Isnin, 6 April 2015

Abang Ipar Suraya Part 4

Suraya terperanjat kerana talipon berbunyi, jauh sungguh lamunannya hinggakan dia tak sedar hampir jam 10.00 pagi. Rupa-rupanya kakak nya menalipon memberitahu dia terpaksa menyambung tugas dan tak dapat balik, Suraya cukup gembira dan dengan segera memaklumkan kepada Anuar, Anuar begitu gembira bila, dia tersenyum lebar penoh bermakna, anak bungsu selamba sahaja tak mengerti. Anuar membayangkan punggung Suraya yang bulat itu dan belum pernah diterokainya dan begitu juga mulut Suraya yang masih suci, Suraya tidak dapat membaca fikiran Anuar, sebaliknya dia terbayang Anuar menjilat kemaluannya dengan gelojoh sambil dia mengangkangkan kaki.

Entah apa tuahnya tak lama selepas itu makcik yang menjaga Alif telah datang kerumah untuk mengambil anak kecil itu kerumahnya untuk menjadikan teman menghilangkankan kesunyian, dia memang gemar pada Alif yang sedang nakal itu dan bila mendengarkan Linda tak dapat balik hari itu orang tua amat gembira kerana Alif boleh tidur dirumahnya malam itu dan Anuar tak dapat menghalangnya permintaan orang tua itu dan rahmat baginya. Belum pun orang tua itu pergi jauh,

Suraya yang turut berada ditepi pintu dipeluknya dari belakang dan sebagai biasa Suraya membalas dengan membelai tangan Anuar sambil memusingkan muka kearah Anuar dibelakang, "Nantilah bang.. nanti Mak Cik nampak". "Abang tak tahan tengok Su, Su sungguh menawan. " Balas Anuar dengan suara yang bergetar. "Oh..Abang .. Su sayang abang.." sambil Suraya menghadapi Anuar dan menjengketkan memaut leher Anuar. " Su akan layan abang puas-puas, buatlah apa saja ..." rengek Suraya lagi.

Begitu manja dan menggoda Suraya. Anuar yang mendengar kata-kata tersebut menjadi ghairah dan bersemangat. Mak cik terus berjalan mendukung anaknya menghala kerumah yang tak berapa jauh dari situ. Sebaliknya dirumah, ayahnya sedang mendukungnya emaknya saudara kearah ruang rehat. "abang akan kerjakan Su sampai lembik", sambil meletakkan gadis itu diatas Sofa, tempat dimana bermulanya sejarah dirinya. Suraya terlentang membujur disofa sambil Anuar menghadapi dari sisi. "Abang rindulah sayang" goda Anuar. Memang sudah lama tubuh Suraya tidak dinikmatinya. Begitu juga Suraya sentiasa menanti peluang tersebut. Sudah hampir seminggu kakaknya berada dirumah. "Bang... Su amat kehausan" tanpa silu Suraya meluahkan keinginannya yang meluap-luap itu."Abang akan jilat Su punya" bisik Anuar sambil tangannya meraba kelengkang Suraya. Anuar tahu Suraya amat mudah terkulai bila butir permatanya dijilat. "Abang... ohh." Rengek Suraya yang sudah tak sabar. Alat sulitnya berdenyut, bagaikan sudah terasa celah kelangkangnya dijilat dan bijinya dicuit-cuit oleh lidah Anuar.

Anuar memulakan adingan dengan memberi kucupan didahi Suraya, tak lama kemudian mulut mereka bertaut sambil tangan Anuar sibuk menggosok buah dada Suraya, Anuar memuji kehebatan buah dada yang mengkal itu. Suraya bangga dengan pujian itu, memang dia sedar buah dada semakin cantik, bengkak dan bulat apatah lagi setelah diramas oleh Anuar. "Abang yang membuatnya jadi begitukan..." T.Shirt dan baju dalam yang melindungnya sudah terkuak, buah dadanya yang terbuka itu diangkat hingga terkena muka abang iparnya. Anuar yang memang tahu apa mahu Suraya terus menyembamkan mukanya diantara dua bukit yang hebat bengkaknya, dengan geram putingnya digigitnya sambil ditarik-tariknya keatas.

Pakaian Suraya mula tertanggal satu persatu dari tubuhnya. Kain batik yang dipakai sudah dilucutkan Anuar. Hanya seluar dalamnya sahaja yang masih dilindungi tubuhnya. Suraya membukakan kelangkangnya bila Anuar meraba disitu. Sedap sungguh rasanya. Ianya tak lama begitu, Suraya sendiri yang menanggalkan seluar tersebut bagi memudahkan abang iparnya melaksanakan kerjanya. Anuar masih lagi berbaju dan berseluar. Suraya segera meminta Anuar berbogel. Dia ingin menikmati ketampanan lelaki yang telah menodainya. Ketampanan tubuh Anuar membuatnya lebih bernafsu.

Selama seminggu berpuasa, mahu sahaja Suraya mencari jantan lain, tapi perasaan malu menghalangnya berbuat demikian, Kadang-kadang rasa irihati bila Anuar bersama kakaknya tidur bersama sedangkan dia bersendirian, Suraya terbayang kegagahan Anuar menyetubuhi kakaknya. Tentu kakaknya puas dengan kehebatan Anuar. Kini peluang dia pula menikmati kejantanan abang iparnya. Kedua-dua pasangan tersebut sudah bertelanjang bulat bila Anuar menanggalkan seluar yang dipakainya. Lantas Anuar menindih tubuh Suraya dari atas, Keanggunan Tubuh Suraya membuatkan Anuar rasa tak sabar.

Anuar tak puas-puas ingin menyetubuhi gadis belasan tahun itu."Bang cepatlah jilat" Minta Suraya sambil membukakan kelengkangnya bila tangan Anuar meraba bahagian yang pernah dinodainya. Anuar patuh akan permintaan Suraya. Melihatkan betapa ghairahnya Suraya dikala itu Anuar pasti gadis belasan tahun itu tidak akan menolak hajatnya nanti. Sudah pasti mulut Suraya yang mongel itu akan mengulum batangnya pula. Dia akan ajar Suraya supaya menelan batangnya hingga kedalam tekaknya dan dia akan ajar Suraya agar dapat merasai nikmat mengulum batang tanpa rasa geli.

"Abang sedap... " rengek Suraya yang tergeliat-geliat kenikmatan bila Anuar menyembankan mukanya ditaman yang telah terbuka itu.

Anuar mula mencecahkan bibirnya sudut dicelah kekangkang Suraya, bukanlah dia gemar merendahkan mertabat kelakiannnya dengan menjilat kemaluan Suraya tapi bila melihatkan Suraya merengek dan tergelepar tak menentu, membuatkan dia merasa terhibur, Dia tahu Suraya telah menjadi gundeknya yang setia, tiada apa yang perlu disembunyikan kerana satu-satu benda yang paling sulit telah ditawan. Biji kelentit Suraya dinyonyotnya, sesekali Anuar mengentel serta mengusap bibirnya yang tembam dengan jarinya, daging punggung Suraya diramasnya serentak membuatkan Suraya mengeloh keghairahan, perut Suraya kempis dan dadanya kembang, rambut Anuar ditarik-tariknya, cecair lekit semakin banyak mengalir dari lubang yang sering mengemut batangnya.

"Sayang.. barangmu istimewa. Abang sanggup jilat" puji Anuar terhadap tamam rahsia Suraya yang masih pejal dan kemas bentuknya tidak seperti milik kakaknya yang sudah birat, Suraya memegang cotarnya yang sudah terpacak dan mengurutnya. Anuar sengaja membiarkan Suraya memainkan senjata. " Abang.. dasyat, besar panjang. Senak Aya kalau masuk semua" keloh Suraya yang sedang keghairahan sambil mencium hujungnya yang berkilat. "Untuk orang istimewa juga" kata Anuar yang memang tahu keistimewaan senjatanya yang telah memberi nikmat kepada mereka dua beradik hinggakan sukar untuk menghindari. "Sayang kulum" pancing Anuar melihat Suraya yang tekun mengurut batangnya dengan penuh berahi. Anuar tahu wanita yang dalam keadaan yang sudah dirasuk nafsu sedia patuh akan arahan pasangannya, apatah lagi kemaluannya sendiri sanggup dijilat bukan sekali malah sudah berulang-ulang kali tentu Suraya akan membalasnya pula.

Suraya mengangguk menandakan ingin mencuba serta membuktikan dia juga mampu memuaskan lelaki dengan menghisap batangnya. Suraya tahu kakaknya juga sering melakukan begitu dan selama ini juga dia mahu merasa memasukkan daging kenyal itu dalam tekaknya seperti apa yang dilihatnya. Pertama kali bibirnya mencecak kepala senjata yang licin itu Suraya agak geli tapi dipaksa menjilat dan memasukkan sedikit sebahagian hujung kedalam mulutnya. Anuar pula sengaja merengek rengek dengan gaya yang memberahikan Suraya. Ini membuatkan Suraya semakin galak. Anak matanya juling memerhatikan gelagat Anuar, rambut Suraya dibelai-belainya, Suraya mulai merasai keenakan merasai daging yang licin itu menyentoh lidah dan lelangit mulutnya, Suraya menyonyot batang Anuar dengan gelojoh dan sedutan yang agak kuat bagai ingin ia menelan semuanya. Batang Anuar telah sering dikulum wanita itu semakin tegang dan air mazi yang mengalir keluar bergaul dalam mulut Suraya yang baru mengalaminya.

Anuar mahu senjatanya masuk dalam tekak Suraya bukan setakat bahagian mulutnya, Anuar ingin menjadi senjatanya yang pertama memasuki tekak Suraya bukan hanya celah kelangkangnya sahaja. Biar anak gadis itu merasai sesuatu yang baru entah ia suka atau tidak Anuar tidak kisah. Anuar merubah kedudukannya dimana masing-masing mengadap alat sulit dalam keadaan mengiring, kepala Anuar berada dicelah kelangkang Suraya menghadap alat sulit Suraya dan mulut Suraya berada dipangkal peha sedang mengulum batangnya. Taman Suraya dijilatnya kembali membuat Suraya amat bernafsu bersungguh-sungguh benar dia mengulum batang yang telah season itu sebaliknya Anuar berjamu dengan yang masih segar. "Yang.. telan dalam-dalam.. " pinta Anuar setelah dia yakin Suraya akan melakukannya. "Ahh..ahh...Ohhh.." bunyi Suraya cuba menelan sedikit-sedikit kedalam tekaknya sambil jejarinya mengurut pangkalnya.

Suraya bagai tak sedar dia mampu melakukannya dan kerana terlalu ghairah bijinya disedut oleh Anuar. Anuar rasa sudah puas kerana hajatnya telah tercapai, batangnya telah dapat merasai rogga mulut Suraya, walaupun bukanlah seenak mulut dicelah pehanya. Nafsu Anuar amat liar terhadap adik isterinya yang tak mampu menghindarinya kerana desakan nafsu remajanya yang tidak terkawal serta peluang yang terlalu bebas. Sudah hampir 10 minit mereka berkedudukan begitu, rahang mulut Suraya terasa lengoh asyik ternganga disumbat batang abang iparnya, "Sayang, sudahlah tuu, nanti putus kena gigit" gurau Anuar setelah dia puas merasai nyonyotan dan geselan bibir dan gigi Suraya dikeliling batangnya, ruang mulut Suraya yang panas dan berair itu menjadi tempat Anuar memuaskan nafsunya, walaupun tak pernah mengalami nya Suraya merasai suatu keseronokan menyoyot batang yang berkepala licin dan pejal itu apatah lagi ketika biji kelentitnya dijamu oleh Anuar, bagi Anuar pengalaman Suraya itu bukanlah yang terakhir tetapi ia akan menjadi rautin setiap kali bersama kelak.

Walaupun baru lepas mengulum dan menjilat kemaluan masing-masing, mereka berkucup. Masing-masing berselera berkulum lidah tanpa rasa geli, Kedua gunung didada Suraya menjadi ulian Anuar, daging tersebut bagai belon membengkak dan pejal, Anuar sungguh geram dan berahi melihat kecantikan semulajadi Suraya, tubuh Suraya ditindih oleh Anuar dari atas, seperti biasa dia tersepit dicelah kelangkang adik iparnya. Suraya memang bersedia meluaskan kangkangnya agar mudah Anuar mencelah disitu, taman rahsia kembali ditikam dengan senjatanya, "Enaknya.. ohh" keloh Anuar setiap rejaman kearah celah peha Suraya, manakala Suraya tak henti mengayak punggungnya menadah hentakkan.

Suraya terasa denyutan dirongga yang direjam oleh Anuar begitu kuat, menandakan dia hampir mencapai matlamatnya, begitu cepat mungkin kerana terlalu ghairah diperlakukan begitu. Anuar semakin ligat membenamkan batangnya, kemutan yang rancak dari dalam rongga Suraya keatas batangnya amat menyedapkan, tak puas dia menghayun batangnya keluar masuk, terasa amat nikmat kemutan rongga Suraya terutama ketika hujungnya yang besar itu bertarik keluar dan direjam semula, seketika Anuar memperlahankan rentak melepaskan lelahnya dan Suraya yang telah biasa diperlakukan begitu akan mengepit pinggang Anuar dengan kedua kakinya dan memeluk erat tubuh sasa yang menindihnya, dia bangga walaupun tubuhnya kecil dan hanya diparas dada Anuar, mampu bertarung dengan lelaki segagah dan sebesar itu.

Kalaulah Anuar bukan suami kakaknya Suraya rela menjadi isterinya yang sah walaupun usia dan saiz badan yang amat berbeza , Dia tak kisah kerana Anuar mampu memberi kenikmatan dan kepuasan terhadap nalurinya, biarlah dia bersuamikan lelaki yang lebih tua darinya, kadang-kadang Suraya terfikir jika kakaknya mati dia bila-bila masa menawarkan diri menjadi pengganti biarlah orang kata Anuar bersalin tikar, biar dia bebas menikmati sepuas-puasnya batang Anuar yang telah memecahkan dara mereka dua beradik, celah kelangkang mereka dua beradik menjadi tempat Anuar melepaskan mani.

"Bang.. kuat lagi .. sedapp..nya", rengek Suraya dan memelok tubuh Anuar sekuat-kuatnya kerana telah mencapai kemuncak sedangkan Anuar masih bertahan. Anuar menekan batangnya hingga habis dan membiarkan ia terbenam dalam rongga yang sedang berdenyut, Akhir Suraya terkulai kepuasan. Anuar mengambil peluang untuk berehat seketika. Anuar memerhatikan tubuh Suraya yang terkulai ditindihnya. Dia merasa bangga dan puas dengan kejantannya. Senjatanya yang masih terselit dicelah kelangkang, Anuar masih belum lagi mencapai kemuncaknya biarpun Suraya sudah terdampar, dia masih mampu. Keinginan yang telah lama dipendamnya terhadap anak gadis itu belum diperolehinya lagi. Walaupun dia tahu Suraya tentunya sukar membenarkan tapi dia pasti Suraya tidak akan menghalangnya.

Mata Suraya masih lagi kuyu, seluruh saraf dianggotanya terasa nyaman walaupun nafas dan badan masih kepenatan. Sukar juga untuk menewaskan abang iparnya itu walaupun sudah lama berjuang, dia memang hebat, tak sia-sia dia menyerah dan merelakan tubuhnya dinikmati oleh lelaki tersebut, walaupun dia sedar terpaksa berkongsi dengan kakak sendiri, dia rasa sungguh nikmat dan puas setiap kali disetubuhi dan Suraya rasa sudah ketagih, mungkin benda yang itu begitu enak, biarpun dia sedar dosa yang ditanggungnya akibat melakukan zina dengan abang ipar sendiri dia sudah tak dapat nak lari.

Suraya terasa badannya diangkat oleh Anuar dan meletakkannya meniarap dibirai sofa, belakangnya menghadap Anuar dan batangnya digesel-gesel dicelah punggungnya. Suraya terasa agak geli bila batang yang licin dan panas itu mencecah disitu. "Yang buka sikit lagi" kata Anuar meminta Suraya meluaskan sedikit bukaan kakinya agar ruang tersebut menjadi lebih selesa. Tanpa ada pilihan Suraya meluaskan kangkangnya dengan menjarakkan kedua tapak dilantai sementara kedua tangan memanggu diri diatas sofa. Suraya menoleh kebelakang, rambutnya yang hampir kusut masai menutup sebahagian muka lembutnya membuatkan dia bertambah sexy apatah dalam keadaan yang sedang menonggeng dibirai sofa menanti serangan yang berikutnya. Sementara itu Anuar mengurut batangnya yang masih tegang itu sambil menyapu air liurnya dikeliling kepalanya supaya licin.

Anuar memerhatikan mangsanya tanpa simpati, sambil itu sebelah tangannya meraba-raba punggung Suraya yang putih dan gebu bagai potongan buah epal. Nafsunya membuak-buak ingin meneroka satu lagi rongga ditubuh gadis remaja itu walaupun dua rongga yang dimiliki gadis itu telah diteroka sebentar tadi. "Sekejap lagi kau kan ku miliki jua" bisik hati Anuar terhadap punggung Suraya yang sedang menanti. Suraya sabar menanti tindakan Anuar, yang sangka akan mengunakan teknik dari belakang. "Su .. sayang abang tak" helah Anuar meminta sesuatu yang sukar nak dikata. "Sungguh bang, hanya abang yang Su cintai" balas Suraya dengan romantik. "Betul ke nii, sunggup ke Suraya Su berkorban untuk abang". Rengek Anuar lagi. "Oh bang..Su sedia melakukan apa saja demi cinta Su pada abang" kata Suraya semula dengan tulus ikhlas. "Su abang amat menyayangimu" kata Anuar bila Suraya memerangkap dirinya dengan luahan cintanya. "Su sungguh bijak dan cantik" puji Anuar lagi sambil menekan batangnya kearah sasarannya.

Suraya rasa tak selesa lubang juburnya cuba ditusuk, "Bang bukan situ.." dengan nada terperanjat setelah menyedari Anuar ingin menodai duburnya. Suraya tahu perbuatan itu amat dilaknati tuhan, tapi Anuar tidak mengendahkan kata Suraya, sebaliknya semakin dalam juburnya ditusuk. Anuar memeluk Suraya dengan kemas. "Su sayang abangkan.. abang geram dengan punggung Su" goda Anuar sambil mencium pipi dan mengulum telinga Suraya. "Kalau Su sayang abang, Su izinkan abang ya.." kata Anuar lagi. "Bang sakit.. pelan-pelan ..uhh" rayu Suraya kerana sudah tidak berpeluang untuk menghalang Anuar yang begitu bernafsu dan dia hanya menahan punggungnya dinikmati Anuar dengan menggigit bibir. Tiada nikmat yang dirasai ketika itu sebaliknya dia kesal.
Anuar menyedari Suraya sudah tidak ikhlas dan dia perlu melakukan sesuatu, tidak sukar baginya memujuk Suraya, Tangan Anuar meramas kembali tetek Suraya yang tergantung sementara alat sulit Suraya diulitnya. "Abang sayang Su..kau sungguh setia pada abang" bisik Anuar dicuping telinga Suraya. Suraya agak tenggelam dengan tindakan dan rayuan Anuar. Dalam kebingungan Suraya membiarkan Anuar meneruskan nafsu buasnya terhadap dirinya tanpa menghalangnya. "Su abang sungguh nikmat oh... sedapnya..." Anuar terus menggoda. Suraya mula tertawan dengan rengekkan Anuar begitu bernafsu dan nikmat dirinya. Kebanggaan terhadap dirinya yang mampu memberikan kepuasan walaupun rasa senak salur duburnya dijolok dia masih merasa ghairah apatah lagi tindakkan serentak Anuar keatas anggota sensitifnya.

Semakin lama semakin sedap tusukan yang dilakukan oleh Anuar, Suraya sudah dapat menyerap rasa keenakan salur juburnya ditikam, Anuar menyorong dan menarik senjatanya perlahan tetapi berterusan dan semakin jauh batang meneroka ruang yang tak sepatutnya, kalau tadi Suraya kaku kini dia mengerakkan punggungnya membuatkan bagai satu kemutan dikeliling batang Anuar, sambil itu jari Anuar sibuk menyucuk lubang kemaluan yang dihadapan, bagaikan ada dua batang serentak menyetubuhi, walaupun jari Anuar tidak sebesar batangnya tapi ia turut menyumbangkan rasa nikmat. "bertuah Su hari ni, semua milik Su dapat habuan, sedap takk.." keloh Anuar. "Oh bang.. enaknya" semakin rancak Suraya mengayun punggung mengikut rentak Anuar menyucuk. Kalau tadi cuma sebahagian sahaja batangnya terbenam didalam saluran punggungnya kini Anuar sudah dapat memasukkan kesemuanya hingga santak kepangkal. Anuar rasa kenikmatan yang luar biasa apabila daging punggung Suraya yang padat dan gebu itu bersentuh dengan pangkal ari-ari dan sekitaran pehanya.

Bibir Suraya kembali dicumbuinya dan mereka bergulum lidah dengan bernafsu, semakin rancak Suraya menggelek bontotnya melayan Anuar yang amat ghairah mengerjakannya. Lepas bercumbuan Anuar berkata "Alangkah bertuahnya Su menikmati tiga lubang sekali abang kerjakan.."Abang... ohh" itu sahaja yang mampu Suraya katakan kerana terlalu ghairah tiga rongga ditubuhnya mendapat ganjaran serentak. Suraya sudah lupa segala kekesalan dan rasa berdosa melakukan persetubuhan melalui bontot yang dirasai mula-mula tadi aptah lagi Anuar yang kelihatan begitu terhibur. Suraya sekali lagi mencapai kemuncaknya walaupun duburnya disetubuhi bukan sebagaimana biasa melalui bahagian hadapan, dia rasa terlalu letih begitu juga Anuar dia membiarkan Suraya menonggeng dan dia berdiri tegak sambil menikam bontot Suraya.

Anuar turut merasakan air maninya hendak keluar. Dia mencabut batangnya dan menghalakan kearah Suraya yang menghadapinya. Suraya tidak mengelak apabila air mani Anuar memancar kearah mukanya. Dia merelakan air mani yang pekat itu mendarat dimukanya. Anuar mengurut batangnya sambil berdiri dan melepaskan beberapa kali pancutan sambil mengeloh kepuasan kearah Suraya yang melutut dibawahnya. Anuar bangga seorang gadis yang amat menawan sanggup melutut dan menerima pancutan air maninya dimuka. Air mani yang pekat itu meleleh dipipi Suraya. Anuar rasa simpati melihat keadaan Suraya ketika itu tapi memang itu kemahuannya melihat perempuan melutut dikakinya dengan rela dan setia, kini dia dapat merasakan betapa bangganya menjadi seorang lelaki, dia bagaikan seorang raja dikala itu.

Anuar berdiri dengan gagah, batangnya yang telah memuntahkan lendir dipipi Suraya mulai mengecut dan terkulai, kalau tadi ia begitu hebat menerokai rongga-rongga ditubuh anak gadis itu. Suraya mendongak keatas melihat gelagat Anuar yang sedang dalam kepuasan, Suraya turut dapat merasakan nikmatnya yaang sukar digambarkan dikala itu, dia pun tak tahu bagaimana perassan itu boleh ujud dalam dirinya dikala air mani Anuar bertompok-tompok dimukanya. Anuar segera menarik Suaya keatas dalam keadaan berhadapan, Muka Suraya diperhatikannya, Sungguh menghairahkan Suraya dikala itu, mukanya yang hening kepuasan serta rambutnya yang yang kusut masai menabahkan seksi, Nafsu Anuar kembali bergelora, Lantas peha kanan Suraya diangkatnya ke atas dan kembali menyetubuhi Suraya.

Anuar bagaikan tak puas-puas mengerjakan tubuhnya, Tak puas cara berdepan Suraya diarahnya menonggeng dan tak lain sasarannya kedalam dubur. Suraya diperlakukan bagai seekor binatang betina yang tak bermaya hanya menahan dan menanti bila Anuar akan puas. Tiba-tiba Anuar rebah bersama-samanya kelantai, nafasnya bagai seekor kerbau disembelih, dia benar-benar puas dan melepaskan pancutannya didalam salur duburnya. Anuar terus tertidur tanpa menghiraukan keadaan keliling, Suraya rasa lega bagaikan terlepas dari seksaan, dia juga rasa keletihan dan tertidur disisi Anuar diatas lantai yang berhamparkan karpet tanpa bantal kerana masing-masing sudah keletihan akibat terlalu banyak menggunakan tenaga mengikut nafsu yang tak terkawal.

Tiada ulasan: