Ahad, 17 Mei 2015

Lorong Jalang Part 1

Naluri inginkan kepuasan seks ialah lumrah pada insan yang bergelar manusia. Nafsu seks adalah sesuatu yang memang amat luas rangkumannya. Berbagai tafsiran dan berbagai batasan telah ditimbulkan. Walaupun begitu ada yang keinginan itu terlalu kuat dan ada yang cuma sekadar gitu-gitu saja. Secara peribadi, aku ni pula kiranya dah tergolong sebagai perempuan yang dianurerahkan keinginan seks yang amat tinggi. Mungkin justeru itu jugalah dengan mudahnya aku diperdaya sehingga terjerus di dalam kancah pelacuran.

Pada dasarnya aku cumalah seorang gadis melayu yang berparas serderhana. Kulit pun taklah cerah tapi hanya seperti kebiasaan perempuan melayu. Muka aku pula muka jenis manis dan sedap mata memandang dengan raut wajah yang serba jujur. Berdiri pada ketinggian melebihi lima setengah kaki sudah cukup untuk menyerlahkan segala keanggunan yang aku miliki. Namun senjata pemikat yang paling mengancam ku kira ialah di bahagian bontot. Tidaklah besar sangat tetapi dah memang secara normal berkeadaan tonggek. Bila memakai kain yang fesyen agak sempit lentiknya tu memang ketara tertonjol.

Nama aku Suzina. Kesah yang berlaku ini ialah paparan episod demi episod suatu kesah silam yang mula berlaku semasa aku berusia lewat 30’an. Ketika itu aku masih lagi bergelar seorang isteri. Walaupun dah hampir 20 tahun kawin tapi aku masih lagi belum berstatus seorang ibu. Tak taulah sapa yang mandul. Aku atau dia? Mungkin juga tak da sapa pun yang mandul cuma benih kami yang tak secucuk untuk bercantum. Apa jua halnya aku memang tak sikit pun ambil kesah. Lagi pun aku ni memang jenis yang tak begitu sukakan budak-budak. Kecenderongan nak melayani kerenah budak-budak memang tak da dalam jiwa ku. Dahlah membebankan lagi menyusahkan, kebebasan nak sentiasa bermanja dengan suami pun sudah pasti terbatas. Tak payah ada pun bagi aku dah cukup baik.

Aku ialah seorang suri rumah sepenuh masa . Manakala suami pula hanyalah pekerja bawahan yang berpangkat rendah. Jadi gaji pun taklah seberapa. Sedangkan aku pulak macam-macam yang nak. Aku sering mendesak untuk dibelikan dari pakaian hinggalah ke perhiasan rumah yang serba mahal. Lain-lain keperluan perempuan seperti alat-alat dan bahan-bahan bersolek yang berharga tinggi tu dah memang kira keperluan biasa aku.

Memang sejak dari dulu lagi aku minat bersolek selengkap-lengkapnya. Dengan cara itu barulah paras sederhana ku ini mampu menandingi kejelitaan seorang ratu. Lagi pun memang seronok bila diri kelihatan sebegitu anggun. Suami aku pun mengakui yang aku kelihatan lebih cantik bila dah bersolek. Malahan rakan-rakan dia pun turut memberitahu bertapa bertuahnya dia mendapat isteri cantik. Semasa berseronok melakukan adengan suami isteri pun jelas nampak kebangkitan nafsunya. Persetubuhan kami memang hebat. Ternyatalah peranan wangian dan solekan yang aku amalkan itu tidak sia-sia. Sinarannya sentiasa menerangi kebahagiaan rumahtangga.

Jika dibandingkan dengan kebiasaan perempuan melayu memang ku akui bahawa aku mempunyai kecenderungan naluri seks yang luar biasa tingginya. Hasil penting dari ketekunan amalan bersolek itu telah berjaya menggoda suami aku untuk memenuhi segala kehendak batin ku. Memang dah terbukti berkesan. Walaupun usia dia 8 tahun lebih tua namun aku tak menghadapi sebarang masalah untuk mencetuskan kebangkitan nafsunya. Malahan di masa itu jugalah aku ambil kesempatan untuk meminta itu dan ini terutama ketika dia dah menghampiri kemuncak.

Sambil mengemutkan puki dan mengucapkan ayat-ayat cinta sambil itu jugalah aku sempat mencelahkan hajat material. Pendekkata masa dia tengah sedap sangat tu kalau aku mintak bulan dan bintang sekalipun dia akan rela janjikan. Tapi aku kenalah bijak mengawal keadaan. Aku suka gunakan cara mengemut perlahan-lahan tetapi kemas dan padat. Biar banyak makan masa. Biar sampai punai dalam puki tu dah terasa cukup keras dan mengkal. Itulah tandanya punai dan bersedia nak lepaskan air gatalnya tu. Masa tu jugaklah kena pantas hentikan kemutan. Bila keadaan dah agak terkawal barulah puki mengemut semula secara perlahan tetapi kemas dan padat.

Bila dah banyak kali tu memang dia akan mula berasa resah dan tak puas hati. Maklumlah air sedap tu dah banyak bertakung tapi puki pulak dah tak cukup kemut untuk merangsang tekanan. Bila tiba masa tu kenalah pandai gunakan suara. Keluhan cinta dan kasih sayang memang cukup berkesan. Selain dari itu keluhan sedapnya punai pun perlu juga diluahkan berulang kali.

Aku cukup puas bermain secara begitu. Bolih lama masa punai tu terpasak dalam puki. Semakin lama aku mengangkang maka semakin lamalah puki aku mendapat kenikmatan. Namun bukanlah setakat tu matlamat nafsu aku. Apalah gunanya melakukan persetubuhan jika punai gagal menyiramkan kehangatan air mani di dalam puki. Aku tak pasti dengan kehendak dan selera perempuan lain. Tapi bagi ku air mani itulah penyedap yang paling penting. Kehangatan ledakan air mani itulah yang sebenarnya ku berahikan. Lagi banyak airnya maka bertambah penuhlah kepuasan nafsu aku. Itulah matlamat utama yang ku tagihkan dari bahagian organ lelaki yang dikenali sebagai punai..

Sebab itulah selepas melakukan persetubuhan aku jarang ke bilik air. Pasal mandi hadas tu memanglah jauh panggang dari api. Hampir habis air mani tu keluar kalau aku mandi. Sebab itulah dah berpuluh tahun ku abaikan. Kencing pun ku lakukan secara berdiri saja. Kalau bertenggung sudah pastinya berlaku banyak pembaziran air mani. Biarkanlah sebanyak mungkin air mani tu bertahan di dalam perut ku untuk jangka masa seberapa lama yang bolih. Malahan aku lebih seronok jika puki aku tu sentiasa berkeadaan melekik-lekik disebabkan air mani. Lebih menyeronokkan lagi kalau air mani tu sampai mampu meleleh ke peha. Itu bermakna memang banyak sungguh air mani yang dah memuaskan nafsu aku. Akan ku biarkan buat tempoh seberapa lama yang bolih.

Pasal onani aku tak sedikit pun berminat. Tak kiralah walau terdesak macam mana sekali pun. Begitu juga perhubungan secara lesbian. Sama sekali aku tak da selera. Bak langit dan bumi bertentangan dengan kecenderungan seksual aku. Jangankan nak buat, dengar saja pun tekak dah rasa loya.

Memang tak sanggup aku. Apalah gunanya kalau setakat nak sedap gosok-gosok biji dan terkorek sana terkorek sini macam tu. Larat sampai berpuluh jam sekali pun tak bermakna bagi ku. Buat penat badan je. Puasnya tidak. Selagi lubang puki tak dapat siraman air mani selagi itulah matlamat utama ku gagal dikecapi. Kalau setakat beronani dan lesbian tu dari manalah nak datangnya air mani.

Kalau pasal hisap punai pulak bergantung kepada keadaan. Pada dasarnya aku memang suka. Berapa lama pun aku berminat melakukan. Yang penting janganlah sampai air mani tu terpancut kat dalam mulut. Bukannya kerana jijik atau kotor. Pendek kata bau nya pun aku suka. Yang buat aku tak sika tu sebab aku berasa rugi sangat bila air mani yang pekat dan panas tu terbuang begitu saja. Dahaga air mani di puki tak juga terubat.

Sama jugalah halnya kalau bersetubuh secara luar tabii. Seronok gak kena tutuh cara tu. Suami pun dah banyak kali meliwat aku. Dia kata bontot perempuan tonggek memang sedap. Tapi masa nak lepaskan pancutan air mani tu tetap gak dihadiahkan ke dalam puki aku. Dah hampir 20 tahun kami berkawin. Memang dia mengerti sangat tentang kehendak nafsu isterinya.

Kalau setakat main punai dengan tangan tu dah kira perkara biasa. Gatal tapak tangan aku kalau sehari tak dapat pegang punai. Jika kami tak melakukan persetubuhan pun, jarang punai dia tak berada di tangan aku. Ketika makan pun punainya tetap gak aku pegang. Ketika duduk berduaan menonton TV tu dah kira memang wajid sangatlah. Masa mandi dan tidur tu memanglah tak payah nak cerita.

Namun macam mana cara kira sekali pun, diakhir perhitungan aku jugalah yang banyak untung. Suami ku hanya dapat letih yang amat sangat. Sedap-sedap persetubuhan yang dia dapat aku dapat berpuluh kali ganda lebih banyaknya. Sambil menyelam dapat gak minum air. Bukan saja habuan seks aku dipenuhi malahan dijanjikan pula dengan barangan yang aku hajati.

Tiada ulasan: