Ahad, 17 Mei 2015

Makcik Nah Sayang

Aku dibesarkan dalam suasana konservatif di mana aku lambat mengenali erti seks dalam kehidupan aku. Walaupun sudah 12 tahun ketika itu tetapi masih jahil tentang seks. Walaupun aku mengetahui hubungan seks adalah hubungan di antara lelaki dan perempuan apabila sudah berkahwin.

Aku hanya diberitahu selagi aku belum bersunat aku tidak boleh melakukan hubungan seks. Berbanding dengan sepupu aku Din, walau pun kami sebaya, tetapi dia sudah advance dalam bab-bab berkaitan seks dan perempuan. Din juga masih belum bersunat tetapi beliau kerap dapat melakukan hubungan seks dengan budak perempuan yang sebaya dengan kami.

Budak perempuan yang selalu menjadi mangsa Din ialah jiran aku, Yati yang sememangnya cantik dan menjadi rebutan budak-budak kampung sebaya dengan aku ketika itu.

Aku masih ingat lagi bagaimana Din mengumpan Yati dengan mengajaknya bermain pondok-pondok. Yati ni jenis suka main pondok-pondok, dia juga mengajak aku untuk bermain sama. Kami main kahwin dan mak-mak di mana Din menjadi bapa, Yati menjadi emak dan aku anak mereka. Kami bermain pondok-pondik disekitar kawasan pondok dusun durian kepunyaan datuk aku.
Bila malam olok-olok menjelma, Din memberitahu Yati, bapak mesti tindih emak dan pelir bapak mesti masuk ke dalam burit mak. Yati hanya mengangguk setuju.

Lepas itu Yati melucutkan seluar dalam yang dipakai nya dan menyingkap skirt yang dipakainya mendedahkan buritnya yang tembam dan putih melepak itu.

Selepas itu Din melondehkan seluar pendeknya mendedahkan koneknya yang keras menegang. Din mengangkangkan kaki Yati lalu menindih tubuhnya. Berkerut muka Yati menahan pelir Din yang cuba masuk ke dalam buritnya. Terpejam mata Yati bila keseluruhan pelir Din tenggelam dalam lubang buritnya.

"Eh, anak mana boleh tengok apa yang bapak dengan mak buat," tegur Din kepada aku yang asyik memerhatikannya yang tengah ghairah menghenjut burit Yati.
"Tak apelah abang Din , dia kan budak-budak lagi," Yati mencelah dalam keadaan terhenjut-henjut menahan asakan pelir Din pada lubang burit nya.
"Eh sudahlah ni abang Din dah siang ni," sambung Yati lagi cuba untuk memberhentikan asakan Din yang semakin mengganas.
"Ala mak nya, bapak tak puas lagi ni," sambung Din pula yang mula memberhentikan henjutannya.
"Ala bapak pergilah cari makan dulu, bila malam nanti kita sambunglah lagi," jawab Yati.
"Baiklah," jawab Din lalu mencabut pelirnya dari lubang burit Yati.

Selepas mengutip buahan yang ada kat dusun datuk aku itu, sekali lagi malam olok-olok menjelma dan sekali lagi Yati mengangkang untuk Din mengerjakan buritnya.
Kali ini agak mudah untuk Din memasukkan pelirnya ke dalam burit Yati kerana sudah basah. Kali ini Din mengerjakan burit Yati dengan lebih laju dan agak ganas sehingga mengeluarkan bunyi plup-plap-plup-plap hasil daripada gerakan pelir Din yang keluar masuk dari lubang burit Yati lencun dan kemerahan itu akibat pukulan pelir Din. Tiba-tiba Din mengejangkan tubuhnya sambil mengerang manakala Yati pula terkejut lalu mengepit pinggang Din. Selepas itu Din terdampar kepenatan di atas tubuh Yati.

"Abang Din, awak kencing dalam saya punya ke, saya rasa ada air hangat terpancut keluar dari pelir awak," tegur Yati yang kerisauan.
"Ala tak pe nya Yati, tu bukannya air kencing cuma air mani saya saja," jawab Din lalu mencabut pelirnya dari lubang burit Yati.
"Air mani tu air apa?" tanya Yati yang kebingungan.
"Dengan keluarnya air tu bermakna kita sudah menjadi semacam lelaki dan perempuan dewasa, macam emak awak menerima air mani dari bapak awak," terang Din lagi.

"Eiii melekitnya rungut Yati yang melihat buritnya yang dipenuhi oleh air mani Din, dah lah tak mau main lagi, jom kita pergi mandi sungai," ajak Yati.
"Sedap tak rasa air mani saya?" tanya Din.
Yati hanya mengangguk kepala.

"Geli dan hangat tapi burit saya dah pedih ni tak boleh nak main lagi,"sambung Yati lagi.
Ketika mandi di sungai kami main geletek dan raba-raba, Din sering mendapat peluang meraba burit Yati dan menujah batang pelir nya ke dalam buritnya. Sekali-sekala aku mendapat peluang untuk meraba burit Yati dan cuba juga untuk menujah masuk pelir ku kedalam lubang burit Yati, tetapi dihalang olehnya.

"Amboii dia ni pun nak jugak, tak boleh masuk lagi ni, dah pedih," tegur Yati pada aku yang tersengih dan telah pun melondehkan seluarku serta cuba menujah masuk pelir ku kedalam buritnya.
"Ala Yati boleh bagi kat Din tak kan kat say tak boleh," rungut aku.

"Din tak apa sebab dia dah bagi Yati rasa air mani dia, jadi burit Yati hanya untuk Din sahaja," jawab Yati.

Setelah dipujuk oleh Din akhirnya Yati mengalah dan memberi peluang untuk aku merasai lubang buritnya. Sambil berdiri aku memeluk tubuh Yati dan menghalakan batang pelir aku pada lubang burit Yati.

Perlahan-lahan aku menekan batang pelir aku ke dalam lubang burit Yati yang masih ketat itu. Ketika kepala zakar ku cuba memasuki lubang burit Yati, aku terasa amat pedih kerana kulit kulup ku masih melekat pada kepala zakar ku. Akibat kepedihan tersebut aku terpaksa membatalkan niat ku untuk menikmati burit Yati.

"Kenapa?" tanya Din.
"Tak boleh masuklah Din sakit," jawab ku perlahan.
"Ala, kau ni Joe, benda ini pun nak kena kau ajarkan," rungutnya.
"Mari sini kau tengok betul-betul, aku tunjukkan bagaimana caranya nak memasukkan pelir ke dalam burit perempuan. Kau tengok dekat-dekat sikit bagaimana pelir aku masuk," ajar Din.

Aku memerhatikan cara Din memasukan pelir nya dalam burit Yati. Din menekan kepala zakarnya yang masih ditutupi kulup itu ke dalam lubang burit Yati. Kulit kulupnya terbuka lalu mendedahkan kepala zakarnya yang menguak lubang burit Yati lalu memasukinya sehingga keseluruhan batang pelir Din tenggelam di dalam lubang burit Yati. Terpejam mata Yati menerima kemasukan pelir Din tersebut.

"Nak cuba lagi ke?" tanya Din kepada ku sambil rancak mengerjakan burit Yati dalam keadaan berdiri.

"Tunggu kejap biar Yati rasa air mani aku sekali lagi," sambung Din.

Sementara menunggu Din memancutkan air mani kedalam burit Yati, aku cuba melancapkan pelir ku, tapi sayangnya kulit kulup tersebut masih melekat pada kepala zakar ku menyebabkan rasa kepedihan yang amat sangat.

Din yang dari tadi memerhatikan gelagat aku tergelak besar.
"Joe pelir awak kulup buta ke," katanya lagi sambil tergelak.

Begitu juga Yati ikut sama tergelak seolah-olah mempersendakan batang pelir aku. Terasa amat malu aku ketika itu, hilang nafsu aku untuk menikmati burit Yati.

"Lain kali kalau nak ikut kami pastikan kulit kulup tu tak melekat lagi," tegur Din diikuti senyuman sinis Yati yang masih menahan asakan pelir Din kedalam buritnya.

Kejadian hari itu cukup memalukan aku. Lama juga aku cuba mengelak dari bersemuka dengan sepupu aku Din mahupun Yati.

Aku cuba rapat dengan seorang lagi kawan baik aku Nusi yang setahun lebuh tua daripada aku. Nusi merupakan anak tunggal Makcik Nah dan Pak Chan yang yang baru menetap di kampung ku. Mereka berasal dari Kelantan. Pak Chan merupakan seoarang peniaga manakala Makcik Nah pula merupakan seorang yang mempunyai raut wajah dan potongan badan yang menarik di mana sering menjadi perhatian lelaki hidung belang kat kampung aku, antaranya Pak Mat, Pak Muda dan ramai lagi.
Suatu hari ketika musim cuti sekolah, Nusi mengajak aku bermalam dirumahnya kerana bapanya ada urusan beberapa hari di Kelantan. Aku tidak berkeberatan dan diberi kebenaran oleh keluarga aku. Sebenarnya aku jenis yang tidak suka bermalam di rumah orang kerana aku ni jenis susah nak melelapkan mata bila di rumah orang.

Malam itu aku dengan Nusi tidur di ruang ruang tamu, manakala Makcik Nah tidur di dalam bilik, rumah mereka hanya ada satu bilik tidur sahaja. Ketika Nusi sedang diulik mimpi, mata aku masih terbelalak susah nak tidur. Ketika itu aku terdengan ada orang datang dan mengetuk dinding bilik Makcik Nah sambil memanggil namanya meminta segelas air. Daripada suara percakapan mereka aku dapat mengagak lebih dari seorang lelaki yang datang. Makcik Nah tak mahu keluar kerana ditakuti kedatangan mereka mempunyai niat yang tidak baik terhadap dirinya.

Setelah mereka memperkenalkan diri masing-masing dan dipujuk oleh mereka, akhirnya Makcik Nah keluar juga dari biliknya. Dari situ aku dapat tahu lelaki-lelaki tersebut adalah Pak Mat, Pak Muda dan Mat Lias yang merupakan buaya darat kat kampung ku yang suka meratah tubuh isteri orang.
Ketika Makcik Nah keluar dari biliknya kain batik yang dipakainya terlondeh menampakkan bahagian bawah tubuhnya disebalik kesamaran lampu tidur. Batang pelir ku serta merta mengeras melihat keadaan tersebut, lagi pun aku tahu tujuan kedatangan lelaki-lelaki tersebut. Aku berpura pura tidur ketika itu kerana sekejap lagi aku dapat melihat wayang free.

Sudah ramai bini orang kampung ini telah diperkosa oleh mereka. Namun begitu kebanyakan perempuan yang disetubuhi oleh mereka hanya mendiamkan perkara tersebut memandangkan ketiga-tiga mereka adalah orang yang berpengaruh di kampung aku.

Makcik Nah keluar membawa segelas air, tiba-tiba aku mendengar bunyi pergelutan di luar rumah, aku bangun perlahan-lahan dan mengintai apa yang berlaku.

Dalam kesamaran malam tersebut aku melihat Makcik Nah digomol oleh tiga lelaki tersebut. Seorang menekup mulut, seorang memegang kaki dan seorang lagi menindih tubuh makcik Nah. Mulanya makcik Nah cuba melawan dengan meronta-ronta, lama-kelamaan Makcik Nah hanya mendiamkan diri sahaja dan membiarkan sahaja lelaki-lelaki tersebut mengerjakan tubuhnya.

Lelaki pertama tadi adalah Mat Lias yang baru selesai menikmati burit makcik Nah. Selepas itu Pakcik Mat mengambil alih tempat Mat Lias, Pak Mat menanggalkan kain sarung makcik Nah dan mengangkangkan kaki Makcik Nah luas-luas lalu mengerjakan burit Makcik Nah. Terhenjut-henjut Makcik Nah menahan hentakan pelir Pak Mat pada lubang buritnya.

Setelah mencapai kepuasan dengan burit Makcik Nah, Pak Mat beredar dari situ. Ketika itu aku jelas melihat burit Makcik Nah yang berbulu lebat dan lencun dengan air mani Mat Lias dan Pak Mat. Kini giliran Pak Muda pula menyambung tugas Mat Lias dan Pak Mat.

Pak Muda menanggalkan baju yang dipakai oleh Makcik Nah, kini Makcik Nah berbogel tanpa seurat benang pun. Inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel perempuan dewasa. Selepas itu Pak Muda juga berbogel lalu menindih tubuh Makcik Nah. Ketika itu aku dapat melihat bagaimana Pak Muda memasukkan pelirnya ke dalam burit Makcik Nah dan menghenjutnya dengan laju dan ganas. Mengerang-ngerang Makcik Nah dikerjakan oleh Pak Muda.

Setelah Pak Muda mencapai kepuasan dengan tubuh Makcik Nah, aku bergegas ke tempat tidur sambil berpura-pura tidur. Aku melihat Makcik Nah berjalan masuk ke biliknya dalam keadaan mengengkang, lepas itu dia memadamkan lampu tidur.

Ketika aku baru sahaja ingin terlelap, Makcik Nah mengoncang-goncangkan tubuh ku.
"Nusi mari teman kan mak kencing sekejap," katanya.
Dalam keadaan mamai aku bangun juga.
"Eh Joe ingatkan Nusi tadi," Makcik Nah terkejut menyangkakan yang dikejutkan tadi adalah anaknya.
"Teman kan makcik kejap nak terkencing," sambungnya lagi.

Tandas Makcik Nah terletak di luar rumah. Dalam keadaan mamai tersebut hanya mengangguk dan mengikut sahaja, sehingga aku tak perasan yang kain pelikat yang aku pakai telah terlondeh ketika aku bangun tadi. Seperti biasa kalau terbangun tidur batang pelir aku akan menegang keras.
Ketika menuruni tangga, Makcik Nah tergelincir lalu jatuh terlentang dan dalam keadaan terkangkang, aku turut ditarik oleh Makcik Nah menyebabkan aku juga terjatuh tertiarap menghempap Makcik Nah yang terkangkang dan kain sarung yang dipakai tersingkap hingga keatas perutnya.

Batang pelir aku yang masih menegang keras itu betul-betul menghempap lubang burit Makcik Nah hingga terperosok masuk hingga tenggelam keseluruhan batang pelir ku di dalam lubang burit Makcik Nah yang hangat dan licin mungkin kesan air mani ketiga-tiga lelaki yang mengerjakan Makcik Nah tadi. Terasa ngilu, pedih, geli dan hangat kepala zakar ku.

Disebalik kepedihan tersebut aku merasakan satu nikmat yang tak terkata ketika itu. Aku mendesis dan mengerang kesakitan, begitu juga dengan Makcik Nah.

"Sorry Joe, makcik tergelincir tadi, sakit ke,?" tanya makcik Nah yang masih lagi terkangkang dengan pelir aku yang masih terbenam rapat dalam burit nya.
"Aduhhh pedih kat bawah makcik," jawab ku yang masih menindih Makcik Nah.
"Bangun kejap makcik nak tengok," kata Makcik Nah lagi.
Aku bangun tapi masih bercelapak di celah kangkang Makcik Nah dengan pelir ku yang masih terbenam di dalam buritnya. Makcik Nah meraba sekitar buritnya, lalu berkata, "Joe pelir awak dah termasuk ke dalam burit makcik ni, sakit lagi ke?" tanya makcik Nah lagi.
"Rasa pedih kat bawah makcik," jawab ku jujur.
"Tak pe sakit kejap je tu, tarik pelir tu pelan-pelan," suruh makcik Nah.

Ketika menarik keluar pelir ku, dari lubang burit makcik Nah terasa kulit kulup kembali menutup kepala zakar ku yang menimbulkan sedikit rasa pedih pada zakar ku, lalu aku menekan kembali zakar ku ke dalam burit Makcik Nah. Terasa nikmat pula melakukan aksi sorong tarik zakar ku di dalam burit Makcik Nah.

Setelah membiarkan aku melakukan aksi sorong tarik zakar ku di dalam buritnya, Makcik Nah sendiri yang mencabut pelir ku dari lubang buritnya. Katanya dia tak tahan nak terkencing sangat. Aku yang masih terpinga-pinga terasa macam bermimpi pula, tak sangka aku dapat menikmati lubang burit perempuan dewasa malam ini.

Setelah selesai kencing, Makcik Nah mendapatkan aku yang menunggunya di tangga.
"Macam mana sekarang rasa sakit lagi," tanya makcik Nah sambil memegang zakar ku yang masih menegang.
Aku hanya membiarkan kan Makcik Nah memegang dan mengurut zakar ku kerana kain pelikat aku tertinggal di atas rumah.
"Joe tak pernah lancap ke burung joe ni?" tanya makcik Nah lagi yang mula melancap zakar ku.
"Tak pernah makcik, sakit bila nak buat kerja tu," jawab ku jujur.
"Sekarang ni sakit tak?" tanya makcik Nah yang berjaya mendedahkan kepala zakar ku dari kulit kulupnya.
"Dah tak sakit lagi, tapi rasa ngilu," jawab ku.
"Tu biasa lah baru terbuka," jawab makcik Nah.

"Tadi saya dengar ada orang datang, makcik bergaduh dengan mereka ke?" tanya ku.
"Awak sedar ke Joe?" tanya Makcik Nah ingin kan kepastian.
"Saya dengar bunyi bising kat luar, dan makcik memaki hamun dia orang tu," jawab ku lagi.
"Joe mesti janji dengan makcik, jangan cerita benda ni kat Nusi tau," kata Makcik Nah lagi.
"Kenapa?" tanya ku.
"Sebenarnya orang yang datang tu nak rasa burit makcik, macam yang Joe rasa tadi," terang makcik Nah.

"Makcik bagi ke?" tanya ku lagi walau pun aku tahu dan lihat bagaimana makcik Nah kena rogol tadi.
"Sebenarnya makcik tak mau bagi tapi dah terpaksa kena lah layan jugak," terang Makcik Nah lagi.
"Tak pe lah benda tu dah berlaku, Joe kena rahsiakan perkara ni jangan ceritakan kepada sesiapa tau, kalau nak rasa lagi burit makcik," pesan Makcik Nah.

"Saya janji makcik," jawab ku ringkas.
"Baiklah kalau macam tu, joe baring kat anjung tu, biar makcik tekan burit makcik pada pelir Joe," terang Makcik Nah lagi.

Bagaikan lurus bendul aku terus berbaring di anjung tersebut dengan zakar ku yang mencanak menegang. Makcik Nah mengeluarkan kepala zakar ku dan menggeselkan pada lubang buritnya. Aku mendesis kengiluan dan kegelian, perlahan-lahan Makcik Nah menekan buritnya pada zakar ku sehingga keseluruhan batang ku masuk ke semuanya kedalam burit Makcik Nah.

Selepas itu Makcik Nah mengemut kemas batang zakar ku sambil mengayak-ayak buritnya. Geselan bulu buritnya dengan bahagian ari-ari ku menyebabkan aku kegelian.

"Makcik saya rasa nak terkencing ni," kata ku yang masih menahan kegelian dan kenikmatan.
"Joe kencing je dalam burit makcik ni," jawab Makcik Nah dalam nada tersekat-sekat.
"Aduuh, makcik tak tahan ni," sambung ku lagi cuba menahan diri dari terkencing.
"Tak pe lepas kan je kencing tu," jawab Makcik Nah pula.

Aku tak tertahan lagi, lalu aku melepaskan bebanan yang aku tanggung, sungguh nikmat aku rasa ketika itu, samada aku betul-betul terkencing atau tidak, aku sendiri tidak pasti, yang aku sedar ada air yang keluar memancut-mancut dari zakar ku yang dikemut kemas oleh burit Makcik Nah ketika itu.

Selepas itu Makcik Nah juga mendesi dan mengerang sambil mengayak laju buritnya pada zakar ku, terasa basah hingga keperut ku kesan dari cairan yang keluar dari burit Makcik Nah. Selepas itu makcik terdampar atas tubuh ku, terasa sesak nafas ku menahan berat Makcik Nah. Kemudian Makcik Nah beredar dari tubuhku dan mengeluarkan batang pelir ku dari lubang buritnya.

"Macam mana Joe rasa, sedap tak?" tanya makcik Nah yang masih termengah-mengah.
"Sedap makcik dah naik longgar dah sendi-sendi saya ni," jawab ku.

"Tak pe ke makcik , saya terkencing kat dalam makcik punya tadi," tanya ku lagi.
Makcik Nah tersenyum.

"Tak pe yang keluar tadi bukannya air kencing, tapi air mani, lagi pun Joe masih budak-budak tak dapat membuntingkan makcik lagi, kalau makcik mengandung pun mungkin disebabkan air mani lelaki-lelaki nakal tadi," terang makcik Nah.

"Dia orang pun lepas kat dalam makcik jugak ke?" tanya ku lagi.
"A’ah kebanyakan lelaki macam tu kalau dah dapat burit mesti nak pancut kat dalam, makcik tak keluar air pun, tapi dengan Joe tadi makcik pun terpancut keluar air mani."
"Eh rasa nak terkencing lagi lah makcik," kata ku.
"Yang tu betul-betul nak terkencing, pergi cepat makcik tunggu
 ni," jawab Makcik Nah.
"Besok bangun pagi-pagi kita mandi sama-sama, nanti makcik ajar mandi wajib," terang Makcik Nah lagi.

Selepas itu memang aku terlena sehingga makcik Nah mengejutkan aku keesokan nya. Peristiwa tersebut memang menjadi rahsia dalam hidup aku.

Mengintai Isteri Main

 Aku mempunyai isteri yang cantik dan seksi bermumur 27 tahun bernama Asmidar. Rumahtangga kami bahagia walaupun kami tidak mempunyai cahaya mata sesudah 9 tahun berkahwin. Isteriku mempunyai paras cantik, berkulit putih kuning, tinggi 5'7", body 36-28-36 dan berambut hitam panjang. Payu dara bersaiz D dan punggug yang lentik. Sememang tubuhnya mengiurkan dan seksi menjadi idaman lelaki yang melihatnya.

Hidup kami suka berparti dan bersosial. Tiada masaalah bagiku Asmidar mempunyai kawan walaupun lelaki. Aku dan dia saling percaya dan mempercayai dan aku yakin bahawa Asmidar tidak akan melakukan perkara diluar batasan. Tetapi anggapan itu menyimpang dengan kisah ini.

Asmidar berkenalan dengan kawan sepejabat bernama Azman. Secara tak langsung aku juga berkenalan dan berkawan dengannya apabila Asmidar memperkenalkannya kepada ku. Asmidar biasa menceritakan dia berjumpa Azman, di mana mereka menghabiskan masa. Bagi ku itu tiada apa-apa kerana aku cuba menjadi seorang suami yang sporting.

Namun begitu setelah bulan demi bulan berlalu, pada suatu malam terjadi peristiwa berikut. Hari itu aku beritahu Asmidar akan ke Kedah untuk beberapa hari. Tetapi oleh kerana kerjaku di Kedah selesai cepat dari yang di jangka aku pulang awal. Tetapi kepulanganku dirahsiakan dari Asmidar atas sesuatu sebab.

Aku tiba di KL pada pukul 11.30 malam dan terus ke rumah, iaitu sebuah apartment di Melawati. Setelah sampai dan memakirkan kereta aku terus ke apartment.

Sesampai dipintu masuk, sebelum sempat aku memasukkan kunci, aku terdengar sayup-sayup suara Asmidar sedang merintih.

Aku terpegun dan melengkapkan telinga ke pintu cuba mendengar suara itu dengan lebih jelas. Sah sesuatu telah berlaku kepada Asmidar dan rintihan itu bukan kerana sakit tetapi nikmat.

Aku berundur dan mencari akal untuk mengintip apa yang berlaku didalam. Unit apartment ku ialah ditingkat satu, tetapi kedudukannya rendah sedikit dari paras jalan. Pintu masuk ialah dapur kemudian baru living. Kebetulan satu dari cermin louvres tingkap dapur yang sebelah atas sekali. Memang sudah lama pecah tetapi belum ku gantikan.

Dari jalan, dengan mendongak sedikit dapat melihat menerusi lubang yang pecah itu terus ke living. Aku jengok dan jelas kedapatan Asmidar bersama lelaki bernama Azman itu.

Pada masa itu Asmidar sedang berbaring panjang di atas sofa dan Azman sedang bertenggek di tepi sofa dan menindih Asmidar. Asmidar sudah pun separuh bogel ketika itu terdedah kepada Azman yang sedang rakus menjilat dan menghisap kedua putting tetek buah dada Asmidar yang membengkak.

Aneh, walaupun aku berdebar-debar dan kering air liurku, tetapi tiada perasaan marah. Malah naluriku ingin meyaksikan adegan ini seterusnya.

Azman menarik blouse Asmidar bersama seluar dalamnya dan terlentanglah Asmidar telanjang bulat. Dicium oleh Azman bermula dari dahi, turun ke mulut, turun ke dua-dua putting tetak, turun ke pusat dan terus ke tanah tembam tiga segi yang ditumbuhi rumput hangus yang telah dipotong rapat.
Di situ lama Azman berhenti. Lidahnya ligat bermain dan kelihatan paha Asmidar makin lama makin terkuak hingga terkangkang luas membuka jalan kepada Azman sepenuhnya. Ngerangan Asmidar kuat terdengar hingga keluar rumah tempat aku berdiri.

Setelah punggung Asmidar terangkat-angkat dek jilatan Azman, tak sabar-sabar dan meminta-minta untuk dijimak, Azman faham dan bangun membuang pakaiannya.

Dengan senjata tebal dan 6” panjang yang terhunus, Azman mula menyula Asmidar yang tak sabar-sabar menanti. Tusukkan Azman padat dan keras. Seluruh tubuh Asmidar bergegar. Buah dadanya yang tegang bergoyang kencang ke atas ke bawah. Asmidar mengelupur seperti orang hilang ingatan. Punggungnya terangkat-angkat melawan terjahan Azman.

Lamanya Azman mendayung. Mengikut pengalaman bersama Asmidar, dilihat mengelumpurnya seluruh badan Asmidar dan kuatnya raungan yang terjadi sebanyak 5 kali, sudah tentu sudah 5 kali Asmidar mencapai kemuncak. Namun Azman dilihat masih lagi berkayuh seperti biasa, masih digear tiga, menunjukkan masih jauh kayuhan Azman sebelum sampai ketepian. Hebat-hebat.
Tak lama barulah Azman menukar gear, tujahannya makin kencang, Di tarik senjatanya hingga ke penghujung kemudian ditikam lubang cipap yang sendat dan licin itu dengan keras hingga ke pangkal.

Pap pap pap pap pap bunyinya bertalu-talu. Setiap kali Azman menikam setiap kali itulah pula Asmidar mengangkat punggungnya melawan tikaman. Tusukan semakin kecang sudah masuk gear lima, Azman dengan dengusnya dan Asmidar dengan raungnya, dipalunya cipap Asmidar sekeras-keras, sehingga tusukan yang maut yang terakhir, keduanya meronta-ronta menikmati kemuncak.
Dayungan Azman belum berhenti lagi sehinggalah ke titisan air yang penghabisan dihisap seluruhnya oleh cipap Asmidar yang dahaga. Pelayaran Azman akhirnya sampai ke tepian dan berlabuh tak bergerak. Pecah sudah kolek Asmidar sarat dilimpahi air tenggelam tak terkapai lagi.

Tiba aku terkejut bahu ku di tepuk. Aku menoleh ke belakang dan didapti dua lelaki dibelakangku. Aku meletakkan jari telunjuk ke bibir member isyarat supaya diam. Seorang dari mereka memperkenalkan diri sebagai polis dan bertanya apa aku buat di situ. Terang-terang aku bagi tau akyu sedang mengintai isteriku dengan lelaki lain.

Aku di bawa ke café apartment di mana seorang lagi polis sedang menunggu. Rupanya ada seseorang penduduk di situ telah melaporkan kepada polis akan perbuatan ku yang mencurigakan.
Setelah aku beri penjelasan polis melepaskan ku dan menasihat aku terus balik dan tentang isteriku itu dicadangkan lapor ke pejabat kadhi. Aku tak balik tapi tidur di hotel malam tu. Entahlah berapa kali lagi mereka berasmara malam tu agaknya.

Begitulah ceritaku. Sampai hari ini Asmidar tidak tahu bahawa aku telah mengintainya membuat projek dengan Azman dan di tangkap polis malam itu.

Selepas peristiwa pertama aku mengintai isteriku Asmidar main dengan Azman dan diserkap polis aku menjadi ketagih hendaklah mengintai lagi. Sepatutnya kemarahanlah yang menyelubungi ku tetapi sebaliknya nafsu gila telah menguasai ku. Aku tak puas dan mahu melihat lagi isteriku berasmara di ranjang dengan lelaki lain.

Aku senantiasa memikirkan cara dan mencari peluang untuk memenuhi hajat ku itu. Aprtment ku ada tiga bilik. Oleh kerana kami berdua sahaja yang ada, dua bilik itu jarang digunakan. Malah satu daripada bilik ku jadikan setor simpanan barang-barang.

Kali ini rancangan ku ialah aku akan menyorok didalam bilik tersebut dan menunggu peluang Asmidar dan Azman membuat adegan berahi mereka. Aku pasti mereka akan melakukannya lagi kerana hubungan mereka sudah menjadi seperti suami isteri. Sangkaan ku tak meleset.

Pada suatu malam, dengan sangkaan mereka aku ke outstation, aku telah siang-siang lagi telah menyorok didalam bilik setor tersebut. Azman datang ke rumah lebih kurang pukul lapan malam tetapi mereka berdua terus keluar. Mungkin untuk makan malam agak ku. Lama aku menunggu mereka berdua tak balik-balik.

Jam sudah pukul satu pagi tetapi mereka berdua tak jua balik. Aku keseorang dalam kegelisahan. Hampir pukul dua baru aku terdengan pintu utama dibuka dan kedengaran mereka berdua berehat di ruang tamu. Aku menunggu dan mengharap apa yang ku harapkan.

Sekejap kemudian kedengaran lagu dimainkan dari hi-fi diruang tamu. Dengan perlahan-lahan aku membuka pintu dan memberi ruang secukupnya untuk mengintai perbuatan mereka. Rupanya mereka berdua sedang berpelukan menari-nari, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Tangan Asmidar memeluk leher Azman sambil kepalanya melentok di atas bahu. Tapak tangan Azman mendakap punggung Asmidar yang berisi sambil meramas-ramas mesra. Azman mencium rambut yang hitam lebat terus ke pipi dan lantas Asmidar mendongak dengan bibir yang terbuka menuggu untuk dicium dan di kucup. Azman menguncup bibir merah Asmidar dengan balasan yang hangat.

Baju T yang ketat dibuang dan diikuti coli Asmidar mededahkan buah dada yang membesar. Azman meramas buah dada kemudian diganti bibirnya menghisap kedua-dua buah dada yang semakin tegang.

Setelah puas Azman membuka zip skirt Asmidar dan melondehnya bersama-sama seluar dalam dan jatuh kekaki. Sambil menggomoli bahagian atas, tangannya perlahan bermain diantara celah paha Asmidar. Asmidar membuka tali pinggang, zip dan dijawab oleh Azman dengan membuang semua pakaiannya. Berdiri keduanya dengan bertelangjang, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Nafsu berahi Asmidar tak tertahan lagi minta di ampuk lantas dipegang senjata Azman yang keras terhunus dan menarik kea arah cipapnya mencari bukaan di antara bibir yang basah berair. Dibukakan sedikit kangkangnya supaya mudah Azman memasukkan senjatanya kedalam lubang nikmat yang sempit. Sambil meramas pungung lentik Azman memasukkan senjatanya perlahan-lahan hingga sampai ke pangkal. Asmidar mengeluh nikmat. Dengan keduanya memeluk erat Azman menerjah cipap Asmidar dengan penuh tenaga.

Sesudah beberapa ketika, dengan berpaut keleher Azman mendukung Asmidar dengan kedua kakinya berpaut kemas kepinggang Azman. Dengan kedua tangan mengampu punggung Azman mendukung Asmidar dan mengampuk cipap basah itu sambil berdiri. Melantun-lantun punggung Asmidar dek kuatnya hampukan Azman.

Didukungnya Asmidar ke dinding dan terus mengampuknya. Didukungnya lagi Asmidar ke aarah meja makan dan melabuhkan punggung Asmidar di atas meja. Dipaut keatas kedua-dua lutut Asmidar dengan kedua sikunya dan dikangkangnya seluas-luas sehingga ternganga luas bibir cipap menungu kedatangan senjata Azman yang terpacak keras.

Azman memasukkan senjatanya semula dan menyambung kayuhannya. Di atas meja itu Azman berdayung hingga sampai ketepian bersama-sama Asmidar yang sudah beberapa kali mencapai kemuncak. Apabila Azman menarik senjatanya Asmidar terbaring kaku diatas meja dengan kaki terjuntai ke bawah. Asmidar tidak larat lagi menutup cipapnya yang kelihatan dibasahi air putih yang meleleh ke meja dan menitis ke lantai.

Sampai di situ aku menutup pintu dan menunggu agar-agar ada lagi babak kedua dan seterusnya.

Melayan Isteri Boss

“Samil, tolong ambil gambar atas meja, bawa ke sini,” arah Lucy kepada pemandunya.
Samil yang baru saja masuk ke ruang tamu rumah besar itu berlari anak ke arah meja yang ditunjuk oleh Lucy. Sekeping gambar potret diambil dan diserahkan kepada Lucy. Lucy yang sedang berdiri di atas tangga di tepi dinding mengambil gambar yang diserah Samil dan digantung ke dinding.

Paku untuk menggantung gambar agak tinggi. Lucy terpaksa menjangkau sambil berdiri di anak tangga paling atas. Seperti biasa bila di rumah, Lucy hanya memakai skirt pendek dan baju tipis tanpa lengan. Samil memerhati sahaja. Terlihat ketiak Lucy yang ditumbuhi bulu halus jarang-jarang. Bulu warna hitam itu kontras sekali dengan kulit lengannya yang putih mulus. Samil terpukau dengan pemandangan itu.

Samil mendongak, terlihat celana dalam Lucy warna krim di bawah skirt pendek yang dipakainya. Celana dalam low-cut tersebut hanya sekadar membungkus separuh punggung Lucy. Berbayang marna hitam di sebalik celana tipis warna cerah. Paha yang putih mulus terlihat jelas. Daging punggung Lucy jelas kelihatan. Samil memerhati saja sambil menelan air liur.

Selepas selesai gambar digantung, Lucy perlahan turun meniti anak tangga. Kerana kurang hati-hati kaki Lucy tersandung dan terjatuh. Dengan pantas Samil menyambut isteri majikannya. Badan Lucy dipeluk erat. Harum bau minyak wangi Lucy. Samil merasa kulit Lucy licin dan lembut.“Terima kasih Samil, kalau kau tak ada mungkin saya cedera terjatuh tadi,” ujar Lucy dengan suara tersekat kerana masih terkejut.

Samil hanya mengangguk mendengar penghargaan isteri majikannya yang masih muda itu. Mengikut perkiraan Samil umur isteri majikannya itu tidak lebih 27 tahun.Lucy yang masih muda adalah isteri kedua En. Tan. Isteri pertama En. Tan telah meninggal dalam satu kemalangan jalan raya. Umur En. Tan lebih kurang 52 tahun. Sebagai pengurus ladang getah yang luas, En. Tan tinggal di rumah banglo besar atas bukit di tengah ladang. Pekerja ladang tinggal di rumah teres di kaki bukit. Samil dan isteri bersama dua anak tinggal di salah sebuah rumah yang disediakan majikan.

Sebagai pemandu, Samil biasa keluar masuk banglo besar atas bukit. Samil yang berumur 30 tahun kadang-kadang geram juga melihat isteri majikannya yang langsing berjalan mundar mandir di halaman. Sambil mengelap kereta, matanya tak lepas melihat isteri majikan yang muda, berkulit halus dan cantik. Rambut hitam Lucy dipotong pendek paras bahu. Kulit muka yang putih bersih di rawat rapi. Rupa paras Lucy macam Janet Khoo pelakon yang selalu dilihat Samil dalam TV.

Bila En. Tan ke ibu kota, selalunya 3 hingga 4 hari, kerja Samil hanya membersih kereta dan memastikan kenderaan dalam keadaan baik. Samil sentiasa berada di kawasan rumah kalau-kalau Lucy memerlukan bantuannya. Kalau tak ada kerja Samil akan ke bahagian belakang rumah berbual sambil minum bersama kedua pembantu perempuan separuh baya. Samil kenal mesra dengan mereka. Kadang-kadang Samil membawa mereka ke pasar membeli keperluan rumah.
Bila melihat Lucy berjalan mundar mandir dalam rumah, mata Samil ghairah memerhati liuk lentuk isteri majikanya. Kadang-kadang Samil berangan-angan meniduri isteri majikan yang cantik tersebut. Sambil berangan-angan kemaluannya akan menegang. Kadang-kadang seluar dalamnya basah bila dia memikirkan dapat bersetubuh dengan isteri majikannya.

Kalau keghairahannya meluap, Samil akan ke belakang rumah ke bilik cucian. Keranjang yang mengisi pakaian yang akan dicuci di selongkar. Samil mencari celana dalam Lucy. Celana dalam yang telah dipakai itu dicium lama-lama. Bau celana dalam yang telah dipakai membangkitkan keghairan Samil. Celana dalam dicium, dihidu dalam-dalam. Kadang-kadang Samil melancap sambil mencium celana dalam Lucy. Samil akan melancap sehingga maninya terpancut dan dia akan terduduk kepuasan.

“Samil, sini sekejap,” tiba-tiba cuping Samil mendengar suara isteri majikannya memanggil dari arah bilik tidur.Samil berlari anak menuju bilik tidur majikannya. Mungkin Lucy memerlukan bantuannya. Samil sentiasa sedia membantu. Samil memang ringan tulang dan selalu dipuji oleh majikannya, En. Tan.Samil berlari pantas menaiki tangga lebar berpusing. Bilik tidur majikannya berada di tingkat atas banglo satu setengah tingkat itu. Sesampainya di bilik Samil melihat pintu terbuka tak berkunci. Samil mengetuk pintu. “Masuklah,” kedengaran suara Lucy dari dalam bilik besar dihias indah. Samil melangkah perlahan. Terbeliak mata Samil melihat Lucy sedang berbaring hanya mengenakan baju tidur nipis paras paha tanpa coli dan seluar dalam. Di layar tv kelihatan dua orang sedang bersetubuh. Perempuan kulit putih sedang berada di atas tubuh lelaki negro. Masing-masing bertelanjang bulat.

Samil mematikan langkah, tidak berani mendekati katil besar majikannya. Waktu itu jam pukul sepuluh pagi. Semua pembantu belum pulang dari pasar. Rumah sunyi sepi.“Marilah, apa yang kau tercegat di situ,” perintah Lucy. Samil melihat Lucy dalam keadaan bernafsu sambil melihat adegan di layar tv.Paha Lucy merapat. Sebahagian baju tidur tipis tersingkap ke atas. Kelihatan paha dan punggung Lucy yang berkulit halus.“Sini, tanggal semua pakaianmu,” perintah Lucy. Samil masih ragu-ragu.“Cepat, tunggu apa lagi,” herdik Lucy lantang.Samil terkejut. Ibarat anak kecil diperintah ibu, Samil menurut tak membantah. Baju, seluar dan seluar dalam dilondeh serentak. Lucy memerhati tindakan Samil. Sekarang Samil sedang berdiri telanjang bulat. Zakarnya separuh tegang terjuntai di celah paha. Lucy memerhati sesusuk tubuh kekar berotot tinggi 6 kaki berkulit gelap tercegat di depannya. Kulit Samil sama gelap dengan lelaki negro di layar tv.“Sini, duduk di sini,” arah Lucy sambil menunjuk pinggir katil.Samil patuh. Lucy tidak menunggu lama, zakar Samil yang mula mengeras diramas-ramas dengan tangan kecil berkulit lembut. Nafsu Samil mula mekar. Zakarnya bertambah keras bila dipegang-pegang oleh tangan isteri majikannya. Lucy makin mendekati Samil. Bau harum parfum Lucy membelai lubang hidung Samil. Samil menyedut dalam bau harum tubuh isteri majikannya.

Lucy menarik tubuh Samil ke tengah katil. Samil terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Samil mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah Samil. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span. Tidak empuk macam tilam majikannya.Nafsu Lucy sudah meluap-luap. Zakar Samil yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik. Kepala zakar Samil yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah Lucy mencium rakus kepala licin.Bau aneh menerpa hidung Lucy. Lucy tak kisah itu semua. Nafsunya tak terkawal lagi. Zakar besar Samil dijilat dan dikulum. Lidah comel Lucy menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar Samil. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar Lucy. Digerak mulutnya maju mundur. Samil kegelian. Samil rasa sungguh nikmat. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.

Lucy kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar Samil juga. Lucy jarang mendapat belaian suaminya. Kadang-kadang suaminya tidur pulas bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian. Kalau diminta juga, En. Tan melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani En. Tan telah terpancut. Lucy belum mencapai klimaks, kecewa.Samil terkejut juga. Lucy yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Samil terbaring kaku menikmati segala perlakuan Lucy. Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasa nikmat begini. Impian untuk meniduri Lucy dah tercapai. Samil tersenyum gembira.

Keghairan Lucy sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal Lucy menjadi tatapan mata Samil. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan Samil. Perasaan sami menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia membaringkan Lucy. Tanpa disuruh Samil menerkam tetek kenyal Lucy. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Lucy menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam Samil amat terampil melayan gunung mekar.Ketiak Lucy yang berbulu jarang dicium Samil. Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Samil ingin melayan Lucy sebaik-baiknya. Samil mahu Lucy akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak Lucy kiri dan kanan oleh air lior Samil. Lidah besar dan kasar Samil membuat Lucy menjadi tidak keruan. Lucy bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.“Ahhh..ohhh..sedap Samil, lagi, lagi,” suara Lucy tak teratur lagi.

Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah Lucy yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu En. Tan. Kalaulah suaminya sehebat Samil alangkah baik, keluh Lucy dalam hati.Dengan perlahan Samil bergerak ke bawah. Kulit perut Lucy yang belum beranak dielus-elus. Pusat Lucy dijilat-jilat. Lucy tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas. Muka Samil melekat di tundun putih gebu. Diarahnya Samil mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah. Samil tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir Samil. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh. Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi.

Muka Samil menghampiri paha Lucy. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus, tundun tinggi gebu putih melepak. Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh Lucy. Samil menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan. Zakar Samil bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar.Samil mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah. Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu. Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit Lucy sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya pagi. Samil geram melihat kelentit indah Lucy.

Pelan-pelan Samil menempelkan hidungnya ke taman Lucy. Aromanya sungguh nyaman. Samil menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat Samil khayal. Samil melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Lucy mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir Samil. Cairan licin banyak keluar dari taman Lucy.

Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati Samil. Selama ini Samil hanya menghidu dari celana dalam yang dah dipakai.

Samil mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat Lucy diteroka. Samil terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina Lucy. Lidah Samil diramas halus oleh vagina yang mekar.Erangan Lucy makin jelas, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”.Samil melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Samil di lorong sempit. Lucy mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Lucy mengganas. Paha Lucy menjepit kepala Samil. Lucy mengerang keras, badan Lucy mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka Samil. Lucy terkulai lemas. Lucy dah sampai ke puncak.

Keghairahan Samil baru separuh jalan. Lucy sudah lemah longlai. Samil terus mengganas. Cairan vagina Lucy disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentit Lucy dijilat rakus. Ghairah Lucy kembali bangun. Ditolak Samil hingga terlentang. Lucy bangun. Badan Samil dikangkanginya. Tubuh Lucy tak dibaluti seurat benang. Muka Lucy menghadap Samil. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Samil geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.Lucy menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar Samil menunggu penuh sabar. Bibir halus vagina Lucy mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Samil melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung Lucy makin rendah hingga seluruh kepala zakar Samil berada dalam lubang hangat. Vagina Lucy mengemut pelan. Lucy menurunkan lagi pantatnya. Seluruh Zakar Samil menerjah santak ke gua keramat.

Tetek Lucy dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan. Lucy merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka.Samil merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina Lucy yang sempit. Lucy mengemut kencang. Punggung Lucy naik turun dengan laju. Batang besar Samil penuh padat mengisi rongga sempit Lucy. Lucy mengemut makin laju. Samil tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Samil melepaskan pancutan dalam vagina Lucy yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya.Tiba-tiba Lucy menjerit keras, “Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Samil, enak”.

Cairan panas menyirami kepala zakar Samil. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Lucy terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Lucy rebah di dada bidang berbulu kasar. Samil diam saja menikmati kesedapan. Tetek Lucy menempel rapat di dada Samil. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada Samil yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin. Lucy Terkapar lesu di dada kekar. Dada Samil yang berpeluh dicium. Bau keringat Samil menerpa lubang hidung Lucy. Bau lelaki, fikir Lucy. Badan En. Tan tak berbau keras seperti bau badan Samil. Lucy suka bau keras badan Samil.

Sepuluh minit kemudian Samil melangkah lesu meninggalkan Lucy terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga Samil mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina Lucy bercampur maninya yang pekat dicium. Inilah bau nikmat seks, kata hati Samil. Samil berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu Samil menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Samil berharap agar peristiwa ini berulang lagi.

Minachi Jiranku Part 2

Hujung minggu lepas, setelah mendapat gaji aku balik menziarahi isteri dan anak sulungku. Baru empat belas hari Jun dalam pantang. Ini bermakna umur anakku baru berusia empat belas hari. Anak perempuan. Agak ganjil kedatanganku. Ibu mertuaku masam aje mukanya.Tentu ada yang tak kena.
Pada malamnya, baru aku tahu. Jun dapat tahu aku telah menumpangkan Kak Limah, janda anak dua itu semasa aku balik dari kerja. Masa itu hari nak hujan sangat. Awan mendung menutupi seluruh kawasan tu. Jadi aku ofer dia. Memandang bas belum tiba, dia pun naik keretaku. Hal ini telah sampai ke pengetahuan Jun, isteriku. Macam mana dia tahu,aku kurang periksa.

Esoknya, aku balik awal kerana tak tahan dengan leteran Jun dan juga sindiran ibu mertuaku. Ingatkan aku balik nak bincangkan tentang nak cukur kepala anak. Dek sebabkan itu, aku tak ada mood. Aku rasa malam itu, malam begitu panjang bagiku. Nak saja malam itu aku balik ke sini. Kalau dikatakan aku ada hubungan dengan Minachi, boleh juga aku terima.

Sedang aku duduk bermenung begitu di kusyen, setelah balik dari kerja, tiba-tiba pintu dapurku di ketuk bertalu-talu. Aku mendapat mendengar jelas kerana petang itu aku tak ada mood nak menonton tv.

Keadaan agak sunyi. Aku segera mendapatkan pintu dapur. Aku dapati jiranku, Minachi berdiri tegak di situ. Mataku terpaku pada dadanya. Apa tidaknya, buah dadanya yang besar (bersize D) menongkat blaus biru air lautnya.

Sebaik sahaja pintu terbuka, Minachi pun menghulur segumpal wang not merah. Spontan itu juga aku sambut. Kemudian dia berkata dengan nada yang agak perlahan, "Nanti malam saya datang, jangan kunci pintu dapur"

Aku tergamam. Kemudian segera dia balik ke rumahnya. Mataku terpaku pada buntutnya. Sungguh menggiurkan kulihat semasa dia berjalan itu. Punggungnya yang lebar itu bergoyang, bagai itik pulang petang.

Sebaik sahaja dia masuk ke dalam rumahnya, aku pun menutup semula pintu itu lalu menguncinya. Kemudian aku bersalin pakaian dengan hanya berseluar jerut pendek dan bertuala di tengkuk. Aku nak masak nasi. Lauk aku beli dari kedai mamak tadi. Juga perlu dipanaskan. (Diperangat.)
Setelah siap memperangat gulai yang kubeli di kedai mamak tadi, aku pun pergi mandi. Di bilik mandi aku mandi telanjang aje. Nampak terjuntai batang pelirku. Setelah membasahi seluruh badanku aku mula menyabuni seluruh badanku. Sambil bersabun aku menyanyikan lagu popular dari P. Ramlee, Madu Tiga. Semasa aku menyabuni celah paha dan batang pelirku, aku naik syok. Gosokan dan usapan yang kulakukan di situ telah membakitkan si awangku dari tidur.
Tatkala itu aku terbayangkan cipap jiranku, Minachi. Ianya kembali segar dalam ingatanku. Bertambah berahi aku jadinya. Bibir cipapnya masih tebal dan tegang. Jembutnya tumbuh tebal. Diurus dengan rapi.

Ditrim. Semasa dia menyelak bibir cipapnya itu, aku nampak biji kelentitnya yang berwarna merah jambu (pink) itu jelas sudah kembang atau bengkak. Di samping itu ianya basah dan berlendir. Berjojol menyumbat lubang cipapnya.

Semasa menyabuni si awang, aku genggam dengan tangan kiriku. Masih ada baki dihujung lagi. Yang dihujung aku genggam dengan tangan kananku. Kata orang cina, ngam ngam. Itulah panjangnya si awangku.

Kalau tak percaya, mari datang sendiri tenguk. Kalau tidak masakan si Jun cemburu. Dan si Minachi nak lagi.

Mandi udah. Pakai kain dan baju udah. Minyak wangi disembur merata tempat pada badanku. Makan malam juga udah. Ni tengah menonton tv. Semua rancangan malam ni aku rasa tak best. Fikiranku terganggu. Ia masih mengingatkan pesanan si Minachi tadi, "Nanti malam saya datang,jangan kunci pintu dapur"

Dah jam sebelas malam, dia masih tak muncul. Kenapa ? Aku naik resah.Mula hatiku berkata, dia tipu aku kali ini. Duduk tak kena berdiri pun tak kena. Sekejap aku ke dapur, sekejap aku duduk semula di kusyen. Sekejap aku berbaring di atas katilku. Ulang alik begitulah aku menunggu jiranku, Minachi.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi motor. Baru aku perasan, si Rajagopal belum pergi kerja lagi. Kerja jaga. Mungkin sebab itu dia belum sampai-sampai lagi. Soalnya, kenapa dia pergi lewat malam ini. Selalunya jam sembilan dah belah dah. Ini jam sebelas baru dia pergi. Jangan-jangan dia mabuk lagi.
Dah lama Rajagopal cau. Dah dekat setengah jam. Namun si Minachi belum muncul lagi. Mungkin juga anaknya, yang baru darjah dua itu belum tidur. Hatiku kembali tenang. Perasaanku jadi cool semula.

Namun fikiranku masih bercelaru. Hatiku berat mengatakan dia akan muncul. Tapi soalnya, sampai kini dia belum datang lagi.

Untuk membuang masa, aku pergi ke ruang tamu. Aku nyalakan lampu di poc. Kemudian aku tutup lampu ruang tamu. Mujurlah siaran tv sampai dua puluh empat jam. Jadi aku masih buka tv dengan suaranya aku perlahankan sikit. Kemudian aku berjalan ke dapur. Kemudian aku tercium bau wangi. Bau bedak yang selalu dipakai Minachi.

Sejurus kemudian daun pintu dapurku terkuak. Muncul Minachi. Aku segera berjalan mendapatkannya. Kemudian dia sendiri yang menutup semula daun pintu itu lalu menguncinya. Dia segera memeluk tengkukku lalu menciumi pipi dan mengucupi pipiku. Begitu rakus sekali dia. Jadi dada kami bertaut. Buah dadanya menekan hebat dadaku. Serentak dengan itu aku peluk erat pinggangnya. Kami pun berbalas-balas ciuman.

Kemudian, kami sama-sama berjalan menuju ke bilik tidurku. Dia memakai skirt biru tua dan memakai blaus biru air laut. Bezanya, cuma kali ini dia tidak memakai coli. Jadi semasa berjalan aku lihat buah dadanya yang bergegar dan bergoncang. Tangannya di tengkukku, manakala tanganku memeluk pinggangnya. Dalam keadaan ini kami bergerak ke dalam bilik. Dalam pada itu sempat juga kutanyakan kenapa lambat. Katanya, dia mandi dulu, bersihkan badannya. Rajagopal buat hal. Dia naik mabuk lagi. Dalam mabuk tu Rajagopal nak fuck dia juga. Dia tak nak cari gaduh. Jadi Minachi biarkan saja Rajagopal berbuat begitu. Dia steam dan horny. Belum apa-apa lagi, dia dah cum. Sebiji macam orang mati pucuk, tambahnya lagi. Sebab tu Minachi mandi terlebih dulu. Bersih dan basuh apa yang patut dibasuh, terutama lubang cipap yang dicemari air mani Rajagopal.

Pilu dan rawan aku mendengar cakap Minachi tu. Aku kesihan melihat keadaannya jadi begitu. Ingatkan anaknya belum tidur lagi. Masalah anak, tak jadi soal. Dia cepat tidur. Saya beri dia makan ubat batuk.

Memang pun dia batuk. Jadi ada alasan munasabah nak beri makan ubat batuk. Tapi dosnya digandakan, dengan kata-kata nak cepat baiklah kononnya.

Di tepi katil, kami berdiri berhadap-hadapan. Minachi mula menaggalkan baju dan kain sarungku. Aku memang berniat tidak memakai spender. Setelah siap, dia mencekuh batang pelirku yang dah dari tadi tegang dan keras. Terutama apabila aku mendengar kesan si Rajagopal yang gagal memuaskan nafsu isterinya, Minachi. Kini isterinya itu mencari aku untuk kepuasan dan kenikmatan nafsu berahi, iaitu seks.

Kemudian aku menciumi tengkkunya. Juga aku jilat cuping telinganya. Pipi kami bertemu. Telingaku hampir benar dengan mulutnya. Jelas kedengaran nafasnya keluar masuk laju dan pendek. Sekali-sekala dia menghela nafas panjang. Pada waktu itu dia berbisik padaku, "Tanggalkanlah skirt saya."
Dalam kerjaku mengucupi tengkuknya, tanganku membuka cangkuk dan zip skirtnya. Sebaik sahaja cangkuk terbuka, skirtnya terlurut ke bawah. Jadi aku usap-usap daging punggungnya yang gebu lagi pejal itu. Ada ketikanya, dengan kedua-dua belah tangan, aku ramas kuat-kuat. Sedap dan lazat menguasai diriku.

Pada waktu yang sama, dia sudah siap membuka butang blaus. Jadi aku lurutkan ke bawah. Udah kukatakan tadi dia tak memakai coli. Terdampar di atas perutnya. Menggunung anak di atas dadanya. Geram dan berahi jadinya aku. Lantas aku ramas-ramas. Puas begitu aku usap-usap. Minachi mula merengek kesedapan. Mulutnya riuh menyebut,"Ergh ergh ergh"

Kini kucekak pinggangnya. Mulutku menjilat putting teteknya. Manakala tangan Minachi menimang-nimang buah dadanya sendiri. Sambil tu tanganku mengusap-usap perutnya ramping itu. Kalau tadinya buah dadanya nampak terdampar, kini ianya mula memejal ( jadi tegang ). Kalau dipegang memang terasa kerasnya. Minachi bertambah merengek lagi apabila mulutku mula menyonyot ( menghisap ) teteknya, sebiji macam bayi menyusu.

"Saya tengah sedap ni. Masukkan le benda ni" bisik Minachi sambil memegang batang pelirku. Memang dah tegang lagi keras. Kalau digantung bata, tak lentur nye. Dia mula melutut. Tangannya memegang batang pelirku lalu dimasukkannya ke dalam mulutnya. Dijilat dan diusap-usapnya batang pelirku dengan mulutnya. Basah sakan pelirku jadinya.

Aku suruh dia naik ke atas katil. Dia berjalan lalu duduk berjuntai di tepi katil. Aku hulurkan kondom. Aku minta dia yang memasangkannya. Dia tidak menolak. Setelah menanggalkan sampulnya, dia mengeluar getah kondom itu lalu memasangnya pada batang pelirku. Kemudian dia basahi pelirku yang berkondom itu dengan air liurnya. Apabila dah siap dia pun berbaring di situ dengan kakinya masih terjuntai.

Aku masih berdiri di sisi katil. Yang juga di celah pahanya. Lantas dia mengangkat kedua-dua kakinya ke udara. Kemudian tangannya menyelak bibir cipapnya. Jelas sekali kelihatan biji kelentitnya dan terjojol dan menyumbat lubang cipapnya. Berlendir habis.

Semudah menjolok jari ke mulut, aku menjolok lubang cipapnya.Walaupun nampak tersumbat, tetapi itulah keistimewaannya lubang cipap. Usahkan batang pelirku, bukankah kepala budak pun boleh lalu di situ. Ternyata benar kata orang, lubang puki India memang panas. Panas laksana lada sulah. Tidaaak. Panas laksana telur baru keluar dari lubang burit ayam.

Pendek kata, malam ini aku menyelesaikan kerja yang belum beres.Kerja yang dimulakan Rajagopal terpaksa aku sudahkan malam ini. Jadi dengan berdiri di atas lantai di tepi katil, aku tolak masuk batang pelirku. Kemudian aku dakap dada Minachi. Lantas, kaki Minachi mengepit erat perutku. Kemudian tengkukku dipaut erat. Mulut dan tanganku bermain dengan buah dadanya.

Dalam posisi itu mula menghenjut. Henjutan marathon. Maksudku, tanpa henti. Udah dua kali dia terjerit-jerit. Maknanya dah dua kali dia climax. Mungkinkah sampai empat kali. Tak mungkin. Kerana aku sendiri dah nak cum. Air lazat tu dah terpancut. Minachi dah lama terjerit-jerit. Mulut aku juga ikut terjerit. Serentak dengan aku cum, Minachi terpekik kuat. Mujurlah ada suara tv di ruang tamu. Dapat juga dia menenggelamkan suara pekikan kuat Minachi itu.

Memanglah lubang cipap Minanchi berbuih-buih. Habis basah sekitar pintu masuk ke teruwong cipapnya. Sebaik sahaja aku berdiri, pelirku tercabut. Serentak dengan itu Minachi bangun lalu menolong menanggalkan kondom yang penuh berisi air nikmatku itu. Agak mudah sikit kerana kondom itu lendut dan pelirku pula dah beransur-ansur kendur. Dengan kertas tisu yang ada di kepala katil, Minachi membungkus kondom tadi. Kemudian dia mencampakkannya ke dalam bakul sampah.
Kemudian aku berbaring di sisi Minachi. Tadinya dia duduk dengan kakinya terjuntai di sisi katil. Kini dia juga berbaring. Kami berbaring di atas lampung masing-masing dan menghadap di antara satu sama lain. Terus-terusan Minachi berbaring. Masa terus berlalu. Hari sudah lewat tengah malam. Mungkin udah jam satu pagi. Dia belum juga balik. Kami terus berbual.

Kami berubah posisi pulak. Dia menelentang. Manakala aku meniarap. Tanganku pula memeluk badannya, betul-betul di bawah payu daranya. Sambil tu aku menggentel-gentel putingnga. Dalam waktu yang sama kami terus berbual-bual dengan nada berbisik-bisik.

Kemudian aku alihkan tanganku. Tanganku mengusap-usap jembut cipapnya. Pada waktu yang sama aku menjilat dan menyonyot puting teteknya yang agak lebam tu. Agak besar juga, mungkin sebesar ibu jariku. Paduan dua kerja ini, membikin Minachi horny semula. Mulutnya mula merengek, "Esy esy esy"

Puas begitu, Minachi meminta aku menelentang. Kemudian dia bangun lalu duduk membongkok. Tangannya mencekuh batang pelirku yang tegang tapi belum keras benar itu. Dilancapnya bertalu-talu. Kemudian dikulumnya. Di dalam mulut, pelirku dinyonyotnya. Bukan itu sahaja yang dibuatnya, malahan lidahnya menjilat dan menguis-nguiskan kepala pelirku. Aku terasa sedap. Dalam spontan aje dah naik tegak dan keras. Namun begitu dia terus menyonyot dan menjilat-jilat pelirku yang tegang, tegak dan keras.

Minanchi minta kondom. Aku suruh cari di bawah tilam. Mujurlah ada satu. Setelah membasahi pelirku dengan air liurnya, Minachi segera memasang kondom pada batang pelirku. Setelah siap, dia pun menunggang badanku lalu memasukkan batang pelirku. Dengan tangan di atas dadaku, dia pula yang menghenjut. Kami bekerjasama. Dia henjut ke bawah. Aku diam. Apabila dia mengangkat, aku jolok terowong cipapnya. Proses berulang berterusan tanpa henti.

Aku belum apa-apa, Minachi dah dua kali terjerit-jerit. Maknanya dah dua kali orgy, sikit lagi climax le tu. Dia kelihatan dah tak mampu lagi nak menghenjut. Kami bergolek. Kali ini aku di atas. Aku mula menghenjut. Dia terjerit, "Cukup cukup cukup."

Tak sampaipun beberapa henjtan, dia dah terjerit-jerit. Apa yang harus aku lakukan. Aku nak menghenjut supaya air lazatku keluar, tapi sebaik sahaja menghenjut, Minachi mula terjerit-jerit. Badannya mula kelihatan lemah. Katanya, biji kelentitnya terasa begitu ngilu apabila dihenjut lagi.
Aku cabut batang pelirku. Aku kata aku nak fuck teteknya. Dia setuju. Kondom aku tanggalkan. Jadi dia mengepit pelirku dengan kedua-dua teteknya. Aku go head go sternkan batang pelirku. Lazat juga aku rasa. Lama-kelamaan aku jadi penat. Air lazatku tidak juga mahu terpancut. Aku berehat. Dia masih mengepit pelirku dengan buah dadanya.

Dalam keadaan begitu, dia mula melancap-lancap batang pelirku. Sekali- sekala dia mengucup kepala pelirku. Dialaju mengusap-usap dan melancap. Aku naik sheikh. Tak lama kemudian, air lazatku pun
menyirami muka Minachi. Kemudian dia cuba meniru mat saleh. Dia menjilat-jilat cecair pekat yang meleleh pada lubang pelirku.

Minachi Jiranku Part 1

Hari itu isteriku, Jun sudah seminggu balik kampung selepas bersalin anak sulung kami. Ibu mertuaku nak sangat menjaga anak kesayangnya itu. Bior le, dalam pantang ni dia tinggal dengan mak di kampung. Tak jauh pun, sekadar sejam naik kereta aje kampung mak mertuaku itu sampe le.
Petang itu setelah balik kerja aku berehat kejap. Lepas itu aku ke dapur. Masak nasi dan menggoreng telur. Kemudian aku memanaskan sedikit gulai pemberian jiran sebelah. Sebenarnya kami tinggal dalam kawasan atau taman perumahan. Kebanyakannya rumah teres kos murah.Rumah yang aku duduk ini, aku sewa.

Tiba-tiba aku dengar pintu dapur di ketuk tiga kali berturut. Di samping itu terdengar sayup-sayup suara menyebut ,"Aci aci aci "

Aku kenal benar, itu suara Minachi. Isteri Rajagopal. Jiran sebelah rumah. Rumah yang mereka diami itu adalah milik mereka. Rajagopal bekerja jadi jaga swasta. Kekadang malam kekadang siang. Ikut syif.

Manakala Minachi kerja aje. Pendapatan mereka loaded ooo !

Umurnya dalam lingkungan 30 tahun. Suaminya agak tua sedikit, mungkin dalam lingkungan 35 tahun. Ada seorang anak perempuan berusia 8 tahun. Orangnya kecil molek dan raut wajahnya agak menarik. Walaupun kulitnya agak gelap, tetapi kelihatan bersih. Di rumah atau ke mana sahaja dia suka memakai skirt dan blaus. Rambut ikal panjang,(mungkin di keriting) dan kelihatan mengerbang. Ianya diurus dengan rapi.

Sebaik sahaja dipintu dibuka, dia mengundur sikit. Kemudian aku tanyakan apa yang dikehendakinya. Rupa-rupanya dia nak meminjam wang sebanyak tiga puluh ringgit. Nanti bila gaji dia akan bayar. Aku pernah dengar daripada isteriku, dia memang selalu meminjam dan akan bayar sebaik sahaja dapat gaji.

"Ini bulan saya pun tarak cukup wang. Saya sudah banyak belanja sebab saya punya isteri sudah beranak. Mana ada wang cukup."

Dia merayu juga. Katanya, nak beli beras pun duit takda. Nanti kalau lakinya balik, tak ada nasik, dia marah. Kadang-kadang dia kena pukul pulak tu.

Kutanyakan, apasal tarak hutang kat kedai aje. Dia kata, orang kedai dah tak percayakan lakinya. Lakinya dah banyak buat hutang minum samsu.

Aku diam. Memang pun pernah terjadi pergaduhan di antara tauke kedai itu dengan suaminya. Dengar khabar pasal hutang le. Dalam aku diam tu dia merayu juga. Dia nak jugak duit sebanyak itu.
Aku suruh dia tunggu di situ. Aku masuk ke dalam nak ambil dompet duitku. Setelah mencekuh dompet duitku, aku kembali semula ke muka pintu dapur. Kemudian aku tunjukkan isi dompetku. Cuma ada lima puluh ringgit seketul. Macam mana nak bagi dia.

Dia merayu juga. Jadi aku bagi dia not lima puluh ringgit dengan syarat dia pulangkan bakinya nanti. Mukanya naik ceria. Segera dia meninggalkan aku untuk pergi ke kedai. Selepas pintu ditutup aku
kembali semula ke dapur. Nasib baiklah gulai yang aku panaskan tadi tak kering.

Hari dah dekat malam. Semua rumah dah pasang lampu. Selepas mandi aku menyiapkan diri. Memakai kain dan berbaju melayu hitam. Baju kahwin dulu. Perutku terasa lapar. Aku kaut nasi lalu duduk makan sendirian.Lepas makan aku menonton tv. Masa terus berlalu. Sedang aku menonton tv tu, aku teringatkan Minachi. Kulihat jam dah pukul sepuluh malam.Tak juga baki wang dua puluh ringgit itu dipulangkan. Aku naik risau pulak. Tak berminyaklah keretaku pergi kerja esok.

Aku rasa nak terkencing. Jadi aku ke belakang lalu masuk ke tandas.Selepas itu aku keluar langsung terdengar pintu dapur diketuk orang. Aku buka pintu. Gelap di luar. Dia nak masuk. Aku pula kali ini yang berundur. Setelah masuk dengan pantas dia menutup pintu.

Lega hatiku kerana dia dah datang nak memulangkan duit lebih tadi. Kutanyakan kenapa lambat. Dia meletakkan satu jari di mulutnya,mengisyaratkan supaya aku turunkan sikit bercakap. Dengan nada slow aku tanyakan lagi dia kenapa lambat.

Katanya, suaminya belum pergi kerja lagi. Bila dia dah pergi, anaknya belum tidur pulak. Jadi dia kena tidurkan anaknya dulu sebelum datang tadi. Jika tidak, suaminya marah dia meminjam duit tu. Sebab itu dia lambat datang nak memulangkan duit aku itu.

Betul, dia dah pulangkan wang dua puluh ringgit tu. Selepas tu dia berjalan masuk ke dalam lagi. Aku jadi heran. Dia menenguk-nenguk ke dalam bilik tidur. Dia puji. Katanya kemas, teratur dan cantik. Dia masuk. Kemudian ditekan-tekannya tilam katilku itu. Dia minta izin untuk duduk. Belumpun sempat aku kata ya, dia dah duduk.

Kemudian dia pun berbaring di atas katil. Kedua-dua kakinya terjuntai ke bawah. Aku gugup. Kenapa pula si Minachi ni jadi begini. Kulihat dia begitu ceria sekali. Dalam sinaran cahaya lampu, kerana dia memakai skirt, aku dapat lihat pahanya agak gebu. Bernafsu pula aku jadinya. Tambahan dah seminggu lebih tak bersama dengan isteriku.Dengan memakai blaus putih, coli coklatnya jelas kelihatan. Buah dadanya menggunung anak di dadanya.

Aku masih tercegat di muka pintu bilikku. Mataku tertumpu pada pahanya yang gebu itu. Kemudian dia bangun lalu berjalan menuju ke muka pintu. Aku ke tepi sikit dengan tujuan memberi laluan supaya dia dapat berjalan keluar tanpa halangan.

Sebaliknya dia berhenti di hadapanku. Kemudian dia memeluk tengkukku.Memang wangi tercium ke hidungku. Lantas kupeluk pinggangnya. Tak kusangka dia mula menciumi pipiku. Sebagai tanda hormat aku balas setiap ciumannya. Jadi kamipun berbalas-balas ciuman. Pada waktu yang sama dadanya tertekan pada dadaku.

Nafasku jadi sesak. Nafasnya juga jadi sesak. Sekali-sekala kami menghela nafas panjang. Kemudian, tangannya meraba ke dalam kain sarungku. Dia teraba batang pelirku yang dah jadi tegang. Tak dilepaskannya lagi. Aku masih memeluk badannya dan terus-terusan menciumi pipi Minachi. Dengan satu tangan dia berjaya menanggalkan puntalan kain pelikatku. Terlucutlah kain sarungku itu. Apa lagilah, tangan Minachi segera memegang batang pelirku yang dah tegang ini.Diusap-usapnya bertalu-talu. Terengek juga aku.

Aku lepaskan pelukanku. Aku berundur sedikit. Minachi under standing orangnya. Dia sendiri yang menanggalkan baju dan colinya. Dalam cahaya lampu bilik itu aku dapat lihat buah dada Minachi jadi pejal dan muntuk. Mungkin boleh dimasukkan dalam kategori 'C' sizenya. Aku naik geram. Lantas kupegang buah dadanya. Aku ramas-ramas. Sedap dan lazat terasa.

Setelah dia menanggalkan skirt dan pantinya, Minachi menanggalkan baju melayuku. Jadi sekarang kami bertelanjang bulat. Aku bimbing dia naik ke atas katil. Dia naik lalu berbaring menelentang. Aku juga ikut naik. Aku melutut di celah pahanya yang gebu itu. Tanpa disuruh, Minachi dah mengangkat lutut lalu dilipatnya ke perut.

Kulihat jembutnya agak tebal. Bibir cipapnya basah berlendir. Sambil bergerak menggunakan lutut, aku hampiri cipap Minachi. Serentak dengan itu tangan Minachi, melalui bawah pahanya, menyelak bibir cipapnya. Sah ! Dah sah, biji kelentitnya dah kembang.

Sambil membasahi batang pelir dengan air liurku, aku tanyakan mahu pakai kondom ke. Dia cuma menggeleng-gelengkan kepalanya. Tak takut ke dapat anak melayu nanti. Katanya, dia makan pil. Namun begitu, ada baki kondom lama, aku gunakanlah. Manalah tahu dia ni ada AIDS pulak.
Aku pegang kedua-dua betisnya yang berbulu roma tebal itu. Betisnya tirus aje. Aku sangkutkan kat bahuku. Kemudian aku angkat punggungku sikit. Lantas aku terbongkok. Jadi badanku menolak kedua-dua kakinya arah ke badan Minachi.

Dengan berdiri di atas lutut, aku menolak masuk batang pelirku ke dalam lubang cipapnya. Mudah aje masuknya. Santak sampai ke pangkal. Walaupun berkondom, batang pelirku terasa panas di dalam lubang cipap Minachi. Apabila dah masuk, tangannya mula meramas-ramas rambutku. Namun kedua-dua belah kakinya masih lagi kat dada dan bahuku.

Dengan meluruskan tanganku, aku mula mengerak-gerakkan punggungku. Kelihatan ianya turun naik di dalam cermin almari solek isteriku, Jun. Dah lebih seminggu aku tak dapat lubang cipap. Mujurlah si Minachi ni yang menyerah diri. Mungkin dia belas kasihan melihat aku. Mungkin juga dia mahu membalas budi aku. Jika tidak aku pinjamkan wang tadi, pasti dia dipukul suaminya.

Aku mula menghenjut. Alun-alun sahaja. Tilam dan katilku berkeriut-keriut bunyinya. Kemudian ditambah dengan bunyi rengekan atau suara Minachi dalam kelazatan. Aku teruskan henjutan. Badannya mula mengeliat. Mulutnya bertambah kuat merengek. Matanya mula terpejam. Buah dadanya yang besar itu bergegar habis.

Sebaik sahaja Minachi mahu menjerit, lubang cipapnya menjadi kering sedikit. Dinding lubang cipapnya mula mengecut. Kemutan kuat terjadi.Jadi aku pun berhenti menghenjut. Dia minta dilepaskan kakinya. Sebaik sahaja dilepaskan, kakinya mula mengepit batang pahaku. Aku labuhkan badannku. Siku kujadikan tongkat. Aku ciumi pipinya. Bibirnya kukucup. Buah dadanya kujilat dan nyonyot.

Kini, lubang cipapnya kembali basah dan berlendir. Aku henjut semula. Alun-alun tetapi berterusan. Sebaik sahaja lubang cipapnya mengetat, aku berehat. Aku tak beri dia sampai climax dulu. Sudah tiga kali dia terjerit-jerit. Sebaik sahaja dia terjerit, maknanya lubang cipapnya dah mula mengetat.
Semasa rehat tu, aku tanyakan adakah Rajagopal mati pucuk. Jawabnya tidak. Mana cukup, dua minggu satu kali. Kalau sudah mabuk, dia tidur juga. Kalau dia bikin, dia mahu cepat saja. Dia punya air cepat mari.

Minachi lagi mau.

Kalau dia tahu, amacam. Aku bertanya lagi. Kalau dia tahu apa boleh buat, jawabnya tersekat-sekat. Kasi ini dia bikin la. Maksuknya, kalau suaminya naik darah, pujuk dengan menunjukkan cipapnya. Beri kan Rajagopal menghenjut le tu. Baru aku tahu, Rajagopal itu bukan lakinya yang sah. Dia ikut aje lari dulu.

Kali ini lubang cipap yang kental dah jadi basah. Aku teruskan menghenjut. Agak laju sikit. Apa lagilah, si Minachi mula terjerit-jerit. Kuat pula tu. Badannya mula meronta-ronta. Rambutku jadi mangsa rangkulan. Perutku terasa kena kepit. Aku henjut lagi. Aku sendiri ikut terengek.

Keriau si Mainachi kuat sekali. Aku bimbang jiran-jiran terdengar pula. Aku terus menghenjt. Naik turun punggungku. Sebaik sahaja Minachi TERPEKIK, aku juga terjerit. Dan-dan itu juga aku terhenti menghenjut. Minachi jadi lemah-longlai. Kakinya tidak lagi mampu mengepit perutku. Rambutku dilepaskannya. Buah dadanya kembali kendur. Jika tidak, tadinya kelihatan memejal aje.
Perlahan-lahan aku bangun lalu melutut di celah-celah kangkang Minachi. Serentak dengan itu batang pelirku ikut tercabut. Walaupun pelir masih tegang, tetapi kondom itu jadi lendut kerana berisi dengan air maniku. Bahagian puting kondom penuh berisi. Pelirku menjadi kendur. Mudahlah aku menanggalkan kondom. Setelah membalut dengan kertas tisu, aku buangkan ke dalam bakul sampah.
Minachi bangun. Dia duduk lalu menciumi pipiku. Kemudian dia berpesan. Kalau aku nak lagi, petang-petang letak tuala kat tingkap dapur. Malam selepas anaknya tidur, dia akan datang. Percayalah.

Kemudian dia segera mengenakan skirt dan blaus aje. Coli dan panti digulungnya aje. Kemudian dia mahu meninggalkan aku.

Aku pegang tangan. Aku katakan padanya, duit tadi tak perlu bayar. Dia kata, hutang tetap hutang. Dia akan bayar. Yang ini lain. Kemudian dia segera berjalan keluar ikut pintu dapur yang tak berkunci tadi.

Sebaik sahaja dia pergi aku pun memakai kain dan bajuku semula.Kemudian aku mengunci pintu dapurku.

Orang Gajiku Isteriku

Aku seorg peniaga warong mkn.. Jadi dah tentulah aku ni ada pekeja.. Ada seorg minah indon ni baru mula keje dgn aku kira2 2 minggu je.. Mula2 tu aku biasa je dgn dia, mcm majikan dgn pekeja.. Tapi makin hari makin aku geram tgk bontot dia yg gebu tu..

 So aku pun dtgla akal jahat.. Aku ckp kat dia arini dia kena ikut aku pegi pasar beli barang2 nak meniaga, dia pun setuju, yela kena la dgr ckp majikan.. Balik je dari pasar aku bagitau dia yang aku sakit perut, ani.. Kita singgah rumah saya sebentar ye, saya tak sedap perutla.. 'iye pak' jawab ani.. Sampai je rumah terus aku pelawa ani masuk, 'buatla mcm biasa kataku, jgn segan2' .. Aku pun apalagi terus ke bilik air buang apa yang patut dulu.. Kemudian aku buat2 terjatuh dan menjerit "aduh!!!".. Ani terus berlari ke bilik air untuk melihat apa yang dah jadi.. 'Aduh pak.. Napain?!.. Licin kataku..

  Lalu ani pun hulurkan tangan utk membantu aku bangun.. Tak semena mena, towel aku terus terburai.. ""Opss.. Ani ternampak pelirku dan terus lepaskan tanganku.. Aku cepat2 menangkap tgn ani.. Dia palingkan muka, pelahan lahan aku pegang dagu dia dan berkata.." nggak apa2 in.. Kok malu sama abg?.. Ani diam je.. Aku pun terus pimpin tangan ani ke batang pelirku yang dah mencanak dari tadi.. Pelahan2 ani pegang dan urut2 manja batang aku.. Puh.. Sedap gile!!
 Aku pun capai nonok ani dan gosok slow2.. Aku seluk ke dalam, dah berair dah minah ni,. Aku pusingkan badan ani dan lucutkan seluar dia.. Aku suruh ani membongkok sikit sambil pegang kerusi, puh!! Montok beb bontot dia.. Aku kepakkan daging bontot dia, terserlahlah lubang dubur dia yang berwarna cokla kehitaman tu, terus aku jilat mcm kucing kelaparan, bedengus2 uuhhh..uuhhh.. Dari mulut ani.."sedap?" tanyaku pada ani.. Dia menoleh, dan berkata.. 'ayuh bang.. Masuk kan saja kontolmu dlm pepek ku'.. Aku pun bangun, betulkan posisi, terus aku tusuk pepek dia dgn skali tujah.. Auuw.. Pelahan bang.. Kata ani..

 Aku sorong tarik lebih kurang 5minit pastu aku stop, aku letak airliur aku sikit kat lubang dubor dia dan masukan jari telunjuk aku.. Skrg aku sambung pam puki dia sambil jari aku pun bergerak sama.. Bila aku pasti burit dia dah betol2 licin, aku cabutkan batang aku dan berkata pada ani.."ani jangan kemutkan lubang burit ani ye, abg nak masukan btg abg dlm bontot ani..

 Dia mengangguk je.. Plahan2 aku sodok burit dia.. Pehh.. Ketat beb!! Baru dua tiga kali celup terus aku rasa mcm nak pancut.. Aku cabut batang aku aku dan tarik badan ani pusing menghadap aku.. Cepat2 aku suapkan batang aku ke mulut ani, dia pun dgn lahapnya mengolom btg aku yang bercampur dgn air burit dia tadi.. ..crett..crett..crett.. Ter pancut airmani aku dlm mulut ani.. Yang bestnya, dia telan semua airmani aku sambil jilat saki baki air yang ada kat batang aku tu..
 Sejak dari hari tu, hari2 ani ikut aku g pasar.. Puas2.. Aku dah anggap ani mcm bini aku.. Oh.. Org gajiku isteriku..

Pembantu Rumah Ku

Sebelum aku bercerai, aku tinggal bersama isteri dan seorang anak ku bersama orang gaji ku bernama Endang. Sejak aku bercerai, isteri ku berpindah bersama anak-anak ku dan aku sendirian di rumah bersama orang gaji ku. Hendak diberhentikan orang gaji ku itu kesian pula. Jadi aku memutuskan untuk terus menerimanya bekerja di rumah ku.

Punca aku bercerai adalah kerana kami tidak sefahaman. Kami sering bertengkar dan akhirnya perpisahan terjadi. Namun setelah aku berpisah, Endang yang berusia lebih kurang 42 tahun ketika ini bagaikan satu sinar baru dalam hidup ku. Aku tahu usia kami yang begitu jauh jaraknya bagaikan satu perbezaan yang begitu ketara bagi mencipta satu hubungan yang intim. Namun takdir mengubah segalanya.

Ianya berlaku di saat aku mengambil cuti tahunan selama 3 hari. Bermula pada hari Jumaat dan disambung pada hari Isnin dan Selasa membuatkan aku mempunyai 5 hari untuk berehat di rumah. Endang yang selama ini tidak ku perhatikan sangat secara tiba-tiba muncul sebagai seorang wanita yang memberahikan. Ketika itu barulah ku sedari bahawa orang gaji ku yang berasal dari Batam, Indonesia itu rupa-rupanya memiliki keseksian yang selama ini tidak ku sedari.

Selesai sahaja aku bersarapan, aku pun terus ke dapur untuk mencuci tangan. Namun ketika itu aku terserempak dengan Endang yang secara kebetulan sedang mencuci pakaian di ruang belakang. Dengan hanya berkemban kain batik lepas yang jelas basah, ku lihat Endang bagaikan seorang bintang filem lucah yang montok dan sungguh seksi di ruang belakang rumah yang tertutup itu. Aku tepegun melihat Endang yang selama ini ku lihat sentiasa bertudung. Endang melihat ku dan dia hanya tersenyum sambil menegur ku yang sudah siap bersarapan. Aku menjawab sapaannya dengan senyuman dan ketika itulah hatiku berdegup kencang sebaik melihat Endang memperbetulkan kain kembannya. Kain batik lepas yang basah itu ku lihat di buka sejenak dan dililitkan serta di simpulkan kembali di dadanya. Ketika dia membuka itulah aku terlihat sebahagian tubuhnya yang nyata putih melepak dari seluruh buah dada kirinya hinggalah ke perut dan terus ke pangkal pehanya. Aku menelan air liur melihat pameran yang sekelip mata itu. Endang hanya tersenyum dan kemudian dia berjalan menyidai pakaian di ampaian dan ketika itulah aku sekali lagi terangsang sebaik melihat kain kemban batik lepasnya itu terselak hingga mempamerkan seluruh kakinya yang putih mulus hingga ke pangkal pehanya. Tanpa ku sedari batang ku keras mendongak menongkat seluar pendek ku. Endang membiarkan aku memerhatinya dan mata ku liar memerhati seluruh susuk tubuhnya yang melekat dengan kain batik yang basah. Lentikan punggung lebarnya begitu jelas sekali terpamer dan baru ku sedari Endang memiliki punggung yang seksi dan besar. Oleh kerana aku merasakan debaran yang semakin kuat, segera aku berlalu dari situ dan menuju ke halaman rumah menyiram pokok bunga agar perasaan ku kembail tenang.

Perasaan tenang ku tidak lama apabila sedang aku membaca akhbar selepas menyiram pokok bunga, Endang datang dan bertanya apakah hidangan makan tengahari yang ku ingin dia sediakan. Aku tidak dapat menjawab pertanyaannya dengan lancar kerana aku benar-benar terpaku melihat Endang yang ku lihat sungguh menggiurkan meskipun bertudung seperti biasa. Dengan berbaju blouse kuning yang sungguh nipis dan singkat, ku lihat teteknya yang dibaluti coli dengan jelas. Skirt labuh berwarna coklat sungguh ketat hingga peha gebunya kelihatan sungguh menggoda. Endang bertanya sekali lagi kepada ku sambil tersenyum dan aku seakan terpinga-pinga memintanya memasak apa-apa sahaja yang sedap. Sambil tersenyum Endang masuk ke dalam rumah menuju ke dapur dan bagaikan ditarik magnet mata ku tidak lepas memandang lentikan punggung tonggeknya yang lebar itu melenggok di dalam skirt labuh yang ketat itu.

Sewaktu makan tengahari, Endang makan bersama ku dan ku rasakan bagaikan sedang makan bersama isteri. Selesai makan tengahari aku menonton tv. Sengaja aku tidak mahu lepak lama-lama di meja makan, takut tak tahan tengok bontot Endang yang tertonggek-tonggek mencuci pinggan di sinki.

Sedang menonton tv, aku terasa haus. Lantas aku kedapur untuk minum air. Sedang aku minum air, Endang pun keluar dari biliknya dan aku hampir tersedak melihat Endang yang masih bertudung namun tidak memakai baju. Hanya colinya tersarung di tubuh bersama skirt labuh berwarna coklat yang ketat itu. Endang hanya tersenyum dan memberitahu dia berasa panas dan dengan selamba dia mengambil gelas yang ku gunakan ke sinki untuk di cuci. Aku tergamam dan bagaikan terpukau aku berdiri melihat setiap gerak geri Endang. Sesekali Endang memandang ku sambil tersenyum.

“Endang tak rasa apa-apa ke pakai macam ni depan saya?” tanya ku.
“Tiada apa-apalah encik. Kenapa?” tanya Endang.
“Yelah saya ni kan duda. Lagi pun cuma kita berdua je kat dalam rumah ni. Endang tak takut ke kalau saya terangsang dan buat tak senonoh kat Endang?” tanya ku lagi.
“Ya tidak mengapalah encik. Bukannya dengan orang lain yang tidak saya kenal” jawabnya.
“Maksud Endang?” tanya ku.
“Encik tuan besar saya, apa saja yang encik mahu saya bisa buatkan.” Jawabnya.
“Kalau camtu, cuba awak buka coli awak sekarang.” Arah ku kepada Endang.
Tanpa membantah, Endang terus melucutkan colinya di hadapan ku hingga kedua-dua teteknya melantun keluar. Aku menelan air liur berkali-kali. Aku pegang teteknya. Ku gental putingnya. Endang hanya tersenyum melihat ku.
Lantas aku hisap teteknya. Endang sesekali mendesah kesedapan. Aku sambil itu meraba bontotnya yang lebar melentik di dalam skirt ketat itu.
“Ohh…. Encik… enak ahh….” Rengek Endang.

Ku tarik Endang masuk ke dalam biliknya. Ku baringkan Endang dan ku selak skirtnya ke atas. Tundunnya nyata kemas dan bersih. Ku jilat lurah senggamanya dan Endang semakin kuat erangannya.

“Ohh….Encik mahu saya ya… ahhh…..” tanya Endang.
“Ya Endang…. Saya dah tak tahan sangat tengok awak sayang….” Kata ku bernafsu.

Endang menarik ku dan menjambak batang ku yang keras di dalam seluar pendek ku. Sambil itu dia mengucup bibir ku dan mulut kami bertaut rapat penuh dengan perasaan nafsu berahi. Endang melucutkan seluar pendek ku bersama baju T di tubuh ku. Aku telanjang bulat di atas Endang.

“Encik, saya milik kamu. Lakukan apa sahaja yang encik mahu. Tetapi saya merayu agar jangan muncrat di dalam ya.. Bisa bunting nanti…” katanya dengan tangannya yang bersedia untuk menarik batang ku masuk ke telaga gersangnya.

“Ok… tapi saya tak janji tau…” kata ku.
“Encik tolonglah ya… kalau saya hamil bisa susah hidup saya nanti… kalau encik mahu muncrat saja di dalam mulut atau dalam punggung saya…” katanya.
“Boleh main bontot?” tanya ku.
“Bisa saja kalau encik mahu..” jawabnya.

Sepanjang perkahwinan aku dulu sememangnya aku tidak pernah main bontot dengan bekas bini aku. Aku cuma pernah main bontot dengan Suzi, nurse di KB yang sentiasa berak air mani aku setiap kali kita orang bertemu. Dengar kata dia sekarang dah kena transfer ke daerah lain pasal kantoi masa tengah tadah air mani yang memancut di muka dia yang berkaca mata tu dari batang pembantu dia di dalam stor klinik.

Endang lantas menghisap batang ku. Sedap sekali hisapan mulutnya. Aku berlutut di atas katil dengan kenikmatan yang sudah lama tidak aku kecapi. Tak pernah batang aku dikolom seorang perempuan yang masih bertudung dan tidak memakai baju macam tu. Dengan Linda dulu tu memang la dia pakai tudung, tapi masih berpakaian jururawat. Kemudian Endang berhenti mengolom dan terus menonggeng di hadapan ku.

“Encik… Masukin kontolnya di punggung ku….” Pinta Endang.

Aku pun terus masukkan batang aku dalam lubang bontot Endang yang empuk itu. Melentik bontot Endang masa aku jolok batang aku masuk.

“Ohhh….. Hangatnya kontol….. Dalam lagi encik…..” pinta Endang.
Aku pun jolok dalam-dalam sampai dah tak boleh masuk. Belum aku buat apa-apa, Endang dah mula dulu. Dengan masih menonggeng, Endang menggelek bontotnya macam penari dangdut. Sambil tu dia hayun bontot dia maju mundur sampai batang aku keluar masuk lubang bontot dia.
“Utuhnya kontol mu encikkk….. Ohhhh…. Hangat sekali….. Enak encikkk?..” tanya Endang.
“Ohhh…… sedap bontot awak Endanggg…. Rasa dah tak tahan ni….” Kata ku.
“Mahu muncrat mani ya….. Buang aja di dalam encikkkk…. “ kata Endang.
“Sedapnya Endanggg…. Boleh buat selalu macam ni?” sempat aku bertanya ketika air mani ku di ambang letusannya.
“Bisa saja…… Saya milik encik…. Setiap waktu setiap saat saya untuk kamu…. Ohhhh….. “ kata Endang.

Hayunan punggung tonggek Endang yang lebar melentik itu semakin laju. Lemak di bontotnya bergegar kuat setiap kali berlaga dengan peha ku. Batang aku semakin keras menyontot bontotnya. Air mani ku seakan mahu meletup di dalam bontotnya.

“Endangggg….. endanggggg….. Ahhhhhhh!!!!” erangan kenikmatan ku akhirnya memenuhi segenap penjuru biliknya bersama pancutan demi pancutan air mani ku yang kuat menyembur di dalam lubang bontotnya.

Endang berhenti menghenjut punggungnya. Dia menekan bontotnya serapat-rapatnya ke tubuh ku. Aku mengambil peluang itu untuk melepaskan air mani ku di dalam lubang bontotnya sedalam-dalam yang ku mampu.

“Ohhh…. Hangatnyaaa….. buang semuanya encik…. Penuhi punggung ku encik…. Ohhhh….. “ pinta Endang sambil punggungnya melentik-lentik diisi air mani ku.

Selesai sahaja air mani ku dipancut memenuhi lubang bontotnya, Endang menarik tubuhnya ke depan hingga batang ku tercabut keluar. Ketika itulah air mani ku meluru keluar dari lubang bontotnya berserta bunyi seakan berak cair. Endang tertiarap di atas katil bersama dengan ku di sisinya.
Sejak peristiwa itulah antara aku dengan Endang wujudnya kemesraan yang lebih intim. Dia kini tidak lagi tidur di bilik orang gaji, sebaliknya sebilik dengan ku di bilik tidur utama. Sudah 8 tahun kami bersama menjalinkan hubungan sulit ini tanpa sebarang ikatan pernikahan. Endang lebih menyukai aku melayaninya sebagai orang gaji kerana dia mengharapkan gaji untuk disalurkan kepada keluarganya di kampung.

Servis seksual yang Endang berikan kepada ku membuatkan aku sungguh menyayanginya. Endang sentiasa bersedia memuaskan nafsu ku tidak kira masa dan tempat yang ku ingini. Malah aku sungguh bernafsu untuk menikmati bontotnya ketika dia sedang menjalankan kerja-kerja rumah seperti ketika sedang mencuci pakaian, sedang memasak, mencuci tandas, menyapu lantai dan sebagainya. Malah di tangga belakang sewaktu membeli belah mencari lauk di pasar.
Meskipun berkali-kali aku pernah menyuarakan keinginan ku untuk mengahwininya, Endang menolak mentah-mentah kerana dia hanya mahu mencari wang di Malaysia dan pulang bersara di kampung halamannya. Akibat seakan kecewa, aku telah pun memancutkan air mani ku di dalam lubang senggamanya berkali-kali sejak seminggu yang lalu. Aku tahu memang agak terlewat aku melakukannya di usianya yang sudah 50 tahun kini, namun aku benar-benar ingin memiliki Endang secara mutlak dan aku tidak sanggup untuk melepaskannya pergi apabila tempohnya tamat nanti. Tidak tahulah adakah akan menjadi zuriat atau pun tidak benih ku itu lantaran usianya yang sudah semakin lanjut itu, walau macam mana pun, aku akui bahawa aku sebenarnya sudah lama mencintai dirinya.

Bertahun-tahun aku menikmati bontot tonggeknya yang kerap dibaluti pakaian-pakaian yang merangsang nafsu ku meskipun hanya berkain batik lusuh, aku semakin tidak mampu untuk melepaskannya pergi. Sudah hampir seminggu Endang kelihatan sedikit murung kerana bimbang bakal mengandung anak ku dan takut suaminya tahu lalu menceraikannya. Walau pun begitu dia tetap bersedia menjadi pemuas nafsu ku meskipun ketika tubuhnya sedang berpeluh-peluh mengemas rumah.

Dari meja kopi di ruang tamu ini, dapat aku lihat Endang sedang mencuci pinggan di dapur. Manis sekali wajahnya bertudung satin berwarna putih yang ku hadiahkan kepadanya untuk dipakai sepanjang perjalanan ku memandu ke Cemeron Highland untuk bercuti bersamanya beberapa bulan dahulu. Tidak lain adalah untuk memberikan ku perkhidmatan di dalam kereta yang menikmatkan di hisap kepalanya yang bertudung licin itu setiap kali kami berehat di hentian R&R lebuhraya.
Kebaya ketat yang berbaju jarang serta singkat menampakkan punggung tonggeknya yang sendat dibaluti pareo satin berwarna putih. Kesan basah jelas diperlihatkan di punggungnya, menandakan lubang bontotnya baru sahaja ku penuhi dengan air mani ku kira-kira 20 minit yang lepas ketika dia sedang menghidangkan makanan di meja makan.

Pilihanku Makcik Gemuk

24 tahun aku hidup di dunia ini...sejak kecil hidupku susah,untung aku dapat bekerja dengan sorang yang baik hati sudi menolong keluarga kami. Pakcik Roslan membuka perniagaan kedai runcit..di usia 60 tahun pak lan dah tak kuat lagi untuk kerja kerja berat..aku diambil bekerja dengannya. Isterinya ku panggil mak mah berlainan sifatnya dengan pak lan,sepertinya ada saja yang tak kena dengan kerja yang aku buat..suka membebel dan bersifat bakhil.Mak mah berumur 57 tahun...orangnya gemuk rendang..langsung tak menarik cuma teteknya memboyot besar menarik perhatian aku.Sebab teteknya jugalah aku sanggup tahan di maki hamun tiap kali dia tidak berpuas hati dengan aku..memang teteknya power...satu lagi aku tak tahan dengan mak mah ni dia jenis yang tak kisah dengan aku..kadang kadang dengan selambanya dia berkemban bila dengan aku...kulitnya gelap tapi halus,dengan ada tempat tempat yang dah berkedut tapi tetap membuatkan batang aku menegang tiap kali dapat meihat lurah tetek mak mah...rumah yang bersambung dengan kedai mungkin sebab dia tak kisah tentang semua tu.

Satu hari aku di minta menjaga kedai kerana pak lan dan mak mah hendak ke hospital untuk pemeriksaan kesihatan pak lan..itulah pertama kali aku tertawan melihat mak mah..dengan berbaju kurung satin agak ketat bertudung tapi sengaja diselempangkan tudungnya untuk menunjukkan berkilo kilo barang kemas yang tergantung di lehernya..disebabkan teteknya yang besar rantai labuhnya itu terayun ayun di bawah teteknya...pemandangan yang aku anggap indah,sememangnya aku cukup bernafsu dengan wanita setengan baya mengayakan rantai labuh berayun ayun di bawah tetaknya apatah lagi wanita yang bertudung.Agaknya mood mak mah baik hari ni bila aku jeling teteknya dia yg nampak mata aku menatap teteknya cuma tersunyum padaku...senyuman yang aku rasa penuh makna.Setelah pemergian mereka aku lepak ja di kedai..tengah hari memang tak sibuk..aku ambil kesempatan untuk masuk kedalam rumah dan menuju kebilik mereka...tujuan aku hendak melihat size bra dan seluar dalam kepunyaan mak mah. Apa yang di cari akhirnya aku jumpa yang baru lepas di gunakan mak mah..baunya masih lagi melekat...memang betul2 menaikkan nafsu aku bila mencium haruman badan mak mah...bau badan wanita setangah baya.Spendernya aku simpan untuk koleksi sendiri...sedang aku asyik dengan kerja aku tu tiba tiba terdengar di ruangan kedai suara riuh mak mah..kelam kabut aku kluar bilik tapi tersangkut jugak dangan orang tua ni di depan pintu..dia terkejut bila nampak aku kluar dari biliknya...angin orang tua ni memang betul betul baik hari ni...tiada maki hamun aku terima ...cuma dia bertanya apa yang aku buat dalam biliknya....terketar ketar aku jawab cuma landing sekejap..sakit kepala...kalau tak sihat teruslah landing..katanya...dia kluar untuk menutup pintu kedai...aku kebingunan.Setelah dia masuk kembali dia memberitahu aku pak lan di tahan di wad..memang dia sudah mengjangkakannya...tapi dia taknak baritahu aku takut aku tak datang kerja.Mak mah tarik tangan aku ajak berbual atas katil...kuat genggaman tangannya..setelah dua duanya duduk...dia tanya aku adakah aku marah padanya kerana sering dia maki hamun aku...aku tak menjawab...lama juga dia bangun berdiri depanku dan terus mencium dahi aku...sebenarnya dia cemburu aku barbaik dengan makcik shidah jirannya dan dia tahu hubungan sulitku dengan makcik shidah..memang tiap kali tutup kedai aku terus kerumah makcik shidah sebelah kedai ni untuk bersetubuh..terus terang katanya dia teringin diperlakukan seperti makcik shidah...aku menganguk faham...terus aku memeluk mak mah...bermula dengan ciuman aku menyelak sedikit baju kurung mak mah untuk melihat teteknya...memang power teteknya..mak mah lemas dengan perlakuanku..aku senang.Lepas puas nyonyot teteknya aku baringkan mak mak dan menyelak kainnya...aku tarik seluar dalamnya dan terlihatlah puki yang selama ini bersembunyi di sebalik kain dipakainya..tak sama dengan makcik shidah yang pukinya bersih...puki mak mah sedikit serabut dengan bulunya yang hitam lebat...kerana nafsu tak tertahan aku menjilat menyedut biji kelentiknya.. mak mah menggeliat kesedapan...agak lama lepas tu mak mah bagi signal yang pukinya tak tahan lagi meminta aku masukkan batang aku dalam lubang nikmatnya...aku sudah telanjang tapi mak mah aku melarang dia membuka baju kurungnya..lebih bernafsu aku melihat wanita 57 tahun masih lengkap berpakaian dengan tudungnya untuk bersetubuh...step pertama aku meminta mak mah berada di atas ku untuk aku menikmati pemandangan indah wanita bertudung yang mahu aku rodok..dengan perlahan mak mah naik ke atasku...sedikit selakkan kainya pukinya menjumpai batang aku dan terus dia membenamkan batang aku kedalam pukinya. Mak mah tersentak sekejap...badannya yang berat mungkin membantu mendalamkan lagi benaman koteku kedalam pukinya..mgkin batangku ini agak besar..mak mah memejamkan matanya menikmati batangku...aku memulakan ayunan pertama...setelah agak selesa mak mah turut mula berdayung...aku dapat melihat wanita tua bertudung dan lengkap berpakaian ini benar benar menikmati persetubuhan ini.Rantai labuhnya berayun ayun depan mataku...menaikkan lagi nakfsu gila aku...lima belas minit kemudian mak mah dah klimaks yang pertama...aku masih menahan..tak mahu nikmat ini berakhir dengan cepat...aku mengalihkan tubuhku ..kini aku berada di atas mak mah...tiap kali aku tujah batangku aku dapat melihat teteknya bergoyang...akhirnya aku melepaskan juga air maniku kedalam lubang puki mak mak...kami klimak bersama...mak dan aku puas...

Setelah kejadian itu..kami sering bersetubuh walaupun pak lan ada di rumah...lakonan kami cukup berkesan dan mak mah tetap memaki hamun aku namun aku tahu itu cuma melengkapkan lagi lakonan kami...pilihanku memang seorang makcik yang gemuk tapi tetap menggoda.. 

Salbiah

Salbiah tak dapat berbuat apa-apa. Salbiah tak mampu menahan bapanya,. Pak Uda, melangkahkan kaki keluar menuju ke muka pintu. Salbiah menyembamkan mukanya ke sofa. Kedua-dua tangannya ditekup ke muka.

Entah apa yang telah merasuknya. Salbiah tak mahu ambil tahu. Masih lagi terasa kehangatan bibir Pak Uda menyentuh bibir mungilnya. Masih lagi terasa tangan bapanya sendiri mengusap buah dada gebunya. Segalanya berlaku dalam kerelaannya sendiri.

Adakah dia begitu dahagakan belaian seorang yang bernama lelaki? Salbiah tak mahu peduli. Adakah dia terlalu menyayangi bapa? Mungkin. Adakah kerana rasa berdosanya terhadap bapanya yang menduda? Entahlah. Barangkali dia telah jauh tersesat dalam tuntutan hawa nafsunya sendiri! Fikiran Salbiah diasak dengan bertubi-tubi oleh persoalan yang tiada jawapan pasti. Salbiah sedar tindakannya malam ini keterlaluan. Namun tidak terdapat sedikitpun rasa kesal dihatinya. Malah dia amat berharap bapanya tidak berhenti di situ saja. Salbiah berharap benar untuk menikmati kehangatan belaian seorang yang bernama lelaki.

Salbiah akui, dia sukakan seks. Baginya seks adalah satu luahan perasaan sebenar seseorang. Seks memberikannya kepuasan yang tiada tolok bandingnya. Salbiah tidak peduli soal halal haram. Malah dia juga tidak menerima didikan Islam sebenar kecuali di sekolah. Nama saja Melayu. Sejak kali pertama mengenal kenikmatan seks, hinggalah berkahwin, seks begitu penting baginya. Tanpa seks ibarat minum kopi tanpa gula. Apabila melangkah ke alam perkahwinan, Jamil bekas suaminya, banyak membawanya ke dunia seks sebenar.

Salbiah berkahwin dengan Jamil sewaktu berusia 21 tahun. Setahun kemudian melahirkan Hanim. Perkahwinannya dengan Jamil mendapat restu dari bapanya. Tambahan pula Jamil keturunan Mamak dan mempunyai perniagaan sendiri. Memang Salbiah suka orang peranakan India.

Mungkin Jamil tahu dia bukan lagi dara pada malam pertama mereka. Namun Jamil tidak pernah mengungkit. Jamil bekas suaminya membelai dengan penuh kemesraan. Jamil benar-benar memberinya kepuasan tak terhingga. Lebih-lebih lagi bila melihat batang Jamil yang gelap menerjah masuk ke pantatnya yang putih melepak!

Ah! Sungguhpun hitam tetapi di pandang manis. Lebih-lebih lagi bila kumis Jamil menyentuh atas tundunnya. Berdiri bulu romanya. Geli bercampur nikmat. Jamil mahir menjilat pantatnya. Jamil suka menyedut kelentitnya. Paling tak tahan bila Jamil menjulur lidahnya masuk ke dalam lubang pantatnya.

Sayangnya jodohnya bersama Jamil tak kekal lama. Selera Jamil mula berubah dua tahun lalu. Hinggalah membawa kepada keruntuhan rumahtangga yang dibina. Salbiah tak sanggup lagi untuk bersama Jamil.

Entah di mana silapnya, entah di mana salahnya. Salbiah tidak tahu. Dia telah berikan segalanya. Dia telah lakukan yang terbaik. Dia sanggup menurut segala permintaan Jamil. Tak pernah sekali dia membantah. Cakap suaminya tak boleh dibantah. Walaupun dia tahu salah. Apatah lagi haram. Salbiah masih ingat halal haram walaupun tidak mengamalkan ajaran agamanya. Salbiah masih ingat. Malam itu dia dan suaminya dibuai keasyikan memadu asrama. Jamil begitu bersemangat sekali. Entah berapa kali Salbiah mencapai klimaksnya, Jamil masih lagi asyik mengerjakan pantatnya. Batang hitam Jamil lebih kurang 5 ½ inci tetapi gemuk keluar masuk pantatnya.

Salbiah di atas katil dalam kedudukan merangkak. Bontotnya diangkat agak tinggi. Bahunya dijatuhkan ke bawah. Mukanya disembamkan ke bantal. Sesekali Jamil mengeluarkan keluhan sambil meramas bontotnya dari belakang. Salbiah suka cara ‘doggie’. Dia dapat merasa batang suaminya hingga ke dalam.

Kakinya agak terkangkang. Jamil masih belum sampai. Batangnya keras macam kayu. Gerakan suaminya menjolok amat mengasyikan. Salbiah mengelek-gelekkan punggongnya ke kiri dan kanan mengikut irama keluar masuk batang suaminya.

“Ark! Abang!” jerit Salbiah.
“Sayang janganlah kemut,” balas Jamil.
“Mana boleh kat situ bang,” jawab Salbiah yang terganggu dengan tindakan Jamil. Salbiah menoleh ke arah suaminya.
“Kenapa pula? Kita cubalah dulu…” kata Jamil.
“Sebelum ni tak pernahpun abang buat macam ni?” tanya Salbiah.
Batang Jamil telah terkeluar dari lubang pantat Salbiah. Lubang pantatnya macam terlopong. Jamil masih di belakang Salbiah sambil mengusap bontot Salbiah yang tertonggek. Batangnya masih lagi keras mencodak dan dimainkan di alur bontot Salbiah.
“Abang janji akan berikan sayang kenikmatan yang tak mungkin saying lupakan,” pujuk suaminya.
“Kan HARAM masuk kat situ?” balas Salbiah.
“Alah… apa pula halal haramnya. Kan abang suami sayang. Kita cubalah dulu. Tak kan abang nak sakitkan sayang…” Jamil terus memujuk sambil mencium bahu Salbiah.
“Tak mahulah bang… nanti sakit!” Salbiah cuba memberi alasan.
“Sekali je… kalau sayang tak suka, kita tak buat lagi,” kata Jamil bila mendengar alasan Salbiah yang tidak begitu kukuh.

Lain benar tingkah Jamil malam itu. Tak pernah selama ini dia ingin menjolok lubang bontotnya pula. Patutlah akhir-akhir ini setiap kali berhubung seks, ibu jari suaminnya sentiasa bermain di pintu lubang bontotnya.

Pada mulanya sekadar membuat putaran di sekitar pintu lubang bontotnya. Salbiah merasa nikmatnya semakin bertambah. Ada ketikanya jari telunjuk suaminya dimasukkan sedikit ke dalam lubang bontotnya. Makin bertambah kenikmatannya. Suaminya akan menyapu air yang melimpah dari pantatnya ke lubang bontotnya, dan Salbiah akan mengemut bontotnya menjepit jari suaminya.

“Abang cuba ya sayang…” kata Jamil bila Salbiah tidak berkata apa-apa.
Tangan Jamil memegang batangnya dan mengacukan ke muka pintu bontot Salbiah. Sebaik saja tersentuh, secara spontan Salbiah mengemut dan menghalang kepala batang suaminya masuk.

“Tak naklah bang. Kan kotor kat situ,” kata Salbiah.
“Habis! Sayang kulum batang abang tak pula kan! Abang pun jilat apam sayang. Tak kotor pun,” balas Jamil mematahkan alasan Salbiah.
“Tapi bang…. Salbiah takut. Mesti sakit nanti!” rayu Salbiah.
“Kan sayang pernah tengok kat DVD. Tak kan abang nak main hentam gitu je. Abang buat sayang pelan-pelan. Kita cubalah dulu. Tentu sedap kan!” Jamil tidak berputus asa.

Memang antara Salbiah dan Jamil, selalu menonton DVD lucah bersama. Banyak juga yang dipelajari bila menonton DVD lucah yang dibawa balik oleh suaminya. Biasanya belum sempat cerita habis, mesti berguling atas katil.

“Bolehkan sayang. Sayang jangan kemut ya! Relakkan otot tu…” pujuk Jamil lagi.
“Mmm… tak naklah bang….” rayu Salbiah manja.
“Abang yakin sayang mesti suka,” kata Jamil sambil mengusap-usap buah dada Salbiah yang macam tergantung. Jamil tahu Salbiah cepat lemah bila buah dadanya diusap. Dah faham benar kelemahan isterinya.

“Abang janji, kalau sakit abang berhenti.”
Tersenyum lebar Jamil. Nampaknya malam ini dapatlah dia memecah dara bontot isterinya. Jamil mencium bahu hingga ke leher Salbiah. Salbiah mengelinjang kegelian.

Jamil ludah ke lubang bontot Salbiah. Ibu jari Jamil mula membuat putaran di pintu bontot Salbiah. Badannya ditegakkan. Tangan kirinya mengosok batangnya supaya kembali keras. Sewaktu memujuk Salbiah tadi, batangnya sedikit layu. Sebaik mendengar keizinan isterinya, semangatnya kembali pulih. Sesuatu yang tak pernah dilakukan olehnya selama ini terhadap isterinya, Jamil kemudian mendekatkan mukanya ke bontot Salbiah. Jamil menjulurkan lidahnya dan menjilat sekeliling bontot Salbiah. Tangan kirinya beralih ke buah dada besar Salbiah, mengusap, membelai dan menggentel puting buah dada Salbiah.

Semakin lama, semakin hampir lidah Jamil ke lubang bontot Salbiah. Jamil jilat. Jamil mainkan lidahnya di situ. Jamil lurut hingga ke lurah pantat Salbiah. Jamil di belakang Salbiah begitu berselara menjilat pantat tembam isterinya. Tangan kanannya turut bermain-main dengan biji kelentit Salbiah. Tumpuan jilatannya lebih kepada lubang bontot Salbiah.

“Ahh…. Ohhhh.. Abang…. Sedapnya bang…” mula terbit keluhan dari mulut Salbiah.

Jamil tahu, ghairah Salbiah kembali memuncak. Gentelan di biji kelentit kini menjalar masuk ke dalam lubang pantat Salbiah. Jilatan dihentikan. Jamil menggunakan jarinya merocoh keluar masuk lubang pantat Salbiah. Jari telunjuk masuk, ibu jari membuat pusaran di pintu lubang bontot Salbiah. Jari telunjuk keluar, ibu jari ditekan masuk ke dalam lubang bontot. Jamil lakukan berulang kali.

Semakin lama, lubang bontot Salbiah dapat menerima kemasukkan ibu jari Jamil. Muka Salbiah tersembam di bantal. Tangannya meramas cadar. Batang Jamil semakin keras melihat lubang bontot Salbiah kini dijelajahi pula oleh jari telunjuknya. Hampir seindi telah masuk. Jamil dapat merasakan kepanasan lubang bontot Salbiah.

‘Urrrggghhhh abang… nikmatnya bang…” keluh Salbiah.

Melihatkan lubang bontot Salbiah terkemut-kemut, batang Jamil makin tidak sabar untuk merasakannya buat pertama kali. Batang Jamil tersenguk-senguk. Jamil dengan berhati-hati menggantikan jari telunjuknya dengan batangnya pula. Jamil letakkan di muka pintu lubang bontot Salbiah.

Jamil menarik nafas dalam. Dia tidak perlu terburu-buru. Jamil ulit kepala batangnya yang agak menguncup ke muka pintu lubang bontot Salbiah. Jamil mahu Salbiah dibuai keenakan dan keasyikkan terlebih dahulu. Jamil tekan sedikit kepalanya masuk ke lubang bontot Salbiah. Spontan Salbiah mengemut menyebabkan kepala batangnya terkeluar. Jamil cuba lagi. Masuk sedikit. Salbiah kemut lagi.

“Sayang jangan kemut ya…” bisik Jamil lembut ke telinga Salbiah. Salbiah angguk. Salbiah dapat rasa kepala batang suaminya dibontotnya. Jauh di sudut hatinya, dia akan mengikut permintaan suaminya. Dia akan tahan rasa sakit. Dia tidak mahu suaminya kecewa dengan permainannya. Salbiah merehatkan lubang bontotnya.

Jamil tekan lagi dengan berhati-hati. Masuk hingga paras takuk. Belum lepas lagi. Jamil berhenti. Jamil dapat melihat kepalanya dah tenggelam. Salbiah menanti tindakan seterusnya. Terasa kehangatan lubang bontot Salbiah di kepala batangnya.

“Arr! Bang….” jerit manja Salbiah sebaik saja takuk kepala suaminya masuk ke lubang bontotnya.

Jamil mengusap bontot putih melepak Salbiah yang gebu. Dibiarkan kepala batangnya tenggelam dalam lubang bontot Salbiah. Kuat sekali cengkaman lubang bontot Salbiah. Badan Jamil berpeluh. Jamil menyeka peluh di dahi. Perlahan-lahan di tarik keluar separuh batangnya dan ditekan masuk semula ke lubang bontot Salbiah. Tangannya tak duduk diam tetapi menggentel kelentit Salbiah dari bawah. Nampaknya lubang bontot Salbiah telah dapat menerima kehadiran batangnya. Tenggelam hingga ke batangnya hampir dua inci.

“Urrrggghhh abang…. Kejap bang. Jangan tarik keluar lagi…” desah Salbiah. Salbiah dapat rasakan lubang bontotnya bagaikan terbuka menerima batang suaminya.

Jamil menari keluar perlahan-lahan. Salbiah dapat rasakan seolah-olah isi perutnya turut sama keluar. Jamil tekan lagi. Masuk lagi dalam. Jamil lakukan berulang kali. Tiap kali ditekan masuk, semakin dalam batangnya dapat menerobosi lubang bontot Salbiah.

Kemutan lubang bontot Salbiah dikeliling batangnya, membuat Jamil mendesah kuat. Terlalu hebat kemutannya. Jauh berbeza dengan kemutan lubang pantat Salbiah. Seolah-olah dicengkam keliling macam lubang cincin.

“Hmmm…. Abang…. Masuk lagi bang. Sal suka batang abang….” keluh Salbiah walaupun ada ketikanya terasa sedikit perit. Namun kenikmatan baru yang dirasainya mengatasi segalanya.

Setelah yakin Salbiah menikmati permainannya, Jamil mula membuat gerakan maju mundur ke lubang bontot Salbiah. Hampir 4 inci batangnya telah tenggelam dalam lubang bontot panas Salbiah. Jamil turut menyedut bahu Salbiah dalam kenikmatan amat sangat. Tetapi tidak lama. Gerakan keluar masuk batang ke dalam lubang bontot semakin laju.

“Ohhh… sayang. Nikmat bontot sayang…. Abang sedap sangat sayang… lagi sayang. Lagi sayang….” Jamil mengeluh kesedapan.

Kedua-dua tangan Jamil kini meramas-ramas bontot Salbiah. Batangnya terus keluar masuk. Malah hingga ke pangkal. Tenggelam keseluruhan 5 ½ inci batangnya dalam lubang bontot Salbiah.

Salbiah turut mengerakkan bontotnya ke depan ke belakang. Salbiah selang selikan dengan gelekan kira kanan. Salbiah menemui kenikmatan di luar jangkanyanya. Patutlah diharamkan, sebab terlalu sedap. Manusia ni macam kambing, yang dilarang itulah juga hendak dimakannya.

Tujahan Jamil semakin laju. Semakin tidak teratur gerakkannya. Keluar masuk, keluar masuk. Matanya tertumpu kepada batang hitamnya yang keluar masuk lubang bontot Salbiah. Tangannya meramas-ramas bontot gebu Salbiah putih melepak.

“Sayang… abang tak tahan lagi sayang. Sedap sangat sayang….” jerit Jamil. Salbiah dapar rasakan batang suaminya terkemut-kemut dalam lubang bontotnya. Salbiah tahu suaminya akan pancut bila-bila masa sahaja. Salbiah mengemut-ngemut lubang bontotnya mencengkam batang suaminya. Keduadua tangannya mencengkam cadar yang semakin kusut masai.

Hebat! Memang hebat. Lubang bontot Salbiah mencengkam hingga ada ketikanya tak dapat ditarik keluar. Namun Jamil meneruskan jolokkannya. Dalam keadaan belutut, pinggulnya digerakkan ke depan dan belakang. Jamil tak mampu untuk bertahan lagi. Air semakin banyak bertakung di pangkal
batangnya.

“Ohhhh….. sayang….” jerit Jamil panjang.
“Abang….. cepat bang….” Salbiah turut mengeluarkan jeritan bila merasakan pancutan demi pancutan dari batang suaminya mengisi lubang bontotnya. Salbiah terdampar di atas katil. Suaminya, Jamil, turut tertiarap di atas belakang Salbiah. Kali pertama lubang bontot Salbiah dirasmikan oleh
suaminya.