Jumaat, 10 April 2015

Menonton Cerita Lucah Part 3

Sudah hampir dua minggu aku tidak berkunjung ke rumah abang Ngah. Petang ini entah mengapa
selepas waktu pejabat perasaan ku begitu meronta ronta untuk ke sana. Melihatkan yang cuaca agak mendung aku memandu menuju kerumah abang Ngah tanpa pulang ke rumah ku dulu. Sebelum ini kalau berkunjung ke rumah abang Ngah aku jarang mengunakan kereta ku. Aku rasa ringkas dengan menunggang motor sahaja.

Dari jauh kelihatan motor abang Ngah berada di tepi dapur. Aku agak gembira kerana sudah lama juga aku tidak berbual kosong dengan abang Ngah. Bila aku keluar dari kereta kelihatan Non membuka pintu depan dan terus masuk kedalam. Aku agak sangsi dengan kaedaan rumah abang Ngah yang agak sunyi. “Mungkin abang Ngah dan anak anak mereka tidur” bisik hati kecil ku.

Non yang aku perasan memuka pintu tadi tidak kelihatan walau pun aku sudah berada di muka pintu. Setelah puas memanggil dan masih tiada jawapan aku terus masuk. Kelihatan Non sedang duduk di meja makan dengan muka yang agak masam. Aku merasa pelik mengapa Non berperangai demikian. Selalu nya bila aku datang pasti di sambut dengan ceria sekali, tetapi kali ini lain macam sahaja.
Aku melangkah menuju ke arah Non dan duduk di sebelah nya. “Mengapa sunyi sahaja, mana abang Ngah dan anak anak Non?” aku bertanya setelah duduk.

“Budak budak pergi kerumah nenek mereka dan abang Ngah balik kampong menziarah abang nya yang sakit dan esok baru balik” balas Non dengan nada agak marah.

“Mengapa Non tak ikut?” tanya ku lagi.
“Ah buat buat tanya pula, bukan kah sebelum abang Ngah pergi dia sudah berjanji dengan Non untuk memaklumkan kepada En Latiff hal yang berlaku” balas Non sambil memalingkan muka nya ke arah jendela.

Untuk meredakan kaedaan aku bangun dan berdiri di belakang Non sambil memicit micit ke dua belah bahu nya dan berkata, “Kebelakangan ini saya banyak urusan, itu sebab saya tidak punyai masa untuk menjengok Non sekeluarga, kalau tidak kerana sebuk pasti saya datang, tak kan saya hendak lepas kan peluang, mentelah setelah perut Non makin berisi” dan terus mengosok gosok perut nya.
Lama juga aku memujuk sebelum Non memalingkan muka nya ke arah ku. Melihatkan yang Non sudah tidak hot lagi aku mengusik sehingga Non mahu senyum. “Ha begitu lah, kan bagus” aku mengusik dan menambah, “Non kelihatan semakin cantik bila senyum dan tambah menyerikan bila perut Non sudah semakin membesar dan “MERETOL” saya……….” Dan terus di balas oleh Non tanpa membenarkan aku melengkapkan bicara ku dengan berkata, “Kalau sudah tahu begitu, mengapa sejak akhir akhir ini En Latiff seolah olah mengelak walau pun kaedaan mengizinkan, atau pun En Latiff sudah bosan dengan saya yang sedang mengandung ini?”

“Bukan begitu, saperti yang telah saya perkata kan tadi, saya agak sebuk” balas ku dan terus mengosok gosok perut Non dan sambung berbicara, “Non rasa tak bayi yang di dalam rahim Non bergerak gerak”.

“Itu tanda nya dia rindukan gosokan dari tangan En Latiff” balas Non.
Hari sudah semakin gelap di tambah dengan cuaca yang mendung, Non bangun untuk menutup ke semua pintu dan tingkap. “Non malam ini kita keluar makan ia atau pun Non hendak saya belikan” aku bersuara setelah Non menghampiri.

“Ah tak payah lah, nanti Non masak apa yang ada” balas Non.
“Kalau begitu elok kita mandi dulu, tetapi saya tidak membawa pakaian lain” kata ku.
“Ah En Latiff ni macam tak biasa pula, pakai sahaja kain batik saya” balas Non.
Setelah menanggalkan pakaian ku dan mengenakan towel yang di hulur oleh Non, aku mengekori dari belakang. “Hai Non bila pula di tebas bulu bulu yang lebat tu” Aku bersuara setelah melihat cipap Non licin. “Abang Ngah yang tolong cukurkan kerana saya merasa rimas” balas Non.

Akhir nya aku mengambil keputusan untuk mencukur bulu bulu ku dengan mengunakan pisau cukur
abang Ngah. “Ha ini baru adil nama nya, si botak bertemu dengan si licin” Non mengusik. “Saya takut setelah botak nanti makin menganas macam Botak Chin Tak?” aku mengusik.

“Ganas pun ganas lah, janji cipap saya puas” balas Non.
Selesai mandi aku mengenakan kain batik yang di hulurkan oleh Non dan terus mendapat kan Non yang sudah mula hendak masak dan berkata, “Dengan berpakaian kain batik saya macam orang Pantai Timur pula”.
“Tak apa lah, Pantai Timur ke atau Pantai Barat, sama sahaja” balas Non dan menyuruh aku duduk di ruang tamu kerana dia tak mahu di ganggu.

Tak lama selepas itu Non datang dengan menyatakan yang makanan sudah siap.

“Non, sementara menantikan makanan sejuk sedikit, apa kata saya suapkan makanan kedalam lubang cipap Non dulu” aku bersuara sambil menarik tangan Non menuju ke bilik.
Melihatkan yang aku sudah bogel Non bersuara, “Patut pun tak mahu makan dulu, tengok tu si botak kelihatan garang”.

Bila kaedaan sudah agak reda, aku tenung muka Non dan bertanya. “Bagaimana, sudah terubat tak rasa rindu cipap Non akan “MERETOL” saya”.

“Bukan Non sahaja, bayi yang di dalam rahim Non mungkin begitu juga, tengok dia diam sahaja” balas Non sambil mengusap usap perut nya sebelum menyuruh aku mengusap sama.
“Jangan jangan dia diam kerana asyik melihat “MERETOL” saya semasa berada di dalam lubang cipap Non tak, jangan di gigitnya kepala “MERETOL” saya sudah lah” aku mengusik.

“Mungkin juga, kerana senjata tumpul abang Ngah tidak sebesar “MERETOL” En Latiff. Tambahan pula kebelakangan ini abang Ngah jarang bermesra dengan cipap Non kerana katanya sudah tidak punyai tenaga” balas Non.

Selesai membersihkan badan kami makan bersama sebelum beredar untuk berihat di ruang tamu. Kini rintik rintik hujan sudah mula menerjah atap abastos yang baru di ganti. Aku memandang ke arah Non dengan memanjang kan muncung ku ke arah atap. Memahami apa maksud ku Non berkata, “Kalau tidak hujan pun cipap Non pasti basah bila En Latiff ada”.

Kini hujan sudah semakin lebat. Aku mengosok gosok perut Non sebelum meraba cipap Non yang licin hingga dia kegelian semasa jari telunjuk ku menyentuh biji kelentit nya yang sudah agak keras dan berkata, “Non agak nya berapa kali “MERETOL” saya sudah meneroka dan merasa kenekmatan lubang cipap Non”.

Non yang sedang mengusap usap kepala “MERETOL” ku berkata, “Agak Non sudah lebih seratus kali atau lebih, cuba En Latiff kira, satu malam habis kurang dua kali, sebulan paling kurang seminggu bila abang Ngah kerja malam dan masa nya pula sudah hampir sepuluh bulan”.

Aku tersenyum puas mendengarkan apa yang di perkatakan oleh Non yang terus bangun meminpin
tangan ku menuju ke bilik setelah kami berdua bogel sambil berkata, “Round ke dua sudah hampir akan berlaku, kerana “MERETOL” En Latiff sudah begitu bersedia”.

“Apa kurang nya dengan lubang cipap Non yang sudah agak basah” balas ku sambil merebah kan badan Non sebelum aku meluaskan kangkang nya.

“Tak sangka hujan di luar dan tempias nya mengena lubang cipap saya” Non bersuara setelah
“MERETOL” ku selamat berada di dalam kemotan mesra lubang cipap nya. Kali ini aku henjut agak lama kerana sempat menyepuh “MERETOL” ku dengan air “GAMBIR SARAWAK”.
“En Latiff dengar tak, hujan sudah reda macam tahu tahu yang kita sudah selesai” Non berkata setelah agak lama mengangkang menahan tujahan “MERETOL” ku.

“Kalau hujan berterusan nanti banjir pula, baru lemas bayi yang di dalam rahim Non” aku mengusik.
Sambil menghirup kopi “O” yang baru di bancuh oleh Non aku berkata, “Lepas ni boleh lah Non tidur dengan lena”.
“Kalau En Latiff tindak menganggu, boleh lah agak nya” balas Non.
“Bagi saya tidak menjadi hal takut takut nanti Non sendiri yang menganggu ketenteraman "MERETOL” saya” balas ku sambil melangkah menuju ke bilik tidur untuk menemani Non yang kata nya kesunyian.

Pagi sebelum pulang Non berkata, “Tak kan En Latiff hendak menghampakan harapan “MERETOL” En Latiff yang sudah jaga.

Faham dengan maksud Non aku menyuruh dia naik ke atas badan ku. Setelah Non selesa dengan kedua belah tangan nya memegang peha ku, aku menyuakan kepala “MERETOL” ku ke arah sasaran. Non segera menurunkan ponggong nya hingga “MERETOL” ku hilang di dalam lubang cipap nya.

Aku meramas ramas ponggong Non semasa dia sedang mengerak kan ponggong nya ke-atas
ke-bawah. Sekali sekala aku cuba memasuk kan jari telunjuk ku kedalam lubang bontot Non dan
berhenti melakukan nya setelah Non marah.
Setelah berusaha se mahu nya akhir nya kami mencapai apa yang di cari untuk memenuhi tuntutan lubang cipap Non dengan bantuan “MERETOL” ku.

“Selepas ini Non jangan risau, saya pasti izinkan “MERETOL” saya meneroka lubang cipap Non bila kaedaan mengizinkan” aku berkata sebelum beredar. Non hanya senyum dan terus menutup pintu.
Semasa memandu aku bersiul siul sambil meraba “MERETOL” ku yang baru meneroka lubang cipap Non sebanyak tiga kali dan berkata di dalam hati, “Hai lah “MERETOL” berapa lama lagi kah agak nya kau bakal menekmati kemotan mesra lubang cipap Non yang tembam dan licin.

Biasanya pada hari minggu aku pasti bangun lambat. Entah mengapa pagi ini aku terjaga awal. Selesai berpakaian aku segera ke pekan untuk sarapan di tempat biasa. Semasa menunggu pesanan aku membelek belek akhbar yang baru aku beli. Dengan sepontan aku hilang selera makan setelah melihat keputusan 4D yang aku beli semalam. Aku menyuruh tuan kedai membungkus sahaja apa yang aku baru pesan dengan di tambah beberapa keping lagi roti canai dan terus kerumah abang Ngah.

Bila aku sampai kelihatan ketiga anak anak Non sudah mandi dan aku segera ke bilik air setelah di beri tahu yang ibu mereka sedang mencuci pakaian. Aku menjadi steam bila melihat alur ponggong Non yang begitu jelas kerana kain yang di pakainya sudah begitu basah hingga melekat di tubuh nya. Tanpa berlengah aku menunjuk kan kepada Non keputusan 4D dan berkata, “Non, usaha kita malam itu berjaya, alur cipap dan bayi yang sedang Non kandung memang mempunyai tuah, lepas ini Non tak payah lagi menyental pakaian, saya akan belikan Non washing machine, nanti bila line clear dan bertepatan dengan malam jumaat kita usaha lagi, ia Non”.

“Bertuah nya bayi ini” Non bersuara sambil mengosok gosok perut buncit nya dan terus memanggil
ketiga tiga anak nya untuk sarapan setelah mengetahui yang aku sudah membelikan nya. Setelah anak anak nya selesai sarapan Non menyuruh mereka bermain di halaman rumah dan jangan bising konon nya aku yang sedang baring di dalam bilik kerana di suruh oleh Non pening kepala.
Aku merapati bila Non masuk dan berkata, “Sempat ke Non, budak budak tak kacau ke?”

“Hendak nya tidak, dulu bila saya gian dan abang Ngah sanggup melakukan, tidak pula budak budak itu mengacau hingga kami selesai” balas Non yang segera baring setelah menanggalkan kain kemban nya.

“Kita main cepat cepat ia En Latiff, setakat melepaskan gian sahaja kerana saya kasihan melihat
“MERETOL” En Latiff yang sudah keras se olah olah hendak menembusi seluar En Latiff” Non bersuara semasa aku hendak menyorong “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap nya.
“Baik lah” balas ku dan terus membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sehingga kami berdua mencapai kepuasan untuk sementara waktu.

“Sempat juga” aku mengusik setelah mencabut “MERETOL” ku dan mengosok gosok perut Non
dengan penuh manja.

“Uncle hendak balik ke, kepala dah tak pening lagi” along bersuara setelah melihat aku keluar dari
rumah.
“Pening juga sikit sikit” balas ku.

“Kalau masih pening, uncle baring lah dulu, nanti bila emak sudah selesai mencuci pakaian saya suruh dia tolong picitkan” sambung along.
Tanpa menjawab aku terus beredar.

Dalam perjalanan pulang aku terfikir untuk ke tempat kerja abang Ngah untuk memberitahu nya agar terus kerumah ku bila dia habis kerja. Sebelum pulang aku kerumah penjual ekor gelap untuk
menanyakan wang hadiah ku yang sudah pun di sediakan nya.

Aku sedang berihat bila abang Ngah datang dan bertanya mengapa aku memanggil nya. Setelah
menjelaskan segala apa yang telah aku niatkan kerana memenangi 4D dengan menunjuk kan kepada nya sejumlah wang yang di bungkus dengan surat khabar abang Ngah terdiam buat seketika. Akhir nya dia setuju dengan apa yang telah aku niatkan. Abang Ngah minta diri untuk pulang kerana kata nya malam nanti dia terpaksa mengantikan tempat kawan nya. Sebelum beredar aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada Non.

Tamat berita jam 10, aku berkemas untuk kerumah Non dengan harapan Non faham bila aku menyuruh abang Ngah menyampaikan salam ku kepada nya. Tinggal beberapa meter sebelum tiba kerumah Non aku mematikan injin motor dan menolak nya dengan cermat hingga ke pintu dapur. Aku merasa lega bila mengetahui yang pintu dapur tidak berkunci.

Setelah merapatkan pintu aku menapak dengan cermat dan terus masuk ke dalam bilik tidur Non tanpa di sedari oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V. Selang beberapa lama kedengaran Non menyuruh anak anak nya tidur dan berkata bahawa esok aku akan membawa mereka ke pekan untuk membeli pakaian baru dan basikal.

Selang beberapa lama Non masuk ke dalam bilik. “Non, mungkin ini malam terakhir, katil ini menjadi gelanggang untuk cipap Non menerima tusukan “MERETOL” saya. Kerana esok bila kedai dibuka saya sudah berjanji dengan abang Ngah untuk membeli yang baru berserta dengan beberapa barang electric yang Non perlukan” aku berkata sambil menanggalkan pakaian Non.

Sebelum melebarkan kangkang nya, Non mengosok gosok perut nya dan berkata, “Bertuah sungguh kau nak, kerana ibu mu bakal mendapat banyak barang baru”. Aku terus menjilat jilat alur cipap Non dan berkata, “Non, mengapa lubang cipap Non agak ternganga dan bongkom ke bawah, macam mana saya hendak menyumbat “MERETOL” saya?”

Non memberi penjelasan mengapa cipap nya berkaedaan demikian dan berkata, “Nasib baik abang
Ngah kena kerja malam mengantikan tempat kawan nya, dapat juga kita menyudah kan kerja yang di laku kan dalam kaedaan tergesa gesa pagi tadi” semasa aku sedang membenamkan “MERETOL” ku kedalam lubang nekmat nya.

“Mungkin sudah rezeki “MERETOL” saya” balas ku.
“Kini boleh lah En Latiff henjut lama sikit” Non yang sedang menerima tujahan “MERETOL” ku
bersuara.

Aku memperlahankan tujahan “MERETOL” ku setelah Non terair dan berkata, “En Latiff jangan henjut kuat sanggat, takut terkena kepala budak. Tadi kata takut sukar hendak memasuk kan “MERETOL” En Latiff dengan kaedaan cipap saya yang bongkom ke bawah, ini boleh pun masuk santak ke pangkal”

Non mengusik sambil lubang cipap nya mengemot erat “MERETOL” ku.
“Tetapi Non tengok lah, saya terpaksa mengeledingkan badan ke belakang” kata ku.
“Elok juga, nanti bila Non sudah terair lagi kita tukar posisi” aku mengusik.

Bila hajat sudah tercapai, kami berihat sebentar sebelum ke bilik air kerana Non sendiri mengatakan yang dia kurang selesa dengan dengan cipap nya yang berlendir. Selesai membersihkan badan kami kebilik untuk tidur dan berjanji akan memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non sebelum aku pulang.

Malam nya aku ke rumah abang Ngah untuk mempastikan bahawa kesemua barang barang yang aku pesan sudah di terima nya. Entah berapa kali abang Ngah mengucapkan terima kasih ke atas pemberian ku. Aku pulang setelah mendapat kepastian bahawa esok abang Ngah cuti untuk menemankan ku ke ibu negeri kerana aku hendak menukar kereta baru.

Selesai urusan jual beli kereta, aku mengajak abang Ngah ke shopping kompleks untuk mencari pakaian berjenama untuk dia dan Non. Pada mula nya abang Ngah agak keberatan untuk menerima pakaian pakaian yang aku aju kan. Akhir nya dia mengalah bila aku katakan “DUIT” terpijak.
Beres dengan pakain untuk abang Ngah, aku mencarikan pakaian untuk Non pula. Abang Ngah menjadi tersipu sipu bila aku menyuruh dia mencari panties dan bra untuk Non. Di sebabkan yang dia malu aku sendiri terpaksa memilih dengan mudah kerana aku tahu size nya kerana aku pernah menanggalkan ke dua dua benda tersebut bila “MERETOL” ku berhajat untuk masuk kedalam lubang cipap Non.

Dalam perjalanan pulang aku mengusik abang Ngah dengan berkata, “Tadi apa abang Ngah kata, malu hendak pegang dua benda tu, kini anak anak abang Ngah sudah masuk empat orang, siapa yang menanggalkan kedua dua benda tersebut bila abang Ngah hendak buat kerja”.

“Ish En Latiff ni, tentu lah saya kalau Non memakai kedua dua benda tersebut, tetapi biasa nya bila tidur Non jarang memakai nya” balas abang Ngah dan menyambung, “Macam mana En Latiff tahu size size nya, ke En Laatiff pernah menanggalkan nya”.

“Ke situ pula abang Ngah ni, sebenar nya saya agak agak sahaja, nanti kalau betul betul saya laku kan baru abang Ngah tahu” balas ku.

Hampir tengah malam baru kami sampai. Aku perhatikan Non yang sedang duduk di sofa baru, senyum menyambut kepulangan kami dengan kipas angin berputar ligat di atas kepala.
“Bagaimana Non puas tak dengan apa yang telah saya niat kan?” aku bertanya.

Non mengangguk kan kepala dan terus membawa kesemua pakaian yang aku belikan ke bilik.

“Non nanti bila Non buka kesemua beg plastic dan terjumpa dengan beberapa helai dua jenis pakaian kecil yang macam topeng zorro dan cawat tarzan, ingat tahu ia nya En Latiff sendiri yang pilih” abang Ngah mengusik semasa kami sedang menghirup kopi “O” panas yang telah di sediakan oleh Non.

“Apa boleh buat, terpaksa kerana abang Ngah malu konon” balas ku.

Selesai minum aku minta diri untuk pulang. Sebelum beredar kedengaran suara abang Ngah menyuruh Non mengambil sehelai kain sarong untuk ku dan menyuruh aku tidur di katil baru. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhir aku aku terpaksa mengalah setelah abang Ngah menguggut akan memulangkan kembali segala pemberian ku.
Belum pun sempat aku melelapkan mata kedengaran pintu bilik di buka. Aku agak tergamam bila melihat Non yang masuk dan terus merebahkan badan nya di sebelah kiri ku dan berkata, “Non tidur sini ia, abang Ngah sudah di buai mimpi”.

“Eh Non biar betul” aku bersuara semasa Non berdiri sambil menanggalkan pakaian nya seraya
menyuruh aku menanggalkan pakaian ku. “Tak kan dalam sekelip mata sahaja abang Ngah sudah di buai mimpi” bisik hati kecil ku.

Sebelum baring semula Non terus mengentel gentel “MERETOL” ku yang berkesudahan dengan ia nya keras mendonggak. Setelah Non baring terlentang aku terus mengusap usap perut nya dengan melupakan yang abang Ngah sedang tidur di bilik sebelah bersama sama dengan anak anak nya. Akhir nya berlaku lah apa yang semestinya berlaku bila “MERETOL” yang sudah begitu keras bertemu dengan cipap yang agak ternganga.

Semasa aku hendak ke bilik air untuk mandi aku agak terkejut mendengar kata kata yang di ucap kan oleh abang Ngah, “Bagaimana En Latiff dapat tidur dengan lena tak?”

Aku sekadar mampu senyum sahaja sebelum abang Ngah menyambung, “Lasak juga En Latiff tidur
hingga katil yang baru pun boleh berbunyi, ia lah orang muda, saya sudah berumur dan tidak punya
tenaga” dan terus pergi kerja.

Bila berpeluang aku kerap membenamkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non. Akhir akhir ni aku perhatikan yang abang Ngah kerap membuat kerja malam dengan alasan bertukar
shift dengan kawan kawan. Malam minggu pula anak anak nya kerap tidur di rumah nenek nya. Ia nya berlaku setelah kandungan Non mencecah tujuh bulan.

Ada juga aku bercadang untuk bertanya Non tetapi kerap terlupa bila “MERETOL” ku mengeras.
Tambahan bila Non sendiri berkata, “Nasib baik kaedaan mengizinkan dan En Latiff sudi membantu kalau tidak resah lah saya, abang Ngah bukan boleh di harap, sudah tidak punyai tenaga, tambahan bila kandungan sudah hampir hendak di lahirkan perasaan “HENDAK” saya semakin menjadi jadi”.
“Lepas ni En Latiff tak payah tunggu abang Ngah kerja malam, kalau dia bertugas petang pun boleh kerana Non perhatikan along, anggah dan acik begitu asyik bermain dengan basikal baru mereka” Non berbisik ke telinga ku setelah kami selesai dengan tugas kami.

“Ia lah anak anak kayuh basikal, saya kayuh Non, bagus juga” balas ku sambil menopok nopok cipap Non yang baru menerima tujahan “MERETOL” ku.

Bila kaedaan mengizin kan aku terus membenamkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non.
Akhir nya Non selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang di beri nama Taufik. Menurut kata Non rupa nya ada iras iras wajah ku. Kotenya pula boleh tahan tidak macam bayi yang baru di lahirkan.
Mendengarkan kata kata Non aku berkata di dalam hati, “Betul ke Taufik lahir dari hasil benih ku yang bersenyawa dengan benih Non, kalau betul bagaimana?”.

Perbuatan membenamkan “MERETOL” ku kedalam lubang cipap Non yang tembam yang sudah di
tumbuhi bulu bulu halus dan agak sempit bermula kembali setelah Non habis pantang. Walau pun ia nya sudah berlarutan hingga bulan ke enam namun belum menampak kan yang benih dari pancutan
“MERETOL” ku dengan telur yang di hasilkan oleh lubang cipap Non akan bertunas di dalam rahim nya. Aku mengharap agar ia nya terus begitu.

Satu petang setelah pulang dari kerja aku terus kerumah abang Ngah. Melihatkan wajah ku yang agak muram, abang Ngah menyanya mengapa sambil di perhatikan oleh Non yang sedang memangku Taufik. Setelah mengetahui yang aku akan di tukar kan abang Ngah kelihatan sedih dan terus mendapat kan anak anak nya yang sedang bermain basikal.

Non kelihatan muram sambil menyingkap baju nya kerana Taufik menangis hendak menyusu. Aku
menghampiri untuk menatap wajah Taufik. Dengan perlahan dalam kaedaan suara yang tersekat sekat Non berkata, “Hilang lah tempat saya hendak bermanja”. Aku menenangkan kaedaan Non dan berkata, “Saya pasti datang bila kelapangan”.

Melihatkan yang abang Ngah duduk termenung di tangga aku menghampiri nya. Belum pun sempat aku membuka mulut abang Ngah bersuara pelahan, “Saya tahu perhubungan En Latiff dengan Non, saja saya buat tak kesah kerana saya tahu bahawa saya kurang tenaga untuk melayan tuntutan nafsu Non yang masih muda, tambahan pula perasaan cinta saya terhadap diri Non begitu mendalam dan saya takut kehilangan nya, nanti siapa yang boleh tolong bila Non mendesak”.

Aku dan Non menjadi serba salah setelah mendengar kata kata abang Ngah. Sambil tertunduk malu aku dan Non minta maaf. Melihatkan gelagat kami berdua, abang Ngah mententeramkan kaedaan dengan berkata, “Elok lah kita sama sama lupakan perkara yang sudah pun berlaku sehingga terhasil nya Taufik, tak patut saya mengeluarkan kata kata tersebut”. Sebelum beredar untuk mandi abang Ngah menyuruh aku tidur di rumah nya sahaja sehingga hari aku akan di tukar kan.

Selesai makan aku dan abang Ngah ke ruang tamu. Aku memberitahu nya bahawa wang terpijak yang aku perolehi buat kali kedua masih berbaki dan bertanya kalau kalau dia ada hutang di mana mana, kerana aku tidak mahu mereka hidup susah setelah aku tiada. Sebenar nya aku agak cemburu kalau kalau Non terpaksa mengangkang untuk lelaki lain. Motor baru ku akan ku tinggalkan buat kegunaan abang Ngah dan berjanji untuk memasuk kan talipon untuk memudahkan kami berhubung. Untuk perbelanjaan Taufik aku berjanji untuk menanggong nya.

Sebelum masuk tidur, abang Ngah menyuruh Non tidur dengan ku. Non yang kebingungan bertanya, “Betul keapa yang abang Ngah cakap?”
“Pergi lah, esok En Latiff sudah hendak pindah dan bila akan bersua lagi pun tak tahu” balas abang
Ngah dan terus masuk ke bilik nya.
Dengan memangku Taufik yang sudah nyenyak, Non masuk ke bilik dan merebahkan diri nya di sebelah ku setelah menempatkan Taufik di sudut yang selesa dan setelah dia bogel apa bila melihat aku sendiri sudah demikian.

Setelah melebarkan kangkang nya Non bersuara, “Sebenar nya Non sudah lama tahu yang abang Ngah tahu akan perhubungan sulit kita yang sudah tidak sulit lagi, saja Non tidak memberitahu En Latiff kerana takut En Latiff malu dan enggan tidur dengan Non lagi” dan sambung berbicara, “En Latiff jilat alur cipap saya sehingga saya puas ia”.

Aku menyembamkan muka ku kearah lubang cipap Non dan mula menjilat jilat sehingga Non mengerak gerak kan ponggong nya ke kiri ke kanan kerana kegelian bila aku main main kan lidah ku kearah biji kelentit nya. Melihatkan yang Non sudah semakin terangsang aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkan Non sambil menyumbatkan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non. Aku merangkul tubuh Non sebelum membuat aksi keluar-masuk “MERETOL” ku dan berkata, “Kali ini saya rasa lain macam kerana tidak bimbang di ketahui oleh abang Ngah, sungguh enak dan nyaman”.

“Janji ia En Latiff, bila kelapangan datang menziarah kami sekeluarga dan jangan lupa akan kehadiran Taufik” Non berkata sambil lubang cipap nya mengemot erat “MERETOL” ku.

“Saya pasti datang, mana saya boleh lupa akan kemotan mesra lubang cipap Non, kalau dapat saya
hendak buat kan seorang adik untuk Taufik”. Aku berbohong untuk menenangkan kaedaan Non.
“Kalau itu yang En Latiff hajatkan, kita main puas puas biar benih hasil dari pancutan "MERETOL” En Latiff tumbuh subur di dalam rahim saya” Non bersuara sambil mengerakkan ponggong nya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah kerana dia sudah hendak terair.

“Kalau ia nya terjadi aku apa peduli, lagi pun esok aku akan pergi jauh” aku berkata di dalam hati sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik “MERETOL” ku dalam mencari kepuasan.
Sebelum berangkat kami berdayung lagi setelah mengetahui abang Ngah dan ketiga tiga anak nya tiada di dalam rumah sebagai tanda perpisahan buat sementara konon. Non telah memberitahu ku yang dia tidak sampai hati hendak melihat aku pergi. Sebelum keluar dari bilik aku cium dahi Taufik setelah memberitahu Non bahawa minggu depan aku pasti datang kerana ada urusan di pejabat yang belum selesai.

Abang Ngah dan ketiga tiga anak nya kelihatan menitiskan air mata semasa mengiringi ku ke kereta dan terus berlalu meninggalkan kawasan rumah abang Ngah dengan membawa bersama seribu satu macam kenangan. Bertemu lagi ke aku dengan keluarga seperti keluarga abang Ngah di tempat baru nanti. Hanya kaedaan sahaja yang akan menentukan nya.

Tiada ulasan: