Ahad, 17 Mei 2015

Pembantu Rumah Ku

Sebelum aku bercerai, aku tinggal bersama isteri dan seorang anak ku bersama orang gaji ku bernama Endang. Sejak aku bercerai, isteri ku berpindah bersama anak-anak ku dan aku sendirian di rumah bersama orang gaji ku. Hendak diberhentikan orang gaji ku itu kesian pula. Jadi aku memutuskan untuk terus menerimanya bekerja di rumah ku.

Punca aku bercerai adalah kerana kami tidak sefahaman. Kami sering bertengkar dan akhirnya perpisahan terjadi. Namun setelah aku berpisah, Endang yang berusia lebih kurang 42 tahun ketika ini bagaikan satu sinar baru dalam hidup ku. Aku tahu usia kami yang begitu jauh jaraknya bagaikan satu perbezaan yang begitu ketara bagi mencipta satu hubungan yang intim. Namun takdir mengubah segalanya.

Ianya berlaku di saat aku mengambil cuti tahunan selama 3 hari. Bermula pada hari Jumaat dan disambung pada hari Isnin dan Selasa membuatkan aku mempunyai 5 hari untuk berehat di rumah. Endang yang selama ini tidak ku perhatikan sangat secara tiba-tiba muncul sebagai seorang wanita yang memberahikan. Ketika itu barulah ku sedari bahawa orang gaji ku yang berasal dari Batam, Indonesia itu rupa-rupanya memiliki keseksian yang selama ini tidak ku sedari.

Selesai sahaja aku bersarapan, aku pun terus ke dapur untuk mencuci tangan. Namun ketika itu aku terserempak dengan Endang yang secara kebetulan sedang mencuci pakaian di ruang belakang. Dengan hanya berkemban kain batik lepas yang jelas basah, ku lihat Endang bagaikan seorang bintang filem lucah yang montok dan sungguh seksi di ruang belakang rumah yang tertutup itu. Aku tepegun melihat Endang yang selama ini ku lihat sentiasa bertudung. Endang melihat ku dan dia hanya tersenyum sambil menegur ku yang sudah siap bersarapan. Aku menjawab sapaannya dengan senyuman dan ketika itulah hatiku berdegup kencang sebaik melihat Endang memperbetulkan kain kembannya. Kain batik lepas yang basah itu ku lihat di buka sejenak dan dililitkan serta di simpulkan kembali di dadanya. Ketika dia membuka itulah aku terlihat sebahagian tubuhnya yang nyata putih melepak dari seluruh buah dada kirinya hinggalah ke perut dan terus ke pangkal pehanya. Aku menelan air liur melihat pameran yang sekelip mata itu. Endang hanya tersenyum dan kemudian dia berjalan menyidai pakaian di ampaian dan ketika itulah aku sekali lagi terangsang sebaik melihat kain kemban batik lepasnya itu terselak hingga mempamerkan seluruh kakinya yang putih mulus hingga ke pangkal pehanya. Tanpa ku sedari batang ku keras mendongak menongkat seluar pendek ku. Endang membiarkan aku memerhatinya dan mata ku liar memerhati seluruh susuk tubuhnya yang melekat dengan kain batik yang basah. Lentikan punggung lebarnya begitu jelas sekali terpamer dan baru ku sedari Endang memiliki punggung yang seksi dan besar. Oleh kerana aku merasakan debaran yang semakin kuat, segera aku berlalu dari situ dan menuju ke halaman rumah menyiram pokok bunga agar perasaan ku kembail tenang.

Perasaan tenang ku tidak lama apabila sedang aku membaca akhbar selepas menyiram pokok bunga, Endang datang dan bertanya apakah hidangan makan tengahari yang ku ingin dia sediakan. Aku tidak dapat menjawab pertanyaannya dengan lancar kerana aku benar-benar terpaku melihat Endang yang ku lihat sungguh menggiurkan meskipun bertudung seperti biasa. Dengan berbaju blouse kuning yang sungguh nipis dan singkat, ku lihat teteknya yang dibaluti coli dengan jelas. Skirt labuh berwarna coklat sungguh ketat hingga peha gebunya kelihatan sungguh menggoda. Endang bertanya sekali lagi kepada ku sambil tersenyum dan aku seakan terpinga-pinga memintanya memasak apa-apa sahaja yang sedap. Sambil tersenyum Endang masuk ke dalam rumah menuju ke dapur dan bagaikan ditarik magnet mata ku tidak lepas memandang lentikan punggung tonggeknya yang lebar itu melenggok di dalam skirt labuh yang ketat itu.

Sewaktu makan tengahari, Endang makan bersama ku dan ku rasakan bagaikan sedang makan bersama isteri. Selesai makan tengahari aku menonton tv. Sengaja aku tidak mahu lepak lama-lama di meja makan, takut tak tahan tengok bontot Endang yang tertonggek-tonggek mencuci pinggan di sinki.

Sedang menonton tv, aku terasa haus. Lantas aku kedapur untuk minum air. Sedang aku minum air, Endang pun keluar dari biliknya dan aku hampir tersedak melihat Endang yang masih bertudung namun tidak memakai baju. Hanya colinya tersarung di tubuh bersama skirt labuh berwarna coklat yang ketat itu. Endang hanya tersenyum dan memberitahu dia berasa panas dan dengan selamba dia mengambil gelas yang ku gunakan ke sinki untuk di cuci. Aku tergamam dan bagaikan terpukau aku berdiri melihat setiap gerak geri Endang. Sesekali Endang memandang ku sambil tersenyum.

“Endang tak rasa apa-apa ke pakai macam ni depan saya?” tanya ku.
“Tiada apa-apalah encik. Kenapa?” tanya Endang.
“Yelah saya ni kan duda. Lagi pun cuma kita berdua je kat dalam rumah ni. Endang tak takut ke kalau saya terangsang dan buat tak senonoh kat Endang?” tanya ku lagi.
“Ya tidak mengapalah encik. Bukannya dengan orang lain yang tidak saya kenal” jawabnya.
“Maksud Endang?” tanya ku.
“Encik tuan besar saya, apa saja yang encik mahu saya bisa buatkan.” Jawabnya.
“Kalau camtu, cuba awak buka coli awak sekarang.” Arah ku kepada Endang.
Tanpa membantah, Endang terus melucutkan colinya di hadapan ku hingga kedua-dua teteknya melantun keluar. Aku menelan air liur berkali-kali. Aku pegang teteknya. Ku gental putingnya. Endang hanya tersenyum melihat ku.
Lantas aku hisap teteknya. Endang sesekali mendesah kesedapan. Aku sambil itu meraba bontotnya yang lebar melentik di dalam skirt ketat itu.
“Ohh…. Encik… enak ahh….” Rengek Endang.

Ku tarik Endang masuk ke dalam biliknya. Ku baringkan Endang dan ku selak skirtnya ke atas. Tundunnya nyata kemas dan bersih. Ku jilat lurah senggamanya dan Endang semakin kuat erangannya.

“Ohh….Encik mahu saya ya… ahhh…..” tanya Endang.
“Ya Endang…. Saya dah tak tahan sangat tengok awak sayang….” Kata ku bernafsu.

Endang menarik ku dan menjambak batang ku yang keras di dalam seluar pendek ku. Sambil itu dia mengucup bibir ku dan mulut kami bertaut rapat penuh dengan perasaan nafsu berahi. Endang melucutkan seluar pendek ku bersama baju T di tubuh ku. Aku telanjang bulat di atas Endang.

“Encik, saya milik kamu. Lakukan apa sahaja yang encik mahu. Tetapi saya merayu agar jangan muncrat di dalam ya.. Bisa bunting nanti…” katanya dengan tangannya yang bersedia untuk menarik batang ku masuk ke telaga gersangnya.

“Ok… tapi saya tak janji tau…” kata ku.
“Encik tolonglah ya… kalau saya hamil bisa susah hidup saya nanti… kalau encik mahu muncrat saja di dalam mulut atau dalam punggung saya…” katanya.
“Boleh main bontot?” tanya ku.
“Bisa saja kalau encik mahu..” jawabnya.

Sepanjang perkahwinan aku dulu sememangnya aku tidak pernah main bontot dengan bekas bini aku. Aku cuma pernah main bontot dengan Suzi, nurse di KB yang sentiasa berak air mani aku setiap kali kita orang bertemu. Dengar kata dia sekarang dah kena transfer ke daerah lain pasal kantoi masa tengah tadah air mani yang memancut di muka dia yang berkaca mata tu dari batang pembantu dia di dalam stor klinik.

Endang lantas menghisap batang ku. Sedap sekali hisapan mulutnya. Aku berlutut di atas katil dengan kenikmatan yang sudah lama tidak aku kecapi. Tak pernah batang aku dikolom seorang perempuan yang masih bertudung dan tidak memakai baju macam tu. Dengan Linda dulu tu memang la dia pakai tudung, tapi masih berpakaian jururawat. Kemudian Endang berhenti mengolom dan terus menonggeng di hadapan ku.

“Encik… Masukin kontolnya di punggung ku….” Pinta Endang.

Aku pun terus masukkan batang aku dalam lubang bontot Endang yang empuk itu. Melentik bontot Endang masa aku jolok batang aku masuk.

“Ohhh….. Hangatnya kontol….. Dalam lagi encik…..” pinta Endang.
Aku pun jolok dalam-dalam sampai dah tak boleh masuk. Belum aku buat apa-apa, Endang dah mula dulu. Dengan masih menonggeng, Endang menggelek bontotnya macam penari dangdut. Sambil tu dia hayun bontot dia maju mundur sampai batang aku keluar masuk lubang bontot dia.
“Utuhnya kontol mu encikkk….. Ohhhh…. Hangat sekali….. Enak encikkk?..” tanya Endang.
“Ohhh…… sedap bontot awak Endanggg…. Rasa dah tak tahan ni….” Kata ku.
“Mahu muncrat mani ya….. Buang aja di dalam encikkkk…. “ kata Endang.
“Sedapnya Endanggg…. Boleh buat selalu macam ni?” sempat aku bertanya ketika air mani ku di ambang letusannya.
“Bisa saja…… Saya milik encik…. Setiap waktu setiap saat saya untuk kamu…. Ohhhh….. “ kata Endang.

Hayunan punggung tonggek Endang yang lebar melentik itu semakin laju. Lemak di bontotnya bergegar kuat setiap kali berlaga dengan peha ku. Batang aku semakin keras menyontot bontotnya. Air mani ku seakan mahu meletup di dalam bontotnya.

“Endangggg….. endanggggg….. Ahhhhhhh!!!!” erangan kenikmatan ku akhirnya memenuhi segenap penjuru biliknya bersama pancutan demi pancutan air mani ku yang kuat menyembur di dalam lubang bontotnya.

Endang berhenti menghenjut punggungnya. Dia menekan bontotnya serapat-rapatnya ke tubuh ku. Aku mengambil peluang itu untuk melepaskan air mani ku di dalam lubang bontotnya sedalam-dalam yang ku mampu.

“Ohhh…. Hangatnyaaa….. buang semuanya encik…. Penuhi punggung ku encik…. Ohhhh….. “ pinta Endang sambil punggungnya melentik-lentik diisi air mani ku.

Selesai sahaja air mani ku dipancut memenuhi lubang bontotnya, Endang menarik tubuhnya ke depan hingga batang ku tercabut keluar. Ketika itulah air mani ku meluru keluar dari lubang bontotnya berserta bunyi seakan berak cair. Endang tertiarap di atas katil bersama dengan ku di sisinya.
Sejak peristiwa itulah antara aku dengan Endang wujudnya kemesraan yang lebih intim. Dia kini tidak lagi tidur di bilik orang gaji, sebaliknya sebilik dengan ku di bilik tidur utama. Sudah 8 tahun kami bersama menjalinkan hubungan sulit ini tanpa sebarang ikatan pernikahan. Endang lebih menyukai aku melayaninya sebagai orang gaji kerana dia mengharapkan gaji untuk disalurkan kepada keluarganya di kampung.

Servis seksual yang Endang berikan kepada ku membuatkan aku sungguh menyayanginya. Endang sentiasa bersedia memuaskan nafsu ku tidak kira masa dan tempat yang ku ingini. Malah aku sungguh bernafsu untuk menikmati bontotnya ketika dia sedang menjalankan kerja-kerja rumah seperti ketika sedang mencuci pakaian, sedang memasak, mencuci tandas, menyapu lantai dan sebagainya. Malah di tangga belakang sewaktu membeli belah mencari lauk di pasar.
Meskipun berkali-kali aku pernah menyuarakan keinginan ku untuk mengahwininya, Endang menolak mentah-mentah kerana dia hanya mahu mencari wang di Malaysia dan pulang bersara di kampung halamannya. Akibat seakan kecewa, aku telah pun memancutkan air mani ku di dalam lubang senggamanya berkali-kali sejak seminggu yang lalu. Aku tahu memang agak terlewat aku melakukannya di usianya yang sudah 50 tahun kini, namun aku benar-benar ingin memiliki Endang secara mutlak dan aku tidak sanggup untuk melepaskannya pergi apabila tempohnya tamat nanti. Tidak tahulah adakah akan menjadi zuriat atau pun tidak benih ku itu lantaran usianya yang sudah semakin lanjut itu, walau macam mana pun, aku akui bahawa aku sebenarnya sudah lama mencintai dirinya.

Bertahun-tahun aku menikmati bontot tonggeknya yang kerap dibaluti pakaian-pakaian yang merangsang nafsu ku meskipun hanya berkain batik lusuh, aku semakin tidak mampu untuk melepaskannya pergi. Sudah hampir seminggu Endang kelihatan sedikit murung kerana bimbang bakal mengandung anak ku dan takut suaminya tahu lalu menceraikannya. Walau pun begitu dia tetap bersedia menjadi pemuas nafsu ku meskipun ketika tubuhnya sedang berpeluh-peluh mengemas rumah.

Dari meja kopi di ruang tamu ini, dapat aku lihat Endang sedang mencuci pinggan di dapur. Manis sekali wajahnya bertudung satin berwarna putih yang ku hadiahkan kepadanya untuk dipakai sepanjang perjalanan ku memandu ke Cemeron Highland untuk bercuti bersamanya beberapa bulan dahulu. Tidak lain adalah untuk memberikan ku perkhidmatan di dalam kereta yang menikmatkan di hisap kepalanya yang bertudung licin itu setiap kali kami berehat di hentian R&R lebuhraya.
Kebaya ketat yang berbaju jarang serta singkat menampakkan punggung tonggeknya yang sendat dibaluti pareo satin berwarna putih. Kesan basah jelas diperlihatkan di punggungnya, menandakan lubang bontotnya baru sahaja ku penuhi dengan air mani ku kira-kira 20 minit yang lepas ketika dia sedang menghidangkan makanan di meja makan.

Tiada ulasan: