya yang terkemut-kemut itu tetapi saying pula nak meninggalkan lubang syurga yang semakin marak dan hangat itu. Sekali-sekala aku menjilat samai kering lendir-lendir yang membuak-buak dari celah-celah kelentik dan lurah-lurah cipak Kak Zi yang baunya tak dapat kugambarkan dengan kata-kata. Hanyir dan maung tetapi melazatkan.

Tali perutku dah mula rasa kejang macam nak putus. Pinggangku mula terasa sakit-sakit tapi permainan kami belum menampakkan tanda-tanda akan berakhir. Kak Zi masih ghairah mempersembahkan permainan yang serba mantap dan padu. Matanya yang kuyu dan senyumnya yang syahdu masih gagah mengajakku bercumbu. Nasib baik malam tadi aku dah melancap dan menyemburkan air mani yang pekat dan hangat sambil melihat gambar hardcore di daun terup yang dihadiahkan oleh Mr,Siva kerana aku menyiapkan beberpa buah karangan bm Julai paper yang ingin dihafalnya untuk peperiksaan kertas bm yang sentiasa gagal itu Cerita Mr.Siva membantai anak-anak murid kami di sekolah ini akan saya ceritakan dalam keluaran akan datang..

Puas menonggeng, Kak Zi kembali menelentang dengan kangkangan yang semakin luas dan posisi cipapnya yang amat menarik membuat batangku menerjah ke lurah yang licin dan dalam itu dengan penuh ghairah. Hampir satu jam persetubuhan ini berlaku baru aku mendengar suara rengetan dan ngerangan Kak Zi yang cukup mengasyikkan. Dengan hentakanku yang padu dan mantap, aku lihat Kak Zi mula mencapai klimaks dan memuntahkan lendir yang semakin membuak-buak. Macam setan durjana, aku hirup lendir cipap kak Zi macam menghirup sarbat di syurga kata tok-tok lebai kampung. Semacam tonik pula air cipak Kak Zi.

Lendiran ini memberi seribu kekuatan kepada syawatku dan semakin merah macam pelir lembu yang sedang ghairah menikam cipap betinanya. Suara Kak Zi hanya kedengaran memanggil namuku berulang-ulang dan akhirnya mengacip bibir dan giginya macam orang kerasukan. Kak Zi dah klimaks dengan sempurna dan padu. Ia melepaskan keluhan kepuasan yang amat dalam. "Lan belum lagi ke?" itu saja suara kak Zi ketika sekujur tubuhnya kelihat sedang release serelease-releasenya.. "Belum kak… sekejap lagi Zi, Zi,Ziiiiiiiiiii…" aku juga tak dapat bertahan lagi.. pertanyaan kak Zi bagai menarik seluruh air maniku ke dalam cipapnya yang ranggi dan sempurna itu.

Kubenamkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Kak Zi yang rangup dan harum mewangi itu. Kami berpelukan hampir setengah jam. Kalaulah cikgu Samad pulang ketika itu dan meletakkan senapang patah di kepalaku, aku rela mati dalam lubang syurga yang ranggi dan kemuncak persetubuhan yang berkualiti pada pagi itu. Ketika matahari memancar cahaya terik aku mengeluh untuk bangkit dari tilam empok dan tubuh montok Kak Zi. "Alllaaaa manjanya adik kakak ni, tadi bukan main gagah sekarang dah lembih pulak." Gurauan Kak Zi membuat konekku bangkit semula.

Kak Zi tanpa diduga mengulum lagi batangku macam anak-anak mengulum aircream yang diminati. "Lan, anggaplah perjuangan kita ini sebagai permulaan saja. Kita akan sambung lagi. Lan janjilah dengan kakak…." "Ya, Zi, selagi Zi masih memerlukan Lan, Lan akan tunaikan kehendak Zi sampai bila-bila!" Semenjak pagi itu, perhubunganku dengan Kak Zi berterusan pantang ada peluang.

Sehingga satu hari cikgu Samad ditukarkan ke Sabah untuk menjadi pengetua di salah sebuah maktab perguruan di sana. Aku macam kucing kehilangan anak untuk beberapa hari kerana cipap kegilaanku telah berada jauh di negara bawah bayu itu. Apa yang mengharukan perasaanku ketika Kak Zi membisikan di telinga isteriku pada hari persandingan kami…. "Sayang, sayang sungguh beruntung dapat suami macam Mazlan. Kakak doakan saying bahagia seslamanya".

Kak Zi meletakkan sampul yang berisi RM2,000. ke dalam gengaman isteriku. Aku minta tukar ke Sabah untuk bertemu Kak Zi di sana. Agar hubungan kami dapat disambung semula. Malangnya sesampainya aku di Sabah, cikgu Samad ditukarkan pula ke semenanjung untuk menjawat jawatan Timbalan Pengarah Pendidikan di sebuah negeri di semenanjung ini.