Jumaat, 10 April 2015

Bedah Part 4

 "Dah puas ?" bisik Bedah ke telinga Malek setelah senjata Malek yang telah kendur dan mengecut itu dibersihkannya dengan air dan kapas.

Malek hanya memandang kakak iparnya itu dengan mata yang layu. Soalan Bedah tidak dijawab olehnya. dia hanya tersenyum menandakan kepuasan yang telah dapat dinikmatinya sebentar tadi.

"penat ?" tanya Bedah lagi. tubuh Malek yang masih terlentang di atas katil kerana keletihan itu mula dipeluknya.

"tadi garang sangat. orang kata sakitpun nak juga. paksa-paksa supaya menyerah!" Bedah menyindir adik iparnya yang masih keletihan itu.

Malek hanya mampu tersenyum. soalan kakak iparnya itu masih belum dijawabnya. rasa penat masih lagi terasa. dia hanya membiarkan saja Bedah mengucup mulut dan dadanya yang berbulu lebat itu. Malek juga membiarkan tangan lembut Bedah mengusap usap bulu dadanya yang lebat dan tebal itu.

kini tibalah pula giliran Bedah melakukan serangan. mulut Malek menjadi sasarannya. bibir yang digerami olehnya itu dikucupinya dengan penuh berahi. bibir yang ditumbuhi oleh misai yang lebat itu membuatkan Bedah lebih berselera.

sementara itu tangan Bedah mula melakukan ulitan ke atas senjata Malek. senjata Malek yang telah layu itu dibelainya dengan lembut dan sesekali bulu yang tumbuh lebat di pangkal senjata Malek itu ditarik-tariknya dengan geram.

"kalau benda ini segar kembali tentulah best. besar dan panjang macam terung belacan. tentu amat sesuai dengan lurah aku yang tembam," fikir Bedah ketika menguliti senjata adik iparnya itu.

Bedah kemudian bangun perlahan-lahan. dia bertopang tangan bertentangan dengan dada adik iparnya yang berbulu lebat. teteknya yang besar itu digesel geselkan kepada dada yang berbulu lebat itu. matanya masih merenung tepat ke wajah Malek yang masih lagi dalam keletihan. dan apabila Malek membuka matanya, Bedah segera mengenyitkan matanya. Malek tersenyum memandang ke arah kakak iparnya yang waktu sedang menerajui pertarungan ke dua.

perlahan lahan tangan Malek mencapai buah dada Bedah yang besar terlambak itu. tetek yang besar itu diramasnya dengan lembut. kini Malek mula merasakan tenaganya kembali pulih. tubuh mongel itu lalu didakapnya.

kedua mereka berdakapan sebentar dan selepas itu mulut mereka kembali bertembung. kedua dua mereka bergilir gilir menghisap lidah antara satu sama lain. satu decitan yang panjang jelas kedengaran bila bibir mereka berpisah.

perlahan lahan Bedah mengubah kedudukannya. mukanya dibenamkan ke belakang adik iparnya. lidahnya kemudian menjilat jilat senjata kepunyaan Malek. senjata itu mula menjadi merah dan basah. senjata yang sebentar tadi kecut dan layu kini kembali segar. Bedah terus melakukan jilatan bila didapati senjata Malek mula mengeras dan membesar.

senjata Malek yang kini sudah semakin besar dan keras itu merasa begitu nikmat bila dilakukan begitu. Bedah kini semakin hebat melakukan jilatan dan lidahnya terus menjalar di sekeliling senjata yang semakin tegak dan keras itu. setelah mendapati senjata Malek mula keras dia mula mengalihkan lidahnya ke arah kepala senjata Malek. kepala senjata Malek dirasakan olehnya semakin mengembang dan membesar. dia yakin kepala senjata itu akan semakin mengembang bila dia terus melakukan jilatan di bahagian itu.

kepala senjata adik iparnya itu mula dicerut cerut dengan bibirnya. lidahnya mula menunjal nunjal lubang kecil yang terletak di tengah tengah kepala senjata yang semakin mengembang.

Malek kini merasakan kakinya sudah mulai kejang. dia terasa geli bercampur nikmat bila dilakukan begitu. Malek kemudian terus memaut punggung Bedah yang besar itu. punggung besar itu diusap usapnya dengan penuh rasa berahi.

mereka kini dalam posisi 69 dan kemaluan Bedah yang tembam itu betul betul di depan matanya. lurah yang telah mula dibasahi oleh air itu dirapatkan ke mulutnya. alur yang mula digenangi oleh air itu mula dijilatnya. jarinya mula memainkan peranan. bibir kemaluan yang tebal itu diselaknya dengan jari bagi memudahkan lidahnya masuk ke dalam lurah yang semakin berair itu.

punggung Bedah yang besar itu dipautnya semakin rendah dan dia begitu menikmati bila melakukan jilatan pada bahagian alur yang semakin melekit dan semakin berair itu.

kedua mereka kini sama-sama memberi dan menerima. mulut Bedah terus mengulum senjata Malek. pada mulanya mulut Bedah hanya mengulum bahagian kepala senjata Malek itu tetapi kini mulutnya sudah mula mengulum hampir ke pangkal senjata yang sudahpun keras dan terpacak tegak macam tiang bendera. bulu yang tumbuh subur di pangkal senjata Malek beberapa kali tersentuh dengan bibirnya dan dia merasakan begitu nikmat bila melakukan demikian. Malek juga turut merasakan nikmat yang sama bila diperlakukan demikian.

walaupun bulu tersebut turut mengeluarkan bau yang agak hapak tetapi bagi Bedah, bau tersebut semakin menaikkan nafsu berahinya. kepalanya kemudian turun naik membuat kuluman sementara Malek pula terus melakukan jilatan di bahagian alur Bedah yang becak berair itu.

lidah Malek kini mula menjolok jolok alur di celah kelangkang Bedah yang semakin banjir itu. rasa masin mula dirasai oleh lidah Malek tetapi rasa nikmat lebih menguasai dirinya ketika itu.  lidah Malek kini semakin nakal. kelentit Bedah yang sudah mulai tegang dan keras menjadi sasarannya.

Bedah begitu nikmat bila lidah Malek mula menjolok kolok kelentitnya yang dirasakan semakin mengembang dan keras. Bedah merasa begitu pusa dilakukan begitu.

apabila lidah Malek semakin lincah mencuit cuit kelentitnya, Bedah semakin kencang mengerakkan kepalanya turun naik di senjata Malek. senjata yang besar dan keras itu terus kelur masuk dari mulut Bedah dan semakin kencang Bedah melakukan anggukan Malek semakin terasa nikmat. kakinya terangkat angkat bagi menahan perasaan geli kerana dilakukan demikian oleh Bedah.

tatkala Bedah semakin laju melakukan anggukan ke atas senjata yang tegak keras itu, Malek sudah tidak dapat menahan perasaannya. air maninya dirasakan hampir terpancut bila anggukan kepala Bedah semakin kencang.

Malek tidak mahu air maninya terpancut ke dalam mulut kakak iparnya. dia tidak mahu air maninya yang pekat itu membasahkan tekak kakak iparnya. baginya dia merasa kurang nikmat sekiranya air maninya dilepaskan di tempat yang bersesuaian.

Malek mahu air maninya dipancutkan ke dalam rahim Bedah dan bukan ke dalam tekak kakak iparnya itu. itu pendapat dan pandangan Malek. tubuh Bedah dipautnya dengan kasar. Bedah terjelapak dan tertiarap di atas perutnya.

Malek kemudian menelentangkan tubuh Bedah. kedua dua belah peha Bedah yang putih melepak itu direnggangkan olehnya. Bedah turut memberikan kerjasama kepada Malek. pehanya yang putih gebu itu dikangkangkan dengan seluas luasnya. Malek kini mula bertinggung di antara kedua belah peha Bedah yang terbuka luas. jarinya mula membuka bibir lurah Bedah yang telahpun melekit kerana dibasahi air yang mengalir melalui lurahnya.

kedua dua bibir lurah itu dikuakkan oleh jari Malek hingga jelas menampakkan alur yang berwarna merah jambu. Malek memerhatikan tundun Bedah yang tinggi dan lebat tanpa ditumbuhi oleh seurat bulu pun itu. putih dan memberahikan.

perlahan lahan Malek meletakkan kepala senjatanya di atas lurah yang berair itu. Malek kemudiannya meletakkan kedua dua belah tapak tangannya di atas kedua dua belah buah dada Bedah yang sudah semakin besar dan membengkak keras. buah dada yang membengkak keras itu diuli ulinya sebentar sebelum dia menujahkan kepala senjatanya meredah alur yang semakin becak dan berair di celah kelangkang Bedah.

"Malekkk ... " rengek Bedah yang segera menggelepar dengan tangannya terkapai kapai mencari tubuh Malek bila dirasakan senjata istimewa itu mula mengisi ruang kemaluannya yang telah hampir seminggu tidak dijenguk oleh senjata Datuk Mahmud.

Bedah merasakan begitu nikmat bila menerima senjata kepunyaan Malek. baginya senjata Malek memang benar-benar istimewa dan jika dibandingkan dengan senjata Datuk Mahmud, senjata Malek seratus kali lebih istimewa.

Malek mula melakukan gerakkan. punggungnya turun naik dan Bedah semakin merasa nikmat. tubuh Malek didakapnya dengan lebih kemas. rasanya tubuh itu tidak akan dilepaskan olehnya sampai bila bila. dia mahu tubuh itu sentiasa berada di atas tubuhnya. baginya Malek memang benar benar hebat.

mereka terus bergumpal macam ahli gusti yang sedang bertarung di atas gelanggang. masing masing cuba untuk menewaskan lawannya. Bedah merangkul tubuh Malek dengan sekuat tenaga yang ada padanya. di samping itu dia terus melepaskan ciuman di mana sahaja tempat yang sempat diciumnya. pipi, hidung dan mulut Malek menjadi sasarannya. selepas puas mencium bahagian bahagian tersebut, Bedah kemudiannya menghisap pula leher Malek dengan penuh bernafsu.

Malek tentu tidak mudah melepaskan peluang keemasan begitu. tubuh Bedah yang gempal dan menaikkan rasa berahinya itu didakapnya dengan kemas sementara punggungnya terus turun naik melakukan hentakan di bahagian kelangkang Bedah yang terbuka.

Bedah terus merengek kesedapan. matanya yang luyu itu terbuka dan tertutup menahan perasaan berahinya yang kian memuncak. nafasnya semakin kuat. baginya Malek memang seorang pemuda yang benar benar hebat. belum pernah dia menikmati persetubuhan yang begitu sedap dan begitu memuaskan nafsunya. alurnya yang semakin becak berair itu dirasakan olehnya padat disumbat oleh senjata Malek yang benar benar besar dan panjang. dakapan kemas yang dilakukan oleh Malek membuatkan Bedah yang telah hampir lemas itu kini semakin menjadi lemah. mulut Malek sekali sekala singgah di pipi dan sekali singgah di leher Bedah. ketika itu Bedah seolah olah macam orang telah hilang akal kerana terlalu nikmat dilakukan begitu.

"Aduhhh ... sedapppnyaaa ..." keluh Bedah sambil mendakap kemas tubuh Malek yang sudah mula berminyak.

bagi Bedah Malek memang benar benar istimewa. bukan sahaja cara persembahannya tetapi juga senjata yang dimiliki oleh Malek. senjata Malek memang jauh lebih hebat dari senjata yang dimiliki oleh Ranjit Singh. dia begitu bermegah kerana berjaya menikmati senjata sehebat itu.

Malek terus melakukan serangan. goyangan punggungnya kini semakin deras dan kencang. celah kelangkang Bedah berbunyi bunyi kerana telah terlalu banyak air yang membasahi alur yang dilalui oleh senjata Malek . Bedah terus merengek rengek tetapi rengekan Bedah langsung tidak dihiraukan oleh Malek. ia tahu Bedah benar benar merasa nikmat pada waktu itu.

Malek tidak menghiraukan telatah Bedah. dia terus menghayun punggungnya turun naik. goyangan punggung Malek yang semakin kencang itu menyebabkan Bedah semakin nikmat. kakinya diangkatkan ke atas bagai mahu menjolok siling bilik. dan apabila kaki Bedah dinaikkan ke atas begitu, bunyi yang terbit dari tujahan senjata Malek ke atas alur Bedah yang semakin banyak berair itu kini semakin kuat. Bedah begitu senang menikmati bunyi begitu. dia semakin merasakan kesedapan. matanya tertutup rapat menahan perasaan berahinya yang telahpun memuncak.

Bedah mula menggoyang goyangkan punggungnya mengikut irama hentakan senjata Malek yang panjang, besar dan keras macam tombak itu. dakapannya kini semakin kuat dan kemas. dia tidak mahu lelaki bertubuh tinggi kurus itu terlepas dari dakapannya. dia terus merangkul tubuh Malek yang semakin basah berpeluh walaupun hawa dingin telahpun dipasang di bilik itu.

tiba tiba tubuh Bedah menggeletar. kakinya tertunjal tunjal macam ayam baru disembelih. goyangan punggungnya kini semakin ligat dan kadangkala terangkat angkat. Bedah kini telahpun sampai ke puncak nikmat. Malek dapat merasakan bahawa dakapan Bedah kini sudah mulai kendur dan tidak sekemas tadi.

dakapan yang dilakukan oleh Bedah kini sudah benar benar lemah dan akhirnya terhurai. tubuh Malek tidak lagi didakapi olehnya. Malek sedar bahawa kakak iparnya itu telahpun sampai ke kemuncak kepuasan. kakak iparnya telahpun tewas dalam perjuangan yang penuh nikmat dan penuh kelazatan.

"aku menang ..." bisik hati kecil Malek.

dia merasa begitu bangga kerana dapat menewaskan kakak iparnya yang disangkakan olehnya tidak akan dapat ditewaskan olehnya. baginya, kakak iparnya itu memanglah merupakan seorang wanita yang berpengalaman dalam melakukan hubungan seks dan dia sendiri pada mulanya tidak yakin akan memperoleh kemenangan ketika menentang kakak iparnya itu.

kini Malek mengambil giliran untuk memuaskan nafsunya. tubuh Bedah yang seksi itu memang telah lama digerami olehnya. telah lima tahun dia menunggu saat dan ketika utuk dapat meratah tubuh yang diidami olehnya itu. kini tubuh itu telahpun berada dalam dakapannya.

Malek benar benar kagum dengan kehebatan dan cara persembahan Bedah ketika berjuang dengannya. baginya sepanjang hayatnya masih belum pernah bertemu dengan perempuan yang dapat melakukan persembahan sehebat Bedah. baginya Bedah memang benar benar istimewa!

bagi Malek, perempuan yang mempunyai bentuk muka bulat dengan mata sepet macam gadis cina memang begitu istimewa tambahan pula Bedah mempunyai bentuk tubuh yang seksi dan menggiurkan terutama bahagian pungung dan dadanya yang begitu besar dan amat sukar untuk ditandingi oleh wanita wanita lain.

tubuh Bedah di dakap oleh Malek dengan sekuat tenaga. ketika itu dia cuba membayangkan wajah beberapa orang bintang ternama yang begitu digerami olehnya. dia cuba membayangkan wajah-wajah beberapa bintang filem tempatan kemudian beralih kepada bintang-bintang Barat dan Hindi. dia dapat merasakan penuh nikmat.

Malek terus melakukan hentakan dan goyangan punggungnya kini semakin kencang dan deras. dia sudah tidak perlu melambat lambatkan keadaan. Bedah yang harus dipuaskan olehnya telahpun tewas dan dia kini hanya perlu untuk memuaskan nafsunya sendiri.

"aggghhhhh ..."terdengar bunyi suara Bedah mengerang. kepala senjata Malek yang panjang itu terasa menujah pintu rahimnya.

Malek terus menarik dan menekan senjatanya dengan semakin laju. Bedah terpaksa mengerang setiap kali Malek melakukan hentakan ke atas alurnya yang telah benar benar licin kerana terlalu banyak dibasahi air. entah berapa puluh kali airnya telah terpancut keluar dia sendiri tidak berapa ingat. hanya yang disedarinya, dia mendapat kenikmatan yang belum pernah dirasainya sebelum ini.

Bedah kini lebih banyak membatu. dia tidak lagi menggoyangkan punggungnya ketika Malek melakukan hentakan dan asakan di bahagian alurnya yang basah dan berair itu. dia kini benar benar lemah untuk bertindak dan melayani Malek yang masih bertenaga.

"Aggghhhhh ..." Bedah bersuara agak kuat bila dirasakan olehnya kepal senjata Malek telah menujah pintu rahimnya.

Malek sedar apa yang menyebabkan Bedah mengeluh. dia tahu senjatanya telah masuk terlalu jauh ke dalam. sepantas kilat dia menarik senjatanya. kemudian dia terus melakukan hentakan yang bertubi tubi. kencang dan deras.

oleh kerana hentakan dan goyangan punggung Malek kini semakin kencang akhirnya Bedah merasakan Malek telahpun melepaskan pancutan air maninya yang panas dan pekat betul betul di pintu rahimnya. Malek menjadi semakin lemah dan tidak bertenaga dan akhirnya dia terbaring lesu di sisi Bedah.

Bedah kini yakin bahawa dia pasti menyimpan benih kepunyaan Malek. dapat dirasakan olehnya air mani Malek mengalir masuk ke dalam rahimnya. kali ini dia pasti akan mengandung dan anak yang akan dikandung itu nanti adalah anak Malek.

Malek bukanlah calang calang lelaki. senjatanya yang besar dan panjang itu akan lebih memudahkan seseorang perempuan yang melakukan persetubuhan dengannya menjadi mengandung. ini adalah disebabkan kerana senjata Malek yang panjang itu mampu menghantar air maninya terus memasuki rahim perempuan yang disetubuhi olehnya.

Bedah begitu pasti bahawa perutnya akan membusung setelah menikmati perjuangan hebat dengan Malek. dia benar benar yakin akan mengandung dan menjadi seorang ibu. fikiran Bedah segera menjadi bingung walaupun dia dapat menikmati kepuasan yang tidak pernah dirasainya sebelum ini.

kemudian perlahan lahan tubuh Malek yang terdampar lesu di sisinya itu didakapnya dengan manja seperti dia mendakap tubuh suaminya. apabila menyedari Bedah memeluk tubuhnya, Malek turut sama memeluk tubuh Bedah. dia mahu tidur berpelukan begitu hingga ke petang. baginya perjuangannya masih belum lagi selesai. dia akan berjuang lagi sehingga cutinya habis.

Tiada ulasan: