Ahad, 17 Mei 2015

Wanita Pencen Part 2

Aku dan Salleh selalu melakukan perbuatan terkutuk itu tidak kira masa dan tempat. Asalkan tiada orang dan selamat, pasti kami melakukannya. Salleh bagaikan seorang pelanggan setiaku. Malah bagi ku, dialah perwira ku. Tubuh ku di jamah penuh nafsu dan menjadi tempat takungan air maninya. Selalu aku pulang ke rumah dengan lubang dubur atau lubuk berahi ku berciciran dengan air mani yang Salleh lepaskan. Malah, tekak ku juga sering berselaput dengan lendiran air mani yang Salleh lepaskan di dalam mulut ku. Ohh.. aku terasa bagaikan seorang pelacur. Yang membezakannya hanyalah tiada bayaran yang ku perolehi, hanya kenikmatan yang ku sendiri dambakan. Aku bernasib baik kerana tidak mengandung. Aku tidak tahu dimana silapnya, mungkin air mani Salleh tidak berkualiti walau pun luar biasa banyaknya atau mungkin aku yang sudah menghampiri menopause.

Setelah aku amati beberapa cerita dan komen di halaman web ini. Aku dapat perhatikan bahawa ramai lelaki yang tertarik dengan wanita yang berpakaian satin berkilat. Ye, aku akui memang benar. Kerana aku sendiri sudah merasainya. Salleh memang menggemari aku berpakaian kebaya atau baju kurung yang berkain satin. Lebih-lebih lagi jika kainnya adalah kosong tanpa corak. Seboleh boleh dia akan sediakan waktu untuk ku jika aku berpakaian sedemikian. Tidak pernah walau sekali aku miss bersetubuh dengannya jika aku berpakaian satin, walau pun hanya tudung. Tudung? Ye, jika aku bertudung satin, perkara yang paling di gemari Salleh adalah membiarkan aku menghisap zakarnya hingga seluruh benihnya memancut di dalam mulut ku. Aku tidak pernah geli. Malah aku menyukainya. Air mani Salleh yang banyak membuatkan aku bernafsu. Kadang kala sengaja aku biarkan air maninya meleleh dari tebing mulutku yang masih menghisap zakarnya. Sesungguhnya perbuatan ku itu seringkali membuatnya terkujat kujat kenikmatan.

Salleh telah membelikan ku 5 helai tudung satin yang mana 4 berwarna putih dan 1 berwarna kuning. 2 helai tudung berwarna putih memang sengaja Salleh simpan di dalam lacinya dan selebihnya aku simpan di rumah. Kenapa Salleh simpan di dalam lacinya? Supaya mudah untuk ku menukarnya jikalau tudung ku telah kotor bersisa air maninya kerana dia juga gemar memancutkan maninya di kepala ku yang masih bertudung satin itu. SeksFantasia.xlogz.com Baiklah, tinggalkan cerita tudung. Aku ingin ceritakan bagaimana akhirnya aku diceraikan oleh bekas suamiku.

Pada hari itu, anak anak ku bercuti di kampong sementara suami aku pergi bekerja. Aku yang mengambil cuti mc sendirian di rumah. Tiba tiba Salleh talipon dan memberitahu bahawa dia juga bercuti. Tanpa segan silu aku mengajaknya datang ke rumah. Aku yang begitu ghairah ingin bersetubuh dengan Salleh di atas katil empuk ku terus mandi dan bersiap-siap sementara menunggu kehadiran Salleh. Kain batik lusuh yang berlumuran dengan air mani suami ku pagi tadi ku campakkan ke dalam bakul cucian. Aku pilih kain batik satin yang bercorak ala jawa, dipadankan dengan baju kurung kedah yang sendat dan singkat. Tubuh ku yang montok dan berlemak itu kelihatan sendat dibaluti pakaian yang mampu menggugat nafsu Salleh. Tudung satin putih aku pakai dan terus aku menuju halaman rumah, tidak sabar menanti buah hati sulit ku itu hadir.
Tidak lama aku tunggu, akhirnya Salleh datang. Aku ajak dia masuk ke dalam rumah. Namun, sebaik sahaja tiba di ruang tamu, Salleh terus memaut pinggang ku. Daging pinggulku yang berlemak dan kelihatan sendat dibaluti kain batik satin nan licin itu di ramasnya geram.

“Kak Yah MC sebab demam ke?” Tanya Salleh seperti berbisik di telinga ku. Hembusan nafasnya yang hangat menerjah ke telinga ku menembusi tudung yang ku pakai.
“Tak.. akak nak berehat sebenarnya… “ aku jujur memberitahunya.
“Saya ambil cuti sebab sakit la kakkk….” Salleh berkata lembut laksana seorang kekasih.
“Salleh sakit ye?” aku menyatakan kata seperti kerisauan. Aku risau akan kesihatannya, aku akui, cinta aku kepadanya semakin menebal.
“Ye… Sakit rindu kalau tak nampak akak…..” Salleh mengakhiri kata-katanya dengan kucupan yang penuh hangat dan berahi.

Kami berkucupan mesra seperti suami isteri. Salleh meramas tubuh ku kegeraman. Punggung ku yang sendat berkain batik itu di ramasnya tanpa henti. Geram betul dia time tu.
Aku kenudian pimpin Salleh menuju ke bilik ku. Sewaktu menaikki tangga, Salleh berkali-kali mengucup dan meramas punggung ku. Malah dia juga berkali-kali menamparnya manja. Pasti bergegar punggungku yang sememangnya melenggok-lenggok di dalam kain yang sendat.
Sampai sahaja di bilik. Aku terus pinta Salleh duduk di tepi katil. Aku juga duduk rapat di sebelahnya. Kami sekali lagi berkucupan mesra. Terasa seperti sedang berbulan madu. Ingatan kepada status ku yang mempunyai suami dan anak-anak lenyap dalam keghairahan ku bersama Salleh. Sambil berkucupan, aku buka zip dan butang seluar Salleh. Keanjalan batangnya yang keras memukul tapak tangan ku. Ternyata dia tidak memakai seluar dalam. Batangnya yang keras meleding itu ku usap lembut. Aku lancapkan Salleh perlahan-lahan bersama irama kucupan kami yang semakin berahi. Salleh juga tidak ketinggalan. Sambil berkucupan, tangannya meramas daging pinggul dan peha ku. Sesekali tangannya menjalar ke tundun ku yang tembam. Aku sedar, kelicinan kain batik satin yang ku pakai benar-benar membuatkan batang Salleh keras sekeras kerasnya di dalam genggaman tangan ku yang gebu. Lebih-lebih lagi kainnya yang licin itu sendat membalut tubuh ku yang montok berlemak. Aku lepaskan kucupan. Aku pandang batangnya yang keras di dalam genggaman ku. Air liur ku telan menandakan seleraku kepada batang muda Salleh. Terus aku tundukkan kepala dan mengolom batang Salleh yang hangat itu ke dalam mulut ku. Itulah pertama kali aku menghisap batang lelaki selain suamiku di atas katil di dalam rumah ku sendiri.
Salleh menggeliat kesedapan. Mulut ku yang hangat menghisap batangnya memberikannya kenikmatan yang sukar digambarkan. Bunyi hirupan air liur ku yang bersebati dengan air mazinya menambahkan keberahian Salleh.

“Kak Yahhh… Saya tak sangka kak Yah akan melayan saya sejauh ini… ooo…ooohh… Saya tak sangka cinta kak Yah sehebat ini…. Terima kasih sayang…. Sebab pakai tudung dan kain yang cantik ni untuk saya….” Kata Salleh dengan suaranya yang bergetar, menandakan keberahian telah menguasai dirinya.

Salleh memegang kepala ku yang bertudung satin itu. Di tekan kepala ku dan kemudian di tarik kembali berulang kali. Batangnya yang keras itu terbenam dalam di lulutku dan kembali keluar ke bibir ku. Ohh… Aku semakin bernafsu. Batang keras yang sedang ku hisap mengghairahkan diriku. Aku ingin diriku di curahkan mani nya. Aku ingin batang keras anak muda itu memuntahkan maninya. Aku cintakan batang anak muda itu.

“Hmmphhh.. hooffff… hoofff.. hmmnnphhh..” suara dari mulut ku yang dipenuhi batang Salleh memenuhi ruang bilik tidur ku.

Salleh semakin tidak dapat bertahan. Aku tahu air maninya akan meledak. Aku terus bangun dari katil dan terus berlutut di hadapannya. Batangnya yang berlumuran dengan air liur ku kembali ku capai dan ku lancapkan laju. Kelicinannya membuatkan Salleh semakin menggelinjang di atas katil. Matanya liar memerhati seluruh tubuh ku terutamanya peha dan kepala ku yang bertudung itu.

“Boleh tak sayang pancut kat muka akak…? Akak pakai tudung satin hari ni…” pinta ku manja. Tangan ku tak henti melancapkan batangnya yang terlalu keras itu.

“uhhhhh.. kak Yahhhh……. Bolehhhhh… sayanggg… dah nak keluar dahhhh niiiiiii….” Salleh mengerang kenikmatan di lancapkan oleh isteri orang yang gebu montok itu.

Aku lihat, lubang kencing Salleh semakin terbuka, kepala cendawannya juga semakin berkilat. Aku tahu, masanya sudah tiba. Segera ku dekatkan muka ku di batangnya. Mulut ku buka luas agar air maninya boleh memancut masuk ke dalam mulut ku. Aku jeling Salleh di atas. Mukanya semakin kemerahan. Matanya penuh nafsu melihat kepala ku yang bertudung itu menadah muka di hadapan batangnya yang ingin memuntahkan benih itu.

“Ooooohhhh kak Yahhhh…… ”
“Cruuuuttttttttt……… Cruuutttttttttttttt…… Crrrrruuuuuttttttttt!!!!”

Akhirnya muka ku di cemari pancutan air maninya yang padu. Seperti biasa, jumlah benihnya yang banyak memancut ke mata, dahi, mulut hidung serta pipi ku. Malah pancutan pertama dan keduanya yang terlalu padu itu ku rasakan melepasi muka ku dan hinggap di tudung ku. Aku memerah batang Salleh semahu hatiku. Lancapan tangan ku di batangnya yang berterusan membuatkan Salleh menggigil dan merintih kenikmatan. Aku suka dengan keadaan itu.

Pancutan Salleh yang semakin berkurangan membuatkan air maninya tidak lagi memancut keluar, sebaliknya meleleh keluar dari lubang kencingnya. Aku sungguh berselera melihat air mani yang pekat meleleh keluar dari batang anak muda yang keras itu. Terus sahaja aku masukkan batangnya ke dalam mulut ku dan ku hisap penuh keberahian. Salleh mengerang dengan agak kuat kali ini.

“Aaahhhhhh…… sedapppp…..nyaaaaaa!!!! Kak Yahhhhh!!!! OOhhhhhhh” Salleh mengerang menikmati mulutku yang menghisap batangnya.

Air mani yang meleleh keluar tadi ku hisap dan ku telan, seperti biasa. Memang sungguh indah ku rasakan. Aku berasa bangga dapat memuaskan lelaki yang aku cintai itu. Namun segala kenikmatan itu berakhir apabila…

“Dah lama korang buat kerja ni!” bentak suami ku di muka pintu bilik.

Serta merta aku berdiri bangun dan sambil membelakangi suami ku, aku lap muka ku yang penuh dengan air mani Salleh dengan lengan baju ku. Namun tidak sempat untuk ku lap kesemuanya, bahu ku serta merta di tarik ke belakang membuatkan aku terpusing menghadap suami ku. Aku terus terduduk jatuh di atas katil dengan muka yang masih penuh dengan air mani Salleh mengadap suami ku. Salleh yang sedang berdiri di sisi katil kelam kabut membetulkan seluarnya dan ketika itulah,

“Bedebuk!”

Penumbuk sulung suami ku hinggap ke kepala Salleh membuatkan Salleh terus berganjak beberapa tapak ke belakang. Kemudian suami ku beralih kepada ku pula. Penampar tiba-tiba hinggap di pipi ku yang gebu. Peritnya ku rasakan. Air mani Salleh yang masih meleleh di pipi terpercik akibat di tamper suami ku. Suami ku kelihatan melihat tapak tangannya yang ternoda dengan kesan air mani dari pipi ku yang di tampar tadi.

“Kau memang sundal Yah! Perempuan murahan! Dengan budak hingusan ni pun kau nak ke?! Kau sedar tak yang kau tu dah tua nak mamposss!!!” bentak suami ku bersama penampar yang sekali lagi hinggap di pipi ku.
“Abang.. maafkan Yah bang…. Yah janji tak buat lagi…. Tolonglah bang…. “ aku merayu kepada suami ku yang sedang menggila itu.
“Abang, maafkan kami bang. Saya juga janji takkan kacau isteri abang lagi…” Salleh bersuara setelah kasihan melihatku di pukul sedemikian rupa.
“Sudah! Kau pun sama! Dengan perempuan tua yang gemuk macam ni pun kau nak.. Apa dah tak ada perempuan lain ke dalam dunia ni?! Kau kerja kat mana?!” Tanya suami ku.
“Saya kerja kat pam minyak je bang” Salleh berbohong, namun aku tahu akan strateginya.
“Sudah! Sekali lagi aku nampak muka kau, mampos kau aku kerjakan! Blah!” bentak suami ku.

Serta merta Salleh berlari keluar dari bilik dan terus berlalu dari rumah ku. Yang tinggal hanyalah aku dan suami ku sahaja ketika itu. Terus sahaja suami ku menyuruh ku pergi bersiap. Aku menurut arahannya. Kemudiannya suami ku membawa ku ke pejabat kadi dan di sana, aku berasa sungguh malu sekali. Segala perlakuan seksual ku dengan Salleh di dalam bilik tadi di ceritakan secara terperinci. Rupa-rupanya suami ku sudah mengintai sejak dari kami mula bercumbuan di atas katil. Tidak ku sangka, permainan asmara ku dengan Salleh rupa-rupanya menjadi bahan tontonan suami ku. Aku sungguh menyesal. Akhirnya, aku diceraikan dengan talak 3 sekali gus. Hak penjagaan anak-anak juga suami ku yang dapat lantaran perlakuan ku yang buruk menjadi point untuknya memburukkan diri ku.

Selepas diceraikan, aku dan suami ku pulang ke rumah. Tujuannya adalah supaya aku boleh mengemas setiap barang-barang ku untuk ku bawa pergi dari situ. Namun, suami ku juga ingin menjamah tubuh ku buat kali terakhir. Walau pun aku sudah diceraikan olehnya, namun perlakuan seksnya yang terakhir kepada ku itu adalah atas dasar kegeraman dan penghinaan, bukannya persetubuhan antara suami isteri.

Aku yang sudah lengkap bertudung dan berbaju kurung di paksanya supaya menonggeng melintangi pintu belakang rumah ku yang terbuka luas. Suami ku yang berlindung di balik dinding dapur menyelak kain ku dan dia terus menghenjut lubang dubur ku semahu hatinya. Gerakannya yang ganas dan kejam membuatkan kesakitan lebih banyak ku rasai berbanding kenikmatan. Aku menjerit dan merintih memintanya supaya berhenti namun tidak diendahkannya, malah ianya lebih mengaibkan ku kerana ianya mengundang perhatian jiran-jiran belakang rumah ku. Kelihatan mereka melihat aku menonggeng sambil mengerang di muka pintu dalam keadaan lengkap berpakaian. Mereka tidak nampak suami ku lantaran dia berselindung di balik dinding dapur. Nyonya belakang rumah ku berkali-kali menggelengkan kepala melihatkan diri ku yang kelihatan amat hina dan memalukan itu. Kedengaran seperti mengarut, namun itulah hakikatnya. Setelah puas menaburkan benihnya di dalam lubang bontot ku, suami ku akhirnya melepaskan aku keluar dari rumah itu bersama-sama 2 buah beg pakaian yang ku bawa.

Aku tidak tahu kemana hendak ku tuju, hendak ke kampong halaman, tiada siapa di sana, adik beradik ku sudah jauh-jauh semuanya, kedua orang tua ku pula sudah lama tiada. Akhirnya aku mengambil keputusan menalifon Salleh. Salleh yang gugup menjawab panggilan kerana bimbang suamiku yang menalifonnya akhirnya memberitahu bahawa dia akan datang menjemput ku di perhentian bas.

Salleh menjemput ku tinggal di kondominium yang disewanya, sementara aku masih belum ada tempat tinggal. Sedikit kekesalan kelihatan terpancar dari wajah Salleh. Dia sedih melihat keadaan ku yang seperti sengsara. Sudahlah di pukul suami, di malukan di pejabat kadi, di ceraikan talak 3, malah, dimalukan di hadapan jiran-jiran. Aku faham perasaan Salleh, aku juga terasa menyesal atas apa yang telah aku lakukan selama itu. Selama 3 tahun aku menjalin hubungan sulit dengan Salleh tidak sangka begitu jadinya. Aku memberi Salleh peluang untuk meninggalkan ku, aku tak mahu dia menyesal kerana aku. Aku tak mahu ianya menjejaskan hidupnya. Namun Salleh tetap dengan pendiriannya. Salleh memelukku, mengucup lembut kepala ku yang bertudung, tudung yang masih jelas kesan air mani yang dilepaskan tadi.

“Kak Yah… Yang dah berlalu biarlah berlalu… Kita bina hidup baru… Kita berdua…. Kak Yah dan saya…. Berdua…. “ kata Salleh sambil tangannya memaut daguku dan mendongakkan mengadap wajahnya.

Aku terdorong menatap wajahnya. Rasa bersalah dan kekesalan secara tiba-tiba hilang. Aku rasakan seolah-olah bebas dari segala kekangan. Aku merasakan kehangatan cinta lelaki yang berada di hadapan ku itu. Bibir kami bersatu. Hati kami menjadi satu, bersama cinta yang sungguh pelik untuk di perbualkan. Cinta antara anak muda berumur 31 tahun dan seorang janda berumur 48 tahun yang baru diceraikan. Sungguh unik. Biar pun umur kami berbeza 17 tahun, namun, nafsu telah mengikat percintaan kami bagai tiada akhirnya.

Aku akhirnya memutuskan untuk tinggal bersama Salleh. Tiada ikatan perkahwinan, tiada had nafsu. Walau pun ketika aku datang bulan, jika Salleh menginginkan, sudah pasti mulut ku menjadi medan pertempuran. Sejak hidup bersama Salleh, aku rasakan hidup ku seperti kembali kezaman muda. Aku seolah lupa umur ku yang kian lanjut ditelan usia. Kami hanyut di telan arus nafsu saban hari. Aku yang secara rasmi menjadi isteri Salleh secara tidak sah menjalani hidup yang penuh kasih sayang bersamanya. Lebih-lebih lagi tuntutan nafsu ku yang selama ini kegersangan akhirnya terubat.
Kalau diikutkan memang tidak logik, tetapi itulah hakikatnya. Kisah cinta yang tidak mengenal usia… Cinta yang sememangnya buta.. dibelenggu nafsu…

Tiada ulasan: