Jumaat, 10 April 2015

Menonton Cerita Lucah Part 2

Sejak abang Ngah menyuruh aku membawa pulang video player ku, aku sudah agak lama tak kerumah nya walau pun ingatan ku terhadap diri Non masih membara untuk ber…. dengan nya tetapi aku tahan sehingga lah pada satu malam semasa aku sedang menonton T.V seorang diri abang Ngah yang baru pulang dari kerja singgah dan masuk kerumah ku setelah di pelawa.

Semasa minum aku cuba cuba memerhati gerak geri abang Ngah, takut kalau kalau tujuan kedatangan nya untuk memberitahu ku akan perbuatan sumbang ku dengan isteri nya. Aku menjadi lega bila topic perbualan kami tidak menyentuh perkara yang aku sangsikan. Aku berperasaan demikian kerana sebelum ini pernah terserempak dengan nya baru beberapa minit “SELESAI”.
Setelah beberapa meter meninggalkan rumah ku, abang Ngah berpatah balik. Aku menjadi sedikit
cemas. Perasaan ku tenteram semula setelah abang Ngah berkata, “Esok hari minggu dan saya off, Non mempelawa encik Latiff untuk makan di rumah kami”. Mendengarkan yang aku sudi datang, abang Ngah senyum dan terus pulang.

Sebelum pergi kerumah abang Ngah aku singgah di restaurant mamak untuk membeli beberapa keping roti canai. Abang Ngah kelihatan senyum bila melihat aku menghampiri rumah nya dan terus memanggil Non yang keluar dalam kaedaan tersipu sipu yang membuat abang Ngah bersuara, “Apa hendak di malukan, macam tak biasa pula”. Kata kata abang Ngah membuat aku sedikit sangsi tetapi aku berlagak seolah olah aku tidak mendengar apa yang abang Ngah ucapkan.

Non mengambil bungkusan yang aku hulurkan dan terus kedapur. Setelah sarapan di sediakan aku dan abang Ngah makan setelah Non menyatakan yang dia akan makan bersama sama dengan anak anak nya.

Selesai makan, aku dan abang Ngah beredar ke ruang tamu. Aku berkesempatan meraba cipap Non semasa abang Ngah ke bilik air dan berkata, “Cipap oh cipap, bila agak nya peluang akan menyelema?” Non hanya tersenyum seraya menguis tangan ku sebelum memanggil anak anak nya.
Selang beberapa lama, abang Ngah meminta izin untuk ke pasar. Puas aku memujuk dengan berbagai kata kata sebelum abang Ngah sudi mengambil not RM50.00 yang aku hulurkan untuk membeli segala keperluan di pasar kerana aku sudah memberitahu nya yang aku akan makan malam sekali. Semasa abang Ngah hendak menghidupkan ingin motor, anak nya yang tua menghampiri kerana hendak ikut dan di bawa bersama.

Mengetahui bahawa Non berseorangan di dapur setelah anak nya yang dua orang lagi bermain di
halaman rumah aku terus mendapatkan nya dengan tujuan untuk ringan ringan. Non yang faham tidak menghampakan. Untuk mengelak dari di lihat oleh anak anak nya, Non menarik tangan ku menuju ke bilik air. Aku rangkul tubuh Non dan kami bercumbuan untuk melepaskan rindu yang sudah sekian lama di pendam.

Sambil mengusap usap “MERETOL” ku yang sudah mula mengeras, Non berkata, “Apa lah nasib kau “MERETOL” masa dan kaedaan tidak mengizinkan”.

“Tak apa lah Non nanti bila berkesempatan saya pasti memasukkan “MERETOL” saya di sini” balas ku sambil meramas ramas manja cipap Non. “Itu pun kalau Non izinkan?” sambung ku.
Aku melepaskan pelukan ku setelah mendengar salah seorang dari anak Non menangis. Sebelum
beredar Non sempat memberitahu ku yang dia sedia menunggu kehadiran ku bila masa mengizinkan. Aku keluar dari bilik air setelah kaedaan diri dan “MERETOL” ku normal.

Non yang berdiri di belakang ku yang asyik memerhatikan kedua anak anak nya bermain “TENG
TENG” segera ke dapur setelah mendengan bunyi motor abang Ngah dan keluar setelah di panggil oleh abang Ngah untuk mengambil barang barang yang baru di beli nya. Sebelum Non melangkah pergi aku bersuara, “Non masak sedap sedap tahu, kalau tak sedap lain kali saya tak mahu datang”
“Betul tu” sampuk abang Ngah.

Sambil duduk bersama dengan abang Ngah di ruang tamu aku bersuara,”Abang Ngah, nanti boleh
tolong carikan tukang yang pandai menganti atap rumah, kerana saya kasehan melihat atap rumah abang Ngah yang bocor dan bila hujan begitu menyulitkan keluarga abang Ngah”

Mendengarkan kata kata ku itu lama abang Ngah terdiam sebelum memberitahu yang dia tak punyai wang. Setelah memberitahu nya bahawa aku ikhlas untuk membantu akhir nya dia setuju.

Selesai makan tengah hari aku minta diri untuk pulang dan berjanji malam nanti aku pasti datang.
Sebelum aku beredar abang Ngah memberitahu ku bahawa bermula dari malam ini dia shift malam.
Mendengarkan itu aku pura pura ingin membatalkan sahaja niat ku tetapi di halang oleh abang Ngah dengan alasan lauk banyak. Non yang berada di dapur memerhatikan sahaja perbualan ku dengan abang Ngah.

Melihatkan yang abang Ngah sudah bersiap siap untuk pergi kerja aku meminta diri untuk pulang setelah selesai makan. “Mengapa tergesa gesa En Latiff?” abang Ngah bertanya setelah melihat aku. “Tak apa, lagi pun abang Ngah sudah hendak pergi kerja, nanti apa pula kata jiran jiran”. Balas ku.
Non yang sudah tahu rancangan ku pura pura mengusik, “Biarkan lah abang Ngah, orang tak sudi tak kan hendak di paksa”.

“Jangan lah cakap begitu, nanti bila abang Ngah ada di rumah saya pasti datang” balas ku dan terus pergi.

Selang beberapa jam kemudian aku ke rumah abang Ngah. Dengan cermat aku memuka pintu dapur yang tidak berkunci dan terus ke bilik tidur Non setelah pintu di tutup rapat sambil mengenakan selak nya sebagaimana yang telah kami perbincangkan sebelum aku pulang. Non yang berada di ruang tamu bersama sama dengan anak anak nya yang asyik menonton T.V kedengaran bersuara, “Nanti bila cerita sudah tamat tutup T.V dan pergi tidur, emak pening kepala dan hendak tidur dulu”
“Baik lah emak” kedengaran suara anak anak nya.

Aku sedang baring terlentang sambil mengusap usap “MERETOL” ku bila Non masuk. Aku berdiri dan terus merangkul tubuh Non seraya menanggalkan pakaian nya dan Non membisik kan ke telinga ku, “Kalau boleh jangan bising sanggat takut anak anak Non perasan”. “Kalau begitu kita turun kan tilam takut nanti bunyi katil akan menarik perhatian anak anak Non” kata ku sambil menurunkan tilam dengan begitu berhati hati.

Setelah membaring kan Non aku melutut di celah kelengkang nya dan terus menopok nopok cipap yang tembam dan berkata, “Hai cipap mengapa bila aku teringatkan kau “MERETOL” ku jadi keras semacam”. Non menarik badan ku seraya berbisik di telinga ku dengan berkata, “Agak nya
“MERETOL” En Latiff serasi dengan kemotan cipap saya tak?”

Puas menjilat aku arit arit alur cipap Non dengan “MERETOL” ku sehingga dia bersuara, “Dahl ah tu, masuk kan cepat “MERETOL” En Latiff, lubang cipap saya sudah tak sabar hendak mengemotnya”.

“Nanti bila “MERETOL” saya sudah puas dengan belaian mesra lubang cipap Non, saya hendak rasa lubang yang ini boleh” aku mengusik sambil menyentuh lubang bontot Non dengan kepala “MERETOL” ku.

Mungkin kerana sudah tak dapat bertahan lebih lama lagi Non berkata, “Masuk kan "MERETOL” En Latiff dalam lubang cipap saya dulu, cepat lah En Latiff”.

Aku membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non dan menekan kepala “MERETOL” ku yang kembang berkilat yang masuk sedikit demi sedikit hingga santak kepanggkal. Non yang sedang menekmati tujahan “MERETOL” ku di dalam lubang cipap nya memejamkan mata sambil mengetap bibir dan lupa dengan hal kaedaan anak anak nya yang masih menonton T.V di ruang tamu.

Aku membiarkan “MERETOL” ku berendam di dalam lubang cipap Non buat seketika. Aku rangkul erat belakang Non dan kami bertukar berkoloman lidah dan melepaskan rangkulan ku bila Non bersuara, “Berhati hati En Latiff, dalam rahim saya sudah bertunas benih entah abang Ngah atau pun En Latiff yang punya, Non tak begitu pasti”.

Aku meminta maaf keatas keganasan ku dan melepaskan rangkulan ku sebelum membuat aksi
sorong-tarik keluar-masuk “MERETOL” ku dengan ceremat. Sambil membuat aksi tersebut kami
tersenyum puas bila mata bertentang mata. Sekali sekala aku meramas ramas tetek Non sambil
menyonyot puting nya silih berganti.

Merasakan yang Non sudah hendak climex aku melajukan aksi keluar-masuk “MERETOL” ku untuk membantu nya mencapai kepuasan yang di cari.

“Oh En Latiff sedap nya, ooohhhh oooohhhhhhh En Latiff laju sikit oooohhh sseeeddaaaaappp” Non merentih manja dan terus terdiam setelah menghasil kan cecair pekat yang turut meleleh keluar bila aku membuat aksi sorong-tarik “MERETOL” ku dengan menghasil kan bunyi “Kelecup kelecap, kelecup kelecap yang agak ketara hingga aku terpaksa berhati hati dengan pergerakan keluar- masuk “MERETOL” ku kerana aku khuatir bunyi tersebut akan di dengar oleh anak anak Non yang sedang menonton T.V di luar.

Mengetahui bahawa Non sudah mendapat kepuasan aku mengusik”Non, boleh saya cuba ikut lubang yang bawah” sambil memberhentikan aksi sorong-tarik “MERETOL” ku.

“Ah En Latiff ni jangan lah, nanti saya tidak dapat merasa kenekmatan pancutan dari "MERETOL” En Latiff, nanti tak subur pula benih yang baru bercambah kerana tidak di sirami oleh air nekmat En Latiff” balas Non.

“Tak lah Non saya acah acah sahaja” balas ku sambil melajukan tujahan “MERETOL” ku kerana aku sendiri sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Mengetahui akan kaedaan, lubang cipap Non menguatkan kemotan nya untuk membolehkan aku merasa nekmat satu pancutan yang penuh misteri.
Akhir nya kami sampai bersama ke tepian pantai berahi setelah sama sama meredah badai yang agak bergelora dalam kaedaan bergaya kerana misi kami mencapai kejayaan sebagaimana yang kami harapkan.

Setelah aku dan Non berada di alam nyata semula, aku gosok gosok perut Non dan berkata, “Agak nya bila perut Non semakin berisi nanti tentu “MERETOL” saya kerap hendak masuk kedalam lubang cipap Non tak?”

“Itu pun yang saya harapkan, kerana dari pengelaman yang lepas lepas cipap saya kerap
“BERKEHENDAK” bila kandungan sudah mencicah empat bulan hingga menyukar kan abang Ngah bila di perlukan. Orang kata bayi hendak tumbuh rambut, nanti pandai lah saya mencari helah bila abang Ngah berkerja malam atau pun apa” Non memberi penjelasan sambil mencubit hidung ku.
Apabila mendengar suara anak anak nya Non bingkas bangun untuk mengenakan pakaian nya. Sebelum melangkah keluar Non sempat berbisik di telinga ku, “Nasib baik kita sudah selesai kalau tidak haru”.

“Round pertama memang sudah selesai, jangan lupa round kedua sebelum saya pulang” balas ku sambil meramas ramas ponggong Non.

Bila Non sudah keluar kedengaran anak nya yang pertama bersuara, Tadi along dengar emak bercakap cakap, agak nya emak bercakap dengan siapa?”

“Agak nya emak mengiggau” kedengaran Non bersuara dan menyuruh anak anak nya kebilik air dulu sebelum tidur.

Semasa Non keluar aku sempat mengangkat tilam untuk di letakkan di atas katil. Melihatkan kaedaan ku yang sedang duduk bersandar di atas katil Non senyum dan berkata, “Cepatnya En Latiff menyediakan gelanggang untuk round ke dua?”

“Atas lantai kurang kick lah Non” balas ku sambil membiarkan Non mengelap “MERETOL” ku dengan towel basah yang di bawa bersama.

“Apa lah “MERETOL” En Latiff ni, kita hendak tolong bersih kan dia melawan pula” Non bersuara setelah merasakan yang “MERETOL” ku sudah mula hendak mengeras semula.

“Memang begitu, pantang di sentuh, lebih lebih lagi bila tangan Non yang menyentuh” balas ku sambil merangkul tubuh Non untuk bersandar ke dada ku. Setelah Non selesa bersandar ke dada ku, aku meramas ramas kedua dua buah tetek Non dan sekali sekala mencium tengkok nya.

Setelah agak lama bersandar di dada ku Non kerap mengalih alih ponggong nya kerana dia merasa geli bila “MERETOL” ku yang sudah begitu keras menyentuh ponggong nya.

Sebelum menanggalkan pakaian nya, Non keluar untuk meninjau hal kaedaan anak anak nya dan masuk semula dan terus menanggalkan pakaian nya seraya berkata, “Mereka sudah lena, nanti boleh lah En Latiff dayung lama sikit macam yang lepas lepas”. Aku mengangguk kan kepala sambil memegang “MERETOL” ku yang sudah aku sapukan dengan air “GAMBIR SARAWAK” semasa Non keluar tadi kerana aku sudah bertekad untuk menghenjut agak lama sebelum pulang.

Non yang sudah bogel merebahkan badan nya di sebelah kanan ku. Kami berpelokan dalam kaedaan mengereng dan terus bertukar berkoloman lidah. Non yang merasa “MERTOL” ku menujah nujah di celah kelengkang nya berkata, “Nampak gaya “MERETOL” En Latiff semakin ganas”.

Aku tidak menjawab dan terus membetulkan kedudukan ku di celah kelengkang Non yang terus
melebarkan kangkangnya kerana dia begitu suka bila aku menjilat jilat alur cipap nya. Belum pun lama aku menjilat, cipap Non sudah mengeluarkan cecair pekat dengan agak banyak. “Apa ni Non, banyak nya air?” aku mengusik.

“Mana tak banyak, bukankah En Latiff yang pancut ke dalam lubang cipap Non tadi” balas Non.
Setelah puas menjilat jilat alur cipap Non aku baring terlentang sambil menyuruh Non naik mengangkang ke atas perut ku. Setelah aku puas dengan kedua dua tetek nya aku menyuruh Non memasuk kan “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya kerana aku hendak perhatikan hal kaedaan “MERETOL” ku menyelinap masuk kedalam lubang cipap Non yang sudah begitu bersedia dan tidak asing lagi buat “MERETOL” ku.

Merasakan yang “MERETOL” ku yang baru di sepuh dengan air “GAMBIR SARAWAK” berada di sasaran. Non menurunkan ponggong nya. Aku memerhatikan dengan penuh nafsu melihat “MERETOL” ku di telan sedikit demi sedikit oleh lubang cipap Non. Bila kaedaan sudah bagaimana yang di kehendaki, Non memulakan aksi turun-naik turun-naik ponggong nya dan aku cuma bertahan sahaja.

Belum pun beberapa lama, Non sudah mula melajukan aksi turun-naik ponggong nya. Melihatkan itu, aku terpaksa membantu dengan mengerakkan ponggong ku keatas kebawah untuk membantu Non yang sedan mencari kepuasan hingga dia berjaya buat seketika meredakan naluri “MENGHARAP” cipap nya.

Bila sudah reda aku menyuruh Non menonggeng kerana aku hendak memasuk kan “MERETOL” ku dari arah belakang. “Jangan lah En Latiff” Non bersuara bila merasa kepala “MERETOL” ku menyentuh lubang bontot nya.

“Saya tak sengaja” balas ku dan terus memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap nya. Aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik sambil memegang erat pinggang Non. Aku memberhentikan aksi sorong-tarik “MERETOL” ku setelah mendengar Non ketawa. Aku turut sama ketawa bila Non berkata, “Saya geli hati melihat buah landu En Latiff berbuai buai bila En Latiff membuat pergerakan keluar-masuk “MERETOL” EN Latiff.

Bila kaedaan Non sudah reda setelah climex kali kedua, aku memberhentikan aksi sorong-tarik
“MERETOL” ku dan berkata, “Non tak letih ke kalau perjalanan “MERETOL” saya meneroka alam ghaib di dalam lubang cipap Non masih boleh bertahan lagi”

“Entah lah En Latiff, walau bagaimana pun saya terpaksa bertahan selagi En Latiff belum mencapai
kepuasan” balas Non.

Setelah mencabut “MERETOL” ku yang masih belum mahu mengalah kerana terlebih sepuh, aku ramas ramas ponggong Non sebelum menyuruh dia baring terlentang. Sebelum memasuk kan “MERETOL” ku ke dalam lubang cipap Non aku lap “MERETOL” ku dengan towel basah untuk mengurangkan sepuhan nya kerana aku kasihan dengan diri Non yang terpaksa mengangkang lama sebelum “PERMAINAN” tamat.

Walau pun sudah beberapa kali climex namun lubang cipap Non terus dengan kemotan nya setelah
“MERETOL” ku terbenam habis. Aku terus dengan henjutan ku. Setali sekala aku membongkok untuk bertukar berkoloman lidah dan mencium dahi Non yang sehingga kini masih mahu menerima kehadiran “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya.

Aku perhatikan wajah Non agak berseri bila aku memberitahu nya yang aku sudah hampir hendak
pancut. Pada ku senyuman Non membawa dua erti, yang pertama mungkin rasa letih nya akan hilang bila permainan tamat dan yang kedua, mungkin merasa enak bila cecair pekat yang bakal di semburkan oleh “MERETOL” ku kedalam lubang cipap nya berlaku.

Akhir nya kami keletihan dengan seluruh anggota kami di basahi oleh peluh.

“Bagaimana Non puas tak?” aku bertanya sambil mengering kan badan menghadap ke muka Non.
“Apa tak puas nya, hingga berpeluh peluh” balas Non sambil menyuakan mulut nya ke mulut ku.
“Lena lah tidur kita nanti, nasib baik esok hari minggu, kalau kesiangan pun tak mengapa” kata ku sambil mengusap usap perut Non yang terus bersuara, “Nanti bila isi nya sudah agak ketara mungkin En Latiff tak boleh henjut seperti mana yang baru berlaku, takut saya cepat penat”.

“Tak kan saya hendak memudaratkan kandungan Non” balas ku sambil menarik tangan Non.
Dengan berpimpinan tangan dalam kaedaan bogel setelah pasti yang bilik anak anak Non di selak dari luar kami mengatur langkah menuju ke bilik air. Selesai membersihkan badan kami ke bilik semula.

Sebelum pulang Non menuangkan ku kopi “O” panas yang sudah di sediakan yang tersimpan di dalam flash.

Sebelum beredar aku mencium dahi Non dan berjanji untuk mengizinkan “MERETOL” ku bertandang ke dalam lubang cipap Non bila berkesempatan.

Tiada ulasan: