Jumaat, 10 April 2015

Bedah Part 7

mereka bertiga duduk di atas kerusi panjang di ruang tamu. Malek duduk di tengah tengah sementara Bedah duduk di kiri dan Janet pula duduk di sebelah kanan Malek. Janet masih belum menghabiskan minumannya sementara Malek baru sahaja menuangkan secawan lagi nescafe ke dalam cawannya yang telahpun kosong. tekaknya dirasakan benar benar dahaga. tubuhnya dirasakan begitu penat setelah meratah tubuh Janet sebentar tadi.

Bedah mula meletakkan tangannya di pangkal peha Malek yang terdedah. Senjata Malek yang kecut dan lembik itu dikuis-kuiskan dengan jari telunjuknya. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah. wajah Bedah direnungnya sebentar dan Bedah membalasnya dengan sebuah senyuman. Janet masih terus meneguk air di dalam cawannya. tekaknya juga turut merasa dahaga. walaupun dia tidak berapa banyak melakukan pergerakan tetapi rasa penat benar benar dirasakan olehnya. tenaganya dirasakan telah banyak hilang.

tangan Bedah masih lagi memain-mainkan senjata Malek. senjata itu kini mulai bergerak-gerak dan tangan Bedah mulai merasakan senjata yang berada di dalam genggamannya itu mula mengembang dan membesar dia kini cuma menunggu masa sahaja untuk melihat senjata itu kembali membesar dan segar.

pipi kiri Malek mula menjadi sasaran hidung dan mulut Bedah. pipi itu dicium dan dikucupnya. kemudian dia mula mencari mulut Malek. mulut mereka bertembung dan lidah mereka segera berkulum.

setelah agak puas berkuluman lidah, Bedah kini mengalihkan mulutnya ke atas tetek Malek yang disaluti oleh bulu lebat. tetek yang tumbuh di dalam bulu lebat itu dijilatnya dengan rakus terutama di bahagian puting yang halus sebesar kepala mancis api.

Malek mula merasa nikmat bila lidah Bedah menjilat jilat puting teteknya. Janet hanya melihat sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah terhadap Malek. Janet tahu Bedah juga ingin menikmati apa yang dirasainya sebentar tadi. dia benar benar faham tentang itu.

apabila mendapati senjata Malek sudah semakin keras dan segar, Bedah segera turun dari kerusi dan terus melutut di atas lantai. kepalanya disembamkan di celah kedua belah peha Malek yang telahpun dikangkangkan sejak dari tadi.

senjata Malek mula dimain mainkan dengan lidahnya. lepas itu lidah Bedah segera melakukan jilatan pada sekeliling senjata yang telahpun tegak dan keras itu. Malek kini merasai semakin nikmat.

mulut Bedah kini mula mengulum senjata Malek dan senjata itu segera keluar masuk meredah mulut Bedah bila Bedah menganggukkan kepalanya.

Janet telahpun menghabiskan air minumannya. dia tidak mahu ketinggalan untuk turut sama dalam perjuangan itu. bibir Malek yang duduk di sisinya itu terus dikucupinya. lidah mereka berkuluman dengan penuh nikmat.

sementara mulutnya mengucupi mulut Malek, tangan kanan Janet mula meraba punggung Bedah yang menonggeng di atas lantai di hadapannya dan Malek. Jari hantunya yang halus dan panjang itu diletakkan di celah lurah punggung Bedah. Jari itu menurun agak ke bawah dan dia dapat merasakan lurah sempit Bedah yang telahpun mula mengemut ngemut kecil.

Janet tahu lurah Bedah kini telahpun meminta sesuatu untuk diisi dan untuk itu jari halus Janet segera mencari cari kelentit Bedah di celah lurah yang tidak berbulu itu. kelentit Bedah kemudiannya digentelnya dengan lembut dan halus.

Bedah mula merasa nikmat bila jari Janet yang halus itu memain mainkan kelentitnya yang sudahpun mulai tegang. dia juga mulai merasakan alur sempitnya telahpun basah dan becak.

Malek tidak duduk kaku macam patung. tangannya turut memainkan peranan. tangan kanannya diletakkan di atas tetek Janet yang kecil dan keras macam tetek anak dara sunti itu. tetek itu diramas ramasnya dengan lembut. ramasan tangan Malek kemudiannya beransur kuat dan cepat. dia begitu geram kepada tetek kecil yang dimiliki oleh Janet itu.

Malek kemudiannya menolak kepala Janet. Janet hanya menurut sahaja. Malek kini meletakkan mulutnya di atas tetek Janet yang agak kecil tetapi menarik itu. Lidahnya menjilat di seluruh kawasan daging yang membusut keras didada Janet. Kemudian lidahnya beralih pula ke bahagian puting tetek gadis Cina yang menjadi perempuan simpanan taukeh balak dari Mentakab itu.

Janet merasa begitu nikmat bila lidah Malek menjilat jilat puting teteknya. Dia terpaksa menggeliat beberapa kali menahan perasaan berahinya. sementara Bedah masih terus melakukan kuluman pada bahagian kemaluan Malek.

Bedah tahu bahawa kali ini dia akan berpeluang mengulum senjata yang besar panjang itu dengan lebih lama kerana senjata itu baru sahaja mengeluarkan air mani ketika bersetubuh dengan Janet sebentar tadi. menurut pengalaman Bedah, senjata lelaki memang susah untuk mengeluarkan air pekat yang berwarna putih itu.

Janet kemudian menepuk kecil punggung Bedah beberapa kali. Bedah yang sedang seronok mengulum senjata Malek tiba tiba terperanjat. senjata Malek segera terlepas dari mulutnya.

"ada apa?" tanya Bedah sambil mendongak memandang ke arah Janet.

"bagi aku pula menghisap!" sergah Janet.

Bedah tidak perlu bercakap banyak. dia segera bangun dan memberikan peluang kepada Janet pula untuk meneruskan kuluman pada senjata Malek yang besar dan panjang itu. Janet melutut di atas lantai macam yang dilakukan oleh Bedah sebentar tadi. senjata Malek yang besar dan tegak keras itu terus dijilatnya dengan lidahnya. lama lidah Janet menjilat jilat di bahagian kepala senjata yang sudah mulai mengembang itu.

kepala senjata Malek yang sudah mulai ranum itu kemudian segera ditelan oleh Janet. senjata itu kemudian keluar masuk meredah mulut kecil itu apabila Janet melakukan anggukan. Janet begitu seronok mengulum senjata yang besar itu. Dia merasa begitu nikmat bila mendapati senjata Malek itu betul betul padat di dalam mulutnya.

Malek pula merasakan lebih nikmat bila senjatanya dikulum oleh Janet. mulut kecil itu dapat memberikan kenikmatan yang lebih. dia menggeliat beberapa kali bila Janet semakin kencang melakukan anggukan.

Bedah terus mengusap bulu dada Malek yang lebat dan tebal. sesekali jarinya memain mainkan puting tetek Malek yang telah turut keras. sementara itu mulut Bedah dan mulut Malek masih bertembung. lidah mereka masih berkulum. Rasa nikmat menguasai ketiga-tiga mereka.

"bagaimana perasaanmu?" tanya Bedah bila mulutnya dilepaskan dari mengucupi mulut Malek.

"sedap!"

"tentu kau belum pernah main begini!"

Malek hanya menganggukkan kepalanya. sementara Janet tidak menghiraukan perbualan antara Malek dan Bedah. kepalanya masih tekun mengulumi senjata Malek yang semakin keras dan tegang. Malek mula merasakan senjatanya semakin panas bila kepala Janet semakin laju mengangguk. senjatanya semakin laju keluar masuk dari mulut kecil Janet. air maninya dirasakan sudah hampir terpancut.

"biarkan air itu bertakung dalam mulut Janet!" pekik Bedah bila dia melihat Malek cuba mengelak dari membiarkan Janet terus mengulum senjatanya.

"tak sedap!" balas Malek.

"awak belum rasa!"

"aku tahu tak sedap!"

"rasalah dulu. baru boleh cakap!"

Malek kini mengalah. air maninya yang dirasakannya sudah hampir hendak terpancut sebentar tadi tiba tiba terhenti setelah dia bercakap cakap dengan Bedah. memang begitu keadaan lelaki. air maninya akan terbantut dari terkeluar sekiranya mereka tidak menumpukan sepenuh perhatian mereka ke arah itu.

Janet semakin laju menganggukkan kepalanya. Malek kini mula merasakan air maninya hendak keluar semula. dia hanya membiarkan sahaja Janet melakukan anggukan yang semakin deras dan kencang. hendak juga dia mencuba bagaimana sedapnya jika air mani dilepaskan ke dalam mulut seseorang perempuan.

tiba tiba kaki Malek terkial kial. Bedah tahu air mani Malek telahpun terpancut ke dalam mulut Janet. walaupun Janet sudah dapat merasai air mani Malek telahpun bertakung di dalam mulutnya namun kepalanya masih lagi melakukan anggukan walaupun anggukan yang dilakukan olehnya tidaklah sekencang awal tadi.

Janet mahu kesemua air mani Malek terpancut ke dalam mulutnya. dia tidak mahu membazir. bukan mudah baginya untuk menelan air mani dari senjata yang besar dan panjang macam senjata yang dimiliki oleh Malek.

setelah merasakan kesemua air mani Malek telahpun terkeluar. Janet baru memberhentikan anggukannya. air mani yang bertakung di dalam mulutnya terus ditelannya. kemudian lidahnya menjilat jilat saki baki air mani yang melekat di bahagian kepala senjata Malek.

Malek merasa begitu lemah bila air maninya ditumpahkan ke dalam mulut Janet. Dan yang paling melemahkannya ialah ketika gadis Cina itu menghisap lubang kecil di hujung kepala senjatanya itu. dia mahu kesemua air mani Malek masuk ke dalam mulutnya.

anak muda yang bertugas di Alor setar itu terkulai lemah lalu tersungkur di atas kerusi panjang di ruang tamu. Bedah dan Janet tersenyum memandang ke arah Malek yang benar benar dalam keletihan dan kepenatan.

Malek kini sudah tidak mampu lagi untuk berbuat apa apa. seluruh tenaganya dirasakan lemah. badannya dirasakan lumpuh dan tidak mampu untuk bergerak lagi. Bedah mendapatkan Janet yang masih duduk di atas lantai yang beralaskan permaidani tebal. tubuh Janet dibaringkan di atas permaidani buatan iran itu. kemudian tetek kecil yang tumbuh segar di dada gadis Cina itu disedutnya dengan penuh bernafsu. sementara tangan Janet pula merangkul tubuh Bedah yang menindihnya ketika itu.

Janet merasa lebih nikmat bila lidah Bedah yang lebih lembut dari lidah Malek mencuit cuit puting teteknya yang telahpun keras tegang.

bibir Janet kini menjadi sasaran Bedah. bibir nipis itu dikucupnya dengan penuh nafsu. kemudian lidahnya merayap masuk ke dalam mulut Janet lalu mencari lidah Janet. Lidah mereka kemudiannya bertembung lalu berkuluman buat beberapa ketika.

kepuasan menerjah ke seluruh tubuh Janet. sementara Bedah kini semakin bertindak hebat. mukanya kini disembamkan ke celah kelangkang Janet. alur Janet yang telahpun mula berair itu mula dijilatnya dengan rakus. dia merasa begitu seronok menjilat lurah sempit kepunyaan temannya itu.

biji kelentit Janet yang jauh lebih panjang dari kelentitnya itu kini menjadi sasaran Bedah. lidah Bedah mula menguis-nguiskan kelentit Janet yang agak panjang itu. Janet terangkat angkat bila lidah Bedah semakin kencang menjilat jilat kelentitnya yang juga telah mulai menegang dan keras.

sementara lidahnya menjilat kemaluan Janet yang sudah semakin basah itu, kedua dua belah tapak tangannya meramas ramas kedua dua belah buah dada Janet yang agak kecil jika dibandingkan dengan buah dadanya itu. Janet kini menjadi terkapai kapai menahan nafsunya yang sudah semakin memuncak.

apabila melihat nafsu Janet yang sudah mulai semakin memuncak itu, Bedah mulai melambat-lambatkan pergerakannya. dia tidak mahu temannya akan tumpas di tengah jalan. bagi Bedah, perjalanan masih jauh lagi dan masih banyak halangan dan rintangan yang perlu dilalui oleh mereka.

apabila menyedari Bedah mulai melambat-lambatkan pergerakanya itu, Janet sudah dapat menangkap maksud Bedah. tubuh Bedah yang menindih tubuhnya ketika itu segera ditolak olehnya. kini dia pula yang akan menyerang.

Bedah faham dengan kehendak Janet ketika itu. dia segera bangun dan terus berbaring di sisi Janet. Janet kini mula mengucupi bibir Bedah. mereka berkuluman lidah sementara tangan Janet mula mengepal ngepal buah dada Bedah yang besar terlambak di atas dadanya.

apabila tangan halus Janet mula meramas ramas dadanya,Bedah merasa begitu nikmat dan dia mendapati bahawa Janet lebih matang daripada Malek dari segi memainkan buah dada perempuan. dengan jari dan tapak tangan yang lembut.

Bedah begitu senang Janet memain mainkan buah dadanya yang besar itu. setelah puas mengucupi bibir Bedah. setelah puas mengulumi lidah Bedah, kini Janet mula menghisap puting tetek yang besar yang turut digerami olehnya. bagi Janet yang mempunyai buah dada yang kecil, dia teramat gian ketika menjilat dan meramas buah dada yang besar seperti buah dada kepunyaan Bedah.

Bedah menggelupur kesedapan bila lidah Janet mula menjilat jilat puting teteknya yang sudah semakin keras. Janet terus melakukan peranan penting. setelah puas tetek kanan dihisap dan dijilat olehnya dia akan beralih pula ke tetek sebelah kiri dan ketika dia menghisap tetek Bedah, jarinya tidak dibiarkan kaku begitu sahaja, jarinya segera mencari lurah yang terletak di celah kelangkang Bedah. lurah itu ditujah tujah dengan jari telunjuknya yang halus dan sesekali jari itu akan menggesel gesel dan menguis nguis kelentit Bedah yang telahpun dikerat sedikit.

Bedah kini benar benar telah gian. nafsunya benar benar telah memuncak. dia inginkan tindakan yang lebih jauh dari apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya. Janet faham dengan perasaan Bedah ketika itu. dia segera mendongak ke arah Malek yang masih terlentang keletihan di atas kerusi panjang. dia bangun lalu segera mendapatkan Malek yang masih lagi terdampar lesu.

senjata Malek segara disentuhnya dengan jarinya yang halus. dia tahu senjata itu akan segera bangun kerana telahpun mempunyai masa yang cukup untuk berehat. dia tahu senjata itu jika terus digentel gentel dan dimain mainkan akan segera bangun dan bersedia untuk kembali berjuang.

Malek membuka matanya yang sejak tadi dipejamkan olehnya. walaupun dia sedar apa yang dilakukan oleh Bedah dan Janet sebentar tapi rasa penat menyebabkan dia tidak berminat untuk melihat perjuangan yang berlaku antara Janet dan Bedah.

Janet mula merasakan senjata Malek kembali berfungsi. mulutnya segera mencangkup senjata yang sudah mulai segar. lidahnya segera menjilat jilat kepala senjata Malek yang dianggapnya benar benar hebat itu.

Malek kini sudah tidak dapat mengawal perasaannya bila senjatanya sudah tegak dan terpacak teguh di pangkal pahanya. dia segera turun ke lantai lalu mendapatkan Bedah yang sedang terbaring menunggu perkhidmatan darinya.

senjatanya segera diletakkan di celah kelangkang Bedah dan perlahan lahan diradak masuk menyelam lurah yang telahpun berair. setelah merasakan senjata mula masuk, Malek segera melakukan goyangan di bahagian punggungnya. Senjatanya keluar masuk dari lurah Bedah bila punggungnya dihonggekkan ke atas ke bawah.

Janet tidak membiarkan Malek dan Bedah menikmati apa yang mereka idamkan selama ini. dia merapatkan mulanya ke muka Malek lalu mulut mereka bertembung. mereka berkucupan sementara Malek terus melakukan goyangan punggungnya. tangan Janet mula melakukan ramasan di bahagian buah dada Bedah dan Bedah merasa nikmat yang tidak pernah dirasainya selama ini. baginya dia benar benar lemas dalam pelayaran kali ini. ombak yang dilaluinya benar benar kencang dan beberapa ketika Bedah telah terkulai keletihan.

Malek sedar Bedah telahpun mendapat nikmat dan telah lemas lalu terkulai layu. Dia segera mencabut senjatanya dan kini senjatanya itu dimasukkan ke dalam lurah kepunyaan Janet yang masih lagi dalam posisi menonggeng.

lurah Janet yang memang sempit itu dirasakan oleh Malek semakin sempit bila senjatanya meredah masuk ke dalam lurah Janet dalam posisi menonggeng. Janet turut merasakan kenikmatan bila senjata Malek yang besar dan keras itu bergesel gesel dengan kelentitnya yang panjang.

"Ohhh, ooohhhhh ..." suara Janet terpancut bila dia merasa begitu nikmat dilakukan demikian.

Malek kini memaut tubuh Janet yang masih lagi dalam posisi menonggeng. Kedua dua belah tapak tangannya diletakkan betul betul di atas tetel Janet. tubuh itu ditarik-tarik olehnya bila dia merasakan terlalu nikmat meredah alur yang agak sempit itu.

air semakin banyak membanjiri lurah kepunyaan Janet. Janet sendiri telah beberapa kali terkeluar air maninya bila dilakukan demikian. setelah puas bersetubuh dengan posisi begitu, akhirnya Malek meminta Janet baring di atas lantai. Baginya bersetubuh di dalam keadaan berbaring adalah lebih selesa dan boleh mendatangkan rasa penuh nikmat.

tubuh Janet yang masih terlentang itu memaut tubuh Malek yang kini masih lagi menghempap tubuhnya yang kecil. senjata Malek kini dirasakan semakin kencang keluar masuk dari alurnya yang dirasakan sudah semakin melekit.

bibir Janet segera disambar oleh mulut Malek. bibir nipis itu dikucupnya dengansemahu hati. kali ini dia akan menjadikan Janet benar benar lemah dan tidak  bermaya. dia akan menjadikan Janet tidak akan lagi menagih seks darinya padamalam itu. dia berhajat untuk berehat. dia perlu bangun awal awal pagi untuk segera pulang ke Alor Star.

Bedah yang sudah terdampar keletihan sudah tidak mampu untuk berbuat apa apa.dia hanya mampu melihat adegan hebat yang sedang berlaku di depan matanya. Janet kini meronta ronta di dalam pelukan Malek yang semakin kemas. Malek sedar bahawa Janet telahpun kalah dalam pertarungan dengannya  ketika itu. dia benar benar telah matang tentang ragam perempuan.

Janet terus menggelupur. kakinya menunjal nunjal untuk melepaskan diri dari Malek tetapi pelukan Malek kini semakin kemas. semakin erat. tubuh kecil dalam pelukannya itu sudah akan dilepaskan olehnya begitu sahaja. dia akan memastikan Janet benar benar lemas dalam pelukannya.

Malek terus memainkan peranan. punggungnya masih kencang turun naik dan senjatanya semakin laju keluar masuk daru lurah Janet yang benar benar telah banjir. entah berapa puluh kali air maninya telah terpancut membasahi lurahnya, Janet sendiri tidak sedar tetapi dia kini sudah tidak mampu lagi menghadapi Malek yang nyata masih kuat dan bertenaga.

yang paling tidak tertahan oleh Janet ketika itu ialah ketika senjata Malek bergesel gesel dengan kelentitnya. rasa geli yang terbit dari geselan tersebut menyebabkan dia terpaksa menggelupur kelemasan.

dia tidak kisah sangat kalau senjata Malek hanya sekadar menujah alurnya untuk keluar masuk sahaja tetapi dia tidak tahan kalau senjata itu bergesel dengan kelentitnya. dia tidak tahan kegelian dan apabila dia merasa kegelian, air maninya akan terpancut lagi.

tubuh Janet semakin kemas dipeluk oleh Malek. goyangan punggungnya juga semakin kencang lalu senjatanya turut kencang keluar masuk dari lurah sempit yang kini menjadi licin dan basah. setelah goyangan Malek semakin kencang, akhirnya Janet terasa kaki Malek menunjal nunjal kakinya. senjata Malek dirasakan berdenyut denyut di dalam lurahnya dan ketika itu Janet terasa lurahnya disirami oleh air mani Malek yang panas. lurah Janet yang telahpun sedia becak dan berair itu kini menjadi semakin banjir. Malek turun dari atas tubuh Janet lalu terbaring lesu di sisi Janet dan Bedah yang awal awal lagi telahpun lemas.

mereka bertiga tertidur di atas lantai yang beralaskan permaidani tebal itu akibat terlalu keletihan.

Tiada ulasan: