Isnin, 6 April 2015

Ditakluk oleh Mr. Terry

Aku adalah seorang gadis berkacukan Jawa / Cina, dengan kulit kuning langsat, tinggi badanku 165cm, potongan muka manis, agak memanjang dengan rambut hitam bergelombang terurai sampai bahu. Badanku tinggi semampai dapat dikatakan kurus dengan berat badan 47kg, dadaku agak rata hanya terlihat tonjolan buah dadaku yang kecil, sedangkan pinggangku langsing dengan perut yang rata, pinggulku serasi dengan punggungku yang kecil tapi padat.

Selepas tamat pengajian aku tidak terus pulang ke tanahair, malahan aku mulai bekerja sebagai sekretari di Perth. Seperti biasa apabila tiba waktu lunch, iaitu dari jam 12 sampai jam 2 petang, maka ramai para pekerja keluar makan tengahari dan membuatkan keadaan dipejabat amat sepi. Akan tetapi sudah menjadi kebiasaanku sejak mulai bekerja dipejabat tersebut 4 bulan lalu, aku lebih sering beristirihat sambil makan makanan yang kuibawa dari rumah, di ruang kerjaku bersendirian. Rupanya kelakuanku ini sudah sejak lama diperhatikan oleh Mr Terry, pengurus marketing; yang cubiclenya terletak dibahagian hujung pejabat. Mr Terry berumur dalam lingkungan 40 tahun, bekulit cerah dengan badan tinggi 178cm dan besar, sedangkan kedua tangannya kekar terlihat berbulu lebat, apalagi pada bahagian dada dan kakinya. Setiap kali Mr Terry ingin keluar makan pastinya akan melalui cubicleku yang kebetulan terletak berhampiran dengan ruang masuk ke pejabat.

Aku memang agak segan juga terhadap Mr Terry, kerana setiap kali Mr Terry melalui depan ruang cubicleku, Mr Terry selalu melirik dan melemparkan senyuman kepadaku. Aku juga agak ngeri melihat susuk tubuh Mr Terry yang berperawakan bengis itu dengan badannya yang tinggi besar tidak seperti kekasihku yang juga rakan sekuliahku dari negaraku juga yang badannya agak ceking dan tidak terlalu tinggi, lebih kurang sama tingginya denganku.

Hinggalah pada suatu hari, seperti biasa tepat jam 12 tengahari, para pekerja dan boss semuanya sudah keluar dari pejabat dan aku sedang menjamu selera diruang kerjaku. Tiba-tiba Mr Terry melintas di depan ruang kerjaku dan terus menuju ke bahagian pintu keluar yang menuju lift, Mr Terry memutar kunci pada pintu keluar yang tertutup. Setelah itu Mr Terry kembali menuju ke ruang kerjaku. Secara perlahan-lahan Mr Terry mendekati ruang kerjaku dan mengintip ke dalam, Aku sedang duduk membelakangi pintu menghadap ke jendela kaca sambil makan.

Secara perlahan-lahan Mr Terry masuk ke dalam ruang kerjaku dan langsung mengunci pintunya dari dalam. Mendengar suara pintu terkunci, aku menoleh ke belakang dan, tiba-tiba mukaku menjadi pucat. Aku segera berdiri dari tempat dudukku sambil berkata, "Sir, what's the matter, why did you come in and lock the door?" tetapi Mr Terry hanya memandangku dengan tersenyum tanpa berkata apa-apa. Aku semakin panik dan berkata, "Please Sir, leave now or I'll shout for help!". Tetapi dengan cool Mr Terry berkata, "well it's up to you girl.., coz you will be the talk of the town ". Mendengarkan itu aku menjadi ngeri juga akan akibatnya apabila aku berteriak. Bagaimana aku akan meletakkan mukaku di hadapan teman-teman sepejabatku apabila terjadi skandal.

Sementara aku berada dalam keadaan ragu-ragu, dengan cepat Mr Terry berjalan medekatiku dan kerana ruangan kerjaku yang sempit itu, begitu aku ingin mundur untuk menghindar, aku terhimpit pada meja kerja yang berada di belakangku. Dengan cepat kedua tangan Mr Terry yang penuh dengan bulu tersebut memeluk badanku yang ramping dan mendakap aku ke tubuhnya. Kerana badan aku yang sangat langsing dan dapat dikatakan tinggi kurus itu, lelaki tersebut merasakan seakan-akan memeluk kapas dan sangat fragile sehingga harus diperlakukan dengan sangat lembut dan hati-hati.
Mr Terry memegang kedua lengan bahagian atasku dekat bahu, sambil mendorong badanku hingga tersandar pada meja kerja, kemudian Mr Terry mengangkat badanku dengan mudah dan mendudukkanku di atas meja kerjaku, kemudian kedua tanganku diletakkan di belakang badanku dan dipegang dengan tangan kirinya. Badan Mr Terry dirapatkan diantara kedua kakiku yang tergantung di tepi meja dan paha Mr Terry yang sebelah kiri menekan rapat pada tepi meja sehingga kedua pahaku terbuka. Tangan kiri Mr Terry yang memegang kedua tanganku di belakang badanku ditekan pada bahagian punggungku ke depan, sehingga badanku yang sedang duduk di tepi meja, terdorong dan kemaluanku melekat rapat pada paha sebelah kiri Mr Terry yang berdiri di depanku.

Tangan kanan Mr Terry yang bebas dengan cepat mulai membuka kancing-kancing depan bajuku. Aku hanya dapat menggeliat-geliat, "Please Sir..., Please Sir... don't do it!, stopp..., stopppp", akan tetapi Mr Terry tetap melanjutkan aksinya itu. Sebentar sahaja baju bahagian depanku telah terbuka, sehingga kelihatan dadaku yang kecil mungil itu ditutupi dengan coli yang berwarna putih bergerak naik turun mengikuti irama nafasku. Perutku yang rata dan mulus itu terlihat sangat mulus dan merangsang. Tangan kanan Mr Terry bergerak ke belakang badanku dan membuka pengait coliku. Kemudian Mr Terry menarik ke atas coliku dan..., sekarang terpampang kedua buah dadaku yang kecil mungil sangat mulus dengan putingnya yang coklat muda agak tegang naik turun dengan cepat kerana nafasku yang tidak teratur. "Oooohh..., ooohh..., noooooooooo..., don'ttttttttt!". Eranganku tidak diperdulikan oleh jantan tersebut, malah mulut Mr Terry mulai mencium belakang telingaku dan lidahnya bermain-main di dalam kuping telingaku. Perlakuan ini menimbulkan perasaan yang sangat geli, yang menyebabkan badanku menggeliat-geliat hingga tak terasa aku juga mulai terangsang oleh permainan Mr Terry ini.

Mulut Mr Terry berpindah dan melumat bibirku dengan ganas, lidahnya bergerak-gerak menerobos ke dalam mulutku dan menggelitik-gelitik lidahku. "aahh..., hmm..., hhmm", terdengar suara mengguman dari mulutku yang tersumbat oleh mulut Mr Terry. Badanku yang tadinya tegang mulai agak melemas, mulut Mr Terry sekarang berpindah dan mulai menjilat-jilat dari daguku turun ke leher, kepalaku tertengadah ke atas dan badan bahagian atasku yang telanjang melengkung ke depan, ke arah Mr Terry, payudaraku yang kecil mungil tetapi bulat dan semakin mengeras itu, seakan-akan menantang ke arah jantan itu.

Mr Terry terus bereaksi, tangan kanannya memegangi bahagian bawah payudaraku, mulutnya menciumi dan menghisap-hisap kedua puting itu secara bergantian. Mulanya buah dadaku yang sebelah kanan menjadi sasaran mulut Mr Terry. Buah dadaku yang kecil mungil itu hampir masuk semuanya ke dalam mulut Mr Terry yang mulai menghisap-hisapnya dengan lahap. Lidahnya bermain-main pada puting buah dadaku yang segera bereaksi menjadi keras. Terasa sesak nafasku menerima permainan Mr Terry yang dasyat itu. Badanku terasa semakin lemas dan dari mulutku terus terdengar erangan, "Sssshh..., ssssshh..., aahh..., aahh..., ssshh..., sssshh..., nnnoooooooo..., pleaassssseee". Mulut Mr Terry terus berpindah-pindah dari buah dada yang kiri, ke yang kanan, menghisap-hisap dan mejilat-jilat kedua puting buah dadakui secara bergantian selama lebih kurang lima minit.

Badanku kini benar-benar telah lemas menerima perlakuan ini. Mataku terpejam pasrah dan kedua putingku telah benar-benar mengeras. Dalam keadaan terlena itu tiba-tiba badanku tersentak, kerana aku merasakan tangan Mr Terry mulai meraba-raba pahaku yang terbuka kerana bajuku telah terangkat sampai pangkal pahaku. Sekali lagi aku cuba menggeliat, badan dan kedua kaki kugerak-gerakkan untuk cuba menghindari tangan lelaki tersebut beroperasi di pahaku, akan tetapi kerana badan dan kedua tanganku terkunci oleh Mr Terry, maka aku tidak dapat berbuat apa-apa, yang hanya dapat dilakukan olehku adalah hanya mengerang, "Pleeeaaassssseee..., donnnnnn'tttttttt..., nnnoooooooooo", akan tetapi suaraku semakin lemah sahaja.

Melihat keadaanku seperti itu, Mr Terry yang telah berpengalaman, yakin bahawa aku telah berada dalam genggamannya. Pergerakan tangan Mr Terry semakin ditingkatkan, terus bermain-main di pahaku yang mulus itu dan secara perlahan-lahan merambat ke atas dan, tiba-tiba jarinya menyentuh bibir kemaluanku. Segera badanku tersentak dan, "aahh..., stoooppppp!", mula-mula hanya hujung jari telunjuk Mr Terry yang menguit-nguit bibir kemaluanku yang tertutup panties, akan tetapi tidak lama kemudian tangan kanan Mr Terry menarik pantiesku dan memaksanya terlepas dari punggungku dan meluncur keluar di antara kedua kakiku. Aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk menghindari perbuatan Mr Terry ini. Sekarang aku dalam posisi duduk di atas meja dengan tidak memakai panties dan kedua buah dadaku terbuka keran coliku telah terangkat ke atas. Mukaku yang ayu kelihatan merah merona dengan mataku yang terpejam sayu, sedangkan gigiku menggigit bibir bawahku yang bergetar.

Kelihatan perasaan putus asa dan pasrah sedang melanda diriku, disertai dorongan berahiku yang tak terbendung melanda. Melihat ekspresi mukaku yang tak berdaya seperti itu, makin membangkitkan nafsu berahi jantan tersebut. Mr Terry melihat ke arah jam yang berada di dinding, pada saat itu baru menunjukan pukul 12.30, bererti dia masih punya waktu lebih kurang satu setengah jam untuk memuaskan nafsunya itu. Pada saat itu Mr Terry sudah yakin bahawa dia telah menguasai situasi, tinggal melakukan tembakan terakhir sahaja.

Tampa mensia-siakan waktu yang ada, Mr Terry, dengan tetap mengunci kedua tanganku, tangan kanannya mulai membuka kancing dan zip seluarnya, setelah itu dia melepaskan seluar yang dipakai. Rupanya Mr Terry tidak memakai seluar dalam ketika itu kerana pada ketika seluarnya terlepas, senjata Mr Terry yang telah tegang sejak tadi itu seakan-akan terlonjak bebas mengangguk-angguk dengan perkasa. Mr Terry agak merenggangkan badannya, maka terlihat olehku benda yang sedang mengangguk-angguk itu, badanku tiba-tiba menjadi tegang dan mukaku menjadi pucat, kedua mataku terbelalak melihat benda yang terletak diantara kedua paha jantan itu. Benda tersebut sungguh besar kelihatan gemuk dengan urat yang melingkar, sangat panjang, sampai di atas pusat lelaki tersebut, dengan besarnya kurang lebih 6cm dan kepalanya berbentuk bulat lonjong seperti pohon kelapa. Tak terasa dari mulutku terdengar jeritan tertahan, "Iiihh", disertai badanku yang merinding. Aku belum pernah melihat alat vital lelaki sebesar itu. Aku merasa ngeri. "Boleh rabak milikku dimasuki benda itu", gumamku dalam hati. Namun aku tak dapat menyembunyikan kekagumanku. Seolah-olah ada pesona tersendiri hingga pandangan mataku seakan-akan terpukau, terus tertuju ke benda itu. Mr Terry menatap mukaku yang sedang terpesona dengan mata terbelalak dan mulut setengah terbuka itu, "Tiara...You are beautiful...", gumam Mr Terry mengkagumi kecantikanku.

Kemudian dengan lembut Mr Terry menarik tubuhku yang lembut itu, sampai terduduk di pinggir meja dan sekarang Mr Terry berdiri mengadap langsung ke arahku dan kerana yakin bahawa aku telah dapat ditakluknya, tangan kirinya yang memegang kedua tanganku, dilepaskannya dan langsung kedua tangannya memegang kedua kakiku dan serentak dengan itu dia mementangkan kedua belah pahaku lebar-lebar. Matanya tertuju dan terpaku memandang daerah di sekitar kelenkangku yang telah terbuka itu. Nafas jantan itu terdengar mendengus-dengus kencang. Biarpun kedua tanganku telah bebas, tapi aku sudah tidak dapat berbuat apa-apa kerana di samping badan Mr Terry yang besar, aku sendiri dapat merasakan sesuatu keanehan yang mulai menyerap; badanku amat lemas serta panas dan perasaanku sendiri mulai diliputi oleh suatu sensasi yang menggila, apalagi melihat tubuh Mr Terry yang besar berbulu dengan kemaluannya yang besar yang pada hujung kepalanya membulat mengkilat dengan pangkalnya yang ditumbuhi rambut yang lebat terletak diantara kedua pahanya itu.

Sambil memegang kedua pahaku dan merentangkannya lebar-lebar, Mr Terry membenamkan kepalanya di antara kedua pahaku. Mulut dan lidahnya menjilat-jilat penuh nafsu di sekitar kemaluanku yang yang masih rapat, tertutup rambut halus itu. Aku hanya dapat memejamkan mata, "Ooohh..., aahhhhhhhhhh..., ooohh!", aku mula mengerang kenikmatan, sehingga tubuhku bergerak menggelinjang-gelinjang kegelian. "Ooooohh..., hhmm!", terdengar rintihan halus, keluar dari mulutku. "Sirrrrr..., PleassseeeeeĆ¢€¦... fuckkkkkkkk meeeee.......... shhhittttttttt...!", aku merengek sambil menggigit bibir.

Sungguh aku sudah tidak dapat menahannya lagi, aku kini telah diliputi nafsu berahi, perasaanku terasa terseksa antara rasa malu kerana telah ditakluk oleh jantan yang kasar itu dengan mudah dan perasaan nikmat yang melanda di sekujur tubuhku akibat serangan-serangan mematikan yang dilancarkan Mr Terry yang telah bepengalaman itu. Namun rupanya jantan itu tidak peduli, bahkan amat senang melihat aku sudah mulai memberikan respon atas cumbuannya itu. Tangannya yang melingkari kedua punggungku, kini dijulurkan ke atas, menjalar melalui perut ke arah dada dan meraba-raba serta meramas-ramas kedua payudaraku dengan sangat bernafsu.

Menghadapi serangan bertubi-tubi yang dilancarkan Mr Terry ini, aku semakin kewalahan dan kemaluanku semakin basah kuyup. "Sirrrrrrrr..., aakkhh..., aakkkhh!", aku mengerang halus, kedua pahaku yang jenjang mulus menyepit kepala Mr Terry untuk melampiaskan derita berahi yang menyerangku, ku tarik-tarik rambut Mr Terry. Kini aku tak peduli lagi akan bayangan kekasihku dan kenyataan bahawa jantan itu sebenarnya sedang memperkosaku, perasaan dan fikiranku telah diliputi olen nafsu berahi yang menuntut untuk dipuaskan. Aku kini benar-benar telah ditakluk oleh permainan jantan yang dapat membangkitkan ghairahku.

Tiba-tiba Mr Terry melepaskan diri, kemudian bangkit berdiri di depanku yang masih terduduk di tepi meja, ditariknya aku dari atas meja dan kemudian Mr Terry pula yang bersandar pada tepi meja dan kedua tangannya menekan bahuku ke bawah, sehingga sekarang kedudukanku berjongkok diantara kedua kaki berbulu Mr Terry dan kepalaku bertentangan dengan bahagian bawah perutnya. Aku sudah tahu apa yang diinginkan Mr Terry, namun tanpa sempat berfikir lagi, tangan Mr Terry telah meraih belakang kepalaku dan dibawa mendekati penis Mr Terry, yang sungguh luar biasa itu.
Kerana kini telah tiada perlawanan dariku, kepala penis Mr Terry dengan mudah telah tersepit diantara kedua bibirku, aku membuka mulut selebar-lebarnya, lalu aku mulai mengulum penis Mr Terry hingga membuat jantan itu menggeliat kesedapan. Benda itu hanya masuk bahagian kepala dan sedikit batangnya sahaja ke dalam mulutku yang kecil, itupun sudah terasa penuh benar. Aku hampir sesak nafas dibuatnya. Aku menghisap, mengulum serta mempermainkan batang itu keluar masuk ke dalam mulutku. Terasa benar kepala itu bergetar hebat setiap kali lidahku menyapu kepalanya.
Beberapa saat kemudian Mr Terry melepaskan dirinya, dia mengangkat badanku yang terasa sangat ringan itu dan membaringkan di atas meja dengan punggungku terletak di tepi meja, kaki kiriku diangkatnya dan dikuak lebar. Kemudian Mr Terry mulai berusaha memasuki tubuhku. Tangan kanan Mr Terry menggenggam batang penisnya yang besar itu dan kepala penisnya yang membulat itu digesek-gesekkannya pada clitoris dan bibir kemaluanku, hingga aku kembali merintih-rintih kenikmatan dan badanku tersentak-sentak. Mr Terry terus berusaha menekan senjatanya ke dalam kemaluanku yang sememangnya sudah semakin basah kuyup, akan tetapi sangat sempit untuk ukuran penis Mr Terry yang besar itu.

Perlahan-lahan kepala penis Mr Terry itu menerobos masuk membelah bibir kemaluanku. Ketika kepala penis Mr Terry menempel pada bibir kemaluanku, aku terkejut ketika menyedari saluran vaginaku ternyata panas dan basah. Aku berusaha memahami keadaan itu, namun semua fikiran itu segera lenyap, ketika jantan itu memainkan kepala penisnya pada bibir kemaluanku yang menimbulkan suatu perasaan geli yang segera menjalar ke seluruh tubuhku. Dalam keadaan aku yang sedang asyik dan gelisah itu, dengan kasar Mr Terry tiba-tiba menekan punggungnya kuat-kuat ke depan sehingga pinggulnya menempel ketat pada pinggulku, rambut lebat pada pangkal penis jantan tersebut menggesek pada kedua paha bahagian atas dan bibir kemaluanku yang semakin membuat aku kegelian, sedangkan seluruh batang penisnya tertanam ke dalam liang vaginaku. Dengan tak kuasa menahan diri, dari mulutku terdengar jeritan halus tertahan, "Aduuuh!.., ooooooohh.., aahh", disertai badanku yang tertekuk ke atas dan kedua tanganku mencengkam dengan kuat pinggang Mr Terry. Perasaan sensasi luar biasa bercampur sedikit pedih menguasai diriku, hingga badanku mengejang beberapa detik.

Mr Terry cukup mengerti akan keadaanku, ketika dia selesai memasukkan keseluruhan batang penisnya, dia memberikan kesempatan pada kemaluanku untuk dapat menyesuaikan dengan penisnya yang besar itu. Aku mulai dapat menguasai diri. Beberapa saat kemudian Mr Terry mulai menggoyangkan pinggulnya, mula-mula perlahan, kemudian makin lama semakin cepat. Seterusnya pinggul jantan itu bergerak dengan kecepatan tinggi diantara kedua paha halusku. Aku berusaha memegang lengan jantan itu, sementara tubuhku bergetar dan terlonjak dengan hebat akibat dorongan dan tarikan penis jantan itu pada kemaluanku, gigiku berlaga-laga dan kepalaku menggeleng-geleng ke kiri kanan di atas meja. Aku cuba memaksa kelopak mataku yang terasa berat untuk dibuka sebentar dan melihat wajah jantan yang sedang menatapku. Aku berusaha bernafas dan "Ssssirr..., aahh..., ooohh..., ssshh", sementara jantan tersebut terus menyetubuhiku dengan ganas dan rakus.
Aku sudah tak kuasa untuk tidak merintih setiap kali Mr Terry menggerakkan tubuhnya, gesekan demi gesekan di dinding liang vaginaku, sungguh membuatkan aku melayang-layang dalam sensasi kenikmatan yang belum pernah aku alami. Setiap kali Mr Terry menarik penisnya keluar, aku merasa seakan-akan sebahagian dari badanku turut terbawa keluar dari tubuhku dan apabila Mr Terry menekan masuk penisnya ke dalam vaginaku, maka klitorisku tersepit pada batang penis Mr Terry dan terdorong masuk kemudian tergesek-gesek dengan batang penis Mr Terry yang berurat itu. Perlakuan ini menimbulkan suatu perasaan geli yang dahsyat, yang mengakibatkan seluruh badanku menggeliat dan terlonjak, sampai badanku tertekuk ke atas menahan sensasi kenikmatan yang tidak dapatku lukiskan dengan kata-kata.

Jantan itu terus menyetubuhiku dengan cara itu. Sementara tangannya yang lain tidak dibiarkan menganggur, dengan terus bermain-main pada bahagian dadaku dan meramas-ramas kedua payudaraku secara bergantian. Aku dapat merasakan puting susuku sudah sangat mengeras, runcing dan kaku. Aku dapat melihat bagaimana batang penis yang besar dari jantan itu keluar masuk ke dalam liang kemaluanku yang sempit ini. Aku selalu menahan nafas ketika benda itu menusuk ke dalam. Kemaluanku hampir tidak dapat menampung ukuran penis Mr Terry yang super besar itu. Aku menghitung-hitung detik-detik yang berlalu, aku berharap jantan itu segera mencapai klimaksnya, namun harapannya itu tak kunjung terjadi. Aku berusaha menggerakkan pinggulnya, akan tetapi paha, punggung dan kakiku kebas. Tetapi walau bagaimanapun aku tetap mencuba berusaha membuat jantan itu segera mencapai klimaks dengan menggoyang-goyangkan punggungku, menyepit pahaku, akan tetapi Mr Terry terus menyetubuhiku dan tidak juga mencapai klimaks.
Lalu tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang ganjil di dalam tubuhku, sesuatu yang tidak pernah aku rasakan ketika bersetubuh dengan BFku, rasanya seperti ada kekuatan dahsyat pelan-pelan bangkit di dalam, perasaan yang tidak diingini, tidak dikenali, keinginan untuk membuat diriku meledak dalam kenikmatan. Aku merasa diriku seperti mulai tenggelam dalam genangan air, dengan alahar dan belerang di dalam vaginaku yang siap untuk meledak dan memuntahkanya setinggi-tingginya. Ketika itu aku tahu dengan pasti, aku akan kehilangan kontrol, aku akan mengalami orgasme yang luar biasa dahsyatnya. Aku ingin menangis kerana tidak ingin itu terjadi dalam suatu persetubuhan yang sebenarnya aku tidak rela, yang merupakan suatu perkosaan itu. Aku yakin sebentar lagi aku akan ditakluk secara total oleh monster itu. Jari-jariku dengan keras mencengkam tepi meja, aku menggigit bibirku, memohon agar akalku yang sudah kacau balau untuk mengambil alih dan tidak membiarkan vaginaku menyerah dalam suatu penyerahan total.

Aku berusaha untuk tidak memberikan respons lagi. Aku memiringkan kepalaku, berjuang untuk tidak memikirkan percumbuan jantan tersebut yang luar biasa. Akan tetapi..., akau tidak dapat melakukannya, ini terlalu nikmat..., proses menuju klimaks rasanya tidak dapat terbendung lagi. Orgasmeku tinggal beberapa detik lagi, dengan sisa-sisa kesedaran yang ada padaku masih mencuba mengingatkan diriku bahawa ini adalah suatu pemerkosaan yang brutal yang sedang kualami dan tidak sewajarnya kalau aku turut menikmatinya, akan tetapi bahagian dalam vaginaku menghianatiku dengan mengirimkan signal-signal yang sama sekali berlawanan dengan keinginanku itu, aku merasa sangat tersiksa kerana harus menahan diri.

Akhirnya sesuatu melintas pada fikiranku, buat apa menahan diri?, Supaya membuat jantan ini puas atau menang?, persetan, akhirnya aku membiarkan diriku terbuai dan larut dalam tuntutan badanku dan terdengar erangan panjang keluar dari mulutku "Ooooh..., ooooooh..., aahhmm..., ssstthh!". Aku melengkungkan punggung, kedua paha mengejang serta menyepit dengan kuat, membiarkan punggungku naik-turun berkali-kali, keseluruhan badanku bergelinjang, menjerit serak dan..., akhirnya larut dalam orgasme total yang dengan dahsyat melanda, diikuti dengan suatu kekosongan melanda diriku dan keseluruhan tubuhku merasakan lemas seakan-akan seluruh tulangku copot berantakan. Aku terkulai lemas tak berdaya di atas meja dengan kedua tanganku terentang dan pahaku terkangkang lebar-lebar dimana penis besar Mr Terry tetap tersepit di dalam liang vaginaku.
Selama proses orgasme yang kualami ini berlangsung, memberikan suatu kenikmatan yang hebat yang dirasakan oleh Mr Terry, dimana penisnya yang masih terbenam dan tersepit di dalam liang vaginaku dan merasakan suatu sensasi luar biasa, batang penisnya serasa terbungkus dengan keras oleh sesuatu yang lembut licin yang terasa mengurut-urut keseluruhan penisnya, terlebih-lebih pada bahagian kepala penisnya setiap terjadi contraction pada dinding vaginaku, yang diakhiri dengan siraman cairan panas. Perasaan Mr Terry seakan-akan menggila melihat aku tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang kuning langsat mungil itu menyepit dengan ketat batang penisnya yang besar itu.

Tidak sampai di situ, beberapa minit kemudian Mr Terry membalikkan tubuhku yang telah lemas itu sehinggakan aku sekarang separuh berdiri tertelungkup di meja dengan kaki terjurai ke lantai, sehingga posisi punggungku menungging ke arah Mr Terry. Mr Terry ingin melakukan doggy style rupanya. Tangan jantan itu kini lebih leluasa meramas-ramas kedua buah payudaraku yang kini menggantung ke bawah. Dengan kedua kaki setengah tertekuk, secara perlahan-lahan jantan tersebut menggosok-gosok kepala penisnya yang telah licin oleh cairan pelumas yang keluar dari dalam vaginaku pada permukaan lubang anusku yang menimbulkan suatu sentakan kejutan pada seluruh badanku, kemudian menempatkan kepala penisnya pada bibir kemaluanku dari belakang.
Dengan sedikit dorongan, kepala penis tersebut membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir kemaluanku. Kedua tangan Mr Terry memegang pinggulku dan mengangkatnya sedikit ke atas sehingga posisi bahagian bawah badanku tidak terletak pada meja lagi, hanya kedua tanganku yang masih bertumpu pada meja. Kedua kakiku dikaitkan pada paha jantan tersebut. Jantan tersebut menarik pinggulku ke arahnya, dan serentak dengan itu menolak pantatnya ke depan, sehingga disertai keluhan panjang yang keluar dari mulutku, "Oooooooh!", penis jantan tersebut menerobos masuk ke dalam liang vaginaku dan Mr Terry terus menekan pantatnya sehingga perutnya yang bebulu lebat itu menempel ketat pada pantatku yang separuh terangkat. Selanjutnya dengan ganasnya Mr Terry memainkan pinggulnya kedepan kebelakang keluar masuk dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis kesedapan merasakan penisnya tersepit dan menggesek-gesek di dalam lubang vaginaku yang ketat itu. Sebagai seorang wanita kacokan Jawa yang setiap hari mengamalkan meminum jamu, aku boleh dikatakan memiliki daya tahan alami dalam bersetubuh. Tapi kini, bahkan aku kewalahan menghadapi Mr Terry yang ganas dan kuat itu. Jantan itu benar-benar luar biasa tenaganya. Sudah hampir setengah jam dia melakukan persetubuhan dengan tempo permainan yang masih tetap tinggi dan semangat tetap menggelora.

Kemudian Mr Terry mengubah posisi permainan, dengan duduk di kerusi yang tidak berlengan dan aku ditariknya duduk mengadap sambil mengangkang pada pangkuan Mr Terry. Mr Terry menempatkan penisnya pada bibir kemaluanku dan menarik punggungku sehingga kepala penisnya masuk tersepit dalam liang kewanitaanku, sedangkan tangan kiri Mr Terry memeluk pinggulku dan menariknya rapat pada badannya, sehingga secara perlahan-lahan tapi pasti penis Mr Terry menerobos masuk lagi ke dalam kemaluanku. Tangan kanan Mr Terry memeluk punggungku dan menekannya rapat-rapat hingga kini badanku melekat pada badan Mr Terry. Kedua buah dadaku tersepit pada dada Mr Terry yang berbulu lebat itu dan menimbulkan perasaan geli yang amat sangat pada kedua puting susuku setiap kali bergesekan dengan bulu dada Mr Terry. Kepalaku tertengadah ke atas, pasrah dengan mataku separuh terkatup menahan kenikmatan yang melandakuya sehingga dengan bebasnya mulut Mr Terry dapat melumat bibirku yang agak basah terbuka itu.

Aku mulai memacu dan terus menggoyang-goyang pinggulku, memutar-mutar ke kiri dan ke kanan serta melingkar, sehingga penis yang besar itu seakan mengaduk-aduk dalam vaginaku sampai terasa di perutnya. Tak berselang kemudian, aku merasakan sesuatu yang sebentar lagi akan kembali melandaku. Fuck me..., Fuck me..., aku sudah tak peduli lagi dengan gerakannya yang agak brutal ataupun suaranya yang kadang-kadang mengerang-ngerang menahan rasa yang luar biasa itu. Dan ketika klimaks itu datang lagi, aku tak peduli lagi, "Yessssssss..., i mmmm cummmmmmmmmminggggggggg", eranganku kuat kedengaran sambil menarik-narik rambut jantan yang memelukku dengan kuat itu. Dunia terasa berputar. Sekujur tubuhku mengejang, terhentak-hentak di atas pangkuan Mr Terry. Sungguh hebat rasa kenikmatan orgasme kedua yang melanda diriku ini. Sungguh ironi memang, aku mendapatkan kenikmatan seperti ini bukan dengan kekasihku, akan tetapi dengan orang asing yang sedang memperkosaku.

Kemudian kembali jantan itu menggendong dan meletakkan aku di atas meja dengan pantatku terletak pada tepi meja dan kedua kakiku terjulur ke lantai. Mr Terry mengambil posisi diantara kedua pahaku yang ditariknya mengangkang, dan dengan tangan kanannya memandu penisnya ke dalam lubang vaginaku yang telah bersedia di depannya. Jantan itu menolak penisnya masuk ke dalam dan menekan badannya separuh menindih tubuhku yang telah pasrah oleh kenikmatan-kenikmatan yang diberikan oleh jantan tersebut. Mr Terry memacu dengan kuat untuk mencapai klimaks. Desah nafasnya mendengus-dengus seperti kuda liar, sementara goyangan pinggulnya pun semakin cepat dan kasar. Peluhnya sudah penuh membasahi sekujur tubuhnya dan tubuhku yang terkapar lemas di atas meja.

Sementara jantan itu terus berpacu diantara kedua pahaku, badanku mula terlonjak-lonjak mengikuti tekanan dan tarikan penis besar jantan tersebut. Aku benar-benar telah KO dan dibuat permainan sesukanya oleh jantan yang perkasa itu. Aku kini benar-benar tidak berdaya, hanya erangan-erangan halus yang keluar dari mulutku disertai pandangan sayu, kedua tanganku mencengkam tepi meja untuk menjaga keseimbangan. Jantan itu melihat ke arah jam yang terletak di dinding ruangan kerjaku, jam telah menunjukan pukul 13.40, bererti telah 1 jam 40 minit dia menggarap, menonggang, mempersetubuhiku dan sekarang dia merasa sesuatu dorongan yang keras seakan-akan mendesak dari dalam penisnya yang menimbulkan perasaan geli pada hujung penisnya.
Jantan tersebut mengerang panjang dengan suara tertahan, "Agh..., bitch", dan disertai dengan suatu dorongan kuat, pinggulnya menekan habis pada pinggulku yang telah tidak berdaya itu, sehingga buah pelirnya menempel ketat pada lubang anusku dan batang penisnya yang besar dan panjang itu terbenam keseluruhannya di dalam liang vaginaku. Dengan suatu lenguhan panjang, "Sssh..., ooooh.... arrrrrgggghhhhhhhhh!", sambil membuat gerakan-gerakan memutar pantatnya, jantan tersebut merasakan denyutan-denyutan kenikmatan yang diakibatkan oleh semprotan air maninya ke dalam vaginaku. Ada kurang lebih lima detik jantan tersebut tertelungkup di atas badanku, dengan seluruh tubuhnya bergetar hebat dilanda kenikmatan orgasme yang dahsyat itu. Dan pada saat yang bersamaan aku yang telah terkapar lemas tidak berdaya itu merasakan suatu semprotan hangat dari pancaran cairan kental hangat lelaki tersebut yang menyiram ke seluruh rongga vaginaku. Tubuh jantan itu bergetar hebat di atas tubuhku.

Setelah kurang lebih 3 minit aku dan Mr Terry memasuki masa tenang dengan posisi tersebut, secara perlahan-lahan, Mr Terry bangun dari atas badanku, mengambil tissue yang berada di sisi meja kerja dan mulai membersihkan limpahan air maninya yang mengalir keluar dari bibir kemaluanku. Setelah bersih Mr Terry menarik tubuhku yang masih terkapar lemas di atas meja untuk berdiri dan memasang kembali kancing-kancing bajuku yang terbuka. Setelah merapikan baju dan seluarnya, Mr Terry menarik badanku dengan lembut ke arahnya dan memeluk dengan mesra sambil berbisk ke telingaku, "I am sorry..., thanks for the pleasure that you gave even though eventually it is by force!", kemudian dengan cepat Mr Terry keluar dari ruang kerjaku dan membuka pintu keluar yang tadinya dikunci, setelah itu cepat-cepat kembali ke ruang kerjanya. Jam menunjukan 13.55.
Setelah Mr Terry pergi meninggalkan aku, aku terduduk lemah di kerusi, seakan-akan tidak percaya atas kejadian yang baru saja ku alami. Seluruh badanku terasa lemah tak bertenaga, terbesit perasaan malu dalam diriku, kerana dalam hati kecilku, aku mengakui turut merasakan suatu kenikmatan yang belum pernah dialami serta dibayangkannya. Kini hal yang diimpikannya benar-benar menjadi kenyataan. Dalam fikiranku timbul pertanyaan apakah aku akan dapat sepuas tadi bila aku berhubungan dengan kekasihku, setelah mengalami persetubuhan yang sensasional itu?????????

Tiada ulasan: