Ahad, 17 Mei 2015

Lorong Jalang Part 6

Taraf hidup yang serba daif telah pun ku tempuhi selama 10 hari. Tapi ini pun dah kira bernasib baik. Kalau tak sempat lari hari tu kenalah aku jadi penghuni penjara. Jadi taklah dikesahkan sangat walaupun terpaksa tinggal di dalam keadaan begini miskin. Malahan aku berasa lebih aman dan seronok. Tak ada lagi sesiapa yang nak datang cari aku. Tambahan pula suasana malam kat sini dingin dan sunyi. Menjelang senja pun dah tak ada apa lagi yang nak di buat. Punai dan puki sajalah yang sibok buat hal. Macam ngantuk disorongkan bantal jadinya. Lebih-lebih lagi memang itu pun hiburan yang aku tagihkan.

Setelah puas melamun tentang hal-hal untung nasib aku pun lilitkan semula tuala ke tubuh. Hari dah semakin panas. Ketibaan waktu tengahari amat jelas ku rasai. Badan pun dah mula rasa serba tak kena. Selalunya selepas mandi barulah kesegaran terpulih semula. Lagi pun puki ni dah terasa nak terkencing sangat. Perkara yang dulunya ku anggap mudah kini dah mula terasa sebaliknya. Kini nak kencing dan mandi pun dah jadi satu hal. Aku kena turun tangga sebab tempat mandi tu kat belakang rumah.

Sebelum melangkah turun aku memerhatikan dulu keadaan dua biji baldi kecil yang ada kat dapur tu. Isinya pun dah hampir habis. Oleh itu ia terpaksalah diangkut sekali turun. Maka di kedua belah tangan aku kini sedang menjinjin setiap satu tangkainya. Secara perlahan-lahan aku pun mulalah mengatur langkah menuruni tangga rumah. Setiap kali anak tangga dilangkah maka setiap kali jugalah aku terpaksa menjarakkan kangkang. Tuala ni pulak berbaki selisih yang terlampau singkat.
Masalah berlaku semasa kedua belah kaki ini tidak berada pada anak tangga yang sama. Apabila sebelah kaki ni diturunkan ke anak tangga bawah maka lebarlah renggang selisih tuala kat depan ni. Dari pangkal peha hingga ke paras pusat aku pun terdedahlah juga dengan secukup-cukupnya. Keindahan jejembut ari-ari puki gebu ni sudah bolih di tonton sesiapa saja yang berada di hadapan ku.

Namun keadaan kembali terkatup setelah kaki yang tadinya berada pada anak tangga atas tu ku turunkan juga ke bawah. Bergitulah berulangnya tayangan renggang-katup pada selisih tuala ku ini. Setelah kedua belah kaki terjejak ke tanah barulah ianya berakhir. Tapi tak larat aku lama-lama memijak tanah. Rasa geli pun ada jijik pun ada. Lantaran sepasang selipar yang ada di situ segera ku sarongkan ke kaki. Sambil tangan menjinjin dua biji baldi, sambil itu jugalah aku memperagakan lenggang menuju ke tempat mandi. Itu pun dalam beberapa belas langkah barulah sampai.

Yang ada di tempat mandi ini hanyalah sebuah telaga. Airnya jernih dan bersih. Susunan papan-papan yang tidak teratur dijadikan lantainya. Di atas lantai pula ada sebuah besin kecil. Di situlah letaknya segala berus, sabun, berus gigi dan juga ubat gigi. Ranting-ranting rendah yang berhampiran pula menjadi tempat untuk menyangkutkan apa yang perlu. Tempat mandi ini tiada berdinding mau pun sebarang bentuk penghadang. Sebab itulah aku tak gunakan istilah bilik mandi. Ia hanya sekadar tempat lapang yang sesuai digunakan untuk bermandi dan mencuci.

Mujurlah jalan di depan rumah ni jalan mati. Ia tak ke mana-mana selain dari menuju ke rumah aku. Jadi memang tipislah kemungkinan digunakan orang untuk lalu lalang. Sebab itulah terlintas juga hasrat tak nak lagi gunakan tuala sempit ni. Baik telanjang je turun naik rumah. Kan lebih senang begitu. Kalau telanjang sekali pun bukannya nak jadi hal. Tapi setakat ni belumlah lagi aku berani nak lakukan. Cuma semasa mandi tu tetap juga nak kena telanjang.

Aku pun tanggalkan tuala yang terlilit di badan. Ianya ku sangkutkan pada ranting yang berhampiran. Aku pun berdirilah di sini dengan keadaan tanpa seurat benang di tubuh. Sejak tinggal di sini memang aku senang bertelanjang begini setiap kali mandi. Kini hujung lubang kencing dah mula rasa ngilu semacam. Pundi kencing aku dah terlalu sarat. Sejak bangun di awal pagi tadi aku menahan hasrat tersebut. Kini dah tak larat lagi aku nak tagguhkan. Sambil berdiri aku lebarkan sikit jarak diantara pangkal peha. Jadilah kat situ macam terkangkang sikit. Otot-otot penahan kencing segera ku redakan. Barulah di hujung lubang kencing ni mengalirkan air. Lega rasanya bila dah reda bebanan pundi kencing.

Tanpa diteran pun airnya begitu mudah keluar. Ia kelihatan memancut-mancut tapi taklah kuat tekanan yang di hasilkan. Airnya berselerak ke merata arah. Kedua-dua belah bahagian dalam peha aku turut basah akibat disirami air kencing yang tak terkawal. Sebab itulah orang perempuan sepatutnya kencing bertenggung. Barulah air kencing tak bersepai ke merata peha dan betis. Tapi entahlah. Aku tak puas kalau kencing bertenggung. Sebab itulah dah berpuluh tahun aku amalkan kencing berdiri. Apa susahnya. Lepas tu lap sajalah dengan tisu. Kalau tak kerana nak mandi memang puki ni pun aku main lap je.

Mungkin sebab itulah juga suami aku cukup berkenan jilat kat situ. Katanya bau puki aku amat istimewa. Macam mana istimewanya tu tak pula dia beritahu. Tapi dia langsung tak sebut pasal busuk atau hancing. Lagi pun memang selalunya aku lap sampai cukup bersih. Entahlah. Mungkin juga dah begitu kecenderungan seleranya. Atau mungkin juga bau puki aku ni memang sangat menarik. Apa pun tak kesahlah. Yang penting aku nakkan hadiahnya tu nanti. Taklah mahal mana pun. Hanya sekadar penuhkan puki ni dengan air mani tu je…!

Selama beberapa minit juga puki aku kencing secara berterusan. Selepas itu adalah beberapa lagi pancutan yang sikit-sikit dan terputus-putus. Bila dah habis kencing barulah aku capai berus dan ubat gigi. Pasal kebersihan mulut dan gigi memang aku jaga bersungguh-sungguh. Sebab itulah gigi aku cantik memutih tanpa sebarang cacat cela. Selepas itu aku pun gunakan timba untuk cedok air dari telaga.

Aku pun bercerum-cerumlah mandi mencurahkan air ke serata tubuh. Setelah beberapa kali air dicedok ke badan barulah aku mengambil sabun. Ianya ku lumurkan sampai seluruh badan ku berbuih-buih. Namun pada beberapa bahagian tubuh yang penting aku tumpukan lebih sikit perhatian. Ianya terutama kat celah kangkang dan serata alur bontot ni. Kelopak puki pun aku urut betul-betul supaya bersih dari daki dan habuk. Begitu jugalah ku lakukan di serata belahan bontot terutama kat lubang dubur ni. Apabila dah berpuas hati barulah air jernih disiram semula ke tubuh.

Setelah tiada lagi sisa-sisa sabun aku pun capai kembali tuala tadi untuk lap sikit badan ni. Tuala itu kemudiannya ku sangkutkan semula ke ranting tadi. Aku rasa amat segar dan bertenaga selepas puas mandi. Tapi bila dah segar bugar macam ni mulalah timbul balik hajat nak kena punai. Tapi apakan daya. Punai aku tu lewat petang nanti baru balik. Buat masa ini setakat teringin sajalah yang aku dapat. Sambil itu aku mula mencedok air untuk di isi ke dalam kedua-dua baldi. Apabila dah siap barulah aku lilitkan semula tuala ke tubuh.

Perlahan-lahan aku menjinjing kedua-dua baldi tersebut sambil bergerak ke arah anak tangga rumah. Memang berat ku rasakan. Boleh tahan juga pedih jari jemari dibuatnya. Memang pun inilah tugas ku yang paling menyusahkan. Tapi aku tiada pilihan lain. Kalau tak diangkut aku juga yang susah nanti. Nak masak dan minum pun tak boleh. Maka suka atau tidak terpaksa jugalah ku lakukan. Aku akur untuk tekun melaksanakan upacara ini setiap beberapa hari sekali.

Ketika dah nak menghampiri anak tangga, aku tergesa-gesa berhenti melangkah. Terperanjat sungguh aku setelah ternampak kelibat seorang perempuan berbangsa india. Dia pula sedang bergerak menghampiri rumah ku. Begitu pantas keadaan cemas merasuk perasaan. Perlahan-lahan kedua baldi ini ku letakkan di atas tanah. Tangan aku pula cepat bertindak cuba memperbetulkan bahagian depan tuala yang terselak ni. Tapi apakan daya. Tuala yang terlilit di tubuh ini terlalu singkat. Kemampuan tangan ku pula amatlah terbatas. Sebahagian jejembut puki ni tetap juga terdedah.

“Tak guna akak nak sorok puki melayu akak tu…!” Tegur perempuan India tersebut dengan nada yang agak keras.

Masa tu dia dah pun berada betul-betul di depan aku. Sambil bercekak pinggang dia berdiri gagah. Raut muka kelihatan kasar dan ganas. Matanya tajam tertumpa ke serata tubuh aku. Dari hujung rambut hinggalah ke hujung kaki dia meneliti keadaan diri ku. Segala gaya lagaknya bagaikan nak mengugut aku supaya tunduk kepadanya.

“Nama aku Vimal. Akulah ketua bagi semua pompuan di sini.” Dia memperkenalkan diri sambil menghulur tangan persalaman.

Memang hatiku jadi kecut mendengarkan ketegasannya. Namun naluri perkauman yang masih tebal ini dengan pantas bertindak menguasai perasaan. Geli sangat rasanya aku nak berjabat salam dengan si budak berbangsa hindu ni. Tambahan pula semakin lama semakin kuat pulak aku terhidukan bau hindu tu. Keadaan tersebut telah menjejaskan keselesaan hidung ku. Tekak pun dah mula terasa loya. Secara spontan aku segera bertindak memalingkan muka ke sebelah kiri. Sebarang kemungkinan untuk menyambut huluran salamnya itu memang bak jauh panggang dari api. Jangan mimpilah aku nak bersentuh kulit dengan si bangsa pengotor ini.

“Oh… akak ni jenis sombong ye…! Pompuan melayu tak sedar diri…!” Dengan garang dia bertempik.

“Akak dengar sini baik-baik…. Semua pompuan di sini aku yang jaga. Semuanya aku yang pegang.

Semuanya kena ikut cakap aku. Bila tiba masanya nanti taulah aku macam mana nak ajar pompuan melayu macam akak ni. Akak tengoklah nanti macam mana rupa nasib akak…!” Kali ini nadanya tidaklah begitu keras tetapi padat dengan ketegasan yang berbau ugutan.

“Hoi hindu babi…! Paria kurang hajar….! Boleh berambuslah…! Jangan harap aku nak salam tangan kotor kamu tu…!” Aku memberanikan diri mengeluarkan kata-kata balas. Selepas itu aku sempat meludah ke tanah. Pamiran kebencian itu memang sengaja aku lakukan.

Ketika itu hati ku jadi semakin tak tentu hala. Malas aku nak buang masa melayan si bangsa sial ni. Aku cuma harapkan agar dia segera beredar. Tak sanggup lagi aku nak dengar ugutannya. Apa pun yang berlaku selepas ini ialah sesuatu yang amat tak ku senangi. Segala ketenteraman jiwa ku telah tercalar. Itulah yang telah berjaya dilakukannya terhadap aku.

“Kamu hina bangsa aku ye…! Tak pa… Kamu terimalah balasanya nanti… aku janji… Akak akan menyesal… Taulah aku macam mana nak hinakan pompuan melayu yang sombong macam akak ni…”

Selepas kata-kata tersebut dia pun mulalah beredar. Setiap langkahnya ku perhati sehingga hilang dari pandangan. Dalam masa yang sama dada ku berdebar-debar. Fikiran ku pula cuba menghitung keadaan. Entahlah… semakin difikirkan semakin buntu pulak ku rasakan. Lagi pun aku dah tak ada tempat lain lagi nak lari maupun bersembunyi. Segala pilihan bagaikan dah berada dipenghujung jalan. Mau tak mau terpaksalah aku akur terhadap apa jua nasib ku nanti.

Tiada ulasan: