Rabu, 8 April 2015

Pengarah Urusan Part 2

Selepas saya menyerahkan tubuh saya di Genting Highlands tempoh hari, perasaan nafsu saya sering memuncak. Walaupun Aziz sering menyetubuhi saya namun saya rasa macam tak cukup. Bukan tak puas tapi rasa masih tak cukup. Tapi saya masih dapat melupakan hal-hal tersebut bila berada bersama Aziz atau anak anak saya. Tapi bila ada dipejabat dan ternampak Mr Gopal, peristiwa yang berlaku itu kembali datang pada saya. Saya seolah-olah terasa dirasuk oleh kemaluan besar Mr Gopal. Untuk tidak sering terasa gelisah, saya sentiasa menjauhkan diri dari dilihat atau melihat Mr Gopal. Saya rasakan saya akan berjaya tapi rupanya tidak.

 Pada satu hari, Mr Gopal dan Serena ajak saya dan Aziz makan tengah hari. Tahu sajalah Aziz, dah jadi kawan baik, setuju saja. Mulanya saya agak keberatan tapi,saya pergi juga. Takut juga nanti Aziz marah ke atau Serena kecil hati ke atau pun Mr. Gopal. Waktu makan, kami semua berbual seperti biasa. Ada juga Mr Gopal perli suami saya yang kereta kecil itu best. Dia pernah bawa. Kalau boleh, dia nak bawa lagi. Suami saya tidak begitu faham kata kata Mr Gopal. Cuma ketawa saja bila kami semua ketawa. Yang tahu saya, apa maksud Mr Gopal. Mr Gopal bila berkata demikian akan jeling pada saya. Saya cuma diam saja. Selepas makan, saya minta diri untuk ke bilik air. Serena pun ikut sama. Bila sudah selesai, kami berdiri didepan cermin. Sambil membetulkan rambut, Serena berkata, "Salmah, lepas makan ini, nak ikut saya tak?". 

 Saya tanya, "Nak ke mana?". Serena kata, "Tak jauh, dihotel ini saja sebab saya dan Gopal, rindukan kamu". Saya kata, "Tak payahlah, go ahead, have fun". Tapi Serena kata, "Mr Gopal suruh saya ajak kamu ni". Saya kata, "Mana boleh, kan Aziz ada". Serena jawab, "Soal Aziz, saya tahulah apa nak buat". Hati saya mahu dan tak mahu. Saya cuma kata, tak tahulah. Tapi Serena kata bolehlah, nanti dia akan buat cerita pada Aziz. Saya antara suka, tak suka, gembira dan tak gembira. Macam mana pun bila saya ingatkan kemaluan Mr Gopal, kemaluan saya berair. Serena tarik saya keluar dan kami menuju ke meja.Aziz dan Mr Gopal yang sedang berbual. Kemudian Serena beritahu Aziz yang dia nak ajak saya temankannya pergi shopping. Nanti dia akan hantar saya balik. Serena memandang muka Mr Gopal dan beritahu Mr Gopal untuk hantar kami ke shopping Kompleks. Aziz tanya saya,

"Okay ke?". Saya kata,"Terserahlah, jika abang bagi, saya pergi". Dia kata, "Okaylah".
 Kami berbual sedikit, lepas itu setelah Mr Gopal membayar, kami semua keluar. Di luar coffee house, Mr Gopal minta nak pergi tanya sesuatu direception sebelum ambil keretanya. Serena pula ajak saya melihat lihat barang barang dalam kedai diluar hotel itu. Aziz bila melihat keadaan sedemikian, minta diri untuk balik. Cukup pandai Serena dan Mr Gopal memainkan peranan untuk mengelakkan syak wasangka Aziz. Bila kami lihat kereta Aziz dah agak jauh, Serena terus ajak saya naik ke bilik di tingkat atas. Sampai dibilik, saya lihat Mr. Gopal sudah ada di dalam bilik. Dipeluknya saya sambil berkata, "Untungnya saya hari ini, dapat naik lagi sekali kereta kecil Aziz. Saya diamkan saja. Cuma senyum sedikit. Begitu juga Mr. Gopal, tersenyum saja.

 Mr. Gopal datang pada saya dan menarik tangan saya. Dipeluknya saya dan lepas itu menolak saya atas katil. Tangannya merayap ke seluruh tubuh saya. Saya membiarkan saja. Selepas itu, tangannya merayap sampai ke bawah dan sambil mulutnya mencium muka saya, tangannya menggosok kemaluan saya dari luar kain saya. Saya mulai bernafsu dan mengeliat dibuatnya. Bila Mr Gopal pegang badan saya untuk menanggalkan baju saya, saya lihat Serena sudah bertelanjang bulat dan sedang merangkak atas katil berdekatan saya. Satu persatu baju saya dibuka oleh Mr Gopal dan saya dah tak ingat apa apa lagi. Bila tubuh saya dah bertelanjang bulat, Mr Gopal bangun untuk menanggalkan pakaiannya Jelas saya lihat kemaluannya yang sedang membengkak dan tegang. Sambil itu, saya terasa tetek saya dihisap oleh Serena. Mr. Gopal setelah telanjang bulat, tidak membuang masa. Dia terus membuka kaki saya dan menuju mukanya ke kemaluan saya. Saya sememangnya sudah longlai dan lemah,bila kedua-dua suami isteri ini mengerjakan tubuh badan saya. Sekali lagi petang itu saya disetubuhi oleh Mr Gopal.

 Sekali lagi saya menyerahkan tubuh saya diratah oleh lelaki lain. Saya dengan relanya menyerahkan tubuh saya dipermainkan dengan apa cara sekalipun oleh Mr Gopal. Seperti mana di Genting, bukan hanya Mr.Gopal tapi isterinya juga menikmati tubuh saya ini dengan sepuas-puasnya. Sudah hampir senja baru saya pulang ke rumah. Saya bawa sedikit buah-buahan untuk anak anak saya dan juga untuk menunjukkan pada Aziz saya pergi shopping. Tapi tidak ada beli apa-apa. Bukan saya pergi shopping tapi saya kena "shopping". Saya terus pergi mandi dan kemudian makan bersama-sama suami dan anak-anak saya. Saya buat seperti biasa dan ini tidak meragukan Aziz. 

 Sejak hari itu, Mr. Gopal sudah berani untuk mengajak saya, sama ada bersama Serena atau dia sendiri. Tapi banyak kali dia seorang saja tanpa Serena. Kadang-kadang, dia ajak saya waktu makan tengah hari atau petang waktu balik pejabat atau hari Sabtu. Berbagai alasan saya perlu berikan sama ada pada suami saya jika lambat pulang atau kawan-kawan pejabat jika saya keluar waktu pejabat. Mr. Gopal juga sering `menipu' Aziz bila dia hendakkan saya. Contohnya dia akan aturkan permainan golf bersama Aziz dan rakan-rakan yang lain. Tapi bila mahu main, saya akan talipon dia dan dia akan beritahu Aziz serta rakan lain ada hal, perlu balik ke pejabat. Pada hal, dia jumpa saya disebuah hotel dan bermain `golf' dengan saya. Selain dari itu, ada juga Mr. Gopal minta saya melayan tetamu yang datang dari luar negeri yang ada urusan dengan syarikat kami. Tapi tidak selalu dan tidaklah ramai. Yang selalu menikmati saya adalah Mr. Gopal saja. Sehingga hari ini, suami saya tidak tahu yang saya menyerahkan harta miliknya pada orang lain.

Tiada ulasan: