Isnin, 6 April 2015

Kerana Kawan

Aku tinggal di asrama sebuah sekolah perempuan. Semua murid di sekolah ini adalah pelajar wanita. Pada satu hari Sabtu Nadia mendekatiku yang sedang baring-baring di katil. Pada hari Sabtu kami dibenarkan keluar asrama ke bandar. Hari itu aku tak ada mood nak keluar apalagi wang saku sudah habis.

“Liza, awak tak boring ke baring-baring saja?” Nadia bertanya kepadaku.
“Boring juga, awak ada idea ke atau ada projek,” aku menjawab sambil lewa.
“Ada, aku ada idea bagus, pasti kau suka.” Jawab Nadia dengan muka serius.
“Idea apa tu?” Tanyaku.
“Kau nak ikut?” Nadia menjawab dalam nada bertanya.
“Kalau kena gaya apa salahnya.” Jawabku ringkas.
“Mari kita ke rumah kawanku. Di sana kita boleh enjoy.”

Kami naik teksi pergi ke rumah kawan Nadia. Mula-mula aku ingatkan kawan Nadia adalah perempuan, tapi sangkaanku salah. Rupanya kami ke rumah sewa budak lelaki. Semua mereka adalah mahasiswa sebuah IPTA. Aku bertanya Nadia, tak ada tempat lain ke nak bertandang. Selamba saja Nadia menjawab.

“Aku tengah gian benda tu.” Jawab Nadia ringkas.
“Benda apa yang awak gian tu, dadah ke?” Tanyaku tak mengerti.
“Don’t worry, awak tengok saja nanti.”

Aku terdengar satu suara mempersila kami masuk. Aku lihat di ruang tamu ada dua orang lelaki. Seorang kawan Nadia dan seorang laki kawan serumahnya. Kawan mereka yang lain belum balik dari kampus. Aku dan Nadia duduk di sofa di ruang tamu dan berborak kosong. Nadia duduk rapat dengan kawannya sambil berpegang-pegang tangan. Aku meluat tengok perangai Nadia tersebut. Tak ada perasaan malu.

“Man, tak ada cerita baru ke?” Tanya Nadia kepada kawannya.
“Ada, cerita best.” Jawab kawan Nadia yang bernama Azman.

Azman mengambil beg yang diletak di atas meja. Sekeping CD dikeluarkan dari beg yang berwarna biru gelap itu. Kemudian CD itu dimasukkan ke dalam CD player dan di skrin tv terpajang pemandangan indah. Ada laut luas berwarna biru dan burung camar berterbangan di udara. Ada sepasang kasih sedang berlarian di pantai. Kamera kemudian beralih ke bilik tamu di sebuah chalet berhampiran.

Sepasang kekasih sedang berasmara. Satu persatu pakain kedua makhluk tersebut ditanggal dan akhirnya kedua-duanya telanjang bulat. Mereka berpelukan dan bercium. Aku amat terkejut kerana pertama kali aku melihat cerita lucah. Pertama kali dalam hidupku menonton aksi hangat sepasang kekasih. Dalam masa 30 minit bermacam-macam aksi dilakukan oleh kedua pasangan tersebut. Aku terkaku di sofa. Lidahku kelu dan tekakku kering. Nafsuku menyala dan ghairahku bangkit.
Dalam masa 30 minit berbagai adegan terpapar di skrin. Ada perasaan aneh menyelinap ke jasadku. Buah dada aku menegang dan kemaluanku terasa miang dan gatal-gatal. Aku dapat merasai seluar dalamku telah basah lencun. Cuma aku terasa segan untuk merabanya. Nadia terdengar mula merengek sementara kawan mereka selamba saja menonton gambar lucah tersebut.

Kepala Nadia telah terkulai di dada Azman. Kemudian aku melihat Azman memasukkan tangannya ke dalam baju Nadia. Dengan bersahaja dia membuka baju Nadia. Kemudian coli Nadia dilucutnya. Aku dapat melihat dengan jelas buah dada Nadia telah terpacak keras. Putingnya yang merah gelap juga mengeras. Azman kemudian mengucup tetek Nadia dan mengisap-ngisap putingnya. Jelas terlihat Nadia amat menyukai tindakan Azman tersebut. Mulutnya megerang nikmat.
Nadia kemudiannya mengambil alih tindakan. Dia mula menanggalkan seluar jeans dan seluar dalamnya. Aku melihat Nadia sungguh berani dan tidak kekok. Aku yang melihatnya pun terasa malu apalagi ada tiga pasang mata sedang memerhatikannya. Melihat keadaan Nadia yang telah telanjang bulat maka Azman memegang kemas paha Nadia dan melebarkannya. Kemaluan Nadia yang dihiasi bulu-bulu hitam dicium dan dijilat oleh Azman. Aku terasa geli bila lidah merah Azman berlegar-legar di permukaan kemaluan Nadia.

Sedang aku asyik dan khusyuk melihat aksi Nadia dan Azman, tiba-tiba kawan mereka yang kemudian aku kenali sebagai Zali mula mendekatiku. Dengan selamba dan bersahaja Zali memegang dan meramas dada aku. Seronok dan sedap pula bila tetekku kena ramas. Aku tak membantah bila dia membuka kancing bajuku dan memasukkan tangannya ke dalam coliku. Geli dan sedap bila tangannya menyentuh pangkal tetekku tanpa ada kain yang menghalang. Kemudian Zali menyuruhku membuka baju dan coli yang kupakai. Aku seperti dirasuk patuh saja arahannya.

Zali makin bernafsu melayan tetekku yang pejal. Mulutnya yang hangat menjilat dan menyedut putingku yang sudah lama mengeras. Sedap, sungguh sedap kurasa. Aku mengerang keenakan dan terasa cairan panas makin banyak membanjiri kemaluanku. Puas melahap payudaraku, Zali kemudian berdiri dan menarik zip seluarnya ke bawah. Batang kemaluannya yang keras terpacak di hadapanku. Keras sungguh batangnya yang berkepala bulat itu. Batang coklat gelap itu kelihatan sungguh gagah.
Zali menyuruh aku memegang batang balaknya. Aku rasa kekok kerana pertama kali aku berhadapan dengan kemaluan lelaki. Zali mengajarku seperti dalam gambar di skrin tv. Aku memegang dan meramas batang keras tersebut. Kemudian perlahan-lahan aku jilat dan hisap seperti pelakon video. Enak dan seronok bila batang bulat itu berada dalam mulutku. Aku mengulum dan menyonyot dengan geram.

Aku melihat Nadia dan Azman sudah berpelukan. Aku lihat kemaluan Azman yang besar panjang telah berada dalam burit Nadia. Nadia mengangkat-ngangkat dan mengayak punggung lebarnya bila Azman menyorong tarik batang kemaluannya. Nadia mengerang dan menjerit penuh nikmat. Aku terpegun melihat aksi Nadia dan Azman. Naluriku seperti mengajakku supaya lakukan seperti apa yang dibuat oleh Nadia. Seronok dan sedap saja kelihatannya.

Zali kemudian menyuruhku membuka pakaianku. Tanpa membantah aku patuh. Seperti kerasukan aku menurut saja. Aku sekarang sedang berbogel di hadapan Zali yang juga sedang berbogel. Zali mengangkangku di atas sofa. Wajahnya rapat ke permukaan kemaluanku dan kemudiannya aku merasai lidahnya menyentuh bibir kemaluan dan kelentitku. Aku kegelian dan nikmat. Lama Zali menjilat kemaluanku hingga aku terasa seperti ada sesuatu ingin keluar dari lubang kemaluanku. Rasanya seperti ingin terkencing tapi sedap.

Aku memeluk kepala Zali dan meramas-ramas rambutnya. Zali makin laju memainkan lidahnya di kelentitku. Paha dan badanku terketar dan menggigil dan aku rasa seperti ada cairan memancut keluar dari lubang kemaluanku. Sungguh nikmat bila cairan itu keluar. Belum pernah aku merasai nikmat seperti ini.

Zali kemudian membetulkan kepala kemaluannya ke lurah kemaluanku. Aku hanya menunggu tindakan lanjutnya. Tak sabar-sabar rasanya ingin menikmati batang pelir Zali menyelam dalam lubang buritku. Aku ingin merasai seperti apa yang dirasai oleh Nadia.
“Zali, Liza masih gadis. Dia masih dara,” aku mendengar Azman bersuara.
Aku lihat Zali menghentikan tindakannya bila mendengar kata-kata Azman. Agaknya Zali tak ingin merampas kegadisanku. Sementara aku tak sabar-sabar ingin merasainya. Aku cuba menarik Zali rapat ke arahku.

“Maaf Liza, aku tak tahu,” Zali berbisik perlahan sambil menjauhiku.
“Tak apa Zali, I mengingininya,” kataku dengan suara bergetar dan mengharap.
“Tak boleh, daramu hanya untuk suamimu,” kata Zali perlahan.
“Tak apa, I suka dan merelakannya,” aku merayu. Nafsuku berada di ubun-ubun.
“Awak akan merasai sakit untuk pertama kali,” Zali menerangkan.
“Okey, I bersedia,” aku masih mengharap.

Zali kemudian menurut permintaanku. Pahaku direnggangkan semula. Kepala pelirnya yang berkilat dirapatkan ke permukaan buritku. Perlahan-lahan ditekan dan kepala bulat itu mula menyelam ke dalam lubang buritku yang basah. Mula-mula rasa sakit sangat. Zali berbisik, sakit sekejap saja katanya. Sementara batang kemaluannya di dorong ke dalam kemaluanku, Zali memeluk dan mengisap puting tetekku. Perasaan enak di tetekku membuat aku lupa pada kesakitan di kemaluanku.
Zali menggerakkan batang kemaluannya maju mundur di dalam lubang buritku yang ketat. Tindakan Zali yang berpengalaman itu membuat aku terbang di kayangan. Perasaan enak dan lazat mula menjalari ke urat saraf tubuhku. Mulutnya tetap beroperasi di puting dan pangkal tetekku. Kemudian seluruh badanku dicium dan dijilat.

Zali makin laju mendayung. Batang pelirnya yang sama besar dengan batang Azman laju saja keluar masuk lubang kemaluanku yang licin. Gerakannya tak tersekat lagi. Hanya sedap dan enak saja yang aku rasa. Pertama kali aku menikmati kelazatan hubungan kelamin. Patutlah Nadia ketagih untuk merasainya selalu.

Makin lama gerakan Zali makin laju. Nafasnya tercungap-cungap seperti pelari maraton. Peluh dah mula keluar membasahi badannya dan badanku. Aku dapat mendengar suara Nadia bercakap-cakap. Agaknya Nadia sudah selesai dengan projeknya sementara aku masih lagi bertarung dengan Zali. Aku mengerang keenakan dan badanku kembali mengejang. Puncak nikmat kembali aku rasai. Aku klimaks dan mengalami orgasme untuk kali kedua.

“Aku dah nak keluar,” aku mendengar surat Zali.
“Pancut kat luar,” aku terdengar suara Nadia keras.

Zali menarik keluar batangnya yang masih keras dan berlendir. Pancutan kuat menerpa pusatku. Cairan putih kental memancut laju keluar dari lubang kecil di hujung kemaluannya. Zali aku lihat terketar-ketar bila cairan putih itu terpancut. Terasa geli bila air itu bertakung atas pusatku. Tapi aku geram melihat batangnya yang masih gagah itu. Sepantas kilat aku mencekak batang balak Zali. Aku jilat batang berlendir itu hingga bersih. Habis melekit mulut dan bibirku dengan air nikmat Zali. Nadia hanya gelak dengan gelagatku. Aku buat tak kisah saja.

Selepas beberapa minit aku ke bilik air membersihkan cairan pekat yang melekit itu. Selepas bersih aku mengenakan kembali pakaianku. Aku dan Nadia pulang dengan teksi ke asrama pada sebelah petangnya. Itulah pengalaman seksku yang pertama. Nikmat dan lazat. Susah nak digambarkan dengan kata-kata. Hatiku berbisik, aku dah merasainya dan tak sabar mengulanginya lagi. Aku mula ketagih batang lelaki....

Tiada ulasan: