Rabu, 8 April 2015

Shafiq Part 1

Untuk entah kali keberapanya Shafiq menerima lagi surat cinta dari pelajar perempuan di sekolahnya itu. Sehinggakan naik bosan pula dia dibuatnya. Dia sering diidamkan ramai gadis-gadis mentah di sekolahnya untuk dijadikan kekasih mereka. Malahan, apabila Shafiq ke sekolah lain untuk bertanding sukan pun, ramai gadis-gadis yang menyapanya. Sudah tentulah ini berikutan kekacakan wajahnya yang mixed chinese itu. Salah seorang neneknya berketurunan cina. Kerana itu ramai yang terpikat dengannya.

Tetapi Shafiq tak pernah melayan mereka. Kerana Shafiq seorang yang pendiam dan kuat belajar. Hidupnya semua berkenaan kurikulum dan ko-kurikulum sekolahnya. Tiada masa untuk dia bermain perempuan pada masa ini. Ibubapanya yang merupakan orang disegani masyarakat pun tak mungkin membenarkan dia bercinta, andaikata terpecah rahsia. Kerana itu, dia diejek rakan-rakan sekelasnya 'skema'. Dia malas nak melayan usikan mereka. Lantaklah nak panggil apa pun!

Di rumah teres dua tingkat sederhana mewah itu, bukan sahaja Shafiq, dan ibubapanya, Encik Zulkifli dan Puan Nora, yang tinggal di situ tetapi juga kakak sepupu Shafiq yang bernama Maisarah. Dipanggil Kak Sara saja oleh Shafiq. Ibubapa Sara meninggal dunia dalam satu kemalangan ngeri beberapa tahun lalu, maka Pn. Nora selaku mak ngahnya mengambilnya di bawah jagaan beliau. Adik beradiknya yang lain turut diserahkan pada saudara mara yang berasingan untuk mengurangkan beban menanggung. Sara merupakan anak sulung yang kini berusia 17 tahun.

Tahun ini Shafiq tingkatan 3, bakal mengambil PMR, manakala Sara pula SPM. Maka memang sering saja rumah itu sunyi kerana kesemuanya sibuk dengan kerja masing-masing. En. Zul dengan bisnes farmaseutikalnya, Pn. Nora dengan tadikanya tempat dia menjadi pengurus, dan Shafiq serta Sara tekun dengan studi mereka.

Di sekolahnya Shafiq hanya ada seorang perempuan saja yang dilayannya, Murni. Murni juga seperti dia, ulat buku. Ke mana-mana sahaja buku menjadi sahabatnya. Shafiq selesa bergaul dengan Murni kerana memahami sifatnya yang suka belajar itu. Murni sama baya dengannya, cuma berlainan kelas. Sering memakai baju kurung bertudung labuh ketika di sekolah. Shafiq tak pernah berkesempatan keluar dengannya ke mana-mana selepas waktu sekolah, berikutan jadualnya yang ketat dengan latihan sukan di waktu petang.

Ketika di satu pagi hujung minggu, deringan telefon membingitkan rumah teres En. Zul itu. Pn. Nora diminta hadir ke tadikanya kerana ada kes pecah masuk berlaku malam tadi di sana. Lena En. Zul terganggu akibat aktiviti Pn. Nora bersiap. Memandangkan cahaya mentari sudah pun memancar, En. Zul mengambil keputusan untuk terus bangkit.

Pagi Ahad itu En. Zul mengambil kesempatan untuk berjogging. Dia sememangnya aktif bersukan, kerana itulah pada usia 40 tahun, dia masih kelihatan kekar. Dan sifat ini jugalah yang diwarisi Shafiq. Setelah penat berjogging sendirian di kawasan perumahannya, En. Zul pulang ke rumah untuk menikmati secangkir kopi dan sarapan roti. Dilihatnya tiada kesan Shafiq atau Sara sudah bangun. Setelah bersarapan, En. Zul naik ke bilik Shafiq di tingkat atas untuk mengejutnya. Kebiasaan jika pagi begini Shafiq dikejut bangun, selalunya dia akan memanfaatkan waktunya dengan aktiviti-aktiviti yang berfaedah, dan ini menyenangkan hati En. Zul.

Ketika mahu ke bilik Shafiq, En. Zul melintasi bilik Sara dahulu. Sara dan En. Zul memang kurang rapat. Mereka seolah-olah kekok untuk berbual walaupun bersaudara. Kerana itu kebiasaannya En. Zul tak mengambil peduli perihal Sara. Tetapi pagi ini, dia terasa lain macam. Tanpa berfikir panjang, dia membuka pintu bilik Sara untuk mengejutnya juga. Apa salahnya, anak saudara dia juga, fikirnya. Sara juga memang gadis yang baik, bersopan santun dan rajin belajar seperti Shafiq. Mungkin mereka boleh studi bersama.

En. Zul lihat Sara baring tertiarap di atas katilnya sambil sebuah buku Sains menutup mukanya. "Huh, ini mesti studi sampai terlelap ni," hatinya bersuara. En. Zul menghampiri Sara. "Kesian, tidur tak berselimut. Mesti sejuk ni. Dah lah malam tadi hujan." En. Zul membatalkan niatnya untuk mengejut Sarah kerana mahu Sara sambung merehatkan diri. Dia mengalihkan buku Sara untuk menyelimutkan dia.

Tiba-tiba jelas kelihatan alur tetek Sara yang membukit itu dari bahagian leher baju kelawar yang menjadi baju tidur Sara, yang mana tadi ditutup dengan buku. Meneguk air liur dibuatnya En. Zul melihatkan tubuh anak dara yang sedang matang di hadapannya. Secara tak disedari tangan kanannya digerakkan untuk mencapai tetek kiri Sara untuk mengulinya. Tiba-tiba dia terdengar bunyi sesuatu. Lantas segera dia keluar dari bilik Sara, menutup semula pintu biliknya. Dia bimbang sekiranya Shafiq sudah bangun tidur dan tersalah sangka melihat perbuatannya tadi.

Dia lihat pintu bilik Shafiq masih tertutup rapat. Dia menjenguk ke dalamnya, Shafiq tiada. Dia meneliti jadual harian Shafiq yang tertampal di dindingnya, baru dia ingat, malam tadi Shafiq sudah memberitahunya pagi ini dia ada perlawanan bolasepak di Sentul. Memang acapkali Shafiq bangun awal pagi dan keluar rumah senyap-senyap andaikata ada aktiviti sukan pada hari Ahad, kerana dia tak mahu mengejutkan orang di rumah itu.

En. Zul terfikir, bunyi apa pula dia dengar tadi? Mungkin bunyi kucing liar di bumbung kot, fikirnya. Niatnya yang terbantut sebentar tadi timbul kembali dalam kepala beliau. Hanya tinggal dia dan Sara saja di rumah itu. Walaupun dia merasa khuatir dengan niat jahatnya yang berisiko tinggi itu, tapi nafsunya semakin kuat menguasai diri. Isterinya Pn. Nora memang dingin dalam hubungan kelamin. Mereka jarang sekali membuat seks walaupun ketika mula-mula kahwin dulu. Setelah Shafiq lahir, seks mereka semakin kurang dan akhirnya terhenti sendiri hampir 7 tahun yang lalu. Kini dia hanya melancap berseorangan sambil menonton VCD blue melampiaskan nafsu jantannya. Tubuh Sara yang cantik itu mengingatkan dia pada pelakon remaja VCD blue yang bertajuk Teens of America.

Mengenangkan tubuh Sara, nafas En. Zul semakin laju. Dia tak peduli, pun lah. Asalkan dia dapat menjamah tubuh yang sedang masak ranum itu. Dengan penuh tekad dia melangkah keluar dari bilik Shafiq untuk menuju ke bilik Sara.

Alangkah terkejutnya dia bila mendapati Sara telahpun bangun dan sedang berkembankan tuala ingin memasuki bilik mandi. Bilik mandi itu betul-betul berada di depan pintu bilik Shafiq. Sekali lagi En. Zul terkedu melihat tubuh Sara yang seksi itu.

"Pak Ngah dah bangun?" tegur Sara, pelik melihat gelagat pakcik saudaranya itu.

"Aaa, ye"

"Apiq?"

"Dia dah keluar. Pagi ni dia ada lawan bola."

"Oh, okey. Sara nak mandi dulu, nanti Sara turun siapkan nasi goreng ke, apa ke." En. Zul Cuma menggangguk sahaja macam orang bodoh. Sara berlalu masuk ke dalam bilik air.

En. Zul kini kebuntuan. Rasanya lebih mudah untuk dia menguasai Sara ketika Sara sedang baring tidur. Namun kini? En. Zul cuma berdiri membatu sahaja di situ sambil fikirannya berserabut.

Shafiq merebahkan badannya di atas sofa kayu jati itu. Dia betul-betul bengang ketika ini. Janji pukul lapan. Alih-alih cikgu yang bertugas datang pukul sembilan. Sudahlah tu, kedatangan dia hanya untuk memberitahunya perlawanan mereka terpaksa dibatalkan berikutan padang yang basah teruk akibat hujan lebat semalam. Penat sahaja dia keluar mengayuh basikal pagi itu. Shafiq melihat meja makannya ada kesan orang telah bersarapan. Ayahnya mungkin telah bangun. Tapi dia malas nak ambil peduli. Dia mahu merehatkan dulu dirinya di ruang tamu ini.

Pintu bilik air itu dibuka dari dalam. Kelihatan sekujur tubuh berkulit putih cerah, dengan ketinggian 160 cm, berbentuk badan seperti model, berambut panjang ikal mayang melepasi paras bahu, yang sedang basah-basah lembab, melangkah keluar. Sara menyedari pak ngahnya masih berada di hadapan pintu bilik Shafiq tak bergerak-gerak sejak dia memasuki bilik air itu. Pelik dengan kejadian itu, Sara menghampiri En. Zul untuk menanyakan keadaannya.

Dengan penuh nekad En. Zul pantas merentap tangan Sara membuatkannya sedikit terkejut. Ditariknya tubuh yang masih berkemban itu ke dalam bilik Shafiq. Dengan penuh bernafsu En. Zul mengucup bibir Sara yang kecil dan masih lembap itu bertubi-tubi menyebabkan Sara tak sempat bersuara. Hairannya, Sara sedikit pun tak menggunakan kekuatannya untuk melawan En. Zul. Kerana dia berasa terkejut bercampur syahwat apabila dipeluk tubuh kekar En. Zul. Tambah pula, En. Zul begitu pandai bercium sambil mengulum lidah. Sara yang tak pernah berpacaran sebelum ini sudah pasti tak mengenali skill "french kiss" ini.

Dari bibir, ciuman En. Zul turun pula ke leher, naik seketika ke telinga sambil menggigit manja di kawasan situ. Turun semula ke tengkuk Sara dan memberikan love bite di sana. Sara yang masih dalam keadaan kebingungan tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Entah mengapa dia tak terfikir pun untuk menjerit ketika ini. Dia sendiri masih tidak tahu apa-apa dalam soal seks kerana sifatnya yang lurus. Inilah akibatnya apabila anak-anak tidak diberi pendidikan seks yang baik.

En. Zul menanggalkan kain tuala yang dipakai Sara sebelum menelentangkannya ke atas katil bujang Shafiq lalu menggomol kedua belah tetek Sara dengan tangannya. Ulitan demi ulitan membuatkan Sara mendengus kecil. Mulut En Zul masih lagi memainkan peranan mengucup bibir, pipi, mata dan dahi Sara berganti-ganti membuatkan Sara sedikit kelemasan. Hasil ulitannya mula menimbulkan keseronokan pada Sara namun dia masih belum sedar apa sebenarnya yang sedang berlaku.

Langkahan Shafiq terhenti apabila melihat pintu biliknya sedikit terbuka. Dia lupa menutup pintu ke pagi tadi? Seingat dia, tidak. Dia melangkah perlahan ke biliknya, mana tahu Kak Sara sedang menggunakan biliknya untuk studi. Kerana tingkap di biliknya lebih besar, lebih selesa dari bilik Kak Sara. Andaikata benar, dia tak mahu mengganggu Kak Sara belajar. Kerana dia hormatkan privacy orang, dia sendiri pun tak suka diganggu ketika belajar.

Dari celahan pintu yang terbuka, Shafiq mengintai perlahan. Alangkah terkejutnya dia melihatkan ayahnya yang sudah tidak berbaju sedang berpeluk sakan dengan Kak Sara yang sudahpun bogel. Dia bingung, tak tahu nak memikirkan apa, sebaliknya cuma terus menonton perilaku mereka.

Ciuman En. Zul di leher semakin turun ke bahagian dada Sara. Kedua-dua puting Sara dinyonyot bergilir-gilir. Sara merasakan nikmat yang amat sangat diperlakukan begitu. Mulut pak ngahnya terasa begitu hangat sekali. En. Zul turun lagi ke perut, memainkan lidahnya di pusat Sara, menambahkan kegelian pada reseptor Sara. Agak lama En. Zul bermain di situ kerana dia sekaligus melucutkan sendiri seluar sukannya. Dia memang tidak memakai seluar dalam pada pagi itu. Hanya Shafiq sahaja kini yang nampak saiz zakar ayahnya yang sedang menegang itu. Berdiameter lebih kurang 1¾ inci, panjangnya pula kira 7½ inci. Cukup besar sekali. Kemudian baru dia tersedar yang batangnya pun kini sedang menegang sendiri tanpa dikawal dalam anak seluarnya.

En. Zul perlahan-lahan menurunkan bibirnya ke lurah nikmat Sara. Mulut dan lidahnya terasa sedikit bulu-bulu halus yang tumbuh subur di situ. Cipap Sara memang cantik sekali, kerana bulu yang tumbuh tak berapa tebal, tapi lebat di sekitarnya, berwarna keperang-perangan hampir menyamai warna kulitnya. Sememangnya En. Zul bertuah dapat memiliki cipap itu pada hari ini.

Lidah En. Zul mula bermain di bibir pantat Sara sambil tangan kirinya sibuk mencari kelentit Sara untuk digentel. Sara yang sedang khayal tiba-tiba membuka matanya, tersedar dari segala lamunan.

Shafiq yang terpinga-pinga sebentar tadi, juga tiba-tiba tersedar akhirnya. Masih dia ingat subjek Sains yang dipelajarinya awal tahun ini, mengenai organ pembiakan perempuan. Cuma dia masih belum faham bagaimana sperma dapat dimasukkan ke dalamnya. Kini baru dia sedar, dan Sara juga tersedar, En. Zul sedang cuba melakukan hubungan seks!

Walaupun Sara masih tak pasti apa yang akan dibuat pak ngahnya, namun Sara tak ingin merelakannya. Sara segera meronta meminta untuk dilepaskan. Dia tidak mahu bersenggama, tidak kira lah apa sekalipun caranya. Kerana dia tak mahu mengandung. Dia pernah mendengar cerita kehancuran hidup rakan sekolahnya yang dibuntingkan teman lelakinya. Sara mengguna seluruh tenaga yang ada menendang-nendang tubuh En. Zul.

Malangnya selain telah dikuasai nafsu, En. Zul memang gagah orangnya. Dia berjaya memeluk Sara agar tidak terdaya melawan, pada masa yang sama sempat pula jarinya terus menggentel kelentit Sara. Secara perlahan-lahan Sara bagaikan kehilangan tenaga. En. Zul mendongakkan kepalanya ke bahagian atas untuk mencium bibir Sara. Sedikit demi sedikit ciumannya itu berbalas. En. Zul tak menyalahkan Sara yang masih tak pandai bercium kerana pertama kali melakukannya. Mata Sara dilihat tertutup rapat, sedang melayan syahwatnya. En. Zul tersenyum kecil kerana ini memberi petanda Sara telah tunduk kepadanya. Dia berjaya menawan Sara, kini cuma tinggal masanya untuk dia menikmati tubuh Sara sepuas-puasnya.

En. Zul mengangkangkan Sara. Zakarnya dimain-mainkan turun naik di alur pantat Sara. Shafiq kehairanan, apa yang ingin ayahnya lakukan? Memang dia tahu sperma terkandung dalam skrotum lelaki, dan akan mengalir keluar melalui zakar. Cuma dia tertanya bagaimanakah cara proses itu dilakukan?

Sara kini yang tenggelam dalam hawa nafsunya juga sedikit sedar merasakan tindakan-tindakan pak ngahnya. Apa yang pak ngahnya akan lakukan?

Satu henjutan perlahan dilakukan En. Zul untuk memasukkan zakarnya ke lubang pantat Sara. Sara terkejut kesakitan, Shafiq pula hairan bagaimana lubang sekecil itu mahu menerima diameter zakar sebesar zakar ayahnya. Tiba-tiba juga Shafiq merasakan sakit kerana zakarnya keras maksimum. Seluar dalamnya yang ketat membuatkan zakarnya membengkok dan menimbulkan kesakitan. Perlahan-lahan zip dibuka dan zakarnya dikeluarkan. Dia terkejut, kerana zakarnya kini lebih besar dari saiz biasa. Apa yang menambahkan kejutan, ialah batangnya menghampiri panjang 8 inci. Sememangnya badannya yang bersaiz agak tinggi dan tegap itu mempunyai zakar yang agak besar, tapi itu sebelum ia tegang. Shafiq sebelum ini tak pernah menyedari zakarnya boleh mengeras sehingga sebesar itu.

En. Zul masih belum berjaya memecahkan dara Sara. Hanya kepala takuknya sahaja yang masuk, bagaimanapun muncung pantat Sara yang sungguh ketat itu membuatkan kepala takuknya berasa geli. Dia menarik semula keluar. Dengan posisi kepalanya yang telah diletakkan di pintu masuk, En. Zul menekan sekali lagi dengan lebih kuat sehingga kepalanya rasa telah memecahkan lapisan lendir dalam pantat Sara. Sungguh sempit pantat Sara En. Zul rasakan. Perjalanannya cuma mati sekerat jalan apabila melihatkan airmuka Sara berubah mendadak, hanya satu pertiga zakarnya yang menembusi pantat Sara. Sara pula sedang mengalami kesakitan yang amat sangat, cuma mampu menahan nafas, dan airmatanya mula mengalir lesu. Dia menyesal membiarkan sahaja pak ngahnya memperlakukannya begitu.

"Apa pak ngah buat ni" soal Sara dalam keadaan teresak-esak. En. Zul sedar akan keperitan yang dialami Sara, maka dia mencium muka Sara untuk menenangkan beliau. Tangannya pula meramas-ramas tetek Sara yang pejal itu untuk mengembalikan stimnya. Setelah menunggu beberapa lama, En. Zul menarik kembali zakarnya keluar perlahan-lahan. Kemutan yang diterimanya hampir-hampir sahaja membuatkannya terpancut. "Ahhh! Pedih pak ngah!" Sementara Sara pula merintih kesakitan dengan suaranya yang lembut dan stim itu. Belum habis ia keluar, En. Zul masukkan semula zakarnya. Begitulah dilakukan berulangkali secara perlahan-lahan. Semakin lama semakin dalam tusukannya berjaya menembusi. "Ah! Ah! Ah! Lagi pak ngah, lagi!. Sedapnyaaa!" Entah bila tanpa En. Zul sedari Sara sudahpun mula menikmatinya. Dikucup-kucup pipi pak ngahnya sambil mengerak-gerakkan sekali pinggulnya untuk membantu usaha pakcik saudaranya itu.

Shafiq pula secara tak sengaja tersentuh zakarnya yang tertonjol keluar itu dengan jarinya. Satu perasaan aneh dirasakannya. Dia mula menggenggam zakar yang lebih kurang sama besar diameternya dengan zakar ayahnya. Secara semulajadi nalurinya mengajarnya mengocok-ngocok lembut. Enak sekali Shafiq rasakan. Inilah yang dikatakan melancap rupanya, hati kecil Shafiq berbisik.

Bagaimanapun zakar En. Zul tidak dapat masuk kesemuanya walaupun pergerakan sorong tariknya semakin lancar. Ini kerana dasar pintu rahim Sara tidak seperti mak ngahnya yang dalam. Mungkinkah ciri itu yang menyebabkan Pn. Nora dingin dalam seks?

"Arghhhhhh!!!!!" Setelah beberapa minit En. Zul telah terpancut bersama Sara. Nikmat sungguh Sara rasakan apabila memancutkan air membanjiri kolamnya. Hangat lubuk Sara dirasakan. Begitu juga zakar En. Zul yang masih lagi terendam di situ. Sudah lama En. Zul tidak merasakan kehangatan pantat. Kali terakhir pun adalah tahun lepas, menerusi perhubungan sulitnya dengan Hartini di tempat kerjanya.
Setelah orgasmenya reda, baru Sara sedar akan musibah yang mungkin berlaku.

"Pak ngah, Sara taknak mengandung"

"Jangan risau, tak ada apa-apa akan berlaku," En Zul tidak mahu Sara panik. Dia belum puas menikmati Sara. Di dalam mindanya kini dia fikir perlu untuk dia mengambil peluang ini sebaik-baiknya sementara Pn. Nora dan Shafiq tidak ada di rumah. Sedangkan dia tak tahu Shafiq sedang bersembunyi di balik pintu sambil melancap. Dia akan lakukan apa sahaja untuk kepuasan nafsunya, termasuk menipu Sara. Dan entah mengapa Sara seakan-akan percaya pula jaminan tak berasas pak ngahnya itu.

En. Zul menukar posisi pula. Dia berbaring dan mengangkat Sara dalam keadaan terbalik berbaring di atas badannya. Melalui arah belakang, dia masukkan kembali zakarnya yang kian kendur itu dan terus mengepam dari bawah. Cara baru ini benar-benar membuatkan Sara merasa nikmat, terutama apabila batang zakar En. Zul yang kembali mengeras itu seolah-olah menguak-nguak dinding farajnya. En Zul menukar pula posisi doggie yang mana posisi ini paling meletihkan Sara. Sememangnya gadis yang pertama kali melakukan persetubuhan dengan beraneka teknik mudah hilang tenaga kerana proses memecahkan dara saja sudah menghabiskan tenaga yang banyak.

Ketika ini, Sara telahpun beberapa kali terpancut. En. Zul yang semakin mencapai klimaksnya mengeluarkan zakarnya dan menyuakannya ke mulut Sara.

"Hisap macam hisap aiskrim," kata En. Zul melihatkan Sara bingung tak tahu nak berbuat apa. Sara perlahan-lahan memasukkan zakar itu ke dalam mulutnya namun En. Zul terus memegang kepala Sara dan memaju-mundurkan kepalanya seagresif mungkin. Ini membuatkan Sara berasa sedikit sesak nafas.

Akhirnya tersemburlah air mani En. Zul untuk kali kedua pagi itu di dalam mulut Sara. Sara tertelan sedikit dan hamis rasanya. Yang bakinya diludahkan ke lantai karpet itu. En Zul terkapar lesu di atas katil.

Shafiq sebenarnya sudah beberapa kali terpancut di sebalik pintu biliknya itu. Tetapi entah mengapa zakarnya sukar untuk kendur kembali dan berahinya sentiasa memuncak. Sepanjang persetubuhan ayahnya dengan kakak sepupunya tadi, dia sendiri sudah empat kali terpancut, dan yang kelima hampir tiba.

Sara duduk melepaskan lelah. Bagaikan tidak percaya apa yang berlaku. Baru dia sedar dia telah melakukan dosa, sumbang mahram pula tu. Tapi dia berasa cukup puas. Tak pernah dia alami keseronokan begini. Dia mahu melakukannya lagi bila-bila masa.

Setelah berehat beberapa minit, En. Zul yang sedang berbaring itu menyuruh Sara melancapkan zakarnya. Setelah ditunjuk caranya, Sara melakukannya seperti sudah biasa pula. Dan dia tak merasa segan-silu langsung berdua-duaan dengan pak ngahnya, berbogel pula tu di atas katil Shafiq. Sebaik sahaja zakar pak ngahnya tegang semula, pak ngahnya sekali lagi menunggangnya secara tradisional, pak ngahnya di atas memompa, Sara menahan. Aktiviti ini berterusan sehingga En. Zul terpancut untuk dua kali lagi, kedua duanya dalam faraj Sara. Sara pula entah berapa kali terair pun dia tak pasti. Dia benar-benar kehabisan tenaga sehinggakan ada di satu ketika, dia melonglaikan sahaja dirinya untuk dikerjakan pak ngahnya itu sehingga permainan mereka tamat. En. Zul merendam zakarnya hampir selama 10 minit baru dikeluarkan lalu terlentang keletihan.

Tak berapa lama kemudian En. Zul bangkit mencium pipi Sara, bibir Sara, dan pantat Sara sebelum kembali mengenakan pakaian. Diselimutnya tubuh Sara yang sedang tidur bogel itu. En. Zul yakin Shafiq tidak akan balik dalam tempoh jangkamasa terdekat, sempat untuk Sara bangun dan kembali ke biliknya. En Zul terus berlalu keluar dari bilik itu menuju ke tingkat bawah, tanpa dia sedari Shafiq sebenarnya telah menyelinap masuk ke bilik Sara dan bersembunyi di belakang pintu.

Setelah yakin ayahnya tidak menyedari kewujudannya dan berlalu pergi, Shafiq meletakkan segala barangannya di bilik Kak Sara itu dan keluar sambil menutup pintu. Dia menuju pula ke arah biliknya. Kelihatan Kak Sara sedang tertidur dengan raut wajah yang ayu penuh kepuasan. Dia menjenguk di luar bilik untuk memastikan tiada gangguan, ditutupkan pintu itu seraya menguncinya dari dalam.

Tiada ulasan: