Rabu, 8 April 2015

Shafiq Part 2

Shafiq menunggu dengan sabar di ruang tamunya. Murni akan tiba sebentar lagi setelah selesai urusan makan tengahhari di gerai makanan ibu dan bapanya. Dia menonton berita tengahhari di TV sambil kadang-kadang menjenguk keluar. Bimbang juga dia kalau Kak Sara dan ayahnya tiba-tiba balik. Mana tahu? Dia sekarang telah berubah menjadi optimistik, setelah menyaksikan perlakuan luar tabii ayahnya dengan Kak Sara melakukan sumbang mahram. Dan atas dasar itu jugalah dia berfikiran yang Murni yang alim itu juga tetap boleh dijamahnya petang ini.

 Loceng pagar elektronik rumahnya berbunyi.  Sudah tentu Murni telah sampai. Dia bergerak ke luar untuk menjemput Murni masuk. Alangkah terkejutnya dia melihat Murni ketika itu. Murni mengenakan tudung ala Wardina, baju T merah dan kain skirt panjang. Namun baju T dan kain skirt satin yang agak ketat itu lah yang membuatkan Shafiq terkedu. Walaupun tak seketat mana, tetapi Shafiq dapat melihat dengan jelas bentuk badan Murni. Sememangnya Murni seorang yang slim seperti jangkaan awal Shafiq. Berbadan kecil, dan mempunyai buah dada yang agak kecil, tetapi berbontot tembam, tidak seperti Kak Sara berbontot kecil. Saiz bontot Murni sama seperti ibunya. Beza Murni dangan ibunya adalah saiz tetek yang mana ibunya mempunyai tetek yang lebih besar dan pejal. Sebelum ini Shafiq memang tak berkesempatan melihat Murni berpakaian kasual kerana tak pernah bertemu selepas waktu sekolah.

 Murni masuk menuruti Shafiq terus naik ke tingkat atas. Murni terjenguk-jenguk kagum dengan rumah Shafiq yang walaupun sedikit kecil itu, tapi dihias mewah. 

 "Kak Sara mana?" Murni tanya pada Shafiq ketika sedang berjalan. Murni tahu sepupu Apiq itu tinggal serumah dengannya. Dia mengenali Kak Sara di sekolah sebagai kakak seniornya  dalam persatuan Pandu Puteri. Kak Sara juga merupakan gadis yang baik dan rajin belajar seperti Shafiq, kerana itulah mereka senang beramah mesra.

 Shafiq terdiam, tak tahu nak jawab apa. Sebaliknya dia terus sahaja masuk ke biliknya. 

 "Kita discuss kat sini laa. Semua stationery ada kat sini, senang sikit," ujar Shafiq. Murni kagum melihat bilik Apiq yang merupakan bilik kedua terbesar di rumah itu. Lengkap dengan meja belajar, komputer, katil bujang yang agak luas dan mewah serta tergantung jadual dan poster-poster kata-kata semangat di dinding. Sesiapa yang pertama kali masuk bilik ini pastinya menjangkakan pemiliknya seorang yang  educated dan kemas orangnya.

 "Nanti kalau Kak Sara free kita mintak tolong dia, nak?" Murni sengaja tanyakan soalan trick itu. Dia mahu jawapan Apiq yang memastikan kehadiran Kak Sara di dalam rumah itu kerana soalan awalnya tadi tidak diendahkan Apiq. 

 "Okey," balas Shafiq perlahan. Dia sengaja mengelak daripada memberitahu Kak Sara tiada di rumah. Lagipun secara logistiknya dalam jawapannya itu, kalau Kak Sara free nanti barulah dia dan Murni akan meminta tolong. Itu bermakna Kak Sara perlu balik ke rumah dahulu. Maka dalam konteks ini Shafiq tidak berbohong, cuma tidak menyatakan butirannya secara lanjut. Murni tak boleh mendakwanya berbohong. Kalau bawak kes ni ke makamah pun Murni akan kalah. 

 Mereka terus mengeluarkan buku rujukan dan peralatan masing-masing. Sambil berbincang, Shafiq berpindah tempat duduk ke atas katilnya. Lebih selesa dan luas katanya. Sampai di satu topik yang dibincang hangat, Shafiq mengajak Murni duduk di sebelahnya bagi mudah dia menerangkan hujahnya sambil merujuk buku di tangan. Tanpa syak apa-apa, Murni menuruti permintaannya itu.

 "Oh! Okey jugak jawapan Apiq. Baiklah, kita pakai jawapan ni," sambil Murni menulis sesuatu di notepad nya. 

 Shafiq merenung wajah Murni. Tak pernah mereka saling berdekatan serapat itu. Sebelum ni pun mereka hanya duduk bertentangan bersempadankan meja. Wajah Murni memang bersih tak berjeragat, putih dan berkulit halus. Memang tak begitu lawa, tapi kesempurnaan wajahnya mampu menaikkan nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula suaranya yang halus, tentu erangannya cukup stim. Batang Shafiq mula mengeras. 

 Dengan nekad Shafiq mencium pipi Murni. Murni terkejut. Dia merenung sahaja wajah Shafiq, menunggu penjelasan dari reaksi spontan Shafiq tadi. 

 "Apiq, kenapa?" Shafiq terus memeluk badan Murni dan merebahkannya atas katil. Diciumnya bibir Murni tak memberi peluang untuk Murni menjerit. Murni meronta-ronta sambil menumbuk-numbuk dada kekar Shafiq. Shafiq tak peduli. Badan Murni yang berisi dengan pinggulnya yang lebar itu membuatkan Shafiq seronok menggomoli tubuh empuk itu. Murni sedar yang Apiq ingin menya. Tak ingin dia mengorbankan daranya yang dijaga selama 15 tahun itu. Kerana itulah dia jarang bergaul dengan lelaki dan memakai pakaian labuh di sekolahnya. Tak disangka Apiq yang amat dia percayai, dia kenali sebagai pemalu dan bersopan santun itu, akan bertindak sebegitu terhadap dirinya. 
 Kote Shafiq yang keras itu dirasakan Murni menujah-nujah celah kangkangnya walaupun Shafiq masih memakai seluar sukannya. Shafiq sudah jarang memakai seluar dalam andaikata dia memakai seluar tak berzip sekarang. Ini untuk memudahkan dia melancap setiap kali dia stim. Murni tahu apa yang ingin dilakukan Apiq. Walaupun dia alim, tapi dia taklah lurus bendul seperti Shafiq dan Sara. Dia ada mendengar cerita kawan-kawannya bagaimana lelaki memasukkan zakar mereka setelah mengeras ke dalam faraj wanita. Dia juga diberitahu zakar yang besar akan lebih menyakitkan dia ketika proses memecahkan selaput dara, tetapi akan memberi lebih kenikmatan dan kepuasan sepanjang persetubuhan. 

 Dia tahu zakar Apiq bersaiz cukup besar, berdasarkan apa yang dirasakan sedang bergeseran di celah kangkangnya. Ini mengundang bimbang dalam hatinya. Bagaimana zakar sebesar itu mahu dimasukkan ke farajnya? Pasti sakitnya nanti tak terkata. Dia bimbang farajnya akan terkoyak dan terluka. Dia tak mahu di. Dia mahu memberi daranya sebagai hadiah pada suami malam pertama nanti. Kalau ketika itu biarpun sakit, sekurang-kurangnya dia telah bersedia. 

 Dia tahu Shafiq sudah nekad, dan dia pula tak terdaya melawan Shafiq yang berbadan tegap dan terkenal dengan kehebatannya bersukan di sekolah. Kini dia cuma memikirkan bagaimana mahu membuatkan Shafiq berhenti dari menggomolnya. 

 Secara psikologinya, andaikata dia merelakan perbuatan Shafiq, Shafiq akan mengurangkan pertahanannya, dan akan leka dengan aktivitinya. Ini sahajalah peluang yang ada untuk Murni cuba menyerang dan melarikan diri. Oleh itu dia membuat keputusan untuk "bermain bersama" Apiq, dan apabila peluang tiba, dia akan bertindak mengejut menyerang Apiq dan melarikan diri. 

 Shafiq mengoyakkan baju Murni. Dia tak mahu menanggalkan tudungnya kerana dia rasa wajah Murni lebih menyetimkan dengan masih bertudung. Coli sutera putih Murni itu juga dikoyakkan, kerna dia tak tahu cara membukanya. Murni sudah berhenti melawan, membolehkan dia berhenti mencium dan melihat tubuh badan Murni. Putih melepak! Dengan buah dada agak kecil sebesar buah mempelam lebih kurang, telahpun menegang bersama puting tercanak ke atas. Sama saiz dengan Kak Sara. Putingnya berwarna pink, cukup indah sekali. Diramas-ramas sebelah tetek Murni itu dengan tangan manakala sebelah lagi dinyonyotnya. Murni yang baru pertama kali merasa putingnya dinyonyot mula stim. Tak pernah dia rasakan keenakkan begitu. Tetapi dia cuba mengawal perasaannya dan masih mahu ingin lari dari situasi itu. 

 Sesambil itu Shafiq mencium-cium perut dan pusat Murni yang putih dan halus. Pinggangnya masih ramping walaupun berisi sedikit. Kak Sara juga ramping, tetapi keras, tidak empuk seperti pinggang Murni. Itu yang membuatkan dia lebih stim mahukan tubuh Murni. Murni semakin hilang kawalan. Nafasnya tak menentu. Kadang-kadang terdengar dengusan kecil yang tak disengajakan terkeluar dari mulut Murni. 

 Dalam keadaan tangannya masih mengawal tubuh Murni, Shafiq melorotkan kain skirt berfabrik satin itu dan mencampakkannya ke tepi. Kelangkang Murni cukup cantik. Dengan seluar dalam berwarna putih kehijauan itu, Shafiq dapat melihat dengan jelas peha Murni yang putih, halus licin. Diramas-ramasnya peha itu dengan tangan, lalu mencium tundun tembam yang masih berbalut itu. Dia menarik turun seluar dalam Murni sehingga tertanggal. Rupanya bulu Murni lebat berwarna hitam. Memenuhi ruang alur pantatnya yang berwarna cerah. Shafiq tidak sedar yang Murni sebenarnya mempunyai ciri yang perempuan yang mudah stim. 

 Ditekapkan mulutnya ke cipap Murni. Geli mulutnya Shafiq rasakan. Bulu Murni lebih lebat dari bulu kotenya sendiri. Dengan menggunakan lidahnya, Shafiq menjilat-jilat kawasan tundun tembam itu. Shafiq mula menyedari kehadiran cecair yang mula merembes keluar dari cipap Murni, membuatkan bulu-bulu Murni dan mulut Shafiq bertambah basah. 

 Murni menjadi semakin tak keruan. Tanpa disedarinya, tangan kirinya turut mula meraba dan menggentel teteknya sendiri, manakala jari tangan kanannya telah turun ke pantatnya. Kelentit Murni telahpun mengeras, walaupun agak tersorok di sebalik rimbunan bulunya. Dia menggentelnya sendiri, sepertimana yang pernah dia lakukan berseorangan di rumahnya. Murni memang selalu cuba-mencuba memainkan nafsunya sendiri dengan meraba kelentitnya. Tapi kali ini kehadiran mulut Shafiq di lurah nikmat itu menambahkan syahwat beliau. 

 Menyedari perbuatan Murni itu, Shafiq juga turut memainkan peranan menjilat-jilat dan menghisap-hisap ketulan daging kecil di pantat Murni. Seraya terdengar dengusan Murni "Ah! Ah! Apiq, sedapnya Piq! Jilat lagi, Piq," Shafiq bertambah stim mendengar keluhan manja Murni. Batangnya mengeras secara maksimum, membuatkan dia berasa sedikit sakit. Semakin hilang sabarnya untuk memasukkan batangnya ke dalam lubang itu. Dia terus menanggalkan baju T-nya dan melorotkan seluar sukannya. 

 Sambil berbogel, Shafiq kembali berbaring atas badan Murni dan mencium bibir Murni. Murni kelihatan sedang enak menikmati syahwatnya sambil mata tertutup rapat dan menggigit bibir. Ciuman Shafiq mula dibalas. Dijolok-jolokkan lidahnya ke dalam mulut Shafiq. Shafiq yang masih kaku dalam ciuman itu cuba mengulum lidah Murni. Manis dirasakan, mengulum lidah seorang gadis yang masih dara. 

 Kepala batang konek Shafiq mula menujah-nujah permukaan cipap Murni. Dirasakannya masih kesat dan kasar kawasan itu. Ciuman Murni tadi pula semakin mengganas. Pipi, leher dan dada Shafiq turut menjadi sasaran mulut Murni yang masih bertudung itu. 

 "Apiq sayang, biar Murni tambahkan air dulu," lantas tubuh Shafiq dibaringkan pula oleh Murni. Sesungguhnya Murni telah hilang pedoman sama sekali. Dia tak kira. Dia mahu merasa batang Apiq kali ini. Apa nak jadi, jadilah. Dia sudah tak sabar untuk mengecapi nikmat seorang wanita sejati. 
 Tangannya mula memegang batang Apiq, dilorot-lorotkan ke atas dan ke bawah. Memberikan nikmat baru bagi Shafiq, pertama kali dilancapkan tangan perempuan yang halus itu. 

 "Arghhhhh," Shafiq mengerang. Dirasakan airnya bagaikan terus mahu terpancut keluar. Tapi Murni lebih bijak. Dia memainkan batang Shafiq secara perlahan-lahan, membuatkan Shafiq tak keruan menahan nikmatnya.

 Murni terus mengulum kote Shafiq yang telah mengeras itu. Sepanjang 8 inci, bukanlah satu tugas mudah untuk Murni. Hanya separuh saja yang dapat ditelan Murni, telahpun sampai ke kerongkongnya. Di naik turunkan kepalanya. "Arghhhh! Sedapnya Murni," Shafiq mengerang lagi. Murni teruskan kulumannya sambil dihisap-hisap dan disedut-sedut batang Shafiq yang kekar itu. Shafiq dengan jelas dapat melihat panorama indah ini, seorang gadis yang bertudung dalam ketelanjangan, sedang mengulum batangnya. 

 Sampai masa, sudah tak tertahan lagi Shafiq dibuatnya. Dia memegang dan mencengkam tudung kepala Murni, lalu menghamburkan air maninya dalam mulut Murni. Hamis air mani Shafiq Murni rasakan. Beginilah rupanya rasa air mani, fikir Murni. Tak pernah terjangka olehnya sebelum ini untuk merasa air mani. Segala jijik dan gelinya hilang sama sekali dihanyutkan nafsu. Ditelannya mana sekadar yang mampu. Lebihan air yang melimpah itu berjujuran jatuh ke cadar tilam dan kain tudungnya. 

 "Apiq, Murni nak! Masukkan laa, Piq," rayu Murni dengan nada manja. Shafiq termenung seketika, menikmati orgasmenya. Boleh lagi ke ni? Fikir Shafiq. Sememangnya batangnya masih lagi keras, sukar untuk kendur. Itu dia tahu. Tapi adat orgasme, memang meletihkan badan, tatkala air mani terpancut keluar. Jantung berdegup kencang, nafas tak lagi berirama. Boleh lagi ke dia meneruskannya? 

 Murni berbaring di sisinya, sambil mengangkang semula. Dia memandang Apiq penuh pengharapan. Dia sudah tak peduli, batang Shadiq perlu diloboskan ke pantatnya kali ini. Dia mahu rasa setiap denyutan batang zakar Apiq yang berurat kekar itu. 

 Melihatkan mata Murni yang seakan-akan merayu, Shafiq bangkit dari pembaringan dan merebahkan badan ke atas tubuh empuk Murni. Kepala batangnya terasa nyilu sebaik menyentuh alur pantat Murni. Dia segera mengacukan batangnya ke lubang burit Murni. 

 "Bukan situ, sayang. Masuk sini," Murni membimbing semula batang Shafiq, ke lubang pantatnya. Membuatkan Shafiq sedikit terkeliru. Biarlah, masukkan je la, bisik hati Shafiq. 

 Tusukan pertama tak begitu mudah, seolah-olah terasa ada plastik lembut yang menutup ruang lubang itu. "Tak boleh laa, Murni," ujar Shafiq. Murni tahu Shafiq tak tahu-menahu tentang memecahkan dara. Malah dia sangkakan, dialah gadis pertama yang diratah Shafiq. "Lagi sekali," pinta Murni. 

 Shafiq sekali lagi cuba menjolok, dan sepantas kilat Murni mengangkatkan punggungnya sekuat hati, agar batang itu dapat memecahkan selaput daranya. "Arghhhhhh!!! Sakitnya!!!" teriak Murni seraya menurunkan kembali pinggulnya. Zakar Shafiq yang sudah keluar semula itu kelihatan diselaputi cecair merah. Kan aku dah cakap, mesti terkoyak punya, Shafiq mengeluh. Shafiq mula berasa risau kerana disangkanya dia telah men"cedera"kan Murni. 

 Air mata Murni mula menitis. "Murni, janganlah macam ni. Shafiq dah tak buat dah," pujuk Shafiq. Murni tersenyum dalam tangisan, merenung anak mata Shafiq yang penuh kejujuran tak bersalah itu. "Teruskan, Piq. Alang-alang" Setelah termenung beberapa ketika, Shafiq bersetuju dengan keputusan Murni itu. Kak Sara juga pernah merintih sakit ketika dijolok ayahnya, tetapi meraung "Sedap, sedap!" selepas itu. Mungkin ini merupakan satu langkah proses persenggamaan sahaja, Shafiq mempositifkan fikirannya. 

 Shafiq kembali memperbetulkan posisi. Perlahan-lahan dia menikam kembali batangnya itu ke dalam pantat Murni. Masih sempit dirasakan, sama seperti ketika memecahkan dara gadis "alim" ini tadi. Nikmatnya naik sampai ke kepala. Ketat, padat dan terasa bagaikan "hidup". Reseptor-reseptor ruang cipap Murni dan batang Shafiq saling bertindakbalas, memberikan nikmat yang tak terkata. "Ah, ah, ah, ah, ah" Murni tercungap-cungap mengikut rentak hentakan Shafiq. Dari perlahan, semakin laju pompaan Shafiq, mengerjakan lubang pantat Murni. Terasa oleh mereka berdua denyutan yang entah mana hadirnya dalam rongga faraj Murni. Setiap seminit dua Murni akan klimaks. Banyak sungguh airnya, bagikan tiada penghabisan. 

 Mujur Murni yang merayu, barulah Shafiq dapat menikmati kelazatan seperti ini. Sememangnya lubang pantat amat berbeza dengan lubang burit yang pernah dirasa Shafiq dulu. Dan batang yang baru mengeluarkan air mani sebenarnya masih dapat beraksi sekaligus memberikan keenakkan seperti ini. Sememangnya selepas ini andaikata Shafiq bersetubuh lagi, akan dikerah segala keringat upayanya sehingga kehabisan tenaga. Shafiq bersumpah! 

 "Oh my god! Oh my god! Ah! Ah! Ah!" Murni sudah bagai hilang waras. Menjerit tak tentu hala, sambil membalas pompaan Apiq dengan menggerak-gerakkan pinggulnya kiri dan kanan, juga ke depan. Dia mahu setiap inci batang Apiq bergesel dengan dinding farajnya. Sampai di satu ketika, panas sungguh dirasakan, peluh menitis keluar. Lantas dia menyentap menanggalkan kain tudungnya sendiri yang sudah dibasahi peluh mereka dan air mani Shafiq tadi. Shafiq tersenyum kecil dalam hatinya. Apa agaknya perasaan Lebai Kassim kalau dia tahu Shafiq sedang mempompa anak daranya? Sudah hilang perwatakan alim Murni yang dijajanya selama ini.

 Shafiq semakin garang, dilajukan tujahannya. Dengan sekuat hati, akhirnya terpancut sekali lagi airnya membanjiri ruang pantat Murni. Menyedari batangnya masih tegang, Shafiq meneruskan lagi usahanya menghenjut, membuatkan Murni kehilangan tenaga. Untuk kali ketiga, Shafiq terpancut lagi. Persetubuhan itu berlangsung untuk dua pusingan lagi. Pada pancutan kelima, barulah Shafiq terdampar keletihan. Murni benar-benar berasa puas. Takungannya penuh dengan air Shafiq, walaupun pancutan kedua Shafiq dan seterusnya tidak lagi sehebat pancutan pertama, tetapi masih tetap pekat, likat memenuhi lubangnya. 

 Shafiq melihat kotenya. Kemerah-merahan, pedih dirasakan. Anehnya, ia masih tegak kukuh, bagaikan tak akan kendur lagi. Shafiq tak peduli. Tenaganya sudah sampai ke penghujung. Dia mahu melepaskan lelahnya saja kini.

 "Tak takut Kak Sara ternampak ke?" soal Murni. Kagum Shafiq dibuat Murni. Walaupun dihenyak habis-habisan, masih lagi mampu sedarkan diri. Sedangkan Kak Sara baru kena dua kali dengan ayahnya, sudah pengsan. 

 "Kak Sara tak ada kat rumah," Shafiq menjawab perlahan. Murni tersenyum. Rupa-rupanya dah dirancang rapi. Biarlah. Dia sayangkan Shafiq. Sebelum ni dia memang seperti gadis-gadis lain, terpikat pada kekacakan Shafiq. Cuma dia saja yang cuba menafikan perasaannya. Walhal ketika melancap pun sebenarnya Murni membayangkan tubuh Shafiq.

 Murni meraba-raba badannya yang melekit dengan keringat peluh mereka berdua. Murni tersenyum puas. Biarlah apa pun yang terjadi, dia mahu menikmati perhubungan yang dimurkai ini secara konsisten. Lagi dan lagi, sampai bila-bila. Sampai dia mati. Dia sangat sayangkan Shafiq. Murni, yang sudah hilang murninya!

Tiada ulasan: