Rabu, 8 April 2015

Shafiq Part 4

 Sara merenung rak buku di biliknya. Dahulu, buku-buku di rak itulah yang menjadi santapan harian Sara. Sekarang Sara sudah melupakan aktiviti hariannya itu. Kelas di sekolah pun sudah tak diberi perhatian, terutama semenjak diberi makan pil ajaib En. Ghafar. Entah mengapa kelentitnya kini mudah mengeras, pantatnya mudah berdenyut. Seolah-olah pil tersebut telah membuka kunci nafsu Sara. Dia juga semakin ganas melayan pak ngahnya.

 Dia cemburu pada Apiq. Apiq masih lagi rajin belajar dalam biliknya, setiap malam. Pantang ada masa lapang, berkurung dalam bilik sajalah. Teringat olehnya peristiwa bangun tidur di sisi Apiq yang bertelanjang. Mungkinkah dia tersilap nampak? Mungkinkah susuk tubuh Apiq seakan-akan pak ngahnya, membuat Sara salah sangka? Tak mungkin! Dia melihat dengan jelas. Lagipun pak ngahnya pernah bertanya apa dia dan Apiq buat berkunci dalam bilik. Dan soalan pak ngahnya itu masih tidak dijawab hingga ke hari ini. 

 Jam baru 10 malam. Hari ini pak ngah tak dapat membawanya keluar, kerana mak ngah dah masak makan malam yang special. Dia dah mula ketagihkan seks. Pak ngah dan mak ngah seperti biasa akan duduk di ruang tamu menonton TV sampai tengah malam. Sudah tentu dia tak berpeluang merasa batang pak ngah malam ini. Petang tadi pun 'permainan' mereka tak sehebat mana sebab pak ngah ada urusan penting di pejabat. 

 Mandilah, fikir Sara. Sekurang-kurangnya dia dapat melancap dalam bath tub, sekaligus membersihkan diri sebelum tidur. Biliknya yang bertingkap kecil itu memang panas, dan cuma berkipas meja. Tidak seperti bilik Apiq yang lengkap dengan air-cond. Kerana itulah Sara sering berpeluh-peluh dalam biliknya. Tuala dicapai, dan segera dia berkemban. Dia menuju ke bilik air. 
 Di pintu bilik air, Sara melihat pintu bilik Shafiq tidak tertutup rapat. Lampu masih terpasang. Rajin betul Apiq. Entah mengapa, tergerak hati dia untuk mengintai adik saudaranya yang masih tekun belajar itu. 

 Eh, bukan belajar rupanya?! Terkejut Sara dibuatnya, melihat Apiq sedang melancap sambil duduk di kerusi. Monitor di komputer menayangkan adegan lucah. Batang Apiq 8 inci itu segera menangkap perhatian anak mata Sara. Sebelum ini Sara tak pernah melihat dengan jelas, sebab Apiq tidur tertiarap hari tu. Kelentit Sara mula mengeras. Dia mula membayangkan batang Shafiq di dalam pantatnya. Walaupun tak segemuk batang Abang Man, tapi boleh tahan jugak laa batang Apiq tu. 
 Shafiq sedang enak menikmati lancapannya. VCD yang dipinjam dari Anas petang tadi betul-betul menguji nafsunya. Buatan Sepanyol, mengisahkan seorang gadis yang diterima bekerja sebagai pembantu rumah di villa orang kaya. Tapi tugasnya bukan sekadar mencuci habuk perabot, tetapi juga mencuci kote tuan rumah. Air maninya semakin terasa hendak keluar. Di belakang pintu, Sara mula berfikiran jahat. Dia membuka pintu bilik Apiq dengan selamba. 

 Terkejut dengan kehadiran Kak Sara, Shafiq tak jadi terpancut sebaliknya segera manyarungkan semula seluar boxer yang dilucutkan paras lutut itu. Kak Sara dilihat menutup pintu bilik dan menguncinya. Kak Sara tersenyum nakal. Dia berdiri di depan Apiq yang masih terkejut tak tahu nak buat apa. 

 "Ini kerja Apiq ye? Bukak seluar, bukak baju tu. Ada persembahan menarik untuk Apiq malam ni," seraya Sara mematikan softeware VCD di komputer, lalu memasang lagu mp3 Slow dendangan Kylie Minogue. Dia tahu kerana dia sendiri yang meng'install'nya ketika meminjam pakai komputer Apiq beberapa minggu lepas. 

 Tuala Sara dilucutkannya sendiri perlahan-lahan, sambil mula menari lentok mengikut irama lagu. Jelas di hadapan mata Apiq kini tubuh seorang gadis berbogel. Bukanlah dia tak pernah lihat pun, malah Murni pun sering berbogel di biliknya setiap petang. Tetapi lenggokan tarian Sara kelihatan cukup erotik, membuatkan batangnya yang tak sempat terpancut tadi kembali tegak. 

 "Apiq, bagitau Kak Sara. Apiq pernah jolok akak, kan?" Shafiq mengangguk. 
 "Kenapa tak kejutkan akak? Batang Apiq besar. Apiq tahu pasal ayah dengan akak?" sekali lagi Shafiq mengangguk seperti orang bodoh. 

 "Nak? Kalau nak, kenapa pakai baju lagi?" Shafiq tergopoh-gapah menanggalkan baju dan seluarnya, tatkala Kak Sara masih lagi menari dengan liuk-lentuknya. Batang Shafiq dilihat keras menegak sasa. Kak Sara menghampiri Apiq dan melompat bercelapak di atasnya. Shafiq dan Sara mula berciuman rakus. Sara agak terkejut bila Apiq mengulum-ngulum lidahnya. 

 "Ermhh, pandai, pandai," Sara mendengus apabila Shafiq mula menyerang putingnya dengan mulut. Sebelah tangannya menguli tetek Sara yang kian menegang itu. Sara tidak tahan lagi. Memandangkan airnya dah mula merembes, dan kepala kote Apiq sudahpun menujah-nujah lubang pantatnya, maka dia mula menekan cipapnya perlahan-lahan. 

 "Ahhh! Kak Sara," Shafiq merangkul pinggang Kak Sara lalu kembali mengucup bibirnya. Sambil membalas, sambil itu juga Sara mulakan henjutan. Inilah pertama kali Shafiq merasa henjutan seorang wanita. Kelazatannya agak berlainan dengan posisi biasa, posisi tradisional yang dia praktikkan bersama Murni. Ketat liang faraj Kak Sara Shafiq rasakan. Mujur Sara bertubuh dan berpantat kecil, jadi agak sukar untuk loose seperti Kak Tini yang sering dijolok batang 10 inci En. Ghafar. 

 Henjutan itu semakin lama semakin laju. Atas faktor kurang sabar, Shafiq juga memainkan peranan mengayak punggungnya ke atas. Jolok biar sampai ke dasar, prinsip Shafiq. Dan Kak Sara kelihatan menikmatinya, tidak seperti Murni yang sering menjerit "Pelan, pelan, Piq. Murni sakit ni!"

 "Ahh, Apiq!" Sara telahpun kilmaks. Akhirnya Shafiq pancut berdas-das dalam faraj Sara. Kucupan mereka masih tidak dihentikan. Mereka menikmati orgasme itu sambil memindahkan air liur sesama mereka. Lidah Kak Sara yang kecil itu sungguh nikmat Shafiq rasakan. 

 "Akak, terima kasih," satu ucapan yang tak sempat Sara dengari ketika pertama kali dijolok Apiq dahulu. Dia tersentuh, kerana selama ini, pak ngahnya pun tak pernah mengucapkan terima kasih padanya. Yang tahu nak menjolok saja. Dicium pipi Apiq, leher Apiq. 

 "Jangan beritahu ayah atau mama ye?" Tergelak kecil Sara mendengarkan permintaan ikhlas Apiq. 
 "Kenapa?" 
 "Takut ayah dah tak kasi akak buat macam ni kat Apiq lagi." 
 "Jangan bimbang. Selagi kakak nak, tiada siapa boleh menghalang kita. Malam ni akak tidur bilik Apiq, ye?" Shafiq terkejut. 
 "Tak takut ayah dengan mama perasan ke?" Sara berfikir kembali. 
 "Tunggu kejap," Sara kembali menyarungkan tualanya. Dia bergegas ke biliknya, mengambil anak kunci, lalu menutup lampu, dan mengunci biliknya dari luar. Dia pasti pak ngah dan mak ngah akan menyangkanya sedang tidur. 

 Sementara itu di bilik Shafiq, telefon berdering. Sememangnya Shafiq mempunyai satu talian telefon khas untuk dirinya dalam bilik itu. En. Zul dan Pn. Nora tak mahu perbualan peribadi Shafiq mengganggu talian telefon utama rumahnya. Anak tunggal, segala keperluan pun pasti dipenuhi. 
 "Helo? Haa, Is! Bila? Okey jugak tu. Kat mana? Ramai-ramai? Aku setuju aje. Ish, boleh, boleh! Jangan pendang rendah kat aku. Nanti aku buktikan kat Anas siapa lagi power" Shafiq meletakkan gagang sebaik habis berbual kosong. Iskandar tak tahu yang Si Skema sedang bertelanjang dalam biliknya, baru sahaja memancutkan mani dalam lubang Kak Sara, kakak senior paling ayu dalam sekolahnya itu. 

 Sara tiba semula di bilik Apiq dan mengunci semula pintunya. 

 "Nak main jangan buat bising. Nanti ayah dan mama Apiq dengar," Shafiq menggeleng kepala sambil menunjukkan ke arah pintu. 
 "Kak Sara tak tahu ke? Ayah pasang pintu kedap bunyi untuk bilik ni. Dia kasi can kalau Shafiq nak main game atau tengok movie kuat-kuat," Sara tersenyum tak percaya. Bertuah betul Apiq! 

 Sara sekali lagi menerkam Apiq. Shafiq mengangkat Kak Sara dan merebahkannya atas katil. Digomol, dikucupnya Kak Sara puas-puas. Menggunakan remote, Shafiq menurunkan kadar cahaya lampu biliknya ke tahap minimum. Dia mahu beromantik dengan Kak Sara yang mempunyai body ala-ala pelakon remaja VCD Blue yang pernah ditontonnya di rumah Is. Sekali lagi mereka bermain sorong tarik, dengan Sara yang mempunyai kepakaran membalas henjutan, membuatkan Shafiq benar-benar bernafsu. 

 Kerana Sara bersetuju bermalam di situ, malam itu sahaja bermacam-macam posisi yang diajar Sara pada Apiq. Dengan tenaga muda Shafiq, dan ketegangan kote yang infiniti, Sara berhempas pulas menikmati malam itu sepuas-puasnya, serakus-rakusnya. Menjerit sekuat hati. Begitu juga Shafiq. Tak sia-sia Sara menimba ilmu dengan pak ngahnya di Penang Sabtu lalu. 

 Bermula dari malam itu, hampir setiap malam mereka melakukan helah yang sama. Bilik Sara dikunci, memperdayakan En. Zul dan Pn. Nora. Sementara dalam bilik Shafiq, Apiq dan Kak Sara saling menunggang satu sama lain mengikut giliran dan selera masing-masing. Dan upacara itu kerap kali dimulakan dengan 'tiger show' oleh Sara yang sudah pandai menari liar sekarang. Mereka juga sering bersama-sama menonton VCD Blue di bilik itu, dan diakhiri dengan 'permainan' mereka, setiap kali ada peluang. 

 Sara kini ada satu lagi batang yang akan setia menjoloknya. Petang, hujung minggu, bersama pak ngah di luar. Waktu selebihnya dalam bilik Apiq. Ada kalanya, ketika Apiq mandi sebelum ke sekolah, dia juga menyertai dan mereka berpompa dalam bath tub. Tidak seperti dulu, terpaksa menunggu giliran menggunakan bilik air dengan Apiq. Malah, mereka pernah bermain atas kabinet dapur atas alasan mencuci pinggan selepas makan tatkala En. Zul dan Pn. Nora sedang menonton TV. 

 Yang menjadi persoalannya, apakah yang dibualkan oleh Iskandar dan Shafiq malam itu? Apakah maksud 'ramai-ramai' dan 'jangan pandang rendah pada aku' yang diutarakan Shafiq? Adakah Shafiq dan kawan-kawan ingin menjolok pantat beramai-ramai atau digelar 'sex party'? Siapa mangsanya? Kak Sara? Murni? Ataupun mungkin mereka sekadar berbincang untuk mengadakan pertandingan bolasepak. Siapa tahu? 

 Hakikatnya Iskandar dan kawan-kawan masih belum mengetahui hobi masa lapang Shafiq. Yang mereka tahu, Skema sedang dalam proses mengenali erti seks menerusi VCD Blue. Melancap sendirian di rumah? Mungkin juga pada fikiran mereka. Bukanlah aneh pun remaja lelaki ber'main' batang seorang diri di zaman ini. Walhal, sebenarnya sudah ada dua gadis yang setia menyediakan kangkangan untuk Shafiq sekarang. 

 Dan En. Zul masih lagi tak berjaya menghidu perkara ini. Dia seperti biasa tetap akan memakai Sara. Cuma kali ini Sara akan di bawa ke bilik ofisnya, di mana permainan mereka akan disertai Hartini. Dia juga semakin sibuk, melayankan kehendak Tini yang mula kembali berjinak dengan kotenya, dan menguruskan hal pejabat yang semakin berlambak. Tanpa dia sedari, sedikit sebanyak Sara sudah semakin terasa dipinggirkan. Pernah dia meninggalkan lubang Sara ketika sedang hangat menghenjut hanya untuk menjolok Tini pula sehingga terpancut. Dan dengan stamina kotenya yang semakin berkurangan, bila Sara nak puas? Bukannya dia tak tahu nafsu Sara sekarang dah berlipat kali ganda semenjak memakan pil Ghafar. Mendambakan takungan air mani dalam lubangnya sentiasa penuh. Nasib baik Apiq ada!

Tiada ulasan: