Jumaat, 10 April 2015

Bedah Part 5

Tengahari itu Bedah tidak memasak. dia merasa begitu penat untuk memasak. Malek yang terbaring di sisinya masih lagi berdengkur keletihan. bagi Bedah biarlah mereka makan di luar sahaja tengahari itu.

Bedah bangun lalu segera masuk ke bilik air. tubuhnya masih lagi berbogel. Tiada seurat benangpun yang menyaluti tubuhnya yang gebu dan seksi itu. dia tersenyum memerhati ke arah Malek ketika dia mencapai kain tuala sebelum melangkah masuk ke bilik air.

sengaja dia tidak mahu mengejutkan Malek yang benar-benar keletihan itu. Baginya biarlah Malek berehat sepuas-puasnya. dia berhasrat untuk berjuang lagi dengan Malek pada sebelah petang dan malam nanti.

Bedah berendam lama di dalam bath tub di dalam bilik air di biliknya itu. Dia memang selalu mandi begitu. mandi macam orang putih. berendam lama-lama akan lebih menyegarkan tubuhnya.

setelah puas berrendam, barulah Bedah keluar dari bilik air. tubuhnya yang gempal dan seksi itu dikeringkan dengan tuala yang menyaluti
tubuhnya. dia berdiri sebentar di hadapan cermin besar di sudut bilik. dia merenung tubuhnya yang telah berjaya meruntuhkan banyak iman lelaki. dia berbangga memiliki tubuh begitu. dia tersenyum sendirian.

perfume yang terletak di atas meja solek segera diambilnya. dia menyemburkan wangian itu ke seluruh tubuhnya. seluruh bilik turut berbau harum dan menyegarkan. setelah menyemburkan seluruh tubuhnya dengan perfum, Bedah mengambil pakaiannya dari almari pakaian.

dia mengambil T-shirt dan seluar jeans berwarna putih. dia terus menyarungkan pakaian tersebut ke tubuhnya tanpa memakai pakaian dalam terlebih dahulu. Bedah memang sering berpakaian begitu. baginya dia lebih selesa berpakaian demikian kerana dengan berpakaian begitu akan lebih ramai kaum lelaki terpesona dengan bentuk tubuhnya.

Bedah sebenarnya bukanlah seorang wanita yang mempunyai bentuk badan yang gemuk. cuma punggung dan buah dadanya sahaja yang besar dan apabila dia berpakaian begitu, dia akan kelihatan lebih seksi. setiap kali dia pergi ke kompleks membeli belah atau ke supermarket sudah pasti beberapa orang lelaki akan terpegun melihat bentuk tubuhnya.

setelah selesai bersolek, Bedah kini duduk di tepi katil di sisi Malek yang masih terlena keletihan. bibir Malek dikucupnya dengan mesra. Malek segera mencelikkan matanya apabila dia terasa bibirnya disentuhi sesuatu. setelah dia membuka matanya, dia tersenyum apabila melihat Bedah yang mengucupi bibirnya. kucupan Bedah itu segera dibalas olehnya. bibir mereka bertembung seketika.

tangan Bedah kemudian segera hinggap di senjata Malek yang masih berbogel itu. senjata yang lembik itu diusap-usap dengan lembut oleh jari Bedah. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh kakak iparnya itu. baginya biarlah Bedah melakukan sepuas hatinya. bukannya selalu dia memperolehi kesempatan begitu.

Malek kini merangkul tengkuk Bedah dan bibir Bedah yang merah kerana baru di sapu gincu itu dikucupnya dengan penuh bernafsu. lidahnya mula merayau rayau ke dalam mulut Bedah dan mencari cari lidah Bedah. akhirnya lidah mereka bertemu dan berkuluman. Bedah merasa begitu nikmat bila dikucup oleh Malek.

tangan Bedah masih lagi memain mainkan senjata Malek. senjatanya tadinya lembik dan layu kini mulai segar kembali. Bedah tersenyum bila melihat senjata Malek sudah mulai naik dan membesar. tangannya semakin nakal memain mainkan senjata Malek.

"nak main lagi?" tanya Malek.

Bedah menggeleng gelengkan kepalanya.

"habis nak apa?" tanya Malek.

"nak makan. aku laparlah!" balas Bedah.

 ‘'akak dah masak?" tanya Malek.

"belum. kita makan di luar saja," balas Bedah.

Malek terdiam. hasratnya untuk meneruskan perjuangan dengan Bedah terbantut. dia tahu bahawa kakak iparnya itu masih mahu lagi berjuang dengannya. dia perlu bersabar. masa masih banyak untuk mereka.

"aku mandi dulu!" Malek bangun dan terus mengambil tuala. lepas itu dia segera menghilang di dalam bilik air.

tidak seperti Bedah, Malek tidak mengambil masa yang panjang ketika mandi. Tidak lama dia berada di dalam bilik air itu dia telahpun keluar. senjatanya bergoyang goyang ketika dia mengelap badannya ketika dia melangkah keluar dari bilik mandi. Bedah tersenyum melihat senjata adik iparnya itu.

"bagaimana perasaanmu?" tanya Malek ketika dia mengenakan seluar dalamnya yang berwarna putih yang terletak di atas lantai.

"perasaan apa?" tanya Bedah.

"perasaanmu setelah berjuang dengan aku," balas Malek dengan nada selamba.

"boleh tahan." Bedah tersenyum

"masakan cuma setakat boleh tahan!"

"istimewa. paling istimewa," balas Bedah sambil meluru ke arah Malek lalu melepaskan sebuah ciuman di pipi kanan adik iparnya itu.

Malek begitu bangga bila mendengar pengakuan dari kakak iparnya itu. dia memang sudah mengagak bahawa kakak iparnya itu pasti kagum dengan cara persembahan yang dilakukan olehnya. dia tahu kakak iparnya benar benar telah merasai kepuasan ketika bersetubuh dengannya.

"kakak nak lagi?" tanya Malek sambil mengenakan T-shirtnya.

"nak apa?" Bedah pura pura tidak tahu.

"nak main!" Malek berterus terang.

"tak mahu."

"kenapa?"

"senjata Malek tu terlalu panjang dan besar!"

"tak sedap ke?"

"bukan tak sedap, tapi sakit."

Malek tersenyum bila mendengar kata kata kakak iparnya itu. dia tahu Bedah berkata begitu bukanlah bermakna dia benar benar mengalami kesakitan. dia tahu Bedah hanya bergurau sahaja. dalam hatinya dia benar benar yakin bahawa Bedah pasti masih teringin untuk mengulangi lagi perjuangan yang dilakukan oleh mereka sebentar tadi.

setelah selesai mengenakan pakaian, kedua-dua mereka segera keluar. Bedah berhajat untuk makan di hotel Hilton. bagi Bedah, dia akan merasa lebih selesa makan di situ walaupun harganya agak mahal sedikit tetapi layanan yang diterima olehnya begitu memuaskan.

dia memang biasa makan di hotel tersebut. hampir kesemua pelayan pelayan yang bertugas di hotel tersebut telahpun mengenalinya, dia merasa begitu bangga jika menerima layanan yang memuaskan.

di samping itu, Bedah akan berpeluang juga menemui beberapa orang kenalannya di situ. mereka memang sering berkunjung ke hotel itu. kesemua kenalan Bedah adalah terdiri daripada isteri-isteri peniaga peniaga besar ataupun perempuan perempuan simpanan mereka.

Bedah dan Malek segera diberikan layanan istimewa oleh pekerja pekerja hotel. sebagai pekerja di hotel hotel besar yang bertaraf antarabangasa, mereka telahpun dilatih untuk melayani setiap pelanggan yang datang ke hotel mereka.

setelah membuat pesanan, Bedah dan Malek berbual buat beberapa ketka Malek begitu kagum dengan Bedah. dia kagum kerana Bedah terlalu dikenali di hotel tersebut. hampir kesemua pekerja di situ begitu rapat dengannya.

"akak selalu ke sini?" tanya Malek.

"selalu. hampir setiap hari. terutama kalau Datuk tiada dirumah," balas Bedah.

"untuk apa?"

"makan. dan kadang kadang bertemu kawan!"
dari apa yang diceriakan oleh Bedah itu, Malek telah mengerti bahawa kakak iparnya itu memang sering kesepian. abangnya begitu sibuk dengan perniagaan dan itulah puncanya kenapa Bedah sering tiada di rumah.

ketika mereka sedang asyik berbual bual itu, tiba tiba bahu Bedah ditepuk oleh seorang gadis Cina yang jelita. Bedah segera menoleh ke belakang. Janet Wong tersenyum memandang ke arahnya.

"Dah lama sampai?" tanya Janet.

"baru sebentar. marilah makan bersama." pelawa Bedah.

"aku tak suka mengganggu." balas Janet Wong.

"mengganggu apa pulak. silakanlah." pelawa Bedah lagi.

Janet Wong segera duduk. Malek memerhatikan wajah Janet Wong sambil tersenyum.

"perkenalkan, ini adik ipar i. Malek, dan ini Janet Wong," Bedah memperkenalkan Malek dan Janet Wong.

"you ni adik Datuk Mahmud?" tanya Janet Wong sambil menyambut tangan Malek. Malek tidak menjawab. dia hanya menganggukkan kepalanya beberapa kali tanda mengiyakan kata kata Janet Wong itu.

"patutlah ada rupa Datuk Mahmud. mulanya i ingatkan siapa tadi." balas Janet Wong sambil tersenyum panjang.

perbualan mereka terhenti sebentar apabila seorang pelayan masuk untuk bertanyakan pesanan dari Janet, setelah melihat menu beberapa ketika, Janet segera membuat pesanan dan pelayan tersebut terus meninggalkan meja mereka. "malam ini awak ada rancangan tak?" tanya Bedah.

"tak ada. kenapa?"

"kalau tak ada rancangan apa apa, datanglah ke rumah aku malam ini," pelawa Bedah.

"ada program istimewa ke?"

"datanglah dulu, nanti kau pasti akan terkejut." ujar Bedah sambil tersenyum. Janet tersenyum memandang ke arah Malek. hatinya merasa agak tertarik juga kepada Malek. wajah Malek benar benar mempunyai daya tarikan yang boleh menyebabkan perempuan mudah menyerah kepadanya.

"dah lama di sini?" tanya Janet bila dia mendapati Malek hanya mendiamkan diri buat beberapa ketika.

"baru dua hari. esok aku akan segera pulang ke Alor Setar." balas Malek.

"buat apa?"

"aku bertugas di sana."

"Ohhh."

Janet Wong memang telah lama mengenali Bedah. semenjak Bedah mengenali Ah Tong, semenjak itulah dia mengenali Janet. Janet sebenarnya bukanlah isteri kepada tauke balak dari Pahang itu tetapi hanyalah merupakan perempuan simpanan Ah Tong sahaja.

Ah Tong hanya menggunakan Janet ketika dia datang ke Kuala Lumpur bagi menguruskan perniagaannya di sini dan masa masa lainnya dia menghabiskannya bersama isterinya yang tinggal di Mentakab.

sebagai seorang perempuan simpanan, Janet memang sering kesepian. dia sentiasa inginkan kenikmatan, tetapi kenikmatan yang diharap harapkan olehnya itu hanya datang sesekali sahaja. untuk itu dia juga turut meraih kepuasan di luar rumah.

bagi mereka, sudah tidak ada rahsia yang harus disembunyikan. Bedah tahu segala rahsia Janet manakala Janet pula mengetahui segala rahsia Bedah. hidup mereka hampir hampir sama cuma bezanya Bedah mempunyai suami dan menjadi isteri ke empat kepada seorang lelaki tua yang telah lemah manakala Janet pula menjadi seorang perempuan simpanan kepada seorang lelaki yang telahpun beristeri.

"ada hidangan istimewa malam ini?" Janet mengulangi pertanyaan. Bedah tidak menjawab soalan Janet itu. dia hanya mengenyitkan matanya sahaja. Janet sudah dapat menangkap maksud Bedah itu. dia tahu sudah pasti Bedah telahpun menyediakan hidangan paling istimewa untuk dinikmati olehnya malam nanti. Malek pula merasa begitu risau bila mendengar Bedah mengundang Janet untuk datang ke rumah mereka malam itu. bagi Malek, sudah pasti hasratnya untuk mengulangi rasa nikmatnya bersama Bedah akan tergendala apabila Janet datang ke rumah mereka nanti.

setelah selesai makan. Bedah dan Malek meminta diri untuk pulang. Janet masih lagi duduk di meja. dia tidak mahu segera pulang ke rumahnya. dia ingin menemui beberapa orang temannya disitu. oleh itu dia tidak membenarkan Malek menjelaskan pembayaran makanan yang telah dinikmati oleh mereka.

"biar i yang bayar." ujar Janet ketika Malek memanggil seorang pelayan untuk meminta bil makanan dan minuman yang telah mereka nikmati sebentar tadi. "tak apalah, bukannya selalu kita makan bersama.' balas Malek.

"tak payahlah. biar i saja yang bayar. lagipun i terpaksa duduk lama lagi di sini kerana menunggu kawan i yang akan datang ke sini." balas Janet.

Malek terpaksa mengalah. akhirnya dia dan Bedah segera meninggalkan Coffee House di hotel Hilton itu dan segera menuju ke rumah. hendak bersiarpun cuaca masih terlalu panas dan tiada tempat yang hendak ditujui.

"siapa si Janet tu?" tanya Malek sebaik baik sahaja mereka sampai di rumah.

"kawan akak."

"dah lama akak berkawan dengan dia?"

"lama juga. hampir tiga tahun!"

"apa kerjanya?"

"tak ada!"

"habis dari mana dia dapat duit untuk belanja hariannya?"

"dia tu perempuan simpanan tauke balak." balas Bedah.

Malek sudah tidak mampu untuk menyoal lebih jauh. dia sudah dapat mengagak bahawa Janet juga adalah merupakan perempuan yang hidup dalam kesepian seperti Bedah. mungkin kehidupan Janet jauh lebih parah dari Bedah.

Malek tidak segera mengekori bedah masuk ke biliknya sebaliknya dia terus masuk ke bilik tetamu yang terletak di bahagian bawah rumah besar dua tingkat itu. Dia perlu berehat seketika. Bedah pula tidak memanggil adik iparnya naik ke atas. Malek segera teringat kepada Janet Wong. menurut penglihatannya, Janet Wong memang benar benar jelita cuma bentuk tubuh Janet sahaja yang kurus tinggi dan tidak seperti Bedah yang padat berisi terutama di bahagian dada dan punggung. tubuh Janet begitu menggiurkan Malek. dia ingin menikmati batang tubuh itu. Dia ingin untuk menghubungi Janet pada masa masa akan datang. baginya pertemuan pertama dengan Janet telah melahirkan satu rasa aneh. baginya Janet benar benar memikat. benar benar menawan.

tubuh Janet tidaklah sama dengan tubuh yang dimiliki oleh Bedah. dia seorang gadis yang tinggi lampai dan buah dadanya tidak terlalu besar. hanya sederhana. punggungnya kelihatan masih gempal dan berisi.

menurut perhitungan Malek, Janet pasti pernah bertugas sebagai seorang model pakaian sebelum mengenali Ah Tong. dia benar benar pasti. kalau dia tidak silap, dia ternampak Janet sedang menggayakan pakaian pakaiana terbaru keluaran sebuah syarikat pakaian terbesar ketika dia menyaksikan satu pertunjukan fesyen pakaian beberapa tahun lalu. Malek benar benar pasti! dia pasti Janet adalah bekas seorang model pakaian.

perasaan teringinkan tubuh Janet segera meluap luap di ingatannya. dia merasa kesal kerana tidak meminta nombor telefon Janet ketika makan bersama sebentar tadi. dia merasa kesal. namun begitu perasaannya kesalnya itu segera lenyap apabila dia teringat Janet akan datang ke rumah abangnya itu malam nanti.

"bagaimana kalau dia tidak datang?" Malek menyoal dirinya sendiri.

dia bercadang untuk meminta nombor telefon Janet Wong dari kakak iparnya tetapi dia mersa agak segan. dia takut kalau kalau dikatakan oleh kakak iparnya sebagai seorang lelaki buaya. perasaan malu segera menyelinap dibenaknya.

"hendaknya Janet Wong datang malam ini." harapan Malek dan ketika itu dia sudah tidak lagi menganggap bahawa kedatangan Janet malam itu nanti akan mengganggu urusannya untuk kembali berpesta bersama Bedah.

bagi Malek, seleranya terhadap Bedah segera terhapus apabila dia teringatkan wajah Janet Wong. perasaan giannya terhadap Bedah kini telahpun tawar. rasa hatinya untuk kembali mengulangi perbuatan yang dilakukannya bersama Bedah pagi tadi semakin pudar.

baginya sudah tidak ada apa apa yang istimewa lagi. segala galanya telah dirasainya. telah dinikmati olehnya. Malek tersenyum sendirian di dalam biliknya. hatinya semakin berdebar debar menunggu kedatangan Janet malam itu.

sejak balik dari makan tengahari bersama Malek sebentar tadi, Bedah terus terlena di bilik tidurnya. dia memang sering tidur di waktu petang. rasa letihnya kerana melakukan tugas berat bersama Malek di sebelah pagi menyebabkan matanya semakin mudah terlena.

ketika dia sedar, cuaca telahpun gelap. baru dia ingat bahawa dia telah tertidur tanpa menanggalkan terlebih dahulu pakaiannya. dia benar benar mengantuk dan keletihan sehingga terlupa untuk melucutkan seluar dan T-shirt yang dipakainya itu. semenjak berkahwin dengan Datuk Mahmud, belum pernah Bedah tidur dalam keadaan begitu. dia sering tidur dalam keadaan berbogel, bukan itu sahaja, dia sebenarnya lebih selesa kalau berbogel. di rumah yang didiaminya sendirian itu dia memang sentiasa berbogel.

Bedah hanya akan mengenakan pakaiannya sekiranya dia hendak keluar bersiar siar atau keluar menemui teman temannya. dan kalau tidak ke mana mana dia akan hanya berbogel di rumahnya itu.

sebelum ini dia terpaksa juga mengenakan pakaian sekiranya ada tetamu yang datang kerumahnya terutamanya Malek yang memang sering datang ke situ. Malek memang lebih suka datang ke rumah Bedah dari tinggal di rumah kakak iparnya yang lain. dia sebenarnya tidak berasa gemar kepada gangguan dan sekiranya dia tinggal di rumah kakak kakak iparnya yang lain dia pasti menerima gangguan terutama suara bising dan tangisan anak anak buahnya.

Malek memang tidak berapa suka kepada kanak kanak apatah lagi kalau kanak kanak itu sering sahaja memekak. itulah sebabnya kenapa Malek merasa lebih selesa tinggal di rumah Bedah. di rumah itu hanya Bedah dan abangnya sahaja yang ada. tidak ada anak anak kecil dan dia lebih selesa tinggal di rumah yang sunyi begitu.

Bedah, sebelum ini memang sering mengenakan pakaian ketika berada di rumah terutama ketika Malek datang ke rumahnya. Dia menghormati adik iparnya itu. tentulah tidak sopan kalau dia berbogel di depan adik iparnya sendiri.

tetapi kini Malek sendiri telah puas melihat tubuhnya yang berbogel. bukan sekadar melihat sahaja, Malek sendiri telah menikmati apa yang diperlukan oleh seorang lelaki terhadap seorang perempuan.

Malek sebenarnya lebih beruntung dari suaminya Datuk Mahmud. Malek telah berjaya menikmati kedua dua lorong sempit kepunyaan Bedah sedangkan Datuk Mahmud yang sudah kurang tenaganya itu hanya sempat merasai alurnya sahaja. Bedah terus menanggalkan pakaiannya. seluar dan baju yang dipakainya sebentar tadi dimasukkan kedalam kotak pakaian kotor yang terletak di sudut bilik. Dia kemudiannya mencapai kain tuala dan terus masuk ke dalam bilik air.

dia berhasrat untuk berendam lagi. dia mahu berendam sepuas puasnya. dia mahu menghilangkan bau peluh yang membasahi tubuhnya ketika dia sedang nyanyak tidur sebentar tadi. dia tidak mahu bau peluh yang hapak itu akan mengganggu kemesraannya dengan Malek sebentar lagi.

setelah puas berendam di dalam bath tub di bilik airnya itu, akhirnya Bedah keluar lalu terus mengeringkan air yang melekat di badannya dengan tuala yang dibawanya bersama tadi.

agak lama juga dia mengesat seluruh tubuhnya. dia mahu pastikan tubuhnya benar benar kering. dia tidak mahu ada setitikpun air yang masih melekat di tubuhnya. setelah mengelap seluruh tubuhnya itu dengan kain tuala, Bedah seperti biasa terus menyemburkan perfume ke seluruh tubuhnya. celah peha dan ketiak disemburnya lebih sedikit. dia tahu kawasan itu amat mudah mengeluarkan bauhapak dan akan melemaskan orang yang menghampirinya.

setelah menyemburkan tubuhnya dengan perfume, Bedah segera mencapai telefon yang terletak di atas meja kecil di tepi kepala katil. dia segera menghubungi Janet. dia meminta Janet membelikan makanan untuk mereka sebelum datang ke rumahnya.

"i malas nak keluar makanlah." ujar Bedah.

"you nak makan apa?" tanya Janet.

"apa apa pun boleh."

"ayam goreng bagaimana?" tanya Janet.

"boleh juga, tapi jangan banyak sangat. nanti membazir pula," ujar Bedah mengingatkan Janet.

dia tersenyum setelah meletakkan gagang telefon. Janet pasti akan sampai sebentar lagi. dia tahu apa yang dikehendaki oleh temannya itu dan kali ini dia akan menyediakan hidangan paling istimewa buat Janet. dia sedar nasib mereka serupa dan penderitaan Janet benar benar dapat dirasakan olehnya.

Bedah segera turun untuk mengejutkan Malek. dia pasti melek juga tentu sedang tidur dengan nyenyaknya sepertinya. dia tahu Malek merasa lebih letih dan penat dari dirinya. dia faham.

pintu bilik Malek yang tidak berkunci itu terus diselaknya. Malek tidur dengan begitu nyenyak sekali. dia hanya memakai seluar jeans berwarna biru yang telah luntur. Tshirtnya telahpun ditanggalkan. peluh masih membasahi tubuh adik iparnya walaupun alat hawa dingin di bilik itu terpasang.

dada Malek terdedah dan bulu dadanya yang tebal itu menyebabkan Bedah mulai bernafsu. dia tidak segera mengejutkan adik iparnya yang sedang lena itu sebaliknya dia menghampiri Malek lalu duduk di tepi katil.

bulu dada Malek diusapnya dengan lembut. dia begitu bernafsu melihat bulu dada yang tumbuh lebat itu. kemudian Bedah merapatkan mukanya ke muka Malek. Pipi Malek diciumnya beberapa kali. Malek masih tidak sedar apa yang dilakukan oleh kakak iparnya.

setelah mencium kedua dua belah pipi Malek, akhirnya Bedah meletakkan bibirnya di atas bibir Malek. bibir yang ditumbuhi misai lebat itu membuatkan Bedah begitu bernafsu untuk mengucupinya. setelah beberapa kali mengucupi bibir bermisai lebat itu akhirnya lidah Bedah mulai menerjah masuk ke dalam mulut Malek yang ternganga sedikit.

lidah Bedah segera mencari cari lidah Malek dan sebentar kemudian lidahnya bertemu dengan lidah Malek. Malek yang sedang nyenyak tidur itu tiba tiba terkejut bila dirasakan ada sesuatu benda sedang menindih tubuhnya.

bila matanya terbuka dilihatnya Bedah telahpun berada di sisinya. tubuh Bedah yang sedang berbogel itu ditenung seketika oleh Malek. tetek Bedah kelihatan besar dan keras. kemudian dia segera memeluk tubuh Bedah rapat ke tubuhnya.

bibir Bedah segera dikucupnya. lidahnya segera mencari cari lidah Bedah dan mereka berkuluman lidah untuk beberapa ketika. setelah puas mengulum lidah Bedah, Malek segera melepaskan tubuh Bedah dari pelukannya.

"biar aku mandi dulu." Malek bersuara.

"baguslah tu. Janet akan datang sebentar lagi." ujar Bedah.

"akak dah makan?" tanya Malek.

"belum."

"lebih baik kita pergi makan setelah saya selesai mandi nanti," kata Malek.

"tak payah! Janet akan bawakan makanan untuk kita!"

"kalau dia tak bawakan makanan, bagaimana?"

"dia pasti akan bawakan makanan untuk kita. akak dah suruh dia belikan makanan untuk kita sebelum dia datang ke sini," balas Bedah.

Malek segera menapak menuju ke bilik mandi. setelah selesai mandi, Malek segera mengenakan pakaian. Bedah yang masih berbogel dan duduk di tepi katil di bilik Malek itu hanya tersenyum memandang gelagat adik iparnya itu. dia begitu bangga mempuanyai seorang adik ipar yang handal dan hebat macam Malek dan malam itu dia akan memberikan Malek habuan yang istimewa sesuai dengan keistimewaan yang dimiliki oleh Malek sendiri.

Malek memerhatikan jam di tangannya. telahpun pukul sembilan malam. Wajah Janet Wong masih belum kelihatan. perut Malek kini mula terasa pedih. dia lapar. "kita keluar makan dulu." ajak Malek.

"tak payah. sebentar lagi Janet pasti sampai. dan kalau kita keluar makan nanti membazir saja makanan yang dibawakan oleh Janet tu." ujar Bedah.

Bedah tersenyum melihat Malek yang begitu resah. mungkin Malek resah apabila melihat dia masih lagi berbogel sedangkan Janet akan sampai tidak lama lagi. Bedah merapatkan tubuhnya ke tubuh Malek yang ketika itu sama sama duduk di tepi katil. tubuh Malek dipautnya rapat ke tubuhnya. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah. baginya dia sudah tidak berselera lagi untuk menikmati hidangan dari Bedah. yang penting perutnya mesti diisi terlebih dahulu. Malek hanya membiarkan Bedah mencium pipinya. Malek juga membiarkan mulutnya dikucup oleh Bedah. dia tidak menunjukkan sebarang reaksi untuk menentang cumbuan yang dilakukan oleh Bedah itu.

sedang mereka duduk berdua duaan itu, tiba tiba mereka terdengar bunyi kereta masuk kedalam kawasan rumah itu. Malek segera bangun dan bergegas ke luar bilik. dia membukakan pintu dan kelihatan Janet tersenyum di luar rumah sambil menjinjit satu beg plastik berisi makanan.

"maaf kerana terlewat." kata Janet.

"tak apa." balas Malek sambil tersenyum.

Janet memang telah biasa di rumah Bedah itu. dia terus menuju ke dapur dan terus mengambil empat biji pinggan. Dia kemudian meletakkan pinggan tersebut di atas meja kecil di ruang tamu.

"makanlah dulu. aku yakin engkau tentu dah lapar benar," kata Janet sambil terus berlari lari anak menaiki tangga untuk menuju ke tingkat atas.

Malek yang betul betul sedang dalam kelaparan tidak berlengah lengah lagi membuka bungkusan makanan yang dibawa oleh Janet itu. dia segera mengambil ayam goreng dan dimakannya dengan berselera. perutnya perlu diisi dengan segera. Bedah masih belum lagi keluar dari dalam bilik Malek. entah apa yang dibuatnya, Malek tidak perlu ambil tahu. baginya ketika itu perutnya mesti diisi. itu saja yang dia tahu.

setelah memakan dua potong ayam goreng, Malek memakan pula mee goreng. begitu berselera sekali dia menikmati makanan yang dibelikan oleh Janet itu. "Bedah ke mana?" tanya Janet apabila dia mendapati Bedah tiada di dalam biliknya. "ada di dalam bilik bawah," balas Malek.

Janet masuk kembali ke dalam bilik dan Malek meneruskan memakan mee yang menyelerakannya itu.

sebentar kemudian Bedah keluar dari dalam bilik. dia masih lagi bertelanjang bulat. Malek merenung wajah Bedah. dia begitu hairan kenapa Bedah masih lagi bertelanjang bulat sedangkan di rumah itu ada tetamu.

"sedap ke?" tanya Bedah.

"rasalah sendiri."

Bedah mengambil seketul ayam goreng, ayam goreng itu dimakannya lambat lambat. dia tidak segelojoh orang lelaki. agak lama baru dia menghabiskan sepotong ayam goreng itu dan sepotong ayam goreng sudah cukup untuk mengenyangkan perutnya.

Malek telah selesai makan dan berasa cukup kenyang. kini hatinya kembali lapang. rasa pedih perut telah hilang. dia masuk kedapur lalu membawa dua cawan air suam. dia mengunjukkan segelas kepada Bedah. Bedah menyambutnya dengan lembut dan tertib.

"mana Janet?" tanya Bedah.

"di atas"

Bedah tahu apa yang dilakukan oleh Janet bersendirian di bilik tidurnya itu. dia mesti mandi dan bersiap siap dahulu. seperti juga dengan dirinya dan lain lain perempuan yang akan menghadapi tetamu istimewa.

"kenapa dia tak turun dan makan bersama?"

"mungkin dia telah makan di bandar tadi."balas Bedah.

setelah meletakkan gelas di atas meja, Bedah mempelawa Malek mengikutnya naik ke bilik atas. Malek merasa agak hairan kenapa Bedah masih lagi berbogel sejak dari tadi.

sampai di tingkat atas, Bedah terus menyelak pintu biliknya. Malek begitu terkejut bila medapati Janet sedang terbaring dalam keadaan bertelanjang bulat di atas katil bertilam empuk di bilik Bedah.

dia terpaksa menelan air liur bila ternampak susuk tubuh Janet dalam keadaan bertelanjang bulat itu. Bedah tersenyum memandang kearah Malek yang kelihatan sedikit malu.

"masuklah." pelawa Bedah.

Malek cuba memberanikan hatinya untuk sama sama masuk ke dalam bilik yang pagi tadi menjadi medan perjuangan antaranya dengan Bedah. kali ini adakah dia akan berjuang dengan Janet pula. dia sendiri belum pasti.

Tiada ulasan: