Isnin, 6 April 2015

Riana Bukan Milikku

Hazriana Othman. Begitulah nama yang suatu masa sentiasa menjadi sebutan. Seorang ibu beranak satu, namun kalau tidak dikenali, tak ramai yang akan mengatakan dia seorang ibu. Bentuk badan yang masih bergetah, kulit putih melepak, sentiasa menjadi impian indah buat kebanyakan jejaka di syarikat tempat aku bekerja. Namun, sekadar khayalan kerana Riana adalah isteri kepada kawan aku sendiri iaitu Farid. Kawan yang pernah serumah dengan ku semasa bujang dulu.

Perhubungan aku dengan Riana agak mesra tambahan pula kami satu bahagian iaitu bahagian R&D sementara Farid pula di bahagian production. Meja Riana setentang dengan meja ku dan dalam kebanyakan kerja mesti melibatkan aku dan Riana. Bekerja di sebuah syarikat multinasional seperti ini, pergaulan agak terbuka, kadangkala diselangi dengan gurauan-gurauan lucah namun masih terkawal.

"Kenapa Syam tak kawin lagi ?" tanya Riana padaku satu hari. "Ntah la... belum sampai jodoh lagi kut" aku jawab acuh tak acuh. " Jodoh belum sampai ke memilih sangat. Macam mana lagi nak dipilih tu ?" balas Riana balik padaku. "Kalau boleh nak yang macam Riana nih..." aku menjawab dengan nada bergurau.

"Tu lah , masa Riana belum kawin dulu sombong sangat, tak nak tackle Riana, sekarang ni dah dapat kat orang lain" kata Riana dalam gelak. "Bukan tak nak tackle, tapi Farid yang masuk daun dulu" terlepas kata-kata tu dari mulutku. "Jadi betul la kata diorang ni, yg Syam ada hati kat Riana dulu ? " tanya Riana buat aku tergamam sekejap. "Siapalah pulak yang cerita kat dia nih " bisikku dalam hati. "Memang, tapi apa nak buat, dah Farid tu kan kawan baik Syam, takkan nak potong line kawan pulak " aku terpaksa mengaku. " Entahlah Syam, mungkin dah tersurat jodoh Riana bukan dengan Syam kut " tutur Riana lemah.

Perbualan terhenti di situ. Namun hatiku kembali terusik , memang benar sebaik sahaja Riana menjejakkan kaki ke syarikat ini empat tahun lalu, aku memang meminati dirinya. Namun kerana Farid yang bersungguh-sungguh ingin memiliki Riana, aku terpaksa mengalah. Dan setelah dua tahun mereka berkawan, mereka pun berkahwin. Tinggallah aku masih membujang.

Pada suatu waktu, kami telah menjalankan projek untuk menghasilkan produk baru untuk syarikat. Antara yang terlibat adalah aku, Riana, Farid yang mewakili bahagian production, serta beberapa orang technician R&D dan juga production. Pihak pengurusan telah meminta kumpulan kami untuk membentangkan kertas kerja serta prototype produk baru ini di hadapan lembaga pengarah syarikat induk di Jepun. Bagaimanapun hanya dua orang akan dihantar ke sana.

Memikirkan sahabat, aku telah memilih untuk menghantar Farid dan Riana ke Jepun untuk tujuan tersebut. Bagaimanapun tanpa disangka , Farid enggan pergi kerana dia hormat pada aku yang menerajui kumpulan itu dalam menjalankan kajian dan dia merasakan aku yang lebih layak untuk membentangkan kertas kerja di Jepun. Dan dia meminta aku pergi dengan isterinya kerana dia tahu isterinya juga telah banyak menyumbang tenaga dalam kajian ini. " Hang pergi la Syam, janji hang jaga bini aku jangan bagi dia terpikat kat mamat Jepun sana dah la..." gurau Syam. " Aku bukan takut dia terpikat kat jepun sana, tapi takut aku yang terpikat kat dia pulak nanti, haru....hahahaha " balas aku pula. " Aku percaya kat hang Syam, bukan sehari dua aku kenai hang, dah bertahun la Syam.." yakin Farid pada aku. "Lagipun, kalau kami dua-dua pi sana, sapa nak jaga anak, hang tau la nak hantaq balik kampung pun jauh, takkan kami nak tinggai kat umah baby sitter lama-lama" tambah Farid lagi.

Selang tiga minggu kemudian , aku dan Riana berangkat ke Jepun selama sembilan hari untuk pembentangan kertas kerja dan juga melawat beberapa kilang syarikat induk sebagai hadiah untuk kejayaan kajian kami. Farid dan baby Ikhmal turut sama menghantar kami ke KLIA. Redup mata Riana menahan sedih kerna meninggalkan baby nya.

Dalam penerbangan MH05X, kami tak banyak bercakap, sesekali aku buat lawak kerana nak menghiburkan hati Riana. Termasuklah aku mintak Riana adjustkan seorang pramugari untuk aku . Gelak aku bila Riana cakap yang aku ni manager dia masa dia mintak nombor telefon pramugari tu untuk aku. Padahal aku ni sama jer engineer macam dia.

Sesampainya di Narita, kami terus menaiki train Narita Express ke Shinjuku Eki dan kemudian terus ke hotel penginapan kami, iaitu Shijuku Prince Hotel.

Esoknya, kami terus ke pejabat syakikat induk di Higashi-Nippori iaitu satu bahagian di Tokyo. Setelah hampir tiga jam membentangkan semua bahan dan prototype, selesai lah kerja kami yang menjadi tujuan utama lawatan kami kali ini.

Petangnya, aku dan Riana terus ke menaiki densha ke Akihabara, bandar elektronik di suburb Tokyo. Riana ingin membeli kamera yang dikirim oleh Farid. Kami menghabiskan masa hampir tiga jam di situ sehingga penat , barulah kami pulang ke hotel.

Setelah selesai mandi, aku berehat di bilik hotel sambil menonton TV. Tiba-tiba telefon berbunyi. Rupa-rupanya Riana memanggil ku dari biliknya. " Syam, jom la lepak sini, Riana tengok TV ni satu benda pun tak faham, bukan ada translate pun. Lain la Syam boleh la faham apa diorang cakap" ujar Riana. Aku pun terus memadamkan televisyen dan beredar ke bilik Riana.

Sesampainya aku di bilik Riana, terpegun sekejap aku. Riana memakai gaun tidur tanpa lengan menampakkan lengannya yang putih gebu.Gaun singkat tu juga memperlihatkan betisnya yang mulus membuatkan aku terpaku sejenak. " Syam tengok apa tu ? " soal Riana buat aku terkejut. Malu sekejap aku. Memang selama ni aku tak pernah melihat Riana dalam keadaan begitu. Kalau di office pun dengan pakaian lengkap. Mana aku tak teruja.

Kami berbual, Riana di katil sementara aku di kerusi, sambil aku menolong Riana untuk memahami drama "Good Luck" yang dilakonkan oleh Takuya Kimura dan Kou Shibasaki di TV. Tiba-tiba Riana bersuara " Syam boleh tolong Riana tak ?". "Tolong apa ?" tanyaku pula.

"Picit leher dan belakang Riana boleh tak ? Lenguh rasanya bawak project paper dan barang-barang tadi la ". Memang banyak benda yang kami terpaksa bawak. Naik turun densha dengan barang-barang sebegitu memang memenatkan.

Aku pun duduk di sisinya di atas katil dan perlahan-lahan memicit tengkuknya. Darah aku gemuruh bila tanganku menyentuh belakangnya. Manakan tidak, tubuh yang kuimpikan selama ini berasa di tanganku. Cuma masih kuingat pada masa ini bahawa Riana adalah isteri kawanku.

Masa kupicit belakang Riana, aku perasan Riana masih memakai bra. " Riana tidur pakai bra ke ? tanyaku. "Kenapa ?" tanyanya kembali. " Tak elok tidur pakai bra ni, nanti senang kena kanser " jawabku seperti seorang pakar.

"Kalau macam tu , tolong la tanggalkan " pinta Riana buatkan tanganku terhenti memicit belakangnya." Kenapa terkejut Syam ? Macamla tak pernah bukak bra , warak sangat la tu konon " katanya lagi. Perlahan kuraba cangkuk bra di belakang Riana, seterusnya menolong untuk Riana mengeluarkan bra dari gaun tidurnya. Riana menyandarkan belakangnya ke badanku. Tangannya memaut tanganku untuk memeluknya dari belakang.

"Syam, sebenarnya Riana inginkan macam ni dengan Syam, tapi dulu Syam buat tak layan je dengan Riana " Kata-kata Riana buat aku terpaku. Perlahan-lahan tanganku mengusap lengannya. Riana menyuakan pipinya ke bibirku. Aku lupa bahawa dalam pelukanku sekarang adalah isteri sahabat baikku sendiri.

Aku cium leher Riana kemudian menggigit mesra telinganya. Badan Riana meliuk lentuk kegelian bila lidahku menjilat lehernya. Aku menyandarkan badanku di kepala katil , dan Riana berpaling mengadapku. Drama di TV sudah tidak kami pedulikan lagi.

Bibirku dan Riana bertemu, lidah kami menolak antara satu sama lain. Tiada suara kedengaran hanya desah nafas kami yang semakin hilang dalam kenikmatan. Riana melonjakkan badannya untuk memberi ruang kepada payudaranya untk berada di hadapan mukaku. Aku mula mencium manja payudara Riana dari luar gaun tidurnya. Sesekali kugigit putingnya disebalik gaun lembut itu.
Sekali kutarik , semua butang ketip gaun tidur Riana terbuka. Payudara Riana yang menjadi impian kebanyakan rakan sekerja ku kini jelas di hadapan mataku. Halus, mulus, tiada cela. Walaupun tidak sebesar yang kujangkakan, namun bentuknya cukup menarik. Beralun menunggu gigitan dan jilatan lidahku.

Tanpa membuang masa, kedua-dua belah payudara Riana dijelajahi mulutku. "sssshhhssssssss......." hanya itu yang kedengaran setiap kali lidahku berputar membuat lingkatan sekeliling puting payudaranya. Matanya hampir terpejam.

Riana menarik t-shit yang kupakai melepasi kepalaku. Kubaringkan Riana dan aku merangkak ke atas badannya yang separuh terbuka. Segenap inci leher dan payudaranya kejelajahi. Tak cukup dengan mulut, tanganku juga aktif meramas payudara Riana. Akhirnya aku menarik gaun dan dengan pertolongan Riana sendiri, dia kini hampir berbogel. Hanya seluar dalam kecil yang masih menutupi cipapnya..

Tangan Riana menyeluk ke dalam seluar trekku dan bermain dengan koteku. "Mmm..... besar....." luah Riana. Tanganya yang lembut betul-betul membuatkan ku tak senang. Riana menarik tali seluar trekku , dan aku pun sepertinya, hanya tinggal seluar dalam sahaja.

Riana terus menarik seluar dalam ku dan mengeluarkan koteku yang kini tegang setegang-tegangnya. Tanpa berlengah Riana menjilat kepala koteku. Nikmatnya membuatkan ku berada di awangan. Riana terus memasukkan koteku ke dalam mulutnya. Aku rasa seperti dalam mimpi. Sedutannya hampir membuatkan air nikmatku terpancut. Cepat-cepat aku mengeluarkan koteku dari mulutnya.
Ku baringkan Riana dan seluar dalamnya kutarik ke bawah hingga melepas kakinya. Kelihatan cipapnya yang sedikit terbuka, dan sedikit basah . Cipapnya nampak jelas tanpa bulu yang menyelirat. Betul-betul terjaga .

Aku kangkangkan kakinya dan meniarap di antaranya. Lidahku terus mencari sasaran di celah peha Riana. Kelentit yang masih merah kujilat. Riana mengerang sambil tangannya memegang kepalaku. Cipapnya semakin basah.

Setelah seketika di situ, aku lantas menggerakkan badanku naik ke atas badannya. Koteku diacukan ke cipapnya. Riana mengerang seolah-olah meminta. Aku mainkan koteku di sekeliling cipap Riana. Punggungnya sesekali terangkat dan Riana memeluk ku meminta kumasukkan koteku ke dalam cipapnya. Aku biarkan di situ sambil mulutku mencari sasaran di dadanya. Payudara Riana yang putih bersih kembali berada di mulutku sambil koteku terus menekan-nekan permukaan cipapnya.
Aku masukkan sedikit koteku ke dalam cipap Riana. Kemudian menggeselkan batang koteku ke kelentitnya, sambil mulutku terus di payudaranya. Tangan Riana menarik-narik punggungku supaya memasukkan keseluruhan koteku ke dalam cipapnya.

Sekali hentakan , keseluruhan koteku berada di dalam cipap Riana. Riana mendengus seperti kesenakan menerima kemasukan koteku hingga rapat ke dinding dalam cipapnya. " Uughhhhhhhhh....." sekali seperti mendengus apabila koteku rapat ke dalam cipapnya.
Dengan sentimental, kutarik koteku sehingga ke kepala dan membenamkan lagi ke dalam cipap Riana. Riana menarik kepalaku dan mencium-cium dahiku. Aku meneruskan sorong dan tarik sambil mulutku terus menyerang payudaranya. Sebelah tangan Riana memaut belakang ku sementara sebelah lagi kulihat menggengam cadar. Riana betul betul hilang dalam kesedapan.

Perjalanan koteku dalam cipap Riana betul-betul licin, tambahan pula dibantu oleh cairan dari cipap Riana sendiri. Sesekali kuhentak kote ku dalam-dalam rapat ke cipap Riana.Dan setiap kali itu juga, Riana menahan kesenakan dalam kenikmatan. Seketika kemudian, Riana memelukku dengan kuat , kedua kakinya juga memaut punggungku serapat-rapatnya dan kemudian, satu erangan panjang dari mulut Riana kedengaran. Koteku terasa semakin diairi. Riana ternyata sudah klimaks.
Aku meneruskan dayungan dalam cipap Riana yang seperti paya yang ditakungi air. Bunyinya celap celup bila aku menyorong dan menarik koteku.

Aku mengeluarkan koteku dari cipap Riana , seterusnya memusingkan badannya. Riana sekarang meniarap keletihan. Aku menarik punggungnya dan dia seolah-olah menonggek di hadapan ku. Dari belakang nya , kusuakan koteku ke cipapnya dan dengan sekali tusukan, koteku kini berada di dalam cipapnya lagi. Aku memegang pinggang Riana dan meneruskan kayuhan yang terhenti sebentar tadi. Nikmatnya terasa lain bila melakukan doggie sebegini.

Riana kembali mengerang dan mendesah menahan kenikmatan. Aku semakin melajukan kayuhan dan erangan Riana semakin lama semakin bergetar. Beberapa ketika kemudian, aku membenamkan koteku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Riana seterusnya melepaskan pancutan nikmat memenuhi cipapnya. Riana juga klimaks untuk kali kedua dan memeluk bantal dengan kuatnya.
Aku merebahkan badan ku di sebelahnya. Betul betul keletihan. Riana tersenyum kepadaku. Riana memelukku dan kami tertidur dalam keletihan tapi nikmat.

Tiada ulasan: