Jumaat, 10 April 2015

Bedah Part 3

Hari itu peluang untuk Bedah bertindak terbuka begitu luas. Malek datang ke rumahnya untuk bercuti selama tiga hari di Kuala Lumpur. Secara kebetulan, suaminya, Datuk Mahmud baru sahaja berlepas ke Hong Kong bagi menguruskan perniagaannya. Di samping itu, Datuk Mahmud juga akan menghadiri Simposium Perniagaan ASEAN/EEC.

Setelah menyiapkan sarapan untuk adik iparnya, Bedah terus masuk ke bilik. Dia perlu mengemaskan dirinya terlebih dahulu sebelum turun semula ke bawah untuk bersarapan bersama-sama dengan Malek, adik iparnya itu.

Bedah menyemburkan perfume ke seluruh tubuhnya dan bau yang harum semerbak segera menerjah lubang hidungnya. Dia berbangga kerana dapat menghidu bau yang harum dan wangi begitu. Dia juga dapat menjangka bahawa adik iparnya juga akan terpikat dengan keharuman perfume yang digunakan olehnya itu.

Bedah sengaja tidak berbaju. Dia lebih senang berkemban sahaja. Coli juga tidak dipakai olehnya. Separuh daripada buah dadanya tersembul keluar apabila kain batik Jawa harga mahal itu diikatkan pada dadanya. Bedah juga tidak memakai seluar dalam dan dia merasa lebih selesa begitu.

Bedah telah membulatkan tekad untuk menggoda adik iparnya pagi itu. dia yakin bahawa buaya mana yang tidak akan menolak bangkai. Dia yakin Malek akan terpesona bila melihat batang tubuhnya yang padat dan gempal itu.

Dia juga begitu yakin bahawa iman Malek sudah pasti akan bergoncang bila melihat punggungnya yang bulat dan berisi itu dan dia begitu pasti Malek sudah tentu akan berhajat untuk melihat lebih jauh lagi kecantikan tubuhnya. Bedah tersenyum puas. Bedah sudah dapat menduga bahawa Malek pasti akan menggigil bila terpandang lurahnya yang putih-bersih tanpa dilindungi oleh seurat bulu. Dia yakin Malek akan lebih selesa menikmati hidangan begitu dan untuk itu sewaktu bangun dari tidur pagi tadi dia terus mencukur bulu kemaluannya yang tumbuh subur di sekeliling lurahnya itu.

Dari pengalaman yang pernah dilalui oleh Bedah, orang tua macam Datuk Mahmud pun tidak akan dapat bersabar nila melihat punggungnya yang besar dan bulat itu. Datuk Mahmud juga tidak dapat bersabar bila melihat lurah Bedah yang tembam dan bengkak macam busut kecil di kaki bukit. Datuk Mahmud akan lebih cepat bergelora bila melihat lurahnya yang tembam itu ditebas dan dibersihkan.

Bedah memang begitu arif tentang kehendak orang lelaki. Sama ada lelaki itu tua atau muda semuanya sama sahaja. Mereka akan lebih cepat merasa gian bila melihat perempuan yang mempunyai ponggong yang besar dan bulat macam ponggongnya itu. Orang lelaki juga akan cepat luntur imannya jika mereka melihat buah dada perempuan yang besar, keras dan tegak kukuh di dada.

Malek juga seorang lelaki dan menurut perhitungan Bedah, Malek juga pasti mempunyai banyak persamaan dengan Datuk Mahmud. tambahan pula mereka berdua adik-beradik. Dia begitu yakin bahawa Malek pasti akan merasa geram bila melihat punggungnya yang besar dan bulat itu. Malek juga pasti akan terpikat dengan buah dadanya yang besar dan keras menongkat dada itu. Dia begitu yakin bahawa dia akan berjaya melemahkan iman Malek pada pagi itu.

Apabila dia telah nampak Malek selesai menikmati sarapan, Bedah yang masih berada di dalam bilik kini memasang perangkap. Dia tahu perangkap yang dipasangnya itu akan bingkas pada bila-bila masa sahaja sekarang.

"Lek, mari sini kejap ..." Bedah bersuara manja dan lembut. Dia masih baring terlentang di atas katilnya.

Malek segera naik ke atas apabila mendengar namanya dipanggil oleh kakak iparnya itu. Dia tidak tahu apakah tujuan sebenar kakak iparnya memanggilnya masuk ke dalam bilik itu. Dia juga tidak tahu bahawa dia kini sudah hampir masuk ke dalam perangkap yang dipasang oleh Bedah.

"Ada apa kak ?" tanya Malek.

"Kepala kakak terlalu sakit." Jawab Bedah. Kedua pehanya dibukakan.

"Kuat sangat ke sakitnya?" tanya Malek bila dia sampai di muka pintu bilik Bedah.

Malek terus menapak menghampiri Bedah yang masih terbaring di atas katil. Bedah mula bergerak-gerak dan kain batik Jawa yang dipakainya tersingkap sehingga menampakkan kedua dua pangkal pehanya. Mata Malek mula merenung peha yang putih melepak itu.

"Tolong sapukan minyak angin ini di kepala dan perut akak." Bedah bersuara dengan manja. Matanya dipejamkan sedikit dan ini menampakkan wajahnya lebih seksi dan memikat.

Malek masih lagi berdiri di tepi katil. Matanya masih terpaku pada kain batik yang hanya menutupi bahagian pangkal peha Bedah itu. Malek dapati bahagian di pangkal peha Bedah itu membonjol macam kuih pau Cina.

"Memang tembam dan lebar." Malek membuat penilaian sendiri.

"Cepatlah sapukan minyak angin tu. Akak terlalu sakit," rayu Bedah seolah-olah dia benar-benar dalam kesakitan.

Perlahan-lahan Malek melabuhkan punggungnya di bibir katil di sisi Bedah. Dia tidak segera menuruti arahan dari kakak iparnya itu. Wajah Bedah direnungnya dengan tajam. Dapat dia membayangkan bahawa alangkah nikmatnya jika dia dapat meniduri kakak iparnya itu. Alangkah bertuahnya dia sekiranya dia dapat menikmati tubuh yang seksi yang dimiliki oleh Bedah itu.

Malek kemudiannya menyapukan minyak angin di bahagian dahi Bedah. Selepas itu dia menyapukan pula minyak angin tersebut di bahagian tengkuk Bedah. Tugasnya menjadi lebih mudah kerana rambut Bedah dipotong pendek dan tidak ada rambut yang menutupi bahagian tengkuk yang putih melepak itu.

Setelah selesai menyapukan minyak angin di bahagian dahi dan tengkuk kakak iparnya itu, Malek menutup kembali botol minyak angin tersebut. Botol minyak angin itu kemudian diletakkan olehnya di atas meja kecil di sisi katil Bedah.

Bedah membuka matanya perlahan lahan. Wajah Malek yang duduk di atas katil disisinya itu direnungnya dengan manja. Kemudian tangannya perlahan-lahan mencari tangan Malek. Tangan Malek diusapnya beberapa ketika dan bibirnya segera menguntum senyum bila mata Malek merenung wajahnya.

"Gosoklah di sini ..." Bedah menarik tangan kanan Malek lalu diletakkan di pangkal tetek kirinya.

Darah Malek tersirap dengan tiba-tiba. Kalau sakit kepala kenapa pula harus digosokkan minyak angin di bahagian tetek. Malek hanya membiarkan sahaja tapak tangannya itu kaku di atas pangkal tetek kiri kakak iparnya yang dirasakan sudah mulai membengkak.

"Tarik kain tu ke bawah!" perintah Bedah dalam suara yang lembut yang merayu bila dia merasakan tidak ada sebarang tindak balas dari Malek.

"Tapi kak ..." Malek cuba memberi alasan tapi suaranya tersekat.

Dia tahu bahawa kakak iparnya itu mempunyai sesuatu harapan yang perlu dilakukan olehnya. Dia tahu Bedah kini dalam keadaan dahaga. Malek sendiri begitu yakin bahawa abangnya, Datuk Mahmud gagal memberikan kepuasan kepada kakak iparnya itu.

Dalam usia yang telah meningkat di samping terlalu sibuk dengan tugas harian, Malek benar-benar yakin Datuk Mahmud tidak pernah dapat memberikan kepuasan kepada Bedah yang merupakan seorang wanita yang begitu kuat keinginan seksnya. Bagi Malek, Bedah memang seorang wanita yang mempunyai nafsu yang kuat.

Semenjak mula mengenali Bedah kira-kira lima tahun lalu Malek sudah dapat mengagak bahawa kakak iparnya bukanlah calang-calang perempuan. Dia awal-awal lagi sudah dapat menduga bahawa Bedah sudah pasti akan berlaku curang terhadap suaminya tetapi sangkaan buruk itu dapat dilenyapkan dari fikirannya.

"Tolonglah akak, Lek! akak tidak pernah menerima kepuasan daripada abang kau, Datuk Mahmud," Bedah bersuara dengan lembut dan merayu. Terkejutnya Malek bila mendengar kata-kata Bedah itu yang kini sudah tidak lagi malu-malu meluahkan perasaannya.

"Tolonglah akak, Lek ... tolonglah ..." Bedah segera bangun sambil terus mendakap dan mencium pipi adik iparnya itu.

Malek membiarkan sahaja Bedah mencium pipinya. Dia juga membiarkan Bedah mengucup bibirnya. Malek juga turut membiarkan tapak tangan kanan Bedah menyelinap masuk ke dalam T Shirt yang dipakai olehnya ketika itu. Malek juga turut membiarkan tangan Bedah yang lembut itu mengusap-usap bulu dadanya yang tumbuh lebat dan tebal itu.

Bedah kemudian menarik simpul kain batik Jawa yang terikat di pangkal teteknya. Setelah simpulan kain itu terburai, sepasang tetek yang besar dan keras itu terjojol keluar. Malek hanya melihatnya dengan penuh geram.

Bedah turut mencium pipi Malek sementara tangannya terus mengusap-ngusap bulu dada Malek yang lebat dan tebal itu. Nafas Bedah yang semakin kuat mula terasa oleh Malek. Dia tahu bahawa Bedah kini sudah semakin gian.

"Tolonglah akak ..." rayu Bedah lagi sementara ciuman dan kucupannya semakin hebat.

Secara tiba-tiba Malek teringat kepada Malini Kaur. Tetek Bedah yang besar dan keras menongkat dada itu membuatkan dia benar-benar teringat kepada gadis Sikh yang tinggal di Padang Besar. Bagi Malek, tetek kepunyaan Malini Kaur memang menarik seleranya. Dia tidak akan puas sekiranya tetek besar kepunyaan Malini Kaur itu tidak diramas atau dinyonyotnya dengan sepuas-puas hati.

"They are so big ... I'm so interested with them ..." puji Malek sambil mula meramas-ramas kedua-dua belah tetek milik Malini yang keras dan besar itu. ketika itu, Malini Kaur hanya menyandarkan tubuhnya pada kerusi tempat duduk bahagian depan kereta BMW yang telahpun direbahkan oleh Malek.

Malek masih ingat bagaimana akhirnya dia berjaya memujuk Malini Kaur menanggalkan blouse yang dipakainya pada malam itu. Malek juga berjaya melucutkan coli yang dipakai oleh Malini Kaur dan di dalam BMW itulah dara Malini Kaur dapat diragut oleh Malek.

Kini Malek sekali lagi berhadapan dengan wanita yang mempunyai bentuk tubuh hampir sama dengan Malini Kaur. Bezanya cuma wanita yang sedang berada di hadapannya kini adalah wanita Melayu dan isteri orang pula. Isteri abangnya sendiri. Agak parah juga Malek bergelut dengan nafsu dan imannya.

Malek begitu yakin bahawa Bedah memang merupakan seorang wanita yang mempunyai banyak keistimewaan. Dia yakin bahawa Bedah sudah pasti lebih hebat daripada Malini Kaur atau lain-lain gadis yang pernah ditiduri olehnya. Bedah tentulah mempunyai cara paling istimewa untuk memuaskan nafsu lelaki kerana Bedah sendiri terpaksa bersaing dengan tiga orang wanita lain untuk memuaskan nafsu seorang suami, dia begitu yakin bahawa Bedah memang benar-benar hebat memandangkan Bedah terpaksa menghadapi persaingan dari tiga orang madunya.

Menurut perhitungan Malek, sekurang-kurangnya Bedah sudah pasti pandai melakukan kemutan atau banyak lagi perkara-perkara lain yang boleh menyebabkan hati seorang suami akan sentiasa sayang kepadanya.

Yang memeningkan kepala Malek kini ialah kedudukan Bedah sebagai kakak iparnya. Apakah dia sanggup melakukan sesuatu perkara buruk terhadap isteri abangnya sendiri. Inilah yang sedang difikirkan oleh Malek.

"Tolonglah akak, Lek. Akak benar-benar dahaga. Suami akak tidak pernah dapat memuaskan nafsu akak yang sentiasa sahaja dahaga dan bergelora," ujar Bedah. Suaranya tersangkut-sangkut.

Malek tidak menjawab. Dia masih lagi berkecamuk menentang perasaannya yang antara mahu dengan takut untuk menikmati hidangan yang ada dihadapannya itu. Setelah puas dirayu dan dipujuk oleh Bedah, nafsu Malek akhirnya mulai memuncak. Imannya yang teguh sebentar tadi sudah mulai luntur. Nafsu syaitan kini lebih kuat menguasai dirinya.

Malek sendiri sebenarnya memang lama telah menaruh perasaan terhadap Bedah. Sejak mereka mula bersua kira-kira lima tahun lalu lagi dia sudah mengkhayalkan akan bentuk tubuh Bedah yang menggiurkan nafsunya itu.

Malek yakin dengan punggung Bedah yang besar dan bulat berisi itu memang luarbiasa. Dia tentu akan dapat merasakan kenikmatan yang lebih sekiranya punggung yang besar itu dapat diusap dan diulinya dengan sepuas hati. Walaupun punggung Malini Kaur juga agak besar tetapi punggung Bedah jauh lebih istimewa kerana punggung Bedah Tonggek sedikit.

Malek begitu yakin bahawa Bedah jauh lebih istimewa dari Malini Kaur. Kalau sebelum ini dia telah beberapa kali berpeluang menjelajahi lorong belakang kepunyaan gadis keturunan Sikh itu tetapi kini dia berhasrat pula untuk menyelami lorong belakang kepunyaan kakak iparnya.

Menurut perhitungan Malek, perempuan yang mempunyai punggung yang tonggek dan besar macam punggung Bedah itu akan lebih terasa nikmat sekiranya disetubuhi secara menonggeng. Malek sering mendengar kata-kata tersebut melalui temannya yang sering melakukan persetubuhan secara begitu.

"Malekk ..." rengek Bedah bila dia merasakan Malek telah mula mendakap tubuhnya yang telah terdedah. Dia mahu melihat bentuk tubuh Malek. Telah lama dia mengidam untuk melihat tubuh adik iparnya itu.

Bedah telah dapat membayangkan betapa cantiknya bentuk tubuh Malek jika dibandingkan dengan tubuh beberapa orang lelaki yang pernah menyetubuhinya. Dan jika dibandingkan dengan tubuh Datuk Mahmud, tubuh Malek memang begitu digerami olehnya.

Bedah kini berhasrat untuk melihat batang tubuh Malek dalam keadaan bertelanjang bulat. Dia ingin melihat bulu dada Malek yang lebat dan tebal. Dia mahu melihat peha Malek yang tegap dan sasa dan yang paling penting dia ingin melihat senjata kepunyaan Malek yang masih belum dapat ditentukan bentuk dan saiznya. Bedah tidak tahu bagaimana saiz senjata kepunyaan Malek. Entahkan besar entahkan kecil. Entahkan panjang entahkan kontot. Bedah memang tidak dapat mengagak dari pandangan luar sahaja. Selalunya agakannya tentang senjata lelaki memang tidak pernah tepat.

Dari pengalaman Bedah, pernah juga dia bersetubuh dengan lelaki yang rendah dan pendek tetapi mempunyai senjata yang besar dan panjang. Dari cerita yang didengari melalui kawan-kawan yang rapat dengannya, Bedah dapat tahu lelaki demikian selalu mengamalkan urutan menggunakan Minyak Lintah.

Menurut cerita yang didengar oleh Bedah lagi, Minyak Lintah memang baik jika digunakan untuk mengurut senjata lelaki dan seorang lelaki yang mempunyai senjata yang kecil dan pendek boleh mempunyai senjata yang besar dan panjang dalam masa yang agak singkat jika lelaki tersebut sering mengurutkan senjatanya dengan Minyak Lintah.

Bedah kini merasa agak kesejukan bila alat pendingin udara yang baru sebentar tadi dipasang oleh Malek menujah tubuhnya yang sedang bertelanjang bulat di atas katil itu. Dan apabila dataran kemaluannya yang licin dan tidak berbulu itu diusap-usap dengan lembut oleh tangan Malek yang kasar itu, Bedah mula merasakan satu kenikmatan. Dia seolah-olah khayal bila tangan kasar Malek bermain-main di situ. "Buka seluar!" bisik Bedah ke telinga Malek bila Malek mendakap tubuhnya yang terdedah itu.

Bedah kini benar-benar berhasrat untuk melihat senjata kepunyaan Malek. Dan alangkah bertuahnya dia sekiranya senjata yang dimiliki oleh Malek benar-benar besar dan panjang. Itulah sebabnya kenapa Bedah awal-awal lagi meminta agar Malek membogelkan dirinya. Dia lebih senang sekiranya lelaki yang ingin mengecapi kenikmatan bersamanya itu membogelkan diri sejak dari awal-awal lagi.

Malek kini sudah tidak dapat lagi mengawal perasaannya. Wajah Datuk Mahmud, abangnya sudah hilang dari ingatannya. Rasa hormatnya kepada lelaki tua itu juga hilang dan luput dari benaknya. Rasa berahinya kini benar-benar telah memuncak. Bagi Malek, Bedah yang mempunyai tubuh badan yang seksi itu mesti dilapah semahu-mahunya. Dia tentu tidak akan melepaskan peluang keemasan ini begitu sahaja.

Bagi Malek, rezeki tidak mudah datang selalu dan tuah tidak semestinya ditolak dan dipersia-siakan begitu sahaja. Bagi Malek, untuk mendapatkan habuan seumpama itu bukanlah suatu perkara yang mudah.

Dia masih ingat lagi bagaimana dia terpaksa memujuk dan merayu berulang kali ketika dia berhasrat untuk mendapatkan daging mentah kepunyaan Malini Kaur dahulu. Bukan mudah untuk menjadikan seorang perempuan menyerahkan batang tubuh mereka secara percuma.

Banyak wangnya dihabiskan untuk memikat gadis keturunan Sikh itu dan akhirnya barulah dia berjaya memiliki batang tubuh gadis tersebut. Itupun dia hanya sempat melakukannya dalam kereta - satu tempat yang tidak selesa untuk melakukan hubungan seks.

Kini ikan telahpun tersaji di depan mata. Menyerah tanpa sebarang pujukan dan paksaan. Malek kini bangun dan satu persatu pakaiannya dilucutkan dari tubuhnya. Mula-mula dia menanggalkan T Shirtnya kemudian dia melurutkan pula seluar Jeans berwarna biru tua yang telah luntur yang dipakainya itu, akhirnya Malek hanya berseluar dalam sahaja.

Bedah tidak sabar untuk melihat Malek bertelanjang bulat. Berbogel. Dia merasakan masa yang diambil oleh Malek untuk menanggalkan pakaiannya itu terlalu lama. Bedah kini bangun mendapatkan adik iparnya yang masih berdiri tidak jauh dari katil. Tubuh adik iparnya yang masih berseluar dalam itu didakapnya dengan kemas. Malek sedar Bedah kini sedang merangkul tubuhnya dari belakang. Dia tahu kakak iparnya itu kini benar-benar gian. Benar-benar gelojoh untuk mendapatkan kenikmatan istimewa darinya. Malek juga sudah dapat mengagak bahawa bukan dirinya sahaja yang pernah digoda oleh Bedah sebelum ini ketika Datuk Mahmud tiada di rumah atau pergi ke luar negeri.

Perlahan-lahan Malek memalingkan tubuhnya dan kini dia telahpun berhadapan dengan Bedah. Tubuh Bedah yang bertelanjang bulat itu didakap oleh Malek dengan rakus. Mata Bedah yang semakin kuyu itu direnungnya sejurus. Wajah Bedah ketika itu benar-benar membuatkan nafsu Malek naik memuncak.

Alat kelamin Malek yang masih dibaluti oleh seluar dalam kini sudah terpacak dan menongkat seluar dalamnya yang berwarna putih itu. Tangan Malek perlahan-lahan turun ke bahagian ponggong Bedah yang besar dan tonggek itu. Kulit punggung yang licin putih bersih itu diusapnya dengan mesra dan lembut sementara tangan kirinya memaut tengkuk Bedah. Mulut mereka akhirnya bertemu dalam sebuah kucupan yang membakar perasaan.

Bedah memejamkan matanya rapat-rapat kerana rasa nikmat yang diterima dari kucupan yang dilakukan oleh Malek itu. Tangan kanan Malek terus menguli daging punggung Bedah yang besar dan tonggek dan ini membuatkan Bedah mula terasa geli. Nafasnya sudah semakin sesak.

Bedah memaut tengkuk Malek dan buah dadanya yang bulat berisi itu sengaja ditekankan olehnya ke dada Malek yang berbulu lebat dan tebal itu. Malek dapat merasakan kepanasan tetek Bedah yang besar dan semakin keras membengkak di dadanya.

Perlahan-lahan Malek membawa Bedah ke hadapan cermin hias setinggi berdiri di sudut bilik. Bedah menurut segera ke mana langkah Malek bergerak. Sampai sahaja di depan cermin besar itu, kedua-duanya terhenti. Malek terus menguli-nguli punggung Bedah yang selama ini begitu diidam-idamkan olehnya.

Malek memandang ke arah cermin dan dia merasa begitu puas bila melihat tangannya menguli-nguli daging punggung Bedah yang besar itu. Malek memang gemar melakukan cara demikian setiap kali dia berasmara dengan gadis-gadis yang rela menyerahkan tubuh mereka kepadanya.

Bukan Bedah sahaja yang dilakukan oleh Malek dengan cara yang demikian, malah Malek selalu melakukannya terhadap gadis-gadis Siam yang dibawanya tidur di hotel-hotel besar di Alor Setar atau Kangar.

"Malekkk ..." keluh Bedah bila jari telunjuk Malek mula bergerak gerak dan mengorek alur punggungnya.

Kenikmatan mulai menguasai tubuh Bedah. Menurut perhitungan Bedah, Malek begitu cekap memainkan peranan. Jarinya sahaja sudah cukup untuk membuatkan dirinya lemah dan terkulai. Bedah kini merasakan lututnya semakin lemah. Dia cuba berpaut pada tengkuk Malek bagi menahan tubuhnya dari jatuh tersungkur di atas lantai. Nafsunya kini kian memuncak sementara jari telunjuk Malek semakin pantas menguli alur punggungnya yang gebu itu.

Bedah mula merasakan kemaluannya telah digenangi oleh air. nafasnya semakin sesak dan kuat. Mukanya didongakkan ke atas dan kesempatan ini diambil oleh Malek untuk menyedut leher yang putih melepak itu.

"Punggung akak ni besarlah. I geram benar!" sesekali Malek bersuara perlahan di telinga Bedah setelah melepaskan bibirnya dari leher Bedah yang telah timbul beberapa tompok-tompok merah bekas gigitan Malek.

Bedah memang telah lama tahu bahawa punggungnya yang besar itu memang digerami oleh ramai lelaki. Ah Tong, kawan baik Datuk Mahmud turut geramkan punggungnya itu. Telah beberapa kali taukeh balak dari Pahang itu menggosok pungungnya ketika mereka menari di majlis-majlis eksklusif yang sering diadakan oleh taukeh-taukeh balak dan lombong bagi meraikan wakil-wakil rakyat atau pegawai-pegawai tinggi kerajaan.

Ah Tong jarang melepaskan peluang untuk menari dengannya dan setiap kali mereka menari, taukeh balak itu pasti akan menggosok atau mencuit-cuit punggungnya yang besar dan gebu itu.

Selain dari Ah Tong, Dr Siva juga turut geram terhadap punggungnya itu. Bedah sedar bahawa Dr Siva juga sering menggosok punggungnya ketika mereka menari. Malek terus menguli-nguli dan meramas-ramas punggung Bedah. Dia merasa begitu nikmat apabila melihat tangannya ligat membuat ulian dan menggosok-gosok punggung besar itu dari dalam cermin besar di hadapannya.

Bedah mula mengerang bila senjata Malek yang telah terpacak tegak itu bergeselgesel dengan pusatnya. Walaupun senjata kepunyaan Malek itu masih lagi dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna putih itu tetapi Bedah sudah dapat mengagak bahawa senjata kepunyaan adik iparnya itu memang besar dan panjang.

Bedah kini menekankan buah dadanya yang telah benar-benar bengkak dan membesar itu ke dada Malek yang berbulu lebat. Dia merasa begitu nikmat bila buah dadanya itu bergesel dengan bulu dada Malek yang lebat dan tebal itu. Kedua-dua mereka terus berdakapan di hadapan cermin besar di sudut bilik.

Dakapan Bedah semakin kemas dan Malek terus meramas daging punggung Bedah yang amat digerami olehnya sejak lima tahun lalu. Tangan kiri Bedah kini mula masuk ke dalam seluar dalam Malek. Senjata Malek yang telahpun tegak keras itu dipegangnya dengan lembut. Kemudian senjata Malek itu diusap-usapnya dengan perlahan.

Ketika memegang senjata kepunyaan Malek itu, Bedah mendapati senjata kepunyaan adik iparnya itu memang betul-betul besar sehingga tidak dapat digenggam oleh tapak tangannya. Bedah merasa begitu lega bila mendapati senjata kepunyaan adik iparnya itu memang benar-benar besar dan mereka kini terus berdakapan.

Seluar dalam Malek kini direntap oleh Bedah dan seluar dalam berwarna putih itu kini melorot ke bahagian paha Malek. Tangannya terus memainkan peranan. Senjata Malek itu tidak mahu dilepaskan olehnya. Baginya senjata kepunyaan adik iparnya itu begitu berharga bagi dirinya. Senjata yang besar dan panjang dan sedang terpacak tegak itu terus diusap-usapnya dengan lembut. Untuk lebih selesa, Malek terus menanggalkan seluar dalamnya.

Malek kemudian memusingkan tubuh Bedah membelakanginya. Bedah menurut sahaja kemahuan Malek. Tubuh Bedah didakapnya dengan mesra dari arah belakang. Lengannya yang besar dan tegap itu melingkari leher Bedah yang jinjang manakala tapak tangannya diletakkan di lurah Bedah yang semakin banyak berair.

Lurah Bedah memang istimewa dan menurut perhitungan Malek, barang kepunyaan Bedah itu jarang dimiliki oleh wanita-wanita Melayu yang lain. Bedah memang benar-benar istimewa. Tapak tangan Malek tidak dapat melekap pada keseluruhan bahagian sulit Bedah dan dia cuba mengais-ngais alur yang kini sudah semakin basah dan banjir.

Jari telunjuk Malek kini mula mencari-cari biji kelentit Bedah dan jarinya dapat merasakan kelentit kakak iparnya itu telahpun tegang dan keras. Malek terus melakukan gentelan dan mencuit-cuit lembut.

Bedah kini menggelepar menahan kegelian. Dia tidak dapat menahan rasa geli yang amat sangat bila jari telunjuk Malek semakin laju mencuit-cuit kelentitnya yang semakin keras dan tegang. Air di lurah Bedah kini telah semakin banyak dan lurah yang awalnya kering kontang itu kini telah benar-benar becak.

Malek kemudiannya menggosok-gosok dataran sulit Bedah sepuas hatinya. Dia tidak dapat lagi memainkan kelentit Bedah kerana tangan Bedah telahpun beberapa kali menepis tangannya apabila jari telunjuknya terus bermain di kelentit yang keras dan tegang itu. Bedah sebenarnya telah tidak tahan lagi dilakukan begitu. Rasa geli menyebabkan dia keberatan membenarkan jari telunjuk Malek memainkan kelentitnya.
 
Dataran sulit kepunyaan Bedah yang licin dan tidak berbulu itu kini menjadi sasaran Malek. Dia ingin memuaskan tangannya bermain di situ sepuas-puasnya. Walaupun dari mata Bedah dia sudah dapat menduga bahawa kakak iparnya itu sudah tidak tahan lagi diperlakukan begitu namun dia masih mampu bersabar. Dia mahu Bedah benar-benar lemas sebelum membawa Bedah berlayar bersama-sama dengannya. Malek tidak mahu perempuan yang berlayar bersamanya akan mengutuknya dan menuduhnya macam bapak ayam. Dia ingin agar semua perempuan akan mengatakan bahawa dia adalah seorang jaguh. Dan apabila teringatkan kehebatannya itu dia tersenyum sendirian.

Bedah kini semakin lemah. Matanya telah tertutup rapat. Malek tahu bahawa Bedah telah benar-benar mengharapkan sesuatu darinya. Dia benar benar faham. Bukan sekali dua dia bergaul dengan perempuan malah entah berapa kali kerja itu telah dilakukan olehnya dia sendiri tidak ingat.

Setelah menguli dataran sulit Bedah dengan sepuas-puasnya, akhirnya Malek memapah tubuh Bedah yang sudah semakin lemah itu menuju katil. Bedah tidak membantah. Dia tahu bahawa Malek kini sudah tidak dapat menahan perasaan geramnya. Dia tahu Malek kini benar-benar telah gian.

Malek juga adalah lelaki, fikir Bedah. Kebanyakan lelaki tidak akan dapat menahan perasaan geramnya apabila melihat punggung perempuan yang besar dan menggiurkan. Inikan pula punggung besar yang telah terdedah. Lelaki mana yang dapat menahan perasaan terutama apabila mereka telah melihat dataran sulit seseorang perempuan yang lebar dan tembam macam busut kecil di kaki bukit.

Bedah sendiri sedar bahawa Datuk Mahmud, suaminya sentiasa tidak dapat menahan perasaan geramnya apabila dia melihat dataran sulit kepunyaan Bedah. Dataran sulitnya itu akan segera ditujah oleh Datuk Mahmud dengan senjatanya, akan tetapi Datuk Mahmud bukanlah istimewa sangat kerana dia tidak dapat bertahan lebih lama ketika berjuang dengan Bedah. Paling lama Datuk Mahmud berjuang hanyalah selama enam minit dan setelah itu air maninya akan segera terpancut lalu membasahi dataran sulit Bedah yang masih kering.

Bedah masih ingat bagaimana keadaan Datuk Mahmud apabila dia sering melakukan kemutan ke atas senjata orang tua itu setiap kali mereka bersetubuh. Sekiranya Bedah kerap mengemut senjata orang tua yang separuh keras itu, nescaya air mani orang tua itu akan lebih segera terpancut dan akhirnya dia lemah dan terkapar keletihan. Yang masih ternanti-nanti untuk menikmati kepuasan hanya Bedah.

Malek kini menolak tubuh Bedah tertiarap di atas katil bertilam empuk itu. Matanya merenung sebentar daging punggung Bedah yang besar dan padat berisi itu. Alur punggung Bedah yang agak dalam itu jelas kelihatan dan dia terpaksa menelan air liur beberapa kali apabila dirasakan tekaknya kering dan dahaga. Malek benar-benar  geram bila melihat punggung besar yang terlambak di atas katil di hadapannya. Dia benar-benar geram.

"Jauh lebih dalam dari alur Malini Kaur," bisik hati kecil Malek. Dia mengetap bibir beberapa kali bagi menahan perasaan geramnya. Nafsunya memang lebih cepat memuncak bila dia melihat daging punggung yang besar dan berisi padat itu. Perlahan-lahan Bedah menindih tubuh Bedah dari arah belakang, kepala senjatanya yang telah cukup ranum itu dimasukkan perlahan-lahan melalui pintu lorong belakang kepunyaan Bedah. Bedah tersentak dan terperanjat.

"Tak mahu main macam ni, sakit," rayu Bedah sambil cuba mengelakkan lubang punggungnya ditembusi oleh senjata Malek yang besar dan panjang itu. Malek tidak memberi peluang kepada Bedah untuk melepaskan dirinya. Kedua dua belah bahu Bedah dipegangnya dengan sekuat hati sementara tengkuk Bedah digigitnya macam kucing jantan melakukan persetubuhan ke atas kucing betina ketika binatang itu mengawan.

Malek terus menujah lorong sempit Bedah dan dia mula dapat merasakan kepala senjatanya itu sudah mulai masuk ke dalam lorong belakang Bedah. Malek kemudiannya merasa senjatanya semakin mudah melalui lorong belakang itu dan dia dapat mengagak bahawa sudah pasti ada senjata lain yang telah melalui lorong tersebut sebelum senjatanya meredah masuk ke lorong itu.

Namun begitu, Malek tidak ambil kisah tentang perkara itu. Bedah bukanlah bininya. Apa yang perlu diambil kira tentang itu semua ? Malek terus menekan untuk membolehkan senjatanya masuk lebih jauh ke dalam lorong belakang Bedah. Malek kini mulai dapat merasakan kenikmatan dari lorong belakang kepunyaan Bedah itu. Lorong sempit itu mulai memberikan rasa panas dan mula mengemut-ngemut senjatanya yang semakin keras itu.

"Tak mahu macam ni," Bedah mengerang. Dia seolah-olah mahu menjerit meminta tolong agar jangan diperlakukan demikian. Dia tidak tahan dengan rasa sakit yang dirasainya ketika itu. Dia cuba untuk melepaskan dirinya dari rangkulan Malek tapi tidak berjaya. Tenaga Malek yang telah dirasuk oleh syaitan itu ternyata lebih kuat dari tenaganya.

"Tonggengkan punggung akak. Tentu tak sakit!" Malek cuba memujuk kakak iparnya supaya bertenang dan menyerah dengan rela. Dia memang kurang merasa nikmat sekiranya dia melakukan persetubuhan dengan cara paksa.

Malek masih lagi ingat bagaimana dia menikmati lorong belakang kepunyaan Malini Kaur. Malini begitu pandai melayani kehendaknya. Dia dengan mudah menyerahkan lorong belakangnya dan dengan kerjasama yang diberikan oleh gadis Sikh itu, Malini sedikitpun tidak merasakan rasa sakit bila senjatanya masuk meredah lorong
belakang gadis Sikh itu.

Bedah kini tidak berupaya lagi untuk membantah kehendak Malek. Dia tahu Malek kini sudah terlalu gian apabila melihat punggungnya yang besar dan bulat berisi itu. Dia segera mengangkatkan punggungnya dan menonggeng seperti yang dikatakan oleh Malek sebentar tadi. Kedua belah tangannya disilangkan olehnya dan mengampu pipi kanannya yang menindih tilam.

Dia kini menunggu serangan selanjutnya dari adik iparnya yang sangat sangat diharap-harapkan olehnya dapat memberikan kepuasan dahaganya selama ini. Dia tahu sepatutnya dia mesti melayani kehendak Malek dengan secukup-cukupnya. Bedah tahu dia mesti patuh akan kemahuan adik iparnya itu seperti juga dia melayani kehendak Ranjit Singh dahulu.

Bagi Bedah, biarlah Malek memuaskan nafsunya dahulu. Dia rela membenarkan senjata Malek meredah masuk ke lorong belakangnya mengikut kehendak adik iparnya itu. Lepas itu barulah gilirannya pula meminta Malek melepaskan dahaganya.

Hidup mestilah sentiasa memberi dan menerima. Itulah prinsip hidup Bedah. Lelaki memberikan senjata yang keras dan panjang kepada perempuan untuk memuaskan nafsu perempuan dan perempuan pula mestilah memberikan apa yang dikehendaki oleh lelaki.

Kalau lelaki hendakkan tetek, perempuan mesti beri. Kalau lelaki mahukan bibir, perempuan mesti beri dan kalau lelaki hendakkan dataran sulit mestilah diserahkan oleh perempuan. Perempuan mestilah merelakan apa saja yang dikehendaki oleh lelaki. Barulah adil !

Punggung Bedah yang telah menonggeng itu diusap terlebih dahulu oleh Malek. Begitu besar dan terlambak di depan matanya. ponggong besar yang putih melepak itu digosoknya dengan penuh geram dan bernafsu. Senjatanya masih lagi terbenam di dalam lorong sempit kepunyaan Bedah.

Malek masih dapat bertenang. Dia tidak perlu tergopoh-gapah untuk menyorong dan menarik senjatanya dari lorong belakang Bedah itu. Bagi Malek, dia masih belum puas lagi menguli daging pejal yang besar itu. Dia mahu menikmati ponggong besar itu sepuas-puas. Dia mahu melihat punggung besar yang luar biasa itu dengan
sepuas-puasnya sebelum dia memuaskan nafsunya di lorong sempit di celah punggung besar itu.

Bedah terus merelakan kemutan ke atas senjata Malek yang terbenam di dalam lorong sempit di punggungnya itu. Dapat dirasakan olehnya akan besar dan panjangnya senjata kepunyaan adik iparnya. Jauh lebih besar dan panjang dari senjata Ranjit Singh. Dia kini mulai merasa bimbang kalau-kalau Malek memasukkan seluruh senjatanya yang sepanjang tujuh inci itu. Tentu dia akan merasakan kesakitan yang amat sangat. Minta dijauhkan !!!

Bedah kini benar-benar mengharapkan timbang rasa dari adik iparnya itu. Tiba-tiba Bedah tersentak bila Malek mula menyorong dan menarik senjatanya keluar masuk dari lubang sempit di lorong belakang kepunyaan Bedah itu. Tangannya segera mencengkam cadar tilam dengan kemas bila dia merasakan Malek sudah semakin pantas melakukan geselan turun naik di atas belakangnya.

Bedah dapat bertenang. Dia ini hanya menerima apa saja kemahuan Malek. Biarlah Malek memuaskan nafsunya di situ. Biarlah Malek memancutkan air maninya di situ. Dia masih ingat, Ranjit Singh telahpun beberapa kali memancutkan air maninya di lorong sempit di celah punggungnya itu !

Ini bukanlah kali pertama dia dilakukan begitu oleh lelaki. Cuma bezanya, inilah kali pertama lelaki Melayu yang akan melepaskan air maninya di celah lorong sempit di celah punggungnya. Biarkanlah. Memang tidak ada bezanya antara Melayu, India dan Benggali. Memang tidak ada bezanya !

Bedah kini mulai melakukan kemutan demi kemutan. Malek dapat merasakan keenakan bila senjatanya yang keras itu dikemut-kemut oleh lorong sempit di celah punggung Bedah itu dan apabila Bedah berhenti melakukan kemutan, Malek terus menyorong dan menarik kembali senjatanya keluar masuk dari lorong belakang yang sempit dan kering itu.

Bedah semakin kuat mencengkam cadar di atas tilam bila dirasakan nafas adik iparnya itu semakin kuat dan dapat dirasakan olehnya tubuh adik iparnya mula menggigil-gigil di atas belakangnya. Bedah terus melakukan kemutan bila merasakan senjata adik iparnya itu tersentak-sentak kecil ketika membuat pancutan. Lorong yang tadinya kering kini basah dan licin. Kemudian Bedah merasakan Malek mula turun dari atas belakangnya dan terkapar lesu di atas tilam dengan matanya tertutup rapat.

Bedah kini menurunkan punggungnya perlahan-lahan, dia tertiarap di atas tilam di sisi Malek yang dalam keletihan. Lorong belakangnya dirasakan basah dan berlendir. Terdapat air pekat yang berlendir memenuhi lorong belakangnya ketika itu. Kemudian Bedah bangun lalu menuju ke bilik air yang memang telah tersedia di dalam bilik tidurnya itu. Sambil melangkah menuju kebilik air, Bedah sempat mengerling ke arah adik iparnya yang sedang terkapar lesu. Matanya masih lagi tertutup rapat macam orang sedang tidur dengan nyenyak. Dia tersenyum sendirian.

Tiada ulasan: