Ahad, 17 Mei 2015

Lorong Jalang Part 2

Bila punai suami tengah sedap apa saja yang ku minta dia pasti akan mengangguk. Bila dah terlanjur berjanji mau tak mau terpaksalah dia cari jalan untuk tunaikan. Tak cukup dengan duit gaji kenalah berhutang merata. Apa cara sekali pun janji tu tetap juga ku tuntut. Sebab itulah dari koperasi hinggalah ke institusi kewangan semuanya kini dah padat dengan pinjaman. Barang yang dibeli secara ansuran bulanan tu pun memang tak terlepas. Pantang saja ada tawaran. Seberapa banyak yang layak aku dah sapu bersih. Aku seronok sebab segalanya suami aku sendiri yang uruskan. Nama aku langsung tak terbabit di dalam segala urusan berkenaan.

Tapi ada juga hutang yang aku uruskan sendiri. Terutama di dalam hal-hal yang berkaitan dengan keperluan asas. Memanglah setiap bulan dia dah berikan duit perbelanjaan tersebut. Tapi buat apalah nak dibazirkan. Bolih juga aku gunakan untuk tokok tambah bahan-bahan solek. Kalau tidak pun jadi habuan aku shopping beli kasut dan pakaian. Segalanya ku lakukan di luar pengetahuan suami. Sebab itulah bila-bila masa pun aku sanggup ke kedai belikan apa saja yang dia nak. Duit tu dapatlah aku kebas melalui pembelian masuk buku hutang.

Rumah yang diduduki sekarang ni dah kira rumah sewa kami kali ke sebelas. Paling lama kami tinggal di sesuatu kawasan tak pernah melebih 3 tahun. Lepas tu terpaksa pindah ke kawasan lain yang agak jauh. Mana tidaknya kalau sewa rumah dah sampai beberapa bulan tertunggak. Itu belum lagi dikira dengan segala tunggakan bil-bil air dan letrik. Lebih-lebih lagi apabila si pemungut hutang dah mula tak putus-putus datang dengan bermacam ancaman.

Akulah yang diamanahkan oleh suami untuk uruskan hal-hal pembayaran sewa rumah dan lain-lain hutang tu. Tapi tak ubah bak harapkan pagar, pagar memakan padi. Bila duit dah ada di tangan baik aku raya bershopping. Akhirnya lari malam sajalah jalan keluar yang terbaik. Itu pun aku juga yang cadangankan. Maklumlah aku pun dah cukup terdesak. Segalanya tak bolih lagi nak dipusingkan. Begitulah padah yang ku terima apabila dah pekenakan ramai orang dalam berbagai hal hutang.

Rumah sewa yang sekarang ni pun baru tak sampai 6 bulan diduduki. Sejak berpindah ke mari hanya tiga kali aku bayar sewa rumah. Kalau pasal bekalan air dan letrik tu aku rasa bila-bila masa saja dah nak kena potong. Si pemungut hutang pulak semakin lama semakin cekap. Begitu cepat kedudukan baru kami telah berjaya di kesan. Dalam banyak-banyak hal itulah perkara yang paling tak aku senangi. Bila satu dah tau maka tak lama lagi kesemuanya akan tau. Nak suruh tarik balik barang tu memang dah mustahil sebab kebanyakkannya dah kena jual. Peniaga-peniaga runcit yang dah terkena tu juga sudah pasti tak akan lepaskan aku begitu saja. Nyatalah keadaan kini tak lagi mengizinkan. Sudah tak selamat lagi untuk aku tinggal di sini. Aku pun rekalah berbagai alasan putar alam kepada suami. Akhirnya dia pun dah bersetuju dengan pendapat aku.

Keesokkan harinya kami pun mulalah meninjau rumah sewa di kawasan lain. Dengan kabcai buruk itulah kami kesana kemari meratakan pencarian. Itulah saja kenderaan yang kini kami ada. Lesen dan cukai jalannya juga memang dah lama terabai. Bukannya ada sapa pun nak check. Pandai-pandailah kami berhati-hati. Sebab itulah tak pernah lagi kantoi.

Kali ini ternyatalah usaha kami semakin sukar. Tak banyak pilihan yang tinggal. Hampir sudah tak ada lagi kawasan yang belum pernah kami duduki. Walaupun ada tempat yang dah lebih 10 tahun ditinggalkan tetapi nampaknya masih ramai juga yang cam muka aku. Maklumlah hampir di setiap tempat aku dah pekenakan orang. Tentunya ramai mangsa hutang yang masih giat mencari aku. Aku sendiri pun masih ingat akan nama-nama dan rupa mereka. Tak mungkin rekod yang dah mencecah puluhan ribu ringgit tu dilupakan begitu saja.

Setelah hampir seminggu mencari barulah aku temui tempat baru yang cukup sesuai. Itu pun hampir 100 km dari kawasan paling hampir pernah kami duduki. Pasal jarak aku dah tak kesah lagi. Yang pentingnya di situ tak ada sapa pun yang aku kenal. Maka tak ada sapalah juga yang tau mengenai hal-hal lama aku. Kali ni sengaja aku pilih rumah yang masuk agak jauh ke dalam. Kalau berjalan kaki dari jalan utama tu pun akan memakan masa 10 minit. Laluan yang ada pula hanyalah sesuai untuk pejalan kaki, basikal dan motosikal. Sebab itulah aku sukakan lokasinya. Jauhlah aku daripada dijejak para pemungut hutang.

Inilah juga kali pertama aku pilih untuk tinggal di kawasan yang kurang orang melayu. Penghuni di situ rata-ratanya berbangsa hindu. Selama ini memanglah aku sangat tidak selesa berkawan dengan orang hindu. Entahlah, jijik sangat rasanya. Dahlah hitam melegam berbau busuk pulak tu. Kedai mereka pun tak sanggup aku jejakkan kaki.

Semasa naik bas kadang-kadangnya berlaga juga dengan kulit aku. Tapi lepas tu memang aku cuci sebersihnya. Ku anggap tak ubah macam terpalit tahi anjing. Tapi kini aku dah terdesak dan tiada pilihan lain. Perkara utama sekarang ialah keselamatan. Tak nak lagi aku tersermpak dengan pekedai-pekedai melayu yang dah ramai tertipu. Memang kawasan sebegitulah yang paling cucuk bagi tujuan tersebut.

Setelah dapat cari rumah sewa baru, petang itu juga kami uruskan hal pengangkutan. Cuma sebuah van saja yang disewa. Maklumlah kat rumah hampir dah tak ada barang. Banyak yang dah kena jual dan kena tarik. Katil, kerusi, almari, dan rak-rak tu memang tak perlu lagi nak diangkut. Yang penting hanyalah tilam, bantal, tikar dan beberapa peralatan dapur. Van pun jadilah sebab duit dah tak cukup. Apa pun akulah yang paling lega sebab malam ni nanti akan berpindah. Tak larat dah aku tinggal di tempat yang semakin panas ni. Lagi pun nak lari dari hutang lah katakan.

Sementara menunggu larut malam, kami suami isteri lepaklah kat rumah. Dalam sejam lagi van dijangka tiba. Masuk je ke dalam rumah suami ku pantas membaringkan diri di atas tilam. Aku pulak dah rasa nak terkencing. Tapi bila nampak suami tengah sedap berbaring aku pun menangguhkan dulu hasrat tersebut. Puki aku dah mula terasa perlukan sesuatu yang lebih penting. Lagi pun hari ni puki aku belum lagi dipancut air mani. Kalau tak beberapa kali setidak-tidaknya aku dapat sekali sehari pun jadilah. Begitulah bila lubang puki dah terkena penyakit ketagih air mani . Kini gelodak nafsu ku mulai membuak-buak. Puki aku dah teramat dahagakan air mani suami. Perasaan nak sangat itu semakin menjolok nafsu. Lantaran laju saja aku melucutkan kain dan baju. Bra dan panties menyusul kemudiannya.

Aku pun bergeraklah ke sisi suami. Terukir senyumannya. Segala penat letih mulai reda apabila menatap tubuh bogel isterinya. Tundun gebu aku begitu galak diperhatikan. Jejembut ari-ari terhias indah di situ. Ianya agak lebat sebab memang tak pernah ku buang. Aku cukup paham akan apa yang sedang tersirat dihatinya. Perlahan-lahan bajunya ku tanggalkan. Kemudian seluar dan seluar dalam tu pulak ku tanggalkan juga.

Kini dia dah sama telanjang bulat seperti aku. Punai yang terdedah itu tak lekang dari mata aku. Sudah dahaga sangat puki aku ni. Besar dan panjangnya cuma sederhana seperti kebiasaan lelaki melayu. Pasal sais tu aku tak kesah sangat. Janji cukup keras untuk pancut air mani ke dalam puki. Itulah satu-satunya syarat yang puki aku perlukan.

Aku pegang punai yang dah kelihatan separuh keras. Ia semakin kembang apabila terkena sentuhan jejari lembut ku. Perlahan-lahan jari jemari ini mengukur belaian ke serata punai. Buat beberapa ketika aku leka menyalurkan nikmat ke situ. Kemudian aku luaskan sikit kangkangnya. Sepasang telor yang tadinya agak tersorok kini sudah pun terdedah. Barulah tangan ku bolih berpesta disitu. Selalunya pun telur tu tak akan terlepas dari sasaran jari-jari aku. Ia menyimpan azimat yang amat berharga. Disitulah air maninya sedang dijirang. Sebab itulah aku berminat sungguh nak bagi tempat tu sedap. Biar air maninya sampai betul-betul mendidih. Bila dah cukup masak barulah terkumpul air mani yang cukup banyak. Maka lumayanlah habuan yang puki aku dapat nanti.

Sebelah tangan ku memegang punai manakala yang sebelah lagi membelai telur. Begitulah keadaan yang sedang berlaku di kangkang suami. Agak lama juga jari-jari lembut aku bergosok di kawasan telur yang sensitif. Malahan suami pun nampaknya begitu asyik melayan berahi. Tanpa disuruh pun dia dah meluaskan lagi kangkangnya sendiri. Aku faham sangat kenapa dia bertindak sebegitu. Memang dah terlampau sedap lah tu. Tak terhingga bangga aku setiap kali kemahiran ku diiktiraf sebegitu. Seronok hatiku bila suami menyukainya. Dengan semangat tersebut maka jari-jari aku bertambah galaklah bermain di situ.

Agak lama kemudian tangan yang sebelah lagi mulalah ku sorongkan ke atas dan ke bawah. Dia mulai mengerang. Itulah tanda kenikmatan sedang mengasah nafsunya. Berkali kali ku ulangi. Semakin gagah punainya terpacak. Sesekali jejari ku mengulit lembut di bahagian takuk dan kepala. Mengeliat kakinya bila ku lakukan begitu. Erangan berahi tak putus-putus disuarakan. Puki aku juga terasa membahang melihatkan keadaan suami.

Amat terangsang dia menikmati kemahiran jari jemari ku. Kesanya juga semakin jelas. Kini kulit nipis di kepala punai dah jadi tegang setegang-tegangnya. Puki aku pulak bukan saja dah basah kuyup malahan dah mulai terkembang kincup. Kalau aku teruskan lebih lama nescaya di situ jugalah punai akan menyemburkan air mani. Aku tak nak sampai terjadi begitu. Rugi besar aku. Apa nak aku puaskan jika air mani tu tak bersembur kat dalam puki. Alamat tak kesampaianlah puki aku menagih hajat.

Untuk mengelakkan perkara tak diingini daripada berlaku, aku melepaskan jari daripada punai. Selepas itu aku berbaring di sisinya. Di dalam keadaan sama-sama bertelanjang bulat kami erat berpelukan. Begitu bernafsu suasana romantik itu terlayan. Berdecit-decit bunyi mengiringi perkucupan kami. Bibir bertemu bibir sambil lidah bersenda gurau tanpa henti. Air liurnya masuk ke mulut ku sementara air liur ku mengalir ke mulutnya. Sama-sama ianya ditelan dengan lahap. Aku dah tak tertahan lagi. Puki aku dah terjerit pekik mahu segera dijolok punai. Aku ternanti-nantikan saat dia nak menindih aku.

Penantian aku tidaklah lama mana pun. Dengan punai yang cukup keras suami aku dah mula nak memanjat badan isterinya ini. Aku pantas bertukar posisi dari mengereng ke posisi terlentang. Dengan mudah saja dia dah berada di atas perut ku. Aku amat faham akan apa yang perlu ku lakukan. Kangkang ku lebarkan seluas-luasnya. Biar dia cukup selesa bercelapak di situ. Lutut juga ku angkatkan sampai hampir mencecah ke dada. Barulah lubang puki tertadah seluas-luasnya. Mudahlah punai tu nak dijolok ke dalam puki.

Memang itu pun yang berlaku seterusnya. Dengan rakus punai keras dibenamkan ke dalam puki gatal aku.

Berkerut sekejap dahi aku sebab dilakukannya dengan satu tikaman padu. Kaki aku pulak dah tersangkut kemas di bahunya. Apa saja yang dia nak buat sudah tak lagi bolih ku dibatasi. Tanpa membuang masa dia terus melayan geram. Berkali-kali puki aku dirodok oleh punai ganas. Mujurlah puki aku dah cukup berair. Lancar jugalah puki aku menerima hukuman bertubi-tubi seperti itu. Setelah banyak kali hayun barulah air nafsu aku meledak. Tapi suami aku tak peduli. Berterusan dia menancapkan kegagahan ke dalam puki isterinya.

Bahang dahaga di lubuk puki aku dah mula rasa keterlaluan. Sudah beberapa kali aku mengalami kepuasan biasa. Namun kepuasan yang sebenar masih belum lagi tertunai. Di dasar puki dah gatal sangat rasanya. Henjut demi henjut yang ku tanggung menyebabkan seluruh tubuh ku turut bergegar. Sambil itu bontot mulai ku ayak ke kiri dan kanan. Itulah tandanya aku sedang berkeadaan terlampau nakkan sesuatu. Sudah tak tersabar lagi aku nak memuaskan keinginan. Aku mula menjerit dan mengerang. Ternganga-nganga mulut aku mengeluarkan macam-macam bunyi dan suara yang tak tentu maksud.

Mujurlah tak lama kemudian dia terus menjolok sepanjang-panjang punainya ke dalam puki. Ia terpasak di situ buat seketika. Makna isyarat tersebut memang amat ku faham. Detik yang ku nanti kian menjelang. Ketika itu jugalah aku mula memainkan peranan tambahan. Seberapa kemas yang bolih puki melakukan kemutan. Kepala punai di dalam puki ini pun dah terasa semakin mengembang. Itulah tanda punai dah nak meledakkan air mani. Maka semakin giatlah puki aku ni mengurut-urut punai secara kemut padu.

Kini bila-bila masa saja keinginan aku akan dipenuhi. Kepala punai yang berada di dalam puki ku dah mula berdenyut-denyut. Sejurus kemudian tibalah kenikmatan yang ditunggu. Kehangatan air mani mula menyirami pintu rahim ku. Sungguh lega dan gembira bila merasakan kedatangannya. Ia ku sambut dengan terkangkang yang luas terbuka. Terpejam-pejam mata ku menghirup kesedapannya. Bertubi-tubi punai suami ku memancutkan air mani. Segala geram berahinya dilepaskan dengan garang. Namun dengan sekuat-kuat nafsu pula puki ku menyedut punai.yang sedang menikmati kemuncak. Puki aku berterusan meneguk selagi ada air mani yang dihasilkan. Aku mulai meraih kepuasan daripada usaha tersebut. Kini dasar puki ku sudah pun dibanjiri limpahan air mani yang banyak. Berjaya juga aku puaskan segala nafsu serakah. Barulah beban tagih semakin reda.

Dalam pada itu kemut puki aku masih lagi tak putus-putus memerah punai. Puki aku memang dah cukup mahir dan terlatih untuk mengendalikannya. Ia dah terbukti berkesan dapat mengandakan pancutan air mani. Sebab itulah tekun ku usahakan setiap hari. Lagipun memang dah itu yang ditagih puki ini. Banyak yang perlukan setiap hari. Banyak jugalah yang diterima puki bertuah ini. Syukurlah selama ini belum pernah lagilah suami ku gagal menunaikan segala kehendak tersebut.

Kini sudah terasa tiada lagi sebarang sisa-sisa pancutan yang terbit. Namun aku tetap juga mahukan punai itu berkubang di situ bagi tempoh seberapa lama yang boleh. Tetapi kali ni hasrat aku tu terbantut. Di luar rumah sudah kedengaran suara memanggil nama suami ku. Rupa-rupaya mereka sudah datang untuk mengangkut barang-barang perpindahan. Barulah aku sedar bahawa sudah sejam lebih kami bersetubuh.

Kami pun pantas bangun meninggalkan tilam. Aku bergerak ke tempat pakaian. Air mani mulai meleleh sampai ke peha. Di bibir puki juga dah terkumpul lopak-lopak air mani. Celah kangkang mulai terasa melekik-lekik. Namun segala kesan-kesan tersebut tidak sedikit pun ku hiraukan. Tanpa berasa janggal atau kekok aku pantas memakai semula bra, panties dan baju yang ku gunakan tadi. Cuma kain saja yang ku tukarkan dengan kain batik.

Tiada ulasan: