Jumaat, 10 April 2015

Bedah Part 1

 Peristiwa demi peristiwa yang telah dilalui oleh Bedah. Semuanya sungguh pahit dan menyiksakan batinnya. Peristiwa-peristiwa yang tidak dipinta itulah yang telah membuatkan Bedah menjadi liar. Dia begitu berani melalui liku-liku hidup yang kotor dan bergelumang dengan maksiat dan noda. Dia begitu nekad mengikut hati dan perasaan lalu tunduk kepada nafsu syaitan.

Sejak berusia 13 tahun, Bedah telahpun merasai nikmat yang biasanya hanya dikecapi oleh wanita-wanita yang telah bersuami. Dia masih ingat bagaimana mahkota kesuciannya telah diragut oleh seorang pemuda yang berusia 15 tahun lebih dari usianya.

Dia masih ingat bagaimana ketika itu dia telah diheret oleh lelaki yang berusia 28 tahun itu ke dalam sebuah semak di tepi tebing sebuah sungai di kampungnya. Tangisan dan rayuannya langsung tidak dihiraukan oleh pemuda yang telah dirasuk oleh nafsu syaitan itu.

Kain batik yang dipakai oleh Bedah ketika itu direntap oleh lelaki itu dengan rakus dan menjadikan tubuh Bedah bertelanjang bulat. Kemudian Bedah nampak lelaki itu melucutkan pakaiannya satu persatu sehingga kedua dua mereka sama sama berbogel.

Tubuh Bedah yang gempal itu memang menarik minat ramai anak muda di kampungnya. Pelajar pelajar lelaki di sekolahnya turut merasa geram bila melihat tubuh Bedah yang menggiurkan itu. Ramai pelajar pelajar lelaki menyatakan bahawa tubuh Bedah memang cantik seksi dan gempal.

Pada mulanya timbul juga rasa marah di hati Bedah bila dikatakan begitu tetapi akhirnya dia menjadi lali dengan kata kata demikian. Malah sejak kebelakangan ini dia merasa bangga pula bila pelajar pelajar lelaki di sekolahnya menyapanya dengan kata kata demikian.

Walaupun usia Bedah baru menjangkau 13 tahun tetapi bentuk tubuh badannya sudah macam seorang gadis yang telah cukup dewasa. Ponggongnya lebar dan berisi sementara pinggangnya halus dan ramping. Buah dadanya pula kelihatan tegang dan terbonjol.

Pernah beberapa kali Bedah diajak oleh beberapa orang pelajar lelaki Tingkatan Lima yang agak nakal untuk melakukan hubungan jenis di dalam stor di sekolahnya tetapi iman Bedah ketika itu masih teguh. Pelawaan dari teman teman sekolahnya itu dapat ditangkis dengan memberi berbagai alasan.

Pada suatu ketika pernah seorang pelajar lelaki di sekolahnya hampir berjaya memiliki tubuh Bedah yang memberahikan itu. Kejadian tersebut juga berlaku di dalam stor sekolah. Pelajar lelaki tersebut telah sempat mengucup bibir Bedah yang nipis itu. Pelajar lelaki itu juga telah sempat meramas buah dada dan ponggong gebu Bedah tetapi apabila mereka bersedia untuk bertindak lebih jauh tiba tiba beberapa orang pelajar lain telah datang ke stor tersebut.

Kalau tidak kerana kedatangan pelajar pelajar tersebut ke stor untuk mengambil peralatan sukan sudah tentu mahkota kesucian Bedah telah dapat diragut oleh pelajar lelaki itu. Pelajar tingkatan lima yang kacak itu memang disenangi oleh Bedah dan itulah punca kenapa dia merelakan tubuhnya diperlakukan begitu oleh pelajar berkenaan.

Petang itu, nasib Bedah memang sial. Ketika itu dia baru sahaja selesai mandi dan membasuh pakaiannya di sungai. Setelah selesai mandi dan membasuh, Bedah segera mendaki tebing untuk pulang ke rumahnya. Waktu itu secara tiba tiba dia telah diekori oleh seorang pemuda di kampungnya yang telah lama mengidam untuk menikmati tubuh montok itu.

Ketika itu Bedah hanya berkemban sahaja dan apabila melihat tubuh Bedah yang disaluti oleh kain batik yang basah itu, perasaan gian pemuda tersebut begitu meluap-luap. Nafsunya kuat bergelora. Tubuh Bedah yang gebu dan telah lama diidam idamkan olehnya itu diulinya dengan secukup cukupnya ketika mereka bertelanjang bulat di dalam semak di tebing sungai itu.

Masih lagi diingati oleh Bedah bagaimana rakusnya anak muda itu mengucup mulut dan mengepit bibirnya. Bedah ingat juga bagaimana liarnya tapak tangan pemuda itu meraba kemaluannya yang masih licin dan belum ditumbuhi oleh bulu.

Bedah masih juga ingat bagaimana dia terpekik kecil bila pemuda itu menggigit gigit kecil pongongnya ketika tubuhnya ditiarapkan oleh pemuda itu di atas tanah. Dan yang paling tidak mudah dilupakan oleh Bedah ialah ketika anak muda itu mengasak kemaluannya dengan senjata yang besar dan keras.

Walaupun pada hakikatnya senjata pemuda itu adalah normal tetapi disebabkan Bedah belum pernah disetubuhi, rasa sakit tidak dapat dielakkan olehnya. Bedah menangis dan merayu kepada pemuda itu agar memberhentikan sahaja perbuatan yang sedang dilakukan olehnya itu. Dia meminta agar pemuda itu segera mencabut senjatanya yang telahpun menyelam jauh ke dalam lurah kemaluannya.

Rayuan dari Bedah itu langsung tidak dihiraukan oleh pemuda itu. Usahkan dicabut senjatanya yang sedang terpacak keras itu malah dia terus menekan dan menarik senjatanya keluar masuk dari lurah Bedah yang semakin licin dan berair.

Akhirnya Bedah terpaksa menyerah kepada pemuda yang telah dirasuk oleh syaitan itu setelah dia diancam akan dibunuh sekiranya dia terus menangis dan memekik mekik. Bedah kini hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh pemuda itu ke atas dirinya.

Apabila diancam begitu, perasaan takut segera menyelinap di hati nubari Bedah. Dia kini hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh pemuda itu. Dia membiarkan sahaja pemuda itu terhongget hongget di atas perutnya. Dia juga membiarkan pemuda itu meramas buah dadanya. Dia turut membiarkan bibirnya dikucup dan lehernya disedut. Pendeknya, Bedah menyerah seperti seorang isteri menyerah kepada suaminya.

Selepas peristiwa itu Bedah mula menjadi liar. Dia mula ketagih seks. Perasaan takut ketika pertama kali disetubuhi telah luput dari ingatannya disebaliknya dia hanya mengingati akan kenikmatan yang dirasainya ketika disetubuhi.

Untuk memenuhkan rasa dahaganya itu, Bedah sering meminta bantuan dari beberapa orang pelajar lelaki yang kacak-kacak di sekolahnya. Pelajar pelajar lelaki dari tingkatan lima itu begitu seronok bila dipelawa oleh Bedah. Namun demikian Bedah masih belum dapat menikmati kepuasan yang dikehendaki olehnya. Pelajar pelajar tingkatan lima itu masih gagal untuk memuaskan nafsunya yang sedang kuat bergelora itu.

Bukan sahaja pelajar lelaki tingkatan lima di sekolahnya yang merasa kenikmatan dari layanan Bedah itu malahan tukang kebun sekolahnya juga turut dapat merasakan kenikmatan bersetubuh dengan Bedah. Bagi Bedah, dia lebih senang menyerahkan tubuhnya kepada tukang kebun yang telah beranak tiga itu dari pelajar pelajar lelaki yang muda dan kacak di sekolahnya itu.

Bagi Bedah, yang penting bukanlah paras rupa tetapi cara persembahan yang boleh memberikan rasa nikmat dan kepuasan kepadanya. Untuk itu, tukang kebun yang telah beristeri itu mampu memberikan kepuasan yang diingini oleh Bedah. Pengalaman adalah lebih penting.

Akibat dari sikapnya yang liar itu akhirnya Bedah sudah tidak lagi mengambil berat terhadap pelajarannya. Dia gagal dalam peperiksaan SRP yang didudukinya. Lantaran selalu dimarahi dan dileteri oleh ibu dan kakak-kakaknya, akhirnya Bedah mengambil keputusan untuk melarikan diri ke bandar.

Di Kuala Lumpur, Bedah mendapat pekerjaan sebagai seorang salesgirl di salah sebuah pasaraya. Nasibnya memang begitu baik kerana telah diterima untuk bertugas di pasaraya itu.

Semasa bekerja di pasaraya tersebut, Bedah berpeluang untuk berkenalan dengan ramai teman lelaki. Bedah menggunakan kecantikannya untuk mendapatkan wang tambahan. Bedah memang pintar dia dalam soal menggoda lelaki. Dan jika dibandingkan dengan gadis-gadis lain di tempat kerjanya ternyata Bedah memang mempunyai banyak kelebihan. Untuk itu tidak hairanlah sekiranya dia sentiasa mempunyai wang yang banyak.

Sewaktu bekerja di pasaraya itulah Bedah telah berkesempatan berkenalan dengan Datuk Mahmud, seorang ahli perniagaan yang berjaya. Hasil dari perkenalan tersebut, hubungan antara Datuk Mahmud dengan Bedah semakin rapat dan akhirnya Bedah dijadikan perempuan simpanan Datuk Mahmud untuk beberapa ketika.

Setelah isteri keempat Datuk Mahmud meninggal dunia akibat penyakit barah rahim akhirnya Datuk Mahmud mengahwini Bedah. Mereka berkahwin atas kerelaan Bedah walaupun Bedah sedar bahawa Datuk Mahmud yang telah berusia 60 tahun itu sudah tidak mampu memberikan kepuasan kepadanya.

Tiada ulasan: