Isnin, 6 April 2015

Jiranku Azah Part 1

Saya seorang pegawai kerajaan yang bertugas di salah satu jabatan kerajaan di Kuala Lumpur. Dengan kedudukan yang agak baik iaiatu sebagai orang nombor dua di jabatan tersebut lebih mudah disebut sebagai Timbalan Pengarah. Sebagai seorang bujang berumur awal 30an dan duduk menyewa seorang diri, jauh dari keluarga menjadikan saya bebas menlakukan apa saja meskipun saya bukan jenis orang yang dikategorikan jahat namun sebagai seorang yang bernama manusia semuanya yang tidak terfikir boleh terjadi selagi kita mempunyai hawa nafsu.

Saya telah empat tahun bertugas di kota metropolitan ini, kota yang menjanjikan seribu satu makna bagi mereka yang tahu mengambil kesempatan. Kisah bermula ketika saya duduk menyewa di salah satu apartmen di pinggir kota Kuala Lumpur. Memang sudah lumrah hidup di kota, jiran bukanlah perkara utama yang penting kita tidak jaga tepi kain orang, itu prinsipm hidup di kota menutut kawan saya.

Tapi sebagai seorang warga yang berasal dari kampong sekuat manapun pengaruh hidup di kota asas hidup berjiran, tolong menolong dan berbudi bahasa masih tertanam kukuh dalam dada. Bermula dari situlah episod indah itu bermula.

Saya duduk di tingkat 18 berjiran dengan seorang wanita yang lebih muda dari saya, mungkin berumur antara 25 atau 26 dan kalau tidakpun 27 tahun. Apartment yang ddiami wanita itu kebetulan jaraknya sebuah apartment dari apartment yang saya sewa. Dari pengamatan saya wanita yang nampak manis, boleh tahan juga tapi tidaklah cantik sangat, duduk sendirian lantaran saya tidak pernah melihah kelibat kawan atau sesiapa yang keluar masuk rumahnya. Mungkin juga sebabnya saya selalu balik dah malam maka kesempatan untuk melihat temannya tidak ada, namun di penghujung minggu juga saya tidak pernah melihat temannya.

Wanita yang bertubuh agak kecil itu mempunyai potongan badan yang biasa bagi seorang wanita dewasa dan tiada yang luar biasa menarik pada diri wanita tersebut. Tingginya agak dalam 150cm, buah dadanya kecil, kurus dan bercermin mata. Wajahnya pula seperti wajah kebanyakan wanita melayu berkulit sawo matang. Sesekali saya terjumpa denganya ketika nak turun kerja atau balik dari berjalan-jalan dan sesekali sama-sama naik lif.

Suatu hari saya terjumpa dengannya dalam lif masa nak pergi kerja, saya tetap diam membisu menyandar pada dinding lif sambil memerhati batang tubuh wanita tersebut dari belakang dan terpandang akan perut dia yang seakan-akan membesar sedikit dari biasa, mungkin mengandung, itu pada fikiran saya.

Sudah menjadi kegemaran saya sekiranya ada peluang akan saya amati setiap inci tubuh wanita yang berdekatan dengan saya, apatah lagi sekiranya wanita itu mengenakan baju yang ‘see thru’. Kebetulan pula wanita jiran sya itu mengenakan baju yang agak nipis dan menampakkan alur tubuhnya yang boleh dikatakan mengiurkan juga, meskipun agak kurus. Itu juga mampu membuat batang konek saya mengeras dan berkhayal alngkah indahnya kalau saya dapat bersetubuh dengan wanita begitu.

Hari berlalu seperti biasa dan sejak hari itu saya cuba mengintai setiap kali wanita tersebut keluar dari rumah atau nak kemana sahaja agar kami seiringan untuk memastikan yang wanita itu benar-benar mengandung. Sah dua minggu kemudian saya terserempak dengannya sekali lagi dalam lif dan kali ini dia mengenakan baju t yang agak ketat menampakkan susuk tubuhnya dan sah perutnya kelihatan jelas.

Dari saat itu fikiranku mulai kacau memikirkan wanita itu. Saya seakan akan tertarik dengan wanita itu dan sering membayangkan yang saya tengah bermesra dan berasmara dengan dia dan kekadang saya mengimpikan untuk menyetubuhi wanita tersebut. Fikiranku kacau dan sering memikirkan tantang hal sedemikian sehinggalah perut wanita itu benar-benar membesar dan jelas agaknya dalam usia kandunganya dua bulan atau lebih.

Lantaran tidak tahan dengan fantasia gila saya, kebetulan suatu petang kami tiba di apartment serentak yang secara kebetulan tempat letak kereta kami berselang 2 buah kereta sahaja. Kesempatan inilah aku ambil sepenuhnya, aku buang rasa malu lantas memulakan salam perkenalan.

“Assalamualaikum…” sapaku mesra.

“Waalaikum salam…” balas wanita itu ringkas.

“Maaf mmmm… puan rasanya dah lebih empat atau lima bulan kita berjirankan? Kita tak pernah bertegur sapapun.” balas aku balik.

“Mmmm… “ sahut wanita itu ringkas.

“Saya Sham…. mmmmm Mohd Shamsul Khairul” kataku mnghulur salam perkenalan.

“Azah.. Azahanita” sahutnya dengan senyuman.

Kami terus berjalan beriringan menuju ke lif untuk naik ke rumah masing-masing.

“Puan duduk sorang – sorang ker? Abang kat mana?” aku mula menyoal sambil mataku terus memerhati buah dadanya yang mulai membesar dan begitu juga perutnya.

“Oooo my husband kerja kat Perak, I kerja kat sini, baru jer pindah KL lima bulan lepas.” Jawab Azah.

“Begitu…, mmmm..ni your fisrt child ye….?” Tanyaku mulai mencuba nasib untuk mesra sambil saya menunjukkan jari kearah perutnya yang mulai membesar.

“Eheee…. Ya dah masuk dua bulan lebih.” Jawab Azah lagi.

Kami terus berjalan seiringan sambil berbual kosong sekadar ingin mengenali diri masing-masing, sekadar berkisar tentang kehidupan harian di apartment tempat kami tinggal.

Sejak hari itu khayalanku semakin menjadi-jadi sehingga aku bekhayal yang aku bersetubuh dengan sepuas-puasnya. Dan perasaan suka dan ghairah berahiku pada Azah semakin kuat. Aku sentiasa mencari peluang untuk sama-sama masuk lif ketika turun kerja begitu juga balik dari pejabat, aku berusaha mengintai dan menghawasi jam berapa Azah biasa balik ke rumah. Semuanya itu telah aku perhatikan dan aku mulai memasang strategi agar aku dapat bertemu dengan Azah. Perkenalan kami dari sehari ke sehari semkain rapat dan kini perkenalan kami menjangkau usia 2 bulan dan bermakna kandungan Azah juga berusia lebih kurang 4 bulan.

Panggilan aku pada dia bukan lagi puan tetapi Azah sahaja, dan Azahpun mulai memanggil namaku abang, satu perkembangan yang cukup baik.

Kami semakin mesra dan rapat sehingga dapat bergurau seakan dah kenal lama. Dari perbualan dengan Azah ternyata dia dan suaminya jarang sekali bertemu dalam sebulan mungkin ada sekali atau dua kali itupun hujung minggu.

Kekadang Azah mengeluh mengenangkan keadaan itu. Kata Azah apa nak buat dah tugas mereka memerlukan mereka berjauhan. Namun dalam keluhannya seakan ada tersembunyi satu bebanan yang agak berat bunyinya namun aku tidak tahu dan tidak dapat mengagak apakah jawapan pada keluhan dan bebanan azah itu.

Dalam memikirkan perkara itu fikiran jahat mulai merayap meracuni fikiranku yang sudah sedia kotor untuk mengambil kesempatan pada keadaan yang ada di depan mata. Aku cuba memikirkan strategi yang terbaik bagaimana aku dapat meratah tubuh mungil Azah dan aku terus mulai cuba masuk memasang umpan pada mata kail yang menunggu masa untuk dipagut ikan.

“Ala bukannya jauh KL ngan Ipoh…” kataku pada Azah suatu petang ketika balik dari pejabat.

“Ya lah tapi kekadang tu rindu juga…ngan dia…” jawab Azah selamba.

“Apa nak susah abang kan ada…” potong aku lagi sambil ketawa.

“Apa le abang ni….?” Sahut Azah sambil tersenyum.

Tapi makna senyuman Azah itu sukar untuk ditafsirkan namun dalam hatiku itu petanda umpanku mulai mengena. Memang kalau di lihat secara fizikal aku seorang yang boleh tahan tetapi tidaklah sekacak Hans Isaac tetapi boleh memukau wanita juga.

“Ya lah… kalau dah rindu sangat tu pandang abang je lah… ni haaa kan ada disebelah Azah je… bukan jauh pun… kah kah kah….” Sahut aku sambil ketawa perlahan.

“Gatal ya…” kata Azah sambil nak mencubit perut saya denga senyuman.

“Haaa dah tau gatal tolonglah garukan…” balasku balik.

“Abang ni biar betul…? Sahut Azah balik.

“Alamak! Lupa pula buah tembikai yang kawan Azah bagi kat Azah tadi dalam keta…” celah Azah mengubah topik gurauan kami.

Ketika itu kami dah nak sampai tingkat 18. Azah memandang muka aku dan aku pun memandang muka Azaha dengan senyuman seraya berkata.

“Haaaa tu lah… ingatkan orang jauh je… he he he abang depan mata nih Azah tak ambik port pun.. he he he he…” seloroh aku lagi.

“Tak pa Azah, bagi abang kunci kereta tu nanti abang ambilkan dan Azah terus je naik ok?” pelawa aku pada Azah.

“Ok good idea…. Nah kunci kereta Azah.” balas itu sambil menyerahkan kunci keretanya.

Aku ambil kunci kereta Azah dan dengan sengaja aku terpegang tangan Azah sambil melemparkan senyuman.

“Ok dah sampai pun… Azah masuk dulu nanti abang turun ambilkan.” Balas ku.

Aku turun semula mengambil buah tembikai Azah yang tertinggal dalam keretanya. Setelah it terus saja aku naik semula.

Bila aku sampai kat pintu apartment Azah, ternyata pagar dan pintunya tak berkunci. Aku ketuk pintu dan terus masuk tanpa menunggu pelawaan Azah, dan ketika aku nak meletakkan buah atas meja aku terpana seketika melihat Azah sudah bersalin baju dan cuma mengenakan baju t labuh paras lutut pendek atas yang menampakkan sedikit pahanya yang mulus.

Aku terdiam seketika tanpa mata berkelip memandang Azah.

“Abang! abang tengok apa tu….? Ada yang tak kena pada Azah ke?” Tanya Azah kehairanan melihat keadaan aku.

“Woww… you are so sexy like that…”kataku tanpa berlapis

“Am i…..? soal Azah balik.

“Yes… I can’t describe it…. But… wow you are gorgeous….” Sahut aku semula.

“Abang jangan nak mengada-ngada…” balas Azah balik sambil menghampiriku terus menolak muka ku dari terus memerhatikannya.

Sesudah itu Azah terus menuju ke meja dan cuba mengangkat untuk mengalihkan buah tembikai yang aku letakkan atas meja tadi.

Dengan tidak semena-mena bila mengangkat buah tembikai tersebut Azah berteriak seolah-olah kesakitan yang amat sangat terus tertunduk sambil tangannya menahan perutnya yang mulai membesar itu.

Sepantas kilat aku menerpa kearah Azah dan terus memegang bahunya lantas bersuara, “Azah apahal ni…? Azah ok ker?”

“Aduiii sakit ler perut Azah….entahlah” terus Azah memluk aku dengan kuat tanpa segan dan silu.

“Tolong Azah.. bang…. Perut Azah sakit sangat ni… aduuiiii…..” rintih Azah. Aku terus memeluk Azah untuk menenangkannya dan juga memberi sokongan moral agar Azah mamapu menahan sakitnya itu.

“Ok…. Azah bawa bertenang….relax…. mari duduk dulu and then take a deep breath…” balas aku terus memapah Azah ke sofa di ruang tamu rumahnya.

Aku suruh Azah duduk bertenang dan menyandarkan Azah pada sofa manakala aku duduk sebelah Azah. Muka Azah masih berkerut mungkin masih terasa sakitnya sambil tangannya mengemgam kuat tanganku.
Azah duduk bersandar pada sofa dengan meluruskan posisi badannya, mungkin dapat melegakan sedikit rasa sakitnya. Dalam keadaan begitu setiap lekuk tubuh Azah, buah dadanya yang ranum dan besar dari biasa serta perutnya yang kian hari kian membesar itu terbentang didepan mataku. Dengan tidak semena-mena batang konek aku terus mengeras tanpa dapat dikawal. Namun perasaan rindu dendam untuk menyetubuhi Azah aku pendamkan seketika dan dalam hati aku berkata “Pasti nanti aku akan dapat meratah tubuh Azah”.

Khayalan ku terganggu oleh suara Azah. “Ahhhh bang tolong Azah bang, sakit ler…” suara Azah merintih.

“Ok Azah duduk tenang dan relax ok… cuba ambil nafas dalam-dalam. “, Sambil tanganku mulai mengurut perlahan-lahan perut Azah dari luar baju yang dia pakai kononnya untuk menenangkan Azah.

Azah tidak menghiraukan urutan tanganku pada perutnya bagaikan perlakuan seorang suami pada isterinya. Seketika kemudian keadaan Azah beransur pulih dan muka Azah tidak lagi berkerut seperti mula tadi, cuma kelihatan pucat sedikit.

“May we go and see a doctor…?” usulku pada Azah.

“No thanks bang… I m ok” balas Azah ringkas.

“Are you sure ….” Sampuk ku lagi.

“Yes… I m fine… I m ok, feel much better now.” Balas Azah lagi.

“Ok if like that just calm down and relax for a while” tambahklu lagi sambil tanganku masih lagi mengurut-urut perlahan seakan-akan membelai perut Azah.

“Mmmmmm thanks….. bang…” balas Azah balik sambil memerhati tanganku yang masih lagi membelai perutnya.

Aku cuma tersenyum dan meneruskan belaian dan usapanku pada perut Azah sambil melihat kearah muka dan merenung mata Azah, seakan ada kesayuan sedikit terlukis pada mata Azah.
Fikirankupun mulai dirasuk setan semula, tangan sebelah lagi mulai membelai rambut Azah dan Azah membiarkan saja perlakuanku. Aku berfikir secara kritis bagaimana caranya aku dapat sekurang-kurangnya menjamah tetek Azah kalau tidak menyetubuhi Azah sekalipun, memegang cipap Azah pun jadilah fikirku.

“Bang thanks… kalaulah…. mmmmm…. Hhuuuuuhhh” Azah melepaskan keluhan yang berat.

“Kalau apa Zah….?” Soal aku balik.

“Tak ada apa-apalah” jawab Azah lagi.

Azah masih terdiam sambil memandang aku dengan renungan yang tajam penuh makna. Aku juga berbuat demikian merenung tajam ke dalam mata Azah, renungan penuh makna dan tersirat nafsu serakahku. Lama kelaman aku semakin merapatkan mukaku ke muka Azah dan tangan masih lagi setia membelai perut dan rambut Azah.

“Azah.. you tau tak macam mana perasaan abang ketika ini…?” suaraku lembut seakan-akan berbisik.

“Mmmmmm …” guman Azah sekadar mengelengkan kepalanya.

“Since I jumpa you hari tu…. semacam ada perasaan yang berdetik dan jantungku bergedup kencang setiap kali kita bertemu….” Beritahukan pada Azah.

“Apa dia bang…?” Azah tidak sabar ingin mengetahuinya.

“Azah… abang rasa semacam ada perasaan sayang serta ingin selalu bersama you Azah… entah abang pun tak tahu kenapa harus ada perasaan macam itu…?” tambahku lagi.

Muka kami semakin rapat dan setiap hembusan nafas dan detak serta debar jantung kami seakan-akan jelas kedengaran. Suara kamipun semakin halus dan seakan berbisik.

“Abang.. kekadangpun Azahpun rasa macam yang abang rasa…. Bila tak nampak abang rasa semacam je dan bila kita berdua macam ini terasa ada perasaan sayang…. apakah itu perasaan sayang Zah pada you abang….” Jelas dan tanya Azah padaku.

“Entah mungkin juga Azah….. Abang rasa seperti apa yang Azah rasa…. Mungkin inilah perasaan sayang….” Tambahku lagi.

“Tapi abang…Azah ni kan is…….” Balas Azah terhenti lantas mulutnya kuhalang dengan jariku agar tidak meneruskan kata-katanya.

“Abang faham…. Azah… kita terikat pada keadaan kita begini. Tapi salahkan kalau abang nak sayang pada Azah dan Azah pula sayang pada abang?”jelas aku agak panjang.

“Azah… maafkan abang kalau abang katakan begini….. yang pentingnya perasaan ini kita bela dan bina bersama, status Azah bukanlah satu benda yang harus dijadikan alasan…. Azah sunyikan?, Abang pun sunyi juga, Kita perlukan teman dan Azah pun serupa. Kita perlukan belaian kasih sayang untuk menghilang rasa sunyi dan keseorangan ini.” Kataku pada Azah panjanng lebar.
“Mmmm…” kata Azah sambil merengek dan mnegangguk kepala lantas terus merapatkan bibirnya pada bibir aku.

Kami terus bercium secara biasa sekadar bibir bertemu bibir pada mula tapi Azah mulai memejamkan mata dan lidahnya mula mencari-cari dan bermain ke dalam mulut aku.

Aku seperti orang mengantuk di sorong batal terus saja menunjukkan skill aku terus saja aku hisap lidah Azah dan lidahku juga bermain dalam mulut Azah. Sesekali Azah menghisap kuat lidahku dan sesekali Azah mendengus menahan gelora rasa nikmatnya.

Seketika kemudian aku melepaskan bibir Azah lantas bersuara, “ Zah… abang saying kat Zah….”
Zah pun saying juga dengan abang… Azah nak selalu macam ni dengan abang” balas Azah mesra sambil merangkul leher aku dengan mesra.

Itu adalah lessen untuk aku terus menikmati tubuh mungil Azah lantas menyetubuhi azah kata hatiku.
Tangan aku mula memainkan perananya dari memeluk mulai mengusap dan membelai belakang Azah dengan mesra dan manja. Sebelah lagi tanganku memegang kepala dan membelai rambutnya. Badan kami kini kian bersatu sambil duduk di sofa. Kesakitan azah entah hilang kemana yang tinggal kini Cuma desah berahi penuh nafsu dua insan yang dahaga dan saling memerlukan.

Hebusan nafas Azah kedengaran semakin pantas dan tidak teratur, pasti Azah kini kian dilanda gejolak nafsu berahinya. Tanganku terus menjalar di belakang Ita, dari merayap diluar baju kini mulai menyusup masuk kedalam baju bahagian belakang Azah mencari sasarannya iaitu buah dada Azah. Mulut kami masih lagi bertaup rapat dan seketika kemudian aku lepaskan bibirku dari terus melumat bibir Azah.

Seraya itu Ita terus memeluk aku dengan mesra dan manja.

“Zah…. sayang….” Bisiku lembut dengan menggunakan perkataan sayang.

“It is ok kan…sayang?” soalku lagi seakan memintga keizinan takut Azah akan menyesal dengan perlakuan kami.

“Mmmmm…. “ balas Azah merengek dengan memeluk aku semakin kuat.

Sesudah itu kami berkucupan lagi dan kini tanganku lebih liar dari tadi dari belakang kini mulai turun cuba membelai bontot Azah yang agak besar sesuai dengan saiz tubuh Azah.

Lebih kurang lima minit kami demikian, aku terus berani dengan cuba membuka baju Azah dan tanpa bantahan dari Azah malah mendapat kerjasama. Dengan mudah aku mengangkat baju Azah keatas dan Azah terus saja separuh telanjang cuma berseluar pendek seakan seluar dalam dan coli yang seakan-akan tidak mampu menampung besar buah dadanya sedang ranum yang tinggal. Mungkin juga saiz colinya agak kecil itu pada perkiraanku wakyu itu sambil menikmati permainan kami.
Kami berkucupan semula dan aku mulai menarik Azah agar berdiri sambil berpelukan. Tanganku mulai mencari kancing baju dalam Azah untuk membukanya satu persatu. Dengan mudah kerja itu aku selesaikan lantas Azah kini separuh telanjang, menampakkan buah dadanya yang besar dari biasa. Batang aku yang sejak awal lagi sudah keras semakin keras. Tangan Azah mulai pandai bermain dengan batangku dengan mengusap-usap dibahagian luar seluar tempat tersimpannya batang kerasku.

Aku dengan rela hati juga mulai membuka baju t yang aku pakai dengan mudah dengan bantuan Azah. Sambil berpelukan dan berpagutan bibir kini kami sama-sama separuh telanjang.
Dalam masa kami masih berpelukan Azah mulai menarik aku bergerak menuju ke dalam bilik tidurnya. Kami berjalan sambil berpelukkan sambil tanganku tanpa henti henti membelai perut dan buah dada Azah.

Sampai dalam bilik tanpa menutup pintu bilik aku terus saja membuka seluar dalam yang Azah kenaklan dengan agak gelojoh. Kemudian aku membuka sendiri seluar jean yangn aku pakai kemudian seluar dalamku juga aku lurutkan. Kini kami sama-sama dalam keadaan telanjang bulat.
Aku perhatikan sepenuh hatiku setiap inci tubuh Azah bahagian dada dengan buah dadanya yang sederhana besar kemudian turun ke perutnya yang kian membesar dengan kandungannya masuk bulan yang keempat terus turun kecelah kangkangnya yang terawat rapi, tanpa ada bulu disekitar cipapnya. Cipap Ita yang tembam manjadikan nafsu berahi semakin menjadi-jadi. Sememangnya aku amat suka pada cipap tembam yang terawatt rapi tanpa bulu, ini lantaran mudah untuk aku menjilat dan menghisap serta memainkan lidahku pada cipap Azah.

“Azah.. sayang… Zah tau tak Zah cantik sangat bila berkeadaan begini dan terlalu seksi… “ bisik aku lembut. Sebelah tanganku memegang batangku sambil mengosok-gosoknye perlahan-lahan.

Aku tarik Azah untuk duduk di birai katil lantas aku suruh Azah mengangkang sedikit kemudian aku duduk mencangkung dihadapan Azah sambil memerhatikan cipap Azah yang tembam dan terawatt rapi, sungguh indah.

“Sayang awak punya ni cantik sangat….” Bisikku antara dengar dan tak dengar.

Kemudian aku mulai mencium paha Azah, kemudian beralih ke selangkangnya terus ke perutnya dan kemudian buah dada Azah, bahagian lembah keramat Azah yang menyimpan cipap tembamnya aku biarkan dulu lantaran itu adalah sasaran terakhir nanti. Azah terus mendengus kenikmatan dengan perlakuan ku itu.

Lebih 10 minit aku cium peha, perut dan buah dada Azah dan kemudian aku baringkan Azah sambil mengangkangkan kaki Azah dengan agak luas untuk memudahkan aku memainkan perananku. Aata Azah terpejam menahan kenikmatan yang aku berikan padanya. Bila saja Azah berbaring aku terus menerpa kearah buah dada azah dan mencium zerta menjilat kedua-dua belah buah dadanya sambil sesekali mengigit manja puting buah dada Azah. Adakalanya aku sedut dengan agak kuat puting yang merah kecoklatan itu. Yang menariknya puting buah dada Azah agak panjang dari puting buah dada wanita lain yang pernah aku lihat baik dalam dvd atau secara live.

Dari dua gunung indah Azah aku merayap ke tengkuk, kemudian turun semula bermain dengan buah dadanya dan terus menurun kearah perut. sambil membelai aku cium keseluruhan perut Azah. Azah semakin tidak keruan, nafasnya semakin kencang dan tidak teratur. Badanya terliuk-liuk menahan nikmat, aku terus dengan perananku. Tangan Azah pula terus memegang rambutku dengan kuat dan sesekali dia mengangkat kakinya.

Dari perut aku turun mencari lembah keramat Azah di celah kangkangnya. Aku cium setiap inci tubuh Azah di bahagian bawah perutnya aku cium dan jilat dari betis ke peha dan seterusnya sekitar cipap tembam Azah. Aku tak menyentuh lagi cipap Azah yang sudah basah berlendir itu, cuma masih bermain disekitar cipapnya.

Aku ingin melihat Azah tersiksa kenikmatan dengan permainanku detik hatiku. Lebih 20 minit aku kerjakan Azah dengan mulut dan lidahku, kini tempat idamanku, aku halakan lidahku, aku mulai menjilat permukaan cipap Azah yang berlendir itu. Dengan perlahan aku jilat di bibir cipapnya dan serentak itu tangan Azah terus menekan kepalaku agar terus merapat kearah cipapnya, mungkin Azah sudah tidak tahan lagi dengan permainanku.

Sebenarnya aku sendiripun sudah tidak mampu lagi menahan gejolak nafsu berahiku lantaran ingin rasanya terus saja aku jolok lubang cipap Azah dengan batang hikmatku, tapi aku tetap saja bersabar.
Lidahku terus bermain dengan bibir cipap Ita dan sesekali aku masukkan lidahku kedalam lubang cipap Ita yang rasanya sedikit ketat. Tidak cukup dengan itu aku terus jolokkan jariku dengan perlahan-lahan kedalam lubang cipap Azah. Memang terasa agak sempit lubang cipap Azah.

Azah terus mengeluh dan mendengus nikmat sesekali badanya terangkat ke atas menahan nikmat jolokkan jari dan lidahku. Bersama dengan lidah ku yang menjilat biji klitori Azah dan jari hantuku yang terus menjolok lubang cipap Azah. sesekali aku tarik keluar jariku dan aku sedut sekuat hatiku lubang cipap Ita membuatkan Azah bagai kucing kepanasan menahan derita nikmat bila cipap disedut bdan digigit manja.

“Sayang.. aahahhhhhh aaaaaahhh…. uuuuhhhhhh … masukan sayang please.. Zah dah tak tahan…… aaaaahhhhhh.” Rayu Azah padaku.

Aku terus saja menjilat dan menghisap cipap dan clitoris Azah sehingga Azah kejang sambil berteriak agak kuat melepaskan keluh nikmatnya bila sudah klimaks. Memang betul dugaanku Azah rupanya sudah keluar kelihatan air pekat jernih mengelir sedikit keluar dari ciapapnya.

“Aaaaaahhhhh sayang…. Abang ni nakal…. Zah nak batang abang….. “ rengek Azah manja setelah selesai dengusan nikmatnya.

Aku cuma berdiam diri sambil tanganku mengocok-ngocok batangku.

“Sayang nak rasa tak abang punya?” soalku pada Azah balik.

Azah mengelengkan kepala. “Zah tak pernah buat begitu…” balasnya.

“Cubalah…kalau tak boleh tak payah …” balasku lagi.

Kini giliran aku pula yang berbaring dan Azah memegang batang konekku serta mula belajar menghisap batangku meskipun kepala batangku saja yang dicium dan dihisap namun terasa ada nikmatnya. Memang Azah tidak ada pengalaman mengihisap batang lantaran giginya selalu terkena dengan batangku. Namun Azah tetap juga belajar, dari kepala batanga ku kini separuh batangku telah masuk ke dalam mulut Azah dan hisapan Azah terlalu perlahan.

“Sayang…. Saying tak pernah hisap ye….?” Soalku ringkas.

Azah mengangguk kepala saja.

“It’s ok sayang… now sayang baring lagi ok abang pulak ok…..” kataku pada Azah.

“Sayang you punya besar juga ye… my……. punya kecil sikit….” Kata Azah lagi.

“Alahhh forget bout that… now this is yours… sayang” kataku pada Azah.

“Betulll…? Tanya Azah tengah berbaring inginkan kepastian lagi.

Aku terus saja membenamkan mukaku ke ke celah kangkang azah dan terus nebjilat semula cipap Azah serta menjulurkan lidahku kedalam lubang cipap Azah yang dah basah dengan lender air nikmatnya. Sesekali aku hisap dan gigit lembut bibir cipap Azah membuatkan Azah seakan mengeliat kenikmatan. Sesekali aku jolok juga jari aku ke dalam lubang nikmat Azah ini membuatkan Azah terus mengelupur kesedapan.

“Aaaaaahhhhhh bang sedaaappp..uuuhhhhh eemmmmmm sedaaapppp…. lagi saying sedappppp…” dengus Azah.

Selesai menikmati cipap Azah dengan mulut dan lidahku aku bergerak ke atas dan mencium dan menghisap lidah Azah semula sambil itu tangan Azah mula mencari sasaran dan memegang batang keras hikmatku sambil mengocok-ngocok batangku terus membawanya ke arah lubang cipapnya.
Aku tahan seketika agar tidak terus masuk kedalam lubang surga kenikmatan Azah, aku mainkan kepala batang konekku pada bibir cipap Azah, aku ingin menikmati saat ketika batang nak masuk ke dalam lubang cipap Azah.

“Ok sayang I promise you… this is yours….” Seraya dengan itu terasa kepala ang aku dah mula melewati bibir cipap Azah yang sudah sedia berlendir. Azah menarik-narik agar batang aku terus masuk ke dalam lubang cipapnya, tapi aku tahankan dan aku mainkan pada bibir cipapnya dulu.

“Sayang masuk kan je lah…. Zah dah tak tahan ni… please…” rayu Azah lagi sambil mendengus nikmat.

Maka dengan cara perlahan aku masuk kepala batangku kedalam cipap Ita, agak ketat juga cuma kepala saja yang baru masuk dan aku tarikn keluar semula dan kemudian aku tekan masuk sedikit demi sedikit lagi juga sehingga kepala batangku.

“Sayang… sayang punya masih ketat juga ya… rasa sedap la…” kataku seakan berbisik pada Azah.

“Aaaaahhhhhh masukkan sayang cepat…” itu saja yang Ita suarakan.

Maka dengan agak kuat sedikit aku tekan terus masuk separuh.

“Aaaaahhhh… perlahan sikit sayang…batang abang besar….” Kata Azah dengan nada merintih.

Aku tarik semula dan masukkan lagi, aku main sorong tarik setengah sahaja dan sesekali aku tekan sedikit demi sedikit sehinggalah masuk sepenuhnya barulah terasa lega. Dan lubang cipap Ita sememangnya agak sempit rasanya. Aku sorong maju dan mundur untuk beberapa minit. Ita Cuma mampu mendengus, merintih dan menjerit halus menikmati batang gagah aku keluar masuk lubang cipapnya.

Dari stail biasa aku diatas Azah di bawah yang kurang selesa lantaran aku terpaksa berhati-hati agar tidak tertekan perut Azah aku cuba mengubah posisi.

“Sayang kita baring mengireng nak…..” sambil mencabut batangku dan membetulkan posisi kami. Dengan cara mengereng aku masukkan batang konekku yang masih begitu keras dari arah belakang. Posisi ini agak selesa lantaran aku tidak perlu risau akan terkena perut Azah. Sebelah tanganku terus dengan peranannya memicit dan meramas tetek Azah yang ranum dengan sesekali membelai perutnya yang kian membesar. Sesekali juga tanganku mencapai bibir cipap Azah dan menguis-nguis bibir cipapnya sambil batangku terus keluar masuk cipap Azah.

Tiada bahas yang lebih indah dari keluhan nikmat, rengekan bernafsu dan carutan seks dari bibir Azah.

“Fuck me saying… uuuhhh harder…aaah fuck me…. “ antara kata-kata mencarut dari bibir Azah. Itu menjadikan aku lebuih bersemangat untuk mengerjakan cipap Azah yang tembam.

20 minit berlalu cipap Azah semakin berlendir, sesekali Azah mengigil dan seakan mengeliat menahan kenikmatan sambil itu terasa juga tangan Azah mengurut-urut bibir cipapnya.

“Abang… Azah dah tak tahan… zah dah nak keluar ni…. Aahhhhhh abang cepat lagiiii banggggg sedaaappppp…” rayu Azah.

“Aaaahhhh uuuuhhhhh Aaaazzzaahhhhhhh sudahhhhh…..kleuar aaaahhhhhhh….! Suara Azah tersekat-sekat menikmati kemuncak persetubuhan kami. Aku masih terdiam dan terus menhenjut cipap Azah meskipun Azah dan klimak.

Beberapa saat kemudian… aku rasa sesuatu akan terpancut dari kepala konekku.

“Sayang… abang dah nak…. Aaahhhhhhhhhh……” kataku pada Azah.

“Lepaskan kan kat dalam sayang….mmmmmmm” sahut Azah lemah.

Seraya dengan aku henjut lebih keras dan kuat lubang cipap azah sehingga pada kemuncaknya aku rasa nak padatkan seseluruhan batang konekku sedalam-dalamnya dalam lubang nikmat Azah. Tiga atau empat pacutan yang pekat menghambur dari lubang konekku menyemburkan benih pekat dan subur ke dalam cipap Azah terus cuba mengisi rahim Azah yang dah terisi penuh.

Aaaahhhhhhhh…. Uuuuuuhhhhhh sayang …. Sedapnya cipap awak sayang …. Aaaaa…” keluhku melepaskan kenikmatan yang tak terkira.

Aku meras lega dan membiarkan konekku terus terbenam dalam cipap Azah buat seketika.
“Sedap sangat sayang… terima kasih…” kata Azah padaku.

Aku hanya tersenyum dan terus beralih posisi ke hadapan Azah yang masih mengereng, terus aku cium mulut Azah penuh mesra.

“Terima kasih sayang…. “ kataku sambil melepaskan ciuman.

“He he he… nak lagi sayang…… “ kataku lagi bergurau sambil sebelah tangaku memegang buah dada Azah dan satu lagi tangan bermain pada bibir cipap Azah yang masih berlendir.

“Sayang… awak punya sedap sangat… ketat pulak tu…. Best.. thanks you saying….” Kami mulai berciuman lagi penuh berahi dan mesra, bagaikan sepasang insan yang saling kehausan.

Tiada ulasan: