Ahad, 17 Mei 2015

Minachi Jiranku Part 2

Hujung minggu lepas, setelah mendapat gaji aku balik menziarahi isteri dan anak sulungku. Baru empat belas hari Jun dalam pantang. Ini bermakna umur anakku baru berusia empat belas hari. Anak perempuan. Agak ganjil kedatanganku. Ibu mertuaku masam aje mukanya.Tentu ada yang tak kena.
Pada malamnya, baru aku tahu. Jun dapat tahu aku telah menumpangkan Kak Limah, janda anak dua itu semasa aku balik dari kerja. Masa itu hari nak hujan sangat. Awan mendung menutupi seluruh kawasan tu. Jadi aku ofer dia. Memandang bas belum tiba, dia pun naik keretaku. Hal ini telah sampai ke pengetahuan Jun, isteriku. Macam mana dia tahu,aku kurang periksa.

Esoknya, aku balik awal kerana tak tahan dengan leteran Jun dan juga sindiran ibu mertuaku. Ingatkan aku balik nak bincangkan tentang nak cukur kepala anak. Dek sebabkan itu, aku tak ada mood. Aku rasa malam itu, malam begitu panjang bagiku. Nak saja malam itu aku balik ke sini. Kalau dikatakan aku ada hubungan dengan Minachi, boleh juga aku terima.

Sedang aku duduk bermenung begitu di kusyen, setelah balik dari kerja, tiba-tiba pintu dapurku di ketuk bertalu-talu. Aku mendapat mendengar jelas kerana petang itu aku tak ada mood nak menonton tv.

Keadaan agak sunyi. Aku segera mendapatkan pintu dapur. Aku dapati jiranku, Minachi berdiri tegak di situ. Mataku terpaku pada dadanya. Apa tidaknya, buah dadanya yang besar (bersize D) menongkat blaus biru air lautnya.

Sebaik sahaja pintu terbuka, Minachi pun menghulur segumpal wang not merah. Spontan itu juga aku sambut. Kemudian dia berkata dengan nada yang agak perlahan, "Nanti malam saya datang, jangan kunci pintu dapur"

Aku tergamam. Kemudian segera dia balik ke rumahnya. Mataku terpaku pada buntutnya. Sungguh menggiurkan kulihat semasa dia berjalan itu. Punggungnya yang lebar itu bergoyang, bagai itik pulang petang.

Sebaik sahaja dia masuk ke dalam rumahnya, aku pun menutup semula pintu itu lalu menguncinya. Kemudian aku bersalin pakaian dengan hanya berseluar jerut pendek dan bertuala di tengkuk. Aku nak masak nasi. Lauk aku beli dari kedai mamak tadi. Juga perlu dipanaskan. (Diperangat.)
Setelah siap memperangat gulai yang kubeli di kedai mamak tadi, aku pun pergi mandi. Di bilik mandi aku mandi telanjang aje. Nampak terjuntai batang pelirku. Setelah membasahi seluruh badanku aku mula menyabuni seluruh badanku. Sambil bersabun aku menyanyikan lagu popular dari P. Ramlee, Madu Tiga. Semasa aku menyabuni celah paha dan batang pelirku, aku naik syok. Gosokan dan usapan yang kulakukan di situ telah membakitkan si awangku dari tidur.
Tatkala itu aku terbayangkan cipap jiranku, Minachi. Ianya kembali segar dalam ingatanku. Bertambah berahi aku jadinya. Bibir cipapnya masih tebal dan tegang. Jembutnya tumbuh tebal. Diurus dengan rapi.

Ditrim. Semasa dia menyelak bibir cipapnya itu, aku nampak biji kelentitnya yang berwarna merah jambu (pink) itu jelas sudah kembang atau bengkak. Di samping itu ianya basah dan berlendir. Berjojol menyumbat lubang cipapnya.

Semasa menyabuni si awang, aku genggam dengan tangan kiriku. Masih ada baki dihujung lagi. Yang dihujung aku genggam dengan tangan kananku. Kata orang cina, ngam ngam. Itulah panjangnya si awangku.

Kalau tak percaya, mari datang sendiri tenguk. Kalau tidak masakan si Jun cemburu. Dan si Minachi nak lagi.

Mandi udah. Pakai kain dan baju udah. Minyak wangi disembur merata tempat pada badanku. Makan malam juga udah. Ni tengah menonton tv. Semua rancangan malam ni aku rasa tak best. Fikiranku terganggu. Ia masih mengingatkan pesanan si Minachi tadi, "Nanti malam saya datang,jangan kunci pintu dapur"

Dah jam sebelas malam, dia masih tak muncul. Kenapa ? Aku naik resah.Mula hatiku berkata, dia tipu aku kali ini. Duduk tak kena berdiri pun tak kena. Sekejap aku ke dapur, sekejap aku duduk semula di kusyen. Sekejap aku berbaring di atas katilku. Ulang alik begitulah aku menunggu jiranku, Minachi.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi motor. Baru aku perasan, si Rajagopal belum pergi kerja lagi. Kerja jaga. Mungkin sebab itu dia belum sampai-sampai lagi. Soalnya, kenapa dia pergi lewat malam ini. Selalunya jam sembilan dah belah dah. Ini jam sebelas baru dia pergi. Jangan-jangan dia mabuk lagi.
Dah lama Rajagopal cau. Dah dekat setengah jam. Namun si Minachi belum muncul lagi. Mungkin juga anaknya, yang baru darjah dua itu belum tidur. Hatiku kembali tenang. Perasaanku jadi cool semula.

Namun fikiranku masih bercelaru. Hatiku berat mengatakan dia akan muncul. Tapi soalnya, sampai kini dia belum datang lagi.

Untuk membuang masa, aku pergi ke ruang tamu. Aku nyalakan lampu di poc. Kemudian aku tutup lampu ruang tamu. Mujurlah siaran tv sampai dua puluh empat jam. Jadi aku masih buka tv dengan suaranya aku perlahankan sikit. Kemudian aku berjalan ke dapur. Kemudian aku tercium bau wangi. Bau bedak yang selalu dipakai Minachi.

Sejurus kemudian daun pintu dapurku terkuak. Muncul Minachi. Aku segera berjalan mendapatkannya. Kemudian dia sendiri yang menutup semula daun pintu itu lalu menguncinya. Dia segera memeluk tengkukku lalu menciumi pipi dan mengucupi pipiku. Begitu rakus sekali dia. Jadi dada kami bertaut. Buah dadanya menekan hebat dadaku. Serentak dengan itu aku peluk erat pinggangnya. Kami pun berbalas-balas ciuman.

Kemudian, kami sama-sama berjalan menuju ke bilik tidurku. Dia memakai skirt biru tua dan memakai blaus biru air laut. Bezanya, cuma kali ini dia tidak memakai coli. Jadi semasa berjalan aku lihat buah dadanya yang bergegar dan bergoncang. Tangannya di tengkukku, manakala tanganku memeluk pinggangnya. Dalam keadaan ini kami bergerak ke dalam bilik. Dalam pada itu sempat juga kutanyakan kenapa lambat. Katanya, dia mandi dulu, bersihkan badannya. Rajagopal buat hal. Dia naik mabuk lagi. Dalam mabuk tu Rajagopal nak fuck dia juga. Dia tak nak cari gaduh. Jadi Minachi biarkan saja Rajagopal berbuat begitu. Dia steam dan horny. Belum apa-apa lagi, dia dah cum. Sebiji macam orang mati pucuk, tambahnya lagi. Sebab tu Minachi mandi terlebih dulu. Bersih dan basuh apa yang patut dibasuh, terutama lubang cipap yang dicemari air mani Rajagopal.

Pilu dan rawan aku mendengar cakap Minachi tu. Aku kesihan melihat keadaannya jadi begitu. Ingatkan anaknya belum tidur lagi. Masalah anak, tak jadi soal. Dia cepat tidur. Saya beri dia makan ubat batuk.

Memang pun dia batuk. Jadi ada alasan munasabah nak beri makan ubat batuk. Tapi dosnya digandakan, dengan kata-kata nak cepat baiklah kononnya.

Di tepi katil, kami berdiri berhadap-hadapan. Minachi mula menaggalkan baju dan kain sarungku. Aku memang berniat tidak memakai spender. Setelah siap, dia mencekuh batang pelirku yang dah dari tadi tegang dan keras. Terutama apabila aku mendengar kesan si Rajagopal yang gagal memuaskan nafsu isterinya, Minachi. Kini isterinya itu mencari aku untuk kepuasan dan kenikmatan nafsu berahi, iaitu seks.

Kemudian aku menciumi tengkkunya. Juga aku jilat cuping telinganya. Pipi kami bertemu. Telingaku hampir benar dengan mulutnya. Jelas kedengaran nafasnya keluar masuk laju dan pendek. Sekali-sekala dia menghela nafas panjang. Pada waktu itu dia berbisik padaku, "Tanggalkanlah skirt saya."
Dalam kerjaku mengucupi tengkuknya, tanganku membuka cangkuk dan zip skirtnya. Sebaik sahaja cangkuk terbuka, skirtnya terlurut ke bawah. Jadi aku usap-usap daging punggungnya yang gebu lagi pejal itu. Ada ketikanya, dengan kedua-dua belah tangan, aku ramas kuat-kuat. Sedap dan lazat menguasai diriku.

Pada waktu yang sama, dia sudah siap membuka butang blaus. Jadi aku lurutkan ke bawah. Udah kukatakan tadi dia tak memakai coli. Terdampar di atas perutnya. Menggunung anak di atas dadanya. Geram dan berahi jadinya aku. Lantas aku ramas-ramas. Puas begitu aku usap-usap. Minachi mula merengek kesedapan. Mulutnya riuh menyebut,"Ergh ergh ergh"

Kini kucekak pinggangnya. Mulutku menjilat putting teteknya. Manakala tangan Minachi menimang-nimang buah dadanya sendiri. Sambil tu tanganku mengusap-usap perutnya ramping itu. Kalau tadinya buah dadanya nampak terdampar, kini ianya mula memejal ( jadi tegang ). Kalau dipegang memang terasa kerasnya. Minachi bertambah merengek lagi apabila mulutku mula menyonyot ( menghisap ) teteknya, sebiji macam bayi menyusu.

"Saya tengah sedap ni. Masukkan le benda ni" bisik Minachi sambil memegang batang pelirku. Memang dah tegang lagi keras. Kalau digantung bata, tak lentur nye. Dia mula melutut. Tangannya memegang batang pelirku lalu dimasukkannya ke dalam mulutnya. Dijilat dan diusap-usapnya batang pelirku dengan mulutnya. Basah sakan pelirku jadinya.

Aku suruh dia naik ke atas katil. Dia berjalan lalu duduk berjuntai di tepi katil. Aku hulurkan kondom. Aku minta dia yang memasangkannya. Dia tidak menolak. Setelah menanggalkan sampulnya, dia mengeluar getah kondom itu lalu memasangnya pada batang pelirku. Kemudian dia basahi pelirku yang berkondom itu dengan air liurnya. Apabila dah siap dia pun berbaring di situ dengan kakinya masih terjuntai.

Aku masih berdiri di sisi katil. Yang juga di celah pahanya. Lantas dia mengangkat kedua-dua kakinya ke udara. Kemudian tangannya menyelak bibir cipapnya. Jelas sekali kelihatan biji kelentitnya dan terjojol dan menyumbat lubang cipapnya. Berlendir habis.

Semudah menjolok jari ke mulut, aku menjolok lubang cipapnya.Walaupun nampak tersumbat, tetapi itulah keistimewaannya lubang cipap. Usahkan batang pelirku, bukankah kepala budak pun boleh lalu di situ. Ternyata benar kata orang, lubang puki India memang panas. Panas laksana lada sulah. Tidaaak. Panas laksana telur baru keluar dari lubang burit ayam.

Pendek kata, malam ini aku menyelesaikan kerja yang belum beres.Kerja yang dimulakan Rajagopal terpaksa aku sudahkan malam ini. Jadi dengan berdiri di atas lantai di tepi katil, aku tolak masuk batang pelirku. Kemudian aku dakap dada Minachi. Lantas, kaki Minachi mengepit erat perutku. Kemudian tengkukku dipaut erat. Mulut dan tanganku bermain dengan buah dadanya.

Dalam posisi itu mula menghenjut. Henjutan marathon. Maksudku, tanpa henti. Udah dua kali dia terjerit-jerit. Maknanya dah dua kali dia climax. Mungkinkah sampai empat kali. Tak mungkin. Kerana aku sendiri dah nak cum. Air lazat tu dah terpancut. Minachi dah lama terjerit-jerit. Mulut aku juga ikut terjerit. Serentak dengan aku cum, Minachi terpekik kuat. Mujurlah ada suara tv di ruang tamu. Dapat juga dia menenggelamkan suara pekikan kuat Minachi itu.

Memanglah lubang cipap Minanchi berbuih-buih. Habis basah sekitar pintu masuk ke teruwong cipapnya. Sebaik sahaja aku berdiri, pelirku tercabut. Serentak dengan itu Minachi bangun lalu menolong menanggalkan kondom yang penuh berisi air nikmatku itu. Agak mudah sikit kerana kondom itu lendut dan pelirku pula dah beransur-ansur kendur. Dengan kertas tisu yang ada di kepala katil, Minachi membungkus kondom tadi. Kemudian dia mencampakkannya ke dalam bakul sampah.
Kemudian aku berbaring di sisi Minachi. Tadinya dia duduk dengan kakinya terjuntai di sisi katil. Kini dia juga berbaring. Kami berbaring di atas lampung masing-masing dan menghadap di antara satu sama lain. Terus-terusan Minachi berbaring. Masa terus berlalu. Hari sudah lewat tengah malam. Mungkin udah jam satu pagi. Dia belum juga balik. Kami terus berbual.

Kami berubah posisi pulak. Dia menelentang. Manakala aku meniarap. Tanganku pula memeluk badannya, betul-betul di bawah payu daranya. Sambil tu aku menggentel-gentel putingnga. Dalam waktu yang sama kami terus berbual-bual dengan nada berbisik-bisik.

Kemudian aku alihkan tanganku. Tanganku mengusap-usap jembut cipapnya. Pada waktu yang sama aku menjilat dan menyonyot puting teteknya yang agak lebam tu. Agak besar juga, mungkin sebesar ibu jariku. Paduan dua kerja ini, membikin Minachi horny semula. Mulutnya mula merengek, "Esy esy esy"

Puas begitu, Minachi meminta aku menelentang. Kemudian dia bangun lalu duduk membongkok. Tangannya mencekuh batang pelirku yang tegang tapi belum keras benar itu. Dilancapnya bertalu-talu. Kemudian dikulumnya. Di dalam mulut, pelirku dinyonyotnya. Bukan itu sahaja yang dibuatnya, malahan lidahnya menjilat dan menguis-nguiskan kepala pelirku. Aku terasa sedap. Dalam spontan aje dah naik tegak dan keras. Namun begitu dia terus menyonyot dan menjilat-jilat pelirku yang tegang, tegak dan keras.

Minanchi minta kondom. Aku suruh cari di bawah tilam. Mujurlah ada satu. Setelah membasahi pelirku dengan air liurnya, Minachi segera memasang kondom pada batang pelirku. Setelah siap, dia pun menunggang badanku lalu memasukkan batang pelirku. Dengan tangan di atas dadaku, dia pula yang menghenjut. Kami bekerjasama. Dia henjut ke bawah. Aku diam. Apabila dia mengangkat, aku jolok terowong cipapnya. Proses berulang berterusan tanpa henti.

Aku belum apa-apa, Minachi dah dua kali terjerit-jerit. Maknanya dah dua kali orgy, sikit lagi climax le tu. Dia kelihatan dah tak mampu lagi nak menghenjut. Kami bergolek. Kali ini aku di atas. Aku mula menghenjut. Dia terjerit, "Cukup cukup cukup."

Tak sampaipun beberapa henjtan, dia dah terjerit-jerit. Apa yang harus aku lakukan. Aku nak menghenjut supaya air lazatku keluar, tapi sebaik sahaja menghenjut, Minachi mula terjerit-jerit. Badannya mula kelihatan lemah. Katanya, biji kelentitnya terasa begitu ngilu apabila dihenjut lagi.
Aku cabut batang pelirku. Aku kata aku nak fuck teteknya. Dia setuju. Kondom aku tanggalkan. Jadi dia mengepit pelirku dengan kedua-dua teteknya. Aku go head go sternkan batang pelirku. Lazat juga aku rasa. Lama-kelamaan aku jadi penat. Air lazatku tidak juga mahu terpancut. Aku berehat. Dia masih mengepit pelirku dengan buah dadanya.

Dalam keadaan begitu, dia mula melancap-lancap batang pelirku. Sekali- sekala dia mengucup kepala pelirku. Dialaju mengusap-usap dan melancap. Aku naik sheikh. Tak lama kemudian, air lazatku pun
menyirami muka Minachi. Kemudian dia cuba meniru mat saleh. Dia menjilat-jilat cecair pekat yang meleleh pada lubang pelirku.

Tiada ulasan: