Ahad, 17 Mei 2015

Lorong Jalang Part 4

Secara dasarnya segala masalah aku terselesai setelah berpindah ke rumah baru. Tetapi jika dibandingkan dengan rumah yang dulu tu pun keselesaannya amatlah terlalu mendukacitakan. Di dalam rumah tiada lagi bilik tidur maupun bilik air. Yang ada hanyalah satu ruang yang berukuran 10 kali 15. Di situlah bilik tidur, dapur, ruang makan dan juga ruang tamu. Dinding dan lantai pula diperbuat daripada kayu yang dah terdapat kesan pecah sana dan pecah sini. Atap zink yang berketinggian hanya 7 kaki itu juga sudah berlubang merata tempat.

Pintu pula macam sekadar buat syarat saja. Ianya diperbuat daripada sekeping papan lapis yang nipis. Saiznya pun tak cukup tinggi untuk menampong keseluruhan muka pintu. Oleh sebab itulah di bahagian bawahnya terlopong kira-kira 4 inci. Selak atau sebarang tempat pengunci pintu langsung tak ada samada di luar maupun di dalam. Terpaksalah aku sendalkan saja dengan tin biskut. Itu pun kalau aku ingat dan rajin nak uruskan. Kalau tak macam tu sajalah terbiar keadaannya. Kalau nasib tak baik bila angin bertiup agak kuat akan terngangalah muka pintu aku.

Bekalan api air langsung tak ada. Yang ada hanyalah dua pelita minyak dan dua baldi sebagai penganti. Pelita itulah yang kini menerangi malam ku. Manakala baldi itulah pula digunakan untuk mengangkut air dari sebuah telaga di belakang rumah. Itulah juga tugas ku yang paling memenatkan. Beberapa kali sehari aku terpaksa lakukan. Tangga di depan rumah itulah satu-satunya jalan aku nak turun-naik. Manakala telaga tu pulak terletak di belakang rumah. Terpaksalah aku memusing dari depan ke belakang untuk sampai ke telaga. Masa turun tu tak apa lah. Tapi masa naik tu memang berat sebab kena bawak baldi yang dipenuhi air.

Apa pun kini sudah 10 malam aku tinggal di dalam keadaan yang serba daif. Mau tak mau itulah hakikat kehidupan yang sekarang terpaksa ditempuhi. Aku mulai redha dengan suratan takdir. Lagi pun kat malam di sini cukup dingin. Ianya menghidupkan suasana romantik. Selepas maghrib saja pun keadaan sudah menjadi gelap. Yang tinggal hanyalah kesunyian dan kesejukkan yang meyelimuti malam. Masa tu kami dah tak ada apa lagi yang nak dibuat. Maka tilamlah saja yang menjadi sasaran untuk melabuhkan badan. Dengan itu setiap malam jugalah puki ini menjadi mangsa pemuas nafsu suami.

Begitulah juga yang berlaku di malam tadi. Memang lama sungguh puki aku kena balun. Sampai pagi kami tidur berpelukan mengadap sesama sendiri. Semalam puas betul puki aku. Punai dia pun begitu juga. Tapi sayang pekerjaan barunya memerlukan dia bangun awal. Kalau dulu pukul 9 pagi barulah dia bersiap nak ke tempat kerja. Tapi kini pukul 6 pagi dia dah terpaksa bangun. Kalau dulu selalu gak puki aku dapat pekena air mani di awal pagi. Tapi sekarang dah tak lagi sempat. Aku juga terpaksalah sama bangun untuk menjirang air. Sudah menjadi kebiasaan keperluannya. Sejak dari dulu lagi dia suka minum kopi di rumah sebelum ke tempat kerja.

Suami ku sudah pun turun ke telaga untuk mandi. Aku pula berkemban kain batik saja sambil menyiapkan minuman untuk suami. Setelah minuman terhidang aku mula mengadap cermin muka. Dengan cermat aku merapikan wajah. Aku serikan muka dengan sapuan bedak yang secukupnya. Eye-shadow juga ku pasangkan. Bibir ku yang jenis termunggil ke depan tu pun dah merah menyala diseliputi gincu bibir. Rambut pula rapi ku sanggulkan ke atas untuk menyerlahkan leher jinjang yang ku miliki. Akhir sekali minyak wangi perangsang nafsu juga ku semburkan ke tubuh.

Setelah mandi dia pun pantas naik semula ke rumah dan mengenakan pakaian kerja. Setelah sempurna barulah dia menjamah minuman yang telah tersedia. Aku pula masih lagi berkain batik sambil berbaring terlentang di atas tilam. Kedudukan kaki aku sudah agak terkangkang sedikit. Bahagian bawah kain aku juga turut tersingkap ke atas akibat dari tindakan yang sebegitu. Sebahagian peha aku kini sudah pun terdedah. Namun puki aku masih lagi sedikit terselindung di bawah kain batik yang dipakai. Memang sengaja ku rancangankan begitu. Inilah cara yang cukup berkesan untuk membangkitkan geram seorang suami. Biar sampai tangannya nanti terdorong nak menyusup masuk ke bawah kain. Memang aku mahukan dia supaya tergila-gila nak meraba puki ini.

Aku tau kebiasaan sebelum keluar rumah suami ku akan mengucup bibir ku terlebih dulu. Sambil itu jugalah dia akan mengucapkan ungkapan kasih dan sayang. Begitu tinggi harapan ku ketika menanti ketibaan detik tersebut. Dengan berpakaian kerja yang serba lengkap dia mulalah bergerak menghampiri aku. Kemudian dilabuhkan bontotnya di sisi pinggang aku. Seperti yang dijangka tangan nakalnya pantas menyelinap masuk ke bawah kain batik aku. Selepas itu celah kangkang aku pula dijadikan sasaran. Tangan gatal itu pun terhinggaplah di alur puki. Tidak sedikit pun aku berusaha untuk merapatkan kangkang. Malahan aku semakin meluaskan kangkang. Maka bertambah luaslah ruang untuk jari jemarinya bermaharaja lela di lurah nikmat aku.

“Su …. Abang… pergi kerja dulu… ye cayang…” Dengan lembut dan terketar-ketar dia memaklumkan. Nadanya macam tidak bersungguh. Ia berbunyi seperti ada keinginan lain yang lebih utama. Aku pasti kata-katanya itu bukannya datang dari keluhuran hati.

“Abaaang…! Su…! Su ni….! Aaarrrrhhh…!” Aku merenget dengan ayat yang tersangkut-sangkut. Sudah tak reti aku menyusun kata-kata. Dorongan kehendak dari dasar puki aku terasa semakin mendesak.

Pantas dia menyelak kain ku hingga ke paras pusat. Jejembut ari-ari yang terhias di atas tundun gebu ku kini terdedah. Bibirnya mulai terjilat pelat menyapu lidah. Aku tau sangat maknanya. Dia dah mula terasa geram.

“Apa ni Su…?” Sambil jari-jari nakalnya bertindak membelah alur puki dia mengajukan pertanyaan berahi. Terkembang kincup puki aku dibuatnya. Semakin becak keadaan di situ.

“Puki baaang…! Ummmh…! Oooh….! Abaaaannnng…!” Aku menjawab manja. Seraya itu jugalah aku mengeliat melepaskan nafsu. Lutut aku pun dah sampai terangkat-angkat untuk memudahkan jari-jarinya mengganas.

“Puki tembam cayang ni nak apa….?” Dia mengajukan pertanyaan yang semakin nakal. Memang jelas ianya hanyalah bertujuan nak jolok nafsu aku. Memang berhasil pun niatnya itu. Ternganga-nganga mulut aku akibat diperhangat rangsangan. Aku macam dah tak reti nak keluarkan kata-kata.

“Cakaplah cayang….! Puki gebu ni nak apa…?” Dia terus mendesak mahukan jawapan. Sambil itu jugalah aku mengerang kerana sekali lagi puki aku terair.

“Abaaang…! Puki Su nak…. punai…! Ieeee…! Oooh abaaaang…! Tolonglah baaang…! Su nak kena punai…!” Nafsu ku kini sudah tak terkawal lagi. Perkataan malu sudah tiada dalam kamus aku. Bahasa sopan juga telah ku gantikan dengan bahasa nafsu.

Suami aku juga sudah terlampau geram dengan gelagat isterinya. Solek rapi yang ku kenakan tadi telah memainkan peranan yang amat penting. Itulah puncanya pagi ini dia dirasuk geram nafsu yang melampau. Tanpa lagi membuang masa dia pantas bercelapak di kangkang aku. Walaupun masih berpakaian lengkap tapi punainya sudah pun terjengok keluar dari celahan seluar dalam dan zip seluar. Ianya kelihatan tegang dan keras. Kegagahan yang terpacak itu sudah bersedia untuk menghukum puki jahat isterinya ini.

Aku pula bertindak meluaskan kangkang sambil mengangkat lutut lebih tinggi. Dengan mudah punai suami ku berjaya menemui sasaran. Tanpa bertangguh terus saja punai ganas itu dibenamkan hingga ke pangkal. Buat seketika ianya jinak bersarang di dalam puki aku. Tetapi sekejap itu sajalah puki aku diizinkan rezeki keselesaan. Tak lama kemudian punainya dah mula tak reti nak duduk diam. Mulalah bertalu-talu lubang puki aku disula. Bukan saja badan aku malahan seluruh rumah pun dah terasa bergoncang.

“Suuu…! Su isteri abang…! Su memang cantik…!” Dengan geram dia berkata sambil terpesona menatap wajah ku. Hasil solekan rapi ku tadi telah dipuji oleh suami. Semakin kembang puki ini dibuatnya. Dalam pada itu punainya masih lagi tak henti-henti mengerjakan kangkang aku.
“Ummmm… abaaang…! Su nak bagi abang sedap…! Pancutlah baaang…! Su nak sangat ni…! Air mani tu…! Su nak banyak…! Issssshhhh…! Abang….!”

Kini aku dah tak bolih tahan lagi. Lubuk di dasar puki mula dihurung dahaga yang amat sangat. Air mani sajalah penawarnya. Semakin kuat puki berkemut maka semakin membahanglah puki menagihinya. Tapi apakan daya. Aku hanya mampu pasrah menadah kangkang. Segala yang perlu dilakukan sudah pun ku lakukan. Aku cuma berharap sangat agar keinginan ku akan segera dipenuhi.
Tiba-tiba suami ku melakukan satu hentakan padu. Punainya dijolok hingga ke pangkal. Irama menghenjut sudah pun dihentikan. Dengan garang punainya berkubang di dalam puki aku. Dengan kemas pula ianya di kepit oleh otot-otot lubang puki aku. Kepala punainya dah mula ku rasakan berdenyut denyut. Ianya satu petanda yang sudah tidak asing bagi ku. Kini bila-bila masa saja tuntutan nafsu ku akan dipenuhi.

“Oh Su…! Sedapnya puki Su…! Su cantik sangat…! Abang dah tak bolih tahan…! Cayaaaang…! Oh… cantiknya Su abang ni…! Arrrrggghhh… ! Arrrrhhhh…. “ Maka di penghujung ayat itulah suami ku mengerang sambil memancutkan air mani.

Puki aku yang dah sejak dari tadi dirundung dahaga melahap kurniaan itu dengan penuh nikmat. Kali ini memang banyak air mani yang tersalir keluar. Bagaikan tak nak berhenti lubang kencing di kepala punai itu melepaskan air mani. Ianya amat ketara dapat ku rasakan. Kehangatannya saja sudah cukup jelas. Sambil matanya geram melayani kecantikkan muka isteri sambil itu jugalah bertubi-tubi air mani diterbitkan. Bila dah terlampau geram maka kemerahan bibir mungil akulah pulak yang menjadi sasaran.

Bibirnya kini buas mengerjakan kemerkahan bibir isterinya ini. Tadi ianya telah pun ku hias indah. Lelaki mana yang tak geram nak menghukumnya. Selagi mau bibir bergincu aku dilumati. Lidahnya juga terjilat pelat melepaskan geram ke serata bibir ku yang cukup ranum. Sambil itu aku terasa semakin berganda tembakan air maninya. Begitu hebat penangan yang ku terima semata-mata kerana bersolek mencantikkan wajah.

Sampai kering kantong air maninya ku perah secara kemutan padu. Bila dah selesai barulah dia bangun semula dan membetulkan zip seluar. Langkahannya kelihatan lemah dan longlai. Keletihan jelas terukir di wajahnya. Macam malas saja dia nak pergi kerja. Tapi apakan daya. Dia tak mampu nak ponteng. Perlahan-lahan dia pun bergerak keluar untuk ke tempat kerja. Maka tinggallah aku keseorangan terbaring di atas tilam.

Kaki aku juga masih lagi terkangkang seperti tadi. Malas aku nak bangun. Lagi pun pagi masih gelap. Keputihan air mani yang pekat sudah semakin banyak berlopak di alur puki. Itulah petanda aku sudah puas. Ianya ku biarkan sebegitu. Memang selama ini pun tak pernah ku buang atau cuci. Aku sangat sayangkan air mani. Aku suka bila di kangkang ini terasa melekik-lekik kerana lelehan air mani. Apa yang ditagih terlunas juga. Akhirnya aku terlena dibuai kepuasan.

Tiada ulasan: