Isnin, 6 April 2015

Kenangan Malam Terakhir

Harun segera menyelinap masuk ke rumah. Segera dia masuk ke dalam bilik. Takut rakan-rakannya yang sedang menonton tv ternampak. Sebaik pintu bilik dikunci, Harun melangkah ke katil dengan senyuman. Sehelai kain batik berada di tangannya. Dia duduk di katil dan terus menekup kain batik itu di mukanya. Bau sabun cucian yang mewangi di kain batik itu menyelinap di ruang pernafasannya. Sambil itu tangannya menggoncang batangnya yang keras dan sudah dikeluarkan dari bukaan zip seluar.

Keras meleding batang berurat Harun. Melancap di atas katil bujangnya sambil memekup wajahnya dengan kain batik yang diambil dari ampaian salah seorang jiran. Harun membawa kain batik itu di batangnya. Kemas jari jemarinya menggenggam batangnya yang dibaluti kain batik itu lalu menggoncangnya. Kelembutan kain batik yang baru dicuci itu membuatkan nafsu Harun bagaikan air menggelegak mendidih.

"Ooohhhh.... Noraaaa.... Ooohhhh.... Noraaaa..... " Harun bernafsu merengek menikmati lancapannya sambil membayangkan susuk tubuh tuan punya kain batik itu sambil menyebut namanya.
"Noraaa.... ohhh.... sedapnya bontot kau sayanggg...." Bayangan Harun sedang menikmati tubuh empuk Nora sedang rancak menguasai halusinasi.

Wajah jirannya yang diberahikan itu menghiasi lakonan angan Harun dan nafsunya semakin memuncak apabila dia membayangkan Nora melentikkan punggungnya sambil menyelak kain batiknya agar Harun dapat menghenjut batangnya lebih dalam ke lubang persetubuhan milik Nora. Goyangan dan gegaran daging punggung Nora yang subur setiap kali Harun mengasak batangnya keluar masuk sungguh mengasyikkan sekali di fikiran Harun. Suara erangan wanita 20-an yang sudah bersuami dan mempunyai 2 orang anak itu bagaikan semakin membakar semangat nafsu Harun menyetubuhinya. Lentikan punggung subur wanita bertubuh gebu itu begitu menggoda sekali, malah semakin memberahikan Harun apabila punggung berlemak nan lebar itu dihayun si empunya badan, tanpa perlu Harun menghenjut tubuhnya. Lenggok liuk punggung berlemak Nora membuatkan Harun semakin hilang kawalan hingga akhirnya berduyun-duyun sel-sel pembiakan Harun memancut keluar bertalu-talu. Tangan Harun erat menggoncang batangnya dan membiarkan air maninya membasahi kain batik yang menjadi alatnya melancap. Di dalam fikiran Harun sedang memerah benih pembiakannya mengisi lubang persenyawaan di tubuh empuk Nora.

Sementara itu di sebuah rumah yang agak jauh dari rumah Harun, seorang wanita sedang keluar ke hadapan rumahnya. Dia berdiri memerhati ampaian pengering pakaian dan matanya melihat satu-satu pakaian yang tersidai. Fikiran wanita itu seakan keliru dan segera matanya melilau di sekeliling mencari-cari sesuatu. Setelah puas mencari sesuatu yang tidak dijumpainya, dia pun mengangkat semua sekali pakaiannya dari ampaian dan masuk kembali ke dalam rumah.

"Manalah pergi kain batik aku ni. Takkan hilang lagi kot" getus Nora di dalam hati.
"Kenapa Nora?" tanya emaknya yang pelik melihat anaknya bergelagat seperti serba tidak kena itu.
"Tak de apa-apa" jawab Nora.
"Hamzah minggu ni balik tak?" tanya emaknya sambil mengurut betisnya dengan minyak urut.
"Minggu ni dia balik. Macam biasalah," jawab Nora acuh tak acuh.

Sememangnya suami Nora balik ke rumah ibu bapa Nora seminggu sekali pada hujung minggu. Tugasnya sebagai jurukimpal di Melaka membuatkan dia terpaksa berjauhan sementara dengan isteri dan anak-anaknya yang menetap di kampung mertuanya. Baliknya mereka ke kampung Hamzah di Sarawak juga tidak menentu. Sudah 2 tahun Harun menjadi pemerhati keluarga tersebut, setiap kali hari raya pasti mereka anak beranak ada di situ.

Apabila malam menjelma, sepasang mata sedang memerhati di dalam gelap malam di sebalik pokok-pokok sawit di sebelah rumah Nora. Matanya tajam memerhati kedai makan yang dibina di hadapan rumah Nora. Kelihatan beberapa orang sedang makan di kedai tersebut. Kelibat keluarga Nora sedang berniaga dilihat di kedai makan tersebut. Bagaimana pun dia tidak nampak kelibat Nora di situ. Terus dia menyelinap dari pokok ke pokok menuju ke longkang besar dan melompat merentasinya terus menuju ke bahagian tepi rumah buruk itu. Dia mengintai dari celah dinding papan yang agak renggang.

Kelibat Nora sedang baring menonton tv mencuri perhatiannya. Tubuh empuk ibu muda itu dilihatnya dengan bernafsu. Pinggul Nora yang kelihatan sungguh empuk dan montok dibaluti kain batik itu menerbitkan keresahan di hati Harun. Kemudian Nora dilihatnya bangun dari perbaringan dan berkata sesuatu kepada anak perempuannya yang masih kecil. Anaknya mengangguk, mungkin diminta menjaga adiknya yang masih bayi sementara ibunya ingin pergi ke sesuatu tempat yang tidak diketahui.

Harun mengintai dari celah dinding papan yang lain. Matanya melihat setiap perbuatan Nora. Baju t-shirt Nora kelihatannya terselak ke pinggang. Punggung empuk Nora yang subur itu kelihatan memantul-mantul berhenjut di dalam kain batik yang kelihatan sendat membalutinya. Harun meraba batangnya yang semakin terangsang. Lentikan punggung lebar Nora yang montok itu menonggek menarik perhatian Harun.

Kelihatan Nora membuka pintu dapurnya. Cahaya lampu dari ruang dapur mula menjengah kawasan luar rumah. Nora memetik salah satu suis di dinding dan serta merta tandas yang berada di belakang rumahnya bercahaya dari dalam.

“Huh… Mesti nak berak tu. Peluang baik ni…” hati Harun berdetik.
Harun memerhatikan Nora dari persembunyian. Nora kelihatan keluar dari pintu belakang rumahnya. Menyarung selipar di kaki lalu menutup pintu dapur dan terus berjalan menuju tandas yang terletak 10 meter di belakang rumahnya.

Sebaik Nora masuk ke dalam tandas, segera Harun menuju ke tandas tersebut, mencari lubang di dinding agar dapat melihat wanita pujaannya itu. Agak sukar juga kerana tandas tersebut dibina lebih tinggi dari permukaan tanah. Ketinggian Harun sendiri sama paras dengan lantai tandas tersebut. Hendak dipanjat dinding kayunya, takut berbunyi bising. Atau mungkin roboh.

Harun tersenyum gembira sebaik kelihatan sedikit cahaya keluar dari dinding kayu di belakang tandas. Segera Harun menuju ke sumber cahaya itu. Sedikit lubang kecil yang terbentuk dari dinding kayu yang mereput memberikan peluang kepada Harun untuk mengintai ke dalam tandas.
Kelihatan di matanya punggung subur yang bulat berlemak sedang terkemut-kemut lubang duburnya. Jelaslah Harun memilih tempat yang salah. Lubang tersebut berada begitu hampir dengan lubang tandas dan sudah pasti Harun berpeluang melihat najis-najis busuk wanita pujaannya itu bakal keluar ke alam nyata. Membebaskan diri dari lubang yang penuh dengan kegelapan.

Benarlah ianya berlaku kerana ketika Harun sedang khusyuk mengintai punggung berlemak Nora, simpulan dubur wanita itu yang terkemut-kemut pada awalnya akhirnya mengeluarkan sisa buangan yang berwarna gelap dan keras. Suara Nora meneran najisnya keluar bagaikan suis yang menghidupkan nafsu Harun yang lesu sesudah melihat najis wanita itu keluar. Harun sempat berfantasi mengimaginasikan suara Nora meneran najisnya sebagai erangan kenikmatan sewaktu persetubuhan. Harun membuka zip seluar jeans yang dipakainya dan mengeluarkan batang jantannya yang keras menegang. Sambil matanya mengintai pemandangan yang tidak pernah dinikmati itu, tangannya melancap batangnya sendiri.

Sebaik Nora mula mencibuk membersihkan lubang duburnya, Harun sudah berdebar kerana dia bakal beraksi sebentar sahaja lagi. Dia yakin pasti strateginya berjaya.

Sebaik Nora selesai, dia pun keluar dari tandas dan menuruni anak tangga tandasnya menuju ke pintu belakang rumah. Sebaik kaki Nora mencecah tanah, Harun yang sudah bersedia di dinding tandas segera memeluk Nora dari belakang sambil menutup mulut wanita itu dengan erat. Nora terperanjat dan serta merta meronta-ronta ingin melepaskan diri. Namun tenaga lelaki Harun begitu kuat dan pada ketika itu juga Harun menarik Nora menuju ke belakang tandas.

“Shhh…. Nora….. Shhhh…. Diamm…. Aku bukan nak apa-apakan kau… Shhh…” pujuk Harun sambil menekup mulut Nora dan memeluknya dari belakang.

Nora berasa sedikit tenang sebaik mendengar kata-kata Harun. Walau pun dia tidak tahu siapa yang memeluknya dari belakang, namun dia dapat merasakan bonjolan batang Harun begitu keras sekali dan terselit di belahan punggungnya. Nora dapat merasakan kehangatan batang kemaluan lelaki yang memeluknya ketika itu.

Melihatkan Nora tidak lagi meronta-ronta, Harun pun perlahan-lahan melepaskan tangannya yang menuutp mulut wanita itu. Nora menarik nafas lega kerana dia mampu bernafas dengan kembali selesa.

“Engko siapa? Kau nak apa?” tanya Nora dalam nada sedikit marah dan gementar.
“Engkau tak kenal aku. Tapi aku kenal kau. Aku tinggal menyewa kat kampung ni.” Jawab Harun.
“Abis tu engkau nak apa dari aku ni?” tanya Nora.
“Aku nak engkau Nora. Aku stim sangat dekat kau.” Jawab Harun.

Nafsunya semakin mengembang di sanubari. Batangnya yang terselit di celah punggung Nora di tekan-tekan. Tangannya semakin erat memeluk tubuh gebu Nora.

“Hey… janganlah buat macam tu. Aku ni bini orang kau tau tak?” kata Nora seakan memberi amaran kepada Harun.
“Aku tau Nora. Aku pun tau laki kau tak de kat sini sekarang. Tolonglah Nora. Aku merayu kat kau. Bagilah aku rasa satu kali. Kali ni je. Aku janji takkan bagi tau sesiapa.” Harun cuba meyakinkan Nora.
“Ahh… lepaskan aku. Kau ingat aku ni apa. Suka-suka boleh pakai. Kau pergi cari pompuan lain. Cepat lepaskan aku. Kalau tak aku jerit kuat-kuat.” Nora memberi amaran.
“Nora… tolonglah…. Aku bukan nak rogol kau… Dapat kau lancapkan aku pun jadilah… Tolonglah Nora…” pujuk Harun.

“Habis kalau aku tak nak… Kau nak buat apa? Nak bunuh aku?” tanya Nora pula.
“Takkanlah aku nak bunuh perempuan pujaan aku… Nora…. Paling tak pun aku cuma rogol kau je…. Atau pun culik kau dan kurung kat rumah aku…. “ jawab Harun.

Meremang bulu roma Nora apabila membayangkan dia dikurung bagai kambing di rumah Harun. Entah jadi binatang atau hamba pun dia tidak pasti. Walau bagaimana pun berderau juga darahnya mendengar kata-kata jawapan Harun itu. Maka demi keselamatan, Nora pun memikirkan apa salahnya jika dia menurut sahaja kata Harun. Lagi pun sudah hampir seminggu dia tidak memegang batang kemaluan suaminya, Hamzah.

“Ok… tapi lancap je…” kata Nora bersetuju dan tangannya terus menuju ke belakang dan menyambar batang Harun yang terselit di celah punggungnya.
“Oooohhh Noraaa…. Sedapnya tangan kauuu… Noraaa…. “ merengek Harun sebaik batangnya merasakan kelembutan tangan Nora.
“Nora… aku nak cakap sikit boleh tak.. err… sambil kau lancapkan aku ni…” tanya Harun.
“Boleh… apa dia?’ Tanya Nora.
“Aku sebenarnya dah lama stim kat kau…” kata Harun.
“Apasal pulak. Apa kau dah tak ada pompuan lain sampai bini orang pun kau nak sebat?” tanya Nora dengan ‘laser’nya yang semulajadi sejak turun temurun.
“Aku betul-betul cintakan kau Nora. Aku nak kau…” kata Harun.
“Apasal pulak?” tanya Nora.
“Sebab kau seksilah sayang… Ohhh…. Sedapnya…” jawab Harun sambil menikmati goncangan tangan Nora melancap batangnya sambil menggesel kepala tedungnya di belahan punggung subur Nora yang empuk itu.
“Seksi… mengarutlah kau ni…. Seksi tang mana tu?” tanya Nora seakan ingin tahu.
“Kau nampak seksilah Nora bila pakai kain batik… aku tak tahan tengok bontot lebar kau ni…” jawab Harun.

“Hi hi hi…. Aku agak dah…. Memang… jadi kenapa pulak?” tanya Nora.
Harun agak pelik kerana apa yang diluahkan kepada Nora seakan sudah dapat diagak oleh wanita itu.
“Kau macam tahu je Nora… erghh… ohhh… aku suka tengok kau pakai kain batik… “ kata Harun.
“Alah… dah ramai lelaki cakap kat aku camtu…” jawab Nora.
“Kau pernah main ke dengan dia orang tu?” tanya Harun.
“Banyaklah kau! Kau ingat aku ni apa? Suka-suka boleh main? Dah cepat, bila nak keluar air kau ni?” jawab Nora.
“Kejap lagi sayang… kejap lagi… lancapkan pakai kain batik kau Nora…” pinta Harun.

Tanpa menoleh kebelakang, Nora menarik kain batiknya lalu dipegangnya batang Harun sambil membalutinya dengan kain batik. Nora terus melancapkan batang Harun yang keras di punggungnya.
“Oooohhhh Noraaaa…. Sedapnya kau lancapkan kat bontottt…” rengek Harun keghairahan.
Harun ghairah dilancap Nora. Tangannya memegang kedua belah pinggul berlemak Nora sambil meramasnya dengan rakus. Kelembutan kain batik lusuh yang digunakan Nora untuk melancapkannya memberikan kenikmatan yang sungguh asyik sekali.

Tangan Harun kemudian menyusup masuk ke dalam baju Nora lalu memegang payu daranya yang membuai tidak bercoli. Nora membiarkan sahaja payu daranya diusap dan diramas tangan Harun. Nora sendiri mengeluh kecil sewaktu Harun menggentel putingnya hingga terkeluar sedikit susu yang diperuntukan untuk anaknya yang masih bayi itu.

Harun menyelak kain batik Nora sepenuhnya ke pinggang wanita itu. Harun menelan air liur melihat punggung montok yang gebu berlemak itu di hadapannya. Harun melepaskan tangan Nora yang memegang batangnya. Batangnya diselinap masuk ke kelengkangan Nora. Bergesel dengan bebibir lurah kemaluan wanita itu. Harun dapat merasakan belahan kemaluan Nora sungguh licin dengan lendir. Dia tahu itu bukan air cibuknya. Itu adalah air yang terbit dari kemaluan Nora sendiri.

“Nora…. Kau stim ye?” tanya Harun.

Nora tidak menjawab. Malah dia semakin melentikkan punggungnya sambil kedua-dua tangannya menahan tubuh di dinding tandas. Harun semakin tidak tahan. Punggung Nora dilihatnya melentik dan kelihatan semakin tonggek. Punggung subur berlemak milik Nora itu bagaikan memukau Harun. Kegebuan daging punggungnya yang empuk berselulit dan montok dirasakan sungguh lembut menyentuh perutnya.

Melihatkan Nora sendiri merengek perlahan sewaktu batang Harun bergesel tanpa henti di muara lubang kelaminnya, Harun lantas menyelinapkan batangnya di belahan bibir kemaluan Nora hingga termasuk kepala tedungnya di ruang muara liang senggama wanita berpunggung subur itu.
Nora sedikit terkejut dengan perkara itu namun dia berdiam diri membiarkan. Harun pula, melihatkan Nora tidak membantah, dia pun terus menolak batangnya masuk hingga habis ke pangkal. Merengek Nora sebaik batang lelaki bujang itu keras menjolok lubang kemaluannya dengan dalam. Mereka diam seketika. Harun membiarkan batangnya merasakan kehangatan ruang dalaman lubang senggama Nora. Sementara Nora seakan menghayati kenikmatan tubuhnya dimasuki batang kemaluan lelaki yang keras dan utuh di dalam lubang peranakannya.

Harun memeluk tubuh Nora sambil mengucup rambut wanita itu yang disimpul di belakang kepala. Tangannya kembali meraba payu dara Nora, tetapi kali ini dari luar baju sahaja. Itu pun sudah membuatkannya merasakan susu Nora mula membasahi dada baju yang dipakainya.
Tangan Harun kemudian turun kembali ke punggung Nora. Dia memegang punggung subur isteri orang itu. Dia benar-benar geram kepada Nora yang selalu dilihat hanya berbaju t dan berkain batik sewaktu menolong keluarganya berniaga di kedai makan depan rumah. Selalu juga Harun berpeluang melihat punggung Nora yang dibaluti kain batik bergegar sewaktu wanita itu berjalan membantu di kedai. Semestinya pulangnya Harun ke rumah sewa setiap kali selepas makan di kedai keluarga Nora adalah untuk melancap membayangan tayangan percuma yang baru dilihatnya di kedai itu. Seperti biasa, kotak fikiran Harun akan mengimbas kembali babak demi babak bayangan Nora yang bajunya terselak ke pinggang dan mempamerkan punggungnya yang bulat dan tonggek dibaluti kain batik itu kepada semua pelanggan yang datang.

Tiba-tiba Nora menarik tubuhnya ke hadapan hingga batang kemaluan Harun terkeluar dari lubang kemaluan wanita itu. Harun menarik tubuh Nora tetapi wanita itu melawan.

“Nora… kenapa sayang… alang-alang dah masuk kita teruskan….” Pujuk Harun sambil memeluk tubuh gebu wanita itu.
“Tadi janji nak lancapkan? Dah cepat aku nak balik. Entah apa cerita anak-anak aku kat dalam tu?” kata Nora.

Mahu tidak mahu, Harun pun menggoncang batangnya sambil meletakkan hujung batangnya tepat di simpulan mulut dubur Nora yang subur. Belahan punggung Nora yang mampat dan empuk terasa sungguh memberahikan apabila ianya mengepit kepala tedung Harun.

“Nora… tolong sayanggg.. sekali je lagi…” pinta Harun memujuk agar dapat merasakan kembali lubang kemaluan Nora.
“Tak boleh… aku ni dahlah pantang lepas dalam, tak pasal-pasal mengandung anak kau nanti…” jawab Nora.
Mahu atau tidak, Harun menurut sahaja. Asalkan benihnya dapat dilepaskan di tubuh wanita pujaannya itu pun sudah cukup memadai. Harun pun menggoncang batangnya sambil membiarkan kepala tedungnya masih berada di simpulan dubur empuk Nora.
“Nora masuk dalam bontotlah… kat situ selamat…” pinta Harun.
“Eiii… aku tak pernah ikut situ tau…. Kau jangan nak mengada-ngada.. Cepat sikit…” pinta Nora pula.

Melihatkan Nora memang tidak mahu lagi memberikan peluang untuk batangnya memasuki lubang kemaluannya, Harun pun kembali melancap.
Sungguh ghairah Harun menggoncang batangnya sambil melihat tubuh gebu Nora melentikkan punggung dihadapannya. Punggung Nora dirasakan sungguh empuk dan melazatkan. Punggung yang selalunya dilihat berkain batik itu kini mampu dilihat malah dipegang tanpa sebarang pakaian menutupinya meskipun dalam cahaya samar malam dan lampu dari tandas yang melimpah keluar.

“Ohhh Noraaaa sayangggg…… Cakap kau cintakan aku sayanggg.. Cakap Nora... oohh” pinta Harun.
“Ish… malaslah aku…” kata Nora.
“Noraaa…tolonglahhh….” Pinta Harun lagi.
“Aku kata tak nak tak naklah…. Cepatlah sikit…” kata Nora sedikit kasar.
“Ohhh Nora…mintak aku pancut kat bontot kau sayang… “ pinta Harun.
“Lepas kat bontot aku… pancut banyak-banyak… habiskan air mani kau kat bontot aku….” Kata Nora pula.

Mendengar sahaja permintaan Nora itu, serta merta air mani Harun memancut keluar dengan kuat dan tepat di muara simpulan dubur Nora yang empuk dan subur itu. Harun meramas geram kedua-dua belah pinggul Nora yang empuk itu lalu menekannya kuat agar kepala tedungnya yang sedang berdenyut kuat memuntahkan air mani dihimpit kuat belahan punggung Nora.

“Ooooohhhh Noraaaaa……” rengek Harun kerana merasakan kenikmatan hasil perbuatannya itu.
“Uuuhhhh banyaknya air kau… Ohhhh… Panasnyaa… lagi lepaskan lagi… Uhhh…” kata Nora sambil melentikkan punggungnya.
“Ohhh sedap betul bontot kau Nora.. Cakap kat aku yang kau seksi sayang… cakap sayangg…” pinta Harun pula dalam keghairahan memuntahkan benihnya di lubang dubur Nora yang tersimpul rapi.
“Aku seksi… Aku seksi pakai kain batik. Aku suka sebab ramai lelaki suka bontot aku yang besar ni. Cepat habiskan air kau kat bontot aku yang seksi ni…” kata Nora.

Nafsu Harun semakin menggila sebaik mendengar kata-kata Nora. Terus sahaja Harun menekan kuat batangnya ke simpulan dubur Nora sambil menarik kedua belah pinggul wanita itu rapat ke tubuhnya. Serta merta batang keras Harun terjerlus masuk di simpulan dubur Nora. Kelicinan air mani yang dilepaskan dan menyelaputi lubang dubur wanita itu memudahkan kemasukan batang kemaluannya di lubang dubur Nora.

Nora mengerang serta merta akibat dari tusukan kuat batang Harun yang menjolok masuk lubang duburnya. Nora segera meronta minta dilepaskan namun Harun terlebih dahulu lebih pantas memeluk tubuh empuk wanita itu.

“Sedapnya bontot kau Noraaaa…. Noraaaa…. Ohhhhhh Noraaaa….” Rengek Harun pula sebaik menikmati kesedapan batangnya menjolok dubur ibu muda itu.

Harun menekan batangnya sedalam yang boleh sambil menghabiskan pancutan-pancutan air maninya yang semakin perlahan di dalam lubang yang baru mengeluarkan najis sebelum kejadian itu. Daging punggung Nora dirasakan sungguh empuk dan menikmatkan sebaik ianya rapat menghenyak tubuh Harun. Dubur subur milik isteri orang yang beranak dua itu sungguh lazat sekali dijamah batang kerasnya. Melepaskan benihnya yang tinggal saki baki itu di saluran yang bakal mematikan benih-benih subur Harun.

Nora tidak larat lagi hendak meronta. Dia penat dan kesakitan di lubang duburnya kerana pertama kali dimasuki batang kemaluan lelaki di lubang beraknya itu. Mahu atau tidak, dia terpaksa menahan kesakitan dan berharap agar semua itu berakhir segera. Dapat Nora rasakan batang Harun yang tertanam di lubang duburnya berdenyut-denyut dengan semakin lemah, menandakan air mani Harun sudah habis dilepaskan. Air mani Harun yang dilepaskan sebelum itu di belahan punggungnya dirasakan mengalir turun ke belahan kemaluannya dan turun pula ke peha lebarnya. Tersengguk-sengguk Nora menahan tubuhnya yang rapat dipeluk Harun yang sedang menggigil-gigil menikmati sisa-sisa akhir persetubuhan ringkas itu.

Harun pun mengeluarkan batangnya dari lubang dubur Nora. Serta merta Nora mendapat kelegaan yang hakiki ketika itu. Nora meraba punggungnya yang pedih diradak batang Harun yang bernafsu kepadanya.

“Kau ni macam betul. Kata nak lancap je, last-last bontot aku kau jolok ye. kau.” Kata Nora agak kasar sambil memperbetulkan kain batiknya yang hampir terburai.

Harun secara tiba-tiba memeluk Nora lalu mengucup bibir wanita itu. Nora kaget dan terdiam. Namun kucupan Harun di bibirnya bersama pelukan yang hangat dari lelaki itu membuatkan Nora terpengaruh untuk membalas kucupan itu. Seterusnya ianya menjadi satu kucupan yang panjang dan hangat.

Harun melepaskan bibirnya dari bibir Nora. Air liur mereka comot di mulut masing-masing. Nora menyambung kembali memperbetulkan kain batiknya sementara Harun pula menyimpan batangnya yang sudah lembik ke dalam seluar.

“Nora… mintak halal ye… “ kata Harun.
“Pandai makan pandai simpan…” jawab Nora acuh tak acuh.
“Yang satu lagi tu pun kira halal ye..” tanya Harun.
“Apa dia…” tanya Nora pula.
“Kain batik kau….” Jawab Harun.
“Oh.. Kau rupanya yang selalu rembat kain batik aku kat ampai. Celaka kau dah berapa banyak kain aku hilang kau tau tak.” Nora memarahi Harun.
“Eh, aku baru je ambik satu siang tadi. Bila masa pulak aku ambik kain batik kau banyak-banyak kat ampai?” jawab Harun dengan agak keliru.
“Alah kau jangan buat-buat tak tau. Tak payah kencing akulah. Ini Nora tau.” Kata Nora lagi, kali ini dengan lebih kepada sifat semulajadinya.
“Betul sayang… sumpah… aku cuma ada sehelai je kain batik kau tu… kau nak balik ke?” tanya Harun.
“Emph.. tak payahlah. Mesti dah pekat dengan bau air mani kau. Kau simpan jelah buat melancap. Betul kau ambik satu je?” tanya Nora inginkan kepastian.
“Betul sayang…. “ jawab Harun lagi.
“Mmmm… kalau macam tu takpelah…. Dah aku nak balik…” kata Nora sewaktu ingin melangkah pergi.

Segera Harun menarik tangan Nora dan mereka kembali berpelukan dan berkucupan sekali lagi. Tubuh Nora yang gebu dan berpotongan menarik itu diraba sepuas hati.
“Terima kasih sayang sebab bagi aku kawin dengan kau malam ni. Inilah pertama dan inilah terakhir. Yang penting aku dah cakap yang aku memang betul-betul stim kat kau. Kau nak report laki kau tak?” tanya Harun seraya berbisik di telinga Nora sambil memeluk tubuh empuk wanita itu dengan erat.

“Kau dah hilang akal ke nak aku bagi tau dia orang. Teruk kau kena nanti. Yang penting cerita sini habis sini.” Kata Nora.

Sebaik Nora kembali masuk ke rumah dan lampu tandas dimatikan, Harun pun segera meninggalkan rumah itu kembali ke rumahnya. Beg pakaiannya sudah tersedia menanti di atas motor RXZ miliknya. Malam itu adalah malam terakhir Harun menyewa bilik di kampung itu. Esok dia bakal menetap di Kuala Lumpur kerana mendapat pekerjaan baru yang lebih lumayan di sana. Meninggalkan kenangan bersama Nora yang akhirnya diabadikan di internet. Entah apa cerita Nora sekarang….

Tiada ulasan: