Khamis, 9 April 2015

Tragedi Skodeng

Aku dan kawanku Ali mempunyai hobi istimewa. Hobi kami ialah sekodeng pasangan berasmara di kawasan perkelahan maupun lata atau air terjun. Boleh kata hampir setiap minggu kami akan ke kawasan-kawasan perkelahan terpilih yang menjadi stesen atau port pasangan-pasangan berasmara. Kami seronok melihat perlakuan luar biasa pasangan-pasangan yang sedang di kuasai nafsu seks.
 Dalam usia kami dalam lingkungan akhir 20-an membuat keinginan kami melihat adegan asmara satu hobi yang seronok. Jika di rumah, aku dan Ali kerap menonton vcd lucah. Yang ini memang kepakaran Ali. Ada-ada saja vcd lucah yang dibawa pulang. Aku pun tak tahu dari mana diperolehinya. Bila kutanya, katanya daripada kawannya yang berniaga vcd.

 Hari minggu itu seperti biasa aku dan Ali ke kawasan perkelahan yang menjadi kesukaan anak-anak muda. Di sekitar air terjun dan sungai berbatu-batu yang jernih airnya, hutan dan belukar agak tebal. Di dalam belukar tebal inilah pasangan-pasangan bebas berasmara. Dari pemerhatian kami kebanyakan pasangan yang datang adalah remaja-remaja melayu. Remaja cina dan india boleh dibilang dengan jari. Mungkin remaja cina lebih suka berasmara di rumah ataupun di hotel.
 Pasangan yang merngunjungi tempat ini ada pelbagai perlakuannya. Bermula dari ciuman ringan-ringan hingga ada yang langsung mengadakan hubungan seks. Yang jenis ini memang tak ada perasaan malu. Dan yang jenis inilah yang kami suka. Adegan yang biasanya kami tonton di kaca tv dapat kami lihat secara live di dalam semak-semak tepi sungai tersebut.

 Ali mengambil beg yang kami bawa dan menyandang ke bahunya. Sebagai pengintai profesional kami membawa binokular dan pisau rambo untuk memotong pokok-pokok kecil. Dalam beg itu juga ada kacang, kuaci, minuman kotak dan air mineral. Kadang-kadang sambil skodeng kami mengunyah kacang.

 Aku dan Ali merayap perlahan-lahan mendaki mengikut aliran sungai. Lebih kurang seratus meter kami melencong ke bahagian yang tersembunyi dengan semak-semak halus. Melalui denai kecil kami menyusur mencari pasangan-pasangan yang sedang asyik memadu asmara. Ada beberapa pasangan yang kami temui sedang melakukan projek ringan-ringan. Dan semua tentunya pasangan melayu yang rendah moralnya.
 Kadang-kadang aku terfikir juga bila melihat pasangan-pasangan tersebut. Remaja wanitanya kebanyakannya memakai tudung dan umur mereka rasanya bawah dua puluhan. Wanita bertudung dan melakukan maksiat – sungguh aku tak dapat menerimanya. Bagiku tudung melambangkan ketinggian akhlak tapi di dalam belukar ini malah sebaliknya berlaku.

 Aku dan Ali terus meredah semak mencari pasangan yang akan menjadi mangsa kami. Di satu tempat yang agak tersorok terlihat pasangan istimewa. Pasangan hitam putih. Wanitanya melayu bertudung sementara pasangan lelakinya pemuda india. Belum pernah kami menemui pasangan hitam putih sebegini sejak hobi sekodeng kami bermula beberapa bulan lalu. Ini rezeki kami dapat melihat aksi bangau dan gagak.

 Pasangan ini duduk di atas akar kayu telindung dengan banir pokok. Mereka membelakangi kami sambil duduk rapat-rapat. Bahu mereka bersentuhun sementara tangan memeluk badan pasangan masing-masing.

 Aku tengok tangan si gadis meraba-raba badan dan paha si lelaki. Tangan si gadis sudah berjaya membuka zip seluar yang dipakai oleh lelaki tersebut. Nampaknya si gagak tersebut memberi kerjasama agar memudahkan tindakan si bangau. Dari gerakan tangan aku rasa sibangau sedang meramas dan melancap butuh si gagak. Kerana mereka masih membelakangi kami maka aksi-aksi ghairah mereka tidak dapat dilihat jelas sungguhpun jarak kami dengan pasangan tersebut tidaklah jauh sangat.

 Sementara si bangau melancap butuh si gagak dengan penuh ghairah, si gagak pula meramas bahu dan mencium pipi gebu si bangau. Leher dan belakang tengkuk menjadi habuan si gagak. Tak ketinggalan telinga dan beredar ke bibir merah dan basah kepunyaan si bangau. Bibir tebal dan hitam beradu mesra dengan bibir nipis yang memerah si bangau. Puas beradu bibir bersambung ke beradu lidah. Si hitam menjulurkan lidahnya ke dalam mulut si putih dan disambut mesra. Si gadis mengeliat kegelian bila lidah si lelaki berlegar-legar dalam mulutnya.

 Tangan si bangau kekal di batang butuh si gagak. Dilancap makin laju dan si gagak mengeliat keenakan. Tak puas dengan belaian tangan dilanjut dengan belaian mulut pula. Si gadis menyembamkan mukanya ke celah kelangkang si gagak dan kulup yang sememangnya telah keras kaku dijilat dan dihisap.

 Pemuda india yang keenakan bila butuhnya dihisap oleh mulut hangat perempuan melayu mula membuka zip seluar yang dipakai si wanita. Punggung si wanita menonggek sedikit bila dia membongkok ke celah kelangkang si pemuda. Si pemuda menolak seluar yang dipakai dan seterusnya melorot seluar dalam warna putih yang dipakai si gadis. Tangannya yang hitam dan jari-jarinya yang runcing mula menjalar dan meraba ke celah kelangkang si gadis. Jari-jari si pemuda berlabuh di taman larangan dan jari-jari runcing menari-menari ke lurah merekah si gadis.

 Si gadis mengeliat kelazatan bila kelentitnya dipelintir oleh si pemuda. Mulutnya masih tetap menyedut penuh nikmat si kulup hitam legam yang besar panjang. Selepas beberapa minit bibir burit merkah dielus-elus dan kelentit merah dibelai-belai maka banjirlah lurah bermadu tersebut. Cairan licin dan berlendir membasahi jari-jari dan tapak tangan si pemuda.

 Agaknya si gadis sudah tak tahan lubang buritnya dijolok-jolok maka dia mengangkat kepala dan leher si pemuda di rangkul. Badannya digerakkan lembut ibarat seorang ahli jimnastik. Paha si pemuda dikangkangnya dan dicelapak. Tangannya kembali memegang batang tegang dan kepala berkulup diarahkan ke lubang nikmatnya. Bila kepala tersebut tepat di muara yang telah basah maka perlahan-lahan diturunkan pantatnya. Sambil berpaut di leher si pemuda dia mula mengayak dan menggerakkan pantatnya naik turun hingga akhirnya seluruh batang hitam terbenam hingga ke pangkal.

 Si pemuda tidak tinggal diam. Digerakkan juga pangkal pahanya naik turun. Gerakan naik turun ini berlangsung beberapa ketika. Rengekan dan raungan nikmat sayup-sayup kedengaran. Tak puas dengan mata biasa aku mula mengguna binokular menonton aktor dan aktres yang sedang berdrama di hadapan kami. Jelas sekali terlihat batang hitam keluar masuk lubang burit yang merah. Basah lencun batang hitam tersebut dengan cairan nikmat yang tak henti-henti mengalir keluar dari lubang nikmat si gadis.

 Aku cuba meneropong wajah kedua pelakon tersebut. Dari sisi aku dapat melihat wajah si india. Aku kira umurnya dalam lingkungan 19 tahun. Mungkin penuntut kolej. Malangnya muka si gadis tak dapat kulihat kerana dia memeluk erat leher pemuda tersebut sambul memalingkan mukanya membelakangi kami. Pipinya yang licin gebu dicium penuh ghairah oleh si pemuda.

 Aku lihat gerakan naik turun makin rancak. Aku sengaja memfokuskan lubang merah yang sedang meratah batang pelir warna hitam. Seperti biasa pasangan yang berasmara di semak-semak itu tidak akan membuka semua pakaian mereka. Hanya bagian sensitif saja yang didedahkan. Tujuannya sepaya mereka secepatnya dapat berpakaian semula jika dipergok oleh anggota RELA atau orang-orang yang sedang berkelah di situ.

 Suara dengusan kedua pasangan itu makin kuat. Suara erangan itu membuat aku dan Ali ikut sama stim. Kadang-kadang aku gosok-gosok batang pelirku yang sedang mengembang di dalam seluar.
 Lebih kurang sepuluh minit aku lihat si gadis meronta-ronta dan mengerang nyaring. Badannya bergetar dan anggota-anggotanya bergegar. Si pemuda juga melajukan gerakan naik turun. Jelas batang hitam itu laju keluar masuk lubang yang teramat banjir. Kedua pasangan tersebut memeluk erat antara satu sama lain. Aku kira mereka telah mencapai puncak nikmat dan mengalami orgasme.
 Lama pasangan antara dua benua tersebut berpelukan. Batang hitam masih tertanam kukuh dalam lubang berlendir. Kepala si gadis kemudiannya menoleh ke arah kami. Matanya terpejam kuyu menikmati kelazatan hubungan kelamin. Hubungan jasmani dua makhluk berlainan jenis.

 Aku terkaku melihat wajah si gadis. Jantungku seperti tidak berdenyut dan nafasku menjadi sesak. Wajah itu amat kukenali. Telah lapan belas tahun aku mengenali wajah itu. Itulah wajah kesayangan hamba. Wajah Ani, adik kesayanganku yang sedang menuntut di sebuah kolej swasta terkenal di ibu kota....

Tiada ulasan: