Isnin, 6 April 2015

Dilla

Noor Adilla atau dipanggil Dilla.... Begitulah namanya. Dia adalah jiran sepupuku. Aku mempunyai kenangan indah bersamanya sewaktu di kolej dahulu. Dari perkenalan biasa sehinggalah semakin akrab dan menjalinkan hubungan intim. Tetapi masa menentukan bahawa kami tidak dapat hidup bersama. Dia telah dijodohkan oleh keluarganya dengan kerabat sebelah ibunya. Sementara aku pula mendapat jodoh ketika sudah berkerja. Kami sekarang mempunyai keluarga sendiri. Dia dikurniakan 3 orang anak. Seorang lelaki dan dua perempuan.. Aku dikurniakan anak dua perempuan dan dua lelaki.

Dipendekkan cerita, kehidupan kami masing-masing biasa sahaja sehingga pada suatu ketika kami secara tidak sengaja bertemu dalam satu majlis yang diadakan di rumah sepupuku itu. Setelah jamuan, tetamu mulai pulang dan aku ketika itu sedang mengambil angin di luar rumah sambil menyedut sebatang rokok. Sementara isteri aku membantu apa yang perlu dibahagian dapur. Dilla yang kebetulan sedang hendak pulang lalu dihadapanku langsung saja menyapaku, “Hai, jauh mengelamun”, sapa Dilla.

“Oh, tak ada apa-apa, cuma menikmati udara petang yang segar”, jawabku ada-ada saja. “Jom ke rumah, boleh sembang-sembang”, pelawa Dilla. “Boleh juga”, jawabku sambil beriringan ke rumahnya. “Masuk le”. “Terima kasih, eeee.... Mana Iwan”? Tanyaku kerana sejak di majlis tadi aku tidak nampak pun suaminya, Nazwan. “Oooh. Iwan berkursus di Langkawi..... seminggu.” Jelas Dilla. “Silakan...” Jemput Dilla sebaik saja kami memasuki ruang tamu. Aku pun duduk sambil memerhati sekeliling ruang tamu yang berhias indah. Setelah aku duduk Dilla pun mengambil tempat duduk di sofa yang paling hampir denganku. Suasana hening seketika. Masing-masing tiada kata yang diucapkan. Mataku masih galak memerhati gambar-gambar yang bergantungan menghiasi dinding.

“Nas kerja kat mana sekarang?”.
“Bandar AS”, jawabku sepatah.
“Sudah naik pangkat?”, tanyanya lagi.
“Masih biasa”, jawabku. “Iwan macam mana, dah naik pangkat?”. Tanyaku pula.
“Biasa juga.., ermmm....sebentar ya Nas, i ke dalam dulu.” Ia pun berlalu tanpa menunggu jawapanku.

Lebih kurang lima minit berlalu dan aku ditinggalkan sendirian, tiba-tiba........ “Prannnnnng...”, kedenganran bunyi kaca pecah di bahagian dapur disusuli teriakan “aduuuuuuh”. Aku meluru ke dapur dan mendapati Dilla sedang tergeletuk di atas lantai dapur dengan kaca gelas bertaburan di atas lantai.

“Ya Rabbi, kenapa nie?”, tanyaku.
“Entah macam mana tadi terpijak lantai basah, tu sebab terjatuh”.
“Habis macam mana, sakit sangat ke”, tanyaku minta kepastian. Sambil itu aku memapahnya membantu dia bangun..

“Aduuuuh... sakiiiiit..!” Tiba-tiba badannya terhumban ke arahku. Cepat-cepat aku menerkam lalu menyambutnya dari terjatuh.
“Kaki ni rasa macam terkehel. Tolong bawa ke bilik”, minta Dilla.
Tanpa banyak bicara aku memapah Dilla masuk ke kamarnya. Aku dudukkannya di birai katilnya sambil kakinya melunjur ke bawah.

“Kat mana sakitnya, boleh aku tengok”, mintaku.
“Tu kat gelang kaki tu”, jelasnya. Aku pun meriksa pergelangan kakinya sambil mengurut perlahan-lahan. “Ada minyak angin?”, pintaku.
“Aa.. aa.. tu atas meja solek”. Lantas ku capai sebotol minyak angin lalu menuangkannya di atas pergelangan kakinya sambil terus mengurut bagai seorang bomoh urut yang handal. “Aduuuuh”, tiba-tiba Dilla terpekik.
“Ohh, so... so.. sorry, sorry.....” tergagap-gagap aku minta maaf kerana tertekan agak kuat ketika mengurutnya tadi.

Aku kemudian memperlahankan urutan pada kakinya mulai pergelenagn kaki kemudian naik ke betis dan turun ke bawah lagi lalu naik ke atas lagi. Tanpa aku sedari Dilla menikmati urutanku. Ku lihat matanya kian suram dan seakan-akan terpejam. Aku agak mungkin dia terasa lebih selesa dengan urutanku itu. Aku terus saja melakukan urutan. Tiba-tiba Dilla bangun lantas terus menerkam dan memelukku. Aku jadi terkejut dengan tindaknnya itu.

“Nas....., selama ini aku tidak pernah melupaimu walau selama ini aku bersama suamiku. Hampir setiap malam sejak dari dulu aku membayangkan kalau kita dapat bersama. Tapi apakan daya aku terpaksa akur dengan kehendak orang tuaku”. Dilla dengan berhiba-hiba meluahkan isi hatinya kepadaku.  Air matanya meleleh membasahi kedua belah pipinya yang sungguh menawan tanpa disolek itu.

“Aku juga Dilla, walau pun aku tetap bahagia bersama isteriku tapi untuk membuang ingatan terhadapmu amat payah sekali. Sehingga sekarang aku masih menyimpan perasaan terhadapmu Dilla”.  Nafasku juga sesak menahan kesayuan.

Dilla memeluk rapat tubuhku ke tubuhnya. Mukanya diletakkan di dadaku.  Bahunya bergegar-gegar menahan esakan. Aku membiarkan perbuatannya. Memberi peluang dia melepaskan perasaan semahunya.  Aku membalas pelukannya. Kejap sekali pelukan kami.

Bila tangisanya agak reda, aku menolak sedikit tubuhnya.. supaya dia mengangkat mukanya dari dadaku. Kemudian aku memegang bahunya dan menatap matanya dalam-dalam.  Dengan keadaan berair mata begitu, wajah Dilla sungguh ayu dan mengghairahkan. Tanpa ku sedari wajah kami semakin mendekat dan akhirnya bibir kami saling bertemu. Lama berkeadaan begitu. Lidah berganti lidah kulum mengulum terus terjadi agak lama bagaikan sepasang kekasih yang saling merindui bertahun-tahun lamanya.

Sedang mulut kami rapat bertaut, tangan Dilla tidak tinggal diam menanggalkan butang kemejaku satu persatu. Setelah baju aku ditanggalkannya Dilla bagaikan orang kerasukan memagut leherku kemudian turun ke dadaku yang bidang dan naik lai ke leherku seterusnya mulut kami bertemu lagi.
Melihatkan Dilla agak agresif, aku tidak tinggal diam. Baju kebaya yang di pakainya aku tanggalkan menampakkan colinya berwarna pink. Sambil tangan kananku mengelus-ngelus buah dadanya di luar coli itu, tangan kiri ku lengkarkan ke belakang melucutkan cangkuk colinya. Maka colinya terlepas begitu sahaja. Dan kini terpampanglah sepasang bukit kembarnya yang sangat indah dengan kemuncak putingnya menegang keras. Dengan gerakan slow motion tapi penuh pasti aku mengusap payudaranya dan sesekali menyentuh putingnya yang agak kecoklatan warnanya itu. Rupanya tindakanku itu menyebabkan puting teteknya menegang keras.

“Uhh... uuh... uhh..”. Hanya itu kalimah yang keluar dari kerongkongannya. Nafasnya memburu laju, bagai orang kepenatan lari.
Setelah puas aku mengusap-ngusap dengan tangan, kini aku dekatkan wajahku kelehernya lalu mendarat di situ. Aku jilati leher Dilla semahu-mahunya. Perlahan-lahan jilatanku turun lalu mendarat pula dilurah antara dua bukit kembarnya itu. Dari situ gerakan bibirku mendaki bukitnya yang sebelah kanan. Kemuncak putingnya ku kulum sambil menggigit kecil. Sambil menggigit-gigit kecil aku ulurkan lidah menyentuh putting itu lalu menjilat-jilat dengan memutar-mutarkan lidahku sekeliling tampuk putingnya.

“Sssst... sssst...... sssst..., aaaaahh.. aaaaahh...... ! Aduuuuuh Nas, mana kau belajar ni, Tak pernah aku rasa beginiiiiii.......”.

“Why....?” Tanyaku pura-pura tak tahu sambil itu bibirku bergerak ke tetek kirinya dan memperlakukan seperti tadi.

“Oooooohhhhh...ooohh... ! Sedap sangat Nasssss....” Jujur saja pengakuannya. “Aaaaaaahh... aaaaaahhhh..... “, rintihnya lagi.

Sementara bibirku menghisap puting teteknya, tangan kiriku terus merayap perlahan-lahan di paha kanannya sebelah dalam lalu masuk ke selangkangannya mera-raba di situ dan berhenti tepat di bibir kewanitaannya. Jari telunjukku menguak bibir kewanitaannya sementara jari tengahku mencari-cari kelentitnya. Bila berjumpa langsung saja jari tengahku menguit-nguit di situ.
“Naaaaaaas, apa kau buat niiiiiiiii...... aduuuuuuuuh...! Tubuhnya terasa olehku bagai tersentak-sentak kerana kesedapan yang amat sangat.

Melihat keadaan itu tanpa membuang masa aku tambahkan frekuensinya dengan menurunkan bibirku ke daerah itu lalu menyedut kelentitnya kemudian menggantikan pula dengan menusuk-nusuk kelentitnya dengan hujung lidahku.

“Awwwwwwww......!!” spontan terkeluar jeritannya yang agak keras.
“Isyy...., slow le sikit Dilla....... Nanti orang dengar nahas kita....”. Bantahku mengingatkannya supaya memperlahankan nada suaranya.

“Habis, kau tu yang jahat, buat orang sedap sangat”, rengeknya manja sambil mencubit hidungku yang agak mancung (kata dia sewaktu pacaran dulu).

Mendapat tahu kelemahannya di situ aku terus saja menyerangnya di bahagian itu. Aku ulangi seranganku ke bahagian itu. Kali ini aku julurkan lidahku memasuki bahagian dalam kewanitaannya dan bila ku keluarkan, kelentitnya aku kuis-kuiskan dengan hujung lidahku kemudian ke dalam lagi. Begitulah silih berganti kewanitaannya aku perlakukan.

“Uuuuuhhhh......, Naaasss, Pleasssssse Nas, ja..jaaangaaan siksa akuuuuuuuu...... cepat la........cepat la..... Dilla dah tak tahan niiiiiii“ lirih Dilla penuh pasrah sambil punggungnya terangkat-angkat.
Aku tahu inilah masanya yang sesuai untuk memasuki tubuh Dilla. Dengan gaya duduk bersimpuh di celah antara 2 pehanya dan dia tetap baring telentang, aku sisipkan paha kananku ke bawah paha kirinya dan paha kiriku ke bawah paha kanannya. Penisku yang mengacung tegang kira-kira enam inci itu ku letakkan tepat pada mulut kewanitaannya. Sambil merebahkan badanku perlahan-lahan ke arah badannya, penisku mulai masuk inci demi inci. Dilla memejamkan matanya menunggu penuh pasrah.

Akhirnya seluruh penisku terbenam ke dalam kewanitaannya apabila seluruh tubuhku bersatu dengan tubuhnya. Aku dekatkan wajahku ke wajahnya sambil bibirku mencari bibirnya. Dilla menyambut kemas kehadiran bibirku ke bibirnya. Lidah berganti lidah kuluman semakin diperkemaskan. Sementara itu penisku tertancap diam dilubuk kewanitaannya. Apabila aku sedari Dilla hanyut dalam buaian nikmat menerima sedutan demi sedutan pada lidahnya, aku mulai menghayun punggungku naik turun. Mula perlahan-lahan kemudian ku percepatkan rentaknya.

Nafas Dilla semakin memburu. Erangan semakin kerap kedengaran. Kewanitaan Dilla semakin banyak mengeluarkan lendirnya sehingga melahirkan bunyi kecipak kecipuk. Dilla mengangkat kedua kakinya ke atas dan aku tahu dia mahu supaya penisku masuk ke lubuk yang paling dalam di dalam kewanitaannya.

“Aaahh.... Aaahhh....... Aaaduuuhh..... sedaaaapppp.. eemm.... Eeeeehhh... Eeeeehh.......”. Racau Dilla sambil menggoyang-goyangkan punggungnya.
Aku teruskan serangan pada kewanitaan Dilla dengan berganti tukar arah hunjaman. Sekejap aku lebihkan tusukan penisku ke dinding kanan sebelah dalam kewanitaannya dan sekejap ke arah kiri. Begitulah aku lakukan silih berganti. Tindakanku itu mulai menampakkan hasilnya apabila tiba-tiba Dilla berhenti meracau. Nafasnya juga terasa bagaikan terhenti. Tidak berapa lama kemudian kai Dilla mengejang diikuti seluruh tubuhnya mengejang. Punggungnya diangkat tinggi-tinggi. Lalu..................

“Aaadduu...... Naaaaaassss....... Aakkkuuuu sampaaaaaiii....... ahh... aahh.. uuuhhhh......“. Punggung Dilla jatuh semula ke tilam ranjangnya diikuti nafasnya kembali memburu tersekat-sekat.
Aku diamkan penisku membiarkan Dilla mencapai puncak nikmatnya semaksima mungkin. Setelah agak reda aku aktifkan kembali tindakanku.

“Dilla, please....... Sayang...! Tahan sikit lagi. Aku pun dah dekat ni.” Pintaku penuh harap.
Dilla mengangguk saja. Aku teruskan hayunan penisku keluar masuk ke kewanitaan Dilla. Dilla mengerti bahawa aku mengharapkan bantuannya untuk terus mendayung sampai ke pantai nikmat. Dilla memperlebarkan kangkangnya.. Aku rebahkan badanku ke badannya bertaut menjadi satu. Tak lama kemudian, aku merasakan bagai ada sesuatu yang mendesak untuk keluar dari pangkal penisku. Aku percepatkan rentak hayunanku.

“Dilla...... aduuh... Dilla.... aku nak sampai niiii......., Dillaaaaaa........ a..aku a...aku sampaaaaii.... Uuuuuuuhhhh ahh... ahh..... ahh.... ! bagaikan tercabut seluruh urat nadiku melepaskan tembakan air nikmat ke dasar kewanitaannya.

Aku terkulai rebah di sampingnya sambil melepaskan dakapan erat pada tubuhnya. Dilla mengucup pipiku penuh sayang.

“Thanks Nas, aku puas sekali. Aku belum pernah mendapat senikmat ini.” Ucap Dilla.
“Ahh..... tak kan laaa. Iwan macam mana?” soalku.

“Errrmmmm... tak ada Nasss....kalau aku dapat sekali sebulan itu dah kira bertuah. Itu pun foreplaynya sekadar cium-cium je terus je nak masuk... bila dia sampai.dia terus keluarkan dan tinggalkan aku menderita.” Jelas Dilla.

“Dilla, aku minta maaf. Tadi aku terlepas kat dalam.” Terasa pula diriku bersalah kerana tidak minta kebenarannya terlebih dulu untuk lepaskan tembakanku di dalam kewanitaannya.
“Tak pe. Dah lepas masa subur aku.” Jelas Dilla.

Terasa lega sekali. Selepas merapikan pakaian kami keluar semula ke ruang tamu. Aku minta diri pada Dilla untuk pulang.

“Nas...! Agaknya bila aku akan dapat macam ini lagi?" Tanyanya penuh harap.
“OK, nanti aku hubungi kau. Kalau-kalau ada peluang...” jelasku sambil menghulur tangan lalu kami menggenggam erat. Dilla menghantar aku pulang sehingga ke muka pintu dan melambai mesra.

Tiada ulasan: