Jumaat, 10 April 2015

Pondok Durian Part 3

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra.

Tanpa sedar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

“Pin.. pin..” aku terdengar bunyi hon kenderaan. Aku yakin kenderaan tersebut adalah lori kepala merah kepunyaan Ah Kau, peraih durian dan buah-buahan.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota. Aku menyembunyikan diri agar perbuatan skodengku tidak diketahui orang.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?” Ah Kau melaung sambil terjun dari lorinya.
“Masuklah Ah Kau.” Jawab Pak Leman lesu. “Aku ada di dalam.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Macam gagak dengan bangau, yang seorang putih dan gebu sementara yang seorang lagi hitam legam dan sudah tua. Matanya terbeliak tak berkedip dan beberapa saat kemudian tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar pendek berkaki besar yang dipakainya....

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakah Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya... Sungguhpun lututku lembik aku gagahkan juga mengintip lakonan tiga watak.

“Pak Leman, ini rezeki. Boleh gua tumpang sekaki?” Ah Kau bersuara.
“Boleh. Kau bertuah hari ni Farah. Kau dapat merasa batang melayu dan batang cina.”

Aku lihat Kak Farah diam saja. Mungkin kepenatan bertarung beberapa pusingan dengan Pak Leman. Tapi Kak Farah tak membantah permintaan Ah Kau yang rasanya seusia Pak Leman. Memang nasib Kak Farah diratah oleh lelaki tua. Dan kedua lelaki tua tersebut tentu rasa beruntung menikmati daun muda yang sedang mekar.

“Ah Kau, awak tunjuk lancau lu yang tak bersunat tu. Biar budak ni dapat rasa kulup lu.”
“OK, OK.. lancau gua pun sudah lama tak guna.”
“Ini barang bagus Ah Kau, lubang banyak sempit.”

Aku geram mendengar percakapan dua orang tua tersebut. Seronok mereka memperkatakan tentang Kak Farah. Ikutkan hati aku akan menyerbu pondok tersebut mengajar kedua orang tua tak sedar diri ini. Tapi naluriku membantah. Teringin aku melihat lancau cina yang dikatakan tak bersunat itu macam mana bentuknya. Apakah sama dengan pelir aku waktu aku belum bersunat dulu. Waktu usiaku sepuluh tahun semasa aku di darjah empat.

Ah Kau duduk di pangkin mendekati Kak Farah yang masih terlentang kaku. Tangan Ah Kau meraba dan meramas lembut buah dada Kak Farah yang sedang mekar. Pangkal dan puting payudara Kak Farah yang kenyal dan berkulit halus dipicit dan digenggam. Ah Kau tersengih melihat gunung kembar Kak Farah yang terpacak bagai busut jantan. Kak Farah yang tadinya terpejam mula mengeliat bila dada bidangnya diusik-usik oleh apek cina.

Ah Kau makin penasaran. Buah dada mengkal tersebut di usik dan diramas perlahan-lahan. Lembut, kenyal, licin dan seribu satu perasaan menjalar ke otak Ah Kau, cina tua yang sudah lama tak merasai nikmat seks. Ah Kau menarik nafas panjang dan menelan liur.

Jantung tua Ah Kau pastinya makin bertambah kencang degupannya. Sementara tangannya meramas dan memicit gunung kembar Farah, matanya tak lekang memandang celah paha Kak Farah. Kesan tindakan tangan Ah Kau di buah dadanya, Kak Farah mula merenggangkan kedua pahanya menampakkan kemaluannya yang tengah mekar itu. Bulu-bulu hitam halus menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam pendek itu sungguh cantik pada pandangan Ah Kau. Mata Ah Kau terbeliak melotot pemandangan yang telah lama tidak dilihatnya. Perasaan geramnya bertambah-tambah.

Kak Farah mengeliat, mulut terbuka sedikit dan mata kelihatan kuyu. Pahanya dikangkang lebih luas menampakkan lurah yang merekah. Bibir kemaluan yang lembut dan merah benar-benar membuat keinginan Ah Kau ditahap maksima. Tak tahan dengan pemandangan indah di hadapannya, Ah Kau terus menerkam cipap tembam Kak Farah. Sudah lama Ah Kau tidak melihat burit perempuan. Burit terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau. Dia melutut sambil menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau cipap Kak Farah disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Pertama kali dalam hidupnya Ah Kau mencium cipap perempuan melayu. Sungguh segar berbanding bau burit cina kepunyaan isterinya dulu.

”Hidu puas-puas Ah Kau, selepas ni belum tentu kau dapat peluang macam ni lagi,” kedengaran suara Pak Leman.

”Ini bau banyak bagus ooo,” Ah Kau bersuara sementara batang hidungnya masih menempel di tundun Kak Farah.

Puas menghidu aroma burit muda, Ah Kau mula menjilat bibir burit Kak Farah yang merah dan lembut, sementara Kak Farah mengangkang lebih luas bila nafsunya mula terangsang. Bukaan yang luas ini memudahkan apek tua bertindak. Kak Farah kedengaran merengek… aahh... ahhhhh.. issshhh... Kak Farah membiarkan saja lidah kasar Ah Kau meneroka lubang keramatnya.

Aku melihat Ah Kau mula mengigit lembut biji permata Kak Farah. Ah Kau teramat suka kepanasan dan aroma kemaluan Kak Farah. Rasanya Kak Farah terangsang habis kerana cairan lendir banyak meleleh keluar dari belahan bibir burit. Lelehan pekat tersebut dijilat dan disedut Ah Kau. Berdecit-decit bila Ah Kau meneguk air nikmat Kak Farah. Berselera sekali apek cina mencicipi air nafsu Kak Farah. Agaknya Ah Kau tak pernuh meneguk air burit bininya.

”Leman, aku belum pernah cuba perempuan melayu. Ini budak banyak best la.”
”Rezeki awaklah, Ah Kau.”

Rupanya Ah Kau belum pernah memantat perempuan melayu sebelum ini. Kerana itulah agaknya Kak Farah diuli dan digomol dengan penuh ghairah. Mungkin dia dapat merasakan perbezaan antara perempuan melayu dan perempuan cina, bininya.

”Kawan aku kata burit perempuan melayu ketat dan panas. Aku nak cuba budak ini.”
”Sekali cuba, kau boleh ketagih Ah Kau.”
”Katagih burit, ok. Jangan ketagih dadah sudahlah.”

Kedua orang tua tersebut menjadi-jadi carutnya. Kak Farah yang terbaring bogel menjadi bahan bualan mereka. Pak Leman hanya memandang saja mungkin kerana dia sudah teramat puas melayani Kak Farah sebentar tadi. Kini gliran apek cina pula berhadapan dengan hidangan percuma di hadapannya. Bila-bila saja hidangan nikmat ini akan disantapnya. Aku sendiri yang berdiri di luar pondok telah lama menggigil melihat pemandangan di hadapanku. Walaupun Kak Farah adalah kakakku tapi pemandangan indah itu mencabar kelelakianku. Batang pelir aku telah lama meronta-ronta ingin keluar dari celana yang kupakai. Aku tak sabar menunggu Kak Farah diratah oleh apek cina.

Batang pelir Ah Kau meronta-ronta ingin keluar dari seluar. Secara spontan Ah Kau melurutkan seluarnya. Batangnya yang keras mencanak dengan kulit nipis masih menutup kepala konek. Aku terpegun melihat Ah Kau yang berumur lebih setengah abad masih gagah. Pelirnya biasa-biasa saja, taklah besar, aku rasa kepunyaan Pak Leman lebih besar dan lebih panjang. Cuma pelir Ah Kau lebih cerah dibandingkan kepunyaan Pak Leman yang hitam legam.

Ah Kau memegang dan melurut batang pelirnya yang sudah keras. Kulit kulup bergerak dan menampakkan kepala licin sungguh merah. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa yang tak bersunat. Rupanya macam kepunyaanku waktu aku belum berkhatan cuma kepunyaan Ah Kau lebih besar dan lebih panjang. Aku teruja ingin melihat sejauh mana kehebatan kulup apek cina ini bertarung dengan burit Kak Farah yang tengah mekar itu.

“Ah Kau, suruh budak perempuan tu hisap kulup kau. Bagi dia rasa kau pula. Selama ni dia hanya hisap batang tua aku ni. Hisapan dia banyak sedap ooo..”

Ah Kau bergerak merapatkan dirinya ke wajah Kak Farah. Aku lihat Kak Farah sudah segar semula. Tindakan Ah Kau sebentar tadi telah mengembalikan kekuatannya dan nafsunya kembali bangkit. Kak Farah mengerling batang pelir cina tua yang menghampirinya. Agaknya dia cuba membandingkan batang melayu yang bersunat kepunyaan Pak Leman dengaan batang cina berkulup kepunyaan Ah Kau tauke durian.

Ah Kau merapatkan kepala kulupnya ke muka Kak Farah. Digerakkan batang pelirnya ke sekitar bukit kembar, pipi, hidung dan mulut Kak Farah. Aku lihat Ah Kau menarik kulit kulup ke pangkal agar kepala merah itu merayap sekitar muka Kak Farah. Agaknya supaya perasaan geli dan enak akan bertambah bila kepala merah itu tidak dihalang oleh kulit khatan. Terlihat kulit kulup berlipat-lipat dan tersangkut di sekeliling takuk kepala pelir.

Kak Farah menarik nafas dalam-dalam bila kepala merah menempel di batang hidungnya. Agaknya Kak Farah ingin menikmati aroma kepala pelir apek cina. Kepala merah yang kelihatan lembab itu menari-nari di batang hidung Kak Farah yang agak mancung. Tiap kali Kak Farah menarik nafas, badannya akan bergetar dan mengeliat. Agaknya bau kepala pelir Ah Kau menimbulkan sensasi nikmat dan membakar nafsu birahi Kak Farah.

Semasa aku belum bersunat dulu memang ada sejenis bau bila aku mengoles jariku ke kepala pelirku yang lembab dan aku menghidunya. Aku tak berapa suka baunya. Tapi mungkin bau yang tak disukai oleh orang lelaki malah disukai oleh orang perempuan. Sama seperti bau burit yang disukai oleh orang lelaki. Tapi sejak aku bersunat bau itu tak ada lagi.

Ah Kau tersengih-sengih bila Kak Farah menikmati kepala butuhnya. Sengihnya makin lebar bila lidah Kak Farah mula menjalar dan menari-menari di kepala merah yang terdedah itu. Hanya beberapa ketika air jernih mula keluar dari lubang kecil di hujung kepala butuh.

Bila saja Ah Kau menjarakkan sedikit lacaunya itu, terlihat seperti bebenang jenih terbentang dari hujung lidah Kak Farah dan kepala pelir apek cina. Nampaknya air mazi Ah Kau telah mula keluar membasahi kepala merah. Air mazi yang berfungsi melicinkan kemasukan pelir ke lubang burit dijilat dan ditelan oleh Kak Farah. Lendir licin dan agak masin itu menjadi pembuka selera bagi hidangan seterusnya.

Kak Farah nampaknya makin bersemangat. Batang sederhana besar itu dikulum dan dinyonyot penuh nafsu. Kepala merah menyelam dalam mulut Kak Farah. Bibir Kak Farah yang merah segar itu melingkari batang tua apek cina. Beberapa minit saja aku lihat badan Ah Kau menggeletar.

“Cukup, cukup Farah. Gua tak tahan. Gua tak mau pancut dalam mulut lu. Gua mau rasa lu punya cibai pula.” Terlihat Ah Kau menarik keluar batang pelirnya yang basah kuyup dari mulut comel Kak Farah. Terlihat sedikit kekecewaan di wajah Kak Farah. Agaknya dia belum puas menghisap batang pelir apek cina. Mungkin batang berkulup cina tua tersebut sedap rasanya.

“Kangkang Farah, kangkang luas-luas bagi Ah Kau rasa lubang burit kamu yang sempit tu,” Pak Leman bersuara.

Ah Kau mula bergerak menghampiri kangkang Kak Farah yang terbuka luas. Pelirnya yang masih tegang itu terhangguk-hangguk mencari pasangannya.

“Ini peluang kau Farah dapat rasa butuh tak bersunat. Kau sedut habis-habis kulup Ah Kau biar dia teringat-ingat kamu siang malam,” Pak Leman berceloteh.

Kak Farah hanya menunggu tindakan Ah Kau seterusnya. Kangkangnya dibuka luas bagi memudahkan Ah Kau melayari bahteranya. Burit muda berbulu hitam jarang-jarang dengan bibir merahnya seperti tersenyum menanti kepala merah yang akan bertandang. Lurah yang merkah itu telah lama banjir dengan air nikmat yang keluar dari telaga keramat Kak Farah.

Ah Kau menempelkan torpedonya ke pintu gua. Digerak naik turun supaya kepala merah bertambah basah dengan cairan pelicin. Badan Kak Farah tersentak-sentak bila kepala merah menyondol biji kacang di penjuru belahan bahagian atas. Kepala butuh Ah Kau bertambah licin dipaliti dengan lendir yang telah lama membanjiri taman pusaka Kak Farah.

“Gelilah Leman, banyak sedap.” Ah Kau bersuara. Kepala merahnya belum lagi membelah bibir lembut di celah kangkang Kak Farah.

“Apa lagi kau tunggu, jolok sajalah barang kau tu,” Pak Leman mencabar Ah Kau agar bertindak cepat. “Aku tengok budak Farah ni dah tak sabar nak merasa kulup kau tu.”

Ah Kau merapatkan lagi badannya ke badan Kak Farah. Kepala merah yang dah terbuka itu menyondol lebih kuat dan terus menyelam ke terowong nikmat. Digerak badannya maju mundur dan balak keras Ah Kau keluar masuk dengan lancar ke lubang burit Kak Farah. Kak Farah kelihatan menendang-nendang angin dan mengerang kesedapan bila Ah Kau menggerakan batang pelirnya maju mundur.

Tiba-tiba aku teringat peristiwa silam. Waktu aku berumur 10 tahun aku cukup takut bila melihat tok mudim. Aku akan bersembunyi di semak bila aku akan disunatkan. Rakan-rakanku datang memujuk mengatakan aku tidak boleh berkahwin jika tidak bersunat. Bimbang tak boleh kahwin bila dewasa, aku memberanikan diri untuk berkhatan. Separuh pengsan bila pisau tok mudim mencantas kulit kulupku. Dua minggu aku terkengkang-kengkang bila berjalan.

Sekarang dihadapanku Ah Kau yang tak bersunat sedang rancak berkahwin dengan Kak Farah. Butuh berkulup itu begitu selesa keluar masuk lubang burit Kak Farah yang sedang mekar. Jelas sekarang aku tertipu dengan helah Pak Usuku dan kawan-kawan yang mengatakan orang tak bersunat tak boleh kahwin.

Ah Kau makin rancak membenamkan batang pelirnya ke celah kangkang Kak Farah. Makin lama makin laju dan tak sampai lima minit aku lihat badan Ah Kau menggigil seperti orang demam kura dan pinggulnya seperti tersentak-sentak. Aku rasa Ah Kau sedang memancutkan air nikmatnya ke dalam burit Kak Farah. Seminit kemudian aku nampak Ah Kau dengan nafas tercungap-cungap rebah di sebelah Kak Farah. Batang pelirnya mula mengecil dan kepala merah kembali bersembunyi ke dalam kulit kulup.

“Banyak sedaplah Leman. Lubang budak ini sungguh sempit. Aku tak boleh tahan, lancau aku rasa geli. Rugi aku pancut cepat sangat.”

Apek tua ini terlalu cepat mengalah. Agaknya sudah lama dia tak memburit hingga dia tak dapat mengawal maninya. Atau memang resam pelir tak bersunat cepat pancut kerana kepalanya amat sensitif. Berbeza dengan Pak Leman yang boleh bertahan lama. Hampir satu jam Kak Farah dikerjakannya.

Kangkang Kak Farah terbuka luas. Cairan putih berlendir meleleh keluar dari lubang burit yang sedikit terbuka. Terlihat lubang yang sedikit ternganga itu berkerinyut dan berdenyut terkemut-kemut. Aku rasa Kak Farah belum lagi mendapat kepuasan tetapi apek cina terlampau cepat menarik keluar batang pelirnya. Apek cina kalah bertarung terlampau cepat. Kak Farah kecewa.
Aku rasa tak rugi aku bersunat. Aku harap bila besar nanti aku mampu bertahan lama bila bersama kekasihku. Aku mau seperti Pak Leman yang mampu bertahan hampir satu jam. Aku harap isteriku akan mendapat kepuasan maksima.....

Tiada ulasan: