Isnin, 6 April 2015

Maafkan Aku Kawan

Aku dikenali sbg Wan, berumur 22 tahun dan masih belajar di institut pengajian tinggi swasta yg terkenal di malaysia ni. Aku boleh dikatakan ada rupa paras babyface. Muka tak cukup matang tapi cute kata kawan2 perempuanku. Perwatakan aku amat disenangi oleh kawan2 aku. Seorang yang pemalu dgn perempuan dan oleh itu aku tak ramai kawan perempuan. Disini aku nak ceritakan pengalaman aku berhubungan seks dgn girlfriend kawan aku yang juga kawan aku. Cukuplah dikenali dgn nama Noli. Noli seorang gadis yang riang dan suka melawak. Matanya bulat, rambut panjang melepasi bahu, kulitnya agak gelap berbanding kulitku tapi takde lah gelap mana pun. Senyumannya manis menawan. Kami bertiga berkawan agak rapat kerana kawanku itu rakan serumahku sebelum dia berpindah ke apartment sendiri manakala Noli sudah kukenali semenjak tahun pertama diuniversiti lagi.

Semuanya bermula bila aku menumpang di apartment kawanku itu. Aku menumpang tidur kerana keesokan harinya aku akan berangkat pulang ke kampungku bersempena cuti semester yg panjang. Lupa aku nak beritahu nama kawan aku tu. Nama dia Mirul. Mirul dgn senang hati bagi aku tumpang bermalam di apartmentnya. Mirul dan Noli tinggal bersama. Aku sampai kat apartment Mirul jam 8.30 malam. Aku disambut baik oleh mereka berdua terus dipelawa utk makan malam sekali. Noli dah siap hidangkan makanan yg dibeli bungkus petang tadi. Kami bertiga menjamu selera sambil bersembang2 kosong. Setelah selesai aku lepak diruang tamu bersama Mirul menonton televisyen. Noli pula baru nak mandi sbb sebelah petang tadi dia dan Mirul keluar jalan2 kat town. Hampir 15 minit tgk tv aku pun amik keputusan nak mandi sbb jangkaan aku tentu Noli dah abis mandi. Aku pun dengan mengenakan tuala sahaja terus kebilik mandi. Bila aku tolak pintu bilik mandi aku ternampak Noli yang berkemban sedang membongkok mencari sesuatu dilantai bilik air. Batang aku mula mengeras melihat Noli sebegitu.

Aku kemudian bersuara, "Cari ape Noli?".
"Subang aku tercicir la." jawab Noli.
"Meh aku tolong carikan sama." pelawaku.

Sambil mencari subang Noli, sambil aku lihat tubuh badan Noli yg berkemban. Tiba2 entah mcm mana ikatan tuala aku terlerai jatuh kelantai mandi. Noli tersedar dan ternampak batang aku yg sedang keras. Aku dgn segara mengikat kembali tualaku. Aku pandan Noli. Muka Noli merah padam lalu dia beredar dari bilik air. Malu tak terkira aku ketika itu. Aku pun cuba melupakan hal tadi sambil terus membersihkan tubuh badan aku. Seteleh selesai aku terus kebilik yang disediakan utk aku berehat. Didalam bilik, aku terbayang2 akan bentuk tubuh badan Noli yg berkemban tadi. Fikiran aku terus melayang dan kemudiannya terus tertidur.

Entah macam mana aku tersedar dr tidurku. Mungkin sbb terasa kepanasan. Oleh itu aku terus membuka t-shirt yg aku pakai. Aku lihat jam dinding menunjukkan pukul 3.30 pagi. Aku kemudiannya terus kedapur kerana tekak ku terasa kering dan dahaga. Sampai didapur aku ternampak Noli sedang minum air. Kemudian dia menegur aku.

"Nak minum air ke?", tegur Noli.
"A'ah la, tekak ni kering gila. Panas pulak tu malam ni", jawabku.
"Tu la pasal. Meh aku tuangkan utk kau.", pelawa Noli.
Aku kemudiannya terus meneguk air yg dituangkan Noli tu.
"Sori eh pasal tadi. Aku tak sengaja.", kataku pada Noli setelah habis segelas aku teguk air.
"Takpe, aku paham", jawab Noli.

"Jom lepak kat balkoni tu. Panas betul malam ni, susah aku nak tido.", sambung Noli lagi.
Kami berdua menuju ke balkoni untuk sembang2 kosong.
"Hmm... panas betul malam ni. Kalau aku laki kan senang. Rilek je pakai boxer. Takyah pakai baju.", kata Noli.

"Kalau panas sangat bukak la baju tu. Kita kan kawan dah lama, buat pe nak malu.", pancing aku.
Terkejut gak aku bila Noli terus bukak t-shirt dia. Kini Noli hanya pakai coli dan seluar trek sahaja. Jantung aku berdegup pantas. Tetek Noli nampak besar dgn bra sahaja. Aku tau peluang aku utk melakukan sesuatu ngan Noli amat cerah. Sesungguhnya aku tak pernah menyentuh perempuan. Apa lagi kalau nak berhubungan seks.

"Wah, kau ni! buat nafsu aku naik je lah.", aku try nasib.
"Alah kau tu tadi lagi la. Buat live shot kat dlm toilet." Noli membalas.
"Aku tak pernah sentuh perempuan tau tak?", aku terus mencuba nasib.
"La ye ke? Kesian kat kau. Harap muka je cute. Abis tu takkan selama ni kau melancap je?", tanya Noli.

"Hehehe...", aku tergelak malu.
"Lain la kau ngan Mirul. Mesti selalu main kan?", aku meneruskan perbualan.
"Takde lah. Mirul budak baik. Lagipun aku dgn ex boyfriend aku dulu pun sekali je terlanjur. Aku ngan Mirul ringan2 ajer", jawab Noli.
"Noli, aku nak cium kau?", pintaku.

Noli diam membisu. Aku mengangkat dagu Noli. Aku rapatkan muka aku dgn muka Noli sambil merenung tajam mata Noli. Mata Noli makin layu menandakan tanda setuju. Aku rapatkan bibir aku dgn bibir Noli sambil mata ku dan Noli tertutup rapat. Bibir kami bertaut lantas lidah aku menjalar mencari lidah Noli. Lidah kami bersatu dan aku terus menghisap lidah Noli semahu mahuku. Noli memeluk aku yg tanpa berbaju, merapakat tubuhnya ke tubuhku. Terasa hangat badan Noli. Teteknya melekat kebadanku. Sungguh nikmat rasanya. Kami berkucupan dengan penuh bernafsu selama hampir 15 minit. Noli kemudian berbisik pada aku.

"Kau tak pernah rasa blowjob kan?", bisik Noli sambil menggosok batangku dr luar boxer.
Aku hanya mengganguk seronok. Noli menurunkan badannya sehingga kepalanya betul2 berada didepan boxer aku. Aku menanti dgn penuh debar. Noli melurutkan boxer ku sampai paras lutut. Dengan perlahan Noli memegang batangku sambil mengurut lembut. Noli sempat menjeling manja padaku lantas dijilatnya kepala butuhku. Terasa hangat dan nyilu bila lidah Noli bermain dibahagian bawah kepala butuh aku. Dijilatnya seluruh batangku dengan manja. Noli tersenyum memandang aku dan terus memasukkan kepala butuh aku dalam mulutnya. Suam mulut Noli apabila airliurnya membasahi kepala butuh aku. Noli menyorong tarik mulutnya yg penuh mengulum batang aku. Aku menikmati sambil menyaksikan Noli menghisap butuh aku dibawah cahaya bulan purnama. Aku tarik rambutnya bagi menampakkan pemandangan lebih jelas. Dihisap dan disedut2 batang aku sambil tanngannya mengosok telur aku. Noli kemudiannya membuat hisapan yg panjang pada kepala butuh aku dan kurasakan air maniku berkumpul dibahagian kepala butuh lantas aku pegang kepala Noli rapat pada batang aku dan terpancutlah air mani aku yg dah lama aku simpan kedalam mulut Noli. Batang aku masih lagi terendam dlm mulut Noli sambil dipenuhi air maniku. Noli kemudian melepaskan batang aku dan air maniku meleleh di sebelah tepi mulutnya. Selebihnya Noli teguk. Noli kemudian bangun dan lap mulutnya dgn baju tshirtnya.

"Sedap tak?", tanya Noli.

Aku sekali lagi mengganguk sambil tersenyum puas. Aku menarik tangan Noli utk duduk di atas sofa kerana aku dah penat berdiri di balkoni. Aku dan Noli kini duduk bagaikan sepasang kekasih diatas sofa. Aku peluk dan cium Noli. Riak wajah Noli sangat gembira diperlakukan begitu. Aku kemudiannya melucutkan coli yg membaluti tubuh Noli. Terpampang lah didepanku dua buah yg masak ranum. Aku jilat dan hisap puting kirinya sambil tangan kanan aku meramas tetek kanannya. Aku mengulang2 kedua2 belah teteknya. Noli mendengus kesedapan. Noli kemudiannya melurutkan seluar trek dan pantiesnya. Kini Noli sudah berbogel terus. Sementara menuggu batangku keras kembali, aku mengisi masa ini dgn menjilat pantat Noli. Pantat Noli sudah pun becak berair. Aku jilat bibir pantatnya dgn lidah aku. Terus aku suakan lidah aku dalam lubang pantatnya bagi mencari biji kelentit Noli. Setelah jumpa aku jilat dan hisap biji kelentit Noli dgn rakusnya. Nafas Noli tak keruan. Aku depakan lagi kangkangan Noli biar tersembul biji kelentitnya. Sekali sekala aku masukkan jari aku dalam pantat Noli sambil menggentel biji kelentitnya. Aku teruskan menghisap dan menjilat biji kelentit Noli. Noli merengek manja sambil ditarik2nya rambut aku kemas. Kadang tu di rapatnya mukaku ke pantatnya sampai aku susah nak bernafas. Tiba2 badannya kejang, bontotnya terangkat, dikepit kepala aku dgn kakinya kemas lantas Noli mendengus panjang serta aku terasakan air dr pantatnya tersembur deras membasahi muka aku. Noli telah klimaks. Pantatnya masih berdenyut2.
Batang aku kembali menegang. Noli dgn manjanya memanggil aku supaya memeluknya. Aku peluk dan cium bibir Noli. Noli kemudian membisik lagi.

"Jom kita main. Aku dah lama tak rasa mcm ni. Kau pun tak pernah rasa lagi kan? Let's do it." bisik Noli.

Aku kemudiannya menggosok gosok batang pada pintu cipap Noli. Terus aku masukkan perlahan lahan bermula dgn kepala butuh. Noli mula mendengus. Aku masukkan kesemua batang aku terbenam dlm cipapnya. Noli tak henti2 mendengus kesedepan. Aku terus sorong tarik batang aku dalam cipap Noli. Terasa hangat dan lembut cipap Noli yg kemas mengemut batang aku. Noli kemudian bangun dan menyuruh aku duduk. Noli pegang batang aku dan halakan dlm cipapnya. Noli bagaikan anak kecil menunggang kuda apabila melakukan aksi turun naik dari batang aku. Tetek Noli turut bergegar atas dan bawah. Aku mengambil peluang menghisap semahu mahunya tetek Noli. Noli kelihatan penat jadi aku menyuruhnya turun dan menonggeng di bawah. Aku kemudiannya berlutut dibelakang Noli dan menusuk batang aku kedalam cipap Noli. Aku seperti menunggang kuda sambil menarik rambut Noli dari arah belakang. Aku melajukan tusukan demi tusukan. Noli tak dapat menyembunyikan suaranya lagi. Kami mendegus kesedapan dengan lantang sekali tanpa hiraukan Mirul yg sedang tidur tersedar. Aku menusuk sampai kedudukan Noli terlentang kebelakang. Dia telahpun penat. Aku kemudiannya membalikkan badan Noli ke posisi asal dimana Noli baring berhadapan aku. Aku depakan kakinya dan angkat betisnya keatas bahu aku. Aku gerak keatas sedikit sambil membengkokkan badan Noli. Aku teruskan tujahan demi tujahan sampailah kami berdua mendengus kesedapan buat kali terakhir. Kali ini dengan lebih kuat lagi dan aku memancutkan air mani aku didalam cipap Noli sedalam dalamnya. Aku kemudian melepaskan kakinya kebawah sambil batang aku masih lagi terbenam dlm cipapnya. Cipapnya masih belum berhenti berdenyut mengemut batang aku. Kami berpelukan sambil berkucup mesra. Entah bila kami tertidur berdua tanpa berbaju didepan ruang tamu kerana terlalu kepenatan.

Aku kemudian tersedar dr tidurku kerana cahaya matahari terang menyuluh mata aku. Noli masih lg dalam dakapan aku. Aku panik, takut2 kalau Mirul dah terjaga. Aku segera mengejutkan Noli dr tidur. Kami bingkas bangun dan mengenakan pakaian masing2. Jam menunjukkan pukul 11 pagi. Noli menjenguk bilik Mirul. Kelihatan Mirul masih lagi lena. Kami ambil peluang ini untuk mandi bersama. Aku sempat bersetubuh dgn Noli ketika dlm bilik mandi.

Jam menunjukkan pukul 3 petang. Mirul sudah siap mandi dan mengajak aweknya Noli utk ke bandar membeli makanan tengah hari. Noli menolak pelawaan Mirul sbb katanya tak sedap badan. Aku pula sedang sibuk bantu menyiapkan assignment Mirul. Mirul kemudian meninggalkan kami untuk membeli makan tgh hari utk kami bertiga. Sedang aku leka membuat kerja, Noli datang menyapaku.

"Hai sibuk nampak buat assignment Mirul?", sapa Noli.
"Hmm ye lah, pening kepala ni.", jawab aku.
"Nak aku tolong ke?", tanya Noli.
"Kau mana tau. Ini kerja budak engineer ajer. Ape la yg kau boleh tolong.", jawab aku bersahaja sambil meneruskan kerja.

Noli kemudian dtg dekat pada aku. Ditolaknya kerusi yg aku duduk ketepi. Noli kemudian duduk berlutut dibawah meja belajar tempat aku buat assignment Mirul. Aku tersenyum sambil biarkan Noli membuka zip seluar aku. Sambil membuat assisngment, aku biarkan Noli menghisap batang aku dibawah meja. Sedang aku leka membuat kerja sambil batang dihisap Noli, pintu rumah dibuka. Mirul sudah pulang. Aku terkejut, tapi aku buat mcm biasa sahaja. Mengetahui yg Mirul dah balik, Noli melajukan hisapan demi hisapan pada batang aku.

"Noli mana?", tanya Mirul.
"Dia dalam bilik kot.", jawab aku pantas tanpa memikirkan apa akan berlaku seterusnya.
"Alamak! dompet aku tertinggal dlm kete plak. Kau suruh Noli hidangkan nasi ni nanti ye.", pinta Mirul yg tak tahu bahwa aweknya sedang berada dibawah meja menghisap batang aku.
"Ok!", jawab aku pantas.

Setelah Mirul beredar, Noli terus melajukan hisapan dan tanpa membuang masa aku lepaskan air maniku dlm mulut Noli. Noli bingkas bangun dan mengumur mulutnya. Lega rasa hati aku. Noli kemudiannya menghidangkan makanan tgh hari kami. Sewaktu di meja makan, Noli mengossok2 kakiku dgn kakinya. Aku hanya tersenyum menjamu selera.

Tiada ulasan: