Rabu, 8 April 2015

Pengarah Urusan Part 3

Dari masa ke semasa, saya sudah boleh dianggap menjadi `isteri' Mr. Gopal. Cuma tidak sah sahaja. Boleh dikatakan setiap minggu, sekurang kurangnya 3 kali saya ditiduri oleh Mr. Gopal. Dan Mr Gopal pula lebih banyak bersetubuh dengan saya daripada suami saya Aziz. Jika awal dahulu saya ragu-ragu akan kebesaran kemaluan Mr. Gopal untuk memasuki kemaluan kecil saya tapi lama kelamaan, sudah jadi biasa. Selain dari berjaya menikmati tubuh saya, Mr Gopal juga telah memberi saya banyak kemudahan sampingan di tempat kerja. Tapi semuanya diberikan dengan begitu cermat hingga tidak ada siapa yang tahu atau mempunyai syak wasangka. Baru-baru ini, terdapat kekosongan dalam jawatan setiausaha Pengarah Urusan.

 Secara kebetulan setiausaha yang terdahulu minta berhenti kerana mengikut suaminya yang bertukar ke Sarawak. Mr. Gopal sebagai Pengarah Urusan, diam-diam meminta saya memohon jawatan tersebut dan setelah dibuat temuduga bersama pemohon-pemohon yang lain, saya berjaya. Bagi semua teman sekerja, saya dapat jawatan itu kerana kekosongan dan juga atas kemampuan saya. Tidak siapa tahu Mr. Gopal memainkan peranan juga untuk memasukkan saya dalam jawatan tersebut. Jadi jika dahulu saya hanya melihat atau jumpa Mr. Gopal kadang kadang tapi sekarang boleh dikatakan setiap hari. Saya juga bebas untuk masuk ke bilik Mr Gopal bila-bila saja .Bukan sahaja jawatan setiausaha, Mr. Gopal juga membelikan saya kereta. Untuk mengelakkan syak wasangka oleh orang lain termasuk suami saya, maka saya membuat pinjaman syarikat untuk membeli kereta tersebut. Gaji saya dipotong setiap bulan sebagai ansuran. Tapi Mr. Gopal masukkan juga duit dalam akaun saya setiap bulan untuk menggantikan gaji saya dipotong, Cuma gantiannya lebih dari yang dipotong.

 Kecuali hubungan saya dengan Mr. Gopal, saya tetap seperti dahulu. Tiada perubahan, samada dipejabat mahu pun dirumah. Dengan itu, tidak siapa yang tahu apa yang saya lakukan. Aziz juga masih berkawan rapat dengan Mr. Gopal dan sering main golf bersama. Selain dari Mr. Gopal, ada juga 2 atau 3 kali saya ditiduri oleh lelaki lain yang diperkenalkan oleh Mr. Gopal. Bagi wanita, cuma Serena saja yang menikmati tubuh saya. Saya sebenarnya tidak begitu minat dengan lesbian dan diketahui juga oleh Mr. Gopal tapi dengan Serena, saya biarkan saja. Mr. Gopal dan Serena sebenarnya adalah pasangan yang begitu rapat dan mesra tapi mereka berdua ini melibatkan diri dalam aktiviti bertukar isteri. Mereka sering melakukan aktiviti ini dihujung minggu dengan kawan-kawan mereka yang lain. Pernah juga mereka minta saya ikut sama tapi saya tak mahu. Saya tidak begitu berminat dengan lelaki lain kerana selain dari khuatir diketahui orang, saya juga bimbang dari kesihatan. Cuma kadang-kadang, saya ikutkan permintaan Mr Gopal.

 Baru-baru ini, seorang pelabur dari Amerika Syarikat telah datang ke pejabat Mr. Gopal. Beliau ini sering datang ke Malaysia dan telah banyak membantu syarikat kami. Selain dari saorang pelabur, dia sudah jadi kawan baik Mr. Gopal. Selalunya setelah berbincang dan bermesyuarat, Mr. Gopal, pada malamnya akan membawanya bersiar-siar di ibu kota. Tapi kali ini dia teringin untuk ke Pulau Langkawi. Mr. Gopal bertanya dengan saya jika boleh saya temankan tetamu itu. Kebiasaannya Mr. Gopal sendiri akan bawa tetamunya bersiar-siar tapi kali ini oleh kerana tetamu mahu ke Langkawi dan menginap bermalam disana dan secara kebetulan waktu itu Mr Gopal ada urusan lain, dia minta saya untuk temankannya. Saya pasti Aziz tidak akan membenarkan saya pergi ke Langkawi untuk bermalam, apatah lagi dengan seorang lelaki. Saya beritahu pada Mr. Gopal tapi dia kata biar dia sendiri beritahu Aziz. Mr. Gopal tipu Aziz, kononnya yang saya temankan itu wanita, jadi Aziz tidak keberatan.

 Kami berangkat ke Langkawi pada sebelah paginya naik pesawat dan bila sudah sampai, kami sewa kereta untuk pergi melawat tempat tempat bersejarah dan juga membeli belah. Pada petangnya, kami balik ke hotel untuk beritirehat dan bertemu kembali pada waktu makan malam. Pada malamnya, kami makan di coffeehouse dan lepas itu, kami beredar ke niteclub dihotel tersebut. Waktu menari, Mr.Peter sentiasa memegang saya kuat-kuat dan ada ketikanya mencium saya. dipipi. Kami berbual-bual dan secara spontan, Mr. Peter ajak saya ke biliknya. Saya cuma diam saja dan tersenyum.
 Mr. Peter menarik tangan saya dan terus naik keatas dan menuju ke biliknya. Dalam bilik ,Mr. Peter tidak membuang masa dan terus mencium saya sambil mengusap belakang saya. Saya terasa kemaluan tegangnya menekan dibadan saya. Saya mulai khayal. Ciuman itu berjalan beberapa minit dan sementara dia mencium saya, tangannya terus meramas badan saya termasuk tetek saya. Kemudian dengan perlahan tapi tertib, dia membuka baju saya dan terus meramas tetek saya. Dicabutnya baju dalam saya dan terus mencium puting tetek saya. Kemudian,Mr Peter membuka bajunya dan saya terpegun melihat dadanya yang bukan saja berbulu tapi tegap dengan otot-otot yang solid. Lepas itu dia membuka seluarnya dan terpacak kemaluannya yang tegang. Rupanya dia tidak memakai seluar dalam. Kemaluannya tidak sepanjang Mr. Gopal tapi tebal dan bulat macam botol susu. Akhirnya Mr. Peter menanggalkan kain sarung saya dan juga seluar dalam saya dan saya kini bertelanjang bulat, berdiri di hadapan saorang mat salleh yang akan bersetubuh dengan saya, seorang lagi lelaki yang bukan suami saya.

 Kami berpindah ke atas katil dan sambil itu, Mr Peter terus mencium saya manakala tangannya tidak lepas dari bawah kelankang kaki saya. Saya terasa saya sudah basah dibawah itu. Mr. Peter terus memainkan kemaluan saya dengan dua batang jarinya. Mr. Peter menolak saya terlentang atas katil dan membuka kaki saya. Dia bergerak agar mukanya pada kemaluan saya. Dia terus menjilat kemaluan saya dan sambil itu, dia meletakkan kemaluannya pada muka saya. Saya tanpa banyak soal terus menarik dan menghisap kemaluannya. Penuh mulut saya disondol oleh kemaluan besarnya. Selepas itu, Mr Peter berpusing dan meletakkan kemaluannya atas kemaluan saya. Sedikit demi sedikit dimasukkannya kemaluannya dalam kemaluan saya dan bila dah habis masuk, dia dengan gagah menyetubuhi saya.

 Saya sudah lupa segala-galanya. Yang saya tahu adalah nikmat keseronokkan yang diberikan oleh Mr. Peter. Laju dan laju dihayunnya kemaluannya dalam kemaluan saya ini dan saya pula terus mengerang dan memeluk tubuhnya dengan kuat Bila saya terasa yang Mr. Peter sudah mahu keluar, saya tekan punggungnya dengan kuat agar kemaluannya terus masuk menjunam dalam kemaluan saya. Pancutan demi pancutan air mani Mr. Peter masuk dalam kemaluan hak Aziz ini. Saya cuma menyerah dan terpekik keseronokkan. Selepas itu, kami berbaring atas katil. Mr.Peter minta agar saya tidur saja dalam biliknya dan esok boleh balik. Saya hanya menganguk. Lagi pun saya memang malas mahu bergerak. Malam itu entah berapa kali Mr. Peter meratah tubuh saya ini kerana bila saya sudah antara sedar dan tidak, Mr. Peter ada saja yang dilakukannya. Jika tidak menghisap kemaluan saya, dia akan hisap tetek saya.

 Esoknya kami tidak keluar ke mana-mana sementara tunggu untuk check out sebelah petangnya. Mr. Peter datang ke bilik saya dan sekali lagi dia meratah daging mentah kepunyaan Aziz ini. Ada ketikanya, saya sedang bercakap dengan Aziz melalui hp saya tapi Mr. Peter sedang dengan rakus menjilat kemaluan saya. Kemaluan Mr. Peter ini, seolah-olah tak mahu turun. Akan terpacak sahaja walaupun saya dah sedut semua airnya. Siang itu pun entah berapa kali Mr. Peter setubuhi saya. Petang itu kami balik ke KL. Sementara Mr. Peter terus ke hotelnya, saya terus balik ke rumah saya dengan letih sekali. Sampai di rumah, saya beritahu Aziz saya letih bawa tetamu itu bersiar-siar di Langkawi. Aziz mengganguk saja. Kalau lah dia tahu, letih kenapa?

Tiada ulasan: