Sabtu, 4 April 2015

Tukar Isteri

Amir kelihatan serba tak kena. Duduk salah berdiri pun salah. Anak lelakinya yang berumur 7 tahun kelihatan masih leka bermain dengan permainan video di lantai ruang tamu. Hatinya berkecamuk antara marah dan sedih. Semuanya kerana rakaman CCTV tersembunyi di rumahnya yang memaparkan aksi keberahian sepasang manusia di segenap sudut rumahnya.

Mata Amir memandang ke jam di dinding. Dia tahu di situ terletak kamera pengawasan yang dipasang secara sembunyi-sembunyi. Malah bukan di situ sahaja, di dapur, bilik tidur, tangga, garaj kereta dan belakang rumah turut diletakkan tanpa pengetahuan isterinya. Amir mengangkat punggung menuju ke bilik kerjanya. Isterinya sedang memasak di dapur melihat Amir dan tersenyum melihat suaminya itu.

Amir membalas senyuman isterinya. Sebaik pintu di tutup, Amir membuka komputernya dan melihat kembali rakaman- rakaman cctv yang membuatkan hatinya serba tidak tenteram. Dari satu video beralih ke satu video. Berbagai gelagat dapat di lihat di skrin komputernya. Rakaman isterinya curang dan melakukan hubungan tubuh dengan salah seorang jirannya membuatkan Amir menjadi geram menontonnya. Mata Amir galak menonton isterinya terkangkang di sofa dengan kain batiknya yang terselak ke perut.

Sementara itu Zainal kelihatan sedang berlutut di lantai menjilat puki isteri Amir dengan sungguh berselera sekali. Di sudut video itu tertera jam menunjukkan pukul 10 pagi. Ternyata waktu yang paling sesuai berikutan anaknya pada waktu itu berada di sekolah dan Amir pula berada di pejabat. “Tak kerja ke hape jantan ni...” getus Amir di dalam hati. Kemudian video itu memaparkan isteri Amir, Farah menghisap konek Zainal.

Kepala Farah bergerak seiring dengan batang konek Zainal yang keluar masuk mulut mungil isteri orang itu. Tidak lama selepas itu Amir melihat tubuh Zainal melengkung dan kepala Farah di tarik rapat ke perutnya. Ternyata Zainal sedang mengalami kemuncak nafsu. Farah kelihatan memeluk punggung Zainal yang sedang terkejang-kejang mengalami orgasme. “Sial kau Zainal. Puas kau bagi bini aku telan air mani kau ye..” getus Amir dengan geram di dalam hati. Kemudian Amir menonton video yang lain pula.

Kejadian berlaku di dapur. Kelihatan Farah sedang mendukung anak Zainal yang dijaganya. Zainal turut kelihatan berada di situ. Zainal meraba-raba punggung Farah yang bekain batik dan mereka seperti berbual sesuatu. Amir melihat bagaimana Zainal yang kemudiannya membuka seluarnya dan menghunuskan koneknya yang keras di punggung Farah. Bagaikan perempuan miang, Farah melentikan-lentikan punggungnya sambil Zainal menekan koneknya di punggung Farah sambil memeluk wanita itu.

Seketika kemudian, Farah hilang dari pandangan dan kembali semula ke dapur tanpa bayi Zainal. Pasti dia meletakkan bayi itu di ruang tamu. Mereka berdua berpelukan dan berciuman. Farah kelihatan menjambak konek Zainal yang keras sambil merocohnya dengan laju. Kemudian Farah berpaling dan menonggeng di kabinet dapur. Zainal di belakangnya menyelak kain batik Farah ke pinggang dan berlutut di belakang wanita itu.

Celah punggung dan kelengkang Farah habis di jilatnya. Melentik-lentik punggung Farah menikmati jilatan nafsu dari Zainal. Pasti sedapnya bukan main lagi. “Tak guna punya betina...” getus hati Amir lagi sambil menyaksikan video rakaman itu. Zainal berdiri dan menghunuskan koneknya di celah kelengkang Farah. Melentik-lentik punggung Farah sewaktu menerima kemasukan konek Zainal di lubang pukinya. Zainal menekan koneknya hingga habis masuk ke dalam. Farah menolehh ke arah Zainal dan berkata sesuatu.

Kemudian Zainal pun mula menghenjut tubuh Farah. Geram Amir melihat Zainal menghayun koneknya keluar masuk lubang puki isterinya. Melentik punggung isterinya yang bergegar sewaktu dihenjut Zainal dari belakang. Kedua-dua tangan Zainal keras memegang kanan kiri pinggul Farah sambil menghenjut keras dan laju. Farah kelihatan sedang menikmati persetubuhan segera itu. Dari wajahnya yang terpapar di dalam rakaman, jelas sekali wanita itu menyukai persetubuhan itu dan seronok menikmatinya.

Kain batik Farah melorot jatuh menutup punggungnya. Amir lihat Zainal membiarkan punggung Farah ditutupi kain batik. Malah sambil menghenjut, Zainal turut menarik kain batik Farah agar kelihatan sendat menutupi punggung Farah. Semakin lama hayunan tubuh Zainal semakin laju. Farah juga kelihatan semakin ghairah dengan tubuhnya yang melentik dan kepalanya yang terdongak. Zainal beberapa kali menampar punggung Farah dan secara tiba-tiba Zainal mencabut koneknya keluar dari tubuh Farah. Segara wanita itu berlutut menghadap Zainal sambil mulutnya ternganga menadah air mani yang bakal dipancutkan lelaki itu. Amir lihat Zainal menggenggam koneknya dan dihalakan ke mulut isterinya.

Farah bagaikan wanita yang kehausan mengangakan mulut kepada konek Zainal yang sedang menanti waktu untuk meledakkan air mani. Tubuh Zainal pun akhirnya terkejang-kejang. Koneknya di halakan ke wajah Farah. Amir lihat memancut air mani Zainal ke muka isterinya dan sebahagian besar darinya masuk ke dalam mulut isterinya. Amir turut melihat Zainal menggoncang koneknya hingga air maninya habis meleleh masuk ke dalam mulut isterinya yang ternganga. Habis sahaja air mani dilepaskan, Zainal menyumbat koneknya masuk ke dalam mulut isteri Amir.

Farah terus mengolom konek Zainal hingga membuatkan lelaki itu menggigil tubuhnya kerana kenikmatan yang sungguh hebat di kolom mulut isteri orang itu. Amir berdengus kecil. Skrin paparan video di tutup dan matanya kosong memandang wallpaper yang menunjukkan gambar mereka bertiga sekeluarga. Sayu hati Amir memandang wajah anaknya yang seorang itu.

“Assalamu’alaikum” “Wa’alaikumsalam. Eh, Amir.. Masuk.. jemput masuk” kata Zainal yang kebetulan berada di garaj kereta sedang mengilatkan kasutnya. Amir masuk melalui pintu pagar rumah Zainal yang sememangnya tidak berkunci itu. “Wah.. kilat betul kasut kau Nal..” kata Amir. “Biasalah, hujung minggu.. Kalau tak kilat nanti Sarjan marah” kata Zainal yang merupakan kopral polis. “Bini kau mana Nal?” tanya Amir.

“Ada kat dalam. Dia baru balik kerja tu.” kata Zainal. “Baru balik kerja ye.. Aku sebenarnya ada....” kata-kata Amir terhenti sebaik melihat Hayati yang masih beruniform jururawat keluar ke garaj. “Eh.. Amir rupanya... akak ingat siapa tadi..” kata Hayati. “Eh kak Yati.. Baru balik kerja ye... saja je nak jenguk abang Enal ni buat apa petang- petang.. Baby mana?” tanya Amir.

“Ada kat dalam tu ha. Tengah kena layan dengan akak- akaknya... Akak baru balik kerja ni yang masih belum buka uniform lagi ni... Eh.. Amir duduk dulu ye..” kata Hayati yang kemudiannya berpaling dan berjalan masuk ke dalam rumah. Mata Amir geram menatap punggung isteri Zainal yang kelihatan begitu sendat sekali dibaluti uniform jururawat berwarna putih ketika itu. Seluar uniform Hayati kelihatan sungguh sendat sekali dan oleh kerana baju uniform Hayati agak singkat dan terselak di punggungnya, mata Amir dapat melihat warna seluar dalam biru terpamer di punggung Hayati yang bulat dan lebar itu.

Melentik-lentik punggung Hayati yang lebih besar dari isterinya sewaktu berjalan. Melenggok-lenggok mempamerkan kemontokan bontotnya yang berlemak dan kelihatan sungguh subur itu. “Tadi kau kata ada hajat.. apa dia Mir..” kata Zainal. “Ni ha..” kata Amir sambil menunjukkan handphone miliknya kepada Zainal. Zainal pun mengambil handphone itu dan melihat apa yang ada di skrin. Pucat lesi wajah Zainal apabila melihat video dirinya sedang menyetubuhi isteri Amir tanpa seurat benang di atas katil master bedroom rumah Amir. “Aku.. err.. aku...” kata Zainal tergagap-gagap. “Tak apa.. kau tengok dulu sampai habis.. memang aku datang sini pun nak tunjuk kat kau.. tengok je sampai habis..” kata Amir.

Zainal yang serba salah pun mengikut sahaja kata Amir, menonton rakaman video yang dimainkan di handphone itu. Zainal melihat tayangan semula dirinya menghenjut Hayati, isteri Amir dalam berbagai posisi. Kedua-duanya telanjang tanpa seurat benang. Video itu dimainkan sehingga ke babak terakhir. Berkerut dahi Zainal melihat dirinya di dalam video itu kelam kabut mencabut koneknya dari tubuh Farah yang terkangkang telanjang dan menyuapkan koneknya ke dalam mulut isteri Amir itu. Terkejang tubuh Zainal di dalam video itu memancutkan air mani di dalam mulut Farah sambil memaut kepala wanita itu agar air maninya terus sampai ke tekak dan terus di telan seperti selalu. Sebaik habis tayangan video itu, Zainal menghulurkan handphone itu kembali kepada Amir.

Menggeletar tangannya pada waktu itu. “Aku tau kau cuak Nal. Aku tau kau tak sangka aku boleh rakam semua ni. Ini baru satu, ada banyak lagi sebenarnya yang masih aku simpan dalam PC” kata Amir. “Berapa banyak kamera kau pasang Mir?” tanya Zainal dalam nada ketakutan. “Satu je, kat dalam bilik ni la. Aku dah syak lama sebenarnya tu yang aku pasang satu dalam bilik. Rupa- rupanya macam ni kau buat ye.” kata Amir yang menyembunyikan lokasi- lokasi lain kamera tersembunyinya. “Mir.. aku minta maaf Mir.. aku janji...” “Dah.. dah.. dah.... Aku datang sini bukan nak maafkan kau dan nak bagi kau lepas gitu je..

Kalau nak settle mesti ada syaratnya..” kata Amir. “Mir.. kau cakap berapa je.. aku boleh bayar..” kata Zainal. “Ada aku minta kau duit ke? Aku cuma bagi kau 2 pilihan je sekarang ni.. Pertama, ini video aku bagi pejabat agama dan Farah aku ceraikan. So, kau boleh ambik dia lepas ni..” kata Amir. “Kau gila.. mana bini aku bagi aku kawin sorang lagi.. tolong la Mir.. kau jangan ceraikan dia ok... aku janji aku tak kacau lagi rumah tangga kau..” rayu Zainal dalam suara yang perlahan agar tidak didengari oleh isterinya di dalam rumah. “Hey.. rileks la.. masih boleh kowtim la.. satu lagi syaratnya adalah... aku lebih suka syarat yang kedua ni sebenarnya berbanding yang first tadi... dan aku pun berharap sangat supaya kau pun setuju syarat yang kedua ni..” kata Amir.

“Kau cakap je Mir.. kalau kau suka syarat yang kedua tu, aku pun suka juga.. tapi apa syaratnya Mir..” kata Zainal yang semakin gabra dengan keadaan dirinya. “Kau boleh main dengan bini aku... tapi aku juga nak main dengan bini kau....” kata Amir. “Kau biar betul..” Kata-kata Zainal terhenti sebaik isterinya keluar membawa dulang berisi 2 cawan kopi dan sepiring kuih. “Ala kak Yati ni susah-susah je... ” kata Zainal sambil matanya memandang seluruh tubuh Hayati yang sendat beruniform putih jururawat ketika itu. “Tak ada susahnya Mir.. borak panjang nampak.. citer apa je?” tanya Hayati yang sedang berlutut di depan Amir menghidangkan air dan kuih di atas meja kecil. “Alah cerita pasal handphone ni kak.

Abang Enal nampaknya minat dengan handphone saya ni” kata Amir sambil matanya menatap peha Hayati yang kelihatan sendat dengan seluar uniform putih sewaktu berlutut di depannya. “Abang nak tukar handphone ke bang?.. ” tanya Hayati kepada Zainal, suaminya. “Alah... cuma minat je.. nak beli berangan je la.. awak ingat gaji saya ni besar sangat nak beli handphone baru?” kata Zainal. “Hah tau pun... baik beli susu anak lagi bagus kan Mir? Lain la Amir ni.. gaji besar.. bini tak kerja pun tak apa..” kata Hayati kepada Amir yang sedang khusyuk menatap tubuhnya. “Tak besar mana la kak... rezeki masing-masing...” jawab Amir. “Oklah.. akak masuk dulu la.. kacau korang berbual je..” kata Hayati sambil berdiri dan menuju ke pintu masuk.

“Terima kasih ye kak buatkan air petang-petang ni.. mengganggu je saya ni..” kata Amir sambil melihat lenggokkan punggung bulat Hayati yang semakin terserlah bentuknya kerana baju uniform sendatnya terselak ke pinggang, mendedahkan seluruh punggungnya yang memperlihat warna seluar dalam birunya kepada Amir. “Tak ada kacaunya Mir..” kata Hayati sebaik tiba di muka pintu rumahnya sambil berpaling memandang Amir. Hayati lihat mata Amir tidak lepas memandang punggungnya dan kemudiannya memandang wajahnya. Hayati tersenyum dan berdiri sejenak memandang Amir sambil melentikkan bontotnya. Dia lihat mata Amir kembali memandang tubuhnya yang sudah pun diperlihatkan dari sisi. Sudah pasti lelaki itu melihat lentikan punggungnya yang berseluar ketat. Hayati memberikan senyuman kepada Amir sambil menjelingnya dan masuk terus ke dalam rumah.

“Nakal juga ye kau Amir..” getus hati Hayati sambil berjalan menuju ke dapur bersama dulang di tangannya. “Lain macam je aku tengok cara kau tengok bini aku Mir.. betul ke kau nak main dengan dia?” tanya Zainal. “Betul... camne? Ada berani?” tanya Amir. Zainal terdiam sejenak sambil memandang kosong cawan- cawan berisi air kopi di hadapannya. “Ok.. aku setuju.. tapi.. kau kena mengayat dia sendirilah ye..” kata Zainal. “Boleh.. cuma aku perlukan bantuan kau untuk dapatkan dia... kau kena bagi lebih ruang untuk aku sentiasa dapat bersama dia.. boleh?” tanya Amir.

“Macam mana?” tanya Zainal. “Esok weekend, kita memang tak kerja. Tapi hari Isnin nanti kau suruh bini kau pergi kerja dan balik kerja dengan aku selama seminggu. Kau bagi alasan kereta dia nak kena hantar bengkel. Amacam?” tanya Amir. “Tengok la nanti camne” jawab Zainal. “Macam berat hati je nampaknya.. Rilek la brader, kau boleh main dengan bini aku, takkan kau tak bagi aku main pulak dengan bini kau. Seminggu tu la masanya aku nak ayat dia. Kalau tak, aku balik kepada option nombor satu tadi. So, camne?” tanya Amir inginkan kepastian melihatkan Zainal seakan ragu-ragu untuk menurut katanya.

“Kau betul-betul sure ke boleh bagi aku main bini kau macam selalu aku buat?” tanya Zainal. “Ye betul. Yang penting line korang sendiri yang jaga la. Kalau ada apa-apa berlaku aku tak nak tanggung. Aku pun sama juga” kata Amir meyakinkan Zainal yang masih ragu-ragu. “Ok.. mula dari hari isnin nanti kau boleh pergi dan balik kerja dengan bini aku. Soal alasan tu nanti aku settlekan” kata Zainal. “Itu macam la brader. Alang- alang buat jahat biar sama- sama rasa” kata Amir dan kemudiannya terus menghirup air kopi di cawannya hingga habis dan meminta diri untuk pulang.

“Mir.. tunggu jap..” kata Zainal sewaktu Amir ingin keluar dari pintu pagar rumahnya sambil berjalan menuju ke arah Amir. “Aku nak tanya sikit la... sebenarnya apa yang buat kau nak sangat main dengan bini aku tu. Sebab, kalau nak ditengokkan, bini kau tu berkali ganda lebih solid dari bini aku yang dah beranak 3. Si yati tu dah la lebih berlemak dari bini kau” tanya Zainal. “Bini kau tu tak gemuk la Nal. Dia normal cuma tak jaga badan je. Setakat lemak sikit- sikit tu biasalah. Aku geram kat bontot dia yang besar tu. Kena pulak kalau dah pakai uniform ketat macam tu, mananya aku tak geram. Oklah, hari isnin nanti jangan tak jadi. Ahad malam aku call untuk confirmkan” kata Amir dan terus berjalan meninggalkan Zainal menuju ke rumahnya yang terletak selang 5 rumah dari rumah Zainal.

Zainal menutup pagar dan menuju ke kerusi. Kelihatan isterinya sudah pun keluar bersama dulang untuk diletakkan kembali hidangan minum petang yang disajikan sebelum itu. “Borak apa je tadi bang?” tanya Hayati. “Borak kaum bapak.. kenapa?” tanya Zainal. “Saja je tanya. Hensem betul si Amir tu kan bang?” tanya Hayati. “Ah... dah bawa masuk semua ni.. macam-macam pulak awak ni.... haa.. satu lagi, kereta awak saya nak hantar pergi servis isnin nanti, jadi awak pergi balik kerja dengan Amir tau” kata Zainal.

“Abang dah cakap kat dia ke tadi?” tanya Hayati. “Dah.. dia setuju... abang nak bagi duit minyak, tapi dia menolak. Nanti awak cuba la bagi dia duit minyak isnin nanti” kata Zainal. “Boleh.. ” jawab isterinya. “Kalau hari isnin tak settle kereta awak kat bengkel, awak naik kereta Amir lagi la esoknya atau sampai kereta awak ok” kata Zainal. “Teruk sangat ke rosaknya kereta saya bang? Saya bawa rasa macam ok je?” tanya Hayati. “Awak mana tau pasal kereta, tau bawa je. Camne? Boleh tak?” tanya Zainal. “Boleh sangat bang.. kalau selalu saing dia pergi balik kerja pun apa salahnya..” jawab Hayati sambil masuk ke dalam rumah bersama dulang hidangan minum petang yang sudah habis. “Bini aku ni pun semacam je kat kau.. Senang la kerja kau Mir..” getus hati Zainal sambil mengeluarkan sebatang rokok lalu dinyalakan.

Amir menunggu beberapa minit di dalam kereta dan kemudian kelibat Hayati pun kelihatan yang kemudiannya terus masuk ke dalam kereta. “Amir... ni Amir punya...” kata Hayati sambil menghulurkan duit RM10 kepada Amir. Amir mengambil duit itu dan memandang Hayati di sebelahnya. “Kenapa Amir tengok akak macam tu?” tanya Hayati tersipu malu. “Tak payah la kak, memang dah kita kebetulan sama laluan. Saya tak rugi apa-apa pun, sebaliknya beruntung dapat tumpangkan perempuan cantik macam ni.

Akak ambik la balik duit ni” kata Amir sambil meletakkan duit itu di atas peha Hayati sambil mengambil kesempatan meramas peha Hayati yang sendat berseluar uniform jururawat itu. “Mir... janganlah macam ni..” kata Hayati. “Akak cakap macam tu bermaksud saya tak ambik duit tu atau pun saya pegang peha akak?...” tanya Amir. “Errrrr.... mmmm.. dua-dua.. hi hi hi...” jawab Hayati sambil ketawa kecil. “Kak.. akak ada 3 orang anak nak kena suap. Lain la dengan saya ni cuma ada sorang anak je. Akak ambil balik ye duit ni. Walau akak pergi balik kerja saing dengan saya sampai tua pun akak tak perlu bayar satu sen kat saya” kata Amir.

“Tapi akak kesian kat Amir. Dahlah kena tunggu akak, lepas tu naik kereta Amir. Tak sedap la kalau akak tak bayar Amir..” kata Hayati masih membiarkan Amir meramas pehanya. “Kalau akak nak bayar boleh.. tapi saya tak nak duit..” kata Amir. “Habis tu Amir nak apa?” tanya Hayati. “Saya nak cium akak..” jawab Amir. “Mir.. Akak ni bini orang Mir..” kata Hayati. “Saya pun laki orang kak.. Takkan la saya nak buat depan orang ramai..” kata Amir. “Habis tu Amir nak cium akak kat mana?” tanya Hayati. “On the way balik nanti saya singgah la kat kebun getah estate tu” kata Amir. “Sana clear ke?” tanya Hayati. “Kita tengok dulu macam mana. Tapi dari kata-kata akak tu macam ok je..” kata Amir. Hayati cuma tersenyum dan Amir pun mula memandu pulang. Sebaik tiba di tempat yang dimaksudkan, Amir pun terus memegang tangan Hayati. Hayati hanya tersenyum memandang Amir dan perlahan-lahan Amir mendekatkan wajahnya ke wajah Hayati.

Hayati memejamkan matanya dan merelakan bibirnya bersatu dengan bibir Amir. Berkucuplah mereka berdua bersatu bibir dan saling menggumpal lidah. Hayati membiarkan Amir meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga tanpa dia sedari zip seluar uniformnya telah pun dibuka dan memberikan laluan kepada Amir untuk menyeluk tangannya masuk ke celah kelengkangnya yang semakin basah seluar dalamnya dengan cecair keberahian. Amir menarik tangannya keluar dari dalam seluar Hayati. Dia membuka seluarnya dan mengeluarkan koneknya yang semakin keras mengharapkan perzinaan.

Dia memegang tangan Hayati dan menariknya agar jururawat itu memegang koneknya. Seperti yang diminta, Hayati memegang konek Amir dan tanpa dipinta, Hayati merocoh konek Amir hingga nafsu Amir semakin kuat ingin menyetubuhi isteri orang yang masih sendat beruniform jururawat itu. Amir menyeluk kembali tangannya ke dalam seluar uniform Hayati. Seluar dalam Hayati semakin lecun dengan cairan pekat nan licin. Ternyata Hayati semakin bernafsu. Lebih-lebih lagi apabila Amir menggosok pukinya hinggakan Hayati mengerang kesedapan sewaktu mereka masih lagi berkucupan. Amir pun melepaskan kucupan di bibir Hayati dan mula mengucup telinga Hayati yang masih ditutupi tudung. Kemudian ciumannya beralih ke leher. Hayati hanya memejamkan mata kerana berasa sungguh asyik dengan permainan asmara itu. “Mir... ohhh....” Hayati mengeluh sedap sewaktu Amir mengusap pukinya yang tembam. “Sedap kak?... ” tanya Amir. “Sedap.... Mir.. jangan bagi tau sesiapa ye kita buat macam ni...” kata Hayati sambil mengurut-urut konek Amir yang keras di dalam genggamannya.

“Sudah tentu kak... Hisap pelir saya kak..” kata Amir yang kembali duduk di tempat duduk pemandu. Hayati terus menunduk dan menyuap konek Amir ke dalam mulutnya. “Ohhhhh... sedapnya...” Amir merengek sedap sewaktu seluruh koneknya masuk ke dalam mulut Hayati dan apabila bibir mungil jururawat itu mengepit pangkal konek Amir. Amir sungguh terangsang melihat kepala Hayati yang bertudung putih bergerak turun naik mengolom koneknya. Amir kemudian melihat tubuh Hayati yang montok berbaju uniform jururawat yang ketat ketika itu.

Semakin ghairahnya menjadi-jadi. “Dah lama saya mengidam nak rasa body akak yang ketat dengan uniform ni” kata Amir sambil mengusap tubuh Hayati. Koloman Hayati semakin lama semakin laju. Amir dapat merasakan koneknya semakin licin di kolom mulut Hayati. Amir tahu, air mazinya sudah pasti berlimpahan di dalam mulut Hayati. Di campur pula dengan air liur wanita itu, sudah tentu koneknya banjir di dalam mulut Hayati. Sambil menikmati hisapan Hayati yang sungguh sedap di koneknya, Amir mengambil peluang itu untuk melondehkan seluar dan juga seluar dalam Hayati hingga mendedahkan seluruh bontot jiran tetangganya itu. Bontot isteri orang beranak 3 yang usianya lebih tua 5 tahun darinya itu di ramas dengan geram.

Daging punggung yang lebar dan berlemak dan setiap hari dibaluti seluar uniform jururawat yang ketat kini terdedah tanpa berseluar. “Kak Yati.. dah kak.. ” pinta Amir dan Hayati pun kembali duduk di tempat duduk sebelah pemandu. Mereka kembali berkucupan dan ketika itulah Amir membaringkan tempat duduk Hayati. Sambil berciuman, Amir menanggalkan seluar Hayati berserta seluar dalam yang basah dengan air nafsu. Amir naik ke atas tubuh Hayati. Terkangkang Hayati memberikan ruang kepada Amir. Konek Amir di rocoh- rocoh dan bagaikan sudah tidak sabar lagi untuk melakukan persetubuhan, Hayati menarik konek Amir masuk ke lubang pukinya yang sudah sedia menanti.

“Ohhhh... Amirrrr....” Hayati mengeluh kesedapan sewaktu lubang pukinya menerima konek Amir yang keras menyodok masuk. Mudah saja konek Amir masuk ke dalam lubang puki Hayati yang longgar itu. Terus disantak hingga tenggelam seluruh koneknya hilang di telan lubang puki jururawat yang empuk itu. Amir memeluk tubuh montok Hayati. Koneknya dibiar berendam di kolam puki Hayati. Sekali lagi mereka berkucupan. Amir dapat merasakan lubang puki Hayati mengemut koneknya dengan penuh sedap sekali. Amir terus menghenjut koneknya keluar masuk. Bermula dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju rentak henjutannya.

“Cepup.. cepap.. cepupp.. cepappp...” bunyi lubang puki Hayati yang melimpah dengan air mazi dirinya dan juga milik Amir kedengaran sungguh jelas sekali di dalam kereta itu sewaktu Amir menjolok koneknya keluar masuk. “Sedapnya Mirrr.... aahhhh..” Hayati merengek sedap sambil memeluk Amir. Amir terus menghenjut tubuh Hayati yang ketika itu masih bertudung dan berbaju uniform. Seluar putih jururawat Hayati sudah terlucut terus ke lantai kereta bersama seluar dalamnya. Bontot Amir kelihatan turun naik mengepam koneknya keluar masuk ke lubang puki Hayati yang sungguh licin dan melimpah dengan air persetubuhan. “Licinnya lubang cipap akak.... ohhh.. rasa macam nak terpancut kak...” kata Amir.

“Lepas luar Mir.. ohh... akak pun dah nak sampai sayanggg.. ahhhh..” kata Hayati. Semakin lama henjutan Amir semakin laju dan padat. Hayati juga semakin kuat mengerang kesedapan. Nafasnya semakin sempit dirasakan dan otot- otot tubuh wanitanya semakin lama semakin keras. “Amirrr.. sedapppnya sayangggg... ahhhhh!!!” Hayati merengek kuat sewaktu kemuncak orgasmanya tiba. Dia memeluk tubuh Amir dengan kuat dan tidak mahu melepaskannya. Ketika itu jugalah Amir merasakan saat pelepasan air maninya pun tiba. “Kak Yati.. ooohh.. oohhh.. ohhhhh!!!” Amir memeluk tubuh Hayati dengan erat dan menjolok koneknya ke dalam lubang puki Hayati sedalam- dalamnya. Air maninya pun dipancutkan terus mengisi telaga bunting Hayati.

Mengeluh Hayati ketika merasakan air mani Amir memancut-mancut di dalam lubang pukinya. Terkemut-kemut otot pukinya sewaktu merasakan konek Amir berdenyut kuat melepaskan benih-benih subur mengisi lubang buntingnya yang sememangnya sedang subur ketika itu. Hayati sedar dia mungkin akan hamil dari benih yang Amir semai. Namun kesedapan yang sedang dirasakan membuatkan dia melupakan tentang perkara itu. Kenikmatan yang sedang dirasai lebih diberi keutamaan pada waktu itu. Mereka berdua pun berpelukan dan berkucupan sambil menikmati saki baki denyutan-denyutan nafsu dari konek Amir yang masih berada di dalam lubang puki Hayati.

Sebaik nafsu masing-masing reda, Amir pun menarik keluar koneknya dari lubang puki Hayati. Meleleh air maninya keluar menodai kusyen tempat duduk. Hayati turut melepaskan nafas kelegaan sebaik konek Amir keluar sepenuhnya dari lubang pukinya.

Menyesal “Abang... hari ni Yati balik lambat sikit tau. Ada meeting kat hospital” kata Hayati di dalam telefon. “Awak nak balik pukul berapa?” tanya Zainal. “Tak tahu lagi. Mungkin pukul 10 kot” jawab isterinya. “Ok..” kata Zainal dan terus mematikan talian. Matanya memandang jam di tangan. Baru pukul 6.30 petang. Maknanya pasti puas Amir melanyak isterinya di hotel pada hari itu. Zainal sudah sedia maklum sebenarnya sebelum isterinya menghubunginya kerana dia sudah pun menerima sms dari Amir yang mengatakan ingin membawa isterinya di hotel untuk lepaskan gian.

“Dahsyat kau Amir... Semalam baru first day bawa bini aku, kau dah dapat tibai dia dalam kereta. Hari ni baru hari kedua kau dah boleh bawa dia ke hotel. Aku pun dulu nak mengayat bini kau dekat sebulan baru dapat main. Kau memang dahsyat Amir” kata hati Zainal sendiri. Sementara itu pada masa yang sama, namun di tempat yang lain, Hayati meletakkan telefonnya di atas meja di hadapannya selepas selesai menghubungi suaminya, Zainal. Dia memandang wajahnya di cermin sambil memperbetulkan tudung uniform putih di kepalanya. Seketika kemudian wajahnya berkerut dan dia memejamkan mata. Mulutnya ternganga dan merengek kesedapan.

“Awak.. ohh.. ohhhhh... dah la tu.. saya penat berdiri” kata Hayati sambil menoleh ke belakang. Kelihatan Amir sudah pun berada dibelakang Hayati. Berlutut di lantai dan seluruh wajahnya rapat di belahan bontot Hayati yang sudah tidak berseluar dan juga berseluar dalam. Tubuh Hayati meliuk kenikmatan hingga melentik bontotnya sewaktu lidah Amir menjilat pukinya dan lubang bontotnya saling silih berganti. Amir pun bangun berdiri. Telanjang tanpa pakaian di tubuhnya. Koneknya keras mendongak ke langit. Dia melihat tubuh Hayati yang hanya bertudung dan berbaju uniform jururawat di hadapannya. Bontot Hayati yang lebar dan bulat menonggek itu di tatapnya dengan geram.

“Amir ni tengok bontot akak macam nak makan je... dah geram sangat ke? Farah punya tak sedap ke?” tanya Hayati yang menuju ke katil dan naik ke atasnya. Amir tidak menjawab sebaliknya dia ghairah melihat bontot Hayati yang sedang merangkak naik ke atas katil perlahan-lahan. Terus dia menerkam Hayati hingga menonggeng bersujud wanita itu di atas katil. Ketika itu jugalah Amir menyumbat koneknya masuk ke lubang bontot Hayati. Terbeliak mata Hayati sewaktu merasai lubang bontotnya dimasuki konek Amir. Terus dia menjerit kesakitan dan meminta Amir berhenti melakukannya namun ternyata sia-sia. Amir terus menjolok koneknya masuk ke dalam lubang bontot Hayati sambil kedua-dua tangannya kuat memaut pinggul berlemak wanita itu yang empuk.

Patutlah lama benar Amir menjilat lubang bontotnya sebelum itu. Rupa- rupanya dia memang ingin melicinkan lubang bontot Hayati untuk memudahkan koneknya meliwat bontot isteri Zainal pada hari itu. “Amir.. jangan.. tak boleh masuk kat situ.. sakit... aduuhhhh..” rayu Hayati namun ternyata rayuannya itu sia-sia. Amir semakin ghairah menjolok lubang bontot Hayati hinggakan wanita itu menangis merayu meminta agar Amir menghentikan perbuatannya. “Aduhhh.. banggg... tolong Yati banggg.. Amir rogol bontot Yati bangggg.. hu hu hhuuuu.. abangggg...”

Yati menangis-nangis memanggil suaminya namun segalanya sia-sia. Semakin lama rengekan Hayati semakin hilang. Dia sudah tidak mampu lagi untuk bersuara. Dia hanya mampu menahan kesakitan dan mengharapkan agar perkara itu segera selesai. Namun sedang dia menonggeng dalam kepasrahan, tubuhnya ditolak hingga dia terbaring terlentang. Kakinya dikangkang Amir dan kemudian lubang pukinya pula menjadi habuan seterusnya. “Amir.. Mirrr.. slow-slow sikit.. bontot akak masih sakit..”

rengek Hayati sewaktu Amir cuba memasukkan koneknya ke dalam lubang puki Hayati. Amir pun memperlahankan kegelojohannya. Dari bertindak sebagai seorang perogol, Amir pun bertukar menjadi pasangan yang romantis pula hingga Hayati terlupa kepada perbuatan Amir yang merogol bontotnya sebelum itu. Hayati memegang batang konek Amir dan di sumbat konek lelaki itu perlahan-lahan ke dalam pukinya. Sebaik dia merasakan konek Amir masuk ke dasar pukinya, tubuh Hayati melentik sambil dia merengek kesedapan. Amir memeluk Hayati dan mula menghenjut perlahan- lahan hingga dia merasakan puki Hayati semakin dibanjiri air nafsu yang melimpah- limpah.

Amir mengucup leher dan dada Hayati yang masih berbaju uniform. Hayati pula semakin hilang dalam nafsunya. Mereka pun mula bersetubuh dalam kedudukan normal sehingga kedua- duanya mencapai kemuncak kenikmatan yang tiada taranya. Sekali lagi dalam dua hari berturut-turut Hayati merasakan air mani Amir membuak-buak memancut di dalam lubang pukinya. Hangat seluruh rahimnya menerima limpahan benih-benih Amir yang terus disenyawakan telurnya yang subur. Oleh kerana kesedapan yang sukar diucapkan itu, Hayati dengan rela menyerahkan tubuhnya untuk sekali lagi disetubuhi Amir buat kali ke dua pada hari itu. Pusingan kedua ini menyaksikan kedua-dua pasangan akhirnya telanjang tanpa seurat benang di atas katil.

Cadar katil bertompok dengan air persetubuhan di sana sini. Gigitan cinta berbekas bersepah di peha dan bontot Hayati. Tidak sia-sia dia dirogol bontotnya oleh Amir kerana dapat dia menikmati persetubuhan pusingan kali kedua yang tidak pernah dilakukan suaminya sepanjang mereka berkahwin. Hayati pun pulang ke rumah pada jam 12 tengah malam setelah di hantar oleh Amir. Zainal yang sebenarnya sudah tahu dengan apa yang mereka berdua lakukan di hotel buat- buat tidak kisah dan membiarkan isterinya terperap lama di bilik air membersihkan diri. Ketika itulah dia memeriksa seluar dalam dan seluar uniform isterinya di dalam bakul pakaian kotor.

“Mangkuk kau Amir.. berapa gayung kau pancut dalam bini aku hari ni.. menambah anak lagi la aku gamaknya lepas ni..” kata Zainal di dalam hati sambil melihat tompokan basah yang besar berbau air mani di kelangkang seluar dan seluar dalam isterinya. Zainal kemudian memeriksa hendphone isterinya. Terkejut dia melihat terlalu banyak sms antara isterinya dengan Amir sewaktu bekerja pada hari itu. Kesemuanya berbaur lucah dan paling mengejutkan Zainal adalah luahan kesediaan isterinya yang ingin pergi dan balik kerja bersama Amir sampai bila-bila asalkan dapat bersetubuh dengan lelaki itu selalu. “Lahabau kau Amir... menyesal aku main dengan bini kau....” kata hati Zainal di dalam hati. Beberapa jam selepas itu, di rumah Amir. Selepas memastikan isteri dan anaknya benar-benar tidur, Amir pun masuk ke bilik kerjanya dan membuka komputernya. Satu-satu rakaman video pada hari itu dilihatnya dan dia tertarik kepada rakaman yang berlaku pada pukul 10.30 pagi.

Di dalam video itu menayangkan Zainal menarik tangan isterinya menuju ke sofa di ruang tamu. Kelihatan Zainal sudah tidak berseluar dan hanya berbaju. Sementara isterinya pula sudah tidak berbaju dan hanya berkain batik. Zainal duduk di atas sofa dan Farah pula menyelak kain batiknya dan duduk di atas Zainal. Walau pun terlindung oleh kain batik isterinya, Amir tahu pada waktu itu konek Zainal sudah pun masuk ke dalam tubuh Farah. Amir melihat isterinya yang sedang duduk di atas Zainal mula bergerak tubuhya turun naik. Zainal pun mula bemain-main dengan tetek Farah. Beberapa minit selepas itu kelihatan Farah segera berdiri dan terus berlutut di lantai menghisap konek Zainal. Zainal pun memegang kepala Farah dan menghenjut mulut suri rumah itu hingga tubuhnya melengkung sambil koneknya di tekan ke dalam mulut Farah. Amir tahu, pasti ketika itu isterinya sedang meneguk air mani yang sedang dilepaskan Zainal di dalam mulutnya. “Tak apa Nal... aku puas main dengan bini kau...” kata hati Amir sambil tersenyum.

Tiada ulasan: