Sabtu, 11 April 2015

Mak Kawan Aku (Bersama Emak Kawan Aku)

Nama aku adalah Rosman.Kawan-kawan aku panggil aku Man aje.Masa tu aku berumur 19 tahun.Aku belajar di salah sebuah IPTA di Malaysia ni.

Camni citernya....Aku dan Kamal memang kamcing dari kecik lagi.Aku dah dianggap sebagai anak sendiri bagi orang tuanya.Jadi aku sesuka hati aje la pergi ke rumah Kamal.Aku buat rumah Kamal macam rumah aku sendiri.

Satu pagi tu lebih kurang pukul 11:00 pagi la,aku telah pergi ke rumah Kamal sebab nak ajak Kamal keluar.Mak Kamal (aku panggil Makcik aje) cakap yang Kamal dah pun keluar dengan kawan aku sorang lagi.

"Takpe la Makcik kalau macam tu...Saya balik dulu la ye..."kata aku pada Mak Kamal tu.

"Ala,kejap lagi balik la Kamal tu,Man..."Mak Kamal tu menjawab.

"Tunggu la kejap lagi,Man...Lagipun Man memang dah lama tak datang ke rumah Makcik ni..."sambungnya lagi.Untuk tidak mengecewakannya,aku pun masuk la ke dalam rumahnya setelah dijemput oleh Makcik.

"Jemput la minum,Man..."pelawa Makcik setelah meletakkan segelas air oren di atas meja di ruang tamu.

"Terima kasih,Makcik..."jawab aku.Makcik pun terus berlalu ke dalam bilik tidrunya sendiri.

"Man duduk la dulu,ye...Makcik nak mandi sekejap..."jerit Makcik pada aku.

"Ye la,makcik..."jawab aku.

Mak si Kamal ni berumur dalam lingkungan 47 atau 48 tahun la.Body tu aku rasa masa muda-muda dulu tentu cun.Tapi yang tak boleh tahan tu kulitnya putih gebu...

Setelah hampir 15 minit Makcik mandi,Makcik pun terus keluar dari dalam biliknya dengan hanya berkemban tuala aje.Dengan selamba aje Makcik pakai macam tu kat depan aku.Terkejut aku dibuatnya.Masa Makcik keluar dari dalam biliknya tu,muka dia selamba aje,buat macam takde orang kat depan dia aje.Aku pun buat tak tahu jugak la.Tapi sesekali aku jeling jugak kat dia....

"Mana si Kamal ni tak balik-balik lagi ni...???"suaranya memecah kesunyian.

"Agaknya kejap lagi balik la Kamal tu kot,Makcik..."aku pun terus menyambung.

"Oooo,lupa pulak Makcik...Kamal pesan kat Makcik tadi,dia kata kalau Man datang,dia suruh Man datang esok sebab dia mungkin balik lewat..."terangnya lagi.

"Kalau macam tu takpe la Makcik...Man balik dulu la ye dan pesan kat Kamal yang Man akan datang esok aje..."jawab aku sambil mengangkat punggung aku untuk pulang.

"Eh..Nanti la dulu,Man...!!!"pintanya.

"Kenapa Makcik...???"tanya aku agak kehairanan.

"Duduk la dulu,Man..."suruhnya.Aku dah mula rasa keganjilan.Apa lagi la Makcik ni...

"Macam ni la,Man...Memandangkan Makcik dengan Man aje kat dalam rumah ni,Makcik nak tunjuk sesuatu pada Man la..."terangnya.Ha..sudah aku kali ni.

"Aa..aa...Apa dia,Makcik...???"tanya aku pada Makcik dengan agak terketar-ketar.

Makcik pun terus melucutkan kain kemban tuala mandinya yang melekat di badannya dari tadi dan telah menampakkan tubuhnya tanpa seurat benang pun.Dengan pantas batang kote aku terus membengkak dan mulut aku pun terus melopong serta tidak terkata apa-apa pun.Tubuhnya takde la lawa sangat.Ye la,dah hampir setengah abad umurnya,tapi bisa mendidihkan gejolak nafsu seks aku pada masa tu.Kedua-dua teteknya dah lanjut tapi agak sederhana besar dan masih lagi gebu.Putingnya merah kecoklatan.Lubang cipap Makcik tu masih lagi tembam tapi takde la setembam lubang cipap anak dara dan berbulu sekitar lubang cipapnya.Dia terus pergi ke biliknya dan mengeluarkan pisau cukur serta shaving foam milik suaminya.

"Sebenarnya Makcik nak Man tolong cukur bulu kat lubang cipap Makcik ni...Boleh tak,Man...???"tanya Makcik pada aku.

"Hmmm….bb..bb…Bboleh,Makcikk..."jawab aku.

Aku pun terus la memulakan tugas aku seperti yang disuruh setelah Makcik duduk mengangkang di atas sofa di depan aku.Aku pun terus letakkan shaving foam di atas bulu-bulu lubang cipapnya. Sambil tu Makcik terus menggosok foam tu sehingga rata di sekitar lubang cipapnya.Lepas tu aku pun mula la mencukur.Setelah itu,semua bulu lubang cipap Makcik aku cukur.Cantik lubang cipapnya tanpa bulu,macam lubang cipap budak walaupun sedikit mengecut.Selepas itu aku pun terus menunggu arahan seterusnya daripada Makcik.

Kemudiannya Makcik pun terus menyuruh aku berdiri di depannya.Dengan perlahan-lahan Makcik pun terus membukak butang seluar aku sehingga aku berbogel depannya.Maka,telah terkeluar la batang kote aku yang dah tegang dan keras.Makcik pun terus membelek-belek batang kote aku. Sentuhan jari-jemarinya telah membuatkan aku berasa kegelian.Ditambah pulak dengan urutan lembut dan Makcik turut jugak memicit-micit batang kote aku sehingga hujung kepala batang kote aku basah dengan air mazi aku.Makcik pun terus tersenyum melihat aku kegelian diperlakukan sedemikian.Sambil itu Makcik menjilat air mazi aku yang dah keluar dari hujung kepala batang kote aku.Bertambah geli la aku dan bertambah berdenyut-denyut lagi la batang kote aku.Aku semakin bertambah nikmat setelah batang kote aku dijilat-jilat olehnya berkali-kali dan diselang-selikan dengan memasukkan batang kote aku ke dalam mulutnya sambil menjilat.Setelah diperlakukan sedemikian berkali-kali,batang kote aku terasa hendak meletup dan aku pun terus mengeluarkan batang kote aku dari dalam mulut Makcik lalu aku pun terus menggoncangkan batang kote aku sehingga terpancut la air mani aku sehingga melepasi muka Makcik dan selebihnya menitik di mukanya Sungguh nikmat pada ketika itu aku rasakan.

Kami berdua terus tersenyum setelah selesai bertarung dan berehat di sofa.Aku hampir terlena kerana keletihan setelah terkena penangan Makcik yang hebat menjilat batang kote aku lalu aku dikejutkan oleh usapan bibir Makcik ke atas batang kote aku sekali lagi.Aku pun terus terjaga.Aku lihat Makcik tersenyum sambil batang kote aku digenggamannya untuk dijilat.

"Makcik suka ker kat batang kote Man ni...???"tanya aku pada Makcik.

"Suka sangat,Man..."jawabnya.

Bangga aku bila Makcik berkata demikian.Aku pun terus membiarkan aje Makcik memperlakukan begitu sehinggalah Makcik cuba memasukkan batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Makcik terus mencangkung di atas batang kote aku sambil memacu batang kote aku keluar-masuk ke dalam lubang cipapnya.Aku terasa sedikit nikmat setelah kepala batang kote aku mula berkenalan dengan lubang cipapnya.Dia mula menurunkan bontot tonggeknya dengan perlahan-lahan untuk memasukkan kesemua batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Setelah semua batang kote aku berada di dalam lubang cipapnya,Makcik pun terus menggolek-golekkan bontot tonggeknya tu.Masa tu jugak aku dah rasa nak terpancut,tapi aku tahan aje.Aku pun mula membantunya dengan menekan batang kote aku yang sudah sedia untuk digodeknya.Terangkat-angkat bontot tonggeknya bila aku memperlakukan sedemikian.Dengan perlahan-lahan Makcik terus menghenjut batang kote aku dalam lubang cipapnya.Dengan bantuan pelincir dari lubang cipap Makcik tu dan air mazi aku,perjalanan keluar-masuk batang kote aku di dalam lubang cipapnya berjalan dengan sangat lancar.Setelah lebih kurang 20 minit mendayung,kami berdua pun sama-sama mencapai klimaks seks,dengan tangan Makcik mencengkam dada aku dan air mani aku terus terpancut ke dalam lubang cipapnya dengan satu henjakan yang padu dan kuat.

Setelah habis air mani aku tersejat di dalam lubang cipap Makcik tu,aku pun terus keluarkan batang kote aku untuk menghirup udara segar.Itulah pengalaman seks aku yang pertama. Makcik la yang mengajarkan aku cara-cara untuk melakukan hubungan seks dan aku memang cepat belajar.Makcik memuji tentang keupayaan aku dalam seks....................

Tiada ulasan: