Isnin, 6 April 2015

Jurutera Projek

 Ini adalah cerita pengalaman aku semasa bekerja sebagai Jurutera Projek untuk sebuah firma jurutera yang agak besar di Kuala Lumpur. Tetapi aku sekarang ini dah berhenti dari firma tersebut dan membuka perniagaan aku sendiri.Buat pengetahuan semua aku berumur 32 tahun, sudahpun berkahwin dan mempunyai 2 orang anak, so dah ada agak cukup pengalaman dalam bab sex ini.

Sebagai Jurutera Projek aku kerap menghadiri mesyuarat tapak untuk projek yang aku kendalikan. Semasa itu aku mengendalikan 4 buah projek sebuah jabatan kerajaan di empat buah bandar (dirahsiakan) di utara tanah air. Selalunya dalam sebulan, aku akan melawat dua kali kesetiap tapak projek dan akan bermalam di hotel yang berhampiran. Antara hotel yang pernah aku tumpangi ialah Bayview Hotel(Langkawi), MS Garden Hotel (Sg Petani), Summit Hotel (Bukit Mertajam), Grand Continental dan Holiday Villa (Alor Setar).

Apabila agak kerap outstation ini, maka banyaklah gadis dan wanita yang aku temui. Gadis-gadis dan wanita dari utara ini (aku berasal dari selatan tanah air) agak peramah dan agak lawa-lawa orangnya.Antara yang pernah aku kenali ialah Ana di Bukit Mertajam (BM orang sana selalu panggil), Siti dan Eila(langkawi), Ayu (sg Petani)serta Tun dan Suhaila (Alor Setar). Buat ermulaan ini aku nak ceritakan berkenaan hubungan aku dengan Ana.

Oleh kerana aku bertolak dengan kereta aku dari KL dalam pukul 9.00 pagi dan meeting selesai dalam jam 4.30 petang, aku agak keletihan hari itu dan selepas saja meeting di tapak projek, aku pun bergegas untuk check in di hotel yang telah ditempah oleh secretary aku. Dia mencadangkan aku menginap di Hotel Summit sahaja kerana agak berdekatan dengan tapak projek untuk meeting aku yang seterusnya esok hari. Sesampai di hotel aku terus check in dan masuk kebilik 712,tanggalkan pakaian, capai towel dan terus mandi shower air panas.Fuh . . . lega rasanya dapat mandi dan segar kembali rasa badan ini.

Selepas itu perut aku terasa lapar pula. Lalu aku pun pakai pakaian baru dan turun ke lobby. Rupa-rupanya hotel ini bercantum dengan shopping complex. Dari lobby hotel boleh terus masuk ke lobby shopping.Waktu itu lebih kurang dalam 6.00 petang, dan agak ramai orang datang membeli-belah. Aku terus ke KFC di bawah lobby shopping (ikut panduan papan tanda) dan beratur untuk membuat pesanan. Didepan aku ada seorang awek memakai baju kebaya biru, bertudung kecil.Aku tak nampak mukanya sebab dia membelakangi aku. Disebabkan bajunya agak ketat, maka terserlahlah bentuk tubuhnya. Agak solid dan montok cetus hati ku. Hai harap-harap mukanya pun oklah.

Selepas dia membuat bayaran dan berlalu, semasa itulah aku terlihat mukanya, wow putih dan mancung hidungnya, macam anak mami.Aku tersenyum dan sidia pun membalasnya. Akupun membuat pesanan dan bayaran sebelum mencari tempat duduk untuk makan.

Alamak, semua mejanya penuh dah ada orang duduk. Tiba-tiba aku terlihat si kebaya biru memandang aku sambil tersenyum dan melirikkan matanya kearah kerusi kosong dihadapannya (meja kecil dengan 2 tempat duduk). Lalu aku memberanikan diri menghampiri mejanya dan menanya sama ada aku boleh berkongsi meja denganya. Dia kata boleh sebab dia pun seorang saja.

Aku pun memperkenalkan diri aku dan dia pun menyatakan namanya Ana berasal dari Taman Selasih, Kulim. Kerja kat pejabat swasta di BM ini sebagai kerani akaun. Umur dia 24 tahun lepasan UPM. Aku pun ceritalah perihal kerja aku dan bagaimana aku boleh berada di BM. Aku tanya kenapa makan seorang diri, kekawan mana? Kekawan main bowling kat tingkat atas (aku tak tahupun ada bowling di sini) katanya. Dia tak main sebab jari telunjuknya ada kesan luka terkena pisau memasak yang masih belum sembuh betul dan menunjukkan parutnya kepada aku.Kamipun teruslah bercerita sambil aku sesekali menjeling kearah dadanya yang montok.

Selepas makan, kamipun keluar dan menuju ke bowling alley. Sambil berjalan itu baru aku perasan tingginya dalam 5kaki 4inci, kainnya terbelah tepi dan sesekali terserlah betis yang putih dan gebu. Sesampai disana kekawannya dah tak ada, mungkin berselisih jalan, lalu dia pun telefon dengan handphone dan katanya mereka dah turun makan kat kfc. Dia kata kat mereka nak balik dulu sebab dia dah makan.Aku menemaninya seketika sebelum menghantarnya ke tempat meletak kereta dibawah dan sempat juga memberi nombor handset aku kepadanya.Contactlah bila ada kelapangan kata aku kepadanya.

Aku balik ke bilik dan membaca surat khabar sambil menonton TV. Dalam fikiran asyik teringatkan si Ana yang baru aku kenali tadi.Kalau ada dia ketika ini alangkah bestnya. Tiba-tiba dalam pukul 9.45 malam aku terima panggilan handset. Rupa-rupanya si Ana tadi. Tanyanya aku tengah buat apa. Lalu aku katalah sedang teringatkan dia dan kalau dia ada dengan aku masa ini alangkah bestnya.Akhirnya selepas agak lama bersembang aku berjaya memujuk ana supaya datang ke bilik aku. Dalam pukul 11.15 dia sampai dengan sebuah beg sandang kecil. Katanya senang nak terus pergi kerja esok hari.Kali ini dia pakai jeans levis dengan low cut t-shirt tapi terlindung dengan tudungnya.Kami bersembang lagi dan aku capai tuala suruh dia mandi dan bertukar pakaian. Dia terdiam sekejap dan mungkin berfikir sesuatu. Tapi aku pujuk dia dan katakan jangan risau tak ada apa-apa yang berlaku (ayat cooling off yang selalu aku gunakan kepada awek).

Dia masuk kebilik air dan akupun menukar pakaian aku dengan kain sarung yang dibekalkan oleh bini aku. Sebentar kemudian dia keluar dengan memakai baju tidur kuning cair yang tak jarang sangat tapi masih boleh melihat bebayang tubuhnya. Bra dan panties yang berwarna putih dapat dilihat dengan jelas. Rambutnya dilepaskan ke paras bahu dan wow, baru aku perasan yang ana ini ada sepasang lesung pipit apabila tersenyum lebar. Dia pun datang dan duduk dibirai katil double deb aku. Akupun apa lagi mulalah pasang ayat yang memuji dan power untuk mencairkan hatinya serta menghilangkan rasa mengelabahnya.Lama kelamaan dia pun beransur menhampiri dan berbaring di sebelah aku sambil bersembang dan menonton tv.

Lalu akupun perlahan-lahan memegang jari tangan kanannya. Pada mulanya seakan dia mahu melarikan tangannya tapi gengaman aku agak kuat dan diapun kelihatan semacam separuh hati sahaja nak tarik jarinya. Amboi sejuknya tangan dia dan mukanya yang putih itu mula kelihatan kemerahan. Aku ulit jarinya sambil merenung matanya dalam-dalam dan perlahan-lahan aku mencium pipinya, terus keningnya dan akhirnya menuju ke bibirnya. Dia seakan mahu mengelak tapi seperti tadi separuh hati sahaja dan akhirnya bibir kami bertaut. Mulanya sekejap saja tapi selepas itu agak lama.Nafas ana mula kencang dan aku mula buat sup lidah.Rasanya ana agak kekok tapi ini sudah biasa bagi aku.Kelihatan ana memejamkan matanya setiap kali aku menciumnya, dan semakin lama respon darinya semakin baik. Dia dah pandai cuba menghisap lidah aku walaupun tak berapa menjadi. Kemudian aku menukar target aku ke lehernya dan ana mengeliat kegelian.

Perlahan-lahan aku buka butang bahagian atas baju tidurnya dan ini mendedahkan sebahagian besar anak bukit dadanya. Ana cuba menahan tindakan aku tapi aku lebih pantas darinya dan mula mencium buah dadanya. Buah dadanya agak besar juga (aku tak pandai nak ukur saiz sebenar buah dada perempuan ini tapi bagi aku saiz s, m , l dan xl saja yang aku tahu) untuk ana ini bolehlah diketorikan dalam saiz antara l ke xl. Mulut aku mula naik ke bahagian atas buah dadanya dan akibat ana banyak mengeliat, secara tak lansung putingnya terkeluar sendiri dari branya. Putingnya berwarna pink kemerahan dan agak kecil kalau dibangdingkan dengan saiz buah dadanya. Tangannya cuba menarik putingnya dari mulut aku tapi ku tarik tangannya keatas kepala dan duduk diatas pehanya. Ana kini sudah berada dalam kedudukan terkunci dengan aku diatas. Nafasnya bertambah kencang turun naik semakin laju apabila aku menghisap kembali putingnya.

Tiba-tiba tangannya memaut leher aku dengan kuat kearah buah dadanya dan membuat aku pula kelemasan untuk bernafas.Akhirnya aku lepaskan putingnya dan mengangkat muka ku, dia pula kelihatan malu apabila aku renung mukanya. Aku sambung dengan menjilat lembut puting dan buah dadanya dan entah bila aku pun tak sedar telahpun membuka habis butang baju tidur Ana, memperlihatkan perut dan pantiesnya.

Apabila tangan aku mula hendak mengusap pantiesnya, ana menahan tangan aku sambil menggelengkan kepalanya. Aku pun memujuk dengan berkata cuma gosok kat luar saja.Setelah diam sejenak ana pun melepaskan tangannya. Lalu akupun mengosok bahagian biji kelentitnya dari luar secara perlahan-lahan. Ana mula tidak keruan, mendesah bersuara ahh ahh setiap kali kelentitnya aku gosok. Aku rasa ana dah hanyut dalam nafsunya dan secara perlahan-lahan aku cuba membuka pantiesnya. Cuma separuh jalan sahaja terbuka sebab ana menahan dengan memegang pantiesnya, lalu cepat-cepat aku jilat bijinya dan ini membuatkan ana menjadi bertambah tidak keruan dan pantiesnya terbuka habis ketika dia mengangkat punggungnya ketika menahan kesedapan jilatan aku. Ana nampaknya dah hanyut dan kepala aku dicengkam kuat oleh tangannya dan apabila aku menghentikan jilatan aku dia mula menekan mulut aku lebih kuat.Bau pantatnya hanyir sikit tapi aku dah biasa dan air semakin banyak keluar dari lubangnya. Sesekali terdengar ana berbisik sedap sedap sedap bang dan sesekejap ahh ahh. Akhirnya badan ana menjadi kejang tanda sampai klimeks dan cepat-cepat mulut aku dijauhkannya dari pantatnya.

Ana terdampar keletihan tapi aku masih belum selesai melaksanakan tugas aku. Entah bila kain sarung aku tadi sudah terjatuh dan kini aku berbogel sambil secara perlahan-lahan aku mengangkangkan ana. Kelihatan pantatnya yang berbibir kemerahan amat menarik sekali dan dari bentuk lubungnya seolah-olah agak sempit mungkin masih dara. Lalu kuarahkan batang aku yang telah lama menegang kealur pantatnya. Ana masih tak bergarak dan aku gosokkan batang aku didalam alurnya dan secara perlahan-lahan menekan batang aku. Tiba-tiba ana cuba mengiringkan badannya tapi sudah terlambat kerana batang aku sudah mula nak memasuki lubangnya dan bahunya telah aku pegang erat.Aku tekan lagi walaupun payah tapi air yang banyak dari lubangnya telah lebih memudahkan kerja aku. Sampai suku jalan, batang aku terhenti oleh kesempitan lubang dan mungkin dara ana. Akhirnya aku tekan batang aku dan ana terjerit kecil sakit bang. Aku berhenti sekejap, tarik beberapa nafas sebelum meneruskan gerakan memantat aku. Mula agak perlahan tapi lama-kelamaan semakin laju dan ana mula menjadi tidak keruan dan mendesah semula.Batang aku terasa agak keras dan dalam 10 minit kemudian aku pun memancutkan air mani ku kedalam pantat Ana.

Ketika memcabut batang aku baru aku perasan ada sedikit kesan darah bersama lendir, tapi aku rasa ana telah tiada dara sebab pengalaman dengannya tak sama ketika malam pertama aku dengan isteri aku dan awek aku yang masih ada dara.Setelah agak lama tetiba ana menangis tersedu-sedu. Aku cuba memujuknya secara perlahan-lahan aku tanya mengapa. Ana masih membisu tapi akhirnya bersuara dengan lemah menyatakan dia kesal atas apa yang telah berlaku. Aku kata tak apa yang perlu dikesalkan kerana aku akan bertanggung jawab sekiranya ada apa-apa yang terjadi kepada dia.Akhirnya dia diam dan mula tersenyum dengan lesung pipit kepada aku.Kemudiannya adalah dalam 2 kali kita orang buat projek sebelum terlelap keletihan.Bermacam stail yang aku buat dan ana memberi kerjasama yang secukupnya. Lubangnyapun dah tak ketat sangat lagi, senang sikit nak keluar masuk.

Selepas itu setiap kali aku berada berhampiran BM, aku akan menghubungi ana dan selalunya berakhir dengan bermalam di bilik hotel aku. Kini aku semakin jarang menemuinya kerana projek aku di utara itu telahpun siap. Berkenaan dengan dara ana itu memang sah sangkaan aku kerana ana ada mengaku yang dia pernah membuat hubungan seks dengan pak wenya semasa kat UPM. Darah yang keluar bersama lendir itu mungkin kerana koyak sebab dah lama tak ada batang yang masuk kedalam lubangnya.

Tiada ulasan: