Sabtu, 16 Mei 2015

Pendatang Asing

Aku bekerja di sebuah kilang elektronik sebagai line leader. Hari itu aku bekerja shift malam. Aku pulang ke rumah yang disewakan oleh majikan sebagai asrama kira-kira pukul 8.30 pagi. Lepas mandi dan sarapan aku baring-baring di katil. Udara agak panas, aku buka tingkap bagi udara masuk.

Kawasan tempat tinggalku memang agak panas kerana kawasan tersebut merupakan satu kawasan perumahan baru dan tiada pokok-pokok besar. Ada beberapa deret rumah dijadikan asrama oleh kilang tempat kami bekerja. Penghuninya terdiri dari berbagai bangsa lelaki dan perempuan. Ada Bangsa Indonesia, Bangladesh, Vietnam, Myanmar dan Nepal.Aku terlelap kerana tak tidur semalaman. Tiba-tiba aku terjaga apabila badan aku diraba-raba. Aku menjerit, tapi tangan kekar memekup mulutku. Aku terpandang pisau rambo menghala ke dadaku. Dua orang lelaki myanmar berpakaian kain sarung memegangku erat. Dari bahasa yang aku dengar dan cara mereka berpakaian aku yakin mereka lelaki myanmar. Sakit terasa badanku di tekan ke tilam. Dengan bahasa melayu tergagap-gagap mereka mengancam aku. Aku ngeri melihat pisau tajam. Aku takut, aku tak terdaya melawan.Dengan pantas mereka menarik kain yang aku pakai. Tubuhku bogel. Dua pasang mata lelaki myanmar melihat rakus tubuhku yang ranum. Bajuku dilucutkan juga. Terdedahlah tetekku yang kenyal mekar. Tetekku diramas kasar oleh tangan-tangan kasar. Kedua tetekku menjadi sasaran. Lelaki myanmar yang satu lagi mengerjakan cipapku. Pahaku ditarik kasar. Aku terkangkang.

Cipapku dibelai tangan kasar tangan pekerja binaan.Aku lihat nafsu lelaki myanmar makin ganas. Mata mereka terbeliak seperti tidak pernah melihat perempuan. Mungkin mereka telah lama tidak menggauli perempuan setelah lama meninggalkan negara mereka. Mereka stim melihat tubuhku yang tak berbalut. Aku rasa kedua lelaki ini telah beristeri. Umur mereka aku rasa lebih 30 tahun.Dengan pantas mereka menanggalkan pakaian masing-masing. Mencanak keras konek mereka yang besar panjang coklat kehitaman. Yang gemuk mungkin 6 inci, tapi yang kurus tinggi lebih panjang.

Berurat-urat batang konek yang telah lama tak digunakan. Kepala konek bulat licin macam topi askar jerman waktu perang dunia kedua. Aku terpaksa pilih, pisau rambo yang tajam atau konek tumpul berkulup. Aku tak terkata. Aku tergamam. Lelaki myanmar pertama yang agak gemuk meneroka tetekku. Lelaki kedua kurus tinggi mengerjakan cipap aku habis-habis. Satu mulut mengisap putingku. Mulut yang satu lagi mengisap cipapku. Antara takut dan cemas, nafsu aku meninggi juga d**erja lelaki myanmar ini. Tak puas dengan tetekku, si gemuk mencium dan menjilat ketiakku. Ketiakku yang dah seminggu tak dicukur menjadi habuan si gemuk. Bulu-bulu halus ketiakku digigit-gigit, ditarik-tarik geram. Aku geli dibuatnya. Aku mengeliat tak keruan. Tindakan si gemuk menyebabkan aku lupa yang aku diperkosa. Nafsu aku tak terkawal lagi. Cipapku basah kuyup di jilat si myanmar tinggi kurus. Klitoris di bahagian atas cipapku dikucup dan dijilat kasar. Makin kasar jilatannya, makin ghairah dibuatnya. Lidah kasar si kurus membuat aku betul-betul tak terkawal gerakanku. Punggungku ku angkat tinggi-tinggi. Tundunku betul-betul berada depan hidung si kurus.

 Aku teramat geli. Kemutan cipapku makin menjadi-jadi. Air licin keluar dengan banyak dari dalam cipapku. Agaknya si kurus ini pun sudah ghairah, air cipapku disedut dengan lahap. Berdecap-decap bunyi mulutnya. Cairan yang lebih meleleh membasahi bulu-bulu cipapku yang lebat.Aku ingat penyiksaanku akan selesai. Rupa-rupanya tidak. Si myanmar kurus makin ganas. Lurah cipapku dicium bertubi-tubi dengan rakus. Hujung hidungnya terbenam dalam lurah merkah. Disedut dalam-dalam. Dicium bibir cipapku yang lembut warna merah coklat. Bibir cipap digigit-gigit. Aku benar-benar tak tahan. Aku rasa bagai berada di kayangan. Aku bagai melayang di udara. Lelaki yang pertama bangun dan menyodorkan koneknya ke mulutku. Konek berbau peluh dan hamis itu terpaksa aku masukkan ke mulut. Lelaki gemuk menarik maju mundur koneknya di mulutku. Aku terasa nak termuntah bila dia gerak koneknya maju dan mundur. Dengan terpaksa aku menurut saja kehendak mereka. Batang gemuk berkepala kecil berlegar-legar dalam mulutku.Aku rasa si tinggi kurus dah tak tahan lagi. Dia berdiri tegak betul-betul di celah kangkangku. Koneknya yang panjang 7 inci itu diramas-ramas. Digerak-gerakkan kulupnya maju mundur. Agak aku mungkin dia nak keraskan lagi koneknya. Si kurus tinggi menghampiri kangkangku. Diacah-acahnya kepala konek hitam ke cipapku yang cerah. Disapu kepala konek dengan cairan pelincir cipapku hingga kepala koneknya menjadi licin. Tanpa tunggu lama si kurus membenam konek besarnya ke cipap aku. Terbeliak mataku menerima sodokan kepala tumpul konek myanmar. Aku terasa sendat di lubang cipapku. Taklah rasa sakit sebab aku tak gadis lagi. Aku pernah terlanjur dengan tunangku. Konek si myanmar ini lebih besar dan panjang dari konek tunangku. Penuh padat rongga cipapku. Sekarang kedua-dua mulutku dipenuhi batang konek. Mulut atas dengan konek si gemuk sementara mulut bawah tersumbat dengan konek si kurus tinggi. Dengan pantas konek pendatang asing bergerak dalam mulut dan cipapku. Aku hampir tak boleh bernafas kerana konek gemuk memenuhi mulutku. Konek panjang meneroka hingga ke mulut rahimku. Bila ditekan habis perutku terasa senak. Cipapku tak henti-henti mengemut, membelai dan meramas konek pendatang myanmar. Akibat gerakan pantas maju mundur konek besar panjang, aku tak tertahan lagi. Aku kejang kaku, tiba-tiba air nikmatku menyembur dari rahimku menyirami hangat kepala konek si kurus. Badan ku terasa lemah longlai. Sendi-sendiku terasa longgar. Mungkin telah lama mereka tak bersama perempuan maka kedua pendatang tak dapat mengawal gerakan mereka. Pantas saja mereka menggerakkan konek maju mundur. Aku terasa nikmat juga walau terpaksa. Tak sampai lima minit kedua lelaki myanmar serentak memancutkan air nikmat masing-masing. Satu di mulutku dan satu lagi dicipapku. Panas dan kental mani mereka. Aku terkejut, semua cairan pekat kutelan habis.Selepas beberapa minit mereka cepat-cepat berpakaian dan keluar melalui pintu belakang yang tidak berkunci. Aku terkejang kaku telanjang bulat di katil dalam bilikku. Aku tak kuasa nak bangun. Badanku letih lesu. Kalau aku menjerit pun tak ada orang yang dapat membantu sebab semuanya bekerja pagi. Pelan-pelan ku bangun dan menutup pintu belakang. Cairan putih pekat meleleh di pahaku. Bulu cipapku lenjun dengan cairan pendatang myanmar bercampur cairan cipapku. Harap-harap aku tidak mengandung anak lelaki asing. Aku tidur semula dengan perasaan sengal di cipapku.

Tiada ulasan: