Ahad, 17 Mei 2015

Minachi Jiranku Part 1

Hari itu isteriku, Jun sudah seminggu balik kampung selepas bersalin anak sulung kami. Ibu mertuaku nak sangat menjaga anak kesayangnya itu. Bior le, dalam pantang ni dia tinggal dengan mak di kampung. Tak jauh pun, sekadar sejam naik kereta aje kampung mak mertuaku itu sampe le.
Petang itu setelah balik kerja aku berehat kejap. Lepas itu aku ke dapur. Masak nasi dan menggoreng telur. Kemudian aku memanaskan sedikit gulai pemberian jiran sebelah. Sebenarnya kami tinggal dalam kawasan atau taman perumahan. Kebanyakannya rumah teres kos murah.Rumah yang aku duduk ini, aku sewa.

Tiba-tiba aku dengar pintu dapur di ketuk tiga kali berturut. Di samping itu terdengar sayup-sayup suara menyebut ,"Aci aci aci "

Aku kenal benar, itu suara Minachi. Isteri Rajagopal. Jiran sebelah rumah. Rumah yang mereka diami itu adalah milik mereka. Rajagopal bekerja jadi jaga swasta. Kekadang malam kekadang siang. Ikut syif.

Manakala Minachi kerja aje. Pendapatan mereka loaded ooo !

Umurnya dalam lingkungan 30 tahun. Suaminya agak tua sedikit, mungkin dalam lingkungan 35 tahun. Ada seorang anak perempuan berusia 8 tahun. Orangnya kecil molek dan raut wajahnya agak menarik. Walaupun kulitnya agak gelap, tetapi kelihatan bersih. Di rumah atau ke mana sahaja dia suka memakai skirt dan blaus. Rambut ikal panjang,(mungkin di keriting) dan kelihatan mengerbang. Ianya diurus dengan rapi.

Sebaik sahaja dipintu dibuka, dia mengundur sikit. Kemudian aku tanyakan apa yang dikehendakinya. Rupa-rupanya dia nak meminjam wang sebanyak tiga puluh ringgit. Nanti bila gaji dia akan bayar. Aku pernah dengar daripada isteriku, dia memang selalu meminjam dan akan bayar sebaik sahaja dapat gaji.

"Ini bulan saya pun tarak cukup wang. Saya sudah banyak belanja sebab saya punya isteri sudah beranak. Mana ada wang cukup."

Dia merayu juga. Katanya, nak beli beras pun duit takda. Nanti kalau lakinya balik, tak ada nasik, dia marah. Kadang-kadang dia kena pukul pulak tu.

Kutanyakan, apasal tarak hutang kat kedai aje. Dia kata, orang kedai dah tak percayakan lakinya. Lakinya dah banyak buat hutang minum samsu.

Aku diam. Memang pun pernah terjadi pergaduhan di antara tauke kedai itu dengan suaminya. Dengar khabar pasal hutang le. Dalam aku diam tu dia merayu juga. Dia nak jugak duit sebanyak itu.
Aku suruh dia tunggu di situ. Aku masuk ke dalam nak ambil dompet duitku. Setelah mencekuh dompet duitku, aku kembali semula ke muka pintu dapur. Kemudian aku tunjukkan isi dompetku. Cuma ada lima puluh ringgit seketul. Macam mana nak bagi dia.

Dia merayu juga. Jadi aku bagi dia not lima puluh ringgit dengan syarat dia pulangkan bakinya nanti. Mukanya naik ceria. Segera dia meninggalkan aku untuk pergi ke kedai. Selepas pintu ditutup aku
kembali semula ke dapur. Nasib baiklah gulai yang aku panaskan tadi tak kering.

Hari dah dekat malam. Semua rumah dah pasang lampu. Selepas mandi aku menyiapkan diri. Memakai kain dan berbaju melayu hitam. Baju kahwin dulu. Perutku terasa lapar. Aku kaut nasi lalu duduk makan sendirian.Lepas makan aku menonton tv. Masa terus berlalu. Sedang aku menonton tv tu, aku teringatkan Minachi. Kulihat jam dah pukul sepuluh malam.Tak juga baki wang dua puluh ringgit itu dipulangkan. Aku naik risau pulak. Tak berminyaklah keretaku pergi kerja esok.

Aku rasa nak terkencing. Jadi aku ke belakang lalu masuk ke tandas.Selepas itu aku keluar langsung terdengar pintu dapur diketuk orang. Aku buka pintu. Gelap di luar. Dia nak masuk. Aku pula kali ini yang berundur. Setelah masuk dengan pantas dia menutup pintu.

Lega hatiku kerana dia dah datang nak memulangkan duit lebih tadi. Kutanyakan kenapa lambat. Dia meletakkan satu jari di mulutnya,mengisyaratkan supaya aku turunkan sikit bercakap. Dengan nada slow aku tanyakan lagi dia kenapa lambat.

Katanya, suaminya belum pergi kerja lagi. Bila dia dah pergi, anaknya belum tidur pulak. Jadi dia kena tidurkan anaknya dulu sebelum datang tadi. Jika tidak, suaminya marah dia meminjam duit tu. Sebab itu dia lambat datang nak memulangkan duit aku itu.

Betul, dia dah pulangkan wang dua puluh ringgit tu. Selepas tu dia berjalan masuk ke dalam lagi. Aku jadi heran. Dia menenguk-nenguk ke dalam bilik tidur. Dia puji. Katanya kemas, teratur dan cantik. Dia masuk. Kemudian ditekan-tekannya tilam katilku itu. Dia minta izin untuk duduk. Belumpun sempat aku kata ya, dia dah duduk.

Kemudian dia pun berbaring di atas katil. Kedua-dua kakinya terjuntai ke bawah. Aku gugup. Kenapa pula si Minachi ni jadi begini. Kulihat dia begitu ceria sekali. Dalam sinaran cahaya lampu, kerana dia memakai skirt, aku dapat lihat pahanya agak gebu. Bernafsu pula aku jadinya. Tambahan dah seminggu lebih tak bersama dengan isteriku.Dengan memakai blaus putih, coli coklatnya jelas kelihatan. Buah dadanya menggunung anak di dadanya.

Aku masih tercegat di muka pintu bilikku. Mataku tertumpu pada pahanya yang gebu itu. Kemudian dia bangun lalu berjalan menuju ke muka pintu. Aku ke tepi sikit dengan tujuan memberi laluan supaya dia dapat berjalan keluar tanpa halangan.

Sebaliknya dia berhenti di hadapanku. Kemudian dia memeluk tengkukku.Memang wangi tercium ke hidungku. Lantas kupeluk pinggangnya. Tak kusangka dia mula menciumi pipiku. Sebagai tanda hormat aku balas setiap ciumannya. Jadi kamipun berbalas-balas ciuman. Pada waktu yang sama dadanya tertekan pada dadaku.

Nafasku jadi sesak. Nafasnya juga jadi sesak. Sekali-sekala kami menghela nafas panjang. Kemudian, tangannya meraba ke dalam kain sarungku. Dia teraba batang pelirku yang dah jadi tegang. Tak dilepaskannya lagi. Aku masih memeluk badannya dan terus-terusan menciumi pipi Minachi. Dengan satu tangan dia berjaya menanggalkan puntalan kain pelikatku. Terlucutlah kain sarungku itu. Apa lagilah, tangan Minachi segera memegang batang pelirku yang dah tegang ini.Diusap-usapnya bertalu-talu. Terengek juga aku.

Aku lepaskan pelukanku. Aku berundur sedikit. Minachi under standing orangnya. Dia sendiri yang menanggalkan baju dan colinya. Dalam cahaya lampu bilik itu aku dapat lihat buah dada Minachi jadi pejal dan muntuk. Mungkin boleh dimasukkan dalam kategori 'C' sizenya. Aku naik geram. Lantas kupegang buah dadanya. Aku ramas-ramas. Sedap dan lazat terasa.

Setelah dia menanggalkan skirt dan pantinya, Minachi menanggalkan baju melayuku. Jadi sekarang kami bertelanjang bulat. Aku bimbing dia naik ke atas katil. Dia naik lalu berbaring menelentang. Aku juga ikut naik. Aku melutut di celah pahanya yang gebu itu. Tanpa disuruh, Minachi dah mengangkat lutut lalu dilipatnya ke perut.

Kulihat jembutnya agak tebal. Bibir cipapnya basah berlendir. Sambil bergerak menggunakan lutut, aku hampiri cipap Minachi. Serentak dengan itu tangan Minachi, melalui bawah pahanya, menyelak bibir cipapnya. Sah ! Dah sah, biji kelentitnya dah kembang.

Sambil membasahi batang pelir dengan air liurku, aku tanyakan mahu pakai kondom ke. Dia cuma menggeleng-gelengkan kepalanya. Tak takut ke dapat anak melayu nanti. Katanya, dia makan pil. Namun begitu, ada baki kondom lama, aku gunakanlah. Manalah tahu dia ni ada AIDS pulak.
Aku pegang kedua-dua betisnya yang berbulu roma tebal itu. Betisnya tirus aje. Aku sangkutkan kat bahuku. Kemudian aku angkat punggungku sikit. Lantas aku terbongkok. Jadi badanku menolak kedua-dua kakinya arah ke badan Minachi.

Dengan berdiri di atas lutut, aku menolak masuk batang pelirku ke dalam lubang cipapnya. Mudah aje masuknya. Santak sampai ke pangkal. Walaupun berkondom, batang pelirku terasa panas di dalam lubang cipap Minachi. Apabila dah masuk, tangannya mula meramas-ramas rambutku. Namun kedua-dua belah kakinya masih lagi kat dada dan bahuku.

Dengan meluruskan tanganku, aku mula mengerak-gerakkan punggungku. Kelihatan ianya turun naik di dalam cermin almari solek isteriku, Jun. Dah lebih seminggu aku tak dapat lubang cipap. Mujurlah si Minachi ni yang menyerah diri. Mungkin dia belas kasihan melihat aku. Mungkin juga dia mahu membalas budi aku. Jika tidak aku pinjamkan wang tadi, pasti dia dipukul suaminya.

Aku mula menghenjut. Alun-alun sahaja. Tilam dan katilku berkeriut-keriut bunyinya. Kemudian ditambah dengan bunyi rengekan atau suara Minachi dalam kelazatan. Aku teruskan henjutan. Badannya mula mengeliat. Mulutnya bertambah kuat merengek. Matanya mula terpejam. Buah dadanya yang besar itu bergegar habis.

Sebaik sahaja Minachi mahu menjerit, lubang cipapnya menjadi kering sedikit. Dinding lubang cipapnya mula mengecut. Kemutan kuat terjadi.Jadi aku pun berhenti menghenjut. Dia minta dilepaskan kakinya. Sebaik sahaja dilepaskan, kakinya mula mengepit batang pahaku. Aku labuhkan badannku. Siku kujadikan tongkat. Aku ciumi pipinya. Bibirnya kukucup. Buah dadanya kujilat dan nyonyot.

Kini, lubang cipapnya kembali basah dan berlendir. Aku henjut semula. Alun-alun tetapi berterusan. Sebaik sahaja lubang cipapnya mengetat, aku berehat. Aku tak beri dia sampai climax dulu. Sudah tiga kali dia terjerit-jerit. Sebaik sahaja dia terjerit, maknanya lubang cipapnya dah mula mengetat.
Semasa rehat tu, aku tanyakan adakah Rajagopal mati pucuk. Jawabnya tidak. Mana cukup, dua minggu satu kali. Kalau sudah mabuk, dia tidur juga. Kalau dia bikin, dia mahu cepat saja. Dia punya air cepat mari.

Minachi lagi mau.

Kalau dia tahu, amacam. Aku bertanya lagi. Kalau dia tahu apa boleh buat, jawabnya tersekat-sekat. Kasi ini dia bikin la. Maksuknya, kalau suaminya naik darah, pujuk dengan menunjukkan cipapnya. Beri kan Rajagopal menghenjut le tu. Baru aku tahu, Rajagopal itu bukan lakinya yang sah. Dia ikut aje lari dulu.

Kali ini lubang cipap yang kental dah jadi basah. Aku teruskan menghenjut. Agak laju sikit. Apa lagilah, si Minachi mula terjerit-jerit. Kuat pula tu. Badannya mula meronta-ronta. Rambutku jadi mangsa rangkulan. Perutku terasa kena kepit. Aku henjut lagi. Aku sendiri ikut terengek.

Keriau si Mainachi kuat sekali. Aku bimbang jiran-jiran terdengar pula. Aku terus menghenjt. Naik turun punggungku. Sebaik sahaja Minachi TERPEKIK, aku juga terjerit. Dan-dan itu juga aku terhenti menghenjut. Minachi jadi lemah-longlai. Kakinya tidak lagi mampu mengepit perutku. Rambutku dilepaskannya. Buah dadanya kembali kendur. Jika tidak, tadinya kelihatan memejal aje.
Perlahan-lahan aku bangun lalu melutut di celah-celah kangkang Minachi. Serentak dengan itu batang pelirku ikut tercabut. Walaupun pelir masih tegang, tetapi kondom itu jadi lendut kerana berisi dengan air maniku. Bahagian puting kondom penuh berisi. Pelirku menjadi kendur. Mudahlah aku menanggalkan kondom. Setelah membalut dengan kertas tisu, aku buangkan ke dalam bakul sampah.
Minachi bangun. Dia duduk lalu menciumi pipiku. Kemudian dia berpesan. Kalau aku nak lagi, petang-petang letak tuala kat tingkap dapur. Malam selepas anaknya tidur, dia akan datang. Percayalah.

Kemudian dia segera mengenakan skirt dan blaus aje. Coli dan panti digulungnya aje. Kemudian dia mahu meninggalkan aku.

Aku pegang tangan. Aku katakan padanya, duit tadi tak perlu bayar. Dia kata, hutang tetap hutang. Dia akan bayar. Yang ini lain. Kemudian dia segera berjalan keluar ikut pintu dapur yang tak berkunci tadi.

Sebaik sahaja dia pergi aku pun memakai kain dan bajuku semula.Kemudian aku mengunci pintu dapurku.

Tiada ulasan: