Ahad, 17 Mei 2015

Salbiah

Salbiah tak dapat berbuat apa-apa. Salbiah tak mampu menahan bapanya,. Pak Uda, melangkahkan kaki keluar menuju ke muka pintu. Salbiah menyembamkan mukanya ke sofa. Kedua-dua tangannya ditekup ke muka.

Entah apa yang telah merasuknya. Salbiah tak mahu ambil tahu. Masih lagi terasa kehangatan bibir Pak Uda menyentuh bibir mungilnya. Masih lagi terasa tangan bapanya sendiri mengusap buah dada gebunya. Segalanya berlaku dalam kerelaannya sendiri.

Adakah dia begitu dahagakan belaian seorang yang bernama lelaki? Salbiah tak mahu peduli. Adakah dia terlalu menyayangi bapa? Mungkin. Adakah kerana rasa berdosanya terhadap bapanya yang menduda? Entahlah. Barangkali dia telah jauh tersesat dalam tuntutan hawa nafsunya sendiri! Fikiran Salbiah diasak dengan bertubi-tubi oleh persoalan yang tiada jawapan pasti. Salbiah sedar tindakannya malam ini keterlaluan. Namun tidak terdapat sedikitpun rasa kesal dihatinya. Malah dia amat berharap bapanya tidak berhenti di situ saja. Salbiah berharap benar untuk menikmati kehangatan belaian seorang yang bernama lelaki.

Salbiah akui, dia sukakan seks. Baginya seks adalah satu luahan perasaan sebenar seseorang. Seks memberikannya kepuasan yang tiada tolok bandingnya. Salbiah tidak peduli soal halal haram. Malah dia juga tidak menerima didikan Islam sebenar kecuali di sekolah. Nama saja Melayu. Sejak kali pertama mengenal kenikmatan seks, hinggalah berkahwin, seks begitu penting baginya. Tanpa seks ibarat minum kopi tanpa gula. Apabila melangkah ke alam perkahwinan, Jamil bekas suaminya, banyak membawanya ke dunia seks sebenar.

Salbiah berkahwin dengan Jamil sewaktu berusia 21 tahun. Setahun kemudian melahirkan Hanim. Perkahwinannya dengan Jamil mendapat restu dari bapanya. Tambahan pula Jamil keturunan Mamak dan mempunyai perniagaan sendiri. Memang Salbiah suka orang peranakan India.

Mungkin Jamil tahu dia bukan lagi dara pada malam pertama mereka. Namun Jamil tidak pernah mengungkit. Jamil bekas suaminya membelai dengan penuh kemesraan. Jamil benar-benar memberinya kepuasan tak terhingga. Lebih-lebih lagi bila melihat batang Jamil yang gelap menerjah masuk ke pantatnya yang putih melepak!

Ah! Sungguhpun hitam tetapi di pandang manis. Lebih-lebih lagi bila kumis Jamil menyentuh atas tundunnya. Berdiri bulu romanya. Geli bercampur nikmat. Jamil mahir menjilat pantatnya. Jamil suka menyedut kelentitnya. Paling tak tahan bila Jamil menjulur lidahnya masuk ke dalam lubang pantatnya.

Sayangnya jodohnya bersama Jamil tak kekal lama. Selera Jamil mula berubah dua tahun lalu. Hinggalah membawa kepada keruntuhan rumahtangga yang dibina. Salbiah tak sanggup lagi untuk bersama Jamil.

Entah di mana silapnya, entah di mana salahnya. Salbiah tidak tahu. Dia telah berikan segalanya. Dia telah lakukan yang terbaik. Dia sanggup menurut segala permintaan Jamil. Tak pernah sekali dia membantah. Cakap suaminya tak boleh dibantah. Walaupun dia tahu salah. Apatah lagi haram. Salbiah masih ingat halal haram walaupun tidak mengamalkan ajaran agamanya. Salbiah masih ingat. Malam itu dia dan suaminya dibuai keasyikan memadu asrama. Jamil begitu bersemangat sekali. Entah berapa kali Salbiah mencapai klimaksnya, Jamil masih lagi asyik mengerjakan pantatnya. Batang hitam Jamil lebih kurang 5 ½ inci tetapi gemuk keluar masuk pantatnya.

Salbiah di atas katil dalam kedudukan merangkak. Bontotnya diangkat agak tinggi. Bahunya dijatuhkan ke bawah. Mukanya disembamkan ke bantal. Sesekali Jamil mengeluarkan keluhan sambil meramas bontotnya dari belakang. Salbiah suka cara ‘doggie’. Dia dapat merasa batang suaminya hingga ke dalam.

Kakinya agak terkangkang. Jamil masih belum sampai. Batangnya keras macam kayu. Gerakan suaminya menjolok amat mengasyikan. Salbiah mengelek-gelekkan punggongnya ke kiri dan kanan mengikut irama keluar masuk batang suaminya.

“Ark! Abang!” jerit Salbiah.
“Sayang janganlah kemut,” balas Jamil.
“Mana boleh kat situ bang,” jawab Salbiah yang terganggu dengan tindakan Jamil. Salbiah menoleh ke arah suaminya.
“Kenapa pula? Kita cubalah dulu…” kata Jamil.
“Sebelum ni tak pernahpun abang buat macam ni?” tanya Salbiah.
Batang Jamil telah terkeluar dari lubang pantat Salbiah. Lubang pantatnya macam terlopong. Jamil masih di belakang Salbiah sambil mengusap bontot Salbiah yang tertonggek. Batangnya masih lagi keras mencodak dan dimainkan di alur bontot Salbiah.
“Abang janji akan berikan sayang kenikmatan yang tak mungkin saying lupakan,” pujuk suaminya.
“Kan HARAM masuk kat situ?” balas Salbiah.
“Alah… apa pula halal haramnya. Kan abang suami sayang. Kita cubalah dulu. Tak kan abang nak sakitkan sayang…” Jamil terus memujuk sambil mencium bahu Salbiah.
“Tak mahulah bang… nanti sakit!” Salbiah cuba memberi alasan.
“Sekali je… kalau sayang tak suka, kita tak buat lagi,” kata Jamil bila mendengar alasan Salbiah yang tidak begitu kukuh.

Lain benar tingkah Jamil malam itu. Tak pernah selama ini dia ingin menjolok lubang bontotnya pula. Patutlah akhir-akhir ini setiap kali berhubung seks, ibu jari suaminnya sentiasa bermain di pintu lubang bontotnya.

Pada mulanya sekadar membuat putaran di sekitar pintu lubang bontotnya. Salbiah merasa nikmatnya semakin bertambah. Ada ketikanya jari telunjuk suaminya dimasukkan sedikit ke dalam lubang bontotnya. Makin bertambah kenikmatannya. Suaminya akan menyapu air yang melimpah dari pantatnya ke lubang bontotnya, dan Salbiah akan mengemut bontotnya menjepit jari suaminya.

“Abang cuba ya sayang…” kata Jamil bila Salbiah tidak berkata apa-apa.
Tangan Jamil memegang batangnya dan mengacukan ke muka pintu bontot Salbiah. Sebaik saja tersentuh, secara spontan Salbiah mengemut dan menghalang kepala batang suaminya masuk.

“Tak naklah bang. Kan kotor kat situ,” kata Salbiah.
“Habis! Sayang kulum batang abang tak pula kan! Abang pun jilat apam sayang. Tak kotor pun,” balas Jamil mematahkan alasan Salbiah.
“Tapi bang…. Salbiah takut. Mesti sakit nanti!” rayu Salbiah.
“Kan sayang pernah tengok kat DVD. Tak kan abang nak main hentam gitu je. Abang buat sayang pelan-pelan. Kita cubalah dulu. Tentu sedap kan!” Jamil tidak berputus asa.

Memang antara Salbiah dan Jamil, selalu menonton DVD lucah bersama. Banyak juga yang dipelajari bila menonton DVD lucah yang dibawa balik oleh suaminya. Biasanya belum sempat cerita habis, mesti berguling atas katil.

“Bolehkan sayang. Sayang jangan kemut ya! Relakkan otot tu…” pujuk Jamil lagi.
“Mmm… tak naklah bang….” rayu Salbiah manja.
“Abang yakin sayang mesti suka,” kata Jamil sambil mengusap-usap buah dada Salbiah yang macam tergantung. Jamil tahu Salbiah cepat lemah bila buah dadanya diusap. Dah faham benar kelemahan isterinya.

“Abang janji, kalau sakit abang berhenti.”
Tersenyum lebar Jamil. Nampaknya malam ini dapatlah dia memecah dara bontot isterinya. Jamil mencium bahu hingga ke leher Salbiah. Salbiah mengelinjang kegelian.

Jamil ludah ke lubang bontot Salbiah. Ibu jari Jamil mula membuat putaran di pintu bontot Salbiah. Badannya ditegakkan. Tangan kirinya mengosok batangnya supaya kembali keras. Sewaktu memujuk Salbiah tadi, batangnya sedikit layu. Sebaik mendengar keizinan isterinya, semangatnya kembali pulih. Sesuatu yang tak pernah dilakukan olehnya selama ini terhadap isterinya, Jamil kemudian mendekatkan mukanya ke bontot Salbiah. Jamil menjulurkan lidahnya dan menjilat sekeliling bontot Salbiah. Tangan kirinya beralih ke buah dada besar Salbiah, mengusap, membelai dan menggentel puting buah dada Salbiah.

Semakin lama, semakin hampir lidah Jamil ke lubang bontot Salbiah. Jamil jilat. Jamil mainkan lidahnya di situ. Jamil lurut hingga ke lurah pantat Salbiah. Jamil di belakang Salbiah begitu berselara menjilat pantat tembam isterinya. Tangan kanannya turut bermain-main dengan biji kelentit Salbiah. Tumpuan jilatannya lebih kepada lubang bontot Salbiah.

“Ahh…. Ohhhh.. Abang…. Sedapnya bang…” mula terbit keluhan dari mulut Salbiah.

Jamil tahu, ghairah Salbiah kembali memuncak. Gentelan di biji kelentit kini menjalar masuk ke dalam lubang pantat Salbiah. Jilatan dihentikan. Jamil menggunakan jarinya merocoh keluar masuk lubang pantat Salbiah. Jari telunjuk masuk, ibu jari membuat pusaran di pintu lubang bontot Salbiah. Jari telunjuk keluar, ibu jari ditekan masuk ke dalam lubang bontot. Jamil lakukan berulang kali.

Semakin lama, lubang bontot Salbiah dapat menerima kemasukkan ibu jari Jamil. Muka Salbiah tersembam di bantal. Tangannya meramas cadar. Batang Jamil semakin keras melihat lubang bontot Salbiah kini dijelajahi pula oleh jari telunjuknya. Hampir seindi telah masuk. Jamil dapat merasakan kepanasan lubang bontot Salbiah.

‘Urrrggghhhh abang… nikmatnya bang…” keluh Salbiah.

Melihatkan lubang bontot Salbiah terkemut-kemut, batang Jamil makin tidak sabar untuk merasakannya buat pertama kali. Batang Jamil tersenguk-senguk. Jamil dengan berhati-hati menggantikan jari telunjuknya dengan batangnya pula. Jamil letakkan di muka pintu lubang bontot Salbiah.

Jamil menarik nafas dalam. Dia tidak perlu terburu-buru. Jamil ulit kepala batangnya yang agak menguncup ke muka pintu lubang bontot Salbiah. Jamil mahu Salbiah dibuai keenakan dan keasyikkan terlebih dahulu. Jamil tekan sedikit kepalanya masuk ke lubang bontot Salbiah. Spontan Salbiah mengemut menyebabkan kepala batangnya terkeluar. Jamil cuba lagi. Masuk sedikit. Salbiah kemut lagi.

“Sayang jangan kemut ya…” bisik Jamil lembut ke telinga Salbiah. Salbiah angguk. Salbiah dapat rasa kepala batang suaminya dibontotnya. Jauh di sudut hatinya, dia akan mengikut permintaan suaminya. Dia akan tahan rasa sakit. Dia tidak mahu suaminya kecewa dengan permainannya. Salbiah merehatkan lubang bontotnya.

Jamil tekan lagi dengan berhati-hati. Masuk hingga paras takuk. Belum lepas lagi. Jamil berhenti. Jamil dapat melihat kepalanya dah tenggelam. Salbiah menanti tindakan seterusnya. Terasa kehangatan lubang bontot Salbiah di kepala batangnya.

“Arr! Bang….” jerit manja Salbiah sebaik saja takuk kepala suaminya masuk ke lubang bontotnya.

Jamil mengusap bontot putih melepak Salbiah yang gebu. Dibiarkan kepala batangnya tenggelam dalam lubang bontot Salbiah. Kuat sekali cengkaman lubang bontot Salbiah. Badan Jamil berpeluh. Jamil menyeka peluh di dahi. Perlahan-lahan di tarik keluar separuh batangnya dan ditekan masuk semula ke lubang bontot Salbiah. Tangannya tak duduk diam tetapi menggentel kelentit Salbiah dari bawah. Nampaknya lubang bontot Salbiah telah dapat menerima kehadiran batangnya. Tenggelam hingga ke batangnya hampir dua inci.

“Urrrggghhh abang…. Kejap bang. Jangan tarik keluar lagi…” desah Salbiah. Salbiah dapat rasakan lubang bontotnya bagaikan terbuka menerima batang suaminya.

Jamil menari keluar perlahan-lahan. Salbiah dapat rasakan seolah-olah isi perutnya turut sama keluar. Jamil tekan lagi. Masuk lagi dalam. Jamil lakukan berulang kali. Tiap kali ditekan masuk, semakin dalam batangnya dapat menerobosi lubang bontot Salbiah.

Kemutan lubang bontot Salbiah dikeliling batangnya, membuat Jamil mendesah kuat. Terlalu hebat kemutannya. Jauh berbeza dengan kemutan lubang pantat Salbiah. Seolah-olah dicengkam keliling macam lubang cincin.

“Hmmm…. Abang…. Masuk lagi bang. Sal suka batang abang….” keluh Salbiah walaupun ada ketikanya terasa sedikit perit. Namun kenikmatan baru yang dirasainya mengatasi segalanya.

Setelah yakin Salbiah menikmati permainannya, Jamil mula membuat gerakan maju mundur ke lubang bontot Salbiah. Hampir 4 inci batangnya telah tenggelam dalam lubang bontot panas Salbiah. Jamil turut menyedut bahu Salbiah dalam kenikmatan amat sangat. Tetapi tidak lama. Gerakan keluar masuk batang ke dalam lubang bontot semakin laju.

“Ohhh… sayang. Nikmat bontot sayang…. Abang sedap sangat sayang… lagi sayang. Lagi sayang….” Jamil mengeluh kesedapan.

Kedua-dua tangan Jamil kini meramas-ramas bontot Salbiah. Batangnya terus keluar masuk. Malah hingga ke pangkal. Tenggelam keseluruhan 5 ½ inci batangnya dalam lubang bontot Salbiah.

Salbiah turut mengerakkan bontotnya ke depan ke belakang. Salbiah selang selikan dengan gelekan kira kanan. Salbiah menemui kenikmatan di luar jangkanyanya. Patutlah diharamkan, sebab terlalu sedap. Manusia ni macam kambing, yang dilarang itulah juga hendak dimakannya.

Tujahan Jamil semakin laju. Semakin tidak teratur gerakkannya. Keluar masuk, keluar masuk. Matanya tertumpu kepada batang hitamnya yang keluar masuk lubang bontot Salbiah. Tangannya meramas-ramas bontot gebu Salbiah putih melepak.

“Sayang… abang tak tahan lagi sayang. Sedap sangat sayang….” jerit Jamil. Salbiah dapar rasakan batang suaminya terkemut-kemut dalam lubang bontotnya. Salbiah tahu suaminya akan pancut bila-bila masa sahaja. Salbiah mengemut-ngemut lubang bontotnya mencengkam batang suaminya. Keduadua tangannya mencengkam cadar yang semakin kusut masai.

Hebat! Memang hebat. Lubang bontot Salbiah mencengkam hingga ada ketikanya tak dapat ditarik keluar. Namun Jamil meneruskan jolokkannya. Dalam keadaan belutut, pinggulnya digerakkan ke depan dan belakang. Jamil tak mampu untuk bertahan lagi. Air semakin banyak bertakung di pangkal
batangnya.

“Ohhhh….. sayang….” jerit Jamil panjang.
“Abang….. cepat bang….” Salbiah turut mengeluarkan jeritan bila merasakan pancutan demi pancutan dari batang suaminya mengisi lubang bontotnya. Salbiah terdampar di atas katil. Suaminya, Jamil, turut tertiarap di atas belakang Salbiah. Kali pertama lubang bontot Salbiah dirasmikan oleh
suaminya.

Tiada ulasan: