Jumaat, 10 April 2015

Mak Mertua Aku

Nama aku adalah Zack Putra dan orang memanggil aku Zack sahaja.Aku telah dilahirkan pada 11 Mei 1972 di Kuala Lumpur dan aku berbintang Taurus.Aku telah berumur lebih kurang 30 tahun dan telahpun berkahwin serta sudah mempunyai seorang anak.Isteri aku merupakan seorang wanita yang dianggap cantik dan menawan.Aku telah mengenali isteri aku semasa aku pulang belajar dari Amerika Syarikat dulu.Aku jugak boleh dikatakan seorang yang dianggap handsome dan well-built dengan ketinggian dan berat badan yang ideal.Isteri aku semasa itu menyewa rumah dan tinggal tidak jauh dari rumah orang tua aku dan kami sentiasa berbalas-balas senyuman,lebih-lebih lagi semasa dia keluar bekerja.Aku mengorat dia kerana dicabar oleh budak-budak bola kat rumah aku tu sebab ramai yang dah try tapi tak dapat.Kira ayat aku ni boleh dikatakan power jugak la. Maklum la...berdasarkan pengalaman aku yang luas dalam bidang ni masa kat Amerika Syarikat dulu.

Setelah berkenalan untuk sekian lama,kami pun berkahwin dan kehidupan kami kini boleh dikatakan mewah jugak dengan jawatan aku sebagai seorang Manager dan pendapatan bulanan aku yang sebanyak lebih kurang RM 4,200 sebulan.Cerita ni bermula selepas isteri aku mengambil keputusan untuk berhenti kerja dan menjadi surirumah sepenuh masa.Aku tak kisah sangat dengan keputusan tersebut disebabkan pendapatan aku lebih dari cukup untuk menampung segala keperluan kami anak-beranak.Terus-terang aku katakan yang aku lebih gembira disebabkan tak payah nak hantar dan jemput everytime isteri aku nak pergi atau balik kerja atau hantar anak aku pergi tadika pagi-pagi buta.Sejak isteri aku menjadi surirumah sepenuh masa,banyak masa cuti hujung minggu atau public holidays yang ada kami gunakan untuk balik ke rumah mertua aku yang terletak di Johor (since aku ni pun budak Kuala Lumpur,aku tak kisah.Setiap malam boleh balik rumah orang tua aku dan asalkan diorang gembira).

Mak Mertua aku tu boleh dikatakan lawa jugak,mempunyai kulit yang putih melepak dan halus gebu dengan ketinggian lebih sikit dari paras bahu aku dan berumur 48 tahun.Namanya adalah Ram Ibrahim dan Mak Mertua aku tu telah dilahirkan pada 24 Jun 1956 di Batu Pahat,Johor Darul Takzim serta berbintang Cancer.Kalau Mak Mertua aku tu keluar jalan-jalan dengan isteri aku,memang orang tak sangka yang jalan sebelah isteri aku tu merupakan Mak Kandung dia sendiri.

Satu perkara tentang Mak Mertua aku tu ialah dia pandai menjaga kulit dan merawat badannya tapi sorry la,mak mertua aku tu tak pakai all those branded items macam facial treatment dan body care products yang mahal-mahal tu.Dah la mahal,kesannya pulak tak seberapa.Semuanya produk tradisional aje.Ramai yang tak percaya yang mak mertua aku tu sudah pun mempunyai cucu.

Macam yang aku cerita tadi,semenjak isteri aku berhenti kerja,banyak la masa hujung minggu dan public holidays aku gunakan untuk pulang ke kampung isteri aku di Johor.Aku kadang-kadang boring jugak tinggal kat Kuala Lumpur ni dengan traffic jam yang tersangat la ‘stressfull’nya. Jadi,bila balik kampung isteri aku ni,aku gunakan sebaik mungkin untuk melepaskan stress dari kerja dengan pergi memancing atau jalan-jalan kat tepi laut (since rumah mertua aku tu dekat dengan laut).Bahagian-bahagian open space dan nature beauty ni memang menjadi kegemaran aku sejak kecik lagi.Ye la,sekian lama duduk di Kuala Lumpur ni dari aku lahir sampai sekarang.Duduk di tengah-tengah hutan batu dan semuanya “too-man-made” macam Sunway Lagoon tu.

Routine balik kampung isteri aku ni berjalan untuk sekian lama dan sejak balik pun kerap,lama-lama aku pun terperasan perubahan pada diri Mak Mertua aku tu.Lupa pulak aku nak beritahu,sejak aku merupakan lelaki tunggal di dalam rumah mertua aku tu (selain daripada Bapak Mertua aku),kadang-kadang banyak masa terlapang aku di rumah tu digunakan untuk menolong Mak Mertua aku tu dan boleh dikatakan aku ni merupakan satu-satunya menantu yang teramat sangat disayangi.

Perubahan yang paling ketara yang aku nampak ialah Mak Mertua aku tu lebih kerap berdandan dan pasang badan dan kadang-kadang tu aku perasan yang Mak Mertua aku tu macam nak goda aku pulak.Dah la malam-malam Mak Mertua aku tu jarang memakai bra dan baju yang dipakai tu phuuuhhh...kadang-kadang tu teramat la transparentnya.Jadinya,puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu yang berwarna coklat kemerahan tu jangan cerita la,selalu sangat aku nampak dan daripada celah-celah baju tu aku boleh nampak yang kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu memang sedang elok dengan tapak tangan aku ni,tak jatuh dan tak londeh pulak tu.Tak tahu la aku apa ubat atau ilmu yang Mak Mertua aku tu pakai.Kadang-kadang tu Mak Mertua aku tu macam saja nak posing depan aku,baca surat khabar sambil pakai baju low-cut pulak tu.Jadi,aku ternampak la kedua-dua tetek ranum mak mertua kau tu kat depan mata aku.Hai...!!!Berat mata memandang,berat lagi batang kote aku yang memikulnya.Pernah beberapa kali aku nak cuba ambil gambar dengan camcoder aku tapi line tak pernah yang clear.Bontot Mak Mertua aku tu memang satu bab yang lain pulak,tak jatuh.Jalan pulak tertonggek-tonggek macam itik betina baru lepas kena henjut dengan itik jantan.Depan aku....huh gelek bontot tonggeknya tu bertambah-tambah la daringnya.Kadang-kadang aku rasa macam nak pekap aje tangan aku kat bontot tonggek Mak Mertua aku tu atau cuba membayangkan yang batang kote aku ni dibuai mesra di dalam lubang cipap Mak Mertua aku yang berayun tu.

Jadinya,kisah-kisah yang macam ni berlanjutan untuk sekian lama dan kadang-kadang aku saja belikan baju yang lebih transparent dan ultra lowcut untuk dihadiahkan pada Mak Mertua aku tu.Sampaikan isteri aku complaint sebab baju yang aku belikan tu.Sebenarnya isteri aku pun tak nak pakai sebab terlalu seksi dan terlampau terdedah.Aku selalu cover line dengan mengatakan bahawa Mak dia selalu pakai pakaian yang menampakkan ketuaannya,fesyen orang tua,colour orang tua dan sebagainya.Aku pesan kat isteri aku tu kalau dia dah tua nanti (sorry,bukan tua tapi berumur),aku nak isteri aku tu jadi mirror reflection Mak dia.Body maintain dan dressing up-to-date.Yang membuatkan aku lebih geram tu bila Mak Mertua aku ni pakai pulak tu baju-baju yang aku belikan tu.Katanya hadiah daripada menantu dan lagi kerap Mak Mertua aku tu tak pakai bra,aku pun bertambah-tambah “stressfull”nya bila aku balik kampung.Bukan apa,sebab aku tak dapat gentel dan pegang kedua-dua tetek dan puting Mak Mertua aku tu.Seolah-olah macam Mak Mertua aku tu hantar message pada aku,“boleh tengok,boleh buat modal melancap,tapi tak boleh pegang...!!!”.Huh...itu yang tension aku dibuatnya.Bapak mertua aku pulak rileks aje dan tak ada komen apa-apa pun.Bapak mertua aku tu pun memanjang tak ada kat rumah.Kalau tak kerja,bapak mertua aku tu pergi turun laut sampai kadang-kadang tu dua atau tiga hari tak balik rumah.Aku tanya jugak pada Mak Mertua aku ni yang dia tak bosan ke duduk rumah sorang-sorang.Mak Mertua aku tu kata apa nak buat.Bapak mertua aku tu kalau tak kerja,dia pergi memancing dan kalau duduk rumah pun tidur memanjang aje macam takde kat rumah.Dalam hati aku berkata,“Hhmmmm...Patut la macam gila meroyan dan horny semacam aje Mak Mertua aku ni...!!!”.Pernah sekali semasa Mak Mertua aku tu sedang menyiang ikan pari yang bapak mertua aku tangkap,Mak Mertua aku tu tunjukkan kat aku macam mana rupanya lubang cipap ikan pari.Aku pun sebenarnya tak pernah tengok rupa lubang cipap ikan pari macam mana selama ni walaupun aku ni boleh dikatakan tergolong sebagai seorang pemancing profesional jugak.Kalau korang semua nak tahu,sebijik macam lubang cipap wanita.Sambil Mak Mertua aku tu tunjuk kat belahan cipap ikan pari tu,Mak Mertua aku tu menjolok-jolok jari hantu dia kat dalam lubang cipap ikan pari tu,keluar-masuk-keluar-masuk.Macam Mak Mertua aku tu sedang bagi satu petunjuk kat aku aje.

Jadinya,benda-benda yang kecik-kecik ni berlaku beberapa lama dan sudah tentunya la aku ni sebagai orang yang boleh dikatakan banyak pengalaman has always mantain aku punya cool,walaupun kadang-kadang batang kote aku ni mencodak depan mata Mak Mertua aku tu.Aku tahu Mak Mertua aku tu perasan.Daripada jelingan dan lirikan matanya pun aku boleh tahu yang Mak Mertua aku tu pun teringin yang teramat sangat nak pegang batang kote aku ni dan batang kote aku ni boleh dikirakan besar jugak.Boleh dikatakan batang kote aku above average dan Mak Mertua aku tu punya maintain cool pun boleh tahan jugak.Kadang-kadang tu Mak Mertua aku tu termalu sendiri sebab tenung lama sangat sampaikan aku terperasan dan aku pun tahu.Kalau calang-calang perempuan memang dah lama mengangkang kat depan mata aku ni dan merengek-rengek minta disuapkan lubang cipap diaorang tu dan tanpa disuruh-suruh.

Jadinya,nak jadikan cerita ni lebih colourful,pada hari Sabtu 14 Disember 2002 tu,aku telah ditugaskan untuk menghadiri awayday yang dianjurkan oleh syarikat aku selama lebih kurang 2 minggu sehingga hari Isnin 31 Disember 2002.Biasa la towards year end at that time.Business plans la,revenue setting la dan bermacam macam lagi.Jadinya,syarikat aku ni pilih satu resort yang kebetulan pulak terletak dekat dengan rumah mak mertua aku tu.Aku pun tak kisah sangat.Bukannya boleh singgah pun disebabkan sejak dari pagi sampai petang dan siang sampai malam aku asyik ada mesyuarat aje.Pagi ada mesyuarat,malam pulak ada brainstroming session dan petang pulak ada team building.Memang tak boleh lari ke mana-mana punya.Pada minggu pertama tu aku boleh tahan lagi la.Tapi,bila dah masuk minggu yang kedua,otak aku macam dah nak cramp dan nak meletup.Yelah... bersengkang mata sampai tengah-tengah malam buta prepare presentation,materials dan meeting notes.Bukannya aku tak boleh berikan kerja-kerja tu pada staff aku tapi disebabkan boss besar ada,kena la aku tunjuk rajin sikit walaupun aku ni boleh dikatakan orang harapan boss besar aku tu.Apatah lagi dengan soal-soal yang berkaitan dengan profit and loss dan revenue projection ni.

Pada hari Rabu 25 Disember 2002 tu,badan aku pun dah rasa semacam aje,macam demam sejak tidur pun tak cukup.So,aku terpaksa memberanikan diri aku dan beritahu bos aku yang aku ni dah demam dan nak mintak excuse to take a break dan meng”offer”kan diri aku untuk check-out balik ke Kuala Lumpur.Aku rasa tak guna jugak aku duduk kat situ tanpa menyumbangkan apa-apa lagi.Buat habis duit syarikat aku aje.Boss aku cakap buat apa balik ke Kuala Lumpur since all of the strategic and important officers are here dan mereka semua akan wrap-up and close-out the meeting in a couple of days time dan pada masa tu aku punya presence dan contribution masih lagi diperlukan.Aku cakap,if that is the case then,aku nak suggest to take a break dan balik ke rumah mertua aku yang terletak tak jauh dari situ.Aku cakap aku nak getaway from the numbers for a while walaupun aku tahu demam aku ni mungkin akan mengambil masa untuk sembuh.Boss aku pun bersetuju dan dia kata aku tak payah check-out since budget untuk awayday ni memang banyak dan since we have made a lot of profits that financial year.Jadinya,aku pun tak jadi la check-out since big boss pun dah bagi greenlight kat aku.

Jadinya,setelah aku mengemas barang-barang aku dan pakaian aku,aku pun terus menelefon ke rumah Mak Mertua aku tu pada lebih kurang pukul 6:00 petang hari Rabu 25 Disember 2002 untuk mengatakan yang aku nak datang ke rumah Mak Mertua aku tu untuk berehat buat sementara waktu dan aku cakap yang aku demam serta berasa tidak sedap badan.

“Datang la,lagipun Abah ko pun takde sekarang ni dan Mak pun tengah tinggal sorang-sorang kesunyian serta kesepian aje sekarang ni...!!!Abah ko tu dah keluar pergi menjaring,lusa baru la Abah ko tu balik ke rumah...!!!”kata Mak Mertua aku tu pada aku di dalam perbualan telefon di antara kami berdua itu.

Alamak,aku rasa ni nak jadi kes berat ni.Tapi nak buat macam mana lagi sejak aku pun tengah biul macam orang bodoh pada masa tu.Jadinya,aku pun terima aje la pelawaan Mak Mertua aku tu.

“Dalam lebih kurang setengah jam nanti Zack sampai ke rumah Mak ye...!!!Mak tak pergi ke mana-mana malam ni,kan...???"kata aku kepada Mak Mertua aku tu dalam telefon jugak.

“Nak keluar pergi ke mana pulak,dah gelap ni...!!!Datang aje la,Mak tunggu Zack sekarang ni...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi pada aku di dalam perbualan telefon di antara kami berdua itu.

Setibanya aku di rumah Mak Mertua aku tu pada lebih kurang pukul 6:30 petang hari Rabu 25 Disember 2002,aku nampak Mak Mertua aku sedang menunggu aku di luar rumahnya dengan senyuman yang paling manis pernah aku lihat.Shittttt....Badan aku ni dah la over exhausted.Lepas tu kena drive pulak lebih kurang setengah jam nak sampai ke situ.Tapi,bila nampak aje senyuman Mak Mertua aku tu rasa lega sikit walaupun badan aku dah terhoyong-hayang disebabkan pening.

“Dina ada telefon tadi,dia kata Zack tak sihat ye...!!!Betul ker Zack tak sihat ni,Sayang...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku.

Memang aku ada telefon isteri aku on the way tadi dan aku beritahu pada isteri aku tu yang aku nak berehat kat rumah mak dia sekejap.Isteri aku ni kalau boleh,nak suruh mak dia jemputkan aku kat resort tu sebab dia takut aku drive sorang-sorang dalam keadaan begitu.

“Haa..aahh,demam sikit aje dan sendi kat badan ni rasa sakit dan lenguh-lenguh sikit la,Mak...!!!"jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kenapa tak cakap awal-awal tadi,Sayang...???Boleh la Mak datang jemput Zack kat resort tu tadi...!!!"kata Mak Mertua aku lagi pada aku.

“Alaah Mak,bukannya jauh sangat resort tu...!!!Lagipun malas la nak susah-susahkan Mak...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu dengan ringkas aje.

“Haah...Ye la tu...!!!Jom la masuk ke dalam,nanti berembun pulak lagi teruk,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mencapai beg serta kunci kereta aku dan aku pun terus berjalan terhoyong-hayang menuju ke arah Mak Mertua aku tu.

“Ha...tu dah macam orang mabuk tu...???Boleh jalan ker tu,Sayang...???Nanti Mak pimpin Zack ye,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu lalu Mak Mertua aku tu terus menyambut tangan kanan aku dan letak kat atas bahu dia sambil tangan kirinya memeluk pinggang aku dan memimpin aku masuk ke dalam rumahnya.

Dalam pada-pada pening dan biul tu,boleh pulak aku terperasan yang kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu tak memakai coli dan semasa memeluk pinggang Mak Mertua aku tu tu,aku jugak terperasan yang mak mertua aku tu tak pakai seluar dalam jugak di sebalik kain batiknya tu.Disebabkan kami terlau rapat,aku jugak dapat menghidu bau syampu yang dipakai oleh Mak Mertua aku tu.Aku rasa macam Mak Mertua aku tu baru lepas mandi aje ni.Macam bau syampu Sunsilk aje.Wangi pulak tu.Memang pandai betul aku ni.Ye la,orang ada banyak pengalaman la katakan.Dalam situasi yang begitu,pancaindera aku yang 5 ni masih tetap peka kepada keadaan di sekeliling aku.Tangan aku meraba-raba bontot tonggek Mak Mertua aku tu,mata mengintai-intai serta melihat jelas pada kedua-dua tetek dan puting Mak Mertua aku tu dan hidung aku pulak menghidu macam kucing terkemut-kemut bau ikan.Cuma lidah aku ni aje tak jilat cuping telinga Mak Mertua aku tu.Sampai di ruang tamu rumah Mak Mertua aku tu,aku pun terus merebahkan badan aku di kerusi sofa panjang.

“Rehat dulu ye Zack,lepas tu pergi mandi dan lepas tu makan...!!!Karang perut tu masuk angin,lagi susah nanti...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Memang aku lapar pun tapi aku malas nak makan.Perut aku rasa tak selesa.

“Tak payah la,Mak...!!!Zack rasa nak tidur aje la sekarang ni,Mak...!!!Dah tak tahan sungguh badan Zack ni rasanya,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kalau ye pun pergi la mandi dan makan dulu ye Sayang,nanti dah sudah karang Mak picit la badan Zack tu...!!!Ubat Zack ada bawak tak...???"tanya Mak Mertua aku tu.

“Takde la Mak,Dina lupa la nak masukkan ubat Zack kat dalam beg agaknya kot...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.Memang aku kalau nak keluar outstation lama,ubat mesti aku bawak tapi kali ni isteri aku lupa pulak nak masukkan dalam beg aku.

“Haaa...Dina ni pun satu la...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi.

“Alaah...Takpe la,Mak...!!!Dah takde tu nak buat macam mana lagi,Mak...!!!"kata aku pulak kepada Mak Mertua aku tu.

“Pergi la mandi dulu Sayang,berpeluh-peluh badan Zack tu...!!!Tuala ada kat dalam bilik tu,Sayang...!!!Kalau tak larat karang bagitahu la pada Mak ye,nanti Mak tolong pimpinkan Zack pergi ke bilik air...!!!"kata Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus la masuk ke dalam bilik dan tanggalkan pakaian aku dan seterusnya melilitkan kain tuala mandi kat badan aku.Sedang aku berjalan nak masuk ke dalam bilik air,Mak Mertua aku tu sempat melirikkan matanya di bawah pinggang aku,yang pada masa tu pulak batang kote aku tengah mencodak naik di balik tuala mandi yang aku pakai tu.Aku tak tahu apa yang bermain di dalam fikiran Mak Mertua aku tu semasa aku tengah mandi.

Selepas aku selesai mandi dan terus menyarungkan kain pelikat serta baju t-shirt,aku pun terus la pergi ke kerusi makan di dapur dan aku lihat di atas meja memang telah tersedia hidangan makanan.Walaupun nampak sedap tapi aku tak berselera untuk makan.

“Hai...sikitnya makan,Zack...!!!"tegur Mak Mertua aku.

“Tak berapa selera la,Mak...!!!"aku menjawab kepada Mak Mertua aku tu.

“Takpe la Sayang,Zack pergi baring dulu kat ruang tamu tu,biar Mak nak kemaskan semua ni kejap...!!!Nanti Mak datang urut badan Zack tu ye,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu bersungguh-sungguh.Sayangnya mak mertua aku tu pada aku.

“Ye la,Mak...!!!"jawab aku pendek aje pada Mak Mertua aku tu.

Selepas berkemas di dapur,Mak Mertua aku tu pun terus datang ke ruang tamu rumahnya tu.

“Baring dan terus bukak baju tu,Sayang...!!!Tak panas ker macam ni,Sayang...???Lagipun senang Mak nak sapu minyak ni,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku lagi.

Aku pun tanpa membantah,terus membukak baju t-shirt aku tu dan dengan hanya berkain pelikat,aku terus aje berbaring menelangkup di atas karpet di sisi Mak Mertua aku tu yang sedang bersila sambil tangan kanan aku ni aku letakkan di atas peha Mak Mertua aku tu.

“Kenapa la kerja teruk-teruk sangat ni Sayang,kan dah susah sekarang ni...!!!Kerja tu kerja jugak tapi badan tu kena jaga jugak la,Sayang...!!!"Mak Mertua aku berkata sambil mengurut badan aku.Nak bagi lecture la tu.

“Alaaah Mak ni,Dina kan ada...!!!"kata aku.

“Ye laaah...Kalau kat Kuala Lumpur tu boleh la,Dina ada sebab dekat...Tapi kalau jauh-jauh macam ni kan dah susah...!!!Nasib baik la dekat dengan rumah Mak ni,boleh la Mak tolongtengok-tengokkan Zack...!!!Tapi kalau kat tempat lain macam mana pulak,Sayang...???"kata Mak Mertua aku tu lagi.

Betul jugak kata Mak Mertua aku tu.Aku buat bodoh aje,malas nak layan.Aku layan sedap urutan Mak Mertua aku tu lagi bagus.Memang sedap sungguh rasa Mak Mertua aku tu mengurut aku.Darah aku pun terasa mengalir dan badan aku pun rasa panas kembali dan rasa lega di segenap sendi badan aku ni.

Dah rasa lega sikit tu,deria aku ni pun menjadi lebih sensitif dan lebih peka dan sambil Mak Mertua aku tu pun terus mengurut aku,jari-jemari aku tu aku garu-garu halus di pangkal peha Mak Mertua aku tu tadi.Aku tahu yang Mak Mertua aku tu tak pakai seluar dalam dan sambil aku menggaru-garu halus tu,aku dapat rasakan yang bulu-bulu halus lubang cipap Mak Mertua aku tu di sebalik kain batik yang dipakainya.Kalau aku lunjurkan jari aku lebih kurang seinci ke bawah,mungkin aku boleh mengenai biji kelentit Mak Mertua aku tu.Aku tahu Mak Mertua aku tu pun perasan jugak.Tapi Mak Mertua aku tu buat diam aje.Aku pun cuba nak menggatal dengan soalan cepumas aku.

“Mak tinggal sorang-sorang ni tak rasa boring ker...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kadang-kadang tu bosan jugak la tapi bosan pun nak buat macam mana,ni Zack ada ni boleh la jugak borak-borak dengan Mak...!!!Kalau tak,Mak duduk la sorang-sorang aje,baring kat kerusi sofa panjang tu sampai la tertidur...!!!"jawab Mak Mertua aku tu.

Dalam pada Mak Mertua aku tu sedang berkata-kata,aku pun dapat merasakan yang tangannya sudah berada di bontot aku pulak.Bukannya mengurut tapi lebih pada mengusap.

“Mak ni walaupun dah tua,tapi body Mak tu kelihatan boleh tahan dan masih bergetah lagi ye,Mak...!!!Dina kena belajar dari Mak macam mana nak mengekalkan badan dan kulit yang halus macam Mak ni...!!!"kata aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

“Ye ker,Zack...???Masih steady dan jugak masih bergetah lagi ker body Mak ni,Zack...???Mak kan dah tua ni,Sayang...!!!"jawab Mak Mertua aku tu pada aku.

Huh...kalau dah perempuan tu perempuan jugak la.Bukannya kira muda atau tua.Pantang dipuji sikit,mesti kembang kuncup Mak Mertua aku tu,hati aku berkata.

“Tapi Mak,kalau perempuan yang dah berumur macam Mak ni boleh ker berair lagi kalau dapat melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan lelaki...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

Soalan 'Who wants to be a Millionaire' aku dah keluar.Mak Mertua aku tu pun terus terdiam seketika.Mungkin jugak Mak Mertua aku tu agak terperanjat dengan soalan aku tadi agaknya tu.

“Kenapa pulak tak boleh nak berair lagi,Sayang...???Berair tu Mak tetap boleh berair jugak,cuma Mak tak boleh beranak lagi aje la,Sayang...!!!Bila dapat melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan lelaki,Mak tetap boleh berair macam biasa la,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu kepada aku lagi.

Aku perasan yang suara Mak Mertua aku tu agak tergugup-gugup.Mungkin Mak Mertua aku tu sedang terbayang-bayangkan semasa tengah melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan Bapak mertua aku dulu kot.

“Dah la tu Sayang,pusing pulak kat depan...!!!Biar Mak urut kat depan tu pulak,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu pada aku lagi.

Dalam hati aku,alamak...aku lambat nak kuis-kuiskan jari aku kat biji kelentit Mak Mertua aku tu.Tak sempat la...Mungkin Mak Mertua aku tu dah stim kot tapi Mak Mertua aku tu still mantain dia punya cool.

Aku pun terus menelentang mengadap atap siling rumah Mak Mertua aku tu dan Mak Mertua aku tu pun terus dengan urutannya itu.Mula-mula Mak Mertua aku tu mengurut kaki aku,kemudian ke betis dan sampai ke peha aku pulak.

“Kat situ sedap la,Mak...!!!Zack dah rasa lega sikit sekarang ni,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Mak Mertua aku tu pun meneruskan urutannya sambil Mak Mertua aku tu menyelakkan kain pelikat aku ke atas sikit.Aku tahu daripada kedudukan tu,Mak Mertua aku tu boleh melihat dengan jelas batang kote aku dan aku pun perasan kadang-kadang Mak Mertua aku tu mecuri-curi pandang apa yang berada di celah kangkang aku tu sambil mengurut-urut kecil di peha aku.Tadi aku tak berapa perasan sangat sebab aku menelungkup,tapi bila dah menelentang ni pemandangan aku menjadi semakin luas.

Mata aku terus tertumpu di kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu dan kelihatan puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu terjojol di sebalik bajunya yang nipis tu.Kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu aku perhatikan masih mencodak dan terletak serta tak terlondeh sikit pun.Fikiran aku mula membayangkan alangkah bahagianya aku kalau aku dapat meramas dan menghisap-hisap puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu.Sambil aku mengelamun dan menikmati kesedapan urutan Mak Mertua aku tu,batang kote aku pun mula naik.Batang kote aku dah mula mencodak di sebalik kain pelikat yang aku pakai.Aku rasa orang yang rabun pun boleh melihat dengan jelas batang kote aku yang tengah mencodak dan mengeras di sebalik kain pelikat tu dan aku pun perasan yang Mak Mertua aku tu pun tak habis-habis menjelingkan matanya ke situ.Sebelum aku termalu sendiri,aku cuba menyelamatkan keadaan dengan meminta maaf.

“Aalaaah Makkk,kan dah naik batang kote Zack ni...!!!Mak urut sedap sangat la,batang kote Zack ni pun dah naik...!!!Mintak maaf la,ye Mak...!!!Rasa geli pulak kat kepala batang kote Zack ni,Mak...!!!Batang kote Zack ni naik sendiri tak boleh nak kontrol la,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu untuk menjelaskan keadaan.

“Alaaaah,Sayang...Nama pun lelaki,Zack...!!!Abah ko tu pun macam tu jugak la...!!!Lepas aje urut,mesti dia nak ajak Mak main seks dengan dia punya la...tapi yang Mak marahkan sangat tu,Abah ko tu ikut kepala dia aje,sekejap dah terpancut...lepas tu pulak bukannya nak tunggu sampai Mak ni habis...!!!Lepas tu Abah ko tu pun terus tidur,tinggal la Mak terumbang-ambing sorang diri aje...!!!Selalunya macam tu la Abah ko tu,Zack...!!!"kata Mak Mertua aku tu kepada aku lagi.

“Amboi...!!!Lagi advance rupa-rupanya Mak Mertua aku ni...!!!”bisik hati aku.

Aku tak sangka pulak jawapan Mak Mertua aku tu pulak panjang lebar dan sungguh detail.Aku dapat rasakan jurang yang memisahkan di antara kami berdua sudah tiada lagi.She has already broken the ice dan untuk menambahkan momentumnya lagi aku cuba mengorek rahsia Mak Mertua aku tu dengan lebih lanjut lagi.

“Habis tu,kalau macam tu Mak selalunya buat apa...???Takkan Mak boleh tidur terus,kot...??? Bijik kelentit Mak masa tu pun masih lagi berdenyut-denyut...!!!Kalau Dina tu jangan harap la Zack boleh nak tidur terus,mesti Dina nak menenggek lagi...!!!Tapi selama yang Zack ingat la,jarang benda macam tu berlaku,Mak...!!!Selalunya Dina dah terpancut 4 atau 5 kali,baru la Zack pancutkan air mani Zack kat dalam lubang cipap Dina tu pulak,Mak...!!!Dina tu boleh tahan jugak kuat nafsu seksnya dan Zack rasa Mak pun macam tu jugak...!!!Ye la,mana tak tumpahnya kuah kalau tak ke nasi,betul tak Mak...???”kata aku kepada Mak Mertua aku tu dengan panjang lebar sambil mengharapkan jawapan yang lebih erotik daripada Mak Mertua aku tu.

“Selalunya Mak buat sendiri aje la,Sayang...!!!Melancap sendiri sampai Mak rasa puas dengan jari-jari Mak ni,Sayang...!!!Lebih-lebih lagi sejak kebelakangan ni Abah ko tu buat tak kisah aje pada Mak,Sayang...!!!Mak pun dah lupa macam mana rasanya masa muda-muda dulu,Sayang...!!!”jawab Mak Mertua aku tu lagi.

Huh...semakin bertambah mencodak lagi la batang kote aku dengan jawapan tu.Macam dengar phone sex live pulak.Jarang kena servis rupanya lubang cipap Mak Mertua aku tu.Patut la selama ni dari pandangan matanya,aku tengok macam orang tengah sexually depressed dan kempunan aje.Agaknya sebab dah lama tak dapat batang kote jantan rupanya Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mencuba lagi.Untung-untung dapat peluang mintak tolong Mak Mertua aku tu pancutkan air mani aku ni.Batang kote aku ni pun dah lebih kurang 11 hari tak kena perah.Ye la...sejak aku outstation ni.

“Batang kote Zack ni pun dah lebih kurang 11 hari air maninya tak terpancut sejak Zack outstation ni la,Mak...!!!Tu la agaknya air dah naik sampai ke kepala Zack ni sampai pening-pening ni,Mak...!!!Nak melancap sendiri pun Zack rasa tak sedap la pulak,lebih-lebih lagi sekarang ni tak berapa larat sangat,Mak...!!!Zack tahu,batang kote Zack ni selagi tak pancut,memang susah la nak tidur malam ni,Mak...!!!Kena pulak lepas Mak urut badan Zack ni,lagi la gila dibuatnya tak boleh nak tidur nanti,Mak...!!!”aku pun terus menguji Mak Mertua aku tu.

“Abis tu Zack nak Mak buat macam mana dengan batang kote Zack ni,mencodak semacam aje ni...???"tanya Mak Mertua aku tu kepada aku.

Macam terkena kejutan elektrik aje seluruh badan aku disebabkan Mak Mertua aku tu dah mula berani mengusap-usap lembut batang kote aku.Memang dari tadi aku mengharapkan sangat yang Mak Mertua aku tu dapat urut batang kote aku sekali.

“Batang kote Zack ni pun nak kena urut jugak ni,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi sambil meneruskan usapan-usapan lembut pada batang kote aku dengan kedua-dua mata Mak Mertua aku tu agak terpejam-pejam seperti sedang dalam keadaan keasyikkan.Aku hanya membiarkan aje Mak Mertua aku tu berkenalan dengan batang kote aku dengan lebih mesra lagi.

“NAK MAK LANCAPKAN BATANG KOTE ZACK NI KER, SAYANG...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku secara tiba-tiba aje.

Holly shitttt...Jawapan yang aku sangat nanti-nantikan daripada mulut Mak Mertua aku tu dah terkeluar.Segala persoalanan yang bermain kat dalam kepala otak aku hampir terjawab dan pada masa yang sama jugak aku sedikit tergamam.Betul ker apa yang telah aku dengar tadi ni...???

“Nak Mak lancapkan ker batang kote Zack ni,Sayang...???”Mak Mertua aku terus mengulangi pertanyaannya tadi.Aku tersentak.

“Eh..ehhh...Mak ni...Ke situ pulak perginya...!!!Takpe ker Mak nak tolong lancapkan batang kote Zack ni,Mak...???Mak tak kisah ker...???Mak nak tolong lancapkan ker batang kote Zack ni...???Kalau Mak nak tolong lancapkan batang kote Zack ni,mesti la Zack nak sangat,daripada tak boleh tidur malam karang,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Hati aku telah mula bersorak-sorak.Line dah terbukak.

“Apa pulak tak bolehnya,Sayang...!!!Dina dan Abah ko pun tak ada kat rumah ni,Sayang...!!!Zack tu pun bukannya orang lain kat dalam rumah Mak ni,satu-satunya menantu kesayangan Mak...!!!”jawab Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku dapat rasakan genggaman tangan Mak Mertua aku tu pada batang kote aku semakin terasa.Alangkah horny dan stimnya aku rasa.

“Baring betul-betul Zack,biar Mak tolong lancapkan batang kote Zack ni...!!!Selesa tak macam ni,Sayang...???"Mak Mertua aku tu terus bertanya kepada aku.

“Ha..ah,selesa,Mak...!!!”aku hanya menjawab pendek aje kepada Mak Mertua aku tu.Kepala batang kote aku yang kat bawah tu telah menguasai kepala otak aku yang di atas ni.

Mak Mertua aku tu pun terus la mengusap batang kote aku dengan perlahan-lahan.Kadang-kadang Mak Mertua aku tu mempercepatkan lagi goncangan turun-naik di batang kote aku yang masih lagi diseliputi oleh kain pelikat yang aku pakai itu.Sedap tu jangan cerita lahh...Tapi aku rasa akan lebih sedap lagi jikalau Mak Mertua aku tu menggoncangkan batang kote aku secara terus tanpa lapik.

“Mak,nanti kejap...!!!Zack nak bukak kain pelikat Zack ni kejap,Mak...!!!Rasa tak selesa la pulak...panas la,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu lagi.

“Mmmmm...bukak la kain pelikat Zack tu,Sayang...!!!Mak tak kisah langsung pun,Sayang...!!!Kalau Zack nak berbogel terus pun Mak lagi tak kisah langsung dan Mak lagi suka,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku pun kemudiannya terus meleraikan ikatan kain pelikat aku dan terus melurutkan kain pelikat aku tu ke bawah dengan sedikit bantuan daripada Mak Mertua aku tu.Nampak la dengan jelasnya batang kote aku tanpa seurat benang pun.

“Huh...Woww...Besarnya batang kote Zack ni,Sayang...????Abah ko punya batang kote pun mungkin setengah daripada batang kote Zack punya ni,Sayang...!!!Untung la si Dina tu...!!!Patut la kadang-kadang Mak terdengar dia terjerit-jerit kat dalam bilik sebelah tu...!!!Kalau Mak dapat batang kote Zack ni kat dalam lubang cipap Mak ni mesti best punya sangat la,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku sambil meneruskan lancapannya di batang kote aku turun-naik.

Mak Mertua aku tu pasang telinga selama ni rupa-rupanya.Mungkin kerana hornynya yang sukar dibendung lagi agaknya.Makin sedap aku rasa bila mengenangkan yang Mak Mertua aku tu mendengar isteri aku yang terpekik-terlolong masa kena hentak dengan batang kote aku.Aku turut membayangkan semasa aku tengah main seks dengan isteri aku tu,Mak Mertua aku tu sedang melancap dan menggentel biji kelentit dia kat bilik sebelah.Air mazi aku jangan cerita la.Meleleh-leleh keluar dari kepala batang kote aku tu.

“Banyaknya air Zack keluar ni,Sayang...???"kata Mak Mertua aku tu sambil mengusap-usap air kat kepala batang kote aku dengan ibu jari dia sendiri.

Aku pun sambil Mak Mertua aku tu menikmati dan mengurut batang kote aku,aku pun terus la mengambil kesempatan memasukkan tangan aku di celah-celah baju Mak Mertua aku tu.Mak Mertua aku tu pun terus la memberikan respons yang baik dengan mengangkatkan sedikit bajunya untuk memudahkan aku bermain dengan kedua-dua tetek dan putingnya.Sangkaan aku memang betul.Masih tak jatuh dan masih steady lagi kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu tu.Jari aku,aku kuiskan di sekitar kedua-dua puting tetek Mak Mertua aku tu dari kiri ke kanan dan sesekali aku meramas-ramas lembut kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu yang selama ini aku sangat idam-idamkan.Suara dengusan kesedapan mula keluar dari mulut Mak Mertua aku tu.

“Sedapnyaaa,Sayanggggg...!!!Dah lama Mak tak kena ramas macam tu, Sayangggg... Sssssst...!!!" desah Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku pun bertambah-tambah la stimnya bila mendengarkan keluhan kesedapan yang keluar dari mulut Mak Mertua aku tu.

“Mak,tolong angkat sikit baju Mak ni...Zack nak hisap puting tetek Mak tu la...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Tanpa berlengah lagi,Mak Mertua aku tu pun terus menyingsingkan bajunya dan membiarkan aku menghisap puting kedua-dua teteknya yang telah sekian lama aku idamkan dengan sepuas-puas hati aku.Memang betul sangkaan aku sekali lagi.Kulitnya memang putih mulus dan halus seperti anak dara.Memang pandai betul Mak Mertua aku tu menjaga body.Body lotion apa yang Mak Mertua aku tu pakai dan memang bodoh la Bapak mertua aku tu.Sambil menghisap-hisap puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu,tangan aku telah merayap-rayap di celah kangkang Mak Mertua aku tu dan tanpa dipaksa,Mak Mertua aku tu pun terus meleraikan kain batiknya tu untuk memudahkan jari aku menggentel-gentel biji kelentitnya.

Satu pun aku tak rasa kurang daripada Mak Mertua aku tu kerana selain dari kulit pangkal pehanya yang putih mulus dan lubang cipapnya yang bersih dan berbulu halus tu,aku dapat merasakan air yang keluar dari dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu pun memang banyak.Mungkin dah terlalu lama disimpan agaknya.Sekejap aku menggentel-gentel biji kelentit Mak Mertua aku tu,sekejap aku menjolok-jolok lubang cipap Mak Mertua aku tu yang dipenuhi dengan air nikmatnya tu.Begitu la yang aku lakukan berulang kali.

“Berhenti...berhenti kejap,Zack...!!!Mak dah rasa nak terpancut ni,rugi la kalau pancutkan cepat sangat,Sayang...!!!"Mak Mertua aku tu terus merengek manja sambil menanggalkan bajunya.

Aku dapat merasakan yang biji kelentit Mak Mertua aku tu dah berdenyut-denyut di jari aku menandakan kalau aku teruskan jugak gentelan jari aku di biji kelentit Mak Mertua aku tu tu,mesti Mak Mertua aku tu akan terpancut.

“Mak dah tak tahan lagi la,Sayanggg...!!!Besar sangat batang kote Zack tu,Sayang...!!!Geram betul Mak tengok batang kote Zack tu la,Sayanggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Memang batang kote aku dah di peringkat maksimum dari segi saiznya,tapi aku ni jenis yang boleh tahan lama walaupun batang kote aku dah di peringkat yang maksimum.Tak sia-sia aku berguru dengan Atuk aku semasa aku nak kahwin dulu.

“Kalau Mak dah geram sangat,Mak cuba la hisap pulak batang kote Zack ni...!!!Lagi sedap la Man jadinya kalau Mak dapat hisap batang kote Zack ni,Mak...!!!”kata aku untuk menduga Mak Mertua aku tu.

“Isshhh...boleh ker Mak hisap batang kote Zack ni,Sayang...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku.

“Apa pulak tak bolehnya,Mak...!!!Kalau Mak nak tahu,itu la kegemaran si Dina anak Mak tu,lebih-lebih lagi kalau Zack pancutkan air mani Zack kat dalam mulut dia,Mak...!!!Memang Dina suka sangat,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu pulak.

Isteri aku pulak memang jenis very open-minded dalam part-part ni.Isteri aku tu punya konsep memang senang aje,kalau kepelbagaian style tu akan menambahkan lagi kenikmatan dalam hubungan seks,she will go for it.Cuma lubang bontot dia aje aku tak tala lagi.Aku rasa mungkin sedap,tapi entah la.Aku tak sampai hati dan aku takut nanti aku hilang respect kat isteri aku.Tapi kalau awek-awek kat luar tu,selain dari isteri aku,memang lubang bontot tu menjadi salah satu daripada list dalam menu seks aku.

Mak Mertua aku tu nampak kehairanan.Baru la aku tahu yang Mak Mertua aku tu tak pernah bagi blowjob kat sesiapa pun sebelum ni.Ini peluang baik aku rasa.Aku boleh mengajar Mak Mertua aku tu cara-cara menghisap batang kote aku mengikut selera dan citarasa batang kote aku sendiri.

“Ye ker,Zack...???"Mak Mertua aku tu berkata lagi kepada aku.

“Mak cuba la dulu kalau nak tahu sedap atau tak sedap rasanya...!!!"kata aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

Tanpa berlengah lagi,aku pun terus la menolak manja kepala Mak Mertua aku tu menghadap batang kote aku.Lidah Mak Mertua aku tu terjelir-jelir menjilat-jilat lembut air mazi aku yang dah banyak keluar untuk kepastian dan setelah Mak Mertua aku tu selesa dengan keadaan tersebut,lalu Mak Mertua aku tu terus mengulum-ngulum batang kote aku dengan perlahan-lahan.Phuhhh...panaass dan sedap batang kote aku kat dalam mulut Mak Mertua aku tu.

“Aaarrrggghhhh...macam tu,Mak...!!!Mak hisap batang kote Zack ni turun-naik turun-naik macam Mak goncang batang kote Zack tadi,Mak...!!!Tapi jangan bagi kena gigi tau,nanti sakit pulak batang kote Zack ni,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Mak Mertua aku tu pun terus menurut kata-kata aku dengan penuh akur.Mula-mula tu aku rasakan yang Mak Mertua aku tu agak kekok sikit,maklum la tak pernah hisap batang kote dan pertama kali Mak Mertua aku tu nak bagi blowjob kepada batang kote aku.Tapi,dengan sedikit tunjuk ajar daripada aku,lama-kelamaan Mak Mertua aku tu telah menemui tempo pergerakan hisapannya dan dengan kerakusan Mak Mertua aku tu menghisap batang kote aku selepas tu,aku dapat merasakan yang Mak Mertua aku tu sangat menikmati permainan yang baru ni.Sambil Mak Mertua aku tu menghisap dan menonggengkan kelangkangannya menghadap aku,aku menyambung kembali kuisan-kuisan jari aku di biji kelentitnya tu dan sekali-sekala aku menjolok-jolok perlahan lubang cipapnya yang semakin berair tu kembali.Kami berdua pun terus la menikmati permainan tu buat seketika lagi dan setelah puas menjolok lubang cipap Mak Mertua aku tu,aku pun terus mengangkat body Mak Mertua aku tu supaya biji kelentit dan lubang cipap Mak Mertua aku tu berada betul-betul di atas mulut aku.Wangi sungguh lubang cipap Mak Mertua aku tu.Bau lotion bercampur-baur dengan air mazinya.Ni baru la dinamakan Aromatherapy in a real sense.Setelah posisi Mak Mertua aku tu berada tepat di muka aku (69-position atau doggie-style),aku pun tanpa berlengah-lengah lagi terus la menjilat-jilat biji kelentit dan lubang cipap Mak Mertua aku yang tengah sangat berair tu.

“Zack buat apa tu,Sayanggg...???Zack jilat kelentit Mak ye,Sayanggg...???"tanya Mak Mertua aku tu kepada aku.Hisapannya di batang kote aku terhenti seketika.

“Kenapa,Mak tak suka ker...???"aku pun terus bertanya kepada Mak Mertua aku tu.

“Tak,bukan macam tu,Sayanggg...!!!Bukannya Mak tak suka,Sayanggg...!!!Tak pernah lubang cipap Mak kena jilat macam tu,Sayanggg....!!!Ssssseddaap sangattt, Sayangggg...!!!”Mak Mertua aku tu terus berkata pada aku sambil mengigil-gigil dengan nafas yang agak tersekat-sekat menahan kesedapan.

“Mak rileks aje dan Mak hisap aje batang kote Zack ni puas-puas,tapi kalau Mak dah rasa nak terpancut nanti Mak cakap pada Man,tau...!!!Kita main macam ni lama-lama sikit,ye Mak...!!!Baru la sedap rasanya,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu dengan penuh berselera sambil menyambung jilatan dan sedutan aku di lubang cipap dan biji kelentit Mak Mertua aku tu berulang kali dan sesekali aku tujahkan jari aku di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu pada masa yang sama.

Sepanjang permainan tersebut Mak Mertua aku tu dah lebih kurang 2 atau 3 kali menyuruh aku berhenti.Tak tahan dah nak terpancut katanya.Aku merasakan yang Mak Mertua aku tu sudah bersedia untuk ke memasuki ke peringkat yang seterusnya pulak.

“Mak...Mak tolong tonggeng kejap boleh tak...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Zack nak buat apa pulak pada Mak sekarang ni,Sayanggg...???"Mak Mertua aku tu terus bertanya semula kepada aku.

“Zack nak gesel-geselkan batang kote Zack ni pada lubang cipap Mak tu pulak...!!!”aku pun terus beritahu plan aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Nak masukkan batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni ker,Sayanggg...???Gesel-gesel aje tau,jangan masukkan batang kote Zack tu dulu...!!!Zack tu kena banyak rehat dan simpan tenaga...!!!Besok kan baru la Zack boleh melakukan hubungan seks atau main seks dengan Mak,Sayanggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku pulak.

Mak Mertua aku tu pun terus la tergelak manja pada aku.

“Manja pulak Mak Mertua aku ni...!!!Maunye aku setakat nak gesel-gesel batang kote aku ni pada lubang cipap Mak Mertua aku tu aje...!!!Walau macam mana pun aku mesti nak henjut punya la lubang cipap Mak Mertua aku tu pada malam ni jugak...!!!Besok tu besok punya cerita la...!!!"kata aku di dalam hati aku.

“Ye la Mak,Zack gesel-geselkan aje batang kote Zack ni kat lubang cipap Mak tu kejap aje...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mengiakan aje kata-kata Mak Mertua aku tu tadi.Mak Mertua aku tu pun terus berubah posisinya dengan bontotnya betul-betul dihadapkan ke batang kote aku (doggy-style).Aku semakin bertambah sangat ghairah melihatkan keadaan tersebut.Tanpa melengahkan masa lagi,aku pun terus la merapatkan batang kote aku di alur lubang cipap Mak Mertua aku yang dah pun basah tu dan aku pun terus mula mengesel-geselkan batang kote aku di alur lubang cipap Mak Mertua aku yang sedang berair tu.Yang kedengaran dari mulut Mak Mertua aku tu hanya la ngerangan demi ngerangan kesedapan menikmati permainan ini.

“Sssssss...Sedapnyaaa,Sayanggg...!!!Gesel kuat sikit kat bijik tu,Sayanggg...!!!Laju sikit lagi,Sayangggg...!!!Oooohhhhh ssssedapnya...!!!Mak dah tak tahan lagi la,Sayanggg...!!!”desah Mak Mertua aku tu pada aku.

Aku pun terus menurutkan aje rentak bontot tonggek Mak Mertua aku tu yang berayun-ayun turun-naik dan geselan demi geselan.Aku sebenarnya pun dah nak memancutkan air mani aku jugak disebabkan bisa dari lubang cipap Mak Mertua aku tu memang aku tak boleh nak tahan lagi.Lebih-lebih lagi bila aku mendengarkan rengekan kesedapan yang keluar daripada mulut Mak Mertua aku tu.

Sesekali aku saja memasukkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu sehingga tenggelam sampai kat takuk kepala batang kote aku dan aku cabut kembali dengan cepat.Rentak tersebut aku ulangi dan setiap kali aku masukkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu,aku masukkan lebih dalam sikit daripada mula-mula tadi.

“Jangan masukkan batang kote Sayang tu dulu,Sayangggg...!!!Gesel-geselkan kat luar aje batang kote Sayang tu duluuu...!!!Tadi kata nak gesel-geselkan kat luar aje,kenapa masukkan batang kote Sayang tu...???"kata Mak Mertua aku tu kepada aku dalam kesedapan.

“Alahhhh Mak,masukkan sikit aje niii...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

Ha...ahh...ye la tu...(hati aku berbisik) masukkan sikit,mana boleh tahan.Aku rasa Mak Mertua aku tu pun bertambah sedap bila batang kote aku ada kat dalam lubang cipap dia.Saje aje Mak Mertua aku tu nak jual mahal kat aku.Bisa kat luar dengan bisa kat dalam memang la lain sangat.Sedap tak terkata.Sehingga aku dapat merasakan kemutan demi kemutan di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu yang masih sempit macam lubang cipap anak dara.

“Sssseedapnyeeee...Uuurhggg...Kenapa masukkan batang kote Zack tu,Sayanggg...???Tadi kata nak gesel-geselkan aje,Sayanggggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku yang perasan kini batang kote aku habis berada di dalam lubang cipapnya yang terkemut-kemut manja itu pada lebih kurang pukul 8:30 malam hari Rabu 25 Disember 2002 untuk kami berdua melakukan hubungan seks buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).

“Mana boleh tahan setakat gesel-gesel aje,Mak...!!!Lagipun bontot tonggek Mak ni pun berayun-ayun macam ni macam tak bagi lepas aje,Mak...!!!Kalau ada batang kote Zack ni kat dalam lubang cipap Mak ni kan lagi sedap Mak dibuatnya...!!!”balas aku kepada Mak Mertua aku tu.Air di dalam batang kote aku ni pun sebenarnya dah lama terkumpul di depan kepala batang kote aku menanti untuk dipancutkan sahaja.

“Ye la tu,Sayanggg...!!!Masukkan aje la terus batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni sekarang jugak,Sayanggg....!!!Iiisssssttt...dah alang-alang tu,Sayanggg...!!!Henjut la kuat-kuat sikit,ye Sayanggg...!!!Mak dah tak tahan sangat dah sekarang ni,Sayanggg....!!!Uurrghhhh... sssssedapnya...iisssssst...!!!”desah Mak Mertua aku tu kepada aku sambil Mak Mertua aku tu pun terus melajukan henjutan bontot tonggek dan lubang cipapnya di batang kote aku.

“Henjut kuat-kuat macam ni sedap tak,Mak...???”aku pun terus bertanya kepada Mak Mertua aku tu sambil aku terus menghenjut batang kote aku kat dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dari arah belakang dengan lebih kuat lagi.

“Kalau Zack henjut laju-laju macam ni sedap tak Mak...???”tanya aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus la melaju-lajukan lagi henjutan batang kote aku keluar-masuk di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu.

“Ha...Ahhhhh...Sedapnya,Sayanggg...!!!Ooooohhhhh...sedapnya,Sayanggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...Mak dah tak tahan lagi ni,Sayanggg...!!!Mak dah nak terpancut dah ni,Sayanggg...!!!Oohhhh...jangan berhenti Sayangggkkkuuu...!!!Jangan berhenti, Sayangkuuuu...!!!Urghhhhh...sedapnyaaaaaaaaa...!!!”desahan Mak Mertua aku tu mula semakin menggila.

Bontot tonggek Mak Mertua aku tu berayun-ayun dan menolak-nolak lagi lubang cipapnya.Lubang cipap Mak Mertua aku tu lagi disua-suakan ke batang kote aku untuk Mak Mertua aku tu mencapai kenikmatannya tersendiri.Aku tahu yang Mak Mertua aku tu akan mencapai puncak klimaks seksnya sebentar lagi dan sebelum  henjutan terakhir yang akan memuntahkan segala air mani aku tiba,aku terus aje masukkan satu jari aku di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu (double penetration).Jari aku di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu jugak selari mengikut rentak henjutan keluar-masuk batang kote aku di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu.Bila merasakan jari aku berada di dalam lubang bontotnya,Mak Mertua aku semakin mengganas dan menggila.

“Oooooohhhhh,Sayangggkkuuu...!!!Jolok la lubang cipap Mak tu laju-laju lagi,Sayangggg...!!!Jolok dalam-dalam sikit lagi,Sayanggggg...!!! Sedapnyaaa,Sayangggg...!!!Sedaaaapppnnyyee...!!!Mak dah nak terpancut sekarang ni,Sayangggg...!!!Mak nak terpancut dah sekarang ni,Sayanggggg...!!!Laju lagi,Sayanggggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...!!!Mak nak terpancut dah niiii...iiiisssssspppp...!!!”desah Mak Mertua aku tu kepada aku.

Mak Mertua aku tu semakin menggila dibuatnya oleh henjutan batang kote aku dan mendengarkan rengekan tersebut aku pun dah hampir sampai pada kemuncak kenikmatan aku pulak.

“Makkk,Zack pun nak terpancut dah sekarang ni...!!!Mak kemut sikit batang kote Zack,Makkk...!!!Kemut kuat-kuat sikittt,Makkk...!!! Arghhhhhhhh...macam tu,Makkk...!!! Uuurrrggghhh...!!!Ketatnya lubang cipap Mak niiii...!!!Zack dah nak terpancut dah niiii,Makkkkk...!!!Nak pancut kat mana air mani Zack ni,Makkk...???Pancut kat dalam atau pancut kat luarrrrrr,Makkk...???”desah aku dan aku beritahu pulak kepada Mak Mertua aku tu.

Aku dah tak tahan sungguh.Lubang cipap Mak Mertua aku punya kemut jangan cerita la.Memang kuat dan memang sangat best la.

“Mak pun dah nak sampai ni,Sayangggggg...!!!Sssssttttt... Sedapnyaaaaa...!!!Uuurrrggghhhhhh....kita pancutkan sama-sama ye,Sayangggg...!!!Pancutkan air mani Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni aje,Sayanggggg...!!!Isssssttttt... pancutkan kat dalam lubang cipap Mak ni aje,Sayannnngggggg...!!!Pancut kat dalam aje tauuuu...!!! Mak dah nak keluaaaaaaaarrrr niiii,Sayanggggg...!!! Aaarrggghhhhh,Mak dah nak keluaaarrrr ni,Sayangggg...!!! Aarrggghhhhh...pancutkan,Sayanggg...!!!Mak nak rasa sangat air mani Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni,Sayanggg....!!!Arrrggggghhhhhh...!!!”pekik Mak Mertua aku tu kepada aku.

Dengan pekikan tersebut,aku terus mengumpulkan segala tenaga dan keupayaan aku dan dengan satu henjutan kuat,aku pun akhirnya teus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) dengan agak banyaknya jugak pada lebih kurang pukul 8:55 malam hari Rabu 25 Disember 2002.

“Maakkkkkkk...Zack dah sampaiiiii...!!!Zack dah sampai sekarang ni,Makkkkk...!!!Ooohhh yessss,my darlinggg...!!!Zack dah sampai,Makkkkk...!!! Arggghhhhhhh...!!!”desah aku semasa aku dah mencapai klimaks seks aku sendiri dan aku pun terus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dari arah belakang buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) dengan agak banyaknya jugak pada lebih kurang pukul 8:55 malam hari Rabu 25 Disember 2002.

Aku pun terus menghenjut dan terus menghenjut batang kote aku tanpa henti.Berdas-das air mani yang dah lebih kurang 11 hari aku simpan akhirnya telah aku ledakkan dari dalam batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dan di masa yang sama jugak aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dan denyutan demi denyutan dari lubang cipap Mak Mertua aku tu memerah segala sisa-sisa air maninya yang jugak telah sekian lama bertakung.Jari aku yang berada di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu jugak kuat dikemut-kemut oleh lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu yang masih lagi sempit dan yang belum pernah diteroka oleh objek-objek asing sebelum ni.Kami berdua berada di dalam posisi tersebut buat beberapa ketika dan waktu untuk menikmati sisa-sisa kenikmatan terakhir daripada permainan yang sungguh panjang tadi.

Semenjak aku mengenali hubungan seks,aku tak pernah bertahan pada tahap yang sedemikian lama dan aku tahu melalui pancutan air mani aku yang begitu lama serta agak banyaknya tu,aku berasa teramat sangat puas dan nikmat sekali.Setelah dapat mengembalikan nafasnya dan saki-baki tenaga yang ada dan dengan batang kote aku yang masih terendam di dalam lubang cipapnya,Mak Mertua aku tu pun terus menoleh ke belakang dan terus berkata kepada aku di dalam nada suara yang agak terketar-ketar.

“Sssseeeddaaapnyaa,Sayang...!!!Puas betul rasanya Mak malam ni,Sayang...!!!Mak tak pernah rasakan kenikmatan pancutan yang sebegitu lama macam tadi,Sayang...!!!Banyak betul air Mak pancut tadi,Sayang.....!!!Ooohhh Sayangkuuu...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku dalam desahannya.

Kami berdua pun terus berada di dalam posisi tu buat seketika dan aku pun terus membiarkan aje batang kote aku berdenyut-denyut di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu untuk beberapa lama lagi dan meneran segala sisa-sisa air mani aku yang masih berada di dalam kantung batang kote aku.Aku juga dapat merasakan yang lubang cipap Mak Mertua aku tu masih lagi berdenyut-denyut menanggung kesedapan yang tak terhingga.Setelah melayan sepuas-puasnya kesedapan dan bisa dari batang kote aku,Mak Mertua aku tu pun terus berkata kepada aku.

“Dah la tu Sayang,cabutkan la batang kote Zack tu dari dalam lubang cipap Mak ni dan baring la kat situ pulak...!!!Biar Mak picit-picitkan balik badan Zack tu...!!!”kata Mak Mertua aku pada aku dengan senyuman yang teramat sangat puas terukir di bibirnya.

Mendengarkan kata daripada Mak Mertua aku tu,aku pun terus la mencabutkan batang kote aku dari dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu yang telah aku masukkan dari arah belakang tadi.Rasa sayang pulak batang kote aku nak tinggalkan lubang cipap Mak Mertua aku tu.Aku dapati lelehan demi lelehan air mani aku dan air lubang cipap Mak Mertua aku tu telah keluar melalui rekahan alur lubang cipap Mak Mertua aku tu yang baru aje lepas aku henjut dengan batang kote aku tadi dan lelehan tersebut terus menitik-nitik di atas karpet.

“Takpe la Zack,biarkan aje air mani Zack tu keluar...!!!Ooohhh...panas rasanya air mani Zack ni la,Sayanggg...!!!Sedapnyaaa,Sayangkuuu...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku sambil menadah titisan-titisan air mani aku tu dan kemudiannya Mak Mertua aku tu pun terus la menyapukan lelehan air mani aku tu di segenap bahagian lubang cipapnya.

Aku pun terus menikmati pemandangan tersebut dengan penuh rasa kepuasan.Sebagaimana yang telah disuruh oleh Mak Mertua aku tu tadi,aku pun terus baring semula di atas karpet dan terus meluruskan badan aku.Demam entah ke mana,pening pun entah ke mana jugak tapi sengal-sengal di badan aku sedikit terasa di atas permainan hubungan seks kami berdua yang agak lama dan jugak sangat hebat tadi.Mak Mertua aku tu pun terus bangun dan terus mengerengkan badannya di sebelah aku dan terus menghadiahkan aku satu kucupan di pipi dan sekuntum senyuman yang menawan tanda kepuasan yang tidak terhingga sambil membelai-belai dan terus mengusap-usap batang kote aku yang masih separuh tegak.Ciuman Mak Mertua aku tu tak berhenti di pipi aku aje.Ciuman Mak Mertua aku tu yang tak henti-henti tu terus melarat turun ke dada aku,menghisap dan menggigit-gigit lembut kedua-dua puting aku,turun pulak ke pusat aku dan akhir sekali ke batang kote aku yang dah separuh tegak tu pulak lalu Mak Mertua aku tu pun terus la mengulum-ngulum manja dan menjilat-jilat kecil di sekeliling batang kote aku untuk menghabiskan segala sisa-sisa dan saki-baki air mani aku yang masih lagi melekat di bahagian batang kote aku dan di pangkal batang kote aku.

“Terima kasih ye,Sayang...!!!Zack ni la satu-satunya menantu kesayangan Mak sampai bila-bila pun,Sayang...!!!Mak dah mula teramat sangat mencintai dan menyayangi Zack dengan sepenuh hati Mak ni,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu dengan lembut pada aku.

“Sama-sama,Mak...!!!Zack pun berasa sangat puas bila dapat memancutkan air mani Zack yang dah lama bertakung selama lebih kurang 11 hari ni kat dalam lubang cipap Mak tu tadi,Mak...!!!Zack pun dah mula jugak rasa teramat sangat mencintai dan menyayangi diri Mak tu dengan sepenuh hati Zack ni,Mak...!!!Terima kasih banyak-banyak ye,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu sambil membelai-belai rambut Mak Mertua aku tu.

“Sama-sama jugak,Sayangku...!!!Jom la kita masuk tidur kat dalam bilik tidur korang tu,Sayang...!!!Lagipun Zack tu kena rehat banyak-banyak tau,Sayang...!!!Besok Mak nak lagi main seks dengan Zack tau,ye Sayang...!!!Mak nak Zack jilat lubang cipap Mak ni dan masukkan batang kote Zack tu ke dalam lubang cipap Mak ni macam tadi sampai Mak terpancut macam tadi,ye Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku dengan rengekan dan gelak kecil serta lirikan mata yang penuh manja.

“Ye la,Mak...!!!Baiklah,Mak...!!!Zack berjanji akan memuaskan segala keinginan nafsu seks Mak tu selama Abah takde ni ataupun sampai bila-bila pun yang Mak perlukan daripada Zack...!!!Tapi,malam ni pun kita berdua boleh jugak main seks bersama sebab Zack masih gagah lagi sekarang ni,Mak...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Ye ker,Sayang...???Kalau macam tu bagus la,Sayang...!!!Lagipun Abah ko balik lusa...!!!Mulai malam ni kita main seks lagi ye,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Pada malam tu,kami berdua terus melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sebanyak 4 kali lagi (5 kali secara keseluruhannya).Pada malam tu jugak,kami berdua telah saling berseketiduran seranjang berbogel bersama untuk malam yang pertama bersama.Pada lebih kurang pukul 9:45 pagi hari Khamis 26 Disember 2002,kami berdua pun terus la tejaga daripada tidur dan kemudiannya kami berdua pun terus pergi masuk ke dalam bilik air untuk saling mandi berbogel bersama untuk kali pertamanya bersama.Setelah selesai kami berdua mandi berbogel bersama kat dalam bilik air,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus saling berasmara berbogel bersama serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama lagi sebanyak 4 kali pada hari tersebut (9 kali secara keseluruhannya) sehingga lebih kurang pukul 5:00 petang.Kemudiannya kami berdua pun terus mandi berbogel bersama di dalam bilik air untuk kali yang ke-2 dan jugak untuk makan bersama.Pada lebih kurang pukul 7:30 malam,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus la saling berasmara berbogel serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sebanyak lebih kurang 3 kali lagi pada hari tersebut (12 kali secara keseluruhannya) dan setelah selesai melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama,kami berdua pun terus la saling berseketiduran berbogel seranjang bersama untuk malam yang ke-2 pulak.

Pada lebih kurang pukul 9:30 pagi hari Jumaat 27 Disember 2002 pulak,kami berdua telah terjaga bersama daripada tidur dan kami berdua pun terus mandi berbogel bersama kat dalam bilik air.Setelah selesai kami berdua saling mandi berbogel bersama kat dalam bilik air,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus la saling berasmara berbogel bersama serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama lagi sebanyak lebih kurang 5 kali lagi (17 kali secara keseluruhannya) sehingga la sebelum Bapak Mertua aku balik dari memancing ikan pada lebih kurang pukul 6:00 petang.Sepanjang tempoh aku berehat di rumah Mak Mertua aku tu,aku telah saling berasmara berbogel bersama dan melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 17 kali,aku telah saling mandi berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 3 kali dan aku jugak telah saling berseketiduran seranjang berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 2 kali.
                                                                                                                                      
Kami berdua pun terus aje saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sehingga la ke sekarang ni dengan sangat bernafsu seks dan dengan berasa sangat sedap,sangat syok serta sangat puas bila kami berdua dapat melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama.Hubungan sulit di antara aku dengan Mak Mertua kesayangan aku tu telah dirahsiakan daripada pengetahuan Bapak Mertua aku dan jugak isteri aku,Dina serta anak aku sehingga la ke sekarang ni.................................

Tiada ulasan: